Wednesday, 4 May 2011

Labuh.....(sambungan lagi & Lagi)

Friday, 9 January 2009

Sahabat Baik Suamiku

Entah mengapa, tiba2 perasaanku menjadi tidak menentu ketika berseorangan dirumah.kesunyian yang teramat sangat.suami pula jauh nun di sabah sedang menjalankan tugas2 syarikatnya.aku disini ditinggalkan keseorangan.cuma panggilan telefonnya sekali sekala menjadi pengubat rinduku terhadapnya

hampir dua bulan aku ditinggalkan suamiku yang bertugas di sana membuatkan diriku tak ubah seperti sebuah telaga yang sedang kekeringan.memerlukan seseorang untuk mengairinya seperti selalu, namun apakan daya.pihak yang berkuasa untuk mengairinya pula berada terlalu jauh daripada perigi ini.

kamal, kawan karib suamiku yang selalu menghantar dan menjemputku dari tempat kerjaku sudah kurasakan semakin akrab denganku.setiap hari membonceng motosikal bersamanya ke tempat kerja membuatkan aku semakin tidak terasa kekok untuk kemana2 dengan kamal semasa ketiadaan suamiku.

malah, suamiku sendiri yang telah memberikan kamal lampu hijaunya untuk menolong dan menjaga aku ketika ketiadaannya.dan aku semakin serasi dan mesra bila berada disamping kamal.mesra sebagai seorang kawan? atau lebih daripada itu....aku pun tidak mengetahuinya..

selepas peristiwa yang berlaku ketika hujan lebat dahulu, aku semakin pasrah yang aku akhirnya akan memerlukan kamal lebih daripada sekadar seorang kawan yang dapat membantu kehidupan harianku.aku semakin hampir pasti bahawa pada suatu hari nanti, aku akhirnya akan bersedia untuk menyerahkan apa yang dimiliki oleh suamiku ini kepadanya.seorang kawan baik suamiku sendiri

satu petang dihari minggu itu, aku bercadang untuk menjamu kamal dan rakan2 bujangnya yang tinggal disebelah rumahku itu.mereka semua berlima termasuk kamal.aku dan suamiku memang sudah kenal lama dan agak mesra dengan mereka berlima.memang sudah lama aku dan suamiku tidak menjamu orang2 bujang berlima itu.malam ini aku bercadang menjemput mereka datang kerumah untuk makan malam bersamaku.

seperti yang dirancang, mereka berlima datang kerumahku tepat pukul 8 malam. aku menyediakan untuk mereka hidangan nasi tomato dan ayam masak merah beserta sedikit sayur campur.seronok melihat mereka makan dengan begitu berselera."pandai u masak nasi tomato ni yer" puji kamal."untung husband u dapat isteri macam u ni, dah laa cantik, pandai masak plak tu" pujinya lagi."alaaa...biasa jer tu.orang pompuan macam i ni memang kena pandai masak, kalau tak suami i melenting nanti" aku membalas.

rakan2nya yang lain masih terus berselera menikmati hidangan makan malam yang kusediakan itu."kalau macam ni, besok kitaorang nak makan kat rumah u lagi, boleh ker?"celah rakan kamal secara bergurau."boleh...apa salahnya"jawabku spontan." i pun seronok dapat makan beramai2 cam ni, taklah asyik makan sorang2 jer bila husband takder" terangku.

"sebenarnya i nak mintak tolong ni"aku memulakan cerita."tolong aper?"tanya kamal agak kehairanan."tu...sinki kat dapur tu tersumbatlah, sapa2 tau camner nak repair?"tanyaku kepada mereka berlima.aku pasti yang kamal akan menawarkan diri untuk memperbaiki sebab dia pernah beberapa kali melakukannya dahulu atas permintaan suamiku.

"haa...kamal expert bab2 sinki.u suruh dia repair" jawab salah seorang rakan2nya.semua mata memandang kearah kamal dan akhirnya kamal bersuara."ok..ok..nanti lepas makan i repair yer"."thanks kamal" balasku.
lebih kurang pukul 9 malam, mereka berlima meminta izin untuk pulang kerumah sambil mengucapkan terima kasih kepadaku.

semasa dipintu keluar, kamal berkata "i balik dulu nak ambik tools, jap lagi i datang balik yer".selepas mereka semua pulang kerumah, aku terus mengemas meja makan tadi sambil memasang impian agar telagaku yang sedang kekeringan ini bakal disirami titisan air pada malam ini.setelah selesai mengemas, aku bergegas naik keatas untuk menukar pakaianku.

aku segera menukar pakaian yang ku pakai tadi.kini aku mengenakan sehelai t-shirt putih dan kain batik kegemaranku. cuma....kali ini aku memakainya tanpa seluar dalam dan tanpa coli.sesuatu yang selalunya aku lakukan hanya ketika bersama suamiku sahaja. aku nekad....kali ini aku akan lakukannya tanpa kehadiran suamiku.

beberapa minit kemudian pintu rumahku diketuk.sebaik kubuka, kamal dah pun tercegat didepan pintu sambil membawa sekotak peralatannya.dia juga nampaknya telah bertukar pakaian, mengenakan sehelai t-shirt dan berseluar pendek hitam."masuklah kamal, cuba u tengok sinki i kat dapur tu" pintaku.

tanpa berlengah kamal terus menuju kearah dapur sambil memeriksa keadaan sinki.air yang bertakung didalam sinki semakin banyak dan hampir melimpah keluar."i rasa paip kat bawah sinki ni dah tersumbatlah"jelas kamal sambil merangkak masuk kebawah sinki."i nak cuba bukak salurannya dulu" jelasnya lagi.

sambil itu aku pula cuba menolongnya dengan cuba mengeluarkan air yang semakin melimpah didalam sinki tersebut.dalam cubaan2 tersebut, "prraappp" ntah macamana kotak peralatan yang kamal bawa itu tergelincir masuk kedalam sinki.ini menyebabkan air yang berada didalam sinki tersebut tersembur keluar dan membasahi t-shirt yang kupakai itu.

kamal bergegas keluar daripada bahagian bawah sinki untuk melihat apa yang telah terjadi."laaa...camner boleh jadi ni"tanya kamal."ntah laa, tiba2 jer kotak tu jatuh"balasku.kamal merenung tajam kearahku sambil tersenyum."kenapa kamal?"soalku kepadanya."tu...."jawab kamal sambil menuding jarinya kearah dadaku.

rupa2nya air sinki yang membasahi t-shirtku itu tadi telah membuatkan kedua2 buah dadaku seakan2 dapat dilihat dengan jelas daripada luar.dan aku juga terlupa yang aku tidak mengenakan coli semasa menukar pakaianku tadi.memang jelas kedua2 buah dadaku dapat dilihat walau daripada luar baju.kamal masih lagi tak henti2 menikmati pemandangan indah tersebut.

"sorry kamal, i tak sengaja"aku cuba meminta maaf darinya."takperlah...untungnya i malam ni dapat tengok benda tu depan mata" gurau kamal sambil tersenyum."haa...mula laa tu"aku pula mencelah. "bestnya kalau dapat ramas benda tu kan?" kamal dah mula terkena godaanku. "ishh..benda ni kan cuma husband i yang boleh pegang, orang lain mana boleh" aku cuba bermain kata2 dengannya.

sambil itu kamal meneruskan kerja2nya dibahagian bawah sinki.sesekali dia mencelah "watie, bagilah i ramas breast u tu, sekejap pun takper la" aku terpaku dengan kata2 kamal itu.tak disangka jerat yang kupasang sudah hampir mengena."tak boleh.....ini husband i punya"aku cuba bermain tarik tali.

"ingat tak hari tu, masa hujat lebat kita atas moto"kamal bersuara."u dah dapat pegang i punya sampai terpancut2 batang i u kerjakan"jelas kamal lagi.aku sememangnya masih ingat peristiwa tersebut, malah peristiwa tersebutlah sebenarnya yang membawa kepada terjadinya peristiwa malam ini"hatiku berkata2.

aku semakin terangsang bila melihat kamal terbongkok2 di bawah sinki.melihatkan tubuhnya yang agak sasa berseluar pendek dan melihatkan bulu2 kakinya yang lebat itu membuatkan aku tidak keruan lagi.sedang dia asyik dengan kerjanya, aku yang kini betul2 berdiri dibelakangnya pula dilanda gelora.

beberapa ketika selepas itu, kamal berjaya memperbetulkan masalah sinki didapurku itu."ok....beresss"kata kamal padaku."thanks kamal, nasib baik u pandai repair sinki ni"jawabku. sambil kamal mengumpulkan semula peralatannya yang bersepah2 itu, aku meneruskan aktiviti membasuh pinggan mangkuk yang telah tergendala.

sedang kedua belah tanganku begitu asyik dengan pinggan dan span, tanpa kusedari kamal telah berada betul2 dibelakangku. kedua2 tangannya terus memeluk pinggangku dari belakang."jangan cakap apa2, teruskan mencuci pinggan tu"kamal berbisik ditepi telingaku sambil terus memeluk tubuhku dengan erat.

aku tergamam dengan tingkahlakunya itu namun tidak pula berusaha untuk melepaskan diriku ini malah membiarkannya terus berlaku. sambil kedua belah tanganku terus mencuci pinggan, tangan kamal pula mula merayap kedalam t-shirtku.mula memanjat dan merayap kesebelah atas dadaku.

akhirnya tangan2 itu tiba didestinasinya.....kedua2 buah dadaku kini telah berjaya ditakluki oleh tangan2 kamal yang nakal itu.dia meramas2 lembut kedua buah dadaku membuatkan diriku hanyut dilanda keenakan.sesekali terasa ramasan2 yang agak kuat dilakukan oleh kamal.mungkin kerana terlalu geram dan seronok dapat meramas buah dada kepunyaan isteri rakan baiknya ini.

"angkat dua2 tangan u ni keatas jap, i nak tanggalkan t-shirt u ni"arah kamal.aku tidak membantah malah terus meluruskan kedua tanganku keatas.sesaat kemudian t-shirt yang kusarungkan ditubuhku tadi terlucut dan dilemparkan jauh ketepi sudut dapurku. bahagian dadaku terdedah sepenuhnya tanpa ada seurat benang yang menutupinya.yang tinggal hanyalah sehelai kain batik yang masih kemas terikat dipinggangku.

nafas2 yang keras menerjah disekitar telingaku membuktikan yang kamal kini sedang menikmati sepenuhnya saat2 itu.dia menciumi tubuhku dari belakang sambil kedua tangannya meramas2 kedua belah buah dadaku.aku terasa sesuatu yang agak keras sedang mengembang dibalik seluar pendek yang dipakai oleh kamal.

aku masih meneruskan kerja2ku mencuci pinggan tapi akhirnya entah kemana.dibuai keenakan akibat permainan tangan kamal.tiba2 kamal menurunkan tangannya kebawah. dengan lembut dia mula merungkaikan ikatan kain batik yang sedang kupakai itu. sekelip mata kain batik yang kupakai terlucut ke lantai. "wahhhh...." kamal terperanjat."u tak pakai seluar dalam yer"dia berbisik padaku.aku tersenyum manja sambil melirikkan mataku.

kamal terus mencium mulutku bertalu2 sehingga aku tercungap2.kini daging punggungku pula menjadi sasaran tangan2 nakal kamal."eeiiii..gerammmnya i kat punggung u ni"bisik kamal sambil tangannya meramas geram daging punggungku itu."u nak tau tak....i memang dah lama geramkan punggung ngan breast u ni..sejak dari dulu lagi tau"kamal membuat pengakuannya.

"kenapa tak cakap kat i dari dulu"balasku sambil merengek halus."i takut husband u marah nanti sebab syok kat wife dia yang cantik molek ni"jelas kamal lagi."u tak tanya dia, mana tau dia bagi" aku cuba menaikkan lagi ghairahnya."i dah tak tahan ni sayang...jom kita buat kat bilik u" pinta kamal

tanpa sempat aku bersuara, kamal terus mendukung tubuhku yang tidak ditutupi seurat benang pun ini menuju kebilik tidurku ditingkat atas. aku semakin pasrah...inilah saatnya tubuhku ini akan dinikmati oleh orang selain suamiku sendiri.aku pasrah...rela...berserah...dan menyerah...

tubuhnya yang agak sasa itu memudahkan lagi kamal memapah aku menuju kebilik tidurku.tanpa memasang lampu, kamal membaringkan tubuhku diatas katil."ermmm....hari ni i dapat merasa lauk istimewa dari u"kamal bersuara dengan agak geram. aku segera bangun dari pembaringanku.kamal berdiri betul2 ditepi katil.

kami bercumbu sepuas2nya bagaikan sepasang kekasih yang sudah lama tidak bertemu.terasa sesuatu mula menyucuk2 disekitar kedua belah pehaku.aku melurutkan seluar pendek kamal ke paras lututnya. nahhh...
dia juga anehnya tidak berseluar dalam ketika itu. "ooooo....u pun tak pakai seluar dalam yer..."bisik ku secara manja.dia cuma tersenyum simpul sambil terus mengucupi bibirku.

sebaik seluar pendeknya berjaya kulucutkan, maka terserlahlah apa yang selama ini kuhajati darinya.batang zakarnya sudah agak keras terpacak menanti untuk aksi seterusnya daripadaku. tanpa disuruh, aku terus melutut dan membelai pedang perkasa milik kamal itu. "inilah dia benda yang selalu kacau i dulu yer" gurauku kepada kamal yang sedang berdiri itu.

"kali ni i pulak nak kacau dia"tambahku lagi.tanpa kusedari, aku merapatkan mulutku kearah batang zakarnya dan mula menikmati keenakan aromanya yang tiada tandingan. aku mengulum dan menghisap batang zakar kamal sepuas2nya kerana itulah yang kuinginkan selama beberapa minggu ini semasa ketiadaan suamiku.

kamal mengerang kesedapan akibat permainan mulutku itu. "arrhhh...sedapnya sayanggg"kedengaran suara kamal sayup2.aku meneruskan permainan ini.beberapa ketika kemudian kamal meminta aku berdiri dan memaut tubuhku keatas katil.aku dibaringkan ditengah2 katilku sambil menunggu aksi seterusnya daripada kamal.

"i nak bagi satu surprise kat u malam ni" kata kamal."apa dia?" aku bertanya. "tunggu jer laa" balas kamal lagi. aku yang sedang keghairahan yang teramat sangat itu sememangnya bersedia untuk apa saja tindakan seterusnya yang akan dilakukan oleh kamal.

kamal mencari sesuatu disekeliling tempat tidurku itu dan kemudiannya menghampiriku bersama dua helai tudung lepasku yang baru kuangkat dari jemuran petang tadi. aku kehairanan, "apa yang kamal nak buat ni" hatiku mula tertanya2.

dia mula memanjat keatas katil sambil memegang tangan kiriku dan mengikatnya dengan menggunakan kain tudung itu dipenjuru katil.dan sekali lagi dia melakukan perbuatan yang sama keatas tangan kananku pula.kini kedua2 belah tanganku telah terikat kemas di penjuru kiri dan kanan katilku itu.

aku semakin seronok dengan teknik terbaru yang diperkenalkan oleh kamal ini dan merelakan apa saja yang akan kamal lakukan keatasku nanti. suamiku sendiri tidak pernah melakukan aksi seperti ini dan ini membuatkan aku semakin tak sabar. kamal mula mendatangi aku dari hujung katilku sambil mula menjilati kakiku.

aku semakin dibuai kenikmatan permainan mulutnya.dia mula bergerak menuju kearah kedua belah pehaku.aku merasakan bahawa kemaluanku sudah mula mengeluarkan pelincirnya. aku menjerit halus sebaik mulut kamal tiba tepat2 di atas segitigaku. dia menjilatinya dengan rakus sekali.
kedua belah kakiku direnggangkan oleh kamal bagi memudahkannya menakluki apa yang tersembunyi dicelahannya.

"i nak rogol u puas2 malam ni"bisik kamal sambil terus menjilati kawasan segitigaku.tanganku yang terikat kemas dipenjuru katil memudahkan lagi kerja2nya keatas tubuhku." tolong laa, jangan rogol i....i ni dah bersuami tau" aku memulakan kata2 fantasiku. " nanti suami i balik sekejap lagiiii" aku meneruskan lakonanku. "ahhh..jangan nak tipu i, suami u ada sabah nun"kamal membalas sambil terus menyerangku dengan ciuman2nya yang semakin ganas.

tubuhnya mula mengambil kedudukan diantara kedua belah pehaku sambil tangannya meramas2 pula kedua buah dadaku.aku tak mampu berbuat aper2 memandangkan kedua tanganku sudah tertambat kemas di penjuru katil.kamal telah menguasai tubuhku sepenuhnya tanpa mendapat sebarang tentangan dariku.

dengan keadaan kemaluanku yang sudah basah sepenuhnya itu, kamal mula mengacukan batang zakarnya tepat ke pintu lubang kemaluanku. "i nak tikam u dengan pedang i ni boleh tak?" kamal berbisik seperti sedang mengugutku. " jangan....jangan.....tolong laa...jangan masukkan benda tu. i ni dah bersuamiiii" aku menambah lagi dialog fantasi kami.

" nak bagi ker tak ni? " kamal bersuara lagi. "pleaseee..jangan rogol i...i ni dah bersuamiiiii...pleasee jangannn buat" aku menambah. "i tak kira...i nak rogol u jugak" kamal bersuara lagi. sambil itu kepala batang zakarnya semakin menggesel2 pintu kemaluanku yang sudah pun basah sepenuhnya itu. aku semakin pasrah...inilah saatnya..

"aahhhhhh........" dengan sekali tikaman sahaja, batang zakar kamal berjaya menembusi pintu kemaluanku. dapat kurasakan betapa bergegarnya tubuh kami berdua ketika itu. kenikmatan yang tiada tandingannya bila kemaluanku itu akhirnya berjaya ditembusi oleh batang zakar seseorang. seseorang yang bukan suamiku tetapi batang zakar kepunyaan kawan baiknya sendiri. aarrrhhhhh.....

kamal benar2 merogolku malam itu.aku dikerjakan sepuas2nya.setiap inci tubuhku berjaya dinikmatinya.dan aku sendiri sesungguhnya merasa kepuasan yang amat sangat pada malam tersebut.walaupun tidak terlalu lama, namun aku sangat menikmati cara kamal melayari bahtera pada malam itu.setiap tusukan dan jilatannya aku nikmati sepenuhnya.

"i rasa i dah nak terpancut ni. nak pancut kat dalam ker kat luar? kamal mula berbisik ke telingaku. aku yang sedang dibuai kenikmatan batang zakar kamal terdiam sejenak. " pancut kat luar jer laa.i takut kalau i pregnant nanti. tengah subur ni" jelasku. 5 minit kemudian, kamal melakukan tusukan2 yang semakin keras dan aku sendiri semakin tinggi terapung2 di puncak kenikmatannya, tiba2 kamal mengerang.."arrghhhhhhhhhhhhhhh....".sambil cepat2 mengeluarkan pedang perkasanya dan terus memancutkan berdas2 air maninya tepat keatas buah dada dan mukaku.habis seluruh mukaku dibasahi oleh pancutan air maninya.

kami terdampar keletihan untuk beberapa ketika sebelum kamal bangun untuk meleraikan semula ikatan tanganku yang tertambat dipenjuru katil. " thanks kamal...." bisikku ketelinga kamal yang masih lagi keletihan akibat peperangan hebat bersama isteri kawan baiknya ini." u ni hebat gak laa. mengalahkan orang yang dah kawin jer" aku tersenyum manja sambil membelai2 batang zakarnya yang semakin mengendur itu.

"u pun apa kurangnya.....untung i dapat merogol wife kawan baik i ni. bestt gilerrrr. thank you sayang.." tambah kamal lagi sambil mengucup dahiku tanda berterima kasih. beberapa ketika kemudian....kamal bergegas mengenakan semula pakaiannya dan beredar untuk pulang kerumahnya....sesungguhnya aku sangat menikmati persetubuhan ini walaupun aku tahu ianya adalah sesuatu yang terlarang.....

aku sebenarnya tidak terdaya untuk menahan perasaanku ini tanpa suamiku disisi dan aku akhirnya dengan rela hatiku sendiri menyerahkan tubuhku ini untuk dinikmati oleh kawan baik suamiku sendiri....aku akhirnya terkulai lesu didakapannyaaaa............sekian













http://ceritadewasa.situsbugil.com/cerita-dewasa/kisah-nurul-suhana.html

Namaku Nurul Suhana bt Ariffin. Aku adalah seorang wanita Melayu yang
bergelar seorang suri rumah yang taat kepada suami dan boleh dikatakan
juga ketaatan kepada Tuhan yang lebih penting tetap tidak kuabaikan.
Umurku 27 tahun. Tinggiku lebih kurang 160 cm dan berbadan yang
sederhana seperti rata-tata wanita Melayu lain iaitu dengan potongan
badan 34 ?28 - 36 yang tetap menjadikan aku menjadi perhatian lelaki
yang mempunyai mata-mata yang jalang terhadap badanku. Namun itu dapat
ketutupi dengan pakaianku yang sentiasa berpakaian menutup aurat dan
memakai tudung apabila setiap kali keluar rumah.

Namun, awal tahun ini kedudukan kewangan keluargaku goyah apabila
syarikat suamiku telah mengalami kemerosotan dalam perniagaannya. Untuk
itu, aku memberi alternatif untuk menambahkan pendapatan keluarga kami
dengan untuk mencuba nasib dalam jualan langsung (menjual barangan
elektrik, pinggan mangkuk dan pelbagai jenis makanan kesihatan) iaitu
pergi rumah ke rumah dalam kawasan perumahan tersebut. Suamiku bersetuju
dengan usulku kerana keadaan keluarga kami yang banyak dihimpit dengan
hutang-hutang rumah, kereta, perabot dan barangan elektrik lain yang
dibeli secara ansuran selain untuk membesarkan cahaya mata kami yang
telah berusia 5 tahun.

Pada suatu pagi selepas menghantar anakku ke tadika, aku telah mencuba
nasib pergi ke taman perumahan sebelah kanan yang terletak agak jauh
beberapa taman dari rumah ku. Jam ditangan yang dihadiahkan sempena
perkahwinan kami oleh suamiku baru menunjukkan pukul 8.40 pagi. Diluar
pintu pagar rumah yang terletak di hujung sekali itu telah terbuka luas.
Kulihat ada dua buah kereta mewah di situ. Aku pun memberanikan diri
untuk masuk ke dalam pagar untuk memberi salam dengan lebih dekat lagi.
Biar sopan lah katakan. Kusangka rumah ini ada dua keluarga yang
tinggal, kata hatiku. Pasti mereka akan termakan ayat-ayat pujukan yang
telah kusediakan untuk memujuk mereka membeli baranganku sama ada secara
tunai atau ansuran.

ssalammualaikummmm…..?suara lembutku kedengaran berkumandang di
depan pintu rumah itu.

ello…..?kedengaran suara garau seorang lelaki menjawab dari dalam
rumah itu.

Tidak lama selepas itu ada seorang lelaki India dalam lingkungan awal 30
an yang b
erbadan tegap tanpa baju cuma berseluar pendek membuka
pintu.
lahhh.. rumah India la pula getus hatiku. Aku juga sedikit
tersentak sedikit melihat rupanya yang berbulu dada lebat dan telah
menimbulkan keadaan seram sejuk di badanku. Namun keadaan itu teta
p
dapat kuelakkan dengan memberikan senyuman yang agak menawan kerana ku
tahu niatku adalah untuk mencari rezeki tambahan untuk keluargaku. Lalu
lelaki itu pun bertanya kepadaku akan tujuanku itu dan menerangkannya
secara ringkas.

Lelaki itu pun mempelawa aku duduk di kerusi sofa di ruang tamu. Dia
memperkenalkan namanya Balakrishnan. Aku pun membuka beberapa katalog
barangan dengan tambahan ayat-ayat manis kepadanya untuk memujuk dia
membeli. Dia meminta untuk membuatkan aku air minuman walaupun aku
membantah. Sebenarnya tekak ku memang kering ketika itu kerana penat dan
asik bercakap dari tadi. Sebelum ke dapur lelaki itu telah singgah ke
dalam bilik seperti mengambil sesuatu dan selepas itu barulah dia ke
dapur membuatkan aku minuman oren. Rupanya lelaki itu telah membangunkan
kawannya yang sedang tidur untuk meminta pil hayal dan menyuruh dia
bersedia dengan kemera digitalnya untuk satu projek dan memerintahkannya
jangan keluar bilik dulu sehingga dia memanggil.

emputlah minum Puan Nurul…?kata Balakrishnan mempelawaku merasa
minuman yang dibuatnya. ?Isteri saya dah keluar ke pasaraya tadi??
bohong Balakrishnan.

Untuk mengambil hati lelaki India itu aku pun minum air oren itu tanpa
menyedari bahawa ianya telah dicampur dengan pil hayal tersebut yang
akan membawa padah dan permulaan detik hitam kepada diriku. Dengan
beberapa kali teguk saja terus habis segelas dan lelaki itu telah
mengisikan lagi segelas air oren yang ada di jag tanpa menunggu lama
gelas ku kosong. Lalu aku menyambung lagi promosi barang-barangku itu..

Aku sempat melihat jam di tanganku menunjukkan pukul 9.10 pagi. Tidak
lama kemudian penglihatanku seperti berbayang-bayang dan gelas yang
kupegang seperti ada dua. Aku lihat Balakrishnan seperti mengukir
senyuman kepadaku. Tapi rasa kepalaku cukup berat untuk membalas
senyumannya. Mula-mula gelas yang kupegang pun jatuh ke sofa tempat ku
duduk. Tanganku seperti tidak lagi mampu ku angkat. Badanku terasa berat
dan tidak lama selepas itu aku pun jatuh terbaring di sofa separuh
sedar. Kedengaran selepas itu suara Balakrishnan yang bersuara garau itu
memanggil kawannya yang berada di dalam bilik tadi yang telah siap sedia
dengan kemeranya.

uresh…Suresh? Hurry Up….. Malay chick laung Balakrishnan sambil
ketawa.

Suresh yang berbadan agak kurus
sedikit itu telah pun mula merakam
keadaanku yang tengah khayal terbaring di atas sofa empuk itu.
Balakrishnan tanpa berlengah terus mengucup bibirku dengan rakusnya
sekali. Mulanya aku melawan kucupannya. Tapi lama kelamaan aku pula
seperti bertindak membalas kucupan rakusnya itu walaupun hati ku tidak
berniat untuk membuat perkara itu. Tangan Balakrishnan terus liar
meramas buah dadaku yang kental dari luar baju kurungku. Dari sebelah
buah dadaku ke sebelah dadaku habis di ramasnya seperti mencari sesuatu
barang yang hilang tenggelam di pasir. Buah dadaku pula seperti disuruh
terus saja tegang kerana terangsang dengan sentuhan-sentuhan tersebut.
Aku pula ketika ini tiada dapat melawan lelaki yang sasa itu dan hanya
bertindak menurut saja kemahuannya kerana terlalu khayal dengan minuman
yang diberikan tadi.

Kemudian, Balakrishnan segera membuka tudungku. Baju kurungku terus saja
dilucutkan dengan ganasnya dan telah menampakkan kedua buah gunungku
yang telah mekar indah dengan tegangnya seperti terkeluar daripada bra
hitam jenama Triumph yang kupakai.. Lelaki sasa itu kemudian menurunkan
bra itu ke bawah buah dadaku. Maka ketika itu lah terpecahlah rahsia
kewanitaanku yang selama ini kusimpan hanya untuk suamiku saja seorang.
Seperti bayi kehausan Balakrishnan terus mengisap kedua-dua belah puting
buah dada ku dengan pelbagai gaya sedutan dan aku pula merasa kenikmatan
yang sungguh sedap yang tidak dapat kurasakan sebelum ini bersama
suamiku yang terlalu pasif diranjang.

Aku dapat rasakan badanku menjadi kejang dan seluar dalamku mula basah
dengan air nikmat hingga aku terjerit kecil menahan kerakusan isapan dan
gigitan di puting susuku itu. Kemudian Balakrishnan telah melucutkan
seluar dalamku. Keindahan kemaluanku yang tembam dengan bulunya yang
halus itu mula semakin menarik nafsu Balakrishnan. Si Suresh pula tak
henti-henti terus merakamkan detik-detik tersebut. Balakrishnan tanpa
berlengah terus menukar sasarannya ke atas kelantit ku. Dia
menggetel-getel kelantit ku itu dengan lembut sekali. Ini mengjadikan
nafsuku semakin meningkat lagi. Kemudian Balakrishnan terus mengisap
kelantit ku dengan manjanya. Sesekali dia mengigit manja, punggungku
pasti akan terangkat menahan kenikmatan tersebut.

Kemudian, Balakrishnan terus membuka seluar pendeknya yang tanpa
berseluar dalam itu. Aku terkejut melihat zakarnyanya yang panjangnya 8
inci dan besarnya 3 inci itu. Kepala zakarnya juga merah seperti
cendawan tumbuh mekar selepas hujan. Badanku yang terkulai itu
direbahkan di kerusi sofa itu dan kedua belah kakiku terkangkang hingga
hampir menceceh ke dua buah susuku yang tegang itu. Balakrishnan terus
mengeselkan kepala zakarnya ke alur bibir kemaluanku. Dia mula menekan
kepala zakarnya masuk ke lubang kemaluanku yang sempit itu. Balakrishnan
menarik kembali zakarnya yang baru separuh tenggelam di dalam lubang
nikmatku itu. Kemudian dia menyorong kembali zakarnya sehingga hampir
tenggelam mencecah ke bijinya. Dia mula menggayakan aksi sorong tariknya
dengan perlahan-lahan. Mulutku tanpa ku sedari pula tak henti-henti
merenggek bunyi kesedapan setiap kali zakar Balakrishnan disorong tarik.

hh…ahhh…uhh…aaahh…ahhh…?mulutku tanpada sedar tak
henti-henti melafaskan ayat kenikmatan hasil zakar Balakrishnan yang
mengetatkan lubang kemaluan ku itu. Punggungku terus turun naik
turun
naik ke atas zakar Balakrishnan. Kali ini aku pula yang melajukan ayunan
punggun ku ketika kurasakan air nikmatku hendak terpancut lagi. Sebanyak
dua kali lagi kemaluan terpancut dengan aksi begini hinggakan membasahi
zakar Balakrishnan. Titisan-titisan air nikmatku ini pasti dirakam oleh
Suresh.

Kemudian, aku rasakan Balakrishnan semakin hampir kepada kemuncak
pancutanya. Dinding kemaluan semakin merasa geselan demi geselan dari
zakarnya itu. Kemutan kemaluan ku juga semakin rancak yang menandakan
aku juga hendak terpancut lagi. Tujahan-tujahan keras dan bertenaga dari
Balakrishnan tidak dapat kebendung lagi. Dalam beberapa kali sorong
tarik yang padu dari zakar Balakrishnan itu, aku telah terpancut lagi
air nikmatku yang sungguh sedap itu. Dan Balakrishnan juga mencabut
zakarnya dari kemaluan ku lalu ditujukan ke muka ku dan akhirnya lebih
sepuluh kali ledakkan air maninya terpancut keseluruh mukaku. Aku berasa
sungguh puas persetubuhan kali ini walaupun hatiku berasa takut akan
diketahui oleh suami. Pening kepalaku pun beransur-ansur hilang kesan
aksi-aksi kami itu tadi.

Melihat aku yang telah sedar sepenuhnya, Si Suresh telah menggugut aku
dengan pita rakamannya yang telah dirakamnya tadi supaya aku merahsiakan
perkara ini. Jika tidak dia akan menyebarkan pita rakaman itu seluruh
kawasan perumahan tersebut. Aku pun bersetuju kerana takut diketahui
perbuatan ku ini oleh suamiku dan kepada kenalanku di seluruh taman
perumahan tersebut. Pasti akan membawa sesuatu bencana kepada diri ku
kata ku dalam hati jika tidak memberi kerjasama kepada mereka. Mereka
juga berjanji tidak akan menyebarkan pita tersebut dan akan menyimpannya
sebagai koleksi peribadi mereka dan aku pula disuruh berjanji akan terus
melayan mereka apabila diperlukan dan akan diberi bayaran sebanyak RM
100.00 untuk setiap kali melayan kehendak mereka.

Aku memikirkan risikonya jika aku enggan menerima tawaran tersebut. Jika
enggan aku takut pita rakaman tadi akan dihebohkan, suamiku pula pasti
akan menceraikan ku dan semua jiran perumahan akan memandang serong
kepadaku. Tetapi jika aku menerimanya, aku akan dapat sedikit wang yang
mana akan dapat membantu kewangan keluargaku. Aku pun akhirnya bersetuju
dengan syarat-syarat tersebut dan yang pasti suamiku tidak akan tahu
akan hal ini.









http://forum.myspace.com/index.cfm?fuseaction=messageboard.viewThread&entryID=30812504&groupID=102333189&adTopicID=28


Aku seorang guru sekolah rendah di KL. Area aku duduk ni loaded-loaded belaka. Mereka mementingkan pelajaran kepada anak mereka. Sebab itulah mereka tidak berasa rugi jika perlu mengeluarkan wang untuk pembelajaran anak-anak mereka.
Mereka akan mengupah guru supaya datang mengajar anak mereka di rumah.

Aku juga diminta untuk buat tuisyen kepada beberapa orang murid. Ada rumah cina, ada rumah Melayu. Bayarannya bergantung kepada jumlah jam dan jarak perjalanan aku.

Ada satu tu, En. Zul aku panggilnya, dan isterinya kupanggil Kak Zah aje. Mereka meminta aku ajar Sains kepada anak tunggal mereka, Farah yang akan menduduki UPSR tahun ni. Aku setuju dan memilih untuk mengadakan pada awaktu malam. Setelah mencapai kata sepakat, aku pun memulakan tugas aku.

Aku mengajar dari pukul 8.00 hingga 9.30. Waktu aku mengajar, aku tidak mahu diganggu atau diperhatikan. Mereka faham, bila aku mengajar mereka akan keluar ataupun duduk dalam bilik. Tetapi mereka lebih suka keluar. Dalam masa tu, tinggal aku dengan Farah aje kat rumah. Mereka tiada orang gaji. Dekat-dekat aku nak habis, mereka pun pulang. Kadang-kala aku pulang dulu tanpa menunggu mereka pulang. Kalau ibu bapa Farah lambat balik, aku pesan suruh dia kuncikan pintu.

Farah adalah seorang murid yang pandai. Dia mudah dapat apa yang aku ajarkan. Aku cukup suka murid yang macam tu, tambahan pula Farah seorang yang cantik. Walaupun umurnya baru menjangkau 12 tahun, namun perawakan dan bentuk tubuhnya seperti gadis berusia 18 tahun. Mungkin dah baligh kut. Buah dadanya menonjol di dada, menampakkan bahawa sudah berlaku pertumbuhan, manakala bentuk badannay tidak seperti budak lain. Dia mempunyai pinggang yang ramping serta wajah yang menawan. Bila dia senyum, jantung aku berdebar. Sungguh menawan.

Namun, aku tak dapat melihatnya hari-hari, kerana dia tidak bersekolah di sekolah aku. Dia sekolah swasta, berbayar. Biasalah, mak bapak loaded. Seminggu dua kali aku akan mengadapnya. Selepas ibu bapanya keluar, kami akan ke bilik bacaan, dan aku memulakan tugasku. Mengajar.

Apa yang menarik tentang Farah ni ialah, dia suka memakai baju hanging, yang menampakkan pusat dengan seluar ketat. Kadang-kala, dia memakai seluar pendek. Ini membuatkan aku stim, melihatkan pahanya yang ptuih dan bersih itu.

Tiga bulan telah berlalu, keputusan ujiannya membanggakan aku dan ibu bapanya. Ini bermakna, pengajaran aku berhasil dan berkesan. Aku ingin pastikan yang dia akan dapat A dalam UPSR nanti.

Satu malam tu, selepas ibu bapanya keluar, semasa aku mengajar, dia telah mengajukan soalan yang sukar untuk aku jelaskan, namun aku mesti jelaskan juga supaya tidak berlaku salah faham.

Cikgu sapanya lembut memulakan pertanyaan.

Apa jawabku ringkas.

Malam tadikan, saya tengok pintu bilik ayah mak tak rapat. Saya pun intai le nak tengok, tengok-tengok saya nampak mak dan ayah saya telanajang. dua-dua sekali telanjang. sambungnya panjang sambil menulis tanpa melihat ku.

Aku tergamam dengan ceritanya itu. Walaupun aku tahu apa yang ibu bapanya lakukan, tapi itu memang lumrah suami isteri.

Diorang telanjang cikgu. Saya tengok ayah tengah tindih mak. Mak kat bawah, ayah kat atas. Ayak dan mak berpeluk. Lepas tu saya tengok kaki deangan badan ayah bergerak. Dia tekan kat badan mak. Mak pulak tu, saya dengar dia menjerit. Tapi tak kuat

Diorang tak nampak ke soalku.

Tak. jawab Farah ringkas sambil mengangkat muka melihat aku.

Lepas tu, Farah buat apa

Saya tengok aje le, ada le dekat 10 minit. Lepas tu saya masuk bilik,tidur

Diorang buat ape tu cikgu. soalnya. Mampus aku nak jawab. Killer question tu. Pasal apa diorang telanjang. Pasal a[pa diorang nampak sedap aje masa tu.

Farah nampak apa lagi masa tu

Saya dapat tengok kote ayah. Besar ooo.

Ayah Farah buat apa dengan kote dia

Entah, nampak macam dia cucuk kat perut mak

Aku merenung matanya yang redup itu. Dia membalas kembali. Dari renungan itu, aku pasti dia menantikan jawapan atas segala persoalan yang dilihatnya itu. Aku tak tau macam mana nak handle problem ni. Dia terus menunggu, tugasan yang kuberi, tidak dibuatnya.

Jawab la cikgu. Pasal apa mak ayah buat macam tu soal Farah sekali lagi setelah aku mendiamkan diri agak lama.

Macam ni aku memulakan penjelasan. Aku hari=us memberitahu perkara sebenarnya, aku yakin dia dah besar, dah patut tahu hal-hal berkaitan seks.

Mak dengan ayah Farah bukan bergaduh, diorang bukan saja-saja tidur telanjang, tapi diorang buat sesuatu

Buat apa cikgu soal Farah pantas. Wajahnya bersinar menantikan penjelasan seterusnya.

Diorang berasmara

Asmara. Asmara tu apa ah sudah, dia tak paham rupanya. Kena explain lagi.

Asmara tu bersetubuh

Bersetubuh tu apa

Bersetubuh tu ialah perhubungan seorang lelaki dan perempuan secara bertelanjang

Kenapa mesti telanjang, cikgu

Sebab, waktu bersetubuh, lelaki dan perempuan tu akan berpelukan dan berciuman ke seluruh badan.

Kalau tak telanjang tak boleh ke

Boleh, tapi tak sedap

Tak sedap

Haa. Kalau telanjang lagi sedap.

Macam mana pulak

Dapat tengok seluruh tubuh badan, dapat pegang semua benda kat badan

Tak malu ke, cikgu

Nak malu apa, tutup le pintu. Diorang aje. Tapi kena kunci le. Kalau mak ayah Farah tahu yang Farah intai diorang, diorang mesti malu dan marah kat Farah.

Saya tak akan bagitau punya.

Suasana kembali tenang. Aku dah berikan penjelasan. Masa aku cakap tu, kote aku pun turut tegang. Maklumlah cakap pasal seks, mesti naik punya.

Masa bersetubuh tu, diorang buat apa Lagi. Aku ingatkan habis dah.

Masa tu, diorang akan peluk, cium, reba, gosok, macam-macam lagi le

Cium mulut ye cikgu

A..aa, cium mulut, cium badan

Sedap ke cikgu

Sedap le, kalau tak takkan diorang nak buat macam tu.

Habis tu, tetek kita, anu kita, semua boleh tengok le ye

Haa. Pegang pun boleh. Cium boleh. Hisap pun boleh

Hisap tetek

Ye le

Perempuan boleh pegang kote lelaki tu

Boleh banyak pulak tanya si Farah ni. Nak cium pun boleh, nak jilat nak hisap pun boleh. Suka hati, asalkan suka.

Best ke cikgu

Best jawabku. Kote aku dah tegang gile dah ni. Kalau lama lagi macam ni, mau aku terkam aje budak Farah ni.

Cikgu pernah buat aik, ke situ pulak soalan dia.

Belum lagi

Habis macam mana cikgu tau hah sudah! Macam mana nak jawab ni.

Orang bagitau le

Habis tu, kalau dia tipu

Farah pernah pegang Farah punya anu tak tanyaku serius.

Pegang apa Cipap

Haa

Pernah

Pernah gogok-gosok tak cipap itu.

Pernah

Rasa apa

Best juga

Tau pun. Kalau buat sendiri pun dah sedap, inikan pulak kalau lelaki yang buatkan, sambil telanjang pulak tu

Aa..aa.. ye le

Masa Farah main cipap tu, Farah ingat apa

Ingat macam-macam yang syok

Lepas tu apa jadi kat cipap tu

Berair. Tapi air dia pekat sikit

Itu namanya melancap

Melancap

Melancap tu, perbuatan main dengan kemaluan sendiri sampai keluar air tu. Air tu air mazi. Dia keluar bila kita dah asyik, atau stim sangat

Oooo.. .Lelaki pun buat macam tu ke cikgu

Sama juga. Tapi lelaki akan pegang dan usap atas bawah kote dia sampai keluar mazi jugak.

Masa setubuh tu, kote lelaki tu dia cucuk kata mana soalnya lagi setelah selesai membuat beberapa soalan.

Kote tu dia cucuk masuk dalam cipap perempuan tu

Cucuk masuk Muat ke Tak sakit ke

Pasal apa pulak soalku semula.

Iye le....cipapkan kecik, kote pulak besar, mana muat

Memang nampak kecik, tapi bila dah sedap dia akan membesar. Lepas tu berair pulak. Senang le masuk.

Tak sakit

Sakit sikit. Tapi kalau dah sedap sangat, tak terasa le sakit tu.

Mesti cucuk dalam cipap ke

Mesti le. Itulah kemuncaknya, yang paling sedap.

Sedap sangat

Sedap sangat. Antara benda paling best sekali dalam dunia ni ialah waktu kote masuk dalam cipap.

Budak-budak boleh buat ke cikgu

Isyyhh....mana boleh. Syarat dia kena kahwin dulu risau aku dengar soalan tu.

Kena tunggu besar dulu lah ye

Haaa.

Aku kembali menyuruh dia siapkan latihan. Aku yakin dia berpuas hati dengan penjelasan aku tentang perhubungan seks tiu tadi. Sekarang, pandai-pandailah dia nak control diri sendiri. Pukul 9.35 aku pun pulang, tak lama kemudian, ibu bapanya tiba di rumah.

Selang dua malam lepas tu, aku pergi lagi ke rumah En. Aziz. Seperti biasa, mereka suami isteri akan keluar meninggalkan anaknya dengan aku.

Permulaan agak baik. Farah tidak lagi bertanya tentang isu hari tu. Tapi aku perasan yang dressingnya agak seksi sedikit. Farah memakai seluar pendek ketat dengan baju hangingnnya yang ketat juga, sehinggakan menampakkan tonjolan puting teteknya yang baru nak membesar. Tak pakai coli rupanya budak Farah ni, kata hati ku.

Cikgu Farah menegurku. Aku ingatkan dia nak tanya pasal subjek yang dia tak paham ni.

Semalam saya aa tengok satu cerita. Best oo..

Cerita apa aku melayannya sambil dia terus menulis jawapan.

Cerita Jepun

Cerita Jepun. Mana dapat. Cerita apa

Kawan punya.VCD. Cerita pasal orang bersetubuh

Hah !!!. Terkejut aku dengan jawapan tu. Aku yakin ini mesti cerita blue punya.

Saya tengok cerita tu, tengok-tengok cipap saya basah

Mak ayah tak tau ke

Saya tengok masa diorang tak ada. Tunggu kejap ye cikgu.

kata Farah lalu terus keluar dari bilik bacaan itu ke bilinya. Agak lama aku menunggu Farah kembali meneruskan pelajaran.

Cikgu!! terdengar suara Farah memanggil aku. Mari sisi kejap

Ada apa hal

Kejap le aku pun terus bangun dan menuju ke ruang tamu.

Aku dapati Farah berdiri di depan TV yang terpasang cerita blue Jepun.

Cerita ni la yang saya tengok katanya sambil menunjuk ke arah skrin TV. Lalu dia pun duduk di sofa.

Aku terkejut dengan tindakannya itu. Bila melihatkan adegan di TV itu, kote aku pun menegang, aku cover takut Farah nampak.

Macam tu lah mak ayah saya buat dulu katanya sambil mata terus terletak di kaca TV.

Pasal apa perempuan tu menggeliat sambil pejam mata masa kena cium, cikgu sambungnya lagi.

Dah sedap sangat, campur dengan geli lagi jawabku sambil melabuhkan punggung duduk di sebelahnya. Nampak gayanya aku kena explain lagi pasal seks ni. Tak belajar lagi le jawabnya malam ni.

Tak kotor ke lelaki tu jilat cipap perempuan tu

Tak. Nampak tak air kat cipap dia tanyaku padanya. Dia mengangguk. Itulah air mazi. Dia dah stim, sebab tu air tu keluar

Lelaki tu jilat jugak

Haa. Tengok cipap perempuan tu, kecik ke besar

Kecik je

Tengok kote lelaki tu pulak

Besar. Panjang

Tengok nanti dia masukkan ke dalam cipap perempuan tu

Kami meneruskan tontonan sambil menjawab pertanyaan Farah. Kote aku dak stim gile, mencanak dalam seluar. Aku tengok Farah pun duduk tak diam, kadang-kala kiri, kadang-kala kanan, sesekali tangannya mengusap kemaluannya.

Eeee...dia kulum kote lelaki tu

Itulah best. Sedap

Diorang ni kahwin dah ke

Belum

Tapi diorang buat tak apa

Memang tak apa. Tapi tak baik

Habis tu budak pun boleh buat le kan

Boleh jugak, tapi kalau mak ayah diorang tahu, macam mana

Janganlah bagi tau

Aku terdiam. Adegan di TV mengghairah aku. Farah juga kelihatan gelisah. Kini lelaki dan perempuan Jepun itu sedang berdayung. Kote lelaki itu di jolokkan ke dalam cipap perempuan itu.

Tengok dia jolokkan kote dia masuk kata ku pada Farah. Farah menonton penuh khusyuk.

Dia menjerit sikit

Sakit

Lelaki tu jolok sampai habis

Muat tak tanya ku.

Muat

Tengok dia tarik keluar kote dia

Perempuan tu menjerit

Itulah yang paling best sekali. Mak dengan ayah Farah buat macam tule dulu yang Farah nampak kote ayah Farah cucuk kat perut mak Farah. Bukan perut tapi cipap.

Best le cikgu

Memang le best

Farah rasa apa sekarang

Rasa err..rasa syok sangat

Cuba pegang cipap Farah

Malulah

Malu apa. Cikgu nak tanya lepas ni

Farah pun memasukkan tangan kanannya ke dalam seluar lalu di rabanya kemaluan sendiri. Aku jadi stim tengok dia buat macam tu.

Ada apa

Basah

Itu tandanya Farah dah stim

Adegan di TV sampai ke penghujung. Air mani lelaki Jepun itu dilepaskan ke dalam mulut teman wanitanya....

Air apa tu cikgu

Itu air mani lelaki

Pasal apa dia pancut kat luar

OK. Air mani itu kalau pancut kat dalam cipap, perempuan tu akan mengandung. Sebab tulah dia buang kat luar

Ooo.. tapi kenapa kat mulut, kenapa perempuan tu telan air tu

Air tu kat mana-mana boleh buang, atas perut ke, atas dadake , atas katil ke, ikut suka diorang yang buat tu le. Perempuab ni suka air mani tu, jadi dia nak telan.

Sedap ke

Sedap le kut, kalau tak, takkan dia nak telan

Lepas tu, Farah bangun dan ke bilik air. Masa dia pergi, aku betulkan parking kote aku, aku lap bagi kering air yang meleleh keluar tu. Tak lama kemudian, Farah duduk semual sebelah aku.

Basuh cipap ye

Aha...

Kote memang besar macam tu ke

Tak. Dia besar bile stim aje

Kote cikgu besar tak tadi mampus aku nak jawab.

Mesti le besar jawabku tanpa malu-malu lagi. Lagipun dia masih budak.

Besar macam tu

Saiz kote tak sama. Ada besar ada kecil. Tengokle macam mana.

Cikgu punya besar tak

Besar jugak

Besar mana

Pegang le sendiri kataku sambil menyambar tangannya melatakkan atas kemaluanku. Dia terkehut tapi tak membantah.

ooo... besarnya

Besar lengan Farah Farah pun melepaskan tangannya dari kemaluanku.

Cikgu, nak pegang lagi

Pegang le, kita pegang sama-sama

Farah pun meletakkan tapak tangannya atas kemaluanku. Dia memicit-micitnya dengan lembut. Aku dah terangsang dengan tindakannya itu. Aku pun memeluk bahunya dam melepaskan tanganku ke dadanya. Aku mengusap dan meramas teteknya.

Cikgu !!. Apa ni!!' sergah Farah terkejut.

Aik...Farah pegang cikgu boleh, cikgu pegang Farah tak boleh

Dia terdiam.Aku terus meramas teteknya yang yang baru tumbuh itu. Dia tak membantah lagi. Aku terus meramas-ramas lembut.

Cikgu, saya nak tengok boleh tak

Boleh, kita cium dulu

Farah memalingkan muka menatap muka ku, aku mencapai bibirnya dengan bibirku. Aku mencium bibirnya. Dia tak pandai, tapi membiatlkan sahaja. Farah hanya mengerang kecil sambil tangannya masih lagi kat kote kau, aku terus meramas teteknya sambil berkucupan.

OK dah kataku sambil melepaskan kucupan.

Saya nak tengok kote cikgu pintanya manja.

Jangan. Nanti mak ayah tahu kataku memngumpan.

Saya janji takkan bagitau

Janji. Jangan bagi tau sesiapa pun, kawan ke, sapa ke, jangan bagitau

OK . Janji

Baiklah, cikgu bagi tunjuk. kelihatan Farah gembiar mendengar jawapanku. Aku tahu dia dah tak tahan dengan persoalan seks. Maklumlah, baru nak naik.

Farah buka baju dulu kata ku mengarah.

Taknaklah

Taknak, cikgu tak tunjuk

OK.OK katanya sambil menatik baju menanggalkan dari badannya, lalu dicampakkan ke ats sofa. Dia menutup teteknya dengan tangannya.

Alihkan tangan tu pinta ku.

Farahpun mengalihkan tangannya. Tersergamlah anak bukit yang baru dengan puting yang merah. Teteknya baru nak naik, tetapi dah ada shape.

Cantik le tetek Farah pujiku. Dia tersenyum malu.

Aku pun membuka baju aku. Dia hanya memerhatikan sahaja aku menggalkan bajuku.

Bukak seluar pulak arahku sekali lagi.

Malulah

Nanti cikgu bukak seluar cikgu pulak

Dia diam. Lepas tu dia melepaskan kancing seluar dan melondehkan seluarnya lalu melemparkan atas sofa. Dengan hanya berseluar dalam warna pink, aku lihat tubuh Farah telah mempunyai bentuk. Ramping, putih, tak macam pelajar berusia 12 tahun.

Cantik le badan Farah pujiku lagi. Dia tersipu-sipu sambil menekapkan tapak tangan ke cipapnya.

Aku pun membuka seluarku lalu melemparkan atas sofa.

Besar tak kote cikgu sambil menunjukkan ke arah seluar dalam ku yang menonjol tegang. Farah melihatnya dan mengangguk perlahan.

Nak tengok

Nak

Farah buka dulu, baru cigu buka kata ku sambil menunjukkan seluar dalamnya.

Farah pun melucutkan eluar dalamnya. Kelihatanlah cipap Farah yang munggil seperti bibirnya juga. Belum ada bulu yang menutupi lurah yang baru dibuka itu. Kelihatan baru, bersih, lubang cipapnya terkatup rapi. Daralah katakan.
Farah kembali berdiri dengan tangan ditekapkan ke kemaluannya. Aku senyum sambil memerhati keseluruh tubuhnya yang bertelanjang tanpa dibaluti seurat benang pun. Dia tersipu-sipu malu.

Janganlah tengok macam tu cikgu, malulah

Malu apa. Bukan ada sapa

Cikgu bukak la pulak pintanya manja supaya lekas dia boleh melihat kemaluan seorang lelaki.

Aku pun melucutkan seluar dalamku. Dan mencanaklah kemaluanku dengan garangnya.

wow ... kedengaran suara kecilnya memuji kemaluanku.

Besar tak

Besarnya. Muat ke kalau masuk dalam cipap saya. tanyanya.Aku tergamam seketika. Aku ingat nak ringan-ringan aje, tapi dia tanya muat ke tak, ,esti nak lebih tu.

Muat, tapi sakit sikit le jawabku sambil mengusap batangku depannya.

Sakit tak pe, janji sedap balasnya positif tanda memberi lampu hijau kat aku.

Mari kataku meminta dia mendekatiku.

Farahpun bergerak sedikit. Aku melengkar tanganku ke pinggangnya. Dia cuba menepis tapi tidak bersunggug. Aku pun menarik tubuh badannya merapatkan ke badan aku. Terus aku memeluknya. Teteknya berlabuh di dadaku, manakala kemaluanku mencucuk-cucuk perutnya. Maklumlah, dia rendah, separas bahu aku aje.

Aku memeluk dan mendakapnya lembut. Farah juga memelukku erat, leher aku ditautnya kemas, sambil tanganku mengusap ke seluruh bahagian belakang dan pnggungnya. Dia hanya mendesis perlahan. Aku tahu dia suak diperlakukan begitu.

Best tanya ke lembut di telinganya.

Dia hanya mengangguk lemah. Aku terus mencium leher dan bahunya. Rengatannya bertambah. Aku terus menjalan hingga ke mulutnya. Sekali lagi bibir kami bertaut rapat. Dia merengek lembut sambil merangkul erat leherku.

Ahhh... sedapnya cikgu....mmmm rengeknya manja.

Aku terus berpelukan sambil meraba badannya. Kemaluannya juga aku usap lembut. Dia mendesis geli menahan kesedapan. Selepas tu, aku pun duduk di sofa dan dia masih berdiri. Aku menatap tubuhnya. Dia menanti penuh sabar.

Kata nak pegang. Pegangle kataku menyuruh dia mengusap batang kemaluanku.

Farah pun melutut di sofa lalu memegang kemaluanku.
Dia cuba menggenggam, tapi tak sampai. Besarnya katanya perlahan. Kemaluan aku diusapnya atas bawah dengan lembut. Aku rasa sangat stim, aku pun tak pernah buat macm ni. Aku pun layanlah dengan feeling.

Tak nak cuba jilat. Hisap tanyaku.

Dia diam sahaja sambil mengusap. Boleh ke tanyanya.

Boleh le lepas tu Farah pun mrndekatkan mulutnya ke ke hujung kemaluanku. Diciumnya lembut. Kemudian, hujung lidahnya menjilat-jilat hujung kemaluanku. Aku rasa geli, ngilu, tapi sedap. Masukle dalam mulut pintaku.

Tanpa dipaksa, Farah mengangakan mulutnya lalu memasukkan batang ku ke dalam. Dikulumnya lembut. Terasa kehangatan air lidur mulut Farah. Macam nak tercabut rasanya kote aku. Dia mengulum dan menarik atas bawah, tapi tak sampai kepangkal, setengah saja yang masuk ke dalam mulutnya.


Farah semakin seronok mengulum dan menghisap koteku. Aku membiarkan sahaja sampai dia puas. Selepas puas, Farah bangun semula, berdiri. Aku menangkap badannya lalu kupeluk. Teteknya ku hisap dan jilat dengan lembut. Farah tak melawan. Dia meramas rambut ku. Aku hisap putingnya, hanya suara rengekan yang manja sahaja yang kedengaran dari mulutnya.

Aku mendudukkan sofa atas sofa, aku melutut di bawah. Kemaluannya kuusap lembut. Air dah meleleh di celahan cipapnya. Aku mengusap melewati lurah cipap, dan menjolok-jolok lembut. Suara mengerangnya makin kuat.

Best

Dia tak menjawab, hanya mengangguk meminta aku teruskan memainkan cipapnya. Kemudian, aku menjilat dan menghisap cipapnya. Cipap budak, baru lagi, bersih, sedap pulak tu.
aku jolokkan dengan lidak=h ke dalam lurah cipapnya. Dia makin mengerang dengan kuat.

Ahhh.....a..hhhhh....mmmmm....cikgu.....

Akibat tak tertahan, tubuhnya menjadi lemah, Farah terbaring di sofa, aku masih lagi menjilat cipapnya.

Nak masuk kote tak aku inginkan kepastiasn.

Dia mengangguk perlahan tanda bersetuju. Tapi, tahan sikit sakit yaa pintaku.

Aku pun menghalakan hujung kemaluanku ke bibir cipapnya. Kuusapkan berkali-kali, air mazinya dah bergaul dengan air maziku. Aku jolok lembut, perlahan, kutekan masuk, masuk lagi ....

Ahh...aahhhhhh...aaaahhhhhhh.....

Farah menjerit kuat, menahan sakit dalam kesedapan. Aku baru masukkan separuh sahaja. Aku biarkan dahulu. Biar rasa sakit itu hilang sedikit. Aku dayung perlahan dengan lembut. Dia mengerang menahan keenakan. Apabila dah yakin dia bersedia menerima keseluruhan batangku, aku pun tekan lagi, terasa agak ketat, maklumlah cipap muda, aku tekan lagi dan terasa sesuatu telah ku tembusi. Aku pun menjilok habis sampai ke pangkal. Ku biarkan disitu buat sementara.

Farah mengerang keenakan dengan tusukan aku itu. Sambil itu, aku mencium mulitnya, lidahnya kuhisap. Dia merangkul kemas leher ku. Leher dan mukanya habis ku kerjakan. Farah mengeratkan pelukan ke badanku.

Setelah agak lama, aku mula berdayung, perlahan. Desis Farah memecehkan keheningan malam itu. Aku sorong tarik dengan lembut, pubggungnya terangkat mengikut koteku. Terasa agak payah juga sebab lubang ciapapnya sempit. Aku meminta Farah mengemut, dia pun mengemut, sedap. Sekali dia kemut, sekali dia mengerang, kote aku terasa pandat dalam cipapnya.

Ku teruskan dayungan, kini makin rancak. Ku lajukan sedikit. Jeritannya makin kuat. Aku dayung lagi sampai terangkat-angkat punggung menahan asakan dan tusukan kote aku dalam lurah muda itu.

Kadang-kala aku berdayung laju, kemudian slow balik, kadang-kala aku hentak dengan kuat ke pangkal, dan serentak dengan itu jeritan Farah begitu kuat menerima asakan itu. Aku first time buat ni, dia pun first time. Aku dapat rasakan Farah dah beberapa kali klimaks, habis basah batangku.

Aku dayung, laju, laju, laju dan terasa di hujung kemaluanku seperti gunung berapi yang nak memuntahkan larvanya, dan..... terpancutlah air maniku atas perutnya.

Farah terkapar keletihan, kulihat cipapnya terkemut-kemut akibat terjahan bertalu-talu dariku.

Ahhhh...hhhhh..... aku lepaskan segalanya.

Mmmm...ahhh...aaahhh.... suara Farah kedengaran manja sambil merenung ke dalam mataku.

Kemudian, dia memegang air mani ku.

Itulah air mani kataku. Try le kalau nak rasa

Farah mengambil air mani itu, diciumnya. Bau tak sedap katanya.

Bau memang tak sedap, tapi rasanya lain balasku.

Kemudian Farah mencium lagi, perlahan-lahan dikeluarkan lidahnya lalu menghulurkan ke tapak tangannya yang ada air mani aku. Dijilatnya sedikit. Diam. Dijilatnya lagi sedikit, lagi dan terus menjilat dengan lahapnay ke seluruh tapak tangannya hingga kering air mani aku.

Sedap

Sedap katanya sambil kelihatan meleleh keluar air mani dari dalam mulutnya. Kenapa tak pancut dalam mulut

Nak ke

Nak

Kalau nak, kita kena buat lagi. Nak ke

Farah menganagguk. Kote aku kembali menegang. Tubuhnya ku tindih lagi, Aku memasukkan koteku dalam cipapnya. Kali ini mudah sedikit, sebab aku dah buka ruang. Aku dayung dengan laju. Agak lama selepas tu, aku berhenti dan cabut koteku.

Kenapa dia tanya bila melihat aku berdiri.

Farah hisap kote cikgu sampai keluar mani. pintaku. Lepas tu cikgu terus pancut dalam mulut Farah

Farah tak menjawab, dia bangun lalu meyambar kote aku dengan rakusnya. Dihisapnya kote aku yang lembab dengan air cipapnya itu dengan laju.

Laju lagi pinta ku.

Aku membiarkan sehingga terasa hendak keluar, kemudian...

OK dah nak keluar, sedia kata ku.

Maka, terpancutlah air maniku kali kedua. Penuh mulut Farah dengan air maniku, sehingga melimpah meleleh keluar. Muka macam nak muntah, tapi lekas-lekas dia telan air maniku, Dia menjilat-jilat sisa air mani di kemaluanku Mulutnya basah dengan air maniku. Dia menjilat sampai kering, kemudia duduk tersandar di sofa keletihan. Aku pun duduk di sebelahnya, sambil mengusap-usap rambut dan tetetknya.

Best

Best sangat jawabnya.

Nak lagi tanyaku.

Letih la cikgu, lain kalilah, jawabnya lemah. Ini bermakna aku akan dapat main dengan dia lagi.

Rasa macam mana sekarang soalku lagi.

Rasa macam ada lagi kote cikgu dalam ni jawabnya sambil menudin kearah cipapnya yang masih basah itu. Tadi kita bersetubuhkan ye cikgu

A..aaa. Cikgu pun first time. Best betulkan

Farah mengangguk sambil tersenyum.

Farah sapaku. Farah jangan bagitau sapa-sapa pun ye

Janji jawabnya.

Lagi satu, Farah jangan buat ni dengan orang lain.OK.

Apasal

Takut Farah mengandung nanti, diorang tak tahu caranya, dengan boyfriend pun jangan tau

Saya mana ada boyfriend cikgu

Tak kisah le, tapi janji jangan buat ni dengan orang lain sehinggalah Farah kahwin

OK janji

Kalau Farah nak lagi, Farah bagitau cikgu, cikg boleh bagi.

Walaupun saya sekolah menengah

Ye, walaupun Farah dan sekolah lain.OK

OK jawabnya melegakan aku. Aku bimbang juga jika dia jadi bohsia nanti. Kalau dah janji macam ni, alamatnya aku sorang aje le yang pakai dia.

Aku pun memeluk Farah, mengucup mulutnya dengan mesra. Selepas aku aku suruh dia bersihakan cipap dia dan pakai baju semula. Aku turut menyarungkan pakaian ku, dan terus mengelap sisa air mani di soafa dan carpet.

Kami pun masuk bilik bacaan, tak lama kemudian, kedengaran enjin kereta ibu bapa Farah. Aku pun stop. Sebelum keluar, aku cium mulutnya sekali lagi. Lepas tu aku pun balik.

Selesai sudah tanggungjawabku sebagai seorang guru menjawab setiap kemusykilan dan menyelesaikan masalah muridnya. Jauh di sudut hatiku, aku bangga sebab dapat daging muda, masih dara, yang boleh aku pakai lagi sehinggalah masa memisahkan kami.

Peristiwa itu membuatkan hubungan kami bertambah intim, aku ke rumahnya dua kali seminggu, satu kali aku peruntukan untuk melayan seks dengannya. Seminggu sekali kami pasti melakuknnya, kecualilah dia datang bulan. Kami kini tidak lagi bermain di sofa, tetapi di atas katil biliknya, kadang-kala bilik ibu bapanya, kadang-kala dalam bilik air.

Aku pelbagaikan teknik asmara ini. Farah pula kelihatan semakin matang dan turut memberikan kerjasama sewaktu belayar. Aku juga bekalkan buku-buku berkaitan seks padanya supaya mudah kami bekerja.

Aku dan Farah kini dan seperti pasangan kekasih. Seminggu tak berjumpa, kami rindu. Hingga kini perhubungan ranjang kami tidak diketahui sesiapa. Dia juga tidak menyerahkan kemaluannya kepada orang lain, dia masih lagi tidak mempunyai boyfriend.

Kini Farah dah tingkatan 2, wajahnya semakin jelita, tbuhnya semakin menggiurkan, teteknya dah besar dan cipapnya pula dan ditumbuhi bulu. Dia menjadi kegilaan pelajar lelaki di sekolahnua, tapi dia tak layan, dia masih setia denganku. Kadang-kala kami keluar bersama tanpa pengetahuan ibu bapanya.

Berbekal keputusan cemerlang UPSR, dia boleh memasuki mana-mana sekolah berasrama, tetapi dia menolak. Farah tak mahu berpisah dengan aku, atau dengan batang aku. Aku tidak melarangnya pergi ke sekolah asrama dan tidak melarangnya untuk mempunyai boyfriend, ini adalah kemahuannya sendiri.

Kami masih berhubungan dan berasmara, aku akan ke rumahnnya apabila ibu dan bapanya keluar. Pernah sekali ibu bapa balik kampung tiga hari, Farah menghubungi aku supaya bermalam di rumahnya. Selama dua malam, kami bebas melakukan apa sahaja. Kami tidur bersama dalam keadaan telanjang dan melakukan seks berpuluh kali. Dua malam itulah yang paling kami ingati. Kami tinggal dan tidur seperti suami isteri.

Walau bagaimanapun, aku menasihati Farah agar tumpukan pelajaran, aku mahu dia berjaya.....

Peerrrgggghhhhh.... steady tak cikgu nie...?







http://ceritadewasa.situsbugil.com/cerita-dewasa/jiran-bersusu.html

Abang fikir apa tu?” Mimi tiba-tiba bertanya kepadaku. Aku tak sedar bila Mimi keluar dari biliknya.”Mana Amir? Dah tidur ke?”"Dah….sekejap aja dia dah tidur. Itu yang kadang-kadang tak tahan….” keluh Mimi.”Kenapa?” tanyaku.”Ye lah… dia menyusu sikit aja… sekejap-sekejap. t*t*k Mimi masih penuh susu tapi dia dah tak mahu… Sakit rasanya bila susu bengkak….” terang Mimi.Ada chan untuk mengena perangkap nampaknya…. “Abang tolong nak….. Dulu Kak Siti kau macam tu juga setiap kali selepas bersalin.

Lepas Abang tolongkannya, dah No problem lepas tu” jawab ku.”Eh macamana..?? Kalau boleh Mimi nak juga Abang tolong” jawab Mimi manja.”Mari sini, duduk sebelah Abang…” aku menunjukkan tempat di sebelahku.Mimi pun bangun dan merapati ku dan duduk bersebelahanku di sofa panjangnya. Dia menoleh kepadaku. Aku pun meletakkan tanganku di atas bahunya dan berkata…”Abang tolong hisapkan susu yang baki tu supaya tak rasa sakit lagi, itu aja caranya…” terang ku.”Eish…. Abang ni nakallah” sambil menampar pehaku dengan manjanya. “Mana boleh macam tu….kalau Abang Salim tahu, mampus Mimi kena sembelih…”"Kalau tak beritahu, mana Abang Salim akan tahu…. Kak Siti kau pun bukannya ada” terang ku sambil jariku memicit-micit bahu Mimi. “Dulu Kak Siti pun Abang buat macam tu” terang ku padanya.”Eh, malulah…” Mimi melekapkan mukanya ke dadaku. “Eh ini petanda baik ni…” fikirku.Aku mula memicit belakang bahu Mimi dan aku dapati Mimi tidak memakai bra di bawah T-shirtnya. Tanganku mula meraba belakang Mimi dan sesekali mencuit tepi t*t*k Mimi. Terasa Mimi mengeraskan badannya menahan geli.Tiba-tiba Mimi mengangkat mukanya dan berkata “Okay kita try, kalau teknik abang boleh menolong…. Mimi tak tahan sakit ni….” Jelasnya.”Kat dalam bilik lah abang, malu sebab terang sangat kat sini,” kata Mimi. Kami pun bangun dan menghala ke bilik tidurnya. Pertama kali aku memasuki biliknya, cantik dan kemas. Aku ternampak Amir tidur dalam kotnya.

Cahaya dari ruang tamu sahaja yang menerangi bilik tersebut. Aku pun membaringkan Mimi di atas katil beralaskan dua biji bantal supaya tinggi sedikit. Aku duduk disebelahnya dan tiba-tiba Mimi memegang tangan ku dan dia membawa tanganku ke dalam T-shirtnya. Aku merasa kulitnya yang gebu dan aku mula meraba. Aku rasa panas.Kemudian aku ramas bertalu-talu t*t*k Mimi itu dan dapat merasakan ada air susu yang mengalir dari putingnya. Aku baru nak menyelak T-shirt Mimi tapi Mimi segera bangun dan menanggalkannya.”Senang,” jelasnya.Maka tersembullah dua gunung idamanku selama ini. Jariku mula menyukat nyukat di serata pelusuk t*t*k Mimi. Ternyata t*t*k Mimi memang besar seperti yang selalu aku lihat dan cukup istimewa untuk merangsang nafsu lelaki. Tanganku mengusap-usap teteknya dan puting teteknya ku gentel. Aku angkat kepala ku untuk menyonyot teteknya. Terasa air panas memancut ke dalam mulutku dan aku terus telan. Aku dah biasa menghisap air susu t*t*k isteriku dan rasanya sama sahaja, panas, masam sikit dan sedap. Aku menyonyot sebelah sambil mengusap-usap yang sebelah lagi. Puas menyonyot sebelah hingga kering, aku beraleh kepada t*t*k yang sebelah lagi sambil menggentel puting yang tadi. Puas menggentel aku mengusap pula. Teteknya menjadi tegang.Mulut Mimi hanya mendengus, “Us us us us us” sepanjang perlakuan ku. Walaupun teteknya besar, tapi susunya tidaklah banyak seperti yang Mimi adukan padaku. Sehingga kering kedua-dua belah teteknya, Mimi masih mengelus kesedapan dan memegang kepalaku ke teteknya sambil menarik tangan ku ke teteknya yang sebelah lagi.Sekali-sekala aku dengar Mimi menarik nafas panjang. Bunyi nafasnya juga bertambah kuat. Nafas ku juga begitu. Aku pun mula memberanikan diri lalu melonggarkan kain batik Mimi. Mimi tidak menghalang, dia hanya mendengus kesedapan. Tangan ku mula menjalar masuk, melalui getah seluar dalamnya dan merasa tundun cipapnya yang tembam dan menerokai persekitaran cipapnya yang berbulu itu. Perlahan lahan ku usapi bulu cipap Mimi yang halus dan jarang itu. Kemudian aku memanjangkan usapan untuk mencapai juntaian kelentit Mimi. Aku rasa sedap, kelentit Mimi lebih panjang dan keras dari Siti. Sambil itu jari hantu ku meraba masuk ke dalam lubang pukinya. Ternyata ianya sudah berlendir dan basah.”Arrgh…argh…Abang… jangan……. Oh..oh.. sedapnyer….” Mimi merengek….Jari aku masih lagi membuat pergerakan turun naik dengan lembut di cipap Mimi. Aku rasa seluar dalam Mimi telah basah di kawasan alur kemaluannya.. Kemudian aku menekan-nekan ke dalam alur cipapnya dengan jariku. Mimi menikmati rasa ghairah yang amat sangat. Semakin lama semakin tidak tertahan Mimi aku buatnya. Kain Mimi aku longgarkan dan kemudian aku lucutkan dan diikuti dengan seluar dalamnya yang berwarna pink itu aku lucutkan.Mata Mimi aku lihat terpejam sambil bibirnya yang munggil itu merengek kesedapan. Aku mengalih mulutku dari t*t*k Mimi dan aku lihat Mimi membukakan matanya seperti tertanya-tanya. Aku merapatkan bibir ku ke bibir Mimi dan mula mengucupnya sekuat hatiku. Mula-mula Mimi menarik bibirnya tapi aku kuatkan diri dan mula menjolok mulut Mimi dengan lidahku. Mimi akhirnya mengalah dan mula melawan lidahku sambil mengucup bibirku dengan rakusnya. Tak sangka gadis yang comel lote dari Kelantan ini berahi juga nafsu seksnya.Tangan aku mula menguak dan mengangkangkan kedua peha Mimi yang gebu itu sambil masih memainkan kelentitnya yang keras. Aku hairan kenapa tiada halangan dari Mimi tapi itu juga memberikan aku keberanian untuk bertindak seterusnya. Aku mula mengucup Mimi dari bibir, berhenti seketika di kedua teteknya dan terus menghala ke tundunya yang tembam itu.Aku menjilat tundunnya dan menciumi seluruh cipap Mimi di bibir luar sehinggalah menggunakan lidahku untuk menerokai lurah dan lubang cipap Mimi yang wangi itu. Dada aku begitu kencang berkocak bila melihat seluruh tubuh Mimi yang putih gebu melepak. Aku mengangkat kedua lutut Mimi ke atas dan mengangkangkannya. Aku sembamkan semula muka aku ke cipap Mimi yang tembam tu…. Mula-mula aku jilat kat tundun… Lepas tu turun sikit sampai ke lurah pantatnya. Bila aku jilat aja bibir lurah tu, secara automatik punggung Mimi terangkat dan mengerang kesedapan “Arghhh arghhh arghhhhh….!!!”.Aku kemudiannya bukak bibir p*nt*t Mimi dan aku jilat dengan rakusnya…”Urghh uurghhhh….!! ……. Sedapnyaaa Abangggg” antara keluar dengan tidak sahaja ayat tu dari mulut Mimi. Aku masokkan lidah aku dalam lubang p*nt*t Mimi dan aku kisar dekat dalam… Air yang keluar bukan mainlah banyaknyer. Walau pun rasa payau-payau sikit tapi aku hirup kering… Memang sedap dan memberangsangkan dan ditambah gerangan yang keluar dari mulut Mimi.”Arrkkkkkkkk!!” tetiba Mimi menjerit kecil bila aku gigit biji kelentit dia. Aku jilat aku gigit… Aku jilat aku gigit… Butuh aku dah membasahkan cadar katil dengan air mani.”Abang….. please f*ck me… Mimi dah tak tahan ni” pinta Mimi.Aku terus menjilat p*nt*t Mimi. Aku rasa aku belum puas lagi. Memang menjilat ni favourite aku cuma kadang-kadang sahaja Siti berikan kerana dia tak tahan geli.Selagi aku tak puas aku tak berenti menjilat.”Abang…. Abang… pleasseeee f*ck me… plzzz f*ck me Abang.. Mimi tak boleh bertahan lagi niiii” kata Mimi dengan begitu manja.Sekali lagi rasa ghairah yang tidak bisa aku gambarkan dengan kata-kata menjalar di seluruh tubuhku.Permainan jilat menjilat ini agak lama, dan Mimi puas mendesus dan menegang kerana mencapai klimaks tapi aku tetap meneruskannya. Mimi tidak banyak menjerit, hanya mengeliat dan mengerang kesedapan sahaja kerana mungkin bimbang Amir akan terjaga dan adengan ranjang ini terpaksa diberhentikan. Aku merenggangkan kepala dan lidahku dari kemaluan Mimi dan membetulkan adikku di celah kedua belah peha Mimi di mulut pantatnya. Sekali lagi kami bercium dan memberikan Mimi harum bau cipapnya. Mimi memasukkan lidahnya ke dalam mulutku. Sedap dan nikmat aku rasakan. Aku pun bangun melutut. b***ng butuh aku yang begitu menegang aku geselkan pada biji kelentit Mimi.”Oohhhhhh….!!! Masukkan Abang…. now plzzz” teriak Mimi.Aku mula menikamkan b***ng adikku yang keras dan besar ke sana sini, mencari lubang nikmat Mimi.Kepala z*kar ku masuk betul-betul pada sasarannya. Secara perlahan-lahan bibir cipap Mimi aku kuakkan dengan kepala zakarku. Terasa sempit sekali walaupun Mimi baru sahaja melahirkan anak melaluinya. Penjagaan tradisional yang diamalkan olehnya nyata berkesan untuk memulihkan lubang cipapnya kembali sempit seperti anak dara. Air pelicin Mimi membasahi kemaluanku namun begitu ketat kurasakan…dan itulah kenikmatan yang aku inginkan. Lain dengan Siti, setelah melahirkan anak yang kedua, lubang cipap Siti masih sedap tapi sedikit longgar. “Zzupppp……!!!” dengan sekali henjut sahaja b***ng z*kar aku dah separuh masok.”Oohhhh……!!!” kedengaran dari suara Mimi menggeluh.Zakarku semakin jauh menerokai lubang cipap Mimi dan akhirnya pangkal kemaluan kami bertaup rapat…terasa zakarku telah suntuk dengan rapat sekali. “Sedapnyer Abang….. Besar sungguh adik Abang…..… Kena slow-slow sikit eh…” kata Mimi.”Okay, Abang buat perlahan-lahan” jawab aku.…Mimi membuka kangkangnya dengan lebih luas dan aku mula sorong tarik sampai santak ke bibir p*nt*t Mimi. Aku meniarap atas badan Mimi tapi disokong dengan kedua-dua siku aku agar tak terlalu membebankan Mimi. Aku mula sorong tarik b***ng aku ke dalam dan keluar. “Abang…… adik Abang ni besar dan panjang lah…… Tak macam Abang Salim punya” tiba-tiba Mimi berbisik kat telinga aku.Aku hanya tersenyum sahaja. Punggung aku masih lagi menggepam. Kali ni lebih laju sikit sebab aku rasa ada kelicinan pada lubang p*nt*t Mimi. Mungkin air dia dah banyak keluar agaknya sebab aku rasa bulu-bulu di z*kar aku dah basah berlendir-lendir dan melekit-lekit.Dah puas cara meniarap, aku pusingkan Mimi buat cara doggy pulak. Mimi tidak membantah. Dia angkat punggung menaik tinggi sikit. Aku sendiri heran macam mana geram aku boleh melebih bila main dengan Mimi ini. Sedangkan dengan bini aku pon aku tak jilat lubang jubur dia. Mungkin disebabkan keputihan kulit Mimi berbanding bini aku yg menyebabkan berahi aku menggila. Ahhh….!!! tak kisah lah tu semua. Janji aku dapat lepaskan geram aku tuh…Aku pun masokkan b***ng aku ke p*nt*t Mimi dari belakang. Fuhhhh….!!! Lagi ketat rupanya main ikut belakang niii. Namun aku dapat juga masukkan seluruh b***ng dalam p*nt*t Mimi. Aku tak pernah buat doggy style dengan isteri aku kerana dia suka dari hadapan. Buat begini rasa macam bergigi-gigi dinding p*nt*t Mimi. Itu yg menambahkan rasa ngilu lagi kepala butuh aku.”Aaahhhh aaahhhhh….!!! Sedap Abang… Masukkan lagi Abangggg… Masukkan sedalam yang abang boleh…” pinta Mimi. Ermmm….!! Nampaknya dia dah boleh tahan dengan kebesaran b***ng z*kar aku ni. Aku pun hayun dengan lebih laju lagi sampai berbunyi cuppp cuppp cuppp….!!! Peha aku belaga dengan punggung Mimi… Aku tengok Mimi meramas t*t*k kanannya… Semakin membengkaklah t*t*k tu dan dah mula mengeluarkan susu semula….Kemudian kami bertukar posisi. Aku menelentang pulak dan Mimi naik di atas aku. Mimi pegang b***ng aku dengan tangan kiri dia memasukkan dalam lubang p*nt*t dia. Diturunkan punggungnya perlahan-lahan sehingga tenggelam keseluruhan b***ng sakti aku. Kini tiba pulak giliran aku untuk berehat dan Mimi pula yang memainkan peranan sebagai juragan melayari bahtera.Aku rasa macam nak terpancut bila Mimi menggelekkan bontotnya. Cepat-cepat aku tahan peha dia.Mimi ketawa kecil. “Kenapa Abang… Geli sangat ke?” Mimi bertanya.”A’ah… Abang takut terpancutlah… Abang tak puas lagi ni… Mimi jangan hayun laju sangat laa” kata aku.Mimi tersenyum manja sambil aku meramas dan menggentil puting t*t*k, Mimi terus memainkan peranan dia. Kali ni dia menolak kedepan dan kebelakang kemudian menghenjut ke atas dan ke bawah. Cipap dia semakin berlendir kerana banyak sangat menggeluarkan air. Entah berapa kali dia capai climax aku pun tak tau lah…. Kami bertukar posisi semula selepas Mimi mencapai klimaksnya yang entah ke berapa. Dia penat dan mahu bertukar posisi. Kali ini aku di atas dan mulakan semula menyorong tarik b***ng ku. Hampir 20 minit aku menyorong tarik b***ng aku di dalam kemaluannya dan tiba masanya aku hendak pancutkan air mani aku.Tiba-tiba Mimi mengerang dan aku rasa badan Mimi mengejang sekali lagi. Kali ini nafasnya juga kencang dan kepala nya bergoyang ke kiri-kanan. Aku tahu Mimi dah tak tahan. Tapi aku terus menyorong tarik butuh aku dalam cipap Mimi. Mimi semakin macam teransang. Puki Mimi semakin becak dan melengas. Mata Mimi pejam rapat dan mukanya berkerut seperti menahan suatu keperitan. Suaranya melongoh. Pelukannya keras. Nafas Mimi semakin kencang. Sah Mimi dah sampai puncaknya dan mulut Mimi yang kecil itu ternganga terutama bila aku tarik batangku keluar. Teteknya ku ramas dan ulit dan putingnya aku gentel. Tangan kiri ku turun ke bawah danmenggentel kelentitnya. Dia merengek keras…!! “Ummnnnghhh..!! …….. ” Mimi melenguhh.Aku percepatkan henjutan ku. Memang waktu itu ku rasa kesedapan yang terhingga.Ku tanya Mimi, “Sedapppp…??”Dia tidak menjawab, cuma mengeluh, melongoh umpama menyatakan…”Yaaaa…!!”.Henjutan ku semakin hebat. Seluruh tubuh Mimi aku peluk kuat……sambil kakinya memeluk kuat badan aku. Kemudian tiba-tiba dia menggelepar seperti ayam liar dipegang…!! Aku tahu dia sedang mencapai klimaksnya. Aku masih bertahan, walaupun cuma sedikit lagi. Secara tiba desakan air mani ku hampir bersemburan.Tambahan pula Mimi menggeliat dan punggungnya bergoyang ke kiri ke kanan. Kami saling berpautan. Waktu itu aku henjut dan tusuk seluruh b***ng aku habis, berdecit-decit pukinya. Lendirnya banyak dan seluruh tenaga ku merangkul tubuh Mimi. Aku terus tekan dan tekan dalam-dalam. Air mani ku pun rasa nak memancut. Aku terus menghenjut. Aku pun dah tak tahan juga. Aku pun memancut semua air mani aku ke dalam cipapnya. Dia hanya berdesis kesedapan apabila air mani aku bertakung didalam kemaluannya. Aku menghembuskan nafas kelegaan.Kami sama-sama mencapai klimaks. Kami sungguh-sungguh merasa nikmat. Tubuh Mimi masih belum aku lepaskan. b***ng ku masih terbenam dan aku rasa dalam saluran kemaluan ku mengalir air mani. Aku biarkan. Mulut kami berkucupan. Sesekali aku ramas t*t*k Mimi. Kemudian aku menjongkok dan menghisap puting teteknya. Sementara itu aku terus menghenjut b***ng ku keluar masuk, walaupun semakin lemah. Bila aku tarik, Mimi melenguh. Kemudian aku tusuk semula. Aku tengok Mimi tergapai-gapai. Aku peluk dia kemas-kemas. “Mimi puas?” aku tanya.Dia menganggguk.”Sedap?” tanya ku.Dia senyum.Bibirnya merah kena sedutan kucupan ku. Makin nampak kejelitaan Mimi. Kami masih bersatu tubuh dan batangku masih di dalam faraj Mimi. Aku rasa b***ng ku sudah makin lemah. Perlahan-lahan aku cabut. Aku tengok air mani ku mengalir keluar dari celah lubang cipapnya. Aku menggentelkankan puting t*t*k Mimi semula.”Dah hilang sakit tadi?” aku bertanya.”Sekarang hilang…… tapi nanti sakit semula….” jawab Mimi manja.Kami tersenyum.Aku biarkan Mimi baring tanpa seurat benang dan kami berdua telanjang ibarat suami isteri yang baru lepas bercengkerama. Kami berpelukan sambil memain-mainkan putting t*t*k Mimi, aku yang kiri dan Mimi menggentelkan yang kanan.Dalam berdakapan itu, aku bisikan, “Mimi betul puas?” Mimi menjawab, “Mhhhh…Anu abang besar, masakan tak puas….”Kami pun terlelap…..Kami dikejutkan oleh suara Amir menangis. Mimi bergegas bangun, berkemban dengan kain batiknya dan mengangkat Amir. Jam di dinding menunjukkan jam 12.00 tengahari. Aku segera bangun dan memakai kain pelikat dan T-shirt ku. Aku keluar bilik dan melihat Mimi sedang menyusukan Amir. Kain batiknya dilondehkan dan kedua-dua teteknya tersembul megah, satu puting dalam mulut Amir dan yang satu terdedah. Putingnya keras dan panjang seinci, mungkin kerana seronok aku memerhatikan atau mungkin seronok setelah apa yang baru dilakukan. Aku duduk disebelah Mimi dan mula menggentelkan puting teteknya. Mimi memandangku dan tersenyum sambil mengelus kesedapan.”Abang nyonyot yang sebelah sini, boleh?” tanyaku mengusik. “Abang haus ni….”"Janganlah bang, tengok Amir ni tak cukup susu sebab habis dah abang hisap tadi…. Tak sempat buat susu baru….. Tapi nanti kalau ada lebih, Mimi panggil Abang, okay….” sambung Mimi dengan manja.”Tak apa…. Abang bergurau aja….” jawab ku. “Mimi nak makan apa, Abang nak keluar cari makan sekejap…Abang belikan…” tanya ku.”Kalau nak ikutkan hati nak makan hot-dog Abang…… tapi tak ada tenaga pulak nanti… Abang cari nasi pun bolehlah…..”"Okay, Abang balik dulu…” aku mengucup dahi Mimi sambil memicit puting teteknya sekali lagi. Geram betul aku di buatnya melihatkan Mimi separuh bogel di ruang tamunya itu.Aku pun bangun dan pulang ke rumahku melalui pintu belakang. Plan aku dah mengena. Nasib baik badan dapatlah aku melapah tubuh monggel Mimi untuk seminggu. Isteriku tak ada dan suaminya
Seorang perempuan berpotongan seksi dan cantik memakai skirt ketat separas lutut dan sehelai blouse lengan panjang sedang berdiri di sebuah perhentian bas. Ketika itu ramai orang sedang memenuhi pondok tersebut.

Apabila bas datang, perempuan tersebut mengalami kesukaran untuk memanjat tangga bas dek kerana skirtnya yang ketat tersebut.

Setelah berfikir seketika akhirnya dia mengambil keputusan untuk membuka sedikit zip skirtnya, namun masih gagal dan dia menurunkan sedikit lagi zip tetapi masih sukar, akhirnya dia terus membuka keseluruhan zip skirtnya kerana tiada apa yang perlu dibimbangkan sebab bajunya dimasukkan kedalam skirt... namun dia masih juga gagal memanjat tangga bas, sedangkan ramai orang sedang beratur dibelakangnya.

Perempuan tersebut telah habis akal, sedang dia berfikir tiba-tiba dia terasa ada tangan menolak punggungnya menaiki tangga bas, dia menoleh dan didapati lelaki dibelakangnya yang melakukan perbuatan tersebut.

Dengan nada lantang dia memarahi lelaki tersebut "Apahal ko pegang punggung aku? gatal!"

Jawap lelaki tersebut "ko pun gatal jugak... yang pergi bukak zip seluar aku tiga kali apasal?"

-------------------
Di atas tilam empuk itulah, Johan baring menelentang dengan tangan kanannya di atas dahi. Manakala seluruh badannya, dari dada hingga ke bawah berada di dalam selimut. Juga, berada di dalam selimut yang sama ialah Swee Lan, gadis tionghua yang berusia dalam lingkungan dua puluh lima tahun. Dengan berbantalkan lengan Johan, Swee Lan berbaring menghadap Johan. Lantas dia pun memeluk dada Johan. Dan kelihatan tangannya mengusap-usap bulu dada Johan. Pada kesempatan yang ada, Johan memegang tangan Swee Lan lalu memerhatikan jam tangan. Rupa- rupanya dah pukul sebelas lima puluh malam. Begitu mesra sekali hubungan mereka. Cemburu pula melihat kelakuan mereka seperti itu.
Hubungan mereka terjalin erat dan mesra sejak enam bulan yang lalu. Peristiwa bermula dengan insiden cemas apabila suatu petang selepas waktu pejabat, Johan menemui Swee Lan tak sedarkan diri tersandar di tepi kereta kancilnya. Tanpa menoleh kiri dan kanan, Johan segera memasukkan Swee Lan ke dalam kereta kancilnya lalu membawanya ke hospital yang berhampiran.
Tindakan Johan bukan setakat menghantar ke hospital sahaja tapi dia melakukan lebih dari itu. Dia sanggup mengambil cuti demi menjaga Swee Lan di hospital. Selepas dua hari dirawat di wad ICU, baharulah Swee Lan dimasukkan ke wad biasa. Wang deposit wad dan bil-bil lain semuanya didulukan Johan. Tiga hari kemudian, setelah Swee Lan sedar dari pengsan, barulah Johan dapat mengetahui tentang keluarga Swee Lan.
Rupa-rupanya Swee Lan dari JB, jauh di selatan tanah air. Ibu bapanya sedang bercuti di luar negeri. Manakala abang tunggalnya tinggal di Taiwan. Adik perempuan Swee Lan pula sedang belajar di Australia. Di rumah, cuma tukang masak atau pembantu rumah aje yang ada. Dan sudah menjadi perkara biasa kalau dua tiga hari Swee Lan tidak pulang ke rumah seperti hari tersebut.
Pada hari tersebut, Swee Lan yang mewakili syarikat papanya datang ke KL ini adalah untuk menghadiri mesyuarat penting. Selepas mesyuarat dia pergi shopping. Selepas shopping, dalam perjalanannya menuju ke kereta, Swee Lan terasa sakit dada. Pandangannya jadi gelap. Nafasnya sesak. Sedar-sedar dia berada di hospital. Kalau terlambat dibawa ke hospital, pastinya Swee Lan mati ataupun mungkin juga otaknya cacat kerana kekurangan darah akibat jantungnya tidak berfungsi betul.
Seminggu sudah Swee Lan di hospital. Kini doktor membenarkan Swee Lan pulang ke rumah. Jadi, semua bil-bil hospital perlu dibayar. Oleh kerana masih lemah lagi, Swee Lan meminta bantuan Johan untuk mengeluarkan wang tunai. Sebaik sahaja Kad ATM mahu diserahkannya, Johan berkata bahawa semua bil-bil hospital sudah dia dahulukan. Swee Lan amat terperanjat. Dia mengucapkan ribuan terima kasih.
Setelah keluar dari hospital, kerana hari dah petang sangat Johan pun membawa balik Swee Lan ke rumahnya. Untuk mengelakkan daripada berkecil hati, Swee Lan menuruti sahaja kehendak Johan. Di sini Swee Lan menggunakan bilik tidur Johan. Sementara itu dia menggunakan sofa panjang di ruang tamu. Dua buah bilik lain masih kosong. Dia bercadang nak sewakan dua buah itu kemudian hari kelak.
Subuh-subuh pagi esoknya, Johan sudah bertolak ke JB dengan kereta proton Wira milik Swee Lan. Di sebelahnya duduk Swee Lan. Walaupun nampak lemah tetapi Swee Lan kelihatan ceria. Dia gembira. Dia bangga. Dia dah jatuh hati pada Johan. Lewat petang itu baru mereka pun tiba di rumah Swee Lan di JB. Kelewatannya memang disengajakan kerana mereka banyak berhenti-henti dalam perjalanan tadi.
Mujurlah 'kehilangan' Swee Lan tidak menjadi ribut kerana sebelum bertolak ke KL dulu, dia berkata nak berehat di Genting Highland barang seminggu untuk melepaskan tensionnya. Jadi setiausaha sulitnya tidak gaduh dengan ketiadaan Swee Lan selama ini. Sebaik sahaja sampai di rumah, pembantu rumahnya, rakyat Indonesia memimpin Swee Lan masuk ke rumah. Walaupun ditahan Swee Lan, Johan balik juga ke KL pada malam itu dengan menaiki train malam. Dan sampai di KL pagi esoknya.
Sejak hari itu, hampir setiap malam Swee Lan menelefon Johan. Setiap panggilan memakan masa panjang. Apa! Kata orang sekarang, bergayut. Masa terus berlalu. Tiba-tiba pagi tadi Johan terima call dari Swee Lan yang mengatakan dia mahu makan malam bersamanya. Setelah lima bulan lebih tak berjumpa Swee Lan, asyik bercakap dalam telefon aje selama ini, Johan dah tak sabar menunggu saat pertemuan semula itu.
Lebih kurang jam sembilan malam, Swee Lan datang ke rumah untuk menjemput Johan untuk pergi makan malam di sebuah hotel. Kata mat saleh, dinner. Semasa makan minum, mereka berbual, berborak, dan bercerita dengan penuh ketawa dan kegembiraan. Selepas makan malam di sebuah restoran, Swee Lan mengajak Johan naik ke bilik hotelnya. Johan tak menolak. Sebab itu, kini mereka berada di bawah selimut yang ada.
Sebenarnya Swee Lan bukanlah gadis lagi. Dia sudah pun berkahwin dengan seorang pemuda pilihan bapanya, tetapi setahun kemudian suaminya lari dengan perempuan lain yang lebih kaya dari keluarga Swee Lan. Sesungguhnya pada masa peristiwa itu berlaku tiga tahun lalu, keluarga Swee Lan masih terkial-kial membangunkan syarikat hingga berjaya seperti sekarang ini. Hati Swee Lan berkecai bagai gelas jatuh ke batu. Tetapi sejak pertemuan dengan Johan, hati Swee Lan mulai sebuh dan rasa kasih, rasa sayang, dan rasa cintanya terhadap Johan mulai bercambah.
Johan yang sudah dua tahun kematian isteri itu demikian juga. Hatinya sudah terpaut pada wanita cina ini. Mungkin Johan lebih tua sedikit. Tak banyak sekadar sebulan dua aje. Kini Johan juga berbaring menghadap Swee Lan. Mereka berbaring menghadap muka pasangan masing-masing. Tangan Johan memeluk pinggang Swee Lan. Pada waktu yang sama Swee Lan menciumi pipi dan mengucup bibir Johan. Kemudian Johan. Mereka silih berganti cium-menciumi di antara satu sama lalin.
"I loved you, Swee Lan." Itulah kalimah yang tersembul dari mulut Johan sebaik sahaja dia selesai menciumi pipi gebu anak cina itu.
"I love you too, Johan." Demikianlah jawapan Swee Lan sebaik saja Johan tidak lagi mengucupi bibirnya.
Seterusnya tangan Johan menjalar masuk ke dalam coli Swee Lan. Tangannya mengusap-usap buah dada Swee Lan yang memejal kerana sedang horny atau berahi itu. Ada masanya Johan memusar-musarkan ibu jarinya pada puting atau kepala payu dara Swee Lan. Tindakan Johan ini menambah berahinya si Swee Lan. Kelihatan badan Swee Lan mula mengeliat menikmati kelazatannya.
Buah dada perempuan cina itu mula menegang. Duduk muntuk di atas dada yang berombak itu, laksana dua buah gunung lakunya. Nafas Swee Lan keluar masuk pantas. Sekali-sekala dia menghela nafas panjang.
Kemudian Johan menyelak atau membuka selimut mereka. Dia bangun lalu melucutkan panti Swee Lan. Ternyata jembut Swee Lan diuruskan dengan rapi. Selepas itu dengan bertongkatkan siku, Johan mula menyonyot buah dada. Manakala tangan kiri mengusap-usap jembut Swee Lan. Paduan dua kerja ini betul-betul telah merangsang nafsu berahi Swee Lan. Dia benar-benar dah orgy.
Swee Lan sudah tak larat lagi nak menciumi dan mengucupi Johan. Mulutnya riuh 'mengerang' (atau kata orang putih, moarn). Bolehlah juga dikatakan sebagai 'merengek'. Dek sebabkan menikmati kelazatan, mulut Swee Lan tak putus-putus merengek dengan mengeluarkan bunyi yang semacam ini,"Ergh, ergh, ergh.
Dalam waktu yang sama, Johan juga sudah naik berahi. Juga sudah orgy. Ini terbukti apabila batang pelirnya dah naik tegang dan keras macam kayu. Perjalanan nafas Johan juga agak laju. Bertapa tidak, inilah kali pertama dia bertemu dengan Swee Lan di atas katil. Bak kata orang Melayu, 'meniduri' Swee Lan.
Swee Lan tahu bahawa Johan memang ada pengalaman dalam hal begini. Johan juga tahu bahawa Swee Lan itu isteri orang, tetapi telah lama ditinggalkan suami. Mereka berdua memang kehausan seks. Johan masih lagi menyonyot buah dada Swee Lan. Puas yang kiri, dia beralih pada yang kanan. Jembut dan cipap masih diusap-usapnya. Kekadang tangannya terasa basah dan berlendir semasa mengusap-usap bibir cipap Swee Lan.
"Do you love me, Johan?" Demikianlah pertanyaan dari Swee Lan dalam nada yang tersekat-sekat.
Johan diam sahaja. Dia tidak menjawab. Sebaliknya dia terus menyonyot dan menghisap payu dara perempuan cina itu. Malahan jari hantunya terus-terusan bermain dengan biji kelentit yang sudah kembang dan bengkak itu.
"Do you love me, Johan?" Swee Lan mengulangi soalan itu bertalu-talu, walaupun tersekat-sekat kerana perjalanan nafasnya agak terganggu akibat menahan dan menikmati rasa lazat akibat biji kelentit dimain-main seperti yang dilakukan Johan.
"Yes, I do Swee Lan." Jawab Johan sebaik saja dia berhenti menjilat dan menyonyot buah dada Swee Lan.
"Then, please fuck me, please. I love it, Johan "
Sebaik sahaja mendengar kata-kata Swee Lan itu, Johan mula bergerak ke celah-celah paha Swee Lan yang putih melepak itu. Di bawah cahaya lampu di bilik hotel itu, Johan nampak bayangan urat-urat biru berselirat pada paha, punggung dan ari-ari Swee Lan. Sebaik sahaja dia tiba di situ, Johan pun melucutkan spendernya. Kemudian dia mengusap-usap batang pelirnya dengan tangan kirinya. Memang pun dah tegang dan keras macam kayu. Pada waktu yang sama, Swee Lan sudah mengangkat kakinya ke udara lalu dikangkangkannya.
Setelah membasahi batang pelir dengan air liurnya, Johan pun berdiri di atas lututnya. Manakala tangan kirinya masih memegang batang pelir. Dengan Swee Lan menolong selakkan bibir lubang puki, amat mudah bagi Johan menolak masuk batang pelirnya ke dalam. Sekali tolak aje dah masuk separuh. Dengan meng'adjust' posisi masing-masing, Johan segera menindihi atau mendakapi badan Swee Lan. Untuk mengurangkan tekanan pada diri Swee Lan, Johan pun memeluk tengkuk Swee Lan dengan menjadikan siku dan lengannya sebagai tongkat menyangga berat badannya.
Sebaik sahaja Johan menindihi badannya, Swee Lan pun mengepit perut Johan dengan kakinya. Manakala kedua-dua tangannya merangkul kuat tengkuk Johan. Manakala bahu Swee Lan di atas lengan Johan. Dengan batang pelir di dalam lubang puki, Johan mengucupi dan menyonyoti lidah Swee Lan. Sebaliknya, Swee Lan juga paling gemar mengucup dan menyonyot lidah Johan.
Tiba-tiba saja Johan teringatkan bahawa Swee Lan ini ada penyakit jantung. Jadi pada fikirannya, Swee Lan tidak harus diseksa dengan orgy yang berlebih-lebihan hingga sampai climax dua tiga kali. Dan sangat bertuah bagi Johan sekiranya dia mampu membikin Swee Lan climax walaupun cuma sekali.
Johan terasa batang pelirnya bergerak licin di dalam lubang puki Swee Lan yang ketat kerana biji kelentitnya sudah bengkak dan basah berlendir. Hal ini menimbulkan rasa kelazatan pada dirinya. Dia rasa batang pelirnya dihisap-hisap (dikemut) dalam lubang puki Swee Lan. Ini tak memungkinkan dia bertahan lama. Ternyata tak sampai pun beberapa henjutan, Johan dah terasa dia nak cum. Pada masa yang sama, Swee Lan juga sudah kuat rengekan,"Ergh, ergh, ergh"
Rangkulan Swee Lan di tengkuk bertambah kuat. Perut Johan semakin kuat dikepitnya. Lubang puki semakin ketat dan kesat. Jadi Johan pun menghenjut laju. Swee Lan terjerit kuat. Serentak dengan itu Johan juga ikut sama terjerit. Terjerit sedap le tu.
Itu tandanya Johan dah cum. Swee Lan terdampar puas. Dia terbujur lemah. Matanya memandang tajam pada Johan. Dengan itu Johan bangun perlahan-lahan lalu melutut di celah kangkang Swee Lan. Matanya tertumpu pada pintu cipap Swee Lan. Jelas kelihatan basah dan air mani Johan meleleh membasahi dan menuruni lurah cipapnya.
Sebaik sahaja mata mereka berpandangan, Johan tersenyum. Swee Lan juga ikut terseyum tapi segera mengalih mukanya ke tempat lain. Lantas Johan beralih tempat lalu berbaring di sisi Swee Lan. Sambil memeluk dada Swee Lan, Johan menciumi pipi Swee Lan. Dalam pada itu dia sempat memerhatikan jam tangannya, dah puluh pukul satu pagi rupanya.
Tak lama kemudian, didapati mereka tertidur dalam keadaan berpeluk- pelukan di bawah selimut yang sama.
Mereka tidur sampai pagi. Johan dah lama sedar atau terjaga. Apabila dilihat jam tangannya sudah menunjukkan pukul lapan sepuluh , Johan pun bangun lalu ke biji mandi. Sebaik dia masuk di mahu menutup pintu bilik mandi, dia kedengaran suara Swee Lan.
"Jangan tutup dulu, tunggu sama saya." teriak Swee Lan dari atas katil. Dia pun bangun lalu berlari anak mendapatkan Johan di bilik mandi.
Terpaksalah Johan menunggu Swee Lan masuk. Selepas Swee Lan masuk baharulah Johan menutup pintu bilik itu. Kemudian baru Johan terfikir, apakah perlunya dia nak menutup pintu bilik air itu. Oleh kerana terlampau benar nak berkencing, Johan terus saja melepaskan hajatnya. Begitu juga dengan Swee Lan.
Swee Lan mengambil shower. Sebelum itu dia mengadjust komposisi air panas dan air sejuk. Lantas Swee Lan pun membasahi badannya. Juga badan Johan. Mereka sama-sama basah, sama-sama mandi air panas. Setelah basah seluruh badan, Swee Lan pun menyabuni badannya. Mana- mana bahagian yang tak sampai dia minta tolong pada Johan. Mahu tak mahu Johan terpaksa lakukan. Mula-mula dengan span, tetapi Swee Lan minta dengan tangan aje. Menjalarlah tangan Johan 'meraba' ke seluruh badan Swee Lan.
Seluruh badan Swee lan dipenuhi buih-buih sabun. Tangan Johan terus-terusan mengusap-usap jembut dan cipapnya. Oleh kerana berulang-kali diusap, buih sabun menebal di situ. Kemudian tangan Johan merayap ke bahagian buah dada Swee Lan. Dengan adanya buih sabun yang banyak, tangan Johan mengusap-usap dan meramas-ramas buah dada Swee Lan. Ternyata Swee Lan dah orgy. Sampai terdongak Swee Lan menahan rasa sedap buah dadanya diusap-usap begitu.
Pada waktu yang sama, batang pelir Johan mulai tegang. Ianya kelihatan terjuntai aje. Dengan mengambil buih-buih sabun di celah kangkangnya, Swee Lan pula melancapi batang pelir Johan. Tak sampai pun beberapa kali usapan dan lancapan, batang pelir Johan dah jadi tegang, tegak, dan keras macam kayu. Semakin diusap semakin mendengus nafas Johan menahan rasa sedap dan lazat dilancap begitu.
Setelah membuka air pancuran yang melekap pada dinding bilik air itu, maka tersemburlah air. Jadi seolah-olah mereka bermain dalam hujan. Sambil berkucup-kucupan Swee Lan masih lagi melancapi batang pelir Johan. Dalam pada itu semua buih-buih sabun dah hilang apabila air semburan shower membasahi mereka.
"Johan, please fuck me, Johan." bisik Swee Lan lembut sebaik sahaja Johan melepaskan kucupan di bibirnya.
Dengan duduk di atas mangkuk tandas, Johan menghenjut lubang puki Swee Lan. Tak sampaipun beberapa henjutan, Swee Lan dan orgy. Nafas berbunyi kuat. Rangkulam di tengkuk Johan bertambah kuat. Mulutnya terus-terusan mengerang atau merengekkan kalimah,"Esy esy esy!"
Dalam hal ini, Johan juga dah naik berahi. Rasa-rasanya dia sendiri tak dapat bertahan lama. Batang pelirnya dah terasa, lubang puki Swee Lan dah mula menghisap-hisap atau mengemut-ngemut. Dinding lubang pukinya 'mengecut' dan memejal. Biji kelentitnya pula bertambah kembang dan lendirnya beransur-ansur melekit.
Johan meneruskan kerja menghenjut. Swee Lan dah dekat nak climax. Dia dah tak putus-putus menjerit kesedapan. Johan juga ikut terjerit- jerit. Kemudian mereka sama-sama terpekik kuat. Ini tandanya Swee Lan dah climax. Manakala air mani Johan dah terpancut ke dalam lubang puki Swee Lan. Semasa terpancut itulah Johan menikmati rasa lazat yang amat sangat. Sedapnya sampai ke otak.
Setelah siap mandi pagi, Johan mengelap dengan tuala yang disediakan oleh pihak hotel. Demikian juga dengan Swee Lan. Selepas badan kering dilap, mereka pun balik semula ke sisi katil. Johan segera berpakaian kemas kerana dia mahu pergi kerja. Manakala Swee Lan masih lagi berkemban. Sambil duduk di atas katil itu, mata Swee Lan memerhatikan sahaja Johan bersiap. Setelah siap berpakaian, Johan pun menatap jam tangannya. Sudah pukul lapan setengah rupanya.
Setelah menciumi pipi Swee Lan, Johan minta diri untuk pergi ke tempat kerja. Setelah bertata dan berbaibai, Johan pun berangkat ke tempat kerja. Dia berjanji untuk datang semula dan makan tengah hari bersama Swee Lan
Aku budak kampung yang dipercayai orang kampung. Jadi aku form 4 kena duduk
asrama. Kebetulan selang 3 rumah daripada rumah aku tu Cikgu sekolah rendah
aku. Suami isteri cikgu.
anak tunggalnya namanya lina. Dah budak kampung tu aku berdua je yang layak
ke asrama penuh tu jadik kami rapat la.
selalu balik kampung kami balik berdua. Dah lama jugak kami jatuh cinta.
Dalam bas tu dating je lah. 4 jam naik bas express. Kami biasanya dapat
tiket lepas maghrib. Sampai rumah jam 10.00 malam. Jadi kali pertama balik
kampung sama sama tu kami berbual je. Kali kedua dan seterusnya kamiminta
seat yang belakang sebab nak rehat-alasan. Dalam bas kami beringan ringan je
lah. Sebab pakai uniform asrama. *

*Tu pun disebalik tudung dia la. Buah dada je yang paling hebat pun aku
dapat ramas. kalau kelengkang tu dah kena dua kali lapik kalau nak raba,
kira kurang la. Tapi raba juga.

Satu kali tu cuti hari kebangsaan, ada cuti 4 hari campur cuti peristiwa dan
cuti sabtu dan ahad. Kami balik macam biasa dan drama swasta kami tetap
berjalan.

Pada hari kebangsaan, ibu bapa lina kena ikut perbarisan group guru di
stadium. acara dari jam 8.00 pagi hingga 1.00 petang. Lina call aku kat
rumah ajak discuss matematik.
Keluar je kereta aayah dia, kami pun mula lah projek ringan ringan. tapi
sebab kami dah lama dah nak cuba cium guna mulut. So kali pertama kekok
juga. Tapi bila lidah lina dah masuk dalam mulut aku, aku pun sambut je lah.
Tiba tiba kami rasa lain macam. Macam tengah melayang.

Itu semua berlaku dalam bilik tidur linasetelah kami kunci pintu
semua.tangan kami laju jer membuka pakaian. Aku buka pakaian lina satu satu.
Aku tarik ke atas t-shirtnya.Aku lerai kain batik yang dia pakai. Tinggal
baju dalam je. Rupanya dia takpakai seluar dalam. Wah lina pun aku belum
sempat nak pegang buah dada dia, terus dia berlutut. Aku ingat dia malu,
rupanya dia lurutkan seluar track aku. Sekali dengan seluar dalam aku.
Batang aku terkeluar tegang.

Dia lalukan kepala konek aku di bibirnya yang tertutup tak rapat. Sikit
sikit dia buka dan kulum batang konek aku. Waktu tu aku gelabah semacam je.
Aku buang t-shirt aku. 2-3 minit lepas tu lina bangun semula. Aku buka coli
dia dan kali pertama aku lihat buah dada dia yang selalu aku uli. *

*Aku tanya dia kenapa tak ada puting? Dia senyum je. Dia kata anak dara
memang lah. Aku hisap kawasan tompok hitam tu dan giliran lina pula jadi tak
tentu arah. Dah puas akuhisap buah dada dia, aku ajak dia naik atas katil.

dah memang aku takpernah tengok filem blue, yang aku tahu nak jilat biji
kelentit dia. Akutengok tak de. Aku cuba kopek kulit yang berlipat tu.
Rupanya dia tersorok di situ.
Aku jilat dan aku sedut. Tapi tak lama la. Aku terus naik atas badan dia.
Mula mula dia peluk badan aku. Dia buka kangkang dia dan kaki aku jatuh
tengah tengah kangkang dia.
Tetiba konek aku rasa panas dikelangkang dia. Dan secara tiba tiba juga lina
bangun. Aku kata dalam hati , alamak, kensel ke? rupanya dia ambil tuala
sehelai dan letak atas bantal. Bantal itu pulak dia letak atas punggung dia.
Aku sangsi.

Setelah lina betulkan posisi bantal tu, dia kata "dah, mari naik balik",
katanya sambil tersenyum. Aku tanya kenapa tuala tu? Dia kata" Protector",
kalau tak berbekas nanti atas cadar.

Aku pun macam budak bodoh naik atas badan dia dan macam tadi kaki aku
ditengah tengah kelangkang dia. Aku pegang konek aku dan terus tikam
ditengah tengah kelangkang dia. Lina menjerit kecil. "Bukankat situlah,
bawah sikit". Tangannya pegang batang konek aku dan dilarek-larekkan dicelah
kelangkang. Ada air keluar dari pantat lina. Lina tarik sikit demi sikit
batang konek aku sehingga kepala konek tenggelam. Dia kata 'ok". Aku pun
terus junamkan lagi kepala takuk tu hingga seluruh batang aku tenggelam.
Meraung lina. "Sikit sikit la" katanya manja.

Aku rasa batang aku geli aku cuba tarik. Tapi pantas kaki lina paut balik
punggung aku. Rupanya sorong tarik lebih sedap. Tapila spoil betul aku. Aku
rasa nak terpancut. Aku takut pancut ke dalam pantat lina. Aku tarik keluar
dan pancut di atas bulu-bulu lina. Tercungap cungap aku.

Lina tanya kenapa aku tak pancutkan ke dalam pantat dia. Aku jawab takut
mengandung nanti. Lina kata kali pertama belum tentu jadi. Aku letih pun ye.
Takut pun ye.Aku masuk bilik air dan basuh. Terus pakai pakaian. Lina
terlepak atas katil dia. Aku nampak tompok darah atas tuala.

Lepas tu dia bangun dan mandi, pakai balik baju dan konon mula nak belajar.
Aku minta maaf sebab dia terluka. Rupanya tulah dara yang dah pecah. Aku
mintak maaf sebab menyakitkan dia. Dia senyum je.

Aku tu yang tak tahan tu. Aku cium balik mulut dia dan aku raba buah dada
dia. Bengkak balik buah dada dia. Lama perkara tu berlaku.

Satu hari di tingkatan 5 pula kami balik kampung lagi. Aku jadi takut nak
bersetubuh lagi dengan lina, takut dia sakit lagi. Walaupun hati aku hendak.
Tapi aku hanya berani ringan ringan jer. Macam biasa kami turun bas sama
sama. Bila aku tengok rumah dia gelap je, aku teman dia sampai pintu rumah.
Dia raba dalam kasut boot abah dia ada kunci rumah. Dalam rumah ada mesej
dari ibu dia, " mak dan abah pergi kursus 5 hari di Johor bahru. Wah! apa
lagi peluang la. Aku tak balik rumah. terus tidur dengan Lina.

Kali ni projek kami lebih lama dan banyak kali. Dalam banyak banyak kali
kami bersetubuh itu, hanya sekali aku pancutkan ke dalam pantat lina.
Puasnya tak terhingga. Aku rasa lebih 10 kali aku dapat sepanjang dua hari
tu. kami tak keluar runmah dan hari ahad pagi pagi kami naik bas semula
kembali ke asrama. Lina bagitau aku, jenuh juga dia makan nenas dalam tin
bagi elak mengandung. Nasib baik tak mengandung.

Dan sekarang aku dan lina tak perlu takut lagi nak bersetubuh. Sebab kami
dah kahwin sewaktu di London dulu. Dan kami punyai seorang anak lelaki.
e Lepas habis mengaji, aku masuk satu kolej di Lembah Kelang. Ramai la sttudent disitu yang kebanyakannya student yang tengah prepare nak masuk universiti, termasuk le aku. Selama ni aku tak de lah layan awek, tapi masa tu sebab dah jadi mahasiswa kolej kononnya dan dah tamat SPM, aku pun cuba-cuba la keehidupan sebagai mahasiswa yang tengah belajar dan nak cuba-cuba bercinta.
Biasa la kan, ada orang suka pada kita, kita rasa biasa dengan diorang. Ada pulak yang kita suka tapi diorang layan kita sama macam kawan yang lain. Dalam banyak-banyak tu, ada seorang awek ni. Muka sweet, hitam manis. Aku ni taste memang dengan awek yang kecil molek. Tak suka awek yang tetek besar macam tetek gajah, maklum lah kan, lain orang lain selera. So awek ni memang perfect dengan citarasa aku. Orang nya lincah, body athletic, rambut panjang lurus.
Kalau di kampus, aku paling suka bila tengok dia pakai baju kurung yang warna cerah sebab selalunya aku boleh nampak lining bra dia. Ada hari dia pakai bra athlete, ada hari pakai bra yang tali halus. Kalau dia tengah period pun boleh tahu sebab tetek dia akan jadi lebih besar than usual. Biasanya teteknya tajam aje.
Aku cuba usya awek ni tapi semaki aku rapat, semakin susah. Maklum lah kan princess playing hard to get. Dia treat aku macam kawan-kawan dia yang lain, tapi yang geramnya ada masanya dia macam sengaja menunjuk-nunjuk dia rapat dengan balak lain depan aku. Serabut kepala otak aku masa tu.
Tapi dia masih layan aku. Kami keluar, ada masanya aku call dia di rumah. Tapi nak jadi lebih dari tu nampak takde lobang. Aku ni bukan apa teringin nak peluk dia dan nak tengok puting teteknya. Lebih dari tu, tengok lah kalau ada respond aku pun teringin juga. Maklum la, mana ada pengalaman. Selama-lama aku kawan dengan dia, setakat dapat fantasize bodynya disebalik baju kurung or dresses dia yang lain. Cuma ada satu hari aje aku berpeluang tengok menerusi beck-line dia ternampak lurah, bra putih dan outline teteknya bersaiz A.
Lama-lama aku pun tak layan lagi. Aku pun masuk universiti, pastu kerja. Aku waktu tu bukanlee budak lagi, dah ada pengalaman. Dah lebih 10 tahun since aku dan awek ni berpisah sebab pergi tempat belajar lain-lain. Then satu hari aku bukak balik buku telefon aku yang lama dan ternampak la nombor telefon rumah nya. So aku pun beranikan diri aku telefon. Pas ! Dia ada dirumah. Suaranya masih cam dulu, manja-manja merengek.
Macam kawan lama yangg baru jumpa balik, banyak la sembangnya. Kitorang keluar, catch-up balik cerita lama, dating macam masa dulu. Lama-lama keluar, kitorang pun semakin rapat. Nak kata dah confirm couple takle jugak, tapi almost tiap malam telefon.
Satu malam entah horny ke apa, nada sembang kitorang menjurus pasal seks dan relationship. Sembang punya sembang, rupanya dia dah tak virgin lagi. Dah kena robek masa kat universiti dengan jantan mana aku tak kenal obviously. Dia ni a bit reserved cerita pasal pengalaman pertama dia tapi lama-lama dia ceritakan lah dia main dengan balak kepada coursemate dia di university.
Pengalaman pertama, dah tentu sakit katanya, sebab dia body kecik, balak tu badan besar. Dia kata pengalaman pertama dia tak enjoy sangat sebab sakit dan balak tu lebih concentrate nak menghenyak dia aje. Tapi sexual episodes selepas tu dia dah lebih enjoy sampai lah ke satu ketika coursemate dia dapat tahu so dia in deep trouble. Gaduh punya pasal, dan sebab dah selalu kena, agaknya horny dia terlanjur pulak dengan coursemate lain, tapi bukan orang Malaysia. Dia kata lagi teruk dia kena kerjakan sebab mamat tu tahan lama gila sampai dia kering kat bawah tu tapi mamat tu masih balun.
Dari sexual discussion tu jugak, aku dapat tahu dia dah kena bantai dengan tak lebih dari 10 orang balak, dan pernah sekali buat anal sex, pastu takde dah sebab dia tak suka. Maklum la, kalau dah kena bantai kat cipap pun kadang-kadang sakit, inikan pulak kat anus. Dia kata although dia memang enjoy dan cipap dia basah masa sexual intercourse, tapi banyak kali dia suffer sebab lubang dia kecik. Aku faham sebab bodynya memang kecil molek macam Sheila Majid. Mana tahan beb ! Tapi menerusi phone calls tu aku memang horny gila.
Kitorang pun lama juga in that kind of relationship, keluar dating. Sembang yang berbau sex, tapi kami setakat kiss, raba-raba. Dan aku masa tu dah boleh pegang, urut dan kiss tetek dia, tapi masih belum bukak bra dia lagi. Pelan-pelan beb ! Ada sekali dia kasi blow-job kat aku dalam kereta, tapi mana sedap kan, line tak clear.
Satu weekend, terjadi la peristiwa.
Kitorang pergi jalan-jalan macam mini vacation lah. So masa balik dah malam, dia kata apa kata kitorang pergi ke apartment member dia dan lepak kat situ. Aku ok aje. Balik rumah dia, pickup stuff, then kitorang pun terus ke apartment kawan dia. Although aku stim kat awek aku ni, but still jiwa jantan, stim jugak dengan kawan dia. Tapi kawan dia dah berbalak dan malam tu mamat tu ada sama, so jangan cari penyakit.
Makan, had fun, tengok movie. Pastu aku pun tertidur. So everyone adjourn lah ke kamar masing-masing. aku dengan awek ni.
Mula-mula aku peluk dia dari belakang. Panas badannya, horny la tu, maklum le dah lama tak kena. Aku cium leher dia, dia ketawa kecik merengek. Lama aku cium leher dia, belakang tengkuk sambil tangan aku berlari-lari kat body ahtletic nya. Halus, selalu pakai moisturiser ni. Larikan tangan di lengan aku dah rasa masik-manik pada kulit, geli-geli horny ni. Bagus !
Memang malam ni dia kena la akhirnya dengan aku aku rasa sebab respond baik.
Aku larikan jari ke dalam t-shirt. Tak pakai bra ! Damn this bitch tak sejuk ke pakai air-cond tidur tak dapat bra. aku pergi ke lurah tetek, pastu terus letakkan tapak tangan ke tetek kiri dia. Puting dia memang dah kerass betul-betul kat tengah tapak tangan aku. Aku main hujung jari aku keliling puting tetek dia. Aku dapat rasa manik-manik lebih besar kat apa namanya.. oriole puting. Kalau puting dah tegak tandanya horny, dan ada manik-manik tu tandanya kat cipap bawah tu empangan dah mula retak keluar air.
Aku tarik badan dia, dia berpaling. Aku kiss dia di mulut, pastu keluarkan lidah perlahan-lahan explore mulut dia, dia pun main-mainkan lidah dengan aku. Aku rasa mulut aku boleh cium mulut dia termasuk hidung dia sekali kot. Nafas dia kuat. Tangan kiri aku main-mainkan rambut dia, tapak tangan kanan gentek puting teteknya.
Pastu aku ramas perlahan-lahan teteknya. Aku tau.. tak besar, tapi tetek awek yang tak besar dan ahtletic ni takde psring, something yang aku prefer.
Dia kata dia dah tak tahan. Aku tahu game awek ni. Once korang dah bagi awek cum, diorang mula la kurang layanan. So aku diam aje dan masih buat dia mendesah-desah dengan foreplay. Lagipun ini first time main dengan dia, dah le simpan hajat 10 tahun beb, silap-silap tak perform aku nanti.
Aku bukak t shirt dia. Tersergam la tetek Cup A dengan puting nya yang terjojol, tajam dan... aku terperanjat.. besar beb putingnya. Dalam banyak-banyak pengalaman main dengan perempuan, memang aku tengok awek yg tetek kecik especially Cup A, putingnya besar, dan bila horny, amboi macam twin towers terjojol. Warnanya coklat, typical awek melayu. Aku tak pernah lagi jumpa awek melayu puting pink. Bekas awek aku amoi sorang tu aje yang puting pink dan bawah tu jugak warna pink.
Dah bukak baju, aku bukak baju, pastu aku bukak beluar tinggal boxers. Masuk dalam selimut. Sejuk beb, aircond kat luar hujan lak tu. Dia masih pakai undies dan seluar pendek.
Aku start kat pusat. Aku tak tau la, aku memang selalu start kat pusat. Lidah tu basah kat hujung jangan basah sangat, kasi effect kesat dia. Pastu aku tarik lidah aku dari pusat ke lurah tetek dia. Dia ketawa manja sebab geli ke apa ke aku tak kisah. Aku dapat rasa garam kulit kat lidah aku, itu yang buat hrony nak menghenjut tapi sabar beb. Bau kulit awek tu masuk dalam hidung aku, bau horny. Korang tau kan, kita manusia ni keluarkan satu bau masa tengah syahwat. So bau tu lah.
Dari lurah tetek aku menuju dengan lidah aku ke tetek belah kanan yang masih belum teroka. Tadi dah teroka tetek kiri kan, so sekarang biar la tetek kanan dapat rasa pulak. Lidah aku pergi ke puting nya, lidah aku pandai dia pergi ke keliling puting tu bagi geli-geli sedap. Tangan awek tu kat kepala aku suruh hisap tapi aku relax. Jangan gelojoh. Clockwise pastu counter clockwise, then baru lah aku mula kiss puting dia perlahan-lahan. Masa ni airliur aku dah banyak sikit kasi lubricant. Rasa masin-masin kan adda garam kulit kan. Aku cium, lepas tu puting dia aku hisap sambil lidah aku gentel-gentelkan. Nampaknya dia suka sebab desahannya kuat lagi.
Lupa pulak, masa ni tangan kiri aku peluk dia, dan tangan kanan aku dah advance sikit buat apa tu orang panggil.. cakaran kucing lembut kat peha dia. Peha dia pun tak duduk diam, kejap naik, kejap turun, kejap kangkang terbukak kejap tertutup. Tapi selalunya tutup bila aku buat trick baru kat puting tetek dia. Banyak trick masa hisap puting tu beb ! Janji kreatif.
Dari menggentel tetek belah kanan aku naik french kiss balik kat mulut dia. Pastu turun ke leher, dan belakang telinga kiri. Then balik ke leher. Manik-manik halus macam ikut je mana mulut dan lidah aku pergi. Bagus lah. Tangan kanan aku masih belum teroka celah kangkang dia lagi, tapi masa ni dia dah pegang tangan aku suruh ke situ, tapi aku resist.
Mulut dan lidah aku mula lah ke tetek kiri dia, trick macam tadi cuma kali ni, lidah aku yang kering tu buat clockwise then counter clockwise, pastu terus cup ! Menangkap puting tetek kiri dia. Kaget awek tu, terkejut la tu kan, dia ketawa kecik, pastu merengek manja panggil nama aku sambil berbunyi ussss usss dan uhhh. Aku rasa degupan jantung dia dah kencang sebab dia dah senang duduk (baring!) macam ayam nak kena sembelih.
Aku terukan kiss dan hisap puting tetek dia, sambil (kali ni) hisap puting dia panjang-panjang. Tiap kali aku buat, badan dia terangkat, tak nak kasi lepas. Menangkap nampaknya awek ni, nanti la aku balun karang kita tengok samada pinggang dia pandai menangkap kote aku ke tak. Awek ada pengalaman so sedap ni.
Aku pulak dah tak tahan. Aku tengok dia, mata dia yang tadi terpejam tengok aku pastu dia kata kenapa. Aku bisik kat dia, aku kata I want you. Dia senyum dalam kelam lampu bed lamp, dia kata dia pun nak. Kena tanya dulu beb, awek suka kalau kita tanya dulu. Kote aku belum aku story lagi ya, dia dok dalam boxer aku dari tadi meronta-ronta nak keluar. Awek tu lurutkan boxer aku dan pegang dalam genggaman dia. Awek kecik molek, so korang boleh bayangkan la genggaman dia pun cam pegang buah timun yang gemuk tu kan. Tangan dia sejuk, darah dah banyak ke tetek dan cipap so sejuk la.
Dia kata kote aku panjang average, tapi kepala besar dan batang gemuk. Aku tau, bukan dia sorang je yang cakap camtu, tapi aku diam je la kan, takkan nak sibuk, aku setakat senyum je la. Dia awek ada pengalaman.. ada tricks up her sleeve. Dia kiss kepala kote aku ala-ala awek bertamadun. pastu kiss kat lurah belakang kote tu sambil lidah dia bermain-main kat situ. Then lidah dia turun sampai ke bawah. Lidah dia pun sampai ke tengah-tengah antara dua telur. Pastu dia kiss telur aku dan pastu jilat. Jari-jari dia pulak gentel-gentel puting tetek aku.
Dari situ dia pun mula masukkan kote aku ke dalam mulut dia. Mula-mula 1/4, dan mula main-mainkan tepi bibir dia. Tapi mulut dia masih belum tutup habis. Pastu separuh kote aku dalam mulut dia. Masa ni mulut dia dah mula kejap sambil turun naik. Tiap kali kat bahagian atas kote aku, lidah dia akan jilat permukaan kepala kote. Pastu dia blow-job macam biasa, tapi tak dapat nak masuk habis. Aku pegang kepala dia, dan cuba nak tolakkan kote aku masuk habis, tapi dia cepat-cepat resist. (Aku dapat tahu lepas tu dia cakap dia tak suka orang pegang kepala dia masa blowjob.. aku tanya kenapa, dia kata dia suka in control dan selalunya dia tersedak sebab kote tu cucuk anak lidah dia.. hehe.. ok)
Lama kasi blowjob sambil aku baring, aku main-main rambut dia sambil gentel-gentel puting dan buat cakar-cakar kucing kat peha, shoulder blade dan belakang tengkuk dia. Dia pun tengok aku pulak, dan tanya, tak nak ke lick cipap buat 69. Aku kata aku nak explore dulu lepas ni. Bercaaya mata dia, aku tau.. dia ingat lepas ni aku nak terus membalun. Tapi relax la baby aku kata bukannya 100m dash semua nak cepat.
Pandai blowjob minah ni tak sangka aku sabar tunggu 10 tahun dapat blowjob cun camni. Maklum la awek dah ada training dengan jantan lain.
Turn aku pulak ambik peranan. Aku bangun, dia lurut rambut dia dan baring. Aku bukak seluar pendek ketat dia perlahan-lahan. Undies dia warna putih dalam samar-samar tu (Damn, aku ingatkan G-String.. tapi tak apa lah), aku nampak celah kangkang dia basah. Dah banjir rupanya.. kesian sayang aku kata, dah banjir. Dia ketawa kecik.
Aku pun mula jilat dari belakang lutut then peha pastu main-mainkan mulut dan lidah aku kat tepi-tepi cipap. Dia mendesah-desah tak tahan le tu, tangan dia urut-urut kepala aku. Amboi, aku pegang kepala dia masa blowjob dia resist, ini aku nak menjilat cipap, dia pulak nak cepat-cepatkan procedure.
Aku bukak undies putih dia lurutkan sampai ke hujung kaki.. eh eh.. mulut aku pulak sangkut kat ibu jari kaki dia sambil hidung aku menghidu tapak kaki dia. Dia terkejut dan ketawa manja lagi. Suka lah tu.. nanti la kau aku balun kang. Aku merangkak terus ke celah kangkang dia pastu pusing so that dia boleh tengok kote aku sambil baring. Tadi nak 69, ni aku bagi.
Aku tak leh la cerita in detail trick apa aku buat kat cipap dia, sebab itu proprietary, commercial in confidence hehehh tapi macam biasa cipap dia dijilat, lidah masuk dalam celah tu, misai aku (aku bermisai lebat) bertaut dengan bulu cipap dia. Kalau tadi banjir, kali ni dah tsunami. Kote aku pun dia dah tak main lagi, dok sibuk termengah-mengah. Past paling dia suka bukannya bila lidah aku masuk dalam celah tu, tapi bila aku jilat perlahan-lahan kat permukaan antara lubang cipap and anus. Dia sensitive kat situ.. tak apa nanti masa balun karang telur aku akan gesel-gesel kat part tu.
Lagi satu, aku tengok reaction dia lain sikit bila hidung aku tonyoh-tonyohkan dalam lubang cipap dia.
Dah cukup 69, masa untuk mendayung sampan.
Dah lama aku pendam, dulu aku nak kau jadi awek aku. La ni dapat balun lagi.
Aksi pertama cowgirl. Bagi dia jangan boring, sebab dia kan badan kecik. Kang buat missionary mati lemas pulak budak ni. Nak doggy, aku rasa dia tak ready lagi sebab awek kecik, lubang cipap dia belum stretch lagi untuk aksi pertama.
Dia pelan-pelan naik atas aku. Sempat dia bisik, please handle me with care. Ye la sayang, aku bukannya nak makan hang dengan rakus. Aku dah puas dah merakuskan diri dengan amoi puting pink tu. (Masa tu amoi tu tengah study lagi, dan takde di KL).
Badan dia rebahkan perlahan-lahan atas abdomen aku, lutut aku dua-dua naik sebab nak bagi support, kang jatuh dia dari katil kang potong stim pulak kan. Lagipun nak bagi dia masukkan kote aku perlahan-lahan ke dalam lubang cipap nya. So kena la bagi support sikit.
Mata dia terkelip-kelip masa nak masukkan at least kepala kote aku. Bila kepala kote aku dah macam kena stamp kat pintu cipap dia, aku pause sekejap. Biar kepala kote aku buat measurement. Kena buat measurement beb.. ini bukan regular whore hari-hari kena, silap haribulan kang kalau tusuk terus, koyak pulak.
Lupa nak cakap, tak pakai sarung.
Aku rasa susah sikit nak masuk ni. So aku masukkan 3 jari ke mulut aku, ambik sikit lendir airliur dan sapu sikit kat kepala kote aku. Pastu aku pegang pinggang dia semula dan kepala kote aku buat measurement baru. Masuk sikit-sikit. Panas. Takat-takat muat ni pastu aku cuba masukkan sikit lagi. Dah dekat separuh, dia dah mula pelan-pelan lentuk peluk aku pressing her belly dan tetek tajamnya ke dada aku. Lutut aku masih bersilang belum runduk ke bawah lagi.
Dah lama aku henut perlahan masuk separuh, aku lajukan sikit. Mulut dia kat telinga aku mendesah-desah. Panas lubang telinga aku kena nafas dia. Sedap.. sedap. Lutut aku mula turun sikit, dan aku mula nak masuk lebih dalam lagi. RPM masih perlahan lagi ni, tengah nak cari spot. Rasanya tak jumpa camni sebab telur aku tak gesel permukaan yang aku jumpa masa aku tengah lick tadi. Lagipun nampak dari gaya dia ni, spot atas, so missionary mungkin boleh bagi peranan. Tapi tak apa, kita ni explorer.
Dari tadi nafas dia perlahan jadi cepat. Pastu body dia flex ke atas secara tiba-tiba, dia dah jadi cowgirl sejati. Sebab nak maintain masuk separuh, dia pun pandai control. Punggung dia naik-turun ikut rythmn yang dia suka.. tangan nya berpaut pada dada aku pastu peluk aku balik. Aku ikut rythmn dia juga sambil punggung aku naik-turun. Damn dia control tak nak bagi kote aku masuk penuh, aku cuba nak tekan masa punggung dia turun ke bawah tapi tak dapat lagi. Melawan ni.
Aku pegang pinggang dia dengan harapan aku pulak dapat in control. Lagi sekali body dia flex ke atas, dan tangan dia pegang tangan aku. Berbunyi macam tayar lori jalan kat tanah becak. Bash kat cipap tu dengan macam-macam jenis lendir. Teringat aku nak stop and then nak lick sebab aku tau, cipap masa tengah horny ni ada satu macam punya bau, buat aku cukup horny. Tapi nampak gayanya tak ada harapan, takpe lain kali.
Aku cuba lagi nak masuk habis, tapi dia tak bagi. Bila dia rangkul badan aku, aku pulak peluk dia rapat-rapat, kaki aku lock dia. Ha ha tak boleh lari lagi. Tangan kiri aku peluk dia rapat, tangan kanan aku pegang punggung dia. Tengah dia henjut-henjut tu, aku cuba masuk habis, terdengar rengek tersikit kuat macam oh! tapi tak lah kuat melolong-lolong macam dalam filem blue tu kan. Ini satu jenis rengek sedap.. ala-ala bisik gemersik gitu. So kote aku dah masuk habis dah. Bagus. Panas nya.. dia ni terkecing ke apa.
Dah puas jadi cowgirl, rentak dah jadi perlahan tapi aku kena la maintain rythmn beb, kang dia dah puas aku ni belum lagi. Dalam kepala otak aku masa tu dah meracau-racau, adik kecik berkepala botak dah mintak tolong nak sangat termuntah. Ye lah bahana orang kata.. dah lama kempunan tak dapat awek ni 10 tahun dulu aku syok kat dia. So mind game ni la merasuk kepala otak aku, susah sikit nak maintain. Tapi aku cuba juga nak tahan. Oii fikir benda lain.. fikir benda lain.. bola semalam siapa menang ? Apa isu semasa.. Anwar nak kena pecat ? hehehh
Aku rangkul pinggang dia pastu letakkan body dia atas katil. Aku nak missionary. Rasanya tak sempat nak scissors ataupun doddy, takpe. Malam ni dah dapat, malam lain aku buat lah.
Mata dia yang tadi terpejam terbukak tengok aku. Mula dia terbukak sikit.. ala-ala artis yg ambik gambar bukak mulut tu kan seksi tu kan. Kaki terkangkang.. kesian pulak aku tengok awek ni muka sweet kaki terkangkang terbaring depan aku. Tapi dia pun nak jugak kan.
Aku pelan-pelan dekat dengan dia, sambil genggaman kanan kat kote. Batang aku berlendir yang jenis melekit-lekit ni, kalau tunggu lama-lama bila dia dah kering.. ish susah kang nak masuk. Bagi lagi satu lapisan air dari mulut kat hujung lidah aku just in case lubang awek aku ni dah kering.
Sama macam tadi, mula-mula kepala kote reccie (reconaissance) dulu. Alah macam askar nak pergi serang kubu komunis kena la buat tinjauan dulu. Pelan-pelan kepala kote aku mencuba. Obviously kali ni tak la macam tadi kan, cuma aku rasa kalau aku tak bagi lapisan air kat kepala kote aku, dah kering sikit ni. Itu la disadvantage main dalam bilik aircond. Badan kita senang nak arouse (naik bulu roma), tapi kalau lubang cipap simpan lama-lama nanti kering kena la lick balik. Nak lick boleh, tapi rythmn kang dah tertukar sikit. Lagipun adik kecik tu dah terkelip-kelip nak muntah sangat.
Pelan-pelan aku tekan sikit.. eh eh terlepas.. on purpose tu. Orang panggil mengasah pedang. Asah bang asah dari hujung kepala sampai ke pangkal. Suka rupanya awek tu. Kepala dia flex sikit ke belakang, sambil buat bising. Dah sah spot atas, paling tidak pun sipi-sipi ke tepi.
Asah punya asah, aku masuk sikit, pastu asah balik. Awek ni dari tadi pegang punggung aku suruh aku masukkan cepat. Tapi aku mengasah lagi. Kalau tadi kering sikit, la ni dah ada perubahan.. humidity dah bertambah kat bawah tu silap-silap kalau suhu 0 Celcius boleh jadi frost. hehehhh
Ok lah sayang, pedang I ni teringin sangat nak masuk balik dalam sarung dia. Cukup la main-main let's get back to business. Puas mengasah, aku tusukkan pelan-pelan ke dalam lubang hikmat. Ussss... berbisik balik awek ni. Baru masuk 1/4. Aku cuba masukkan lagi... ehh.. kan basah tu patut senang la sikit nak masuk. Ini la orang kata, position lubang tu masa cowgirl tadi lain, bila missionary lain. Obviously, kali ni agak sempit sikit. Nampak dari airmuka awek yang sweet ni, dia tengah nak menahan lenguh kat bawah tu. Tiap kali aku flex ke depan nak masukkan lagi batang aku, dia merengek dan airmuka dia menahan sakit. Ish horny nya aku.
Ini bukan sebab tak cukup air, ini sebab tak cukup space brader. Tapi macam biasa dalam hal-hala camni, kena guna kaedah cuba-jaya. Janji sabar, dan sentiasa jangan lupa kasi dia horny supaya supply air kat bawah tu masih ada. silap haribulan, tak payah main pun awek kena foreplay boleh cum. So sambil adik bawah tu cuba nak relaxkan muscle cipap awek ni, mulut aku buat peranan kat area lain. Puting, abdomen belah bawah ketiak, bahu, leher, dan french kiss. Aku cuba buat dia lupa akan kelenguhan kat bawah tu dengan geli-geli manjakan kat abdomen awek ni.. ala part dekat dengan pinggang yang orang selalu geli tu kan. Jangan kuat, larikan lidah yang kering sikit pun cukup.
Aku pun berjaya dapat masuk. Aku flex badan aku kedepan, kaki awek ni terkangkang lebar. Kesian kena balun la.. kejap lagi ya sayang nanti habis lah.. you akan dapat rasakan kenikmatan. Aku suruh awek ni jilat puting aku. Pastu aku french kiss dia balik. Semua ni sambil proses dayungan perlahan-lahan. Awek ni mendesah-desah, merengek perlahan.
Geram aku dengan awek yang tengah aku bantai ni. Aku mulakan dayungan cepat, sambil aku rangkul pinggang dia, dan tangan aku satu lagi memaut bahu dia. Kepala aku tunduk ke leher dia, aku nampak dari celah mata mulut dia terbukak macam awek bagi blowjob tapi takde kote. Merengek jangan cakap la, siap bestnya, deeper, uhh, ahh.. orang putih awek ni siap merengek fuck me.. fuck me.. ye lah aku tengah fuck you lah.. Terdengar keriuk-keriuk katil sikit-sikit.
Memang susah nak tahan, awek dah horny, dia pulak rangkul pinggang aku kuat. Aku dapat rasa muscle dia kat perut flexing.. dah tengah nak cumming tapi belum lagi. Korang tau la wek nak cum bukan senang. Tapi aku rasa aku dah dapat kat mana awek ni syok. Dia kat atas tapi sipi belah kiri sebab tiap kali bila aku halakan ke situ, kaki dia yang dok kepit aku bai reaction lain macam. Susah sikit nak tau dari desahan sebab dia ni bising sikit, although tak lah menjerit.. maklum la main kat rumah orang.
Dia talk dirty, so turn aku pulak talk dirty sambil fucking. I love you dari dia tak putus-putus. Awek tengah sedap, mula la sayang. Oh babhy, oh sayang. Termengah aku dibuatnya. Peluh jangan cerita la macam air terjun. Badan masing-masing berpeluh-peluh kali ni walaupun aircond. Masing-masing berlawan. Aku hentak, dia menangkap. Aku cuba cabut, dia merengek. Rythmn semakin laju, dia peluk aku kuat-kuat, aku pegang kepala dia, dia menjerit manja yang jenis pelan, aku pelankan ryhtmn aku sikit. Aku tengok dia dia tengok aku sambil senyum manja. Aku bisik, kenapa, dia gelak jenis nakal. I dah dia kata.. ok.. I belum aku kata sambil punggung aku masih berdayung cuma kali ni pelan sikit.
Aku french kiss dia balik, yg dia ni agaknya dah dapat, tarik nafas panjang sambil ohhh gitu. Ok, kau dah dapat, ni aku nak kerjakan kau cukup-cukup.
Dari memeluk, aku position kan badan aku menegak pulak. Aku hentak macam tukul hentak paku. Mula-mula pelan, pastu kuat. Semakin kuat, macam nak patah badan dia yang mungil ni aku kerjakan. Aku angkat kaki dia yang tadi terkangkang lebar, aku rapatkan, naik ke bahu aku. Sambil aku cium pangkal kaki nya.
Ok lah... kali ni tak leh tahan. Aku hentak kuat-kuat dan laju-laju, pastu dari posisi badan aku menegak, aku turun peluk dia kuat-kuat. Korang boleh bayangkan lah, aku six-footer dia tu dalam lebih kurang 5' 2", satu macam punya flex badan aku peluk kuat-kuat. Memang tak boleh tahan lagi. Aku termengah-mengah, dia pun. Aku bisik nak pancut luar ke dalam.. dia terkedu.. dia cakap luar.. luar.. ahhhhh... aku cabut.. aku cabut cepat-cepat. Macam botol Coke kena goncang pastu cabut penutupnya.. habis terkeluar muntah melekit kat atas perut dia.
Puas hati aku... puas... adik kat bawah pun puas.
Aku tersepok kat atas dia, tapi tak leh nak relax sangat nanti kang patah tulang dia, aku ni 6', 80kg. Oh, sedap.. amat sedap.. macam kena rokok lepas sehari tak hisap. Mau kosong pundi sperm aku ni..
Kitorang pun relax, baring sebelah-menyebelah sambil jari aku main rambut dia. Oh lupa lak, sebelum tu, aku ambik tissue.. kesat perut dia dah melekit. Tersenyum je awek ni masa aku mengelap.. suka la tu.. Aku pulak suka jugak... dah dapat.. dah dapat.. ini awek dulu aku cuba tackle tak dapat, ini dah 10 tahun aku dapat main pulak.. dah 28 umur kitorang masa tu, tapi dah dapat.. lebih kurang balas dendam juga ni.
Kitorang teruskan relationship tu. Main.. pergi hotel semata-mata nak main. Pastu awek amoi aku dah balik, aku terkantoi dengan awek ni kat Mall.. awek amoi aku nampak aku jalan-jalan pegang tangan dengan awek ni. Perang besar. Pastu aku pun clash dgn awek aku yg dapat balasan 10 tahun ni.
Ada juga aku lalu depan rumah dia.. masih ada lagi kereta dia. Tapi orang nya aku dah tak nampak lagi. Dah kahwin ke belum agaknya...


 3 some Dengan Lecturer
“Mr Cheah can I see you in ur office?”
“Yes, come right now!” Sekejap sahaja aku sudah tiba di pejabat pensyarah
merangkap kekasih gelap aku itu. Mr Cheah menyambut aku dengan senyuman yang nampak lain masa aku masuk ke biliknya.
“Nice skirt Vasanthi.” Pujinya sambil menjeling paha gebu aku yang terdedah di bawah mini skirt yang aku pakai.
“Thanks” aku mengenyitkan mata padanya sambil melabuhkan punggung gebu aku ke kerusi di depan mejanya. Mr Cheah datang mendekati aku dan duduk di bucu mejanya. Tangannya diletakkan ke bahu aku yang terdedah dan mengusap-ngusapnya.
“Must be about ur recent Calculus paper problem, I guess.” dia meneka sambil merenung tepat ke wajah ayu aku.
“Of course honey.” Aku mendongak merenung wajahnya sambil menjawab dengan nada manja.
“Well this is ur first failure, I see. But…” Mr Cheah rendahkan wajahnya hingga hampir ke mukaku. Usapan tangannya di bahuku semakin halus hingga aku terasa sedikit geli dan tetekku mula terasa agak tegang.
“..seems like u had to do me a favor!” dia menyambung sambil dagu aku
dicuitnya. Aku ketawa kecil.
“You mean this??” aku dengan beraninya memegang celah kelengkang Mr Cheah dan mengusapnya pula. Mr Cheah mendesis kesedapan. Dia tersenyum miang sambil mengangguk.
“So how do we settle it?” aku terus memainkan batang penisnya yang kurasa mula mengeras di balik seluar.
“Tonite. Can you??” soalnya dengan nada mengharap. Aku bangun sambil menyelak skirt hingga menampakkan panty nipis yang membalut vaginaku dan melurut pula panty itu ke bawah hingga vaginaku terdedah. Mr Cheah tersenyum lebar melihat tingkah aku yang tidak tahu malu itu. “See, no menstruation. Which mean we can fuck!” kataku. Pantas sahaja Mr Cheah menggeletek vaginaku. Aku mengelak sambil ketawa kegelian. Panty aku tarik balik hingga menutup vaginaku dan skirt yang kuangkat aku jatuhkan semula.
“Spare it for tonite kay??” Aku mencium pipi Mr Cheah sambil menghayun langkah keluar. Sempat lagi dia meramas punggungku yang lentik itu semasa aku menggenggam tombol pintu pejabat untuk membukanya. Semasa turun tangga ke tingkat bawah aku perasan beberapa pelajar lelaki keturunan India kolej aku melihat aku dengan penuh bernafsu. Aku tahu, dengan kulit yang agak cerah bagi seorang gadis Tamil biasa dan bentuk tubuh yang menggiurkan, bermakna akulah yang mereka idamkan untuk jadi kekasih atau mungkin hanya….teman di ranjang. Tapi nampaknya mereka hanya mampu berangan-angan setakat ini. Selain Mr Cheah hanya Linggam sepupu aku, O’ Keefe, anak pegawai kedutaan Amerika (dah pulang ke negara asalnya) dan beberapa orang lagi bekas teman lelaki aku yang terdahulu dapat menikmati tubuh seksi ini. Mr Cheah yang sememangnya sedang memburu siswi di kolej tempat aku belajar untuk pemuas nafsunya memperolehi aku sebagai mesin seks sebagai balasan meluluskan aku dalam beberapa subjek sejak semester lalu, sejak Mohan meninggalkan aku untuk bersama gadis Punjabi yang tinggal satu taman perumahan dengannya.
<!--[if !supportEmptyParas]--> <!--[endif]-->
Senja itu aku sudah bersiap memakai jeans ketat kegemaranku dan baju bodysuit yang jarang dan terbuka luas di dada. Vimala, Mageswari dan Janet, teman serumahku yang sudah faham aku mungkin nak pergi clubbing tak berkata apa-apa. Malah macam biasa mereka menjangkakan aku mungkin tidur di rumah kawan kolej yang lain. Beberapa meter sahaja dari apartmen aku, kereta Fiat Mr Cheah sudah menanti aku. Aku agak terkejut melihat seorang lelaki sebaya Mr Cheah yang mempunyai raut wajah seakan orang Eropah berada bersama Mr Cheah.
“Honey, meet my friend Justin.” Mr Cheah memperkenalkan kawannya kepada aku semasa masuk ke dalam kereta. Eurasian rupanya Justin ni. Patutlah muka macam Mat Saleh!
“Oh, Hi Justin” aku berjabat dengannya. Dia menyambut sambil senyum dan merenung aku, agak bernafsu. Mr Cheah memberitahu aku yg Justin akan bersamanya untuk “Little Party” di rumahnya. Aku terfikir, nak buat 3some pula ke? Tapi aku dah pernah sekali merasa seks serentak dengan dua lelaki - Linggam dan kawannya Ramesh.
<!--[if !supportEmptyParas]--> <!--[endif]-->
Lepas makan malam di sebuah hotel terkemuka di KL kami ke condo milik Mr Cheah. Condo itu milik kakak Mr Cheah yang mengikut suaminya berkursus di Taiwan. Aku dan Mr Cheah sudah banyak kali bermalam di sini sambil memadu asmara. Aku perasan sejak dari dalam kereta hingga semasa kami berjalan ke lif, Justin asyik merenung aku terutamanya pada dada aku yang separuh terdedah hingga menampakkan lurah. Sangkaan aku tepat apabila selepas berbual sambil minum wine, Mr Cheah dan Justin mengapit aku di sofa menonton VCD porn koleksi Mr Cheah yang memang tersimpan di rumah ini. Justin yang hanya membelai-belai bahu aku mula berani merapatkan hidungnya ke pipi dan Mr Cheah pula meraba-raba paha aku. Aksi panas pelakon ranjang Paris Hilton ditambah dengan sentuhan kedua lelaki itu dan pengaruh alkohol dalam urat sarafku membuat aku mula bernafsu. Aku menggeliat geli bila Justin menjilat-jilat telingaku dan Mr Cheah menguis-nguis tetek kananku dengan hujung jarinya. Vagina aku pula telah terasa sedikit gatal dan mengemut. Aku rebahkan tubuhku di ribaan Mr Cheah dan pensyarah gila seks itu mengucup bibir aku dengan penuh nafsu. Terasa tetekku diramas oleh dua tangan berbeza, satu milik Justin dan satu lagi sudah tentunya milik Mr Cheah.
<!--[if !supportEmptyParas]--> <!--[endif]-->
“Aaaaaahhhhhhhhh…..ohhhhhhh..emmmmmmmm…” aku mengeluh manja menghayati nikmat serentak dari dua lelaki yang sedang dirasuk syahwat. Tangan Justin merayap dari tetek ke perut dan menyelak baju bodysuit aku dan memainkan tangannya ke perutku dan sesekali mencucuk lembut pusatku yang terdedah. Aku terasa ingin ketawa kerana geli tetapi aku tahan kerana terlalu asyik berkucup dengan Mr Cheah. Pada saat ini tetekku benar-benar tegang dan vaginaku sudah becak oleh air nikmat yang melimpah akibat ransangan tangan Justin dan Mr Cheah. Bagaikan faham kehendak aku yang seterusnya Justin membuka seluar jeans dan panty aku lalu melemparkannya ke depan TV. Kemudian baju aku pula dibuka Mr Cheah. Mereka berdua berhenti seketika untuk membuka semua pakaian di tubuh. Kini kami bertiga sudah bertelanjang bulat. Justin merebahkan aku ke atas carpet diruang tamu tempat kami menonton tadi lalu mengucup pula bibir aku dan meramas lembut tetekku yang bersaiz 36B itu.
<!--[if !supportEmptyParas]--> <!--[endif]-->
“Ahhhssss pleaseeee do it again babeee…” aku bagaikan tidak mahu permainan tangan nakal Justin berakhir. Terasa air vaginaku bagaikan banjir melimpah dan clitorisku sudah berdiri megah keluar dari penutupnya. Aku melebarkan kangkangku dan kemudian terasa lidah kasar Mr Cheah bermain-main di vaginaku yang terasa sudah sangat basah dan geli itu. Tambah lazat lagi bila puting tetekku digentel oleh Justin dan leherku dijilat. Terasa punggung aku diramas-ramas tangan Mr Cheah dan aku suka diperlakukan sedemikian.
“Oooohhhhhhh…..ooohhhhh…ahhhhhh…yesss..yesss s…ahssss…do it againnnnnnnnn…” rayu aku sambil mengusap-ngusap kepala separuh botak Mr Cheah dan belakang Justin. Kerana kesedapan yang tak terhingga aku menggeliat dan mengangkat-angkat punggungku bila sesekali lidah Mr Cheah menerobos masuk ke dalam liang vaginaku, menjilat duburku dan membelai clitorisku. Sesekali terkeluar juga ayat mengeluh kesedapan dalam bahasa Tamil dari mulutku, yang pastinya tak difahami Mr Cheah dan Justin. Tiba-tiba kegelian aku terasa memuncak di seluruh tubuh terutama di vagina. Dengan satu raungan nikmat, aku mencapai orgasm dan terlentuk dalam pelukan Justin. Lidah Mr Cheah telah menewaskan aku! Namun foreplay kami berterusan lagi..

Justin berhenti meramas tetekku dan menghulurkan penisnya yang tegang ke mulutku, aku yang sememangnya suka mengulum kemaluan lelaki menghisapnya dengan penuh nafsu. “Sssllllrrrupppp….sssslllrrruppppp….!!!” bunyinya bila penis Justin aku kulum. Vaginaku pula terasa dimasuki sesuatu dan pastinya penis Mr Cheah. Terasa clitorisku yang panjang terjuntai bergesel dgn penisnya hingga aku jadi geli dan terasa sungguh enak.
“Yeeessss..yeeeessssssssss….aarghhhhh….” aku mengerang penuh kenikmatan. Dua mulutku kini disumbat penis dalam pesta yang erotic, hanya kami bertiga sebagai pemain yang saling dahaga. Aku kemut batang penis Mr Cheah hingga dia nampak tak tertahan lagi. To be honest, prestasinya semasa menghenjut aku setiap kali kami bersama di condo taklah sehebat Linggam, Ravi atau Kumar tapi bolehlah kerana aku sememangnya hypersex dan tak boleh melalui sehari hidup tanpa memikirkan pasal sex atau melancap.
“AAhhh Vasanthhhiiii yesss…” Mr Cheah tewas dan terasa limpahan air maninya memenuhi setiap ruang vagina aku hingga melimpah keluar. Aku masih belum puas dan cuma nikmat kuluman penis Justin yang membuat aku mampu bertahan. Justin memegang kepalaku untuk menghentikan kuluman aku lalu mengambil tempat menujah vaginaku pula. “AAaaarrrhhh..aaaahhhhh…ahhhh” aku terus dibuai kenikmatan. Hayunan batang Justin memang mengasyikkan ditambah dengan saiznya yang besar dan panjang. Kali ini hanya aku dan Justin sahaja bertarung mencapai kenikmatan di atas carpet sementara Mr Cheah berehat untuk memulihkan tenaganya.
“Harderrr Justinnn..” pintaku agar Justin mengganaskan lagi tujahannya. Vaginaku sudah semakin tak tertahan oleh asakan penis Justin yang besar itu. Aku turut sama mengayak-ngayak punggungku akibat kesedapan yang terhingga. Datang Mr Cherah dan menghisap pula tetekku membuat aku makin berahi. Beberapa minit kemudian….. “Aaaaaaaaaahhhhhh..oooohhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh aaaaaaahhhhhhhhhhhhhhhhssss…” aku klimaks setelah geli di tetek dan vaginaku tak dapat ditahan lagi. Tapi Justin masih bertenaga dan terus menghayun. Vagina aku yang lebih sensitif setelah orgasm kembali mengeluarkan lebih banyak air dan tetekku yang terus diramas, dihisap dan dijilat Mr Cheah.

Aku klimaks untuk kali ketiga dan terbaring keletihan bersama kedua-dua lelaki yang memberikan kenikmatan untuk malam itu. Nak tahu? Aku tertidur dengan diapit Mr Cheah dan Justin. Tangan Justin mencekup vaginaku dan tangan Mr Cheah pula memegang tetekku bagaikan takut ia lari. Pukul 1.00 pagi aku terjaga bila terasa vaginaku geli akibat dicuit-cuit dan dimainkan oleh jari-jemari nakal Justin dan adegan seks itu berulang lagi. Kali ini lebih hebat bila juburku pula menjadi sasaran Mr Cheah dan aku mengulum penis Justin hingga terpancut dalam mulutku. Akibat terlalu banyak bersetubuh malam itu kami bangun menjelang tengah hari esoknya. Dalam bilik air condo kami lakukannya lagi bertiga dan habis mukaku dibasahi air mani mereka berdua.

"Dah dua minggu Pak Lang tengok Ira berkurung dalam rumah saja. Ada apa-apa ke?" Pak Lang mencondongkan tubuhnya, berbisik kepadaku.

"Bergaduh dengan boyfriend dia kot." Aku membisik balas sambil mengangkat cawan kopi ke mulutku. Menyorokkan percakapan aku sekiranya dia memandang.

"Heh heh… Kalau setahun lima enam kali bertukar boyfriend, habis budak bujang di bandar ni jadi ex-boyfriend masa dia tua nanti. Laki sorang pun takde."

Aku hanya tersenyum. Tidak tahu apa yang harus aku balas. Azira, ataupun Kak Cik sudah datang ke meja dengan pinggan nasinya. Selalunya bila dia beritahu bergaduh, maknanya mereka berpisah.

"Pagi esok Abah nak balik Sungkai, kamu nak ikut tak? Dengar kata Tok Cik makin teruk."

"Malas le Bah. Minggu lepas pun dah balik. Lagi pun dah janji dengan kawan nak main badminton."

Pak Lang diam saja. Dia juga tidak mengajak aku kali ini. Mungkin kerana minggu lepas aku pun sudah ke sana, bersama dia dan Ira. Lagi pun secara teknikalnya aku bukan ada kena mengena dengan Tok Cik yang merupakan bapa saudara Pak Lang. Aku hanya anak saudara arwah Mak Lang.

Aku tinggal menumpang di sini pun kerana masuk tingkatan enam di sebuah kolej swasta. Pak Lang yang ajak, dan dia yang kelolakan semua untukku. Dari pendaftaran, yuran, duit poket dan makan minumku semua ditanggungnya. Mungkin itu caranya mengenang jasa isterinya itu. Dulu pun dia ada menaja sepupu aku belajar di sini. Dia tahu rata-rata kami dari keluarga susah, tinggal di kampung yang jauh dari kemudahan mencari ilmu. Dia baik dan dia mampu.

Rumah semi-d dua tingkat dan empat bilik tidur ini memang cukup selesa buat kami. Tiga bilik di tingkat atas, dan bilik aku pula di bawah. Sebuah bilik lagi kosong untuk menerima kunjungan Abang Long dan keluarganya sekali sekala. Kak Ngah pula pasti akan menginap di rumah mertuanya jika balik bercuti, mungkin kerana aku sudah mendiami biliknya. Sehingga kini suasana rumah ini cukup aman damai, baik semasa tinggal kami bertiga maupun ketika anak cucu Pak Lang berkumpul semuanya. Aku bagaikan seorang lagi ahli keluarganya, hinggakan cucu-cucu Pak Lang memanggil aku Acu, yang bongsu.

Suasana rumah sememangnya cukup aman, tetapi tidak di dalam hatiku. Degup jantungku sentiasa kencang saja sejak seminggu yang lalu.

Sebenarnya bukan kami bertiga saja yang berkunjung ke Sungkai hujung minggu itu, tetapi juga Kak Ngah dan tiga anaknya. Dan mereka juga menumpang kereta Pak Lang. Bersesak juga kami berempat di belakang. Mujur yang kecil ada di pangkuan Kak Ngah di depan.

Tetapi aku gembira. Kak Cik yang ada di sebelahku juga kelihatan girang tersepit di tengah-tengah tempat duduk belakang itu. Kedua anak lelaki Kak Ngah yang berumur sepuluh dan lapan tahun itu berebut mahu duduk di tepi tingkap.

Aku gembira kerana jarang benar aku dan Kak Cik duduk sebegitu rapat, hinggakan paha kanannya menyentuh rapat dengan paha kiriku. Dia memakai baju kurung kain sutera berwarna biru berbunga-bunga besar lukisan tangan. Aku pula memakai slack berwarna biru gelap dan T-shirt warna kuning air.

Cukup hangat dapat aku rasa sentuhan kedua paha kami. Mungkin kerana kain Kak Cik nipis dan mahal. Seluar aku juga dari kain yang nipis juga, tetapi murah. Jika boleh aku mahu perjalanan itu terus berpanjangan hingga ke esok pagi. Tidak mahu rasa enak dan nyaman ini aku nikmati hanya seketika. Dan jika boleh biar jalan yang kami tempuhi ini bengkang-bengkok seperti ketika aku mengikuti rombongan ke Cameron Highland selepas habis peperiksaan SPM tahun lepas. Aku mahu rasakan geselan kedua tubuh kami pula setiap kali kereta ini menyusuri jalan yang berliku-liku itu.

Tetapi kenyataannya, tidak sampai setengah jam kami sudah berada di hadapan rumah. Bukan saja jalan tidak bengkang-bengkok, berlekuk-lekak pun tidak. Harapan tinggal harapan.

Aku memuja Kak Cik. Bukan terpikat dengan pandangan pertama, tetapi beransur-ansur, sedikit demi sedikit, sejak aku berada di sini, di rumahnya. Kami memang baik sejak kecil lagi, ketika aku masih di sekolah rendah, bila Mak Lang balik bercuti bersama keluarga. Tetapi apabila masuk sekolah menengah, terasa janggal pula untuk aku bermain bersamanya yang dua tahun lebih tua dariku. Sekadar bertegur sapa dan bersembang sekejap-sekejap. Aku lebih tertumpu ke padang bola.

Kini kami serumah, tinggal bertiga saja. Memang tidak beradab jika aku masih mahu membawa diri, malu-malu dengannya. Aku juga tiada kawan dan tiada tempat untuk melarikan diri. Semakin lama kami semakin mesra. Apa lagi bila dia dan Pak Lang melayan aku dengan cukup baik sekali, berbual dan bergelak ketawa bersama.

Kak Cik memang cantik, sekurang-kurangnya pada pandangan aku. Kulitnya cerah mengikut kulit Pak Lang. Rambutnya hitam pekat, beralun-alun seperti Pak Lang juga. Agak unik juga ciri-ciri fizikal anak-anak Pak Lang ini. Abang Long berkulit sawo matang mengikut Mak Lang, tetapi rambut beralun seperti Pak Lang. Kak Ngah pula berkulit cerah tetapi berambut lurus seperti Mak Lang. Kak Cik pula, hanya tubuhnya saja mengikut Mak Lang, rendah sedikit, antara 5' 3" hingga 5' 4". Tidak seperti abang dan kakaknya yang agak tinggi. Tetapi bagi aku segalanya sempurna pada Kak Cik sebagai seorang wanita, dengan bentuk tubuh yang genit dan mengiurkan. Di hias pula dengan tutur bahasa yang lembut, peramah dan mudah ketawa.

Satu perkara yang aku perhatikan, dia cukup yakin dengan dirinya. Dia tahu apa yang dia mahu dan akan berusaha untuk mendapatkannya. Dan dia tidak mudah marah. Tetapi jika dia sudah marah, dan benci, tiada apa yang akan dapat mengubah fikirannya. Mungkin itu yang tidak dapat diselami oleh bekas teman-teman lelakinya.

"Abah hantar Angah balik dulu lah. Nanti kalut nak ke rumah kawan Abah pulak."

Pak Lang memang tidak berkira. "Kamu berdua turun le dulu. Abah hantar Angah balik. Tak payah nak suruh Wadi datang ambil."

"Berapa tambang Encik?" Kak Cik menjenguk di tingkap sebelah Kak Ngah, berpura-pura membuka beg duitnya.

"Lima saja. Kalau kira dua-dua sekali pun sebelah tangan jugak." Mulanya dia menunjuk penamparnya, tetapi selepas itu mengepal penumbuk dan tunjukkan kepada Kak Cik. "Tak payah masak. Angah nak belanja pasembor Mastan." Pak Lang menyambung sambil tersengih.

Cucu-cucu Pak Lang riuh ketawa di belakang hingga terjaga adik mereka yang terlena tadi. Memang itu cara jenaka mereka dua beranak, asyik mahu kena mengena antara satu sama lain. Dan aku juga tidak terkecuali dari menjadi sasaran.

Kami masih lagi di luar pagar bila kereta Pak Lang bergerak semula. Sama-sama melambai kepada anak-anak Kak Ngah.

Melihatkan dia masih melambai walaupun kereta sudah bergerak jauh, aku keluarkan kunci aku untuk membuka pintu pagar, dan sudah bersedia untuk membuka pintu depan itu pula. Memang kami ada kunci masing-masing.

Sebaik saja pintu besar itu terbuka dan baru selangkah kakiku masuk ke dalam rumah, kedua tangan Kak Cik sudah berada di tengkuk aku, dan menolak aku ke arah sofa di ruang tamu itu. Dan dia berlari ke arah bilik air sambil ketawa kecil.

"Ooiii…" Terkejut juga aku. Belum pernah lagi dia berseloroh denganku begitu. Mungkin dia takut aku yang menerpa dulu ke bilik air di tingkat bawah itu.

Bila Kak Cik keluar dari bilik air, dia terus naik ke biliknya. Kini giliran aku pula ke bilik air, masih tersenyum mengingatkan telatahnya sebentar tadi. Dan juga kehangatan tubuhnya di dalam kereta tadi. Aku masih seronok.

Sebaik saja aku masuk, aku dapati ada sehelai panties di dalam timba. Aku kenal sangat panties spandex jalur merah biru itu. Tetapi kali ini ianya cukup istimewa bagiku. Ianya belum basah lagi, tidak terendam air seperti selalu.

Bilik air di tingkat bawah ini agak besar dari biasa, asalnya setor yang sudah diubahsuai. Di sinilah diletakkan mesin membasuh pakaian, malah ada ruang untuk menyidai jika cuaca di luar tidak mengizinkan. Sebab itulah timba-timba untuk merendam dan mencuci pakaian bersusun di sini.

Aku terus capai panties itu dan kegembiraan aku berganda bila mendapati kelangkangnya bukan saja basah tetapi masih dapat aku rasa lendir yang masih melekat-lekit di tanganku. Masih segar dengan aroma tuannya.

Cepat saja aku londehkan seluar dan seluar dalamku. Aku duduk di atas penutup mangkuk tandas, batang aku sudah memegang keras. Dengan memekap kelangkang panties itu ke hidungku, aku mula melancap. Yang pastinya membayangkan Kak Cik, mengingat semula kehangatan pahanya, keharuman tubuhnya ketika rapat di sebelahku, membakar jiwaku.

Bagi aku tiada yang paling meruntun jiwa dan nafsuku selain dari bau tubuh dan tempat sulit wanita, dan ketika ini ianya yang paling segar, paling harum dengan sari ghairah yang masih membasahi kelangkang pantiesnya.

Ini bukan kali pertama aku mencumbui panties Kak Cik. Tetapi terlalu jarang aku mendapat yang masih segar sebegini. Selalunya sudah basah terendam. Namun aku tidak memilih. Jika sudah basah terendam, aku akan memakainya. Jika tidak melancap dengan batang aku dibalut enak olehnya, aku akan mandi dan gunakannya sebagai basahan. Puas dapat merasa dia sebegitu rapat denganku. Malah colinya juga tidak pernah aku lupakan.

Teringin juga aku mencuri atau meminjam pakaian dalamnya untuk menjadi teman tidurku. Tetapi aku tidak berani. Takut tertangkap. Aku sudah berpuas hati dengan keistimewaan yang aku dapat nikmati selama ini. Mengenali setiap pakaian dalam yang dipunyainya, berbagai bentuk dan warna, berbagai kualiti dan jenama. Selalunya aku juga yang mengangkat pakaian dari ampaian di waktu petang, berpeluang mencium dan mengucup sepuas-puasnya segala pakaian dalamnya sebelum dia memakainya. Biar kucupanku akan hinggap di bahagian-bahagian yang istimewa di tubuhnya itu. Itu keistimewaanku apabila aku sendirian saja di rumah dari tengah hari hingga ke petang.

Ketika ini aku tidak perlukan sebarang pelicir untuk menggiat batangku. Lurutan-lurutan longgar sudah cukup memberikan nikmat yang aku inginkan. Denyut-denyut ghairah mula terasa di batang aku yang sudah cukup terangsang. Aku mencekak kemas di pangkal batang aku biar denyut-denyut itu terus meluap-luap.

`Kak Cik… Kak Cik…' Aku menyeru di dalam hati, "ini untuk Kak Cik… istimewa dari Iwan…" Dan kedua kakiku keras mengejang.

Tembakan pertama jus pekat aku hinggap ke dinding bilik air yang jaraknya hampir lima kaki itu. Begitu juga yang kedua dan ketiga. Dan aku terus mengocok batang aku dengan sentuhan-sentuhan ringan hingga tiada setitik pun yang tinggal.

"Teruk sungguh le Kak Cik ni. Nasib baik tak melepas dalam seluar." Itu alasan yang aku ada pun setelah puas berkurung di bilik air.

"Hihihi… Kenapa tak bagitau?" Dia sudah bersalin pakaian.

Kami masih di ruang tamu bila kereta Pak Lang masuk ke porch. Dan kami sama-sama bangun, tahu akan tugas masing-masing. Aku akan membawa masuk beg pakaian kami dan Kak Cik pula akan mengambil bungkusan pasembor dari tangan Pak Lang. Sekali lagi tangan Kak Cik menjamah tubuhku. Kali ini di kedua bahuku, memandu aku ke kiri dan kanan sebelum lepaskan aku menuju ke bonet kereta. Aku seronok lagi.

"Kedekutnya Angah, beli dua saja."

"Abah yang mintak beli dua."

"Mana cukup. Iwan dah kosongkan perut dia. Nak makan banyak le tu…" Katanya sambil menjeling aku.

"Heh heh… Cukup kot sorang sebungkus. Abah nak pergi kenduri arwah kejap lagi."

Kak Cik mencebik sedikit. "Kita makan masa berita nanti ye Iwan?"

"Kamu kata tadi dia dah kosongkan perut. Nanti gastric pulak."

"Hehehhh… No problem. Makan awal-awal ni nanti lapar pulak tengah malam." Sahutku sambil meletakkan beg pakaian mereka di kepala tangga. Beg pakaianku pula aku usung terus ke dalam bilikku.

"Ikut suka hati kamulah." Balas Pak Lang.

*

Malam itu kami makan pasembor bihun di depan tv. Sama-sama bantu membantu. Dia membawa dua pinggan pasembor itu dan aku pula membawa dua gelas air oren dan letakkan di meja kopi di ruang tamu itu. Sama-sama duduk di sofa panjang dan menghadap tv yang sedang menyiarkan berita. Tetapi kali ini tidak serapat di dalam kereta tadi. Itu yang aku harap dan inginkan, tetapi aku tidak berani.

"Macam mana study Iwan?"

"Boleh lah…" Jawabku sambil terus menyuap.

"Exam bila?"

"Tiga minggu lagi."

"Iwan kena study betul-betul. Lower six ni jangan anggap macam honeymoon year pulak. Kalau relax tahun ni takut tak sempat nak cover tahun depan. STP ni the toughest exam dalam dunia."

"Kak Cik biasa ambil STP kan?"

Dia gelengkan kepala. "Masuk jugak Lower Six. Tapi sekejap saja. Rasa malas pulak nak belajar."

Kak Cik bekerja dengan sebuah farmasi yang besar juga di bandar ini. Aku jangka gajinya lumayan juga, sudah mampu membeli kereta Kenari baru. Sebelum itu dia hanya menaiki motor Kriss yang aku gunakan sekarang.

Kami terus bersembang di situ walaupun pinggan dan gelas sudah bersusun di sinki dapur. Hanya bila Pak Lang balik baru dia tinggalkan aku. Sesekali aku menjeling juga ke arahnya yang keluar masuk bilik air dengan pakaian yang mungkin ingin dibasuhnya besok. Bersama panties jalur merah birunya itu.

*

"Iwan…" Suaranya perlahan saja. Sudah hampir dengan katilku. Tetapi sempat juga aku mengiring menghadap dinding bila dia memanggil namaku pertama kali tadi. "Iwan pinjam panties Kak Cik ya?"

Apa lagi yang harus aku balas. Aku membisu saja.

Dia bertenggek di katil bujangku. "Betul tak Iwan?" Suaranya masih lembut, sambil menarik tanganku yang tersepit antara kedua kakiku.

Aku boleh bertahan, mengeraskan tubuhku. Tetapi pertahananku sudah lemah, tahu aku sudah kalah. Memang aku bersalah. Tanganku mengikut saja pautan tangannya. Panties jalur merah biru itu di tanganku. Basah dan melekit lebih teruk dari tadi dengan sari nafsuku pula.

Aku tidak tahu kenapa dia memeriksa timba basuhannya di tengah malam ini. Tadi pun dia sudah masukkan selonggok pakaiannya ke dalam timba itu sebelum masuk tidur. Aku fikir sempat aku pinjam pantiesnya untuk melancap sekali lagi dan letak kembali sebelum aku tidur. Pasti air nikmat aku akan kering apabila pagi nanti. Jika sebentar tadi degup jantungku cukup kuat terasa, tetapi kini bagaikan sepi tidak berfungsi.

Kak Cik menarik perlahan pantiesnya. Dan batang aku yang tadinya selesa di dalam balutan panties itu kini terdedah. Lampu bacaan aku bagaikan matahari menyorot segala yang ada.

Dia tersenyum dan menjeling padaku. "Kawan ini yang pinjam ye?" Tangannya mengurut lembut batang yang keletihan itu, tetapi masih kembang lagi.

Tanpa kuduga Kak Cik tunduk, memegang, dan mengucup batang aku di hujung kepala, memasukkan sedikit kepala itu ke dalam mulutnya. Terasa buah dadanya lembut menyentuh di pahaku. Cepat saja batang aku kembali segar. Berdiri dengan megah. Merasa sentuhan pertama seorang wanita. Wanita yang aku puja.

Dia memanggungkan kepala dan kami berpandangan. Tetapi aku masih tidak berani bergerak, walaupun untuk menyentuh tangannya yang masih mengurut batang aku perlahan-lahan. Aku biarkan saja dia lakukan apa yang dimahunya.

Kak Cik tunduk sekali lagi, kali ini dia melulur batang aku penuh semangat. Terangguk-angguk kepalanya sambil bibirnya mencengkam erat di sekeliling batangku. Kedua tubuh kami juga sudah berkisar sedikit, mencari keselesaan. Aku sudah terlentang dengan kedua kakiku terbuka. Kainku yang tadinya tersingkap sedikit kini sudah naik ke perut, mendedah seluruh bahagian bawah tubuhku.

Sedikit demi sedikit riak-riak berahi mula muncul dalam tubuhku. Cukup enak dan cukup nyaman merasa mulut Kak Cik yang basah dan panas itu membalut batang aku yang sudah licin dengan air liurnya, merasa gegelang bibirnya turun naik dalam cengkaman erat. Terangkat-angkat punggungku menikmati keenakan itu.

Dia menarik tanganku untuk menjamah buah dadanya. Tetapi tidak lama tangan aku di situ, sekejap saja sudah menyusup masuk ke dalam t-shirtnya yang besar itu. Dan tidak lama juga untuk Kak Cik lepaskan cangkuk colinya, memberi peluang untuk aku mengelus buah dadanya dengan lebih enak lagi.

Semakin enak dia melulur batangku, semakin geram aku meramas buah dadanya. Sekali lagi alun ghairah mula melanda diriku, mula melambungkan diriku ke satu alam yang tiada tara nikmatnya. Urat-urat kakiku mula mengeras, mahu bertahan, mahu merasa nikmat itu selama mungkin. Ramasan tanganku di buah dadanya juga makin keras, semakin ganas.

Denyut demi denyut mula mendetik di batang aku. Sudah tidak lagi dayaku untuk menangguh, melengahkannya.

"Ugghhh… Ugghhh… Ugghhh…" Yang terdaya aku buat ketika ini hanyalah mengawal diriku dari melambungkan punggungku ke atas. Tidak mahu menujahkan batang aku ke dalam mulutnya.

"Ugghhh… Ugghhh…" Aku juga mendengar dia mendengus perlahan di dalam mulut yang masih mencengkam batang aku yang terus menerus memuntahkan lahar berahi.

Perlahan-lahan Kak Cik letakkan kepalanya di pahaku, masih mengulum batang aku. Tubuhku menyentap kegelian beberapa kali. Dan dia juga menyentap sama. Tanganku juga hanya sekadar mengelus lembut di buah dadanya. Segala kudratku susut sekelip mata, hanya mampu untuk menarik dan menghembus nafas pendek dan pantas.

Lama juga baru Kak Cik bergerak, menjilat dan melulur batang aku beberapa kali lagi sebelum mengucup di kepala. Bila dia menegakkan tubuh, sebelah lagi tanganku hinggap di buah dadanya yang satu lagi, menarik tubuhnya rapat kepadaku.

Buat pertama kali, kedua bibir kami bertemu. Lidahnya mencari lidahku untuk bergesel mesra dalam satu kucupan yang lembut. Tetapi sekejap saja.

"Iwan tidur ya?"

Dilepaskan colinya dari dalam baju dan letakkan di tanganku sebelum bangun dari katilku. Dan perlahan-lahan pintu bilikku ditutupnya dari luar.

Degup jantungku masih kencang lagi, tetapi hatiku cukup tenang. Aku tidak akan lupakan malam ini seumur hidupku. Malam bersejarah yang tidak pernah aku impi akan berlaku. Kak Cik menciptanya khas untukku. Kakiku masih terkangkang, tidak bergerak seinci pun, batang aku juga sudah melentuk kepuasan. Aku meraba mencari suis lampu bacaanku dan menekannya.

Aku menghidu, menghirup aroma segar buah dada Kak Cik di coli yang ditinggalkan buat teman tidurku. Pantiesnya juga ditinggal begitu saja. Hatiku masih dilamun kegirangan, masih diterangi dan dihiasi dengan bunga-bunga api yang berbagai warna walaupun mataku sudah terpejam rapat di malam gelap. Tiada apa lagi yang aku perlukan ketika ini. Aku puas, cukup puas.

Sabtu

"Iwan tak mau ikut Pak Lang?" Dia bertanya ketika kami bertiga menghadap sarapan pagi.

"Exam dia dua minggu lagi, Bah." Kak Cik yang menjawab.

Jika ikutkan hati, memang aku akan mengangguk, tidak mahu hampakan harapan Pak Lang, walaupun jemputannya di pagi ini spontan saja. Sekejap lagi sudah mahu keluar. Aku mengangguk juga, tetapi mengiyakan kata-kata Kak Cik. "Cadang tu nak study sikit."

"Mana boleh study sikit." Kak Cik tunjukkan garangnya. "Teringin nak repeat lower six ke?"

"Ewah-ewah… Yang kita tu sempat dua bulan saja. Honeymoon tak habis-habis sampai sekarang, apa cerita?"

Kak Cik tersenyum. "Pasal dah rasa le taknak bagi Iwan pun ikut macam tu jugak. Biar belajar sampai masuk U. Jangan belajar ikut cara Ira. Hihihi…" Dia ketawa. "Bah, sampai nanti call ye. Nak tau jugak condition Tok Cik."

Pak Lang mengangguk. Dia habiskan kopinya sebelum mencapai beg kecil berisi pakaiannya. Aku berdiri di porch, melihat dia undurkan keretanya, menunggu sehingga autogate itu tertutup rapat baru aku masuk. Akhbar hari ini di tanganku.

"Kak Cik bila nak pergi main badminton?" Aku bertanya bila lihat dia menuju ke pintu depan. Aku cuba mengawal diri, mengawal suaraku. Jantungku mula berdegup kencang bila teringat peristiwa seminggu lepas. Tetapi selama seminggu ini dia tidak menyentuh aku, tetapi kemesraannya nyata sekali.

Cuma sekali saja dia ingatkan aku apa yang terjadi malam itu. Keesokan paginya dia bertanya aku, kawan aku sihat ke? Bila aku tanya kawan yang mana, dia menjawab, kawan yang muntah-muntah semalam. Kami sama-sama tersenyum. Dan senyumnya manis sekali.

Sekali lagi dua tangannya hinggap di tubuhku. Memeluk aku dari belakang sofa. Bibirnya mencari bibirku, lidahnya mencari lidahku. Aku menyambutnya dengan senang hati.

Kali ini aku juga sudah berani sedikit. tidak mahu biarkan peluang keemasan sebegitu berlalu begitu saja. Akhbar sudah terlepas ke lantai dan tanganku merangkul di tengkuknya. Sambil berkucupan penuh nafsu, aku tarik tubuhnya melepasi penyandar sofa itu dan turun perlahan-lahan ke atas pangkuanku. Bergilir kami mengulum lidah, melepaskan dahaga seminggu. Seketika saja bibir kami berenggang sebelum bertaut semula. Tanganku juga sudah meramas lembut di dadanya yang sudah turun naik itu. Dan pastinya dia dapat merasa kekerasan di batang aku.

"Iwan nak ikut?" Dia bertanya selepas meneguk air liurnya, dan air liurku juga. "Main badminton."

"Mana?"

"On my bed."

Terus aku mengangguk. Degup jantungku bertambah kencang.

Kami berpimpin tangan naik ke biliknya.

Dia melepaskan baju kolar bulat yang aku pakai dan bertenggek di pinggir katil. Kini seluar trek kelabu aku pula di lurutnya turun. Tinggal bikini brief berwarna hijau saja di tubuhku. Aku tidak kisah, dia boleh buat apa saja dengan diriku.

Kak Cik menurunkan sedikit bahagian hadapan seluar dalamku itu, melepaskan batang aku yang sudah tegang terik. Getah seluar itu sudah tersangkut di bawah kantung telurku.

"Iwan punya best." Katanya sambil mengusap perlahan-lahan sepanjang batang aku. "Berapa panjang?"

"Tujuh inci kot." Memang aku ukur, lebih sedikit.

"Hihihi… Tak pakai cm?"

"Kak Cik punya ukuran berapa?"

Dia tersenyum. Mungkin dia faham di sebalik soalanku itu. Tangannya masih melurut batang aku. "32-27-32." Dijawabnya juga.

"Tak pakai cm?"

Tetapi mulutnya sudah sibuk mencumbui batang aku, mengucup di kepala yang licin dan kembang itu, menjilat mengelilingi takuk helmet yang bergerigi itu. Sebelah tangannya menggenggam erat di pangkal, membuatkan batang aku membesar lagi, kepalanya tegang berkilat. Air jernih sudah bertakung di mata yang satu itu. Tanganku hanya berupaya membelai rambutnya yang hitam pekat itu. Mataku terus tertumpu kepada layanan istimewa yang diberikannya ketika ini.

Air jernih itu yang dicecapnya dulu dengan hujung lidahnya sebelum membasahkan di sekeliling kepala kulat itu. Aku cukup terasa bila hujung lidahnya mula menyentuh sepanjang urat besar di bawah batang aku yang sudah ditegakkannya. Menguis sedikit di hujungnya, di pertemuan dengan takuk helmetku itu. Tersentap juga aku dibuatnya walaupun aku cuba bertahan. Sempat dia menjeling kepadaku.

Kini bibir-bibir nipisnya mencengkam erat dan dia mula melulur batang yang sudah lencun itu. Walaupun tidak sampai separuh yang masuk ke dalam mulutnya, aku tidak merungut. Sudah cukup enak dan sedap kurasa.

"Kak Cik, nanti muntah lagi kawan ni kalau lama-lama macam tu."

Dia hanya tersenyum. Mungkin itu yang dimahunya. Seperti malam itu juga.

Dalam suasana yang reda seketika ini aku angkatkan t-shirtnya. Dia tidak membantah, meluruskan kedua tangannya untuk lepaskan baju itu dari tubuhnya. Tinggal coli sukan saja di tubuhnya. Aku menariknya bangun dan londehkan pula seluar trek ketat yang mencengkam sepanjang kakinya. Panties kapas yang berwarna putih juga yang aku biarkan. Kini baru kami sama.

Tiba-tiba henfon Kak Cik berbunyi. Dia berbaring di katil untuk mencapai henfon itu.

"Hello Bah… Hihi… Tengah jogging… Cancel, nak tunggu berita dari Abah le… Tak, dia ada di rumah, sembang dengan kawan dia kot…" Katanya sambil menjeling kepadaku yang sedang menimang-nimang batang aku. Seluar dalamku sudah di kaki. "I see… Kalau ada apa-apa perubahan Abah bagitau le…" Aku menarik panties Kak Cik. Cepat dia menampar tanganku, tetapi diangkat juga sedikit punggungnya. Sekali lagi dia menampar, tetapi kali ini di pipinya pula. "Kalau perlu Ira pergi dengan Iwan… Hihi… Nyamuk…"

Aku sudah melutut antara kedua kakinya yang terjuntai itu. Pantiesnya sudah di hujung katil selepas mendapat kucupan dariku. Entah berapa kali aku meneguk air liurku sendiri melihat apa yang ada di hadapan mataku, walaupun tangan kiri Kak Cik menutupnya.

"Don't worry about us, ok… Kalau malas, Ira keluar beli saja."

Aku tunduk mengucup tangan yang menekap di celah kangkang itu perlahan saja. Lidahku menyusur di celah-celah jarinya.

"Ok le Bah… Nak sambung balik jogging ni… Call me, ok?" Sekali lagi dia menampar tanganku sebaik saja memutuskan talian. Kedua tanganku sudah mendakap lembut di punggung dan pinggangnya. "Jahat le Iwan ni." Marahnya beriring senyum.

Bersungguh aku cuba mengawal diriku sendiri dari menggomol tubuh Kak Cik ketika dia bercakap dengan Pak Lang tadi. Geram yang teramat sangat melihat tubuh mulus wanita yang aku puja terbaring dengan hanya bercoli saja ketika ini.

Kini tiada apa lagi yang mengganggu kami. Aku menyondolkan mukaku ke celah kangkangnya. Tidak menghiraukan tangannya yang masih berada di situ.

"Iwan… Iwan…"

Aku memanggungkan kepala, memandangnya.

"Kita jangan intercourse, ok?"

Aku mengangguk. Dan aku tumpukan kembali mukaku ke celah kangkangnya. Perlahan-lahan Kak Cik menarik tangannya, membuka peluang untuk aku pula mencumbui kawasan sulitnya. Aku renggangkan mukaku, mahu menatap taman nirwananya. Sebelum ini hanya imaginasi aku saya membentuk gambaran.

Memang seperti yang aku sangka, yang aku harap dan inginkan, tiada sehelai pun bulu yang tumbuh di kawasan itu.

"Cantik Kak Cik… Cantik sangat-sangat…" Dan tanpa membuang sedetik masa pun, aku mengucup taman sucinya itu, mengindahkan lagi dunia hidupku.

Lidahku menjulur, membelah kelopak yang masih bertangkup rapat. Merasai gebu dan licin permatang berkembar itu, merasa panas dan licin di lurahnya.

"Emhhh…" Tubuh Kak Cik tersentap.

Aku tahu dia merasa enak dengan perbuatanku itu. Aku pun merasa enak juga, sedap, nyaman dan mengasyikkan. Lidahku terus menyula dan meleret sepanjang liang sanggamanya, berulang kali. Merasa perisa yang belum pernah kurasa, menghidu bau yang kali ini cukup nyata. Aku benar-benar mabuk berahi, terus menjilat lurahnya itu tanpa henti, sepenuh hatiku. Tanganku mencengkam kemas di punggung dan pinggangnya. Tidak mahu melepaskannya lagi.

Hatiku semakin gembira bila Kak Cik menjarakkan lagi lututnya, mengangkat kedua kakinya. Aku terus mencumbui sepuas hati, menjilat, menghisap, menyedut dan menelan apa saja yang kusentuh dan rasa.

Bila punggungnya mula menari-nari di mulutku, menggesel sendiri di bibirku, baru aku sedar permatanya yang terabai.

"Uhhhhh…" Kak Cik merengek bila bibir-bibirku mencekup di bonjol yang menyorokkan permata saktinya.

Kukemam dan kusedut sambil lidahku menguis-nguis punat berahi yang bersembunyi itu. Bila aku lepaskan juga, lidahku terus menjilat punat yang semakin terasa nyata dan keras.

"Uuggghhhhh… Uggghhhhh…Uggghhhh…" Kak Cik mendengus kuat sambil melambung-lambungkan punggungnya, memeluk kuat kepalaku ke celah kangkangnya.

Aku terus memeluk kuat punggung

Sabtu

Perlahan-lahan Kak Cik menurunkan kedua kakinya. Dia menarik rambutku, mahu aku merangkak naik ke atas tubuhnya. Baru aku sedar yang dia juga sudah bogel habis seperti aku juga. Coli sukan sudah tersepuk di hujung kepalanya.

Kak Cik memeluk tubuhku dengan erat sekali, dan aku membalas. Dapat aku rasakan tubuhnya tersentap-sentap disambut dengan rengekan kecil. Dadanya turun naik, menghirup udara dengan kencang. Seluruh tubuhnya panas membara.

Perlahan-lahan dia rapatkan kedua kakinya. Aku menghimpit pula dengan kedua kakiku. Batang aku tersepit selesa di pangkal pahanya, menggesel rapat di lembah berahinya.

Tetapi aku tidak mahu meneruskan dengan adegan baru. Aku tahu Kak Cik keletihan. Kini aku juga sudah mengubah cara pelukanku. Kedua tanganku menyusup di bawah tulang belikatnya, menampung separuh berat badanku yang menindih tubuh munggilnya.

Aku mengucup lembut bibirnya dan meletakkan kembali pipiku rapat ke pipinya. Sememangnya dialah wanita pertamaku. Dan jika boleh dialah juga wanita terakhirku. Dia telah memberi aku merasa apa yang aku bayang, yang aku khayalkan selama ini. Walaupun ini hanya sebahagian saja, satu permulaan, aku harap kami akan terus berkongsi rasa.

Sememangnya aku banyak berkhayal selama ini, memuja semua wanita yang rapat dan dekat denganku. Emakku sendiri, Mak Cik, rakan sekelas, cikgu, malah beberapa pelakon dan penyanyi yang cantik jelita. Yang rapat dan dekat pun aku hanya memuja dari jauh saja. Tetapi Kak Cik yang menjadi nyata.

Memang aku sendirian dari dulu. Tiada teman wanita walau seorang pun. Mungkin disebabkan aku malu dengan perempuan, aku tumpukan lebih perhatian ke padang bola. Di darjah empat lagi aku sudah berjaya mengganggotai pasukan bolasepak sekolah, mungkin disebabkan tubuhku yang agak besar jika dibandingkan dengan rakan sebayaku, maupun yang setahun dua lebih tua dariku. Tetapi mungkin juga disebabkan kelincahan aku menggelecek bola. Saban hari aku berada di padang, berlatih. Hanya tahun ini saja, setelah berada di tempat baru ini, aku tidak memijakkan kaki ke padang bola. Tetapi sekali sekala aku menimang bola juga di tepi rumah Pak Lang ini seorang diri, melepaskan gian.

Sekarang ini pun aku tidak pernah ada seorang pun apa yang dikatakan teman wanita, tidak kira istimewa atau tidak. Yang ada hanyalah rakan sekelas, sesekolah. Ketika ini, aku mahu wanita yang berada di bawah aku ini menjadi teman wanita aku yang pertama, yang istimewa.

Namun sebenarnya naluri syahwatku berputik awal. Ketika berusia sepuluh tahun aku sudah pandai melancap, belajar dari kawan-kawan sepermainanku. Sudah pandai mengendap emak dan ayahku menguruskan nafkah batin mereka, malah mengendap siapa saja sekiranya keadaan sekeliling membantu menyenangkan diriku menyampaikan hajat dan sifat ingin tahuku. Pernah aku memanjat tingkap yang aku tahu mudah dibuka dan berbaring di bilik sebelah yang kosong, mengendap sepupuku dan suaminya beradu tenaga di sebelah dinding plywood. Batang aku pula beradu tenaga dengan lima jariku dan panties sepupu yang tersidai di bilik itu. Tetapi selalunya aku sendirian. Dan aku tidak melancap selalu, patuh dengan nasihat dan ingatkan dari guru jurulatih bolasepakku. Aku mahu tenaga dan staminaku sentiasa berada pada tahap optimum untuk bolasepak.

Bila berada di rumah Pak Lang, ia bagaikan syurga bagiku. Wanita yang berada bersamaku kini sedikit demi sedikit telah mengikis rasa malu aku kepada wanita, berbual dan berjenaka denganku, menjaga makan minumku. Pakaian dalamnya yang sentiasa mudah aku pinjam menjadi pencetus berahiku kepadanya. Dan dari seorang sepupu yang biasa saja suatu ketika dulu, kini dia menjadi pujaanku, dan sekarang kekasihku.

Rumah Pak Lang juga membuka peluang untuk aku melayari internet. Komputer buruk yang diberikan untuk kegunaan aku dilengkapi dengan sambungan streamyx. Aku belajar sendirian, mencari dan mempelajari ilmu syurga dunia ini, walaupun hanya secara teori saja selama ini. Tetapi sekurang-kurangnya aku tidak buta. Tahu apa yang aku buat dan dibuat ke atas aku. Tahu menghargai dan dihargai. Tahu risiko dan bahaya yang akan menimpa kepada diri sendiri ataupun pasangan jika nafsu dan berahi tidak terkawal langsung.

Sehingga kini aku masih sedar, masih waras dan dapat mengawal diri. Walaupun sehingga sebentar tadi Kak Cik yang mulakan segalanya, bukan bermakna aku menurut saja membuta tuli. Dalam apa keadaan sekali pun, keselamatannya tetap menjadi keutamaanku. Dia adalah segala yang aku sanjung dan puja ketika ini. Tidak sekali-kali aku mahu merosak dan menjahanamkan hidupnya.

"Wannn…" Suaranya perlahan saja membisik di telingaku. Dia mencium pipiku. "Thank you."

Aku membalas ciumannya. "Thank you to you too." Dan perlahan-lahan aku menggolek turun dari atasnya.

Kami sama-sama mengiring, menghadap antara satu sama lain. Berdakap longgar sekadar selesa. Buah dadanya yang anjal dan pejal itu enak menikam di dadaku. Batang aku yang masih keras itu nyaman terselit di kelangkangnya. Kami berkucup sekejap-sekejap, lembut dan mesra.

"Kejap lagi Kak Cik buat untuk Iwan pulak ye?"

"Tak payah kalut Kak Cik. Kalau tak hari ni, besok pun boleh. Hari lain pun boleh, kan?"

Dia mengangguk dan mengucup bibirku. "Tadi rasa sedap sangat."

"Memang rasa sedap pun. Tak pernah rasa sesedap Kak Cik punya."

"Sebelum ni tak sedap?"

Aku hanya tersenyum.

"Iwan ada girlfriend?"

"Banyak," Aku memandang seketika ke dalam matanya. "asyik tukar-tukar. Sekejap Siti, sekejap Erra, sekejap Sarimah Ibrahim. Sarimah yang berlakon dengan P.Ramlee pun biasa jadi girlfriend Iwan."

"Hihihi… Serius ni…"

Aku gelengkan kepala. "Tak ada. Tak pernah ada. Walaupun yang tak special." Aku diam seketika. "Ada jugak jatuh hati dengan sorang kakak sepupu tu. Tapi entah le. Abah dia kata asyik dok tukar boyfriend saja. Silap-silap bila tua besok setengah lelaki bandar ni jadi ex dia."

"Hihihi…" Dia menampar lenganku. "Takde dah. Nak mengadu dekat kawan baru ni pulak. Kawan baru ni saja." Dia membetulkan ayat.

Kami sama-sama tersenyum. Dan bibir kami bertaup lagi. Kali ini lama sekali. Tanganku meramas-ramas di punggungnya, menarik dia biar lebih rapat lagi kepadaku. Tangannya pula mengusap-usap di pipiku.

"Iwan nak makan apa hari ni? Biar Kak Cik masakkan."

"Tak payah susah-susah. Apa yang Kak Cik masak selama ini pun cukup istimewa buat Iwan. Apa yang Kak Cik buat, apa yang Kak Cik bagi, semuanya istimewa."

"Sampai nak pinjam panties Kak Cik?"

Aku tersenyum saja. Tidak tahu apa yang hendak aku balas. Sekali lagi dia gunakan istilah pinjam, bukan curi.

"Ok. Kalau macam tu Kak Cik bagi permission. Iwan boleh pinjam apa pun barang Kak Cik. Boleh masuk bilik ni anytime. Cuma jaga jangan sampai Abah tau."

Aku mengangguk. "Kak Cik pun boleh masuk bilik Iwan bila-bila masa pun."

"Buat apa?"

"Mana tau, nak check kot ada panties Sarimah ke."

"Bukan pasal tu kot. Kadang-kadang tu susah nak lena, kena cari vitamin C."

"Cum?"

"Pandai pun." Dia kucup bibirku seketika. "I better go and cook something for us." Dan dikucupnya pula batang aku. "I'll take my vitamin afterward, ok?"

"Kak Cik nak Iwan tolong?"

"You still want to call me Kak Cik?"

Aku tersenyum. Dia sendiri sudah mula bercakap dalam bahasa Inggeris untuk mengelak memanggil dirinya Kak Cik. "Nanti tersasul depan Pak Lang, naya…"

"Hihihi… Ok. I don't mind." Dan dia menarik tanganku untuk bangun dari katil. "You want to wear this?" Dia menggoyang-goyangkan panties putihnya tadi.

Sabtu

"Agak-agak boleh dapat berapa P nanti?"

"Entah le Kak Cik. Kalau dapat satu P kali ni pun dah ok kot."

"BM le tu. Sejarah tak boleh? Ekon tak boleh?"

"Tak konfiden sangat."

"Jangan macam tu. Nanti Abah kata apa pulak. Jangan ingat pasal lower six, Iwan nak ambil ringan. Study macam nak ambil STP betul." Dia mengusap-usap lenganku, memegang dan menggenggam tanganku. "Macam ni. Kak Cik study sama dengan Iwan. Pasal Kak Cik tak masuk kelas, Iwan kena ajar Kak Cik. Bagi Kak Cik faham." Dia cium pipiku. "Starting today, we study together. I want you to improve, bukan merosot, when I am with you. Understand?"

Aku mengangguk.

Dia menarik daguku biar berpaling ke arahnya dan mengucup bibirku seketika. "Jangan bagi Kak Cik rasa bersalah, ok."

"Iwan janji. Iwan nak jadikan Kak Cik sebagai pendorong. Penguat semangat Iwan."

"Good. Kak Cik pun janji akan tolong Iwan."

Dia kucup bibir aku lagi. Kali ini kucupan kami lebih lama sambil berkulum lidah. Tetapi dapat aku rasakan jiwa aku, dan mungkin juga jiwanya sendiri dalam keadaan tenang. Tiada lagi gelodak nafsu yang menjelma. Dia masuk dalam pelukanku dan melingkarkan tangannya di belakangku.

Aku menyambung semula dengan membelek nota-nota yang ada di atas ribaan.

Hari ini aku telah masuk dalam satu alam baru. Merasai cumbu mesra antara aku dengan Kak Cik hingga kami sama-sama bertelanjang bulat, berdakap dan saling memuaskan nafsu antara satu sama lain bukan lagi menjadi tumpuan utamaku. Alam baruku ialah kasih sayang dan semangat ingin berjaya demi masa depanku. Aku mahu berjaya, dan tidak mahu menghampakan harapannya. Aku mahu berjaya agar dia merasa bangga denganku. Aku mahu berjaya agar dia mahu bersamaku sampai bila-bila. Aku mahu berjaya agar dia sudi menjadi kekasih dan teman hidupku hingga ke akhir hayat. Begitu tinggi harapanku, dan akan aku kukuhkan dengan usaha yang padu juga.

Lama kelamaan kami sudah berada di lantai, berlunjur dan bersandar di sofa dengan lebih selesa. Kak Cik masih di sisiku, dalam pelukanku. Tetapi kini dia juga sudah mula membelek buku-bukuku.

Kira-kira pukul 5.30 henfon Kak Cik berbunyi. Cepat saja dia menjawab.

"Tok Cik macam mana?" Dia yang bertanya dulu. "I see…" Suaranya tenang kembali. Dan dia senyum, menjeling ke arah aku. "Ada di rumah… Ada, tengah study… Di depan ni… Takde le Bah, bukan nak ganggu, bagi support lagi… I know, don't worry, ok… Hihi, tak tau lagi, yang masak tadi dah habis kami sapu. Buat sikit saja… Ok Bah, call if there's any change… Bye."

Kak Cik bangun seketika dan mengambil gambar aku dengan henfonnya itu. Kemudian dia rapatkan mukanya ke muka aku dan mengambil gambar kami berdua pula.

Aku menyambung semula coretan dan catatanku.

"Hantar dekat Abah."

Aku mendongak, terkejut. Gambar aku dan dia juga dihantarnya?

Belum pun sempat aku bersuara, Kak Cik sudah menekan punat di henfonnya, membuat panggilan.

"Abah tengok dah? Second one is me and my new boyfriend. Handsome tak?" Dia diam seketika. "Hihihi…" Dia ketawa kuat. "Dia terkejut tu. Tapi selalu pun malu-malu jugak… Hihi, takde le Bah. Kalau dia nak jadi husband I pun, dia kena masuk U dulu. Graduate dulu… Dengar tak Iwan?" Dia bertanya kepadaku sambil terus bercakap dengan Pak Lang. "Hihi… Yup, he's still in shock, still mata burung hantu… Ok Bah, bye"

Dan dia terus ketawa. "Abah cakap mata Iwan macam burung hantu."

"Jahat le Kak Cik ni. Nanti Pak Lang fikir apa pulak tentang kita."

Dia pegang kedua pipiku dan kucup bibirku sekuat hati. "Abah ok, dia sporting. Dia yang mintak hantar gambar boyfriend Kak Cik, senang dia nak cari dan ketuk dengan kayu kriket dia kalau buat tak senonoh dekat anak dia." Dia usap pipiku. "Iwan jangan risau, ok. Just concentrate on your study. Jangan bagi Abah salahkan Kak Cik pulak kalau Iwan gagal."

Aku hanya dapat mengangguk. Sememangnya aku sudah berjanji dengannya, dengan diriku sendiri, untuk belajar dan berusaha bersungguh-sungguh. Tetapi kini, Pak Lang juga akan meneliti segala pergerakanku. Memang tidak dapat dinafikan dia seorang yang sporting. Dia mahu kenali semua teman lelaki Kak Cik, mahu bersembang dengan mereka. Mungkin itu cara dia mengawal keselamatan anaknya. Dan dia tidak kisah sangat tentang kerja dan pangkat, darjat dan keturunan mereka.

Tetapi ini kali pertama aku mendengar Kak Cik menyebut pasal bakal suaminya yang perlu menjejak dulu ke menara gading. Adakah itu satu cabaran bagiku, untuk belajar lebih tekun dan bersungguh-sungguh. Adakah dia juga menaruh harapan untuk aku menjadi suaminya?

"Kak Cik…"

Kak Cik yang sudah menyandar semula di tempatnya memandang ke arah aku.

"Husband???"

Dia tersenyum. "Kak Cik buka semua option kat Iwan. Terpulang mana Iwan nak pilih; sepupu, kawan, boyfriend, kekasih, suami. Tetapi apa yang Iwan pilih pun, Kak Cik nak yang terbaik dari Iwan. Lebih-lebih lagi pilihan terakhir itu. Bukan setakat jadi graduate saja."

"Selama ni Kak Cik berkawan dengan siapa saja. Pegawai atau kerani ke…"

"Sekarang dengan Iwan pun sama jugak." Dia memotong cakapku. "Kalau yang kerja kerani tak mau nak improve jadi pegawai kerana, susah le. Yang dema tau, nak bercinta, berasmara. Kak Cik pun teringin jugak macam tu, seronok. Tapi sampai bila? Apa harapan untuk masa depan?"

"Pasal tu Kak Cik break?" Tangan kami sudah berpegang erat. Aku takut juga jika soalan itu menyinggung perasaannya.

"Salah satu. No vision. Tapi selalunya sebab kita beri betis dia nak paha. Biasa le kalau ringan-ringan bila dah berkawan, dah rasa suka sama suka. Tapi Kak Cik masih ada batas. Kena jaga jugak keselamatan diri."

"Tapi dengan Iwan…"

"Because I can trust you." Pendek saja balasnya. Dia senyum. "Kejap lagi kita keluar nak? Beli lauk sikit untuk malam ni."

Aku mengangguk. Aku tahu dia sengaja menukar topic. Tidak mahu bersembang panjang mengenai teman lelakinya. Atau pun mungkin mengenai hubungan antara kami berdua. Aku tidak tahu setinggi mana harapan yang diletakkannya kepada aku untuk menjadi suaminya.

Aku mencium tangannya. "Kak Cik… I want to be your husband. Kak Cik wanita pertama dalam hidup Iwan. Dan Iwan nak Kak Cik jadi yang terakhir juga."

"Iwan tau apa yang Iwan cakap, ingat apa yang kita cakap pagi tadi?"

"Iwan tau. Iwan nak sahut cabaran Kak Cik, sebab Iwan tau Kak Cik akan tolong Iwan, bersama Iwan, sampai berjaya."

*

Hampir pukul 11.00 henfon Kak Cik berbunyi lagi.

Kak Cik bagaikan tahu dari siapa, dan apa beritanya, perlahan saja dia menjawabnya. "Mualaikum salam… Besok pagi kami bertolak. Ok Bah, terima kasih."

"Tok Cik meninggal pukul 10.40 tadi. Besok kita pergi, ya?"

Aku mengangguk.

Sekali lagi Kak Cik mengambil gambar kami. Kali ini di meja bacaan aku, jauh sedikit, biar nampak buku-buku yang terbentang di hadapan kami. Dan dua kerusi kami sebelah menyebelah.

"Kak Cik nak hantar jugak ke?"

"Taklah. Simpan buat kenangan saja." Dia memandang mukaku. "Wan, jom kita tidur. Hilang dah mood nak study."

Dan dia menarik tanganku selepas aku menutup lampu bacaan. "Tidur bilik Kak Cik, ok?"

Aku mengangguk saja.

Kami berbaring, berdakapan antara satu sama lain. Kali ini sama-sama berpakaian dalam saja. Berkucup-kucupan sekejap-sekejap. Sedikit sebanyak aku dapat rasakan perasaan sedih yang dirasanya. Semasa makan tadi pun dia sudah mengajak aku untuk ke sana besok pagi.

"Kak Cik jangan sedih sangat ya. Dah jadi adat yang hidup akan mati. Tapi yang datang ni tak semestinya pergi."

"Kata-kata hikmat mana pulak tu?"

"Tak kisahlah dari mana. Iwan nak bersama Kak Cik. Kalau boleh sampai bila-bila."

"I want to be with you too." Dia mengucup bibirku seketika.

Aku memasukkan tanganku ke dalam pantiesnya, meramas lembut punggungnya, menarik rapat kepadaku. Aku mahu mendakapnya hingga pagi.

Ahad

"Pukul berapa dah ni?"

"Baru pukul lima." Dia mengucup bibirku. "Selamat pagi Sayang."

"Selamat pagi Sayang." Aku membalas ucap dan kucupnya.

Baru aku sedar batang aku sudah terlepas dari sangkarnya, sudah ada dalam genggaman Kak Cik. Tetapi buah dada Kak Cik juga sudah keluar dari sarungnya. Entah jam berapa aku kerjakan semalam.

Sekali lagi tanganku meramas lembut buah dadanya. Aku tarik rapat tubuhnya biar menempel di dadaku. Biar merasa panas dan anjalnya. Enak sekali merasa begitu di dinihari ini.

Namun Kak Cik Mungkin mahu lebih dari itu. Dia naik ke atas tubuhku. Colinya juga sudah tiada lagi di tubuhnya. Enak dan nyaman sekali bila dia meraparkan tubuhnya ke dadaku. Batang aku yang masih berdiri tegak itu pun sudah selesa antara kedua pahanya. Tetapi panties Kak Cik masih lagi kemas membalut di cabang kakinya.

Teringin juga aku cumbui kedua bukit anjal yang sudah terdedah itu dengan mulutku, tetapi aku tahu masanya akan tiba juga. Dia sendiri pun hanya setakat mahu mengongsi kehangatan tubuh di awal pagi ini.

"Wan, start besok kita bangun awal macam ni nak? Dapat jugak sejam dua Wan pegang buku sebelum ke sekolah."

Aku mengangguk. Aku gembira. Dia berkata `kita', bermakna dia juga akan bersama. Aku tidak kisah dia mahu duduk di sebelahku, menemani aku seperti semalam, ataupun tidur lena di katil aku. Yang aku harapkan ialah dia berada bersamaku, berhampiranku. Kehadirannya sudah cukup untuk memberi semangat bagiku.

*

"Wannn…" Suara lembutnya menyedarkan aku. "Dah pukul 7.00 ni." Katanya lagi.

Kedua tangan aku yang memeluk tubuhnya sejak tadi mengusap sekali lalu tubuh yang bergerak turun dari atas aku, sempat membelai kedua buah dadanya seketika.

"Kita mandi ya?"

`Kita' lagi yang digunakannya. Tetapi aku tidak pasti sama ada bersama, atau berasingan. Tetapi aku sudah cukup bertuah dapat tidur bersamanya, berdakapan dengannya sehingga pagi.

Dia tersenyum bila aku bangun dan masukkan batang aku yang keras menegang itu ke dalam spender.

"Kan nak mandi…" Katanya sambil menarik turun seluar aku itu. Dia masih tersenyum sambil menurunkan pantiesnya juga.

"Nah, pakai Kak Cik punya boleh kot?" Dia hulurkan berus giginya bersama tiub ubat gigi Darlie. Satu lagi sudah ada di tangannya.

Aku terima dengan senang hati. Cadangan aku untuk berkumur saja buat ketika ini sebelum turun ke bawah nanti tinggal cadangan saja. Apa nak dihairankan dengan berkongsi berus giginya, lebih dari itu pun telah kami kongsi.

Kami memberus bersama-sama, saling berpandangan, melihat anggota tubuh telanjang kami di dalam cermin. Kak Cik tersenyum bila matanya menyoroti batang aku yang keras menuding itu.

"Tak habis stim lagi ke?" Dia bertanya selepas berkumur.

"Pasal Kak Cik le…" Balas aku. "Tapi pagi-pagi ni memang selalu macam tu." Aku menambah.

"Satu hari berapa kali Iwan boleh masturbate?" Tangannya sudah mengusap batang aku.

"Dua puluh kali pun boleh. Tapi jarang Iwan buat. Biasanya seminggu sekali."

"Dengan panties Kak Cik?"

"Panties Kak Cik hari-hari boleh dapat."Aku tersenyum, teringat panties belang yang membawa kami rapat sebegini. "Tapi malam tu memang Iwan stim sangat. Duduk rapat dengan Kak Cik macam tu."

"Kak Cik pun." Suaranya antara kedengaran dengan tidak. Sebelah tangannya sudah merangkul tubuhku. Sebelah lagi cuba rapatkan batang aku ke celah kangkangnya.

Aku terpaksa mengangkang luas untuk merendahkan tubuhku. Baru Kak Cik dapat geselkan batang aku ke taman nikmatnya. Tangannya masih memegang batang aku sementara aku pula mula menghayunkan punggung aku perlahan-lahan. Kedua tanganku melekap di punggungnya.

Cukup enak bila dua anggota syahwat kami bergeselan. Geseran yang semakin lama semakin licin dan panas. Terasa sekali bila cendawan hikmat aku meredah di lopak gebunya.

Kak Cik yang melakukannya, dan dia sendiri yang mengawalnya. Dia yang melekapkan rapat batang aku di situ, biar menyondol di kelopak bunganya setiap kali aku hayunkan punggungku. Dan aku tahu takuk cendawan aku akan terus menggilap permatanya.

Arus ghairah mula menjalar ke seluruh tubuhku, menguja aku untuk melajukan lagi surung tarikku. Cengkaman aku ke punggung Kak Cik juga semakin kemas, semakin keras.

"Ugghhh… Ugghhh… Ugghhh…" Kak Cik yang meraung sambil tubuhnya menggeletar hebat.

"Ugghhh… Ugghhh… Ugghhh…" Aku sendiri mendengus kuat sesaat kemudian, memancutkan air nikmat aku semau-maunya, terangsang dengan raung dan rengek Kak Cik.

Walaupun aku masih boleh berdiri lagi, aku mahu memeluknya dengan lebih selesa lagi. Sebaik saja aku berbaring di lantai bilik air yang sejuk tetapi masih kering itu, Kak Cik terus meniarap dia atas aku. Kedua-dua tubuh kami masih tersentap-sentap kenikmatan.

Lama sekali baru kami keluar dari bilik mandi. Bersiap untuk bersarapan sebelum bertolak ke Sungkai.

*

Hampir pukul 10.00 malam baru kami sampai balik ke rumah. Kak Cik hanya mengekori kereta Pak Lang dan Kak Ngah di malam yang gelap itu. Malam ini Kak Ngah dan suaminya tidur di sini. Subuh-subuh besok mereka akan bertolak balik ke Sabak Bernam.

Ketika aku masuk tidur, tinggal Pak Lang dan Kak Cik saja di ruang tamu. Tetapi sekejap saja suasana sudah sunyi sepi. Sudah tiada lagi cahaya di bawah pintu bilikku.

"Don't you want to tell me something?" Aku terdengar Pak Lang bersuara, perlahan saja.

"Tell you what?" Suara Kak Cik juga perlahan.

"Your new boyfriend."

Suara mereka semakin sayup, mendaki tangga ke tingkat atas.

"Hihihi…" Ketawanya saja yang aku dengar.

"Please don't play around, Ira. I don't want you to hurt him, spoil his dream, his life. We'll get hurt too. He is one of us."

Aku dengar daun pintu tertutup. Dua kali. Dan aku memejamkan mata. Sepi terasa tidurku malam ini, mengharap sangat akan ada lagi malam-malam indah seperti semalam.

Sabtu, dua tahun kemudian.

Walaupun sakit segala-galanya dalam tubuhku, aku gagahi juga. Aku tahu ianya akan lebih perit lagi bila sampai nanti. Tetapi apakan daya. Bukan kuasaku untuk menentukan segala. Terpaksa juga aku hadapinya.

Aku tahu siapa aku, seorang insan kerdil yang cuba menumpang kasih. Mengharap belas kasihan, tunjuk ajar dan tegur sapa.

Aku datang ini pun semata-mata kerana Pak Lang. Orang yang cukup aku hormati dan sanjung tinggi. Orang yang membuka peluang yang luas dalam hidupku. Orang yang bukan saja mencurah wang ringgit, tetapi juga kasih sayang kepadaku. Dan untuk dialah aku perlu tunjukkan muka. Tunjukkan muka yang pahit dan perit ini.

Aku tahu Pak Lang faham. Dari awal lagi dia sudah menelah. Tetapi dia sendiri tidak berupaya menghindar apa yang akan terjadi. Tetapi aku juga tahu dia cuba ringankan beban dan bebal yang aku rasai. Dia yang mengambil alih tugas memberi semangat dan nasihat, menenang dan cuba menceriakan hidupku, membantu dalam segala bentuk dan segi agar aku terus belajar dan berjaya di menara gading. Sememangnya kerana dia semata-mata aku datang.

Tidak lama lagi, hatiku membisik. Sepuluh minit saja lagi, campur tolak seminit dua.

Aku tahu sangat tempoh masa ketibaanku. Aku kini berada di hadapan sekolah lamaku. Dan itulah masa yang aku ambil untuk sampai ke rumah Pak Lang, rumah yang suatu masa dulu aku anggap sebagai syurga. Tetapi kini tidak lagi, lebih-lebih lagi di saat dan ketika ini.

Sedikit demi sedikit pandangan aku mula kabur. Terasa air mengalir di pipi walaupun visor masih kemas di helmetku sejak aku bertolak keluar dari rumah emak dua jam yang lalu. Duri-duri sembilu mula menyucuk di hatiku. Namun aku tahan juga, demi untuk Pak Lang.

Emak dan adik-adikku sudah berada di sini sejak dua hari yang lalu. Berkampung di rumah Pak Lang. Pak Lang sendiri yang pergi menjemput mereka. Dan dia hanya mengangguk tanpa sepatah kata bila aku memberitahu yang aku akan datang sendiri, hari ini. Dari matanya aku juga tahu perasaan sedih di hatinya, sepertimana di hatiku juga.

Kenapa Kak Cik? Kenapa?

Kenapa Kak Cik ketawa saja bila Pak Lang sudah mengingatkan supaya jangan sakiti Iwan?

Mungkin Kak Cik sudah selalu benar mendengar kata-kata itu. Atau mungkin kali ini Kak Cik sudah punya azam baru. Tidak mahu mengecewakan Pak Lang. Lebih-lebih lagi tidak mahu kecewakan Iwan.

Itu yang Iwan pegang. Kak Cik punya azam baru. Mahu bersama Iwan sampai bila-bila. Dan sememangnya Iwan seronok bila Kak Cik terus bersama Iwan di setiap subuh hari bila masuk Tingkatan Enam Atas. Mengejutkan Iwan dari lena dengan kucupan lembut ke bibir. Membuat dua kole kopi untuk kita sama-sama minum. Membelek buku dan nota Iwan seolah-olah Kak Cik pun belajar sama. Meminta Iwan huraikan tentang satu-satu teori ekonomi sehingga Kak sendiri betul-betul faham.

Hehehhh… Iwan cukup seronok belajar dengan Kak Cik. Rasa-rasanya jika Kak Cik ambil STPM sama dengan Iwan, tentu Kak Cik pun dapat empat principal juga.

Tapi yang Iwan ingat sangat ialah satu pagi itu. Memang selalu juga Iwan mimpikan kita. Kadang-kadang bermimpi sekadar berpelukan dan berkucupan sekali-sekala sambil Iwan mengulangkaji pelajaran. Sedap merasa gebu dan panas buah dada Kak Cik menggesel di lengan Iwan. Kadang-kadang bermimpi kita bagaikan dua kekasih yang memadu asmara dalam suasana yang hangat sekali. Dan ada juga Iwan mimpikan kita dah menjadi suami isteri, bercumbu mesra di belakang pintu sebelum Kak Cik membetulkan tali leher Iwan, dan kita sama-sama keluar untuk ke pejabat masing-masing. Masa tu Kak Cik dah panggil Iwan abang, dan Iwan pula panggil Azie saja.

Tetapi pagi itu istimewa sekali. Mimpi dan impian berpadu satu, bersambung dari alam maya ke alam nyata. Sudah tersedar dan terbuka mata pun masih terasa mulut Kak Cik mencengkam erat di batang Iwan. Panas dan licin bibir-bibir Kak Cik melulur. Mungkin Kak Cik gian sangat. Tapi Iwan juga terangsang sangat dengan mimpi seketika tadi. Terangsang lagi dengan apa yang sedang Kak Cik lakukan. Sebab itulah Iwan menarik tubuh Kak Cik naik ke atas katil

Bukan susah sangat untuk mengangkat tubuh Kak Cik ke atas Iwan. Dan sememangnya tidak susah untuk menyelak kain batik Kak Cik dan merapat bibir Iwan ke bibir nipis Kak Cik yang manis itu. Sengaja Iwan peluk longgar saja biar Kak Cik senang nak gelekkan punggung Kak Cik itu, cari sedap ikut citarasa Kak Cik. Senang nak geselkan permata nikmat Kak Cik ke mulut Iwan.

"Ergghhh…" Kak Cik mendesah walaupun mulut masih kemas mengulum batang Iwan.

Iwan tau Kak Cik sedap. Iwan pun sama. Merasa apa yang melekap di mulut, dan yang mencengkam di batang Iwan ketika ini. "Ermmm…" Kita sama-sama mengeluh sedap, sama memberi dan sama merasa. Lidah Iwan pun cukup enak merasa licin dan panas di rongga, mengecap rasa manis madu Kak Cik. Tidak pernah jemu walaupun sudah beratus kali Iwan jilat, Iwan sedut dan teguk.

"Ergghhh…"

Iwan sayang Kak Cik, tidak mahu lepaskan Kak Cik ketika ini. Sebab itulah Iwan peluk punggung Kak Cik makin erat. Punggung yang amat Iwan geram. Biar dapat Iwan jilat lagi liang Kak Cik beribu kali lagi, biar puas Iwan meneguk madu berahi Kak Cik yang istimewa itu.

"Wannn…"

Iwan dengar, Kak Cik, walaupun perlahan saja rengek itu. Pasti Kak Cik mahu Iwan sentuh permata sakti itu pulak. Itu permintaan Kak Cik, itu jugalah tugas Iwan. Biar lidah ini menjadi alas bonjol yang menjadi pelindung permata itu, biar selesa mereka bergesel buat beberapa ketika sementara Kak Cik mengayak lembut.

Tapi Kak Cik mula melenggang keras. Iwan tau apa yang perlu Iwan buat, tau apa yang Kak Cik mau ketika ini. Permata itu perlu dikucup, perlu dikemam. Dan perlu disedut. Itu yang Kak Cik harap kan?

Iwan buat, khas untuk Kak Cik. Iwan dakap kemas dulu punggung Kak Cik sebelum kedua bibir Iwan mendakap kemas pula di bonjol itu. Berdenyut punat Kak Cik, berdenyut juga sedutan Iwan, biar seiring. Biar kita sama-sama berlenggang-lenggok di atas katil bujang ini, tetapi untuk melepaskan punggung Kak Cik, menghentikan sedutan dan kuis dan usik hujung lidah Iwan, tidak sekali-kali.

Goyang Kak Cik, goyang.

Iwan tau bara berahi Kak Cik sudah semakin hampir ke kemuncak. Itu juga yang Iwan mau buat untuk Kak Cik. Mungkin sudah terlalu sukar untuk Iwan mencekup dan terus menyedut punat hikmat itu, tetapi Iwan sedia tadahkan mulut dan muka Iwan sendiri. Iwan mau Kak Cik sampai ke puncak nikmati. Iwan akan bersama setiap detik, setiap saat.

Goyang Kak Cik, goyang. Goyang sepuas hati.

Biar Iwan jilat seluruh taman nirwana Kak Cik itu. Biar tiada sezarah pun yang tak tersentuh dek lidah, mulut, hidung dan pipi Iwan. I mau sedut sari ghairah Kak Cik, biar setitik maupun segantang. Itu puncak nikmati Kak Cik, dan itu juga ganjaran agung buat Iwan.

"Uggghhhh… Uggghhhhh… Uggghhhhhh…"

Iwan tak akan lepas Kak Cik. Sekali-kali tidak akan lepaskan punggung Kak Cik. Biar muka Iwan melekap rapat di celah kangkang Kak Cik. Terlalu sayang untuk lepaskan.

Iwan cukup puas. Walaupun akhirnya berenggang juga bibir Iwan dengan bibir sulit Kak Cik itu, tetapi memang Iwan cukup puas. Cukup puas Iwan mencumbui taman ghairah Kak Cik, puas menghirup sari berahi yang sedap menggila. Dan Iwan tau Kak Cik pun pastinya puas.

Sememangnya Iwan sudah cukup enak dapat mengucup di taman indah Kak Cik itu, merasa segala unsur deria yang mengindahkan hidup Iwan. Gebu, panas, licin dan lazat di satu ketika yang sama. Tetapi bagi Iwan, yang paling istimewanya ialah memberi nikmat dan kepuasan kepada Kak Cik sendiri. Segala-galanya adalah untuk Kak Cik. Segala-galanya Iwan buat dengan penuh kasih dan sayang. Sebab Iwan tau ganjarannya adalah cukup agung sekali buat Iwan. Ganjaran yang bukan saja akan Iwan dapat rasa beberapa ketika lagi, tetapi akan berterusan sampai bila-bila.

Sememangnya Iwan bertuah, mendapat Kak Cik sebagai guru. Guru yang sememangnya Iwan puja dari awal lagi. Guru yang dapat menukar khayalan menjadi kenyataan, guru yang dapat memberi ilmu dunia tanpa mengajar, guru yang sanggup mengongsi sedap dan nikmati bersama.

Sememangnya Kak Cik adalah segala-galanya buat Iwan. Bukan setakat mengasih mesra, bukan setakat meneman belajar, menjaga makan minum dan sakit demam Iwan. Kak Cik juga cuba membuka peluang dan minda Iwan. Mahu pandangan Iwan lebih luas lagi.

Kak Cik ingat tak suatu petang itu, hujung minggu masa cuti hujung tahun. Iwan melepaskan gian dengan bermain bola seorang diri di depan rumah, menimang bola berpuluh kali sebelum jatuh mencecah bumi. Tidak sedar Kak Cik memerhati, bertepuk tangan. Iwan nampak Kak Cik excited sekali. Dan cukup memberi semangat kepada Iwan.

"Hebat Wan." Kak Cik puji. Memang kembang dada Iwan ketika itu. "Iwan boleh buat apa lagi?"

"Nak boleh buat apa. Sorang-sorang."

"Ala… Macam Ronaldinho buat tu. Timang atas dahi, atas dagu, atas tengkuk. Bagi bola pusing keliling perut."

"Hehehhh… Dagu?" Iwan seronok.

Iwan buat macam Kak Cik mahu. Menimang bola dengan kaki, lutut, menyambut dengan kepala, menimang lagi di kepala, sambut pula di tengkuk, meleret di belakang tangan dari kanan ke kiri. Iwan buat apa saja yang Iwan tahu, yang Iwan boleh buat dengan bola itu. Kak Cik pula mengira. 79 kali sebelum bola itu terlepas dari kawalan dan jatuh mencecah bumi. Kak Cik bertepuk bersorak gembira. Dan Iwan cukup bangga.

Pak Lang yang baru pulang dari kerja juga terhenti di pintu pagar melihat keupayaan aku itu.

"Bah, kami nak pergi Padang Bandaran kejap." Kak Cik cakap penuh semangat.

"Buat apa?" Memang Iwan terkejut.

"Ala, jom le. Pakai but tu sekali. Kak Cik ambil kunci motor."

Pak Lang hanya tersengeh tengok gelagat Kak Cik, anak manja kesayangannya itu.

"Segan le Kak Cik." Saja Iwan buka but itu bila Kak Cik sudah masuk ke dalam rumah.

"Ok. Kita pi tengok saja." Kak Cik serah kunci motor Kak Cik yang dah jadi motor Iwan pula.

"Rupa-rupanya Kak Cik nak peluk Iwan ye? Nak cium bau peluh Iwan?"

"Yes…" Mengaku juga Kak Cik ketika kita menuju ke Padang Bandaran.

Aduh, geli geleman Iwan bila Kak Cik asyik mengucup di tengkuk berulang kali.

Tapi Kak Cik ada tugas. Kenalkan Iwan dengan jurulatih pasukan bolasepak Majlis Perbandaran, tanya kalau Iwan boleh join bila ada masa lapang.

"Mana boleh macam tu Kak Cik. Dema tu bukan main seronok-seronok. Depa masuk liga. Kak Cik kan nak suruh Iwan ambil STPM, nak suruh masuk U."

"Tapi kan Abang Din tu dah setuju. Lagi pun Kak Cik tak mau Iwan terkurung dalam rumah saja. Sekali sekala kena exercise jugak."

Tapi Kak Cik tak tau yang memang Iwan suka berkurung di dalam rumah, apa lagi bila Kak Cik ada sama. "Ye lah. Dia setuju. Maklumlah, ex Kak Cik."

Cubit Kak Cik tu lebih perisa sedap dari rasa sakit.

Tapi memang Iwan sanjung sangat usaha Kak Cik tu. Nak buat sesuatu untuk Iwan. Mungkin nak buka peluang untuk Iwan main secara profesional, atau mungkin juga kesian tengok Iwan bermain sendirian.

Iwan ingat tugas Kak Cik habis bila kita sudah dalam perjalanan pulang, sudah mengambil angin di tepi sungai, sudah menjamu di taman selera berhampiran. Tetapi ada lagi tugas yang belum terlaksana.

Tak patut sangat Kak Cik mengambil upah tanpa meminta. Cukup bahaya. Dalam samar-samar senja itu tiba-tiba saja Kak Cik masukkan tangan nakal Kak Cik itu ke dalam seluar bola Iwan. Sebelah tangan lagi melindung jika ada yang memerhati. Hehehhh… Kalau tedung sela, bukan saja tangan yang mengganggu kena patuk, mungkin tuan sendiri pun dipatuknya. Tapi nasib baik tedung seluar ini dah jinak dan manja dengan Kak Cik, cepat saja memanggung bila diurut kepalanya.

Dan malam tu Kak Cik berani menyusup turun untuk bersama Iwan. Memang Iwan takkan lupakan asmaradana kita malam tu, cukup hebat. Bagai kita berdua saja dalam dunia ini. Sama-sama sudah berbogel habis, bergomol dari atas katil hingga bergolek di lantai.

"Iwan tidur bawah, ye." Suara Kak Cik pun dah terketar-ketar.

Iwan angguk saja, menyambut bantal yang Kak Cik tarik dari atas katil. Karpet nipis yang mengalas di bawah tubuh tidak menjadi masalah. Dan Iwan cukup bersedia bila Kak Cik merangkak naik atas Iwan.

"We don't intercourse, ok?"

Kak Cik tak perlu risau. Tidak sekali-kali Iwan akan rosakkan Kak Cik. Hanya manusia yang bergelar suami saja yang berhak di situ. Mungkin jika kuat cinta kita, ada jodoh kita, Iwan akan dapat gelaran itu. Memang itu yang Iwan harapkan, mahu bersama Kak Cik hingga ke akhir hayat. Dan jika itu rezeki Iwan, kita akan kecap nikmat syahdu itu di malam pertama.

Peluk cium kita sekejap saja menghangat kembali. Sambil kedua bibir kita bagai terpateri kukuh, kedua tubuh kita pula bergumpal dan bergesel hebat bagai dua ular sawa bertarung. Tangan kita menjalar rata, mahu menyentuh, mahu merasa setiap pelusuk tubuh yang tersayang.

Akhirnya terpisah juga bibir kita. Sama-sama tercungap-cungap mencari udara. Kak Cik panggungkan kepala, sama-sama berpandangan dalam suasana separuh gelap itu. Dapat Iwan lihat naik turun dada Kak Cik.

Kali ini Iwan tak mahu lepaskan peluang. Cepat Iwan menarik punggung Kak Cik ke atas sedikit dan memeluk di belakang, membawa buah dada Kak Cik yang tergantung megah itu ke mulut Iwan yang sudah terbuka luas. Berdecut-decut Iwan menghisapnya sambil kedua belah tangan meramas lembut.

"Erhhh…" Kak Cik merengek. Sesekali tubuh Kak Cik menyentap.

Kedua kaki Kak Cik yang sebelum ini rapat mengepit batang Iwan juga sudah berubah tempat, mengangkang di kiri-kanan. Terasa taman gondol Kak Cik menggesel di belukar Iwan. Kedua tangan Kak Cik juga memeluk lembut di kepala Iwan.

Memang sedap Kak Cik, menggomol kedua buah dada Kak Cik yang gebu tetapi anjal dan panas itu. Sedap juga dapat mencium bau yang mengghairahkan di situ, mengucup dan menjilat lurah antara kedua bukit itu. Tetapi Iwan tau, yang paling sedap bagi Kak Cik ialah untuk lidah Iwan bermain di puncak bukit, di puting yang menonjol itu, di areola yang sudah keras dan menggerutu itu.

"Wannnnn…" Kak Cik mendesah.

Tangan-tangan Iwan turut bantu Kak Cik geselkan permata Kak Cik ke belukar Iwan walaupun sedar yang Kak Cik sudah buat sesungguh hati, sepenuh tenaga. Iwan angkat juga punggung Iwan biar geselan-geselan itu lebih terasa.

"Ugghhh… Ugghhh… Ugghhh…" Mengejang tubuh genit Kak Cik dalam pelukan Iwan. Diikuti pula dengan sentapan demi sentapan.

"Now your turn." Bisik Kak Cik sambil mengucup bibir Iwan. Mungkin Kak Cik sudah merasa bertenaga sedikit setelah berehat seketika.

Kak Cik letakkan batang Iwan yang sudah mendetik ghairah itu antara dua tubuh kita, dan perlahan-lahan mendakap batang itu antara dua batas gebu di taman syahwat Kak Cik dari atas. Dan perlahan-lahan Kak Cik geselkan lembah Kak Cik itu sepanjang batang Iwan.

Nikmat sekali geselan-geselan itu. Bukan saja terasa panas dan gebu, tetapi juga basah dan licin. Mengejang otot-otot kaki Iwan menahan sedap berahi.

"Erghhh…" Mendepus Iwan merasa keenakan batang Iwan di lurut sebegitu.

Yang dapat Iwan buat hanyalah melonjakkan punggung Kak Cik biar menggesel, meleret, melurut batang Iwan dengan lebih laju lagi, dengan lebih mantap lagi. Maju mundur di atas batang Iwan.

"Kak Cikkk…" Denyut-denyut ghairah mula melanda. Dan sekuat hati Iwan memeluk punggung Kak Cik, menjulang kedua tubuh kita, "Ugghhh… Ugghhh… Ugghhh…" dan melepas air ghairah Iwan.

"Ugghhh… Ugghhh… Ugghhh…" Kak Cik juga mendengus lagi.

Lama sekali baru kita bergerak. Baru reda sedikit deru nafas. Baru ada sedikit tenaga. Kita berkucup lagi, kali ini lembut saja. Berdakap pun longgar saja. Tetapi Kak Cik masih lagi di atas Iwan. Taman Kak Cik juga masih mendakap batang Iwan.

"I love you." Iwan bisik.

"I love you too, sayang. That was the best ever."

Memang Iwan setuju seratus peratus. Yang terhebat. Alangkah indahnya jika kita dapat menatap dengan lebih jelas lagi wajah-wajah puas antara satu sama lain.

Kak Cik mengangkat tubuh Kak Cik. Baru sama-sama sedar kedua tubuh kita bukan saja bermandikan peluh, tetapi melekit dengan pancutan air mani Iwan.

Kak Cik menjilat setompok air mani Iwan dan perlahan-lahan memasukkan lidah itu ke dalam mulut sambil tersenyum. Sengaja beri peluang Iwan melihatnya. Iwan sendiri tersenyum suka.

Sekali lagi Kak Cik menjilat. Tetapi kali ini menjulur saja lidah itu mencari mulut Iwan. Tanpa teragak-agak terus saja Iwan menyambutnya, mengulum dan menghisap lidah Kak Cik itu, merasa jus Iwan sendiri. Kita sama-sama tersenyum.

Cukup nakal Kak Cik, tapi buat Iwan lebih sayang lagi. Merasa cukup bahagia bila bersama Kak Cik. Rasanya itu pertama kali kita ucapkan kalimah keramat itu. Dan Iwan percaya sesungguhnya ia keluar dari hati yang luhur. Memang kita mencintai antara satu sama lain.

Dan yang paling Iwan ingat sekali ialah hari Iwan dapat result STPM. Atau lebih tepat lagi malam tu.

Memang Iwan dapat lihat dari waktu siang lagi betapa seronok dan cerianya Kak Cik, seolah-olah Kak Cik yang dapat empat prinsipal. Tapi memang Kak Cik benar-benar berhak untuk merasa begitu. Kak Cik yang berusaha, Iwan hanyalah pengantara. Tapi kita adalah satu team, satu regu dalam satu usaha untuk capai satu cita-cita, untuk capai satu cinta.

Risau juga Iwan bila peluk cium Kak Cik berterusan walaupun Pak Lang dah ada di rumah. Sesaat Pak Lang terlindung dari pandangan, sesaat juga satu kucupan singgah di tubuh Iwan. Mati akal dibuatnya untuk mengagak di mana kucupan seterusnya akan hinggap. Hehehhh…

Pak Lang pun seperti dah terkunci mulut bila Kak Cik menarik tangan Iwan untuk duduk di sofa sambil menonton tv. Tangan Kak Cik masih genggam erat tangan Iwan. Terasa tebal juga kulit muka Iwan ketika tu. Betulkah Kak Cik terlena tak berapa lama lepas tu? Atau sengaja cari peluang untuk menyandar di tubuh Iwan? Tetapi belum pun pukul 11.00 Kak Cik dah bangun, mengucapkan selamat malam pada kami dan terus naik ke atas.

Yang Iwan pasti, Iwan sendiri masuk tidur dengan senyuman terpahat di bibir. Suka, ceria, seronok dan gembira tiada tara.

"Hai sayang…"

Belum pernah lagi setiap bisikan Kak Cik Iwan anggap sebagai mimpi atau khayalkan, walaupun selalunya itu yang menjadi kenyataan.

"Wan tidur ke?"

"Tak. Tunggu Kak Cik."

Kak Cik lepaskan baju dan kain batik, letakkan di atas kerusi, dan naik ke atas katil. Kain Iwan juga sudah terperosok di hujung kaki.

"Macam mana Wan tau Kak Cik nak datang?" Kak Cik tanya bila sudah terbaring di sebelah Iwan, berbantalkan lengan Iwan, peluk Iwan.

"Memang tunggu tiap malam." Kita terus berbisikan.

"Aduh… Sayang jejaka tampan I ni…"

Kucupan Kak Cik Iwan sambut dengan senang hati. Masih belum jemu walau sedikit pun. Walau beribu kali dah Iwan terima siang tadi. Kita berpeluk erat. Batang Iwan yang keras dan kekar itu selesa antara dua paha Kak Cik.

"I love you." Itulah pertama kali Kak Cik ucap kalimah cinta terdahulu dari Iwan. Buat Iwan lebih yakin yang Kak Cik juga cintakan Iwan sepertimana Iwan cintakan Kak Cik. Bukan sekadar mengikut, bukan sekadar membalas ucapan Iwan.

"I love you too." Iwan balas, sambung semula kucupan kita.

Dan seperti selalu kita berasmaradana penuh hangat dan berahi, menjalin dan mengukuh lagi rasa kasih dan cinta antara kita. Bergomol dari atas katil hingga ke lantai, bertukar posisi sambil berguling-gantang di setiap ruang yang ada. Lupa dunia lupa segala.

Degup jantung memang kencang menggila, hangat tubuh bagaikan bara. Tapi kita selesa, cukup selesa berdakap mesra.

"I love you Wan. Love you so much." Bisik Kak Cik, mencekup pipi Iwan dengan kedua belah tangan Kak Cik.

"I love you too." Suara Iwan juga bergetaran sepertimana suara Kak Cik juga.

Kita berpandangan dalam suasana yang samar itu sebelum bibir Iwan turun mencari bibir Kak Cik buat kesekian kali. Namun kali ini tak lama. Kak Cik angkat semula kepala Iwan, merenggangkan bibir kita.

"Please put your cock inside me." Suara Kak Cik perlahan saja, tapi tegas meminta. Memang batang Iwan dah menempel di kangkang Kak Cik ketika itu.

"Kak Cik…"

"This is my present for you…"

"No…"

"I love you Wan. Proud of you."

"Tak boleh Kak Cik," Iwan cuba bantah walaupun itu yang Iwan idamkan selama ini. "Kak Cik sendiri cakap nak simpan untuk malam pertama."

"For my husband. You will be my husband." Kak Cik tarik muka Iwan rapat sedikit, jilat bibir Iwan perlahan-lahan. "I want you to be my husband."

"Memang Iwan pun nak Kak Cik jadi isteri Iwan," Iwan bisik khas untuk Kak Cik, "tapi…"

"Jangan panggil Kak Cik lagi. Panggil Ira, panggil apa saja yang Wan suka. Sekurang-kurangnya bila kita berdua, bersama macam ni."

Suara Kak Cik yang lembut memujuk itu mencairkan hati Iwan. Iwan kucup bibir Kak Cik sepenuh hati, sepenuh kasih dan sayang.

"Ini hadiah dari Ira untuk bakal suami tercinta. Sempena kejayaan dia yang cemerlang itu. Ini malam pertama kita." Kak Cik dah pegang batang Iwan dan halakan ke pintu nikmat Kak Cik. "Wan jangan takut, Kak Cik dah makan ubat." Sekali lagi Kak Cik kucup bibir Iwan. "I love you Wan. Love you with all my heart."

Dan dengan sebelah tangan lagi, Kak Cik menarik punggung Iwan biar rapat di celah kelangkang Kak Cik. Sedikit demi sedikit batang Iwan diselimuti satu cengkaman panas tetapi lembut hingga akhirnya kedua tubuh kita bersatu rapat. Tiada kata-kata yang dapat memerikan betapa enaknya merasa anugerah Kak Cik ini.

"Sedappp Kakkk Cikkk…"

"Iraaa… Iraa punn samaa Wannn…" Dakapan dua pasang tangan kita di pinggang dan punggung memang erat sekali. Bagaikan tidak mahu ada segelembung udara pun di mana dua tubuh kita bersatu. Tidak mahu bergerak walau sekelumit, atau bernafas walau sejenak pun, takut terpisah.

"I love you Wannn…" Sekali lagi Kak Cik membisik kalimah hikmat itu, kali ini ketika kita bersatu.

"I love you too, Ira." Iwan juga mahu teguhkan janji cinta kita di masa-masa yang cukup indah ini.

Kedua bibir kita turut sama memateri janji itu. Begitu juga dengan kedua tubuh kita, menyambung semula geselan dan geseran hebat antara satu sama lain. Berlenggang lenggok bagaikan perahu di hempas badai. Tak upaya tangan kita untuk mengawalnya. Tak upaya kedua kaki Kak Cik yang membelit di kaki Iwan mendiamkannya.

Hanya bila Iwan mula menghenjut perlahan-lahan baru segala anggota tubuh kita yang lain mula tenang. Semua perhatikan bagaikan tertumpu ke situ.

Degup jantung kita memang kencang. Nafas kita juga pendek dan singkat. Jelas kedengaran. Namun segala-galanya nikmat belaka. Memang tiada yang lebih indah dan meruntun jiwa selain dari Iwan dan Ira bersatu, bersatu tubuh dalam ertikata yang sebenar-benarnya. Segala-galanya indah, nikmat dan lazat.

Sejak kita mula rapat, Kak Cik berikan segala-galanya pada Iwan. Dan saat dan ketika ini merupakan kemuncaknya. Puncak cinta dan paduan asmara kita selama ini.

"Fuck Ira, Iwan…"

Iwan juga ingin berikan segala-galanya untuk Kak Cik. Jika itu permintaan Kak Cik, itu juga persembahan Iwan untuk Kak Cik.

Baru mula surung tarik Iwan, Kak Cik sudah meluaskan kaki, memandu rentak tikaman Iwan dengan kedua tangan yang di punggung Iwan. Sedap sekali bila batang Iwan menyusur masuk dan keluar terowong panas Kak Cik. Sendat mencengkam, tetapi enak menggila. Bila sudah masuk terasa mahu keluar, tetapi mahu masuk semula. Apa lagi bila mendapat perangsang dari dakapan erat Kak Cik.

Semakin lama pertembungan dua anggota syahwat kita semakin laju, semakin padu. Dan semakin panas. Kedua kaki Kak Cik juga sudah terbuka luas, terhayun-hayun di udara mengikut irama paluan kita.

Denyut berahi mula mengganda setiap kali kedua kelangkang kita berlaga, terus menerus membakar jiwa. Geli nyilu dan sedap lazat semua terasa.

"Iraaa…"

"Iwannn…"

Semakin lama semakin laju silat kuntau kita, meluncur menuju ke destinasi yang agung. Sudah tak terkawal lagi denyut-denyut yang menjelma, merangsang untuk mengasak dan terus mengasak sepenuh tenaga. Sudah tak peduli dengan rengek dan raung kita bersama, tepuk dan tampar kedua tubuh kita.

Bila Kak Cik sudah melenggang liar, Iwan juga membalas dengan tikaman jitu. Mahu masuk sedalam mungkin, hingga ke pangkal. Mahu berikan segala yang Iwan ada kepada Kak Cik, ke dalam tubuh Kak Cik. Mahu merasa dakap erat yang panas membara itu.

Iwan menikam dalam, meledak air mani Iwan ke dalam tubuh Kak Su sambil meraung puas. "Uugghhhhh… Uuggghhhhh… Uuggghhhhh…" Berulang-ulang, sepenuh hati.

Kita sama-sama meraung.

Hanya bila sudah tiada lagi apa yang hendak dipancut baru terasa mengah yang teramat sangat tubuh Iwan. Terkelepai di atas Kak Cik. Tetapi cepat-cepat Iwan bergolek turun, terlentang di sebelah.

Tangan Iwan merayap mencari tangan Kak Cik. Berpegangan sekuat yang terdaya. Sama-sama bernafas deras mencari tenaga baru sambil terus mendengus dan mendepus setiap kali sentapan ghairah melanda di kala jiwa mula mencari ketenangan semula selepas mencapai kemuncak yang agung.

Ketika ini baru terasa betapa riuhnya kita melayar bahtera cinta seketika tadi. Semoga Pak Lang benar-benar tidur mati di biliknya.

"I love you Iwan." Kak Cik mengiring dan mencium pipi Iwan, kuat sekali.

"I love you too Ira."

Iwan percaya ada lagi malam-malam yang lebih indah, tetapi bagi Iwan malam ini cukup istimewa dan cukup bermakna dalam jalinan kasih kita berdua. Kita berdua, Kak Cik. Kita berdua.

Sabtu

Tetapi jika Kak Cik sayangkan Iwan, kasihkan Iwan, cintakan Iwan, kenapa Kak Cik buat begini dengan Iwan? Terhakis sudahkan kasih sayang Kak Cik bila kita berjauhan? Tiada sekelumit pun niat di hati Iwan untuk sengaja berjauh dengan Kak Cik. Jika boleh mahu sentiasa bersama Kak Cik. Jika boleh mahu sentiasa berada antara dua susu Kak Cik, sentiasa berada antara dua paha Kak Cik.

Iwan pergi untuk mengejar cita-cita, bukan saja untuk diri Iwan, tetapi Kak Cik juga, untuk kita. Itu yang Kak Cik mahu, dan itu yang Iwan usahakan. Iwan berpegang teguh kepada segala janji-janji Iwan. Tidak pernah sedetik pun terlintas dalam hati dan fikiran Iwan untuk cemarkan cinta suci kita. Malah segala kekuatan dan keazaman yang ada dalam diri Iwan semuanya datang dari Kak Cik, dan bertumpu kepada Kak Cik juga..

Tidak dinafikan Kak Cik adalah sumber ilham, sumber kekuatan. Juga sumber hidup Iwan selama ini. Kak Cik yang membolehkan di mana Iwan berada ketika ini. Mencurahkan kasih sayang yang tidak berbelah bagi, menumpukan sepenuh perhatikan kepada Iwan, menyediakan segala-keperluan untuk Iwan. Walaupun kadangkala keperluan itu tidak Iwan perlukan. Dan sememangnya Iwan tidak pernah meminta. Yang Iwan harapkan dari Kak Cik hanyalah kasih dan sayang, peluk dan cium. Terus bersama Iwan.

Tetapi kini ke mana semuanya itu Iwan sendiri pun tak tahu. Berkecamuk fikiran Iwan, berserabut hati Iwan mencari punca. Hilang sudah jejaka tampan yang penuh keyakinan seperti yang Kak Cik laung-laungkan dulu. Nantilah. Kak Cik akan dapat tengok sendiri muka bodoh tolol yang menggantikan muka jejaka tampan itu. Itu pun jika Kak Cik berkesempatan. Tidak sibuk dengan acara dan upacara. Tidak sibuk dengan lelaki yang bakal bergelar suami.

Apa salah Iwan, Kak Cik? Apa silap Iwan yang membuat Kak Cik berpaling sebegitu rupa. Baru satu semester kita terpisah. Satu semester. Itu belum dikira ulang alik Iwan setiap bulan semata-mata untuk menjenguk Kak Cik. Itu belum dikira panggilan-panggilan telefon setiap malam.

Patutlah semakin lama semakin sukar kita berbicara. Patutlah sukar untuk dihubungi. Jika terhubung pun, ada saja kesibukan yang Kak Cik ilhamkan. Patutlah talian sering engaged saja. Rupa-rupanya empunya henfon juga sama. Engaged and going to be married.

Memang sungguh tak disangka. Dan memang Iwan tidak mau menyangka, menyangka yang bukan-bukan bila mendengar Kak Cik cakap sibuk. Rupa-rupanya seminggu Iwan menyepi, seminggu Kak Cik lega, seminggu Kak Cik gembira dan ceria. Sebab itulah Iwan simpan saja henfon yang Kak Cik belikan itu di dalam laci, di dalam bilik.

Entah dari mana datangnya perasaan belas kasihan Kak Ngah, sanggup datang mencari Iwan di kampus. Dia yang peluk Iwan, menangis bersama Iwan selepas Iwan menatap kad laknat itu. Entah berapa lama dia mendakap Iwan, duduk bersama Iwan. Memujuk Iwan.

"Iwan, jangan macam ni Iwan. Jangan fikir sangat tentang dia. Pedulikan dia. Bukan dia sorang saja ada dalam dunia ni. Ramai lagi yang sayangkan Iwan. Emak dan adik-adik Iwan bergantung harap dengan Iwan. Dema sayangkan Iwan. Pak Lang, Abang Long dan Kak Ngah pun sayangkan Iwan. Kami akan terus sokong Iwan, kami akan terus bersama Iwan…"

Iwan tau bukan saja Pak Lang dan Kak Ngah saja tau tentang kita, tetapi juga semua anak menantu Pak Lang. Malah semua anak-anak saudara Kak Cik pun tau yang Kak Cik sayang Acu dema. Tapi Kak Ngah seorang saja yang tau apa yang ada dalam hati Iwan. Ketika suka, dan ketika duka.

Kak Cik tentu ingat masa Kak Ngah terserempak kita berdakap mesra di kerusi batu depan rumah malam kenduri kesyukuran itu. Ketika kepala Kak Cik terlentuk selesa di dada Iwan, tubuh Kak Cik dalam rangkulan Iwan. Mungkin itu sebabnya dia mengajak Iwan ke pasar pagi esoknya, nak bersembang panjang. Memang panjang sekali sembang kami. Bukan Iwan mahu berbangga nak cerita semua pasal kita, tetapi Iwan mahu Kak Ngah tahu yang kita serius, atau sekurang-kurang Iwan serius dalam hubungan kita. Matlamat Iwan adalah menjadikan Kak Cik isteri Iwan.

"Bukan setakat main-main? Lepaskan gian?"

"Tak Kak Ngah, tidak sekali-kali." Iwan gelengkan kepala, bersungguh-sungguh cuba yakinkan dia. "Kak Cik cakap dia dara lagi. Iwan percaya. Dan Iwan janji dia akan macam tu jugak di malam pertama nanti. Iwan sayang dia Kak, sayang sungguh-sungguh. Tak ada niat langsung nak mainkan hati dia."

"Tapi macam mana kalau dia pulak permainkan hati Iwan?"

Memang terkelu Iwan dengan soalan itu.

Terkaan Kak Ngah nampaknya tepat sekali. Walaupun mungkin dia tahu betapa kuat dan tulusnya cinta Iwan pada Kak Cik, tahu betapa leburnya hati Iwan ketika ini, tetapi apa lagi yang boleh dibuatnya? Berapa lama lagi dia dapat bersama Iwan, menenang hati Iwan.

Memang Iwan tidak duduki baki dua kertas di minggu peperiksaan itu. Apa Iwan peduli? Peduli apa dengan masa depan sedangkan hidup Iwan sendiri ketika ini sudah hancur.

Sebab itulah malam itu juga Iwan balik ke Bagan Serai. Iwan mau tinggalkan semuanya. Memang Iwan tinggalkan semuanya. Balik hanya sehelai sepinggang, bersama hati yang hancur.

Sakit Kak Cik, terlalu sakit hati ini. Duri-duri sembilu mula bercambah di dalam tubuh Iwan, menyucuk pada setiap urat setiap kali nadi ini berdenyut. Takut rasanya Iwan hendak bernafas, takut bila jantung ini berdegup, nadi mendetik.

Jika turutkan hati, memang Iwan tidak mahu datang. Tahu tidak akan berupaya mengawal perasaan bila menatap wajah Kak Cik. Tapi Iwan mahu mengucap terima kasih atas apa yang sudah Kak Cik berikan untuk Iwan. Mahu ucapkan syabas dan tahniah kerana akhirnya Kak Cik dapat calon yang bakal bergelar suami. Selepas ini Iwan akan pergi jauh-jauh, membawa hati yang berdarah ini.

Sabtu

Ini selekoh terakhirku, membelok masuk ke lorong yang suatu masa dulu cukup biasa bagiku. Hampir dua tahun aku berada di sini. Sekali sekala saja aku pulang menjenguk emak dan adik-adik aku di Bagan Serai. Malah ketika aku menunggu keputusan STPM juga aku hanya pulang sekejap-sekejap saja ke sana. Kak Cik dapatkan aku kerja sementara di farmasi tempat dia bekerja.

Tetapi hari ini bersusun-susun kereta di kiri kanan lorong. Memang sudah aku jangkakan, Pak Lang juga sudah beritahu, rombongan pengantin lelaki akan datang awal untuk upacara akad nikah. Pastinya tidak lama lagi.
Di hujung lorong sana tentu sudah terdiri berderet khemah di atas jalan. Memang itu kebiasaannya bila diadakan kenduri. Memang sudah boleh aku bayangkan.

Dari jauh aku sudah memandang ke arah tingkap bilik Kak Cik. Pasti dia sudah berhias cantik dan indah dengan pakaian pengantinnya. Sememangnya dia cantik, cukup cantik. Jika tidak masakan aku memujanya sepenuh hati. Dan tentunya dia sudah bersiap awal, berdandan dan bersolek supaya lebih berseri. Layak sebagai ratu sehari. Tidak lama lagi acara akad nikah akan dijalankan. Mungkinkah dia memilih warna biru langit seperti sembang kami suatu ketika dulu?

Makkk… Kenapa lori itu mengundur laju benar, jerit hatiku.

Dammm…

Segala-galanya menjadi samar. Yang terasa sangat ialah degup jantungku yang cukup kencang. Tetapi kudratku semakin lemah, semakin hilang.

Tetapi aku rasa tubuhku ringan sekali, bagaikan terapung di udara.

Dapat aku lihat orang mula berlari di bawah sana. Di bawah sana, ke satu satu tubuh terbaring di tengah jalan, di belakang sebuah lori kecil yang berisi pinggan mangkuk dan periuk-periuk.

"Ya Allah…" Haji Mahmud jiran hadapan rumah Pak Lang cukup terkejut bila membuka topi keledar. "Mengucap Iwan, mengucap Nak." Suara sebaknya memujuk aku, memangku aku.

Memujuk aku? Tubuh akukah yang terkujur di tengah jalan itu?

Aku melayang turun mengikut Hafiz, anak Haji Mahmud yang berlari pantas menuju ke rumah Pak Lang.

Memang terlalu banyak kereta di kiri-kanan lorong itu. Dan terlalu ramai manusia di dalam rumah.

Kak Cik sudah ada di pertengahan tangga. Mungkin dia nampak apa yang berlaku seketika tadi, dan kini turun untuk mengetahui.

"Iwan accident." Hafiz berteriak entah kepada siapa.

Sesaat saja wajah Kak Cik sudah berubah. Dia merempuh segala apa yang ada di hadapannya. Tangan Pak Lang juga tidak berupaya menahannya.

"Iwannn… Iwannn…" Dia meraung sekuat hati, memeluk tubuh yang tidak bergerak itu. "Iwannn…"

Aku mahu bersamanya ketika ini. Jika boleh memang mahu bersamanya, selamanya. Aku turun, turun menghampirinya, turun menghampiri tubuhku juga.

Titis-titis air mata mula membasahi mukaku. Aku gagahi juga untuk membuka mata walaupun takut benar untuk melihat apa yang ada di sekelilingku.

"Iwannn…" Kak Cik masih memanggil namaku dalam sendu tangisnya..

"Kakkk…"

Dia memandang padaku. Aku merenung padanya.

"Kenapa Iwan jadi macam ni?"

Aku sendiri tiada jawapannya. Masih mencari-cari.

"Ira yang buat dia macam tu… You hurt him real bad." Terdengar suara Kak Ngah antara tangisan Kak Cik.

Kak Cik meraung semakin kuat. Terdengar juga tangisan Mak dan adik-adik aku.

"Iwan silap Kakkk… Yang datang… akan pergi… yang hidup… pasti akan mati… Yang hilang… ada ganti… " Dan aku mula mencari nafas. Terlalu sukar rasanya.

Tangan Kak Cik menutup mulutku. "Jangan Iwan… Jangan pergi… Tak ada ganti dah… Iwan sorang saja…" Bersungguh-sungguh dia menggelengkan kepala. "Tak ada ganti kalau Iwan pergi…" Esakannya sudah tidak terkawal lagi.

Aku cukup kasihan melihatnya, cukup kasih kepadanya. Memang aku mahu patuhi kemahuannya. Memang aku mahu bersamanya, tetapi siapalah aku. Aku cuba mengukir sedikit senyuman buatnya, gembira melihat pakaian pengantinnya berwarna merah. Semerah darah yang terpalit di pipinya.

Walaupun aku kerahkan seluruh kudratku untuk sampaikan ucapan tahniah kepadanya, namun hanya bibirku saja yang bergetar-getar. Terasa cukup perit sekali seluruh tubuhku.

Aku memandang sekeliling. Emak, adik-adikku, Kak Ngah, Pak Lang. Mungkinkah itu ayah di hujung kepalaku? Ayah yang pergi ketika aku dan adik-adik aku kecil lagi.

"Ira, ajar Iwan mengucap Ira. Ajar dia mengucap." Pinta Haji Mahmud yang masih memangku aku.

"Iwann… Ikut Ira, Iwannn… Ikut Iraa…" Katanya dalam esakan yang tiada henti. Tangannya menggenggam erat tanganku.

Seperti selalu aku sentiasa menuruti kehendaknya. Mengikut dengan suara hati. Setakat itu yang aku terdaya kini.

3 comments:

  1. TONTON PELBAGAI SIARAN TV MALAYSIA SECARA ONLINE SEPERTI
    RTM1 ,RTM2 ,Muzik Aktif ,TVi ,TV3
    Ntv7 ,8Tv ,Tv9 ,Astro Ceria ,Astro Ria ,Astro Warna
    Astro Prima ,Astro Ria ,Astro Oasis ,Astro Arena ,Alhijrah Tv dan banyak lagi channel lain hanya di
    DI http://www.vecests.com/2013/01/online-tv-malaysia-radio-streaming.html 

    ReplyDelete