Wednesday, 4 May 2011

Cerita Dewasa 2 (B)....sambungan


Dia angguk tapi dengan satu syarat lepas aku beri dia kena ikut
permintaan aku pulak.

Bib mendapati apa yang dikehendakinya tapi jerih juga aku keletihan
dibuatnya, apa tidaknya dua kali aku memancutkan air mani untuk
dijadikan ubat Bib (aku tak boleh beri detail nanti persatuan
Perubatan Tradisional/Tok Moh/Tok Bidan semua marah kat aku) apa yang
pasti ilmu dan petua itu sebenarnya berkesan kalau diaplikasikan
dengan cara yang betul.

Kami berehat dan tertidur sebentar. Tak lama kemudian, Bib
mengejutkan aku dan kami beredar ke meja makan. Rupanya Bib telah
sedia dengan bubur caca manis yang menjadi kesukaannya malah aku
sempat belajar resepi bubur caca Bib ni memang sedap. Aku meneguk
kopi O secawan lagi sebelum beredar ke tempat tidur.

Tak lama selepas menyusukan anaknya Bib datang semula berbaring di
sebelahku. Kami memulakan acara dengan bercium dan bercumbu mesra
makin lama makin heavy, biji kelentit Bib membengkak bila ku gentel
dan ku kulum begitu juga pantatnya menunggun naik menambahkan lagi
tembam cipapnya.

Akhirnya Bib merayu agar aku memasukkan batang koteku ke dalam
buritnya yang dah bertakung air pelicin.

Aku mengarahkan kepala koteku ke bibir pantatnya yang dah cukup
bengkak lalu mengacu-ngacukan agar ia masuk sedikit demi sedikit. Ini
makin memuncakkan keinginan Bib bila dia memaut punggungku dengan
tumitnya meminta menyegerakan aku menojah cipapnya.

Aku hanya membenarkan hasyafahku sahaja terbenam dan ianya ku ulang
berkali-kali sampai Bib tak tahan lagi merayu-rayu bagaikan budak
kecik meminta susu hingga meleleh air matanya menahan rasa berahi
yang membuak.

Dalam esakan tangis berahi tu, aku menojah masuk hingga ke dasar
pantatnya, ku tarik keluar lalu ku tojah kembali bertalu-talu hingga
berdecap-decup bunyi pantat Bib menahan tojahan dan asakan batang
pelirku.

Atas bawah iring kiri kanan doggie dan berbagai lagi gaya yang kami
lakukan. Bib dah klimaks berkali-kali hingga ia tak mampu nak
mengemut lagi, tapi aku masih bertahan tak membenarkan air maniku
terpancut lagi. Bahagian bawah Bib dah habis lencun hingga lubang
duburnya pun turut berair bila ku raba malah aku turut menambahkan
lagi licinnya mulut lubang berkenaan sebab itulah destinasiku
seterusnya.

Aku menelentangkan Bib tapi mengiringkan bontotnya ke kanan. Aku
melipatkan kaki kanannya sambil menjulang naik kaki kirinya lalu ku
bengkokkan sedikit sambil itu aku cangkukkan tangannya pada kaki
kirinya supaya posisi itu kekal bertahan. Dalam keadaan begitu lubang
dubur akan mudah membuka ruang bila kepala kote ditekankan di situ.

Perlahan-lahan aku membawa kepala koteku yang dah kembang bak
cendawan busut betul-betul di mulut lubang dubur Bib, ia tersentak
dan cuba mengalihkan kakinya tapi ku tahan dan berkata

"Bib janji tadi sanggup beri apa sahaja….tapi kat situ Bib tak pernah
buat….Bib takut"

Aku menciumnya Bib "Usah takut, semuanya akan OK" sambil aku menekan
lagi dan terasa mulut dubur mula membuka dan aku terus menekan
sehingga terbenam takuk. Lubang dubur Bib perlu dilicinkan lagi lalu
aku menyapu seberapa banyak airnya yang keluar pada batang koteku
untuk melicinkan dan memudahkan kemasukannya.

Bib termengah-mengah menahan asakanku yang bertalu-talu.

"Pelan-pelan, sakit….besaq ni, tak boleh masuk….cukuplah Bib tak
tahan lagi" macam-macam bunyi mulut Bib merepek.

Maklumlah lubang duburnya masih dara, belum pernah kena tojah, tak
macam lubang dubur Kak Esah yang dah banyak kali kena sumbu dengan
suaminya.

Setelah setengah masuk, aku menarik keluar kemudian aku masukkan
kembali keluar dan masuk lagi. Ini bertujuan untuk membiasakan lubang
berkenaan dengan sesuatu yang baru dan asing.

Setelah itu, aku menarik keluar semuanya hingga tinggal muncung
koteku sahaja di bibir duburnya. Aku berbisik supaya Bib menahan
asakan yang mendatang. Aku menarik nafas lalu aku ramkan sekuat
mungkin ke dalam lubang dubur Bib, berderut-derut rasanya batang
koteku menyusup masuk ke lubang duburnya yang ketat dan belum pernah
diterokai. Bib meronta-ronta sambil terjerit, cepat-cepat aku menutup
mulutnya dengan tapak tanganku bimbang terdengar dek orang sambil
terus mengasak masuk.

Seluruh batang koteku terbenam cukup dalam dan Bib terdongak menahan
senak dek tusukan yang begitu dalam. Dia menangis semula, aku
memujuknya sambil mencium bibirnya, kote ku tarik keluar dan masuk
bertubi-tubi sambil jari-jariku menggentel biji kelentitnya. Tak lama
aku rasa cipap Bib mengeluarkan air semula dan rasa berahinya datang
kembali. Aku terus memainkan lubang duburnya dan kali ini Bib turut
membantu dengan mengemut-ngemut lubang berkenaan. Memang lubang
duburnya begitu sendat menerima batang pelirku yang dah membesar
sakan tapi Bib mampu menerimanya.

Aku terus mengasak serta mempercepatkan keluar masuknya bila
merasakan air maniku akan terpancut tak lama lagi. Aku mencabut
keluar dan cepat-cepat membenamkan kembali dengan rakusnya membenam
serapat yang mungkin hingga bersentuh ari-ariku dengan punggungnya.
Bib terbeliak matanya menahan tojahan keramatku itu dan serr…serr…
serrr air maniku terpancut jauh dalam lubuk dubur Bib yang menahan
dengan badan terkejang keras.

Setelah habis memancut, pelahan-perlahan aku mencabut keluar dari
kemutan lubang sendat tu hingga habis. Lubang dubur Bib masih
tercopong agak lama sebelum merapat semula. Aku mencium dahi Bib
tanda terima kasihku kepadanya kerana membenarkan aku memainkan
bontotnya.

Aku mencempung Bib ke bilik air membiarkan dia mencangkung. Bib bukan
sahaja terkencing-kencing malah duburnya juga turut menciritkan
sedikit shit berserta air maniku. Aku mencuci cipap dan dubur Bib
sebelum memimpinnya kembali ke tempat tidur.

Kami berpelukan kembali dan aku membisikkan kata kepuasan dari apa
yang telah Bib sajikan untukku malam itu, dia hanya tersenyum dengan
lesung pipitnya terserlah sambil memicit-memicit lembut koteku. Kami
tertidur selepas itu dan hanya tersedar bila terdengar anaknya
menangis. Aku bergegas memakai pakaian semula dan terus balik ke
rumah tapi janji akan datang semula lepas mandi nanti sebab nak
sarapan bersama Bib.


***********************


Kira-kira jam sepuluh pagi, baru aku datang semula ke rumah kak Bib
sebab aku tertidur dan bila aku masuk aku lihat anak-anaknya dah siap
mandi dan kemas berpakaian. Aku juga nampak sarapan telah sedia
tersaji di meja makan dan kopi masih berasap panasnya.

Pagi tu agak mewah sarapanku siap dengan telur separuh masak, jus
oren dan roti bakar disapu mentega ala continental. Selepas
bersarapan barulah si Zana sampai, ia mintak maaf kerana tak sempat
datang awal sebab mak dan ayahnya balik terlalu lewat dan ia takut
nak kayuh basikal tengah-tengah malam seorang diri.

Akupun cakap eloklah tak membahayakan diri. Adik cikgu Mat ni dalam
form 5 dan adalah satu subjek aku mengajarnya jadi aku dan dia taklah
ada rasa segan macam biasa saja.

Hari tu dia memakai blouse putih berbunga kecil di kolar dan berskirt
pendek warna piruz, jadi bila dia duduk dengan kakinya sedikit
terbuka jelas kelihatan seluar dalamnya yang berwarna kuning. Anak
dara tengah naik ni memang cantik malah ramai budak-budak minat kat
Zana ni tapi aku tak pasti siapa yang berjaya menawan hati adik
perempuan bongsu abang Matsom ni. Aku mempelawa dia sarapan sama,
tapi dia cakap dah sarapan cuma mengambil secawan kopi. Bib masih
kalut membasuh pakaian di bilik mandi jadi selepas menutup makanan
aku dan Zana beredar ke bilik tidur utama dengan anak-anak buahnya.

Kami mengeluarkan alat permainan di dalam bakul lalu membiarkan si
kakak bermain manakala adiknya kami letakkan dalam katil berpagar
supaya dia tidak jatuh. Zana duduk di birai katil dan aku di bawah
jadi setiap kali aku mengangkat kepala aku terpandang celah
kangkangnya, berbayang bulunya di sebalik panties kuning yang agak
nipis.

Zana perasan aku memandang tepat di celah kangkangnya lalu ia
merapatkan kakinya. Aku memandang mukanya lalu berkata

"Bukakla luas sikit, boleh juga aku tumpang tengok" 

Dia senyum lalu mengangkang dengan luas sementara aku kian rapat
menghadap kakinya, jelas nampak bulu-bulunya yang dah menghitam. Aku
memberanikan diri memegang pehanya lalu perlahan-lahan aku mengusap
ke atas hingga sampai betul-betul pada cipapnya yang bersalut panties
kuning. Aku menggosok manja cipapnya sambil menanti reaksi
daripadanya marah ke atau sebagainya.

Namun aku lihat dia diam sahaja malah berteleku molek di birai katil
lalu aku cium pangkal pehanya membawa ke cipapnya. Dia terkejut tapi
aku memberi isyarat jangan bersuara.

Aku bangun lalu duduk bersebelahan dengannya dan tanpa berkata apa-
apa aku merangkul badannya terus mencium bibirnya. Dia meronta tapi
aku tidak melepaskan pelukanku malah lidahku telah membelah bibirnya
melolos masuk ke rongga mulutnya. Aku jolok lelangitnya serta ku
hisap lidahnya dan tak lama ia memberikan respon balas yang sama
dengan mengucup kemas bibir dan lidahku.

Tanganku mula meraba-raba kawasan dadanya dan meramas-ramas lembut
teteknya yang bersalut baju dan bra, aku membuka butang blousenya
satu persatu hingga habis mendedahkan perutnya yang putih gebu. Aku
cuba menanggalkan cangkuk branya tapi tak dapat kerana ia tidak
membenarkan.

Aku berhenti mengucupnya lalu merayu agar cangkuk bra dilepaskan. Dia
geleng kepala, tapi aku minta juga dan akhirnya ia sendiri yang
membuka cangkuk tapi enggan melepaskan branya jatuh.


Perlahan-lahan aku menarik branya menampakkan sepasang payu dara yang
mengkar kepunyaan si manis 17, saiznya sederhana cukup putih dengan
aeriolanya berwarna merah muda serta putingnya yang kecil agak lebih
gelap tapi tidak hitam.

Blouse dan branya dah terlucut habis mendedahkan bahagian dada serta
perutnya. Aku tidak membiarkan begitu sahaja, terus meramas-ramas
tetek mengkar milik Zana serta menghisap putingnya silih berganti.

Zana dah mula lupa diri malah aku dipeluknya dengan kuat sambil satu
persatu butang kemejaku terlerai dan terus ku tanggalkannya.

Aku berusaha pula membuka cangkuk dan zip skirtnya lalu melondehkan
ke bawah dan aku mengangkat Zana yang hanya tinggal seluar dalam itu
ke tengah katil. Aku membawa jari-jarinya ke cangkuk dan zip seluarku
agar ia sendiri yang membukanya tak lama seluarku ditarik ke bawah
dan hanya seluar dalam yang tinggal.

Aku cuba tarik turun pantiesnya tapi Zana mengepit kuat tidak
membenarkan aku berbuat demikian. Aku menyeluk masuk tangan ke dalam
pantiesnya dan mula menguis-nguis bulu pantat serta biji kelentitnya.
Lama-lama Zana kalah juga lalu membiarkan tanganku bebas menggentel
biji kelentitnya serta melurut alor cipapnya yang dah berair banyak.
Aku tak memberi peluang lalu pantiesnya ku sentap turun hingga ke
tumit kakinya lalu Zana menguisnya jatuh.

Dara manis 17 ni dah telanjang bulat dengan cipapnya dah terdedah
tapi kakinya masih merapat, tundunnya agak tembam juga serta
ditumbuhi bulu yang dah mula kasar agak lebat hingga menutupi
bahagian atas labia majoranya. Biji kelentit Zana dah memerah bahana
kena gentel. Aku menguak kakinya dengan keras agar ia mengangkang,
lalu ku sembam mukaku ke cipapnya aku jilat, nyonyot, sedut, gigit
malah ku kemam pantat dara manis ni sehingga ia mengerang kesedapan,
habis rambutku ditarik-tariknya.

Aku tak pasti macamana, tapi aku rasa seluar dalamku ditarik turun
dan tak lama batang koteku terasa dihisap orang, mulanya aku heran
juga sebab aku belum 69 dengan Zana jadi macamana dia boleh hisap
koteku. Bila aku mengangkat kepala aku lihat Bib sudah telanjang
bulat dengan mulutnya penuh berisi batang koteku. Sebelah tanganku
meraba-raba cipap Bib yang dah mula berair.

Zana terkejut bila menyedari kakak iparnya turut serta tapi Bib cepat-
cepat memberi isyarat agar dia diam lalu membiarkan sahaja apa yang
sedang dialaminya. Mulut Bib kini menghisap tetek Zana sambil
tangannya mengusap manja rambut adik iparnya dalam keadaan merangkak.

Melihat situasi berkenaan, aku mendatangi Bib dari belakang dan terus
memasukkan batang koteku ke dalam pantatnya hingga santak habis. Dia
tersenggut menahan asakanku dan Zana terbeliak matanya bila melihat
cipap kakak iparnya kena tojah dengan cikgunya.

Aku terus memainkan pantat Bib secara doggie sambil sebelah tanganku
terus menggentel biji kelentit Zana. Setelah agak lama Bib memberi
isyarat agar aku mencabut keluar dan menghalakannya ke arah cipap
Zana pula.

Zana kelihatan agak cemas bila merasakan kepala koteku mula menyentuh
bibir pantatnya. Aku membuka kakinya agar mengangkang lebih luas
sambil Bib memegang kedua-dua tangannya. Aku membuka bibir pantatnya
dengan jari lalu meletakkan kepala koteku pada alornya yang dah
terbuka sikit lalu menekan masuk perlahan-lahan.

Ku ulangi berkali-kali sehingga ia dapat terbenam pada benteng
daranya dan ku biarkan bagi membolehkan cipap Zana menerima kehadiran
batang koteku. Tiba-tiba Zana bersuara….

"Tak mahu buat lagi….takut….kote cikgu besaq dan panjang nanti koyak
burit zana….tolong kak Bib jangan teruskan….jangan biaq cikgu tutuh
burit Zana"

Aku mencium semula bibir Zana sambil Bib membisikkan sesuatu ke
telinga Zana, aku menarik keluar koteku memasukkannya semula dan
memandang muka Bib, dia memberi isyarat tanda OK lalu aku menarik
nafas dengan sekali huja, aku tekan sekuat yang mungkin ke dalam
pantat si Zana.

Berderut-derut kepala koteku menyelinap masuk membelah kulipis dara
Zana hingga setegah batang koteku dah terbenam dalam pantatnya. Zana
menggelupur untuk melepaskan diri tapi Bib dengan cepat memegang
kedua-dua tangannya, sambil aku memegang kuat pehanya. Da menjerit
menahan kesakitan bila daranya terpokah.

Aku menarik keluar koteku lalu sekali lagi aku membenamkan masuk, aku
tarik keluar dan ku benamkan sekali lagi hingga santak ke pangkal
rahim tak boleh masuk lagi.  Zana dah berhenti meronta dengan
mulutnya terlopong mengambil nafas.

Air matanya meleleh turun membasahi pipinya yang gebu, cipapnya juga
berdarah lalu ku palit sedikit di keningnya. Batang koteku dah
terbenam dalam pantatnya lalu ku biarkan ianya terendam aku
menantikan reaksi Zana. Perlahan-lahan cipapnya mula memberi respon
dengan mengemut-ngemut kecil batang koteku.

Aku menarik keluar batang kote tapi sebaik sahaja sampai ke hujung ku
benamkan semula berulang-ulang kali. Bila ku rasakan dinding farajnya
mula bertindak, aku terus memainkannya seperti biasa menyorong tarik
perlahan kemudian bertambah laju hingga terdengik-dengik dia menahan
tojahan demi tojahan.


Bib juga dah melepaskan tangan Zana lalu membiarkannya memeluk
badanku. Aku membengkokkan sedikit kedua-dua kakinya lalu membawanya
ke dada. Bib mengambil sebiji bantal lalu mengalas punggung Zana ini
menjadikan bahagian cipapnya tersembul naik dah menambahkan kelazatan
buat kami berdua. Kalau tadi sakit yang diucapkan, kini sedap pula
yang dikatakannya berulang-ulang kali sambil macam bersiul nafasnya
keluar masuk.

Aku terus menggodek dan membedal cukup-cukup cipap muda milik manis
17 tu hingga tiba-tiba keseluruhan badannya kejang ia memelukku
dengan kuat lalu ku lepaskan kakinya bagi membolehkan ia mengapit
punggungku. Dinding farajnya mengemut dengan kuat batang koteku
berulang-ulang kali sementara nafasnya tersekat-sekat. Aku membiarkan
sahaja Zana berbuat demikian maklumlah ini klimaksnya yang pertama
jadi biarlah ia enjoy sepenuhnya nikmat senggama sulungnya.

Kemutan dan kepitannya yang kuat itu membuatkan aku hampir-hampir
memancutkan air maniku tapi terpaksa ku tahan bimbang kalau ia
mungkin mengandung nanti kecualilah kalau aku mengetahui statusnya
pada hari itu.

Sebaik sahaja Zana mula tenang dan kemutan cipapnya tiada lagi, aku
cepat-cepat mencabut keluar lalu aku meradak pula pantat Bib bertalu-
talu dengan laju untuk menyegerakan gesaan memancut yang bertumpu di
pangkal koteku, agar pancutan dapat ku segerakan….

"Tolong Bib, aku dah tak tahan nak memancut keluar,"

Bib cepat-cepat memegang batang koteku lalu mengulumnya serentak
dengan itu air maniku mencerat keluar memenuhi mulut Bib,
sebahagiannya terus ke rengkong lalu ditelannya. Aku menarik keluar
lalu membawa ke mulut Zana pula, ia hanya berani membuka mulutnya
tapi takut untuk mengulum lalu saki baki air maniku tumpah atas
lidahnya. Bib meminta ia menelan jangan buang keluar dia akhirnya
mengulum juga batang koteku lalu pancutan kecil air maniku yang akhir
jatuh jauh di pangkal rengkongnya terus ditelannya. Barulah lega
rasanya bila dapat memancutkan air mani dalam rongga (tak kiralah
rongga mana asal jangan terbuang ke udara).

Bib membersihkan pantat Zana yang berdarah sambil bercakap hal-hal
yang berkaitan dengan alat kelamin mereka. Aku bertanya Zana hari itu
hari keberapa kitaran haidnya.

"Kalau tak salah hari ke 13 atau 14 jawabnya"

Fuh nasib baik…. kalau pancut kat dalam tadi alamat tunggulah
jawabnya, kalau tak buncit kira betuah tak menjadi tapi kalau ikutkan
hingga hari ini waktu subur kalau aku pancut jawabnya lekat.

Selepas anak-anaknya tidur, kami beraksi lagi dan kali ini si Zana
dah tak banyak karenah lagi cuma yang tak sedapnya aku tak dapat nak
pancut kat siapapun sebab Zana tengah subur Bib pula tak ketahuan
lagi sebab haidnya belum turun tapi kalau pancut boleh lekat juga.

Tak caya tanya kat depa yang baru beranak sulung, tak lama bini depa
buncit semula pasai haid tak mai, ingatkan safe, pancut-pancut lekat
pulak. Aku sarankan kat hangpa yang baru beranak sulung, kalau
menenggek tu jangan pancut kat dalam lagi atau kalau hangpa boleh
tahan tunggu sampai kitran haid bini hangpa kembali normal (mahu
makan 100 hari atau lebih selepas bersalin - mahu lebam kepala kote
menahan) baru boleh pancut kat dalam. Taklah anak sulung dengan kedua
tu bila besar nanti macam kembar saja sebab selang setahun sahaja.


Berbalik cerita aku, Zana dan Bib hari itu beround-round lagi kami
main dan untuk membalas jasa baik aku, Bib dengan rela hati
membenarkan aku menojah lubang duburnya agar aku dapat memancutkan
air maniku di situ malah ia juga membimbing Zana membiarkan aku
menikam lubang duburnya buat pertama kali walaupun perit rasanya
wadah kali pertama. Tapi Zana membiarkan juga aku memokah lubang
duburnya yang ketat itu dan menjelang sore kedua-dua lubang dubur
mereka merasa juga siraman air maniku.

Kami berhenti menjelang minum petang, membersihkan diri, mengemaskan
apa yang patut dan aku lihat kedua-duanya bersolek sakan menanti
kepulangan abang Matsom. Aku turut menantinya di ruang depan rumah.
Menjelang senja, abang Matsom sampai membawa tiga ekor burung ayam-
ayam jantan yang dah siap berbuang bulu serta bersalai tinggal potong
dan tumiskan dalam periuk sahaja.

Malam itu kami puas makan gulai daging burung ayam-ayam yang lemak
serta lazat itu malah di hujung minggu itu aku benar-benar puas makan
daging berpeha-peha daging kak Bib dan daging Zana ku tibai, naik
nyeri rasanya koteku bila berjalan.



*****************************



Aku akhirnya menerima surat rasmi daripada JPA yang meminta aku
memasuki Kampus Intan bagi mengikuti kursus PTD untuk sesi
pengambilan tahun hadapan. Di samping itu juga Uncleku telah
menyatakan dengan terperinci sebaik sahaja aku menamatkan kursus
berkenaan aku akan dihantar melanjutkan pelajaran ke peringkat MSc.
Dan kalau result baik hingga peringkat Ph.D di Cornell atau Harvard.


Dipendekkan cerita aku berangkat ke US tak lama selepas ditauliahkan
sebagai Pegawai PTD tapi kembali ke tanahair sebaik tamat master dan
dipinjamkan ke salah sebuah universiti kerana kursus yang aku ambil
itu begitu teknikal dan lebih ke arah menjadi seorang pensyarah. (aku
dahpun kahwin dengan 1st. wife jadi kena balik uruskan hal dia pulak)

Aku hanya sempat tiga semester di U berkenaan sebelum dihantar
mengambil Ph.D (kepada bekas pelajar yang mungkin kenal salam hormat
buat anda semua) dan selepas bergelar Dr. aku berkhidmat di beberapa
buah kedutaan kita di luar negara sebelum dipinjamkan ke salah sebuah
anak syarikat kerajaan yang tak lama selepas itu diperbadankan.

Bersama-sama dengan anak buah yang komited serta sokongan boss dan
rakan-rakan organisasi berkenaan maju dan tak lama selepas itu ianya
diswastakan.

Selepas penswastaan aku berhenti lalu membuka syarikat sendiri atas
desakan 1st. wife dan bapak mentua hinggalah ke hari ini (modal bini
dan bapak mentua yang kasi serta semasa inilah aku berkahwin untuk
kali kedua dan agaknya tak lama lagi kahwin satu lagi pulak - kena
rujuk kisah-kisahku yang terdahulu apa sebab musababnya). Mukadimah
ini perlu sebelum aku menamatkan kisah Bahanaseks ini.


*************************

Berbalik kepada kisahku di kuarters berkenaan, suatu hari kira-kira
di pertengahan tahun kalau tak silap aku, Ustaz Mohsin meminta aku
datang ke rumahnya malam nanti sebab ada sesuatu yang hendak
dibincangkan dengan aku (ustaz Mohsin merupakan keluarga terlama yang
menghuni salah satu krs di sebelah hujung dan akan bersara tidak
berapa lama lagi. Isterinya seorang ustazah tetapi telah mengambil
optional bersara lebih awal. Aku memanggil mereka ini sebagai Haji
Mohsin dan Kak Hajah sahaja maklumlah kedua-duanya telah mengerjakan
haji).

Aku sampai ke rumah mereka selepas solat isyak, Haji Mohsin dan anak
lelakinya mengajak aku duduk di ruang tamu dan tak lama Kak Hajah
membawa kopi dengan goreng pisang awak legok lalu join bersembang
dengan kita orang.

Haji Mohsin mengeluarkan sepucuk surat bersampul besar lalu
memberikannya kepadaku. Aku mengambil lalu membukanya, oh rupa-
rupanya surat tawaran kemasukan ke universiti untuk anak lelaki
sulungnya. Aku lantas mengucapkan tahniah kepada mereka.

Selepas itu banyaklah pertanyaan yang dikemukakan kepadaku tentang
selok belok universiti dan apa jua yang mereka ingin tahu….masalahnya
bukan wang ringgit sebab mereka mampu kalau tak dapat biasiswapun.
Macam mana nak ke sana, siapa yang patut hantar sebab Haji Mohsin
tidak boleh meninggalkan sekolah, mereka meminta aku yang menghantar
kerana mereka tidak tahu selok belok untuk ke sana, jadi akupun
setujulah dengan syarat pihak sekolah membenarkan aku mengambil cuti
sementara ke sana. Kak hajah mencelah soal itu dah beres malah HM aku
telahpun mengizinkan. Aku heran sedangkan aku belumpun ke sekolah
bertemu HM lagi. Kak Hajah cakap dia dah beritahu lebih awal….baru
aku teringat yang HM tu (kini dah bergelar YB. Tapi aku tak pernah
jumpa dia lagi) adalah adik kak Hajah.

Sementara itu, aku menghubungi auntieku memberitahu kedatanganku ke
KL dan berhasrat menumpang di rumah mereka semalam dua. Auntie
membenarkan, tapi mereka sekeluarga tiada ke rumah terpaksa ke
Kuantan jadi aku boleh ambil kunci di tempat biasa malah kereta
auntie boleh aku gunakan selama aku di KL. Kami pergi bertiga sahaja,
Kak Hajah, anaknya dan aku menaiki keretapi malam. Sampai KL aku
terus mengambil teksi dan mengarahkannya ke rumah Auntie, mengambil
kunci dan masuk ke rumah.

Selepas mandi, sarapan dan berkemas kami menuju ke U tempat anak
lelakinya diminta mendaftar dengan kereta auntieku jadi perjalanan
agak cepat sikit. Pendaftaran memakan masa dua hari termasuk
pendaftaran di fakulti serta pemeriksaan semula perubatan oleh doktor
U berkenaan pula.

Selepas sesi pendaftaran hari pertama, kami makan di kafetaria U
kemudian aku membawa mereka berkereta mengelilingi kampus membeli apa-
apa yang patut sebelum menghantar anak lelakinya ke hostel yang telah
ditetapkan.

Kami pulang semula ke KL dan berjanji untuk bertemu dengannya semula
tengahari esok di kafetaria. Dalam perjalanan pulang, sempat juga aku
membawa kak Hajah melihat satu dua tempat termasuk solat di Masjid
Negara dalam perjalanan balik ke rumah auntieku. Kami sampai rumah
dah dekat maghrib jadi lepas mandi terus solat dan aku berehat.

Aku beritahu kak Hajah nanti kita makan kat luar sebab tiada siapa
nak masak. Aku hanya tersedar bila kak Hajah memanggil aku keluar
bilik, tergesa-gesa aku memakai seluar baju untuk ke kedai tapi kak
Hajah memberitahu makan malam dah sedia tersaji di meja.

Rupa-rupanya dia memasak kerana bahan-bahan masakan serta lauk-pauk
mentah memang telah disediakan oleh auntieku sebelum mereka ke
Kuantan. Sedap juga masakan kak Hajah ni, aku makan agak banyak juga
sebab lapar kerana aku tak suka makan di kedai tak sama dengan
masakan di rumah.

Kami makan mengadap antara satu sama lain, jadi lama-lama tu baru aku
perasan yang Kak Hajah ni masa mudanya mesti cantik orangnya sebab
kesan-kesan kecantikan itu masih tampak jelas terutama bila dia tak
memakai tudung.

Selepas makan kami beredar ke ruang tamu, kak Hajah membersihkan meja
makan dan tak lama dia turut ke ruang tamu membawa secangkir kopi
dengan biskut tawar.

Aku memerhatikan kak Hajah ni dengan rambutnya yang mengurai dan
hanya berbaju tidur labuh nampak seksi dalam usianya. Aku ingin nak
tahu lebih lanjut lalu bertanya berapakah umurnya yang sebenar, dia
jawab dah lima puluh sebab dah dekat sepuluh tahun dia ambil
optional. Aku menambah

"Agaknya kakak masa muda dulu lawa orangnya"

"Mana hang tau"

"Itu kesan-kesannya masih ada di wajah kakak….dan tak nampak macam
orang dah lima puluh tahunpun"

Kak Hajah tersenyum, aku meletakkan cawan kopi lalu duduk di
sebelahnya, ku perhatikan betul-betul lehernya, kakinya, dadanya dan
rambutnya sah dia nampak lebih muda dari umurnya yang sebenar.

Akhirnya dia memecahkan rahsia yang dia juga turut mengamalkan petua
yang diberikan oleh kak Esah kepadanya untuk menjaga badan dan
kesihatan.

Aku jadi tambah berani lalu bertanya sama ada dia masih melakukan
senggama macam dulu-dulu. Wajahnya tetiba muram lalu berkata dah
hampir lima tahun mereka tak melakukannya sebab Haji Mohsin dah tak
berupaya lagi sejak kemalangan motosikal dulu tapi disebabkan dia dah
berumur dan dah menopause jadi dia tak kisah lagi.

Kami beredar ke bilik tidur masing-masing, sambil berjalan tu
tanganku meraba punggungnya, dia terkejut tapi tidak menghalang lalu
aku memusingkan badannya dan terus mencium bibirnya, terasa kaku pada
mulanya tetapi tak lama ia semakin hangat dan membalas ciumanku.

Aku mula terangsang lalu kedua-dua punggungnya ku ramas dengan keras
ternyata kak Hajah tidak memakai panties cuma ada kain dalam sahaja.
Aku mencempung kak Hajah masuk ke bilikku dan merebahkannya di atas
katil, dia cuma memandangku dengan penuh kehairanan.


Aku mendekatinya lalu berbisik….

"Kalau kakak izinkan, saya nak…nak rasa burit kakak….belum pernah
merasa perempuan yang dah berumur sikit….itupun kalau kakak beri"

Dia menarik nafas panjang....

"Cara tu salah tak boleh….tapi kalau hang nak juga ambillah kakak tak
upaya nak larang….cuma nampaknya musim haji akan datang kakak kena pi
semula"

Mendengarkan itu aku terus menggomoi perempuan setengah umur
berkenaan, aku lucutkan baju tidurnya yang tinggal hanya bra dan kain
dalamnya sahaja. Aku turut membuka pakaianku bertelanjang bulat. Aku
tak kisah lagi biarlah dia lihat sendiri bentuk tubuh badanku
terutamanya batang koteku yang dah mula nak naik.

Aku membuka kancing branya lalu melorotkannya, terdedahlah tetek kak
Hajah yang aku kira masih ada bukitnya walaupun ia dah jatuh di dada.

Aku meramas-ramas teteknya sambil menggentel puting kiri dan kanan
lalu beralih menyonyotnya pula. Puting Kak Hajah mampu lagi menegang
bila dihisap begitu dan nafasnya juga kian kencang. Dia nampak malu
bila aku menatap wajahnya yang dah memerah menahan rasa berahi yang
mula menggugat hatinya.
Aku terus meraba-raba perutnya, pinggangnya, pinggulnya lalu turun ke
jari-jari kaki, buku lali, betis dan peha. Bila aku mahu meraba
cipapnya kak Hajah tak benarkan….

"Kakak malu hang tengok burit orang tua"

Lalu aku jawab "tua ke muda, sama juga burit"

Lalu aku menanggalkan kain dalam yang dipakainya mendedahkan
segalanya. Sangkaanku meleset kerana aku tengok tundun cipapnya masih
tinggi dengan bulunya yang nipis tanda selalu dicukur. Pantatnya
masih macam perempuan lewat tiga puluhan cuma yang menampakkan
perbezaan ialah daging kelentitnya agak kendur menyebabkan labia
minoranya terjuih sedikit namun biji kelentit serta urat jarumnya
masih utuh.

Aku terus menggentel biji kelentitnya sambil meramas-ramas seluruh
cipapnya. Aku tak pasti sama ada kak Hajah mampu mengeluarkan mazi
lagi tapi aku perlu berusaha takut terlalu kering vaginanya sukar
untuk aku setubuhi nanti. Urat jarumnya aku kulum sambil ku lurut
dengan lidah. Kak Hajah dah terangkat-angkat punggungnya dan tak lama
selepas itu cipap vateran itu merembeskan cecair pelicin yang ku
nanti-nanti dengan menggunakan jari-jariku air mazi kak Hajah ku
lumurkan di sekitar lubang cipapnya agar bertambah licin.

Saat itu bibir pantatnya juga dah membengkak menandakan darah dah
memasuki serta menyediakan lubang burit yang gersang selama ini untuk
ditojah semula.

Setelah menyakini ia bersedia, aku membisikkan di telinganya….

"Kakak, saya minta maaf tapi saya rasa cukup bernafsu untuk
menyetubuhi kakak, saya pohon keizinan kakak"



Dia membuka matanya seraya memandangku lalu anggukan diberikan tanda
setuju….

"Hang mainlah kut mana hang suka, kakak ikutkan saja, jangan balun
deras sangat sudah takut kakak tak dapat ikut rentak hang nanti"

Mendengarkan itu, aku terus memegang batang koteku yang dah mencanak
tegangnya itu lalu ku bawa ke bibirnya dan sepantas itu juga ia
mengulum kepala kote serta menjilat-jilat batang kote serta kerandut
buah zakarku. Aku kemudiannya membawa turun koteku ke arah cipapnya
lalu mengetuk pintu lantas melagakan biji zakar dengan biji
kelentitnya.

Aku cuba mencari makam berahinya dengan mencuba pintu-pintu makam dan
memang nasib baik nafsunya berada di dalam, lalu ku benamkan perlahan-
lahan batang koteku menerusi pintu makam atas, sepanjang pengalamanku
menenggek perempuan itulah pengalaman senggama yang paling lembut
pernah aku lakukan.

Aku tekan perlahan sungguh masuknya hun demi hun sambil memberi ruang
lubang pantatnya menerima kemasukan batang pelirku yang besar serta
panjang. Ku lihat muka kak Hajah memerah sakan menahan kemasukan
batang pelirku yang kini dah terbenam habis hingga mencecah batu
meriyannya. Kak Hajah tersentak dan ku biarkan sebentar.

Setelah aku rasa cipapnya dapat menerima kehadiran batang pelirku,
aku memulakan tusukan dengan melakukan hayunan petai dan tak lama
kakak klimaks lalu ku benamkan dalam-dalam koteku memberi peluang
dinding-dinding vaginanya mengemut atau menguli batang kote yang dah
lama tak dirasainya. Aku terus memainkan cipap kak Hajah mengikut
satu demi satu pintu makam persis apa yang diajarkan kepadaku oleh
Kak Esah, aku bertekad memuaskannya sungguh-sungguh dengan membawanya
klimaks pada setiap makam sambil menyimpan klimaks yang paling besar
agar dapat klimaks bersama-sama.

Kak Hajah tampak kelesuan bila dah berkali-kali klimaks lalu aku
berbisik lagi….

"Kita main sat lagi sampai dapat bersama" ia mencium pipiku.

Aku melipatkan kaki kak Hajah lalu ku ajak main secara pasak bumi.
Kak Hajah tersentak-sentak menerima gagasan tojahanku. Kira lama juga
kami main malam itu sampai dah berbunyi-bunyi cipapnya kena tojah.
Tetiba Kak Hajah bersuara….

"Cukup, kakak tak tahan lagi….rasa mak meletup burit kakak"

Aku menghabiskan permainan pasak bumi kami lalu melepaskan kakinya
agar menapak di tilam. Aku keluarkan batang pelirku lalu ku tojah
masuk dan keluar berkali-kali dengan keras sehingga kak Hajah oleng
kiri dan kanan.

Aku tak peduli lagi air mani perlu dikumpul di pangkal kote agar
menambah kelazatan pancutannya nanti. Kak Hajah mendesah tak lama ia
menjerit serta meraung-raung kecil tapi tak ada sesiapa di rumah jadi
tak ada orang yang dengar jeritannya.

Aku terus mengepam bertubi-tubi hingga ke saat benar-benar akan
terpancut, barulah aku benamkan sedalam mungkin batang pelirku sambil
ku gesel-gesel serviknya. Kak Hajah mendakap badanku sekuatnya,
merapatkan pehanya menyepit koteku lantas badannya menjadi kejang,
nafasnya tak boleh nak cakap lagi kalah kuda berlari tetiba aku dapat
merasakan seluruh dinding cipapnya bergerak dan mengemut dengan kuat
batang pelirku bertali-tali, crittt….crittt….crittt aku lantas
melepaskan pancutan demi pancutan ke dalam lubang pantatnya yang dah
relah ku kerjakan. Biarlah banyak manapun mani yang mampu keluar akan
ku pancutkan semuanya, badan kami semacam melekat tak bergerak
langsung yang berkerja hanyalah batang kote dan cipap.

Setelah cengkaman buritnya terlerai, barulah aku dapat menarik keluar
batang koteku dan barulah aku tahu Kak Hajah mengamalkan kemut anjing
yang tak membenarkan kote ditarik keluar sebelum ia melepaskan
cengkamannya.

Aku mencium dahi kak Hajah dan dia turut mencium pipiku kiri dan
kanan tanda kami berterima kasih dan disebabkan terlalu keletihan kak
Hajah terus tertidur telanjang bulat tanpa sempat berpakaian lagi.
Aku memakaikan semula baju tidurnya serta menyelimutkannya tak lama
akupun lelap.

Aku tersedar hari dah tinggi kira-kira jam sepuluh pagi tapi ku
dapati kak Hajah dah tiada di sisiku. Aku lantas bangun memakai tuala
dan mencarinya. Rupa-rupanya dia berada di dapur menyediakan sarapan.

Aku merapatinya perlahan-perlahan memeluk pinggangnya dari belakang
lalu mencium pipinya. Dia kata

"Sudahlah, pergi mandi boleh sarapan sebab nak pergi jenguk anaknya,"

Aku jawab "aku nak sarapan kerang dulu baru boleh mandi"

Aku membaringkan kak Hajah atas meja dapur dengan kakinya berjuntai
di tepi meja, menyelak baju tidurnya. Aku pangku pehanya lalu ku
sorong batang koteku yang dah mengeras sejak tadi, kak Hajah hanya
membiarkan sahaja aku menikam buritnya bertalu-talu tak lama aku
terasa nak memancut lalu aku tekan sedalam yang mungkin lalu ku
pancut air mani pagi ke lubang cipap kak Hajah. Dia cuma menanti
pancutan tanpa ada reaksi seperti semalam. Ia menepuk-menepuk
belakangku….

"Sudah karang tak sempat nak pergi,"

Aku jawab masih banyak masa lagi lalu beredar ke bilik mandi. Selepas
siap berpakaian aku ke ruang makan aku lihat kak Hajah dah siap
berpakaian serta menantiku untuk bersarapan sama.

Kak Hajah bersolek lain sikit pagi itu nampak muda pulak malah cukup
harum dengan pewangi "poison" milik auntieku….

"Nak try" katanya.

Aku datang hampir kepadanya lalu ku cium pipinya ia memelukku sambil
tersenyum….

"Cepat makan, kita pergi selesai nanti hang bawa aku shopping sat,
lepaih tu balik ke rumah hang buatlah ikut suka. Tapi lepas maghrib
kita kena balik takut tak sempat nak ligan keretapi nanti."

Kami berjumpa dengan anaknya di kafetaria dan ia memberitahu segala
proses pendaftaran telahpun selesai dan malam itu akan bermula minggu
orientasi (ragging ikut istilah aku). Aku lihat kak Hajah
meninggalkan sedikit wang kepada anaknya dan kamipun meminta diri
untuk pulang. Aku membawa kak Hajah shopping di sekitar Jalan TAR,
aku turut membawanya menikmati nasi beriani sebelum pulang ke rumah
auntieku.

Petang tu sekali lagi ku kerjakan kak Hajah dan dia memberikan respon
yang cukup baik malah ia turut membetulkan langkah-langkah yang silap
semasa kami bersenggama itu, maklumlah orang lama dah cukup
berpengalaman. Malah semasa mandi bersama kak Hajah memberikan pula
petuanya kepadaku sambil berpesan ajarkan kepada isteri kelak hangpa
hidup bahagia sampai bila-bila. Bagaimanapun kak Hajah melarang aku
menutuh duburnya, hanya dapat cecah setakat kepala takuk sahaja….

"Orang tua lagu kakak dah tak kuat grip lagi, nanti bertabo' susah
nak jalan"

Kami balik dengan keretapi malam dan sampai keesokan harinya. Sebelum
sampai ke kawasan krs kami, aku memohon maaf banyak-banyak
daripadanya kerana dah melakukan sesuatu yang tak patut aku lakukan
terhadapnya. Dia kata tak apalah lagipun perkara dah
terlanjur….jangan cakap kat orang dah laa.


*****************************

Inilah semua pengalaman yang ku perolehi selama setahun lebih aku
berada di daerah berkenaan. Selepas aku menamatkan pengajian sarjana
dan kedoktoran, hanya sekali aku sampai ke daerah berkenaan tetapi
penghuni krs telah bertukar malah krspun telah banyak dikosongkan
sebab akan dibangunkan projek perumahan guru di tapak berkenaan dan
semenjak itu aku tak dapat mengesan lagi perempuan-perempuan yang
berjasa dan pernah mengajarku erti nikmat senggama yang sebenarnya.

Aku sangat berterima kasih kepada mereka yang telah memberi ku
pengalaman yang cukup berharga dan dapat pula dipraktikkan apabila
aku memasuki gerbang perkahwinan.


TAMAT



BACK


Isteriku mempunyai seorang sepupu perempuan yang masih menuntut di U
dan memang aku kenal baik dengannya serta ibu bapanya. Malah kalau
aku free, ada juga aku datang menjenguknya di kampus.

Masa berjalan, sedar tak sedar ia telah melangkah ke tahun akhir di
mana sibuk dengan projeklah entah apa-apa lagi yang aku kira agak
bertambah berbanding zaman aku membuat first deg dahulu. Memandangkan
pengalaman aku yang pernah bertugas di U dan kerajaan sebelum ini,
jadi selalu juga dia datang ke rumah untuk bertanya tentang projeknya
dan kekadang tu member-membernya yang lain turut sama berbincang.

Tidak lama selepas itu, isteriku memberitahu yang sepupunya ingin
menumpang di rumah kami untuk tahun akhir pengajiannya kerana ia
telah agak kurang di kampus tetapi lebih banyak berada di luar
menyelesaikan projeknya. Aku tak kisah kerana selama inipun aku
anggap ia sebagai saudaraku juga.

Bagaimanapun semenjak ia tinggal di rumah, selalu benar aku melihat
rakan-rakannya datang malah bertandang makan tidur di rumahku. Mereka
semuanya baik dengan anak-anakku jadi akupun tak kisahlah dengan
kehadiran mereka.

Bagaimanapun, menjelang akhir projek mereka, aku lihat selalunya
terdapat empat orang termasuk sepupu isteriku selalu bersama mungkin
projek mereka ada persamaan atau ia lebih bersifat grouping. Bagi
memudahkan mereka study aku memberikan mereka sebuah bilik study dan
tidur bersama dengan anak perempuanku.

Sudah jadi kebiasaanku sering menjenguk anak-anak sebelum aku masuk
tidur.  Jadi selepas mereka hadirpun, aku masih menjenguk anak-anak.
Mereka faham dan tak kisah kerana itu memang tanggungjawab yang telah
menjadi rutin.

Disebabkan aku pulang tidak menentu, jadi aku menjengukpun tidak
menurut waktu ada masanya mereka dah tidur dan ada masanya mereka
masih berjaga dan berbincang di bilik study.

Maklum saja, anak dara kalau dah tidur bukan ingat apa-apa lagi dan
seringkali aku melihat kain mereka terselak hingga menampakkan
panties atau pangkal peha malah selalu juga aku ternampak burit
mereka bila mereka tidur tidak memakai panties.

Keempat-empat mereka tu boleh tahan manisnya tapi yang paling putih
ialah budak Sabah sampai menjadi habitku pulak untuk melihat
cipapnya.

Peluang yang ku tunggu-tunggu tu sampai juga akhirnya bila satu malam
kebetulan isteriku banyak kes (kalau takut tidur sorang-sorang jangan
kahwin dengan doktor), jadi tak dapat balik. Bila aku sampai ke
rumah, aku dapati hanya Marlina (budak Sabah) dan Zaharah (sepupu
isteriku) sahaja yang berada di rumah, aku bertanya mana pergi Salmi
dan Fatima. Mereka menjelaskan Salmi dan Fatima balik ke kampung
untuk mengutip data projek.

Malam itu, aku tak terus tidur tapi meneruskan kerja-kerja yang perlu
aku selesaikan segera untuk dibawa mesyuarat bagi pembentangan kertas
misi dagang organisasi aku ke Afrika Selatan tidak lama lagi.

Hampir jam 2.30 pagi barulah aku berhenti dan sebelum masuk tidur
seperti biasa aku menjenguk ke bilik anak. Semuanya dah tidur tapi
yang paling menarik ialah kain Marlina terselak habis sampai
menampakkan semuanya kebetulan dia tak pakai panties malam tu.

Aku menghampirinya untuk melihat dengan lebih jelas kerana maklumlah
cahaya di bilik itu tidak begitu cerah, memang putih sungguh dengan
cipapnya menggunung naik bulu pantatnya halus dan nipis memang dari
etnik yang tak banyak bulu aku ingat.

Kalau ikutkan hati mahu sahaja aku menikam koteku ynag dah keras bak
besi ke lubang buritnya tapi nanti tentu kecoh punya hal.

Kulihat di sebelah, Zaharah sepupu isteriku sedang enak dibuai mimpi.
Zaharah pun boleh tahan orangnya, koteku tegang melihatkan keadaan
mereka berdua itu. Setelah puas aku menjamu mata, aku pun bergerak
untuk beredar ke bilik.

Bagaimanapun, sebelum beredar sempat juga aku meraba pantatnya takut
kempunan. Aku kemudian mencuit Zaharah yang berpakaian baju tidur
nipis hingga menampakkan dengan jelas puting teteknya supaya bangun
tapi aku memberi isyarat supaya jangan bising.

Aku berbisik kepadanya supaya menutup kain Marlina yang terselak tapi
Zaharah hanya tersenyum sambil berkata

"Abang dah nampak habis, nak buat apa tutup lagi."

Tergamam aku mendengar jawapannya.

Aku jawab "Bukan apa, takut nanti benda ni tak boleh tahan lagi,
susah pulak jadinya" sambil menghalakan pandangan kepada seluarku
yang membengkak.

Zaharah mengerling ke arah bahagian yang membengkak itu sambil
tersenyum lalu dengan selamba sahaja dia meraba kawasan bengkak
berkenaan sambil berkata

"Betullah kote abang dah keras macam batu." lalu dia melepaskannya.

Terkejut aku dengan tindakannya itu. Berani, direct to the point.
Fikiranku mula mengingatkan perkara yang bukan-bukan.

"Aku rasa aku boleh ratah budah Zaharah malam ni" fikirku.

Zaharah kemudian mengambil selimut lalu menutup kaki Marlina yang
terdedah, dia kemudian menghampiri aku dan berbisik..

"Malam ni Arah tidur di bilik abang boleh tak, sebab Kak Uda tak
balik."

Tersentak aku dengan permintaannya itu. Betul seperti yang aku
jangkakan, aku mahu dia juga menginginkan. Peluang ini tidak harus ku
persiakan.

Aku kata  "Abang tak kisah, kalau berani silakan. Kalau jadi apa-apa
nanti jangan salahkan abang"


Zaharah memeluk aku sambil keluar menuju ke bilik, aku terus
mencempung anak dara ni sambil mencium pipinya. Kami berjalan bersama
ke bilik aku, lalu masuk dan menguncikan pintu.

Sepupu isteri aku ni kecil sahaja orangnya tapi sweet, teteknya tak
besar tapi punyai punggung yang solid dengan peha yang kejap walaupun
tak seputih Marlina, tapi aku kira sesiapa yang kahwin dengannya
tentu tak rugi punya. Aku bertanya

"Arah nak buat apa tidur dengan abang"

Dia jawab  "Abang boleh buat apa sahaja, dengan syarat jangan ganas
kerana Arah masih perawan" 

Aku tanya lagi,   "Tak sayang ke hilang dara ?"

"Dara tak dara sama saja, malah selepas ni Arah mungkin ke luar
negara menyambung pelajaran dan tak mahu kahwin lagi. Takut nanti di
sana, Arah sangkut hati dengan bangsa asing, lalu kena main atau kena
rogol jadi biarlah abang yang rasmikan dulu"

Bagus betul teorinya. Ada betulnya juga sebab Arah ni jenis yang agak
sosial juga. Bila di tempat orang, macam-macam boleh jadi. Aku
mengangguk setuju dengan pandangannya itu.

Lagipun dia memang tertarik dengan aku dah lama. Kalau tak sebab
sepupunya (isterku) yang begitu baik terhadapnya, dah lama dia goda
aku dan jadi isteriku yang seterusnya.

Orang mengantuk disorongkan bantal begitulah istilah yang dapat aku
berikan, aku baringkan Zaharah lalu aku cium sepuas-puas bibirnya,
dahinya, matanya, pipinya, dagunya, pelipisnya.

Dia mendesah manja, tanganku pula merayap di dadanya meramas-ramas
sambil menggentel puting teteknya kiri dan kanan. Zaharah bangkit
duduk lalu membuka habis baju tidurnya hanya tinggal panties yang
berwarna pink sahaja. Terdedahlah payu daranya yang agak menegang
itu, kulihat dan ramas sepuasnya.

Melihatkan keadaannya, aku turut membuka pakaianku hingga tak tinggal
apa lagi. Zaharah senyum melihat batang kemaluan ku yang menegang itu
lalu ia terus meramas-ramas batang koteku dan testesku digentel-
gentelnya. Koteku bangun tegak dengan kepalanya mengembang sakan;
sambil berbisik ia bertanya…..

"Bolehkah batang sebesar dan sekeras itu memasuki cipapnya yang
kecil ?"

Aku jawab…… "sekecil manapun cipap pompuan, ia mampu menelan walau
sebesar manapun butuh lelaki, cuma perlu koho-koho jangan ram terus
takut rabak."

Aku meminta Zaharah menghisap koteku dan walaupun ia tak pernah buat
tapi akhirnya lulus juga cuma sesekali giginya masih terkena pada
kepala kote.

Kami terus berpusing menjadi 69 dengan aku mencium serta menyonyot
buritnya yang telah sedia kembang dan berair. Suara sepupu isteriku
memecah keheningan malam itu dengan nada yang manja dan memberahikan.
Terangkat punggungnya bila aku menjilat dan menghisap lurah itu,
hinggakan koteku terlucut dari mulutnya.

Aku kemudiannya membaringkan Zaharah sambil meneruskan adegan cium
mencium, sambil itu kepala kote ku gesel-geselkan pada lurah cipapnya
yang telah cukup licin untuk menerima tikaman sang kote buat pertama
kalinya.

Aku bisikan kepadanya……"abang tak akan masukkan batang abang ke
lubang pantatnya melainkan Arah sendiri turut mengambil bahagian"

Dia tanya……"macam mana ?"

Aku jawab….. "Bila kepala kote abang sudah mencecah permukaan
daranya, abang akan beri isyarat satu dua tiga ia hendaklah
menggangkat punggungnya sambil abang akan menekan ke bawah"

Dalam kelayuan itu ia berkata……."baiklah, Arah nantikan isyarat
abang."

Tak lama kemudian aku mula menekan kepala kote ke lubang pantatnya
yang ketat, beberapa kali kepala koteku terkucil tak dapat mencari
openingnya. Aku berhenti lalu membuka kangkangnya lebih luas lagi,
memang cipap sepupu isteri aku ni kecik benar, besar sikit sahaja
daripada cipap anak perempuan aku yang berumur 11 tahun.

Dengan bantuan tangannya, mulut pantat dapat ku buka lalu kepala
kotepun dapatlah berlabuh dicelahnya. Zaharah aku lihat terketar-
ketar antara sedap dan takut, aku menekan sikit lagi hingga tenggelam
hasyafah dan tak boleh masuk lagi terlalu sendat. Aku tahu yang
batangku dah sampai pada kulipis daranya, ia menahan sambil
berbisik…..

"Abang, koi-koi tahu jangan henyak terus,"

Aku jawab….."ia akan rasa sakit sikit dan mungkin berdarah tapi kalau
tak teruskan sampai bilapun ia tak boleh main."

Aku kemudian memberi isyarat satu…..dua….tiga, Zaharah menolak ke
atas punggungnya dengan serta merta aku menekan kote aku ke cipapnya,
dua gerakan yang berlawanan ini menghasilkan pertembungan yang maha
hebat. Berderut-derut batang koteku menujah masuk sambil mengoyakkan
kulipis daranya,

"Aduh,  bang sakitnya burit arah abang jangan tekan lagi,"

Aku angguk kepala dan membiarkan setakat mana yang masuk sahaja. Air
matanya meleleh keluar sambil bibirnya diketapkan, aku tahu ia
menahan sakit. Jariku meraba di bawah buritnya ku lihat ada darah
sambil ku sapukan sedikit darah dara tu pada keningnya (petua nenek
aku agar perempuan tu akan sentiasa muda dan manis tak makan dek
usia - buktinya isteri pertamaku walaupun dah masuk 40 tahun tapi
nampak macam dua puluhan lagi selalu komplen kat aku budak-budak muda
mengorat dia) jadi kepada bebudak jantan yang kerjanya menenggek anak
dara orang tu kesian sama kat depa, kalau masih dara ambil sikit
darah tu sapukan kat keningnya, bacaannya tak boleh tulis kat sini
tapi sekurang-kurangnya perkara pokok telah dilakukan.

Setelah agak reda dan lubang cipapnya dah dapat menerima batang
koteku, koho-koho aku tekan sambil beri isyarat satu…dua…tiga sekali
lagi. Bila sahaja Zaharah menolak ke atas aku terus menekan habis ke
bawah srut….srut sampai ke dasar serviknya tak boleh masuk lagi.

Zaharah termengah-mengah dengan mulutnya ternganga.

"Cukup bang, dah santak dah"

Aku katakan dah habis lubang cipapnya, tapi koteku masih berbaki
kemudian aku meneruskan acara menyorong tarik mula-mula tu perlahan
kemudian bertambah laju.

Aku minta dia tahan sikit sebab aku nak pam lama, bila pergerakan
sorong tarik bertambah laju berdengik-dengik suaranya menahan tikaman
batang pelirku yang padu.

Kalau sebelum ini sakit yang disebutnya tapi kini sedap pulak yang
diucapkan,

"Aduh sedapnya bang sedap….sedapnya kote abang, sedapnya main kalau
tahu lama dah arah mintak abang main"

Badannya mengejang sambil buritnya menyepit batang butuhku dengan
kuatnya begitu juga dengan pelukannya. Aku tahu dia dah dapat first
orgasm bertuah dia. Disebabkan ini pertama kali ia merasakan nikmat
bersetubuh aku tak bercadang untuk melakukan posisi yang berbagai
masa masih banyak lain kali boleh buat lagi.

Aku benamkan koteku dan berehat sebentar, lalu ku tanyakan

"Bila abang nak pancut air mani abang nanti, nak lepas kat dalam atau
kat luar ?"

Dengan susah payah ia bersuara kat dalam saja sebab masa ni save
stage.

Aku kemudian memulakan adegan tikam menikam semula perlahan…laju…
bertambah laju. Dia hampir mencapai klimaks kali kedua lalu ku
rapatkan kedua-dua belah kakinya fulamak ketatnya tak boleh cerita,
aku henjut…henjut dan ku peluk tubuhnya seerat mungkin bila aku
merasakan orgasmnya sampai, aku turut melakukan henjutan terakhir
sedalam mungkin lalu melepaskan air maniku ke pangkal rahimnya.

Memuncat-muncat air aku keluar sambil tubuhnya terkujat-kujat persis
orang demam panas. Kami cool down tapi koteku masih terbenam dalam
lubang cipapnya, aku mencium dahinya sambil berbisik

"Arah puas tak main dengan abang ?"

Dia tak dapat berkata-kata hanya mampu mencium pipiku. Perlahan-lahan
aku menarik keluar koteku lalu berbaring di sisinya. Badan kami
berpeluh sakan, aku memeriksa cipapnya yang nampak masih terbuka
lubangnya dan seterusnya aku membersih kesan-kesan darah dan air mani
yang meleleh pada pehanya. Setelah selesai ku pakaikan semula baju
tidurnya lalu ku gendong menuju ke biliknya semula. Aku bisikkan……

"Bukan abang tak beri Arah tidur bersama, takut nanti isteriku balik
dengan tiba-tiba kecoh jadinya."

Ia jawab…… "it's ok, anywhere I got what I need the most."

Aku terpaksa menyalin cadar tilam dengan yang baru dan terus
memasukkan cadar yang bertompok-tompok dengan air mani dan darah dara
tu ke dalam plastik untuk dihantar ke kedai dobi. Takut nanti orang
lain usung tilam ke mahkamah aku pulak kena usung cadar ke mahkamah.



Esoknya lepas breakfast aku datang menghampiri Zaharah di tepi kolam
mandi rumahku, isteriku masih tidur baru balik sekejap tadi tak
sempat minum pun cuma sempat memberikan ciuman good morning sambil
tangannya meraba koteku (habit kami bila bercium pagi dia raba kote
dan aku raba burit).

"Everything ok ? dia angguk.

"So abang nak mintak favour sikit"

"Apanya ?" tanya sepupu isteriku kehairanan.

"Tolong abang dapatkan cipap kawan-kawan dia yang tiga orang lagi
tu". kataku sambil menunjukkan ke arah mereka di kolam.

"Aikk …. nak jugak" perlinya. Aku mengangguk senyum.

"Yang lain-lain tu agak senang sikit tapi si Salmi mungkin payah
pasal dia tu warak sikit kaki tak tinggal sembahyang". jelasnya.

"Belum try belum tahu tapi eloklah bermula dengan yang mudah".

"Nanti pandailah dia aturkan aku dengan dia orang"  balasnya. "Nak
mula dengan sapa dulu ?"

"Yang tengah berendam dalam kolam tu, si puteh melepak".

Zaharah hanya senyum…"Alright katanya lagi"

Aku senyum gembira. Hajat aku untuk menikmati tubuh ketiga-tiga lagi
kawannya itu mungkin menjadi kenyataan. Aku harap Zaharah dapat
mempengaruhi dan memujuk mereka agar menerima kenikmatan dari aku.

****************

Minggu berikutnya Mrs. aku kena on-call lagi so selalunya ia tidur
kat hospital malas nak terkocoh-kocoh bila emergency, pernah sekali
sedang enak kami main, tup-tup call masuk marah juga aku sebab tak
sempat nak pancut burit dah belah.

Lepas anak-anak masuk tidur, Zaharah dan Marlina datang ke ruang tamu
menonton TV sama-sama.

"Abang,  tak ada ke cerita yang hot-hot sikit ?" tanya Zaharah.

"Ad,a tapi takan nak pasang kat sini, malu le sikit"  jawabku.

"Ala,  kita orang tak kisah bang, lagipun dah lebih 20 tahun, memang
dah layak tanggung sendiri" jelas Zaharah panjang lebar.

Marlina hanya diam mendengar perbualan kami. Terpancar juga perasaan
malu di wajahnya. Tapi aku rasa dia pun nak tengok cerita panas,
maklumlah, perempuanpun ada nafsu.

"Ada kat dalam kabinet sebelah atas, hangpa cari sendiri mana satu
nak tengok".

Kemudian Zaharah dan Marlina pun ke tempat yang diberitahu itu.
Kedengaran suara mereka berbual, tapi aku kurang dengar, macam
berbisik saja rupanya. Mungkin Zaharah tengah memasukkan jarum kat
Marlina. Harap-harap, menjadilah taktik Zaharah malam ni, nanti
bolehlah aku ratah Marlina pulak.

Mereka memilih beberapa tape lalu memasang sebuah dengan title "Lewd
Behavior", start aje dah nampak seorang gadis mengulum batang pelir
yang besar diikuti dengan sijantan menjilat cipap gadis berkenaan
pula, Zaharah mengenyitkan matanya kepadaku sebagai isyarat meminta
aku duduk hampir dengan mereka, aku duduk di tengah-tengah diantara
Zaharah dan Marlina.

Marlina terkejut, tapi aku buat dekk aje. Mata mereka tertumpu di
skrin TV, sedang aku mengerling ke arah Marlina dan Zaharah.
Memantikan saat yang sesuai.

Cerita semakin panas dengan batang jejaka telahpun menujah masuk ke
dalam burit gadis tersebut. Aku lihat Zaharah dah mengusap-ngusap
cipapnya yang masih di dalam kain, Marlina tak tentu arah tapi tapak
tangannya juga melekap pada kawasan cipap.

Aku perhatikan saja perbuatan mereka yang dah stim itu. Tapi Marlina
malu-malu untuk mengucap cipapnya, tak seperti Zaharah yang terang-
terang mengusap dan mengerang lembut. Biasalah, dia dah kena dengan
aku, buat apa malu lagikan.

Koteku yang menonjol itu menolak kain pelikat yang kupakai tanpa
selaur dalam. Perlahan-lahan aku mengusap batang ku, Marlina hanya
mengerling ke arah batangku yang ku pegang itu. Kulihat dia makin
stim. Tangannya melekap di cipap sambil mengurut lembut. Matanya
kuyu, kakinya bergerak-gerak.

Perlahan-lahan aku mengalihkan mukaku ke sebelah Zaharah dan mula
mengucup bibirnya. Zaharah tanpa segan silu membalas kucupan itu di
depan rakannya. Terkejut juga ku agak Marlina dengan perlakuan kami.
Tapi dia tiodak menegah, malah melihat aksi kami sambil terus
mengurut cipap sendiri.
Melihat aksi live sebegitu, Marlina tak senang duduk. Aku terus
menggomol dan meramas tetek Zaharah dengan mulut terus
bertautan.Setelah puas, aku melerai kucupan lalu memandang ke arah
Marlina.

Perlahan-lahan aku mengambil tangan Marlina lalu meletakkannya pada
bonjolan pada kain sarungku. Dia tersentak, tapi aku terus memegang
tangannya dan berkeras meminta dia mengurut batang ku. Dia memandang
Zaharah dengan wajah yang agak terkejut, tapi Zaharah senyum dan
mengangguk kepadanya. Barulah Marlina lembut dan terus menggenggam
batang kemaluanku. Aku lepaskan tangannya, dan biarkan dia buat
sendiri.

"Abang, Lina takut lar"

"Apa nak ditakutkan, bila lagi. Buat aje" balasku.

"Abang marah ke ?"

"Tak, takkan abang nak marah" jelasku sambil senyum ke arahnya. Dia
mula berkeyakinan untuk meneruskan usapannya.

Marlina mula menggerakkan tangannya ke atas dan ke bawah. Aku rasa
air maziku dah mula keluar. Aku membiarkan saja dia melurut batangku
sepuasnya. Zaharah senyum ke arahku mungkin memberitahu bahawa
rancangannya berjaya. Aku membalas senyumannya, kami berkucupan. 

Zaharah bangkit lalu menanggalkan pakaiannya telanjang bulat.
Terhenti Marlina melihatkan sahabatnya berbogel di ruang tamu rumah
di depan aku dan dia. Kemudian menghampiri aku lalu melondehkan pula
kain sarung dan    t-shirt yang ku pakai. Aku juga dah bertelanjang
bulat duduk di sisi Marlina. Makin tercengang Marlina melihat kami
bertelanjang bulat, sedangkan kami dah pernah bertelanjang bersama.

Zaharah kemudian duduk di sisi kananku, sedang Marlina masih tergamam
disisi kiriku, dengan mata yang terkebil-kebil melihat aku dan
sahabatnya saling meraba kemaluan masing-masing.

"Apa tengok aje. Bukak le baju tu"  pinta Zaharah.

"Malulah" balasnya.

"Malu apa pulak" sambung Zaharah. "Bukannya ada sapa. Kita aje"

"Tak nak lah"

"Mana boleh macam ni" aku menyampuk. "Kita orang dan telanjang, Lina
pun telanjang le jugak"

"Tak adil tau" sambung Zaharah lagi.

Marlina terdiam. Berkerut dahinya seperti memikirkan sesuatu.

"Fikir apa lagi" sampuk Zaharah seperti mengerti apa yang bermain di
fikiran sahabatnya itu. "Cepat le. Best ni"

Aku tau Zaharah dah memujuk Marlina, tapi dia mungkin takut saja.
Kami terus mendesak agar dia melucutkan pakaiannya sambil kami
bergomol mesra. Melihatkan keadaan kami, dan mungkin malas mendengar
desakan kami, akhirnya Marlina mengangguk setuju. Akulah orang yang
paling gembira. Zaharah senyum.

Perlahan-lahan Marlina membuka pakaiannya dan walaupun malu-malu ia
akhirnya membuka blouse, skirt labuhnya. Yang tinggal hanya bra dan
panties berwarna hitam. Tangannya di tekapkan di dada dan cipapnya.
Masih malu-malu.



"Haaa … bolehpun"  kata Zaharah.

"Yang tu"   sambungku sambil menunjuk ke arah seluar dalamnya.

Marlina diam lagi. Dia mahu tapi malu. Zaharah memuncungkan bibirnya
meminta aku meneruskan.

Perlahan-lahan aku memeluk bahu Marlina, dia mengelak manja. Aku
teruskan sambil mencium pipinya. Tanganku merayap di belakang mencari
kancing baju dalamnya.

Lalu ku buka kancing, dan menarik perlahan ke bawah.  Apalagi
selambak tetek yang puteh gebu terpampang di dadanya, aku tak kasi
chance lagi terus menjilat dan mengulum tetek Marlina hingga
putingnya yang sebesar biji jagung itu terpacak naik. Aku juga nampak
badannya naik berbiji-biji macam orang kesejukan. Marlina dah mula
merasai nikmatnya. Kini aku bebas melakukan apa saja. Dia hanya
mendesis manja apabila buah dadanya dijilat dan dikulum puting
susunya.  Di masa yang sama Zaharah telah mengulum batang dan telur
koteku.

Aku mengucup bibir Marlina yang kecil mungil dan dia membalas dengan
penuh nafsu, tanganku memegang tepi pantiesnya lalu melorotkannya ke
bawah. Aku berhenti mengucup bibirnya untuk menatap cipap dara Sabah
ini.

Zaharah membaringkan Marlina sambil membukakan kakinya, aku
menghampiri Marlina lalu menjilat cipapnya yang tembam dengan kawasan
labia minoranya begitu pink warnanya. Biji kelentit Marlina agak
terjulur keluar berbanding kelentit Zaharah mungkin Marlina tak
bersunat cara orang sini, ini memudahkan aku mengulumnya dan
tersentuh saja biji mutiara itu aku lihat badannya terangkat-angkat
sambil nafasnya mendengus-dengus.

Aku terdengar suaranya yang perlahan

"Abang, mainkan saya pelahan-perlahan ye, saya tak pernah buat begini
lagi".

Zaharah kemudiannya meminta aku menikam cipapnya secara doggie di
mana ia menjilat tetek Marlina sambil aku memainkannya dari belakang.
Marlina melihat kami dengan matanya yang terbeliak hampir tak percaya
yang aku sedang menutuh sepupu isteriku sendiri.

Zaharah kemudian meminta aku meletakkan kepala koteku betul-betul
pada mulut burit Marlina, mukanya agak gusar

"Abang, saya takut tak pernah buat"

"Zaharah habak tak ? Apa abang tahu apa nak buat. Hang ikut saja." 
pujukku.

Aku menekan-nekan opening cipapnya, bila masuk saja kepala aku terus
menekan hingga sampai ke kulipis daranya, Marlina tersentak dia tiba-
tiba meronta nasib baik Zaharah ada untuk menahannya. Melihat situasi
itu aku tidak boleh bertangguh lagi, ku pegang kedua-dua belah
pehanya sambil menarik nafas ku henjut sekuat mungkin batang pelir ku
ke dalam pantat Marlina.

Aku rasa tersekat kerana Marlina mengemut tak membenarkan batangku
melolosinya, lalu ku henjut sekali lagi rittt…rittt terus batangku
menojah masuk sampai ke dasar pantat Marlina. Ia menjerit

"Aduh…sakit bang…sakit pantat saya, cukup bang jangan tekan lagi,
mati saya bang"  sambil air matanya merembas keluar.

Aku mendiamkan batangku kemudian aku cabut perlahan-lahan ke atas. Di
masa itu juga aku lihat darah dara meleleh menuruni lavitor ani
menghala ke duburnya, ku palitkan sedikit pada keningnya. Aku
memasukkan semula batangku ke dalam cipapnya dan terus menyorong
tarik, Marlina termengah-mengah dengan sendunya semakin kuat.

Aku meminta Zaharah berbaring di sisi Marlina supaya ia dapat
menenangkan gadis putih melepak ini. Aku kemudian memasukkan pula
koteku kedalam cipap Zaharah dan terus memainkannya secara mengatas,
sambil itu Zaharah mengusap-ngusap rambut Marlina dan berbisik
sesuatu di telinganya, aku tak pasti apa yang dibisikkan cuma ku
lihat Marlina angguk kepala, Zaharah tiba-tiba menyepit koteku dengan
kuat sambil berkata cuming…I'm cuming berkali-kali.

Zaharah mencuit aku menandakan aku dah boleh main semula dengan
Marlina, tangisnyapun dah berhenti aku lihat dia senyum semula, aku
letakkan kepala koteku pada mulut cipapnya dan terus menekan masuk
sedalam mungkin ahh…ahhh katanya, aku terus bermain macam selalu
perlahan kemudian bertambah laju.

Ku lihat matanya dah kuyu pejam celek tak lama ku dengar joto…joto
main terus bang joto…joto, selang seketika ia mengejang dan aku tahu
ia akan klimak lalu ku peluk badannya erat-erat dan biarkan ia klimak
dengan selesa.

Setelah itu aku berhenti dan menarik keluar batangku, aku belum
terpancut lagi tapi kesian tengokkan budak tu dah lembik aku ingat
nak sambung sat lagi. Sambil tu gambar di TV memperlihatkan batang
jejaka berkenaan berada betul-betul pada lubang dubur si gadis dan
jejaka itu terus menekan masuk walaupun agak payah namun akhirnya
masuk juga.

Zaharah bertanya bolehkah kote masuk ke dubur, aku jawab boleh tapi
kena kasi licin dulu kalau tak terjojol biji mata nanti. Kalau nak
try kita boleh buat lepas ni, aku menarik laci kabinet lalu
mengeluarkan petroleum jelly kepunyaan isteriku. Aku menyapukannya
pada batangku dan opening lubang dubur kedua-dua mereka.



Aku kata …..

"Kita cuba, kalau sakit sangat cakap dan abang akan stop" 

Aku mengusap-ngusap punggung Zaharah sambil mencecahkan kepala kote
ke lubang duburnya.

Setelah dapat parking baik aku mula menekan, perut Zaharah mengempis
mungkin menahan kemungkinan yang macam mana pula rasanya. Disebabkan
sudah licin jadi mudah sikit nak masuk, aku tolak sikit demi sikit,
tangannya pula memegang pangkal koteku takut aku ramkan sekalu gus,

"Sakit bang…sakit sakit…pelan-pelan bang,"

Aku menekan lagi dan setiap kali menekan batangku semakin dalam
menerobos dubur daranya yang ketat. Akhirnya tinggal suku sahaja lagi
yang belum masuk, aku menarik keluar batangku hanya tinggal kepalanya
sahaja di dalam dan dengan satu nafas srut…ku tekan habis,

Zaharah agak terkejut tapi membiarkan sahaja aku menolak masuk
batangku sampai habis, Marlina datang dekat melihat sendiri batangku
yang terbenam jauh sambil jari-jarinya memainkan telurku. Aku
memulakan sorong tarik tapi tak dapat selaju main pada cipap,
maklumlah lubang dubur mana ada air pelicin macam cipap.

Sambil tu tanganku menggentel puting teteknya dan Marlina pula aku
lihat menjilat cipap Zaharah, ia jadi tak keruan dan mendengus
semula, aku meneruskan asakan demi asakan dan Zaharah klimak lagi,
kemutan duburnya begitu kuat rasa nak putus kote aku semasa dia
klimak.

Perlahan-lahan aku mencabut keluar koteku lalu meminta Marlina baring
mengiring ke kanan, aku membuka kangkangnya dan meletakkan kepala
koteku pada opening duburnya, ia memegang kedua-dua belah punggungnya
menahan tolakan batangku.

"Please do it slowly…much-much slowly,"

Aku angguk sambil menolak masuk ke lubang dubur yang belum pernah
kena main, ketatnya tak boleh nak habak kena try sendirilah. Aku
tekan cabut tekan cabut supaya lubang dubur dapat membuka sikit, bila
kepala koteku dapat ruang aku terus menekan….tekan dan tekan sehingga
masuk setengah.

Marlina mengangkat tangan memberi isyarat stop, aku berhenti sambil
ku cium telinganya, aku katakan tinggal sikit lagi sambil mataku
memberi isyarat pada Zaharah supaya memainkan puting tetek Marlina
agar dia dapat stim semula.

Bila ku rasakan lubang duburnya mula menerima kehadiran batang kote,
aku mencabut hingga habis kemudian aku ramkan semula sampai habis,
Marlina terdongak menahan sakit dan senak, maklumlah gadis putih
melepak ini tingginya hanya lima kaki sahaja jadi bila kena ram
begitu habis terasa seluruh badan.

Aku dah naik stim dan air pun dah berkumpul kat pangkal pelir. Tanpa
mengambil kira kisah mereka, aku menekan masuk dan menarik keluar
secepat yang boleh, masuk keluar masuk keluar dan akhirnya aku tak
dapat bertahan lagi lalu ku benamkan sedalam mungkin terus ku
pancutkan air maniku dalam dubur Marlina yang mengerang-ngerang,
lubangnya mengemut-ngemut setiap kali aku memancutkan air. Aku
menarik keluar batangku sambil ku lihat lubang dubur Marlina
tercopong agak lama baru mengatup semula.

Aku berbaring di tengah-tengah semula sambil memicit-micit lengan
kedua-duanya, Zaharah berkata….

"Abang ni gagah sungguh, patutlah kakak tak tahan sampai dia beri
izin abang kawin lain."

Aku bertanya "Macam mana rasanya kena main depan belakang ?"

Marlina menjawab "Kalau saya tahu abang nak main bontot, saya tentu
saya lari keluar hari ini entah-entah tiga hari tak boleh berak"
katanya.

Aku jawab "Tak adalah, sat lagi dia kembali normal tapi rasa nyeri tu
memanglah ada sebab first time."

Tapi katanya lagi "Bila ingat syok kena main kat lubang cipap, rasa
la ni juga nak kawin dengan abang."

Aku meneruskan rancanganku dengan berkata "Yang dua lagi tu bila
pulak ?"

"Mereka menjawab "Bila balik nanti pandailah mereka."

Aku tersenyum girang, membayangkan bahawa cipap dua dara lagi bakal
ku terokai tidak lama lagi.

"Terima kasih" balas ku lembut.

Mereka terseyum sambil Marlina berkata " Kami yang patut terima
kasih. Sebab dapat buat dengan abang dulu, dapat menikmati kelazatan
bersetubuh"

Mereka lantas bangun lalu mengenakan kembali pakaian masing-masing.
Aku turut mencapai pakaianku. Sebelum beredar masuk ke bilik, aku
memberikan ciuman selamat malam kepada mereka. Lalu hilanglah mereka
dari pandanganku, masuk ke bilik. Aku mengemaskan semula keadaan yang
berselerak itu, dan menutup TV, lalu masuk tidur.


Salmi dan Fatima pulang minggu berikutnya dengan membawa ribuan
borang dan kertas yang telah siap diisi oleh responden. Aku melihat
keempat-empat mereka sangat sibuk mengasingkan data-data berkenaan
mengikut kategori yang telah ditetapkan.

Mereka memohon bantuanku untuk kemasukan dan pemprosesan data dan ku
beritahu komputer di bilik bacaan mampu melakukan kerja-kerja
berkenaan kerana di dalamnya telah siap dengan program statistik yang
diperlukan.

Memandangkan Salmi yang lebih cekap mengendalikan komputer, dia telah
diminta untuk memasuk dan memproses data sedangkan yang lain-lain
akan melakukan analisis serta rujukan. Ini menyebabkan Salmi sering
berseorangan di dalam bilik bacaan yang bersebelahan dengan bilik
tidurku.

Isteriku memberitahu yang dia akan ke Sarawak selama dua minggu untuk
merangka satu program seminar antarabangsa yang akan berlangsung di
sana tidak berapa lama lagi dan ia akan tinggal di Majestic Hotel.
Bagaimanapun, setiap hujung minggu ia akan berada di Santubung untuk
berehat dan meminta aku turun membawa anak-anak bersama.

Sudah menjadi kebiasaan kami kalau membawa anak-anak, kesemua anak-
anak akan turut serta kecuali mereka yang terlibat dengan program
persekolahan. Aku kata tengok dululah mungkin aku ada kerja dan tak
dapat berbuat demikian tapi aku boleh minta along bawakan adik-
adiknya ke sana dan isteriku boleh menyambut mereka di Airport.

Marlina dan Zaharah memberitahuku kalau berminat, aku boleh mencuba
dengan Fatima dulu kerana Sherry (panggilan untuk Salmi) payah sikit.
Aku kata mana-manapun boleh. Tapi disebabkan Fatima ni yang paling
tua di antara mereka Marlina berkata akulah yang terpaksa
memulakannya, aku jawab baiklah.

Ini bermakna mereka tidak berjaya memujuk Fatima. Dengan itu, aku
harus memulakannya dengan ruang yang mereka berikan. Mereka akan
pastikan aku akan bersama dengan Fatima di rumah. Itu sahaja yang
mereka boleh tolong. Aku kata itupun dah memadai. Jadi, misi aku
ialah menggoda Fatima hingga dia menjadi cair lalu menyerahkan
mahkotanya.

**************

Malam tu secara sengaja mereka bertiga Zaharah, Marlina dan Sherry
keluar. Tapi sebelum tu aku meminta mereka membawa anak-anakku sekali
untuk makan ayam goreng. Aku cuma berpesan supaya membawa pulang
sikit untuk aku dan Fatima yang terpaksa menyiapkan kerja-kerja
projek mereka.

Maka. line clear. Ini lah peluang aku.

Selepas semuanya keluar. Aku menjenguk ke bilik study tapi tak ada
orang lalu aku terus ke bilik tidur anak. Aku membuka pintu dan
ternampak Fatima sedang tekun berkerja. Aku terus menyapanya

"Kenapa tak buat kerja di bilik study ?"

Ia jawab "Tak apalah, kerana dia orang akan balik lewat malam ni
sebab nak tengok wayang, jadi kalau Fatim mengantuk, boleh terus
tidur."

Aku kata baiklah lalu ke dapur untuk membuat dua cawan kopi kemudian
aku datang semula, aku meletakkan cawan berkenaan sambil Fatima
berkata yang aku ni susah-susah sahaja patutnya dia yang buatkan kopi
untukku bukan sebaliknya.

Fatima ni berkulit agak gelap, maklumlah dia ada darah campuran
sikit, hidung mancung, rambut panjang melepasi bahu dan berbulu
kening lebat. Aku dapat bayangkan kalau bulu-bulu dilengannya jelas
kelihatan, tentu bulu cipapnya lebih-lebih lagi.

Perlahan-perlahan aku memulakan bicara dengan bertanyakan tentang
apakah cita-citanya selepas menamatkan pengajian  bla…bla…bla
hinggalah kepada soal boy friend. Dia kata dulu dia ada boy friend
tapi dah break sebab dia gila study jadi boy friend dia give up tak
dapat nak merende' selalu.

Aku kata jadi dah pernahlah romance-romance, cium-cuim dan
sebagainya, ia jawab ringan-ringan tu adalah adat orang bercinta tapi
yang heavy-heavy tu belum pernah buat.

Aku rasa inilah peluang terbaik aku menawan kuang di rimba ini.

"Abang lihat bulu-bulu di lengan Fatim (nama manjanya) agak kasar
adakah memang semuanya begitu"

Ia tersentak lalu memandangku kemudian cuba menutup lengannya. Sambil
tersenyum ia berkata

"Dah keturunan, nak buat macam mana. Inipun dah baik. Dulu masa di
sekolah menengah misaipun ada" jelasnya panjang lebar.

"Boleh abang tengok bulu di kaki ? Nak tau sama tak macam bulu kaki
abang" sambil aku memperlihatkan bulu kaki dan pehaku.

"Tak adalah macam abang punya"  ia memberikan kakinya kepadaku.

"Amboi mudahnya dia memberikan kakinya kepada ku. Mungkin mudah juga
dia memberikan tubuhnya kepada ku nanti." Bentak hatiku.

Aku terus menyelak kain labuh yang dipakainya hingga menampakkan
betisnya. Aku lihat memang bulu-bulunya banyak dan kasar. Disebabkan
ia tak melarangnya aku terus selak lagi hingga menampakkan pangkal
peha dengan panties berwarna hijau muda jelas kelihatan.

"Cukuplah abang, Fatim malu katanya"

"Agaknya yang di celah kangkang tu lagi lebat ya tak ? tanya ku
dengan tidak mempedulikan bantahannya.

"Entahlah, tapi kalau abang berminat sangat check sendirilah"

Orang kalau dah pernah ringan-ringan, mesti tak malu punya. Tambahan
pula, dia dah lama tak dapat. Jadi aku rasa dia pun nak juga. Ini
akan memudahkan tugasku.

Aku lalu memegang bahunya membawa berdiri dan secara spontan terus
sahaja mengucup bibirnya dan mengulum lidahnya. Ia membalas ciumanku
itu dengan rakusnya maklumlah dah lama agaknya tak dapat kiss. Sambil
tu tanganku menanggalkan kain yang dipakainya. Dia tak membantah,
maka terurailah kain yang dipakainya. Tinggal hanya seluar dalam
sahaja.

Aku berusaha untuk melucutkan pantiesnya, tapi tangannya menepis
sambil berkata

"Kita ringan-ringan saja sudahlah bang. "

"Abang nak tengok juga bulu kat situ" balas ku. "Tadi kata boleh
tengok" sambungku lagi.



"Ye la, ye la" rungutnya.

Akhirnya ia sendiri yang menanggalkan seluar dalam tapi masih
berkemeja pendek yang menutupi pangkal pehanya. Aku memimpin Fatim ke
kamar tidurku dan dia tak membantah tapi berbisik …

"Abang jangan buat lebih-lebih tau, nanti depa balik susah kita."

"Tak apalah kat bilik abang tu takan dia orang nampak." balasku.

Aku dudukkan dia di birai katil lalu terus menggomol. Da kegelian dan
terus baring, aku membuka kakinya dan terserlah benda di celah
kangkangnya memang betul bulunya lebat betul dan panjang hingga
menutupi keseluruhan kawasan cipapnya, aku membelek-belek labia
majoranya yang penuh ditumbuhi bulu.

"Fatim tak pernah cukur atau potong bulu cipap ye ?"

"Dia geleng kepala.

"Payah nak buat dan buang masa sahaja," Sambungnya.

Aku mendekatkan mukaku ke cipapnya. Baunya tak masam tapi wangi.
Selalu pompuan yang berbulu lebat cipapnya agak masam kerana peluh
tapi Fatim punya tidak. Aku tanya lagi buat macam mana cipap boleh
wangi, ia jawab selalu cuci dengan pencuci khas paling tidak tiga
kali sehari.

Pantat Fatim agak besar berbanding badannya yang kurus, pantat kerbau
kata orang dan pantat jenis ini subur kalau nak anak banyak cari
pompuan yang pantatnya macam ni gerenti banyak anak sebab perempuan
yang berpantat kerbau suka main (hari-haripun boleh) nafsunya kuat
dan suka kepada anak-anak, mereka boleh jadi ibu yang baik.

Aku minta Fatim membuka terus kemejanya. Dia agak malu-malu.

"Tak naklah, malu"

"Malu apa. Yang bawah abang dah nampak, takkan yang atas tak bagi"
pujuk ku.

Perlahan-lahan aku membuka butang kemejanya. Dia tak membantah, lalu
terlerailah kemeja dari tubuhnya. Tinggal bra yang menutupi bukit di
dadanya.

Aku meraba-raba gahagian dadanya. Fatim merengek manja, lalu aku pun
menanggalkan branya.

Tetek Fatim boleh tahan besar dan pejal dengan putingnya mendongak ke
atas. Masa tu kote aku dah melambung naik. Aku terus menguli teteknya
kiri dan kanan hingga putingnya tercacak berdiri. Kawasan hitam pada
teteknya bertambah cerah agaknya kerana cekang.

Fatim hanya mendesis manja bila mana teteknya diulit, dimainkan
begitu.

Aku menyembamkan muka pada teteknya dan mengulum kedua-dua putting
sambil jari-jariku mencari biji kelentit di celah hutan dara di
kangkangnya. Aku menggentel biji itu sepuas-puasnya hingga Fatim
terkujat-kujat dan kepalanya oleng ke kiri dan kanan.

"Abang sedapnya…Fatim dah tak tahan lagi tapi abang jangan main
pantat saya…ringin-ringan aje sudahlah." pintanya dalam keghairahan
supaya cipapnya tidak diterobos.

Aku tidak mempedulikan rayuan dan permintaannya itu. Tujuan aku
memang pada lurahnya, itu yang akan aku lakukan.

Aku terus meletakkan kepala kote pada mulut cipap sambil
melurutkannya di sepanjang lurah cipap yang telah basah dek mazi
pompuan, aku mencari-cari bukaan dan parking betul-betul pada rekahan
itu.

"Jangan lah bang. Fatim taknak kat situ" rayunya.

Aku tak peduli, terus mencari bukaan yang sesuai sambil tangan
meramas-ramas teteknya. Sekarang, kemaluanku betul-betul berada di
pinti cipapnya.

Walaupun kulit Fatim agak gelap tapi bahagian dalam cipapnya begitu
merah menambahkan lagi berahiku. Aku berbisik di telinganya.

"Fatim beri tak beri, abang nak masuk juga sebab dah tak boleh nak
gostan lagi" kataku.

Aku mengalas punggungnya dengan bantal agar meninggikan pantatnya dan
dengan sekali uja aku benamkan terus batangku melepasi kulipis
daranya hingga santak ke servik.

"Adusss….sakit…sakit burit saya bang" (kata-kata yang sering kita
dengar bila anak dara kena main for the first time)

"OK..OK…abang tak tekan lagi" kataku memujuk.

Aku membenamkan terus batang koteku dalam cipap Fatim sambil aku
mencium mulutnya.

"Fatim tahan sikit, abang nak main lagi"  ia angguk (budak ni tahan
sakit, walaupun berkerut menahan pedih tapi tak menangis)

Aku menarik keluar batang kote dan sekaligus memasukkannya semula.
Sekali lagi ia tersentak. Ku ulangi lagi. Setelah merasakan pantat
Fatim dah dapat menerima batang koteku yang menusuk hingga habis
(dalam juga lubang cipapnya dapat menerima sampai habis batang
pelirku yang agak panjang berbanding cipap Zaharah dan Marlina), aku
terus menyorong tarik perlahan kemudian laju dan laju betul.

Fatima menggelepar menahan hentakan aku yang padu sambil kepalanya
oleng kemudian aku stop.

"Aduh…duh…bang sedapnya rasa sampai ke otak" 

Aku mengulangi lagi tujahan laju kerana cipapnya dalam jadi ia boleh
menahan berbanding cipap yang tohor (kau orang kalau nak kawin cari
pantat kerbau yang dalam macam si Fatim punya pasti tak rugi wang
hantaran beribu-ribu tu).


Selepas menujah dengan laju berkali-kali stop, kemudian ulangi lagi
stop, ulangi lagi stop, aku tak pasti entah berapa kali Fatim dah
klimak hingga badannya lembik lesu tak bermaya dan akupun kesian juga
tapi aku belum nak pancut lagi.

Aku tanyakan "Is it save for me to ejaculate inside your cunny ?"

She said "Yes…I think so"

"Maafkan abang, kena main Fatim sikit lagi sampai air abang keluar"

Aku memusingkan badannya dan memasukkan kote dari celah duburnya dan
terus memainkannya semula. Aku dapat merasakan pantatnya mengemut
semula dan kali ni dengan punggung-punggungnya mengemut sekali.

Sedapnya tak terkira sampai aku menggigit tengkoknya menahan sepitan
yang begitu kuat.


"Fatim…abang nak pancut" …crut…crut…crut air maniku memancut jauh ke
pangkal rahim pantat budak ni dia menahan dengan mengeraskan badannya
hanya pantat dan punggung saja yang mengemut.

Aku rasa habis kering air maniku keluar, sikitpun tak tinggal lagi.
Batangku macam diperah-perah. Aku keletihan, lalu terdampar atas
belakang Fatim. Seketika, baru aku dapat tenaga untuk mencabut keluar
batangku yang tersepit tu lalu berguling menatap wajahnya.

Fatim membelai rambutku sambil berkata

"Abang tadi cakap nak ringan-ringan aje, tapi end up dengan we fuck
each other."

"Habis tu Fatim marah kat abang ?"  soalku menguji.

"Dak la, sebab Fatimpun syok juga, cuma takut Fatim ketagihkan batang
kote nanti susah juga, bukan boleh dapat kote abang selalu…lagipun
Fatim tak cadang nak kawin lagi nak sambung buat MS dan Ph.D."

"Baguihlah kalau ingat macam tu ?" sambil jari-jariku menguis-nguis
kelentitnya.

Aku lihat bulu lebatnya habis gusar macam bendang kena ribut. Fatim
kemudian terus saja memegang koteku dan mengulumnya. Dengan sisa-sisa
akir mani pada batang kemaluanku, Fatim terus menghisap dan megulum
semahunya. Tadi dia tak sempat nak kulum, aku terus aje menusuk
masuk. Aku kegelian, maklumlah bila dah keluar air rasa geli lelaki
meningkat.

Koteku keras semula. Lalu tanpa berkata-kata lagi Fatim memasukkan
batang pelirku ke lubang cipapnya buat kali kedua dengan posisi ia di
atas. Aku biarkan dia mengambilalih command, ikut suka dia nak buat
apa. Kan aku dah cakap, pompuan cipap macam ni memang kuat main,
akupun tak ingat lagi berapa round lagi kami menutuh sedar-sedar
orang dah tahrim. Rupanya aku dan dia tertidur terus dengan telanjang
bulat. Aku menggerakkan Fatim sambil berbisik bangun hari dah subuh
sambil menyuruh dia bergegas ke bilik study  pasal kejap lagi pasti
Sherry bangun untuk solat Subuh.

Sambil dia berpakaian tu sempat juga aku menggigit manja punggungnya
dia membalas sambil mencium pipiku

"Thank a lot…my dear abang. We can do it again…could we ?"

"Yes…yes indeed"  sambil mengurut manja belakangnya.

****************

Disebabkan hari esoknya aku tak berkerja dan tak ada orang nak buat
breakfirst (rumahku tak ada pembantu sebab dah tiga orang pembantu
rumah yang ku ambil berhenti baik Indon, Thai mahupun Filipino
semuanya tak tahan), aku memanggil Zaharah supaya menyuruh semua
orang berkemas sebab aku nak ajak dia orang breakfast di Hotel.


Aku juga meminta Zaharah memandu kereta isteriku tapi aku suruh Fatim
dan anak-anak naik bersamaku dan kami bertolak dulu ke hotel. Dalam
perjalanan aku bertanyakan Fatim she's ok or not, dia kata I'm ok
except feeling some sort of…unpleasant when walking.


"Rasa nyeri tu memang ada dan akan hilang after a while" sambil
berbisik. "You know why…because we fucked a lot last night…normally
for the beginner macam pengantin baru mana boleh main cara Marathon
nasib baik tak relai burit tu"



Than I told her the secret, "You ni memiliki jenis pantat yang kuat
main, so besok kalau cari suami cari yang kuat main juga. Saiz kote
tak penting, tak guna ada kote besar panjang kalau tak boleh main
hari-hari, kalau boleh siang malam lagi baik tapi bila dah ada anak
nanti kena slow sikit kalau tak anak keluar macam gerabak keretapi."
Fatim tergelak besar.

Kami terus ke hotel untuk sarapan. Tinggal sorang lagi dara yang yang
masih belum ku rasai. Aku harap, mereka bertiga berjaya memujuk
Syarifah atau Sherry, ataupun memberikan sedikit bunga-bunga dan aku
teruskan tindakannya.




Empat Dara Part IV
Written by Mayong


Tinggal seorang sahaja lagi yang belum dapat aku sentuh. Sementara tu
Zaharah, Marlina dan Fatima ku ulangi menyetubuhi mereka bila
berkesempatan dan selalunya mereka tak menolak. Masa kian suntuk,
kalau lepas ni tak ada chance lagi nak rasa cipap dara bertudung yang
warak ni.

Mereka tiga orang tu tak pakai tudung, setakat baju kurung aje lah.
Sherry ni kalau keluar mesti bertudung, di rumah pun bertudung. Aku
tak pernah nampak langsung rambutnya. Sembahyang selalu, tak macam
diorang. Jadi memang payah sikit lah nak masuk jarum tu. Tapi tak
mustahil.

Sherry ni paling cun di antara mereka, orangnya tinggi lampai bermuka
bujur sireh dan berkulit putih kemerahan. Maklumlah dia ni
berketurunan Syed, so aku ingat darah tok arab tu ada sikit lagi
dalam tubuhnya. Tu yang buat aku makin geram nak rasa pantat
Syarifah.

By the way isteri aku masih ada seminggu lagi di Sarawak dan aku
memberitahunya akan ke sana on Saturday morning dan boleh balik
bersama hari Ahad esoknya. So minggu ni aku tak dapat ke sana.

Zaharah memberitahuku kemasukan data masih ada sikit lagi jadi
analisis sepenuhnya belum dapat dilakukan dan Sherry aku lihat tak
kering kuku menghadap komputer siang malam mengejar masa.

Aku mesti mencari peluang agar dapat bersamanya. Melihatkan Sherry
agak sibuk dengan tugasnya, sedangkan yang lain-lain rileks aje, maka
aku pun buat satu rancangan yang membolehkan aku dan dia berdua-duaan
di rumah.

Aku mencadangkan supaya mereka berehat hujung minggu di kondo aku kat
PD dan mereka bersetuju cuma Sherry sahaja yang keberatan kerana akan
ketinggalan dua atau lebih hari kalau ke sana. Jadi dia berkata
biarlah semua orang pergi tapi dia tinggal di rumah menghabiskan
kerja-kerja seterusnya.

Akhirnya aku mencadangkan Zaharah, Marlina, Fatima dan anak-anak
sahaja untuk pergi. Aku seperti biasa susah nak pergi. Padal hal ada
rancangan lain yang telah berhasil.

"Tak apalah, korang pergi nanti abang jenguk-jengukkan Sherry. Tak
elok juga ia tinggal sorang kalau apa-apa susah dia nanti"  Zaharah
dan Marlina faham maksud aku dan terus kempen setuju.


Nasib baik Zaharah, Marlina dan Fatim setuju. Kalau tidak habislah
rancangan aku, sebab Sherry macam tak berapa suka aje. Maklumlah
bersama lelaki dalam sebuah rumah.  Tapi memandangkan mereka semua
nak pergi, dia jadi malu alah, lalu bersetuju.

Aku memberikan Zaharah memandu Range Rover dan kunci kondo PD. Tak
lama mereka pun bertolak.

"Call me when you reach there kataku"  Zaharah berbisik kepadaku….

"Abang, please be gentle and don't rape her if she doesn't want it."

"I know what to do so don't worry about us and please take care of
the kids" kataku.

Selepas mereka pergi, aku berkata kepada Sherry,

"Abang tak balik malam ni, kau faham bukan. So jaga diri jangan
merayau tak menentu. Kalau ada apa-apa, call abang. Nombor telefon
ada kat dalam buku di sebelah telefon dalam bilik abang. Kalau nak
makan apa-apa ambil sahaja kat dapur dan buatlah macam rumah
sendiri." pesanku panjang lebar. Tak lama akupun belah.

**************

Keesokan harinya pagi lagi aku dah sampai. Selepas membuka pintu ku
lihat tiada perubahan. Nampaknya tak ada orang bangkit masak air pagi
ni. Aku terus menuju ke bilik anak, tapi tak ada orang juga.

"Mana perginya budak Sherry ni" bisik hatiku. 

Aku terus ke bilik bacaan. Aduhai kesian, dia tertidur di depan
komputer. Agaknya menaip sepanjang malam dan screen saver komputer
masih terpasang menandakan si pengguna telah agak lama juga berhenti
mencuitnya.

Aku menghampiri Sherry. Pertama kali aku dapat melihat Sherry tanpa
tudung kepala. Rrambutnya panjang dengan alun-alun ikal, tidak begitu
hitam tapi lebih keperangan.

Aku bercadang untuk mengangkatnya ke bilik tidur anak tapi kesian
juga mungkin dia baru tidur.

Aku kemudian ke dapur memasak air dan menyediakan breakfast ala
American (sebenarnya breakfast ala depa ni paling mudah nak
disediakan). Setelah siap aku mengangkatnya ke bilik bacaan dan
meletakkannya di atas meja besar. Aku kemudian menggerakkan Sherry
supaya bangun sebab hari dah tinggi.


Sherry terpinga-pinga dan terkejut melihat aku berada di depannya.
Dia tercari-cari tudungnya yang aku rasa mungkin tidak ada dalam
bilik berkenaan. Aku memegang bahunya dan berkata

"Tak payahlah sebab abang dah nampak sejak tadi saja abang tak
gerakkan Sherry kesian tengok tapi la ni dah tinggi hari jadi eloklah
bangkit kalau nak tidur lagi lepas ni boleh sambung" jelasku.

Dia tergesa-gesa berdiri sambil memegang kawasan ari-arinya. Aku
tanya pasal apa.

"Nak terkencing tak tahan lagi"

"Masuklah ke bilik abang di sebelah"  aku membukakan pintu bilik
sambil menunjukkan bilik air.

Tak lama aku mendengar Sherry memanggil,


"Abang tolong ambilkan tuala atau kain sebab Sherry terkencing dalam
seluar. Aku menghulurkan tuala sambil bertanya

"Pasal apa ?"

"Tak sempat nak duduk dah keluar. Malu betul Sherry"

"Tak apalah nanti kan boleh cuci, habis cerita."

Aku masih dalam bilik tidur bila Sherry keluar, dia hanya memakai
tuala sambil tangannya memegang kain dan bajunya. Dia terkejut dan
tersipu-sipu bila melihat aku. Lantas dia terus masuk semula ke bilik
air.

"Apasal ?" tanya ku kehairanan.

"Malulah" balasnya.

"Apa nak malunya" sambungku. "Bukannya telanjang"

Lama juga dia di dalam, berfikirlah kut. Nak pakai semua pakaian, dah
kotor. Mau tak mau, dia kena keluar dan lalu depan aku. Takkan dia
nak suruh aku keluar. Inikan bilik aku.

Tak lama kemudia, dia pun melangkah keluar dengan malu-malu.

"Hah, keluarpun" sapaku tersenyum melihatkan keadaannya itu.

Aku rasa dia pun tak sangka yang aku ada di situ. Dia mungkin tak
pernah menampakkan rambutnya, tetapi secara tak sengaja dia telah
memperlihatkan sebahagian besar tubuhnya tanpa ditutupi pakaian.

Berderau darahku melihat Sherry hanya memakai tuala sahaja. Bahunya
dan pangkal teteknya jelas membayangkan yang payu dara milik Sherry
cukup indah, tidak begitu besar dan tidak juga terlalu kecil. Betis
dan pehanya sempurna laksana kaki kijang besar di atas dan menirus ke
bawah.

"Sorry" katanya. "Nanti Sherry cuci mangkuk tandas abang selepas
Sherry cuci pakaian ini."

"Tak payahlah, abangpun selalu cuci sendiri mangkuk tandas tu
bukannya payah sangat"

Aku membiarkan Sherry berlalu tapi menahannya dengan berkata kalau
apa-apapun minum dulu abang dah sediakan di bilik bacaan. Ia angguk
kepala, tak lama Sherry datang ke bilik bacaan masih memakai tuala di
bahagian bawah tapi telah ada baju kemeja tangan panjang di bahagian
atas dia cuma tak memakai tudung, aku tanya ni fesyen apa pulak dia
jawab inilah fesyen nak cuci jamban. Barulah aku teringat dia nak
cuci mangkuk tandas yang terkena air kencingnya aku kira. Kami makan
bersama tapi tak banyak yang nak dibualkan, aku agak dia malu.
Selepas makan aku membawa bekas-bekas makanan ke dapur sambil Sherry
ke bilik aku untuk mencuci tandas.

Setelah meletakkan bekas makanan di singki dapur aku bergegas semula
ke bilik untuk melihat apa yang sedang dilakukan oleh Sherry, aku
terdengar jirusan air dan pam tandas di tarik, aku tanya Sherry dah
cuci ke dia jawab dah dan abang boleh tak Sherry mandi dalam bilik ni
kerana dah basah ni eloklah mandi terus. Aku jawab mandilah, tak lama
aku terdengar shower dan air turun, aku menarik pintu bilik mandi
(memang tak berkunci sebab sliding door dan lagipun bukan ada orang
lain yang pakai aku dengan isteriku sahaja) bila masuk aku nampak
bayang-bayang Sherry mandi telanjang dalam ruang mandi nampak tapi
tak jelas.

Aku mengetuk pintu ruang mandi dan berkata Sherry abang ada kat luar
tengah gosok gigi jadi Sherry jangan keluar dulu, eh..buat apa abang
masuk nampak Sherry tak pakai apa-apa ni, aku jawab balik nampak apa,
apapun tarak tak caya boleh keluar tengok. Selepas menggosok gigi aku
masuk ke dalam bilik semula sebabnya koteku dah mula nak mengkar
balik agaknya pasal tak dapat burit malam tadii, bini aku period jadi
tak berapa boleh layan.

Sherry keluar dengan tuala membalut tubuhnya dan satu lagi membalut
rambutnya, aku berdiri memerhatikannya atas bawah dan akupun tak tahu
kenapa dia berhenti bila bertentang denganku, ku pegang bahunya lalu
terus ku kucup bibirnya, belumpun sempat dia bertindak aku dah french
kiss dia dengan mengulum lidahnya dengan kuat. Dia terkejut tak
sangka aku akan berbuat begitu, dia cuba menolak badanku tapi kini
tanganku pula dah memeluk tubuhnya dan dengan perlahan aku membawanya
menghala ke katil, kami rebah bersama dengan aku menindih badannya,
tanganku terus cuba melucutkan tuala yang dipakainya, Sherry melawan
tak membenarkan aku berbuat demikian, aku menindih tubuhnya dengan
lebih kuat sambil membuka short yang aku pakai dan aku dah telanjang
bulat, aku kira macam manapun aku nak juga budak ni. Akhirnya tuala
di kepala dapat ku lerai membuahkan gumpalan rambutnya yang masih
lembab sambil berusaha untuk melucutkan tuala yang membalut badannya
pula.
Sherry melawan sambil berkata abang janganlah buat macam ni, saya
malu kat semua orang dan kakak, aku jawab la ni bukan ada sapa-sapa
kita berdua sahaja sambil matanya menjeling ke arah batang koteku
yang dah menegang, aku dah dapat menanggalkan tuala lalu terdedahlah
sesusuk tubuh yang menggiurkan, tetaknya fulamak mengkal dan solid
dengan ariolanya kemerahan, kulit perutnya jelas memerah bila
disentuh dan yang paling indah ku rasakan ialah cipapnya yang
menunggun tinggi bak gunung Fujiyama, bulu cipapnya tak hitam tapi
coklat tua kemerahan dan biji kelentit membulat di sebelah atas
faraj, darahku rasa mendidih menahan berahi dan hampir sahaja air
maniku terpancut keluar. Sherry dah tak kuasa nak melawan lagi, dia
hanya membiarkan aku menguli dan melakukan apa sahaja terhadapnya, ku
cium, ku jilat dan ku gosok semuanya tapi bila sahaja aku mengulum
biji kelentitnya Sherry menjerit abanggg…..jangan janganlah sentuh
burit saya….saya masih virgin dan ini hanya untuk my future husband.
Kalau gitu Sherry kawin dengan abang saja, aku terus mengulum dan
menjilat sekitar cipapnya. Air pantat makin banyak keluar dan Sherry
dah mula menangis, aku kira tak boleh reverse lagi kalau stop tak
mungkin dapat lagi. Aku membuka kangkangnya dan meletakkan kepala
butuh betul-betul di opening cipapnya, abang…kalau abang buat juga
abang mesti bertanggungjawab katanya dalam sendu, aku terketar-ketar
jawab baiklah abang sanggup serentak dengan itu aku menekan masuk
tapi koteku bounce back sampai membengkok tak boleh masuk, alamak
ilmu apa pulak si Sherry ni pakai dia dah tutup ke lubang pukinya.
Aku berhenti lalu membuka pantatnya dengan jari untuk melihat apakah
bendanya, rupa-rupanya si Sherry ni punyai "full hymen". Selaput
daranya menutupi sepenuhnya lubang cipap hanya ada lubang-lubang
kecil sahaja tempat laluan darah haid, patutlah dia sering dapat
senggugut bila haid pasal darah lambat keluar. Aku berbisik di
telinganya, Sherry this one is not to be an easy process, you may
feel the pain and may be Sherry tak tahan nanti, I'm telling you that
you have a full hymen covered your vagina so quite hard to break it.
Abang ada pilihan katanya to let me go or proceed the choice not
mine. Aku mengambil tangannya lalu ku pautkan pada pangkal pehanya
supaya dia dapat membuka kangkangnya dengan lebih luas, aku
meletakkan sekali lagi kepala kote di mulut pantatnya yang kian basah
lalu menekan hingga mencecah selaput daranya. Aku mengumpul tenaga
dan memintanya menolak ke atas bila aku kata now, pelan-pelan aku
mengeraskan kedudukan batangku dalam cipapnya dan now aku berteriak,
Sherry mengangkat punggungnya ke atas serentak dengan itu aku menujah
batangku ke dalam cipapnya.
Berderit-derit rasanya bila batang koteku menyelinap masuk macam tak
jumpa dasarnya, Sherry menggelepar kesakitan, aduiii….sakitnya bang…
habis koyak pantat saya, aku lihat banyak darah yang keluar meleleh
sampai jatuh ke tuala di bawah. Aku mencalitkan darah dara itu di
kening Sherry sambil berbisik I love you Sherry, please let my cock
go deeper, aku lihat Sherry makin kuat esakannya dan aku mengumpul
sekali lagi tenaga lalu terus menghentak hingga habis koteku masuk.
Sherry melaung aduh…senak bang…abang punya panjang dah bang saya tak
tahan lagi…pedihnya pantat saya. Aku kesian tengok budak ini tapi
memang jadi amalan ku kalau dah main pantat tak kira dengan siapapun
mesti sampai keluar air kalau tak dapat kat dalam kat luarpun tak
apa, kalau tidak takut memudaratkan kote. Aku biarkan koteku terendam
dalam cipap Sherry yang aku kira tak berdasar tu tapi makin hujung
makin sempit, last tu baru aku faham yang lubang Sherry ni lubang
tanduk patutlah sempit sangat rasanya. Aku mengusap-ngusap rambutnya
dan mencium mesra bibirnya, Sherry membalas dan mula tersenyum, aku
menyeka air matanya, maafkan abang menyakitkan Sherry tapi abang
terlalu berahi tak dapat nak tahan sejak kali pertama abang nampak
Sherry tempohari.
Baiklah bang, you can fuck me as you like it but please fuck me good,
real good, anywhere Sherry tak boleh nak buat apa lagi your penis
already deep inside my cunt but can we stop for a while I need to go
to the loo. Aku kata baiklah tapi tunggu dulu sampai air pertama
abang keluar, seraya tu aku meneruskan dayungan keluar masuk,
nampaknya kali ini aku saja yang syok tapi di pihak dia sakit agaknya
kerana setiap kali aku menekan masuk mukanya akan berkerut menahan
sesuatu. Aku mencabut keluar kote bila merasakan air maniku nak
memancut lalu aku menghalakan ke mukanya crit…crit…crit batangku
memuntahkan air putih pekat memancut jauh hingga sampai ke mukanya
dan bakinya melambak atas dada dan perutnya, kemudian Sherry bangun
duduk lalu memegang koteku sambil mengurut-ngurut mengeluarkan saki
baki air yang ada. Biarlah bang katanya lagi, I will treat this as my
first wedding night, I don't want you to rape me but take me as your
spouse and this is our first ! intercourse during our honeymoon.
Aku mencempung Sherry ke bilik air dan mendudukkannya pada mangkuk
tandas, aku membiarkan Sherry kencing tapi ku lihat air kencingnya
terputus-putus tak lancar turun sekali gus. Aku tanya kenapa, ia
jawab pedih bang, aku membasuh sendiri cipapnya selepas kencing dan
mencempung sekali lagi ke katil, aku membersihkan cipapnya dan
mengesat kesan-kesan darah yang ada di pangkal pehanya. Sherry tiba-
tiba memelukku sambil menangis, abang jangan tinggalkan saya…saya
rela menjadi isteri abang…saya dah janji dengan diri saya siapa jua
yang berjaya memecahkan dara saya dialah yang akan saya cintai sampai
habis jodoh. Saya tak sangka sama sekali dara saya akan dipecahkan
oleh abang yang dah beristeri jadi macam mana saya nak hadapi semua
ini. Ok lah Sherry kalau sungguh your love is genuine I'll find a way
to solve it sambil tu aku mencium semula bibirnya, mengulum semula
lidahnya, menggentel semula puting teteknya dan mengusap-ngusap manja
cipap serta biji kelenti! tnya. Tak lama Sherry bernafsu semula dan
aku lihat ia sendiri membuka kangkangnya dan memegang butuhku meminta
aku memasukkan semula ke dalam cipapnya. Aku mengambil posisi
mengatas kerana senang sikit nak tujah lubang tanduk ni lalu aku
henjut sekuat hati merobos masuk, Sherry tersentak aduhh…bang
dalamnya batang abang masuk (memang pompuan lubang tanduk akan selalu
rasa senak bila kena main sampailah ia melahirkan anak nanti bila
lubangnya dah kembang sikit- cuma ingat pompuan lubang tanduk tak
kuat nafsunya tak mahunya main hari-hari).
Aku terus memaut badan Sherry dan memulakan adegan menyorong tarik,
cipap Sherry seakan-akan mengikut keluar apabila aku menarik ke atas
dan terbenam bila aku menekan masuk. Ketat sungguh lubangnya walaupun
banyak air pelicin tapi masih tak memadai. Aku kemudian mengiringkan
bandannya dan memainkan pantatnya dari sisi, pun rasanya ketat juga,
aku akhirnya menyuruh dia menonggeng dan main cara doggie pula,
sampai melentik pinggangnya ku kerjakan, aku baringkan semula
melentang dan memainkan lagi secara menyorong tarik dengan laju,
terangkat-angkat badannya menahan tikaman aku yang bertubi-tubi aku
rasa kalau main terus begini budak ni boleh pengsan sebab nafasnya
dah jadi macam nafas kerbau nak kena sembelih. Aku juga tahu yang dia
dah klimak berkali-kali, aku akhirnya sampai juga buat kali kedua
sambil merapatkan pehanya aku memberikan tikaman-tikaman yang
terakhir tapi rasa batangku tak dapat masuk habis, aku buka semula
kangkangnya dan merodok sedalam m! ungkin hingga dia menjerit
ahh..ahh..ahh sambil tangannya merangkul aku dan crut..crut..crut air
maniku memancut memenuhi lubang pantatnya buat pertama kali sampai
meleleh keluar. Aku membiarkan terus batangku tersepit di dalamnya
dan aku lihat Sherry lembik tak bermaya pengsan, barulah aku sedar
aku dah bermain dengannya hampir dua jam mana tak pengsan budak tu,
first time dapat kote kena henyak begitu teruk berjam-jam pulak. Aku
mencabut keluar koteku rasa macam mencabut gabus dari mulut botol
cengkamnya begitu terasa. Ku lihat seluruh kawasan cipap dan bahagian
bontotnya memerah menandakan ia dah klimak banyak kali. Aku ambil air
dan lapkan ke mukanya, dia membuka matanya sambil berkata abang…saya
tak berdaya lagi dia ingat aku nak main lagi, aku mengucup bibirnya
dan berkata you can take your rest now and get a good sleep after
that we go out and have something to bite and…maybe tonite I need you
again sambil aku memicit cipapnya. Sherry tersenyum dan terus menutup
matanya, ku biarkan dia tidur sepuas-puasnya.
Aku menerima panggilan telefon daripada Zaharah bertanyakan
perkembangan di rumah, aku jawab everything ok dan kami dah buat
kenduripun, habis lunyailah cipap Sherry abang kerjakan ye, aku jawab
tak la kan abang nak pakai lama so tomorrow you all boleh balik but
let the management do the cleaning because a couple want to use it
for their honeymoon, Zaharah hanya menjawab ok…ok…bye sweet heart.
Malam tu aku mengerjakan lagi Sherry entah berapa round lagi sampai
akupun dah tak larat lagi dah tak ada air nak keluar dan cipap Sherry
melecet pedih katanya bila kena main. Sambil berbaring dan mengulit-
ngulit manja dia bertanya kenapa abang main macam tak pernah jumpa
pompuan, aku jawab burit macam cipapnya susah nak jumpa jadi sesekali
dapat memang kena balun betul-betul dan selalunya kalau tak ada
pengalaman jantan akan kalah bila jumpa pantat lubang tanduk macam
miliknya. Sherry juga memberitahuku yang dia tahu aku juga dah main
dengan rakan-rakan dia yang lain sebab hari tu dia terdengar bila dia
orang bercakap. Sebab itulah dia percaya lambat laun gilirannya akan
sampai juga tapi taklah terfikir yang dia akan kena begini teruk
sekali. Batangku keras lagi so dalam cakap-cakap tu aku tenggek lagi,
walaupun pedih dia kangkang juga dan kami main lagi, kali ini aku
berdiri dengan Sherry celapak di pinggangku, kami main sambil
berjalan dengan dia memaut kukuh di bahuku. Aku menuju ke bilik air
dan akhirnya kami mandi bersama sambil permainan diteruskan juga.
Sherry klimak lagi dan aku benar-benar puas malam itu.
Aku kemudiannya membantu Sherry menghabiskan kemasukan data dan
seterusnya melakukan analisis komputer serta mencetak keputusannya.
Aku suruh dia letakkan di atas meja dan bereslah tanggungjawabnya so
esok dia boleh rest biar depa pulak yang sambung kerja. Masalah aku
satu sahaja, Sherry ni benar-benar dah jatuh cinta kat aku dan mesti
kawin jugak-jugak dengan aku…..ni yang pening ni….aku perlu segera
mengadap permaisuri mudaku minta pertolongan…..break sat nu….hangpa
mesti nak tahu conclusionnya so kena tunggu juga.
Mandat
Kepalaku bercelaru, susah juga nak fikir, masalah organisasi berat
macam manapun boleh cari jalan tapi pasal ni berat. Sebab itulah
Sigmund Freud dah tulis awal-awal lagi pasal pompuan banyak jantan
mati. Aku telefon secretary aku di offis bahawa aku ambil emergency
leave untuk ke Sarawak dan minta dia mengadap permaisuri pertamaku
beritahu perkara yang sama (anywhere dia tengah period). Setelah
Zaharah dan yang lain-lain balik aku memberitahu mereka aku akan ke
outstation tapi tak beritahu ke mana. Aku berjumpa Sherry dan
mengatakan aku akan cuba untuk memenuhi permintaannya kerana dia
telah memenuhi permintaanku. Katanya lagi, tapi kalau sampai abang
terpaksa bercerai-berai just forget her, I don't want everything that
you've gained gone into misery, aku cakap Sherry doa banyak-banyak
semuga berjaya.
Aku sampai di Kuching dan terus ke Majestic kemudian mencari suite
penginapan isteriku, memang dia dah tinggal pesan kat kaunter
penerimaan kalau aku sampai bukakan pintu, aku mandi dan naik ke atas
untuk late breakfast kemudian aku masuk semula ke bilik dan terus
tidur (maklumlah baru aku rasa jerihnya main tak renti-renti). Aku
sedar-sedar isteriku dah berada di bilik, bila abang sampai aku jawab
pagi tadi, aku tengok isteriku cukup lawa hari itu maklumlah orang
nak berseminar, aku terus paut dan rebahkannya ke katil, aa…no no tak
boleh I malas nak make-up lagi lepas ni kita orang sambung meeting
semula, kalau abang nak main aje boleh tapi preamble tak boleh, dia
menanggalkan pakaiannya telanjang bulat dan berbaring di atas katil,
short game saja tau, aku kata ye le, sambil jauh di telingaku
terdengar George Benson mendendangkan Masquerade.
Selepas meetingnya selesai aku kata jom kita ke Santubong abang nak
cakap sikit, sini tak boleh ke, aku cakap payah sikit kalau kat sana
apa-apa hal abang boleh terjun laut sini tak boleh Sungai Sarawak
aje. Aku ke Damai Golf Resort tapi tak main golf cuma naik buggy dan
berlegar-legar, aku story la kat dia pasal budak Sherry nak ajak
kawin dengan aku, dia jawab dia tahu aku dah balun budak tu sebab tu
nak ambil reponsible, aku cakap bukan gitu dia ni lain dari yang lain
dan aku mesti bertanggungjawab sepenuhnya. Habis Zaharah macam mana,
sepupu saya tu tak lawa ke?, aku jawab lawa, tak seksi ke?, aku jawab
seksi, abang kena ingat yang abang juga dah lakukan dengan Zek
(panggilan manja Zaharah), aku heran juga macam mana dia tahu ni
mesti Zek yang kasi tahu. Lalu dia pulak story kat aku yang si Zek ni
dah lama jatuh hati kat aku dia dah bincang dengan isteriku, sweet
heart aku ni very sporting dia kata tak kisah tapi pandai-pandailah
memikat aku.
Aku terdiam sebentar cari akai, aku cakap tapi Zek sendiri yang kasi
tau dia nak sambung study abroad tak nak kawin lagi, memanglah dia
cakap macam tu orang pompuan mesti malu punya takan nak pinang abang
pulak, main aje yang tak malu bila dah stim habis lupa dunia. Aku
cakap, tak kisah tapi macam mana nak jumpa emak bapak dia, tak manis
gitu nanti depa ingat aku rembat anak dara dia orang abang malu el
(isteriku namanya juga el, buka ella sorang aje), tapi tak apalah
nanti abang slow talk dengan dia. But your main problem, Kak Long
macam mana (merujuk kepada my first wife), inilah yang abang datang
sini mintak el tolong ayatkan tee (my wife daa…), kalau dia tak beri
habis abang, abang kena ingat organisasi abang tu sapa punya kan
bapak dia punya, kekayaan kita ni pun belas ihsan dia juga abang nak
buang semua ni. Hey el (bila dia start lecture aku terus jawab dengan
keras), look here I've done this before, remember when I conveyed the
same episode to her! about you…remember bila dia mintak bawa you
jumpa dia…apa dia cakap kat you. Masa tu yang patut mati abang bukan
you so why worry too much. El takul kak long marahkan el dan anggap
el bersengkongkol dengan abang pasal Salmi. Pasal tu abang boleh
defence diri abang, the problem is how to break the ice…please el
help me nanti abang beri upah. Upah apanya burit kita juga yang parah
nanti, dia beri upah tapi burit kami juga yang kena tutuh. Ok lah
bang, I'm not promise anything but I will see kak long as soon as I
balik nanti.
Aku mengucup manja buah hatiku ini, sebenarnya aku sayang sungguh kat
dua-dua permaisuriku ini, sama-sama baik dan cukup menghormati suami.
Bila abang nak balik, first flight tomorrow morning so malam ni
bolehlah buat projek sikit, ahaa…jangan nak mengada selagi problem
abang tak settle jangan pegang burit saya. Eh…tak kan marah kot,
isteri mana tak terusik bila laki dia nak kawin lain budak muda pulak
tu, el abang dah rasa semua cipap hangpa, after a while semuanya
balik satu rasa saja, dia memandang aku, sedap jawabku semua pantat
pompuan sedap mana ada pantat yang tak sedap, jadi berapapun bini
abang pantat depa mesti sedap punya dan abang akan datang mencari,
cayalah.
Nak pendekkan cerita el storykan tee entah apa yang dia cakap akupun
tak tahu, aku hanya terima memo daripada tee nak jumpa aku kat
office, she is one of director jadi gelabah juga aku kalau dia
beritahu Chairman (bapak mertua ana daa..) tentu kena pecat agaknya.
Aku mengetuk pintu biliknya, enter aku dengar suaranya (isteri
pertama aku ni bercakap macam British, queen englishnya very strong
maklumlah besar di London) haa…ingatkan tak nak jumpa tee lagi, dah
dapat taruk muda, daun tua abang junjung aku cepat-cepat mencelah,
macam daun sireh orang petik yang tua yang woi bukan pucuk. El dah
cakap kat I and after discussed it for a long time we….agree to let
you take her as our another partner…kongsi suamilah. Fikir-fikir
betul juga abang tu tak cukup, hari-hari nak main kami ni abang balun
siang malam, lepas I abang lari cari el pulak jadi ada baiknya abang
dapat lubang satu lagi kurang sikit dengan kami agaknya, I said not
sure yet, I sampai dah fed-up tak larat nak mandi junub setiap hari
nak solatpun payah (depa ni baik aku aje yang macam pelesit). I
already conveyed the message to the Chairman that our hero gonna take
another wife, yang I frust tu bukan dia larang tapi you know what He
said…alhamdullilah. Aku tarik tee berdiri dan mencium dahinya, dah
cukup…cukup selagi tak settle problem you jangan harap nak rasa burit
I….aku rasa macam pernah dengar ungkapan itu…

I sambung sikit lagi, both my queens pergi meminang Sherry, payah
juga nak pujuk pak syed ni, Sherry ni satu-satunya anak perempuan dan
tunggal pulak tu, walaupun kereta besar kami menjalar tiga biji kat
laman rumahnya tapi aku ingat dia segan kat Datuk yang ketuai
peminangan tu (sapa lagi kalau bukan in-law aku, sebenarnya aku
dengan pak mertua aku cukup kamcing maklumlah dia tak ada anak lain
tee sorang aje anaknya dan aku ni one and only menantunya, dia tak
pernah larang aku kawin tapi mesti ikut syarak. Aku pulak story kau
kau kat Zaharah suapaya memahami situasi kami, dia agree tapi aku
cakap bila habis study nanti mungkin kita boleh bukak buku semula.
Kau orang tahu kalau tak ada aral melintang, raya nanti Januari 2000
insyaallah aku akan naik pelamin sekali lagi. Aku juga nak ke Mekah
selepas musim haji ni nak buat umrah dan bertobat dan aku nak bawak
semua sekali ke sana (Tee dan El tiap-tiap tahun buat umrah, aku aje
yang malas nak pergi). Tapi sebelum pergi tu aku nak balun tiga-tiga
dara U (dah tak dara dah) ni cukup-cukup malah keempat-empatnya tak
kisah cuma aku aje yang tak tahan macam mana nak pusing, secara tak
rasmi aku ada enam keping pantat yang perlu disodok setiap hari, itu
belum termasuk yang sparing partner. 

1 comment:

  1. Tonton TV1.T2.T3.TVi .Muzik Aktif,astro ria,astro prima.astro warna,astro ceria

    astro arena,bernama tv dan pelbagai channel menarik hanya di  http://www.vecests.com/2013/01/online-tv-malaysia-radio-streaming.html  semua nya di bawakan khas untuk anda

    ReplyDelete