Wednesday, 4 May 2011

Koleksi Cerita 2 (A)

KOLEKSI

Tajuk-Tajuk Utama



ISTERI USTAZ
Ustaz Halim meminta anaknya yang berusia enam tahun itu menjengok
diluar
rumah untuk melihat sama-ada sesiapa yang datang kerumahnya. Bunyi
deruan engin lori yang agak kuat diluar seolah ada orang datang kerumahnya.
Setahunya tidak ada pun dia menempah atau meminta sesiapa menghantar barang untuknya. Setelah dia sendiri menjengoknya, barulah dia tahu ada orang yang
akan duduk atau sewa rumah kosong disebelahnya.
" Dah ada orang sewa rumah sebelah tu. Nampaknya benggali pula yang sewa
rumah Che Ibrahim tu " kata ustaz Halim bila ditanya oleh isterinya. Kesal juga ustaz Halim kerana sepanjang dia menyewa dirumah itu, belum ada lagi jiran-jiran terdekatnya orang melayu. Kesemuanya berbangsa asing.
Didepan dan disebelahnya kesemuanya bangsa cina.
" Apa khabar Ustaz ". Ustaz Halim menjengok keluar bila terdengar namanya dipanggil. Seorang lelaki yang lebih kurang sebaya dengannya telah tercegat dan tersenyum kearahnya dimuka pintu. Rupa-rupanya penghuni baru yang
akan menyewa disebelah rumahnya yang datang. Terkejut juga Ustaz Halim kerana sebelum ini jiran-jirannya yang lain yang berbangsa asing itu tidak pernah datang kerumahnya.

Setelah lelaki tersebut memperkenalkan diri barulah Ustaz Halim tahu bahawa yang menyewa rumah itu adalah sepasang suami isteri berbangsa benggali.Walaupun lelaki tersebut tidak memakai sarban, Ustaz Halim tahu yang dia adalah berbangsa benggali, kerana beberapa orang keluarganya yang
datang sama adalah memakai sarban diatas kepalanya. Hanya lelaki yang ingin menyewa rumah itu saja yang tak memakai sarban..

Setelah beberapa hari benggali itu tinggal disitu barulah Ustaz Halim merasa lega. Didapatinya Jagjit Singh baik orangnya dan tahu menghormati dia sekeluarga yang berbangsa melayu. Isterinya Susmita Kaur juga ramah orangnya, walaupun cakapnya agak pelat, tidak seperti suaminya yang
begitu fasih berbahasa melayu. Jagjit juga tidak memelihara anjing seperti jiran cinanya yang lain. Jadi bila Jangjit mengajak mereka sekeluarga bertandang kerumahnya, tidaklah menjadi masaalah bagi Ustaz Halim sekeluarga.

" Milah, pergilah bertandang kerumah sebelah tu. Tak ada salahnya kita berbuat baik kepada jiran walaupun dia berbangsa asing dan beragama lain. Kebaikan kita adalah mencerminkan kebaikan agama kita " kata Ustaz Halim
menasihati isterinya. Setelah beberapa bulan berjiran, hubungan Milah dan Susmita begitu baik sekali. Oleh kerana mereka sama-sama tidak bekerja dan saling hurmat >menghurmati antara satu sama lain, hubungan mereka berjalan dengan baik. Malah mereka juga saling menghulurkan apa saja makanan. Susmita juga selalu memberitahu kepada Milah bahawa dia tidak makan makanan yang diharamkan
oleh Islam. Dia juga tidak makan babi. Begitu juga dengan suaminya, Jagjit. Susmita juga lebih suka dengan masakan melayu, jadi dia selalu meminta Milah mengajarnya. Pendek kata, bila saja ada masa terluang atau ketika anaknya ke
tadika, Milah akan berkunjung kerumah Susmita. Apatah lagi sekarang ini Susmita telah mengandong, kadang-kadang dia banyak bertanya dan meminta nasihat dari Milah. Milah sendiri bukannya tahu sangat, tapi pengalamannya ketika mengandungkan anaknya itu dapat dikongsinya dengan Susmita.
Walaupun ketika Jagjit ada dirumah, Milah tak rasa kekok untuk berbual-bual dengan Susmita. Tambah-tambah lagi Jagjit pandai mengusiknya dan agak kelakar juga.
Tapi yang Milah terpesona ialah dengan ketampanan Jagjit. Rupa paras Jagjit tak ubah seperti D.J. Dave, penyanyi pujaannya semasa anak dara dulu.

Bukan saja Milah yang selalu berkunjung kerumah Susmita malah Ustaz Halim juga suka berbual-bual dengan Jagjit. Tambah lagi Jagjit cukup pandai berbual. Pasal agama Islam pun dia banyak tahu, maklumlah dia dulunya bersekolah melayu dan berkawan dengan budak melayu. Jagjit sendiri pula tidak ada amalan agama, tapi keluarganya beragama Keristian. " Jagjit tu nampaknya tertarik juga dengan Islam. Semasa saya berbual-bual dengannya, banyak yang dia tahu tentang Islam. Kalau kita pandai dan berbuat baik dengannya, mungkin kita dapat tariknya menganut Islam " kata Ustaz Halim ketika berehat dan berbual-bual dengan isterinya.

Sejak akhir-akhir ini Milah rasa satu kelainan ketika dia berada dirumah Susmita, terutama ketika suaminya Jagjit ada bersama. Jagjit yang selalu berseluar pendek dan tak berbaju itu kadang-kadang membuatkan dia geli melihatnya. Tubuhnya yang sasa dan dadanya yang bidang serta ditumbuhi
bulu-bulu itu agak menyeramkannya. Tambahan pula Jagjit sekarang sering memerhatikannya. Dalam kekerapan Jagjit memerhatikan dirinya begitu, perasaan bangga Milah datang juga dalam dirinya. Dia yang sudah beranak satu
itu, dapat juga menarik perhatian lelaki setampan Jagjit, fikir Milah dalam hati. Pernah pada suatu hari Milah sedang mangajar Susmita membuat kueh karipap. Jagjit yang kebetulan ada dirumah telah ikut sama memerhatikan
cara-cara membuat kueh karipap. Dan dalam berbual sambil membuat kueh ketika itu, Milah telah bertanya kepada Jagjit, kueh apakah yang disukainya. Lalu dengan selamba sambil tersenyum Jagjit menjawab yang dia sangat suka makan " apam melayu ". Milah berubah mukanya tiba-tiba bila mendengar jawapan tersebut kerana Milah faham sangat bila disebut " apam ". Tapi Milah tak tahu sama ada Susmita faham atau tidak maksud " apam " yang dikatakan oleh
suaminya itu. Tapi Milah pasti maksud " apam " yang dikatakan oleh Jagjit itu adalah kemaluan perempuan. Yang lebih tak sedap lagi dihati Milah ialah bila Jagjit
kata " apam melayu ". Mungkinkah Jagjit maksudkan yang dia suka pada >kemaluannya ?, fikir Milah dalam hatinya. Bulu romanya mula berdiri.. Bukan itu saja yang membuatkan Milah seram, malah pada suatu malam, ketika Susmita mengajak keluarganya makan malam bersama-sama. Kebetulan pula
malam itu suaminya tidak dapat bersama kerana ada kelas tambahan, jadi hanya dia dan anaknya saja kerumah Susmita. Semasa makan Milah duduk dihadapan Jagjit. Anaknya duduk disebelahnya dan Susmita pula duduk disebelah Jagjit. Ketika Susmita bangkit menuju kedapur untuk tambah makanan, Milah terasa kakinya disentuh-sentuh. Dia ingatkan ada kucing atau lain-lain binatang peliharaan, tapi bila dia menjengok kebawah meja, didapatinya kaki Jagjit yang
menyentuh-yentuh kaki dan betisnya. Lalu dia mengalih kakinya kebelakang. Tapi selepas itu, walaupun Susmita ada bersama, Milah terasa kaki dan betisnya disentuh lagi walaupun sudah dijauhkannya. Milah begitu serba salah. Nak bangkit dan bertukar tempat dengan anaknya, takut Susmita
perasan atau bertanya kenapa dia tukar tempat. Bagi Milah, dia tidak ingin Susmita mengentahui akan perkara ini. Ia bimbang akan terjadi perkelahian pula diantara mereka suami isteri. Dia memang menghurmati Susmita selama ini. Jadi nak tak nak Milah terpaksa bertahan dan membiarkan saja kaki
Jagjit menyentuh-yentuh betisnya. Tapi rupanya tidak betis saja yang disentuhnya, malah kaki Jagjit semakin keatas dan sudah menyentuh pada pahanya pula.Dari rasa geli menjadi bertambah geli lagi. Dan dari bertambah geli, Milah mula
terasa lain macam pula. Naluri wanitanya mula datang, maklumlah bila betis dan pahanya disentuh-sentuh begitu. Suaminya Ustaz Halim tidak pernah pun mengusik-usik dibetis dan pahanya begitu. Yang suaminya sentiasa sentuh ialah pada buah dadanya dan terus pada kemaluannya. Milah pun tidak tahu bahawa betis dan pahanya itu akan memberikan rasa nikmat bila diusik-usik dan disentuh begitu. Milah semakin serbasalah. Dan akhirnya dia cepat-cepat menghabiskan makanannya, lalu bangkit dari kerusi dan menuju kedapur.

" Eh.. tambah lagi. Makanan banyak lagi kat dapur tu " kata Susmita pada Milah. Tapi Milah segera menjawab bahawa dia sudah kenyang. Walhal kalau dikirakan dia masih ingin menambah lagi. Semenjak malam itu Milah agak takut untuk kerumah Susmita ketika Jagjit ada. Tapi Susmita pula yang selalu sangat mengajaknya, tak kira suaminya ada dirumah ataupun tidak. Kerana memikirkan pada Susmita, Milah pergi
juga. Dia tidak ingin mengecilkan hati Susmita yang sangat baik kepadanya itu. Dia juga tidak ingin Susmita mengesyaki apa-apa dan tak ingin menunjukkan perubahan pada dirinya. Milah tahu yang Susmita tidak mengentahui akan kegatalan suaminya itu. Dan bila mereka sama-sama berada dimeja makan, Milah cuba mengelak untuk duduk berhadapan dengan Jagjit lagi. Kalau Jagjit hendak perhati dan renung dirinya, biarkanlah. Bukannya mendatangkan kerugian apa-apa pada dirinya. Ustaz Halim terpaksa menghadiri kursus kaunseling yang dianjurkan oleh Kementerian Pendidikan. Kursus yang akan diadakan di Pantai Timur itu memakan masa selama sebulan. Ustaz Halim menyedari bahawa dengan ketiadaannya dirumah, agak susah sikit bagi isterinya jika memerlukan apa-apa keperluan rumah. Kalau sekadar lauk dan sayur tu memang ada yang datang menjaja dihadapan rumahnya, tapi kalau lain-lain keperluan terpaksalah kebandar. Walau bagaimana pun Ustaz Halim meminta isterinya menumpang Susmita jirannya itu jika kebetulan dia dan suaminya hendak
kebandar. Ataupun kirim saja kepada mereka. Bagi Milah, kalau tidak kerana anaknya bersekolah tadika, lebih baik dia balik kampong selama sebulan itu. Tapi kerana anaknya terpaksalah dia tinggal dirumah sewanya ini.

Setelah dua minggu Ustaz Halim menghadiri kursus, baru kali ini Milah akan kebandar. Susmita yang mengajaknya menemani beliau. Kata Susmita, dia ingin membeli pakaian bayi yang bakal dilahirkan itu. Lagipun pada minggu depan Susmita akan balik kekampongnya. Dia akan melahirkan anak sulongnya itu dirumah keluarganya dikampong. Walaupun jangkaan doktor lebih kurang dua minggu lagi, tapi doktor menasihatkan supaya balik awal kerana kebiasaannya kelahiran berlaku lebih awal dari yang dijangkakan. Susmita yang akan balik kampong besok pagi telah bersungguh-sungguh meminta Milah menemaninya. Kata Susmita, kalau berlaku apa-apa ditengah jalan nanti, bolehlah juga dia meminta tolong Milah. Nak harapkan suaminya, memang mereka berdua tak tahu apa-apa. Maklumlah mereka baru kali ini menempuh keadaan begini. Baru anak pertama. Kata Susmita, kalau Milah tak nak bermalam pun tak apa, Milah boleh terus balik pada petangnya kerana memang suaminya akan balik pada petang itu juga disebabkan dia tak dapat cuti. Mila agak serba salah juga. Tapi tak sampai hati juga dia untuk menghampakan
Susmita. Dan setelah Milah menalipon suaminya untuk meminta izin, dan suaminya membenarkannya, Milah telah memberikan kesanggupan. Pukul 9.00 pagi Milah dan anaknya bertolak bersama-sama Susmita dan suaminya untuk menghantar Susmita. Tengahari baru mereka sampai dirumah keluarga Susmita. Milah merasa terharu dengan penerimaan keluarga Susmita.
Patutlah Susmita peramah dan baik, kerana keluarganya juga memang begitu. Keluarga Susmita membeli makanan dikedai untuk dijamu kepadanya kerana bimbang dia tidak memakan masakan mereka. Milah juga agak kembang hidungnya bila
dipuji oleh Susmita didepan keluarganya. Pada sebelah petang Susmita telah meminta keluarganya memasak kueh-kueh
makanan orang benggali. Dia ingin agar Milah mencuba bagaimana rasanya kueh tradisional mereka. Dam bila Milah cuba didapatinya sedap juga kueh tradisional mereka.
" Orang melayu pun, kalau dah rasa kueh benggali, pasti nak lagi " kata Jagjit suami Susmita ketika mereka semua sedang makan. Dan sekali lagi Milah berdegup jantungnya bila mendengar kata-kata Jagjit itu. Dalam hati Milah berkata bahawa Jagjit ni tak habis-habis dengan gatalnya. Milah tahu sangat yang Jagjit tujukan kata-kata tersebut ditujukan kepadanya. Dari air muka dan senyumannya pun Milah sudah dapat membacanya. Pukul 8.00 malam Milah bertolak balik kerumahnya. Susmita beberapa kali telah meminta Milah datang lagi kerumahnya. Dan Milah memberi jaminan bahawa dia akan datang lagi bila Susmita melahirkan anaknya nanti. Milah duduk ditempat duduk belakang. Dia telah meminta anaknya duduk dikerusi hadapan
disebelah Jagjit. Bukannya apa-apa kerana ada juga perasaan bimbangnya, manalah tahu Jagjit mengambil kesempatan menghulurkan tangannya untuk merabanya nanti. Semasa isterinya ada bersama pun Jagjit boleh mengambil kesempatan menghulurkan kakinya dibawah meja, inikan pula hanya dia dua beranak saja. Setelah sampai dipertengahan jalan, anak Milah telah mula mengantok. Kepalanya terhoyong-hayang kekiri kekanan. Seringkali kepalanya terhantok pada pintu kereta. Jagjit memberhentikan kereta. Dia mencadangkan agar
anak Milah dibaringkan ditempat duduk belakang. Tempat duduk hadapan sememangnya tidak dapat direbahkan kerana rosak. Kata Jagjit dia bimbang anak Milah akan terlintok kearahnya dan terkena stering dan tentu akan membahayakan.
Dan Jagjit sendiri yang menolong mengangkat anak Milah yang lena itu. Dan oleh kerana anaknya telah baring ditempat duduk belakang maka terpaksalah Milah duduk dikerusi hadapan. Yang ditakuti dan dibimbangkan oleh Milah memang benar terjadi. Setelah beberapa lama perjalanan Milah terkejut bila tiba-tiba sebelah tangan Jagjit berada diatas pahanya.Milah cuba menepis dan mengalihkan tangan yang
dipenuhi bulu-bulu itu, tapi Jagjit lebih kuat darinya. Untuk ditepis dengan lebih kuat lagi, Milah bimbang kerana Jagjit hanya memandu dengan sebelah tangan saja. Manalah tahu steringnya akan terbabas pula nanti. Milah cuba untuk menjerit, tapi tak jadi bila teringatkan anaknya yang sedang lena dibelakang. Milah bimbang bila anaknya terjaga dan melihat tangan Jagjit diatas pahanya, pasti anaknya akan beritahu pada suaminya dan sudah tentulah akan kecoh keseluruhannya. Mungkin juga suaminya nanti menganggap yang
dia sendiri sememangnya gatal. Atau pun mungkin berlaku pergaduhan bahkan mungkin hingga kemahkamah dan sebagainya. Dan bagi Milah yang pastinya dia yang akan mendapat malu nanti. Jadi nak tak nak, Milah cuba bertahan
dan

menenangkan keadaan. Tangan Jagjit dipegangnya supaya hanya berada setakat diatas pahanya saja, tidak bergerak kebahagian-bahagian lain. Walaupun tangan Jagjit tidak bergerak dan hanya terpekap dipahanya saja, tapi jari-jari Jagjit bergerak juga. Kulit paha Milah digaru-garunya
perlahan-lahan. Dan cara Jagjit mengaru-garu inilah yang membuatkan Milah terasa geli. Walaupun pahanya ditutupi kain baju kurung tapi kegeliannya terasa juga. Dan tanpa Milah sedari kegelian itu telah membuatkan bulu romanya mula berdiri dan naluri nafsunya mula datang. Milah yang sudah beberapa minggu tidak menikmati hubungan sex itu agak cepat terangsang. Tangannya yang mengawal tangan Jagjit tadi sudah mula semakin longgar menyebabkan tangan dan jari-jari Jagjit semakin bebas bergerak. Milah bertambah geli bila tangan Jagjit menyentuh pada celah kangkangnya.
Apa lagi Jagjit telah mengusap-usap perlahan celah kangkangnya itu. Dia dengan sendirinya mula semakin tersandar pada kerusi dan membiarkan saja tangan Jagjit untuk terus mengusap-usap dicelah tersebut. Bukan setakat
itu saja, malah Milah juga sudah membiarkan saja walaupun dirasanya tangan Jagjit mula menyingkat kainnya keatas. Dan selepas itu Milah terasa tangan Jagjit menyelinap masuk kebawah kainnya pula. Milah bertambah khayal bila bersentuh dengan tidak berlapikkan lagi itu. Apa lagi jari-jari Jagjit mula menyelinap masuk kebawah seluar dalamnya pula. Dan tanpa disedarinya juga yang dia sendiri sudah membuka kangkangnya. Milah terkejut bila kereta Jagjit terhenti. Rupa-rupanya mereka sudah sampai kerumah. Kereta Jagjit sudah sudah pun berhenti dibawah porch rumah Jagjit.

Ketika ini hanya dua tiga buah rumah yang masih cerah. Yang lainnya sudah gelap, mungkin telah tidur. Maklumlah jam sudah menunjukkan pukul 12.00 tengah malam. Milah yang tengah syok tadi membetulkan kain baju kurungnya yang disingkat oleh Jagjit lalu turun dari kereka. Dia sebenarnya masih khayal lagi dengan kenikmatan sebentar tadi. Dan Milah seakan-akan menyesal kenapa begitu cepat
sampai kerumah. Milah cuba mengejutkan anaknya yang masih lena dengan nyenyaknya untuk balik kerumahnya, tapi Jagjit mengatakan tak apalah, biar dia tolong dukong dan angkatkan anaknya itu untuk hantar kerumahnya. Milah hanya mencapai bag yang dibawanya dan keluar dari perkarangan rumah Jagjit
untuk masuk kerumahnya. Jagjit yang mendukong anaknya mengekori dari belakang. Anaknya yang mungkin keletihan itu masih terus lena. Milah telah meminta Jagjit meletakkan anaknya didalam bilik tidurnya.

Memang ada satu katil kecil dibilik itu yang khusus untuk anaknya. Dan dikatil itulah Jagjit membaringkan anaknya. Setelah Jagjit membaringkan anaknya, Milah membongkok mengambil selimut untuk diselimut anaknya itu. Tapi sekali
lagi Milah terkejut bila Jagjit telah meraba punggongnya. Tapi Milah sudah tidak lagi menepis tangan itu. Dia yang tidak puas merasa syok tadi, seakan-akan ingin merasanya lagi. Semakin punggongnya diraba-raba begitu, semakin syok dan nikmat lagi. Dan didalam keadaan nikmat begitu Milah
tidak sedar yang dia hanya menurut saja bila Jagjit meminpinnya menuju kekatilnya. Milah merasa begitu cepat Jagjit menerkam kepadanya. Telinga dan tengkoknya terus dicium oleh Jagjit. Tangan Jagjit pula merayap-rayap pada dadanya dengan sesekali buah dadanya diramas-ramas olehnya. Milah yang semakin nikmat ini telah membiarkan saja Jagjit membuka baju kurungnya. Tudung yang dipakainya telah lama tercampak entah kemana. Dan sekejap saja tubuhnya sebelah atas telah terdedah kesemuanya. Inilah pertama kali tubuh Milah terdedah begitu. Suaminya tidak pernah mendedahkan begitu, sebaliknya ditutupnya dengan kain selimut. Malah ketika melakukan hubungan sex dengan suaminya, Milah tidak pernah dalam keadaan bogel. Suaminya mengatakan tidak
boleh berbogel kerana iblis akan melihatnya sama. Jadi mereka melakukannya dalam kain selimut. Milah semakin kelemasan bila Jagjit telah mengucup dan mencium pada
dadanya. Dan dia seakan-akan meraung kenikmatan bila kedua buah dadanya dihisap bergilir-gilir oleh Jagjit. Putting buah dadanya seringkali digigit-gigit perlahan. Dan inilah pertama kali dirasanya yang buah dadanya dihisap begitu. Suaminya hanya meramas-ramasnya sahaja. Barulah Milah tahu
betapa nikmatnya dia bila kedua-dua buah dadanya dihisap begitu. Selain dari itu Milah juga terasa geli bila dadanya tersentuh dengan dada Jagjit yang berbulu itu. Entah bila Jagjit membuka bajunya, Milah tidak perasan. Tahu-tahu dada mereka sama-sama terdedah. Milah tidak menyangka yangJagjit terus mencium dan mengucupnya semakin kebawah lagi. Dari buah dadanya, mulut dan lidah Jagjit terus mencium dan >menjilat-jilat pada perutnya. Kemudian turun lagi hingga kepusatnya dan akhirnya Jagjit mengucup dan mencium pada seluar dalamnya. Milah seakan-akan ingin bertempek kenikmatan bila seluar dalamnya dikucup dan dicium oleh
Jagjit. Dan dalam keadaan dia tengah khayal begitulah, dia merasa Jagjit telah menanggalkan kain baju kurungnya. Kemudian Jagjit telah menanggalkan pula seluar dalamnya. Milah yang dalam keadaan nikmat begitu sudah tidak kesah lagi walaupun dirinya telah bogel kesemuanya. Suara Milah semakin kuat merengek bila Jagjit mula mencium dan menjilat
pada kemaluannya. Milah sudah tidak malu lagi untuk membuka kangkangnya. Milah sudah lupa segalanya. Dan Milah akhirnya mendengus dengan kuat bila Jagjit mengulum kelentitnya. Dia mengelepar mencapai kepuasannya yang pertama. Jagjit masih menjilat-jilat kemaluan Milah. Lidahnya sentiasa berlegar-legar pada sekeliling bibir kemaluan dengan sesekali dijelirnya masuk kedalam lubang kemaluan Milah. Kelentit Milah menjadi kemerahan dikucup dan dikulum olehnya membuatkan Milah yang telah mencapai kepuasan pertama tadi
datang ghairah semula. Bagi Milah tidak ada tandingnya kenikmatan yang dirasainya bila kelentitnya itu dikulum oleh Jagjit. Lalu Milah memegang kepala Jagjit agar kelentitnya itu terus dikulum-kulum begitu. Milah yang telah ghairah kali kedua seakan-akan tidak sabar untuk
merasa nikmat yang seterusnya. Dia memerhatikan kearah seluar dalam Jagjit. Dia begitu ingin supaya benda yang ada didalam seluar dalam itu menerjah masuk kedalam kemaluannya. Dan bila Jagjit melurutkan seluar dalamnya
kebawah, Milah dapat melihat betapa besar dan panjangnya konek Jagjit. Dan Milah cuba membayangkan betapa nikmatnya bila konek itu menerjah masuk kedalam kemaluannya. Milah mengangkangkan kakinya lebar-lebar supaya Jagjit terus memasukkan koneknya. Tapi Jagjit masih lagi mengesel-geselkan kepala koneknya dicelah kemaluannya saja. Milah begitu tidak sabar untuk merasa konek yang besar
dan panjang itu. Tapi tidak lama kemudian Milah mula merasa yang kemaluannya mula dimasuki oleh konek Jagjit. Seakan ingin terkoyak rasanya lubang kemaluannya untuk menerima kemasukan konek tersebut. Dan tanpa disedari Milah terbeliak matanya bila Jagjit terus menjunamkannya. Milah dapat merasa yang kepala konek Jagjit telah sampai kedasarnya. Milah sudah tidak menghiraukan keadaan sekeliling. Dia terus meraung dan merengek-rengek bila Jagjit menghenjutkan punggongnya. Konek Jagjit yang
besar dan panjang itu keluar masuk seolah-oleh mengorek-ngorek lubang kemaluannya. Milah terasa dirinya seperti diawang-awangan. Jagjit juga sudah tidak menghiraukan rengetan Milah lagi. Dia terus menghenjutnya semakin
aju, dan laju . Dan laju . Dan akhirnya Jagjit mencabut koneknya lalu dilepaskan air maninya dan terpancut pada pusat, perut dan dada Milah. Jagjit juga sudah mendengus-dengus dan berdesis-desis mulutnya seperti orang kepedasan. Mungkin dia begitu nikmat ketika air maninya terpancut itu.
Jagjit memakai semula pakaiannya. Dia ingin segera balik kerumahnya. Kalau anak Milah terjaga nanti buruk padahnya. Milah yang masih terkangkang dan terlentang dikatil diperhatikannya sekali lagi. Tercapai sudah hajatnya untuk merasa apam melayu. Dan memang Jagjit cukup puas hati dengan kemaluan Milah. Dia dapat merasa betapa kuatnya kemutan dan cengkaman kemaluan Milah.

Bersambung

Jangan Pak, Jangan

Johar sudah dua hari berangkat ke luar negeri untuk suatu urusan tugas
dengan majikannya. Tinggallah isterinya Milah dengan bapa mertuanya, PakMat.
Sebelum pergi, sehari sebelumnya Johar bercuti sehari untuk memenuhi
keperluan
kejantanannya dan permintaan kebetinaan isterinya Milah. Sehari, dari siang
bawa ke
malam, hampir sepuluh round Johar dan Milah bergelumang dan dipukul
gelombang.
Maklumlah, pengantin baru tiga bulan bersama. Baru mengenal nikmat bahagia.
Ketiadaan Johar mendatangkan kesedihan kepada Milah kerana rindu dan
berahinya
kepada suaminya walaupun dua hari lagi suaminya akan kembali. Pada masa yang
sama ketiadaan Johar juga meresahkan Milah kerana memikirkan tabiat bapa
mertuanya,
Pak Mat. Sudah dua hari Johar di luar negeri, Pak Mat sudah mula menunjukkan
belangnya semula. Dari kata-kata kepada perbuatan. Tinggal melaksana untuk
mencapai
matlamatnya sahaja, hanya masa yang akan menentukan. Sebenarnya ini bukan
pengalaman
pertama Milah. Bahkan sebelum ini bapa mertuanya pernah berlaku curang
kepada anak
lelakinya sendiri dengan berlaku sumbang dengan menantunya sendiri. Sudah
dua
kali Milah mengalaminya. Dan kali ini, sewaktu ketiadaan Johar, Pak Mat,
bapa mertuanya,
pasti akan merasa bebas untuk meminta ulangan ke tiga kalinya Sudah tiga
tahun Pak
Mat menduda semenjak kematian isterinya, kini nafsu jantannya tidak
terbendungkan lagi.
Pernah Milah dan Johar cadangkan Pak Mat berkahwin lagi tetapi Pak Mat punya
agenda
lain. Menantu cantik seksi yang dibawa ke rumah oleh anak lelakinya, akan
menjadi penawar
rindu dendam dan berahinya pada wanita.

Malam kedua ketiadaan Johar, kebetulan hujan turun dengan lebatnya pada
pukul lapan.
Sampai jam sembilan lebih, hujan masih tidak berhenti. Milah rasa kesejukan.
Kedinginan
ditambahkan dengan kekosongan badannya tanpa suaminya membuatkan Milah rasa
tak
karuan dibuatnya. Berahinya benar-benar memuncak. Tapi apakan daya Johar
jauh di mata.
Tanpa disangka, apa yang ditakutinya berlaku juga. Jam sepuluh, daun pintu
biliknya dikuak
dari luar. Bila Milah memandang ke pintu dari kamarnya yang suram cahaya,
dia lihat Pak
Mat tercegat dengan hanya berkain pelikat sahaja menayangkan badannya yang
gempal itu.
Cepat-cepat Milah membetulkan kain batik yang dipakainya yang tersingkap ke
lutut. Dan
Milah duduk bersandar ke kepala katil membetulkan rambutnya pula. "Milah,
belum tidur lagi
nak?" Pak Mat masuk mendekati katil pembaringan menantunya itu tanpa
diundang. Pintu
kamar dibiarkan terbuka. "Pak nak apa pak?" Milah resah. Air mukanya tampak
benar resah.
"Bapak susah nak lena le Milah... bapak rasa sakit badan sebab sejuk...
boleh kita berbual?"
Pak Mat terus mendudukkan pinggulnya di kaki katil sambil memandang ke arah
susu anak
menantunya yang hanya dibungkus kemeja T yang nipis. "Milah dah ngantuk
Pak..." "Bapak
bukan apa... nak borak aje... nak mintak urutkan belakang bapak sedikit...
kalau Milah tak
keberatan. Kalau Johar ada, tentu bapak dah mintak dia urutkan..." Pak Mat
tersenyum gatal.
Milah termangu. Nak dihalau, bapak mertuanya. Nak dilayan, bapak mertua
juga. Nak tak
nak, Milah bangun juga mencapai minyak baby oil di meja solek. Pak Mat
gembira. Melonjak
rasa seronok di hatinya sehinggakan terus meniarap di katil setelah sempat
melonggarkan simpulan
kain pelikatnya tanpa pengetahuan Milah. Perlahan-lahan Milah menuangkan
minyak di belakang
badan bapak mertuanya lalu mulai mengurut dari sisi. Pak Mat geram. Terus
mengeras di bawah.
Rasa tak sabar di hatinya hendak terus menelentang menunjukkan kehidupan
yang baru di bawah
perutnya. Biar Milah tampak tiang khemah yang terpacak setinggi tujuh inci
dalam kain pelikatnya.
Tak sampai lima minit, Pak Mat minta diurutkan betis dan pehanya.Kononnya
lenguh juga. Pak
Mat terus singkap hingga sedikit sahaja lagi hendak mendedahkan pinggulnya.
Pak Mat dah
siap-siap tak pakai seluar dalam. Milah tuang minyak urut lagi. Dan urut
dari betis naik ke peha.
Dan baru lima minit di situ, sesuai dengan melimpahnya air jernih berahi Pak
Mat yang dah
membocor macam paip yang bocor, Pak Mat terus mengiring. "Anginnya dah lari
ke peha depan
le, Milah..." kata Pak Mat berpura-pura walhal Milah dah dapat agak yang
selepas ini dia pastikan
nampak khemah kanopi setinggi tujuh inci menjulang ke langit. Pak Mat terus
menelentang.
Tiang khemah sudah berdiri tujuh inci. Dan puncak kainnya dah basah lenjun.
Milah tuang minyak
ke peha. "Atas lagi..."kata Pak Mat. Milah tuang ke atas lagi dan mulai
mengurut. "Atas lagi..." kata
Pak Mat dan terus menarik lagi sedikit kainnya sehinggakan kalau Milah
meletakkan kepalanya
di paras peha Pak Mat, pasti tampak tiang khemah tujuh incinya yang sudah
keras menjulang. "Bukan
situ, kat ari-ari lak perginya..." Pak Mat bawa tangan Milah ke perutnya dan
terus ke ari-ari, rapat
ke pangkal tiangnya. "Buang kain sekali le senang ya nak?" Pak Mat tak minta
persetujuan langsung
dan terus menjungkit membuang kain pelikatnya ke lantai. Tampaklah Milah ke
tiang tujuh incinya
dan seluruh isi tubuhnya yang gendut itu. Milah tak kuasa nak tutup mata
atau pandang ke lain lagi.
Dia dah pernah nampak. Dia malas nak tengok lagi. Tapi kali ini, dia dah
lali dan sudah pun nampak
lagi. Milah urutkan tangan ke ari-ari membawa ke tiang Pak Mat. "Milah marah
ke?" Tanya
Pak Mat. "Tak, pak..." Milah terus mengurut ari-ari bapak mertuanya. Bulu
kemaluannya sudah
habis dicukur. "Kat situ pun lenguh juga la Milah..." "Kat mana?" "Sini..."
Pak Mat letak tangan
Milah ke pangkal tiangnya yang gemuk itu. Milah genggam perlahan. "Tak mahu
la pak..." Milah
tidak menggenggam kuat dan tidak pula melepaskan tangannya kerana fikirnya
kalau dilepaskan
pun, bapak mertuanya pasti memaksa. "Tolonglah bapak Milah..." Pak Mat urut
pinggang anak
menantunya itu. Milah tak kuasa menepis. "Bapak nak apa sebenarnya..." Milah
tenung mata bapa
mertuanya yang tersengih macam kerang busuk. "Bapak sunyi le Milah...lagi
pun malam ni sejuk...

" Pak Mat makin berani menyelinapkan jarinya ke dalam kemeja t menantunya
dan
meraba lembut pinggang menantunya yang ramping itu. Hangat terasa kulit
Milah. Itu menambahkan
gelora nafsu berahinya. "Janganlah pak..." Milah melarang bila Pak Mat mulai
merayapkan jarinya
hampir rapat ke kakibukit mudanya yang membengkak. "Apa Milah nak malukan?
Bapak pun tak
pakai, apa salahnya Milah pun tak pakai... bukak la..." Pak Mat memujuk.
"Bapak nak urut ke
nak apa ni..." Milah macam marah sedikit. "Bukalah Milah... kesian le bapak
telanjang seorang...
malu bapak... Milah pun bukakla sekali... bukak semua ya nak?" Pak Mat terus
menyemburkan
ayat beracunnya. "Jangan la pak... biar Milah pakai tangan saja ya pak?"
Milah mulai berterus terang.
Dan Milah mulai menggenggamkan jarinya erat pada batang pelir mertuanya itu.
Perlahan-lahan dia
mengurutnya dari pangkal dilurutkan ke hujung kepalanya. Pak Mat tersenyum.
Tapi tangannya masih
belum dilepaskan dari pinggang menantunya. Sambil dia menikmati perbuatan
tangan Milah, sambil
dia cuba membangkitkan rangsangan pada Milah. "Pak, jangan pak..." rayu
Milah lagi bila Pak Mat
mulai sampai semula ke bukit mudanya yang sedang subur. Tapi permintaan itu
tak dipenuhinya.
Telunjuk dan jari hantunya mulai melangkah perlahan mendaki dari kaki bukit.
Milah menahan rasa
geram.Dan kerana geram, dia genggam batang Pak Mat dengan kuat dengan cara
yang menyakitkan.
"Kuat lagi nak... kuat lagi... begitu... em, sedap..." sebaliknya itu yang
diperkatakan oleh Pak Mat
kepada Milah sedangkan jarinya sudah sampai ke puncaknya dan sedang mengulit
manja penuh mesra
putting buah dada anak menantunya itu. "Tak best la... lenguh tangan bapak
macam ni... bukak
terus ya sayang?" Tiba-tiba Pak Mat gunakan dua tangannya mengangkat baju
kemeja t nipis itu
sehingga mendedahkan kedua-dua buah dada yang subur milik Milah. "Pak!"
Milah berkeras tapi
tangan Pak Mat lagi cekap. Genggaman tangannya terlepas dari batang Pak Mat
bila baju itu mulai
dicabut keluar dari kepalanya. "Pak... jangan le buat Milah macam ni...
Milah kan menantu bapak?" Milah
merayu dengan nada yang lemah lembut tapi rayuan itu dipandang sinis oleh
Pak Mat. Sebaliknya dia terus
menarik tangan Milah supaya terus mengulangi lancapannya manakala Pak Mat
sudah merangkul rusuk
anak menantunya itu sambil merapatkan mukanya yang disembamkan ke buah dada
anak menantunya
yang bukan sahaja subur, bengkak, tegang, pejal, menggiurkan tapi berkulit
putih bersih dan gebu
sehinggakan kalau di buah dadanya Milah sahaja sudah menerbitkan rasa berahi
yang amat-amat.
"Pak... Milah tak suka..." Milah berkeras sambil melepaskan pegangannya ke
batang pelir Pak Mat.
Perbuatan itu membuatkan nafsu Pak Mat kian menyirap. Dengan sekali tolakan,
Milah terdampar
terlentang dan dengan sepantas kilas Pak Mat merangkak naik ke atas tubuh
anak menantunya yang
hanya tinggal kain batik sahaja, itupun sudah tersingkap hingga ke peha
gebunya yang mengghairah
dan mengundang. Peha Milah rapat. Batang Pak Mat mencari laluan sambil dia
terus menikmati hidangan
lauk nasi lemak kelas hotel lima bintang di atas dada anak menantunya itu.
"Belum pernah bapak tengok
buah kepunyaan kau ni sebelum ni, Milah. Walaupun terletak berbaring
begini... masih tegak melonjak...
emmm... emmm" buas sekali geloranya menikmati buah dada Milah yang secara
biologinya sudah
terangsang hinggakan puncaknya mulai menegang dan keras. "Bapak...jangan
pak..." Milah masih lagi
merayu sewaktu merasakan pehanya mulai dikuak dengan ganas oleh kaki Pak
Mat.Sedikit demi sedikit
dia kian terkangkang luas memberikan kemudahan untuk Pak Mat mencelapak di
tengah. Dan kemudian
kakinya mulai terangkat ke atas bila Pak Mat meletakkan peha Milah ke atas
pehanya."Bestnya Milah..."
kata Pak Mat melepaskan ikatan kain batik Milah yang dilepaskan melalui
kepala.Batang pelir sudah
terpacu keras kepalanya di pintu masuk. Tinggal nak masuk aje. "Pak...
jangan pak... Milah tak sanggup
nak buat lagi..." rayu Milah tetkala merasakan jari jemari nakal Pak Mat
mulai mencemar kelopak
bunga farajnya. Sentuhan jari itu dibiji kelentitnya membuatkan Milah tak
dapat menahan kegelian bila
ianya menggentel biji kelentitnya yang memang sedia tersembul dan tak pernah
dikhitankan sejak
kecil dahulu.

"Kenapa Milah? Milah tak suka dengan bapak? Bukankah kita pernah buat
dulu?" Pak
Mat beralih kepada mengusap lembut alur faraj Milah yang secara kimianya
merangsang rembesan
zat lendir pelincir yang memberikan laluan mudah untuk apa sahaja objek
kasar untuk membenam
dalam liang itu. "Milah takut pak... lagipun, Milah ni anak menantu bapak...
Milah kan isteri Johar
anak bapak?" Milah rasa hendak menangis tetapi kenikmatan yang mulai
dirasakan dari mainan jari
Pak Mat di bawahnya membuatkan dia berada dalam kedudukan yang serba salah,
takut dan
keliru. "Milah tak suka barang bapak? Bapak punyakan lebih panjang dari
Johar? Dulu Milah kan
pernah kata Milah tak pernah rasa yang sebesar dan sepanjang ini...?" Pak
Mat menjilat-jilat putting
buah dada Milah sesambil memujuk, dan sesambil menggesel biji kelentit Milah
lagi. "Itu lain pak... itu
Milah tak dapat mengawal diri... siapa sahaja akan berkata yang bukan-bukan
dalam keadaan itu,
Pak..." Milah mengingat semula kata-kata berahi lucah yang pernah
diperkatakannya dahulu sewaktu
keterlanjuran yang kedua bersama bapak mertuanya, yang terjadi ketika dia
sedang menikmati
unjuran keluar masuk yang padat dan ketat dari batang pelir Pak Mat. Pak Mat
tersenyum.
Dia merancang sesuatu. "Baiklah Milah... bapak tak mahu paksa... tapi
izinkanlah bapak sekadar
merendamkannya sekali sahaja..." Milah terdiam. "Bapak janji... kalau dah
masuk semua nanti, bapak
akan cabut balik dan takkan pancut dalam pun... lepas cabut, nanti Milah
boleh lancapkan saja,
ya sayang?" Pak Mat meracun. Milah terdiam. "Boleh Milah?" kata Pak Mat
sambil mulai
mengasakkan kepala pelirnya ke bibir faraj Milah, cuba melepaskan bengkakan
kepala pelirnya
melalui pintu masuk yang ketat itu. "Boleh ke Milah?" Sedikit demi sedikit
Pak Mat mengasak.
Kepala pelir mulai terlepas. Hampir melepasi garisan takuk. Milah memejamkan
matanya.
Pak Mat tahu Milah membenarkannya walaupun tanpa rela. "Sedikit lagi
sayang..." kata Pak
Mat, sedangkan lima inci lebih lagi masih perlu diganyang ke dalam daerah
yang sedang tandus
itu. Seinci demi seinci menguak.Milah membetulkan kuakan pehanya supaya
memberi laluan yang
lebih menyenangkan Pak Mat. Itu petanda baik. Pak Mat berjaya melepasi
garisan lima inci.
Milah merasakan ruang dalamannya mulai penuh dimasukki barang Pak Mat.
"Sedikit lagi..." dan
dengan sekali santakan, seluruh tujuh inci terbenam dalam memenuhi daerah
tandus Milah.
Milah tersentak.Dadanya menggeliat. Tersantak hingga ke batu meriannya. Dia
rasa sedikit
senak. Tapi rasa itu hilang berubah menjadi nyaman. Kemudian perlahan-lahan
dia membuka
matanya sambil mengetap bibirnya kerana malu. "Pak... apa yang telah bapak
lakukan, pak..."
Milah timbul rasa serba salah agaknya? Atau sebenarnya sedang mencari alasan
untuk menyalahkan
Pak Mat sambil cuba memujuk hatinya untuk mengenepikan rasa yang sedang
dirasakan olehnya
ketika itu. "Milah tak suka juga nak?" Pak Mat tahu Milah hanya memberikan
alasan. Pak Mat tahu
Milah hendak ianya terus dilakukan. Sifat perempuan, pada mulanya pasti
melarang tapi bila sudah
mengena, pasti tak boleh dilarang. "Kita ni anak menantu dengan bapak
mertua, pak... tak patut
melakukan semua ini..." kata Milah, berubah rentak. "Baiklah... bapak dah
rendam.Bapak cabut seperti
mana bapak janji ya sayang?" Pak Mat cuba berganjak untuk menarik semula
batang pelirnya
tetapi dia mulai merasa faraj Milah seakan mengemut-ngemut batang pelirnya
dengan rakus, dengan
maksud tidak mahu batang itu dicabut keluar pada waktu itu. Oleh kerana itu,
Pak Mat pula
kembang-kembangkan kelopak cendawannya supaya batangnya terasa
membengkak-bengkak
dalam faraj Milah. Perbuatan itu membuatkan faraj Milah kian bertambah kuat
kuncupannya. Dan
kemutan itu semakin kerap dan berulang laju. Pak Mat lihat anak menantunya
sudah memejamkan
matanya kembali. Nafasnya seakan cemas. Tapi orang berpengalaman macam Pak
Mat membuatkan
dia lebih dewasa untuk menangani situasi itu lalu digentelnya biji kelentit
Milah dengan laju dalam
keadaan batangnya masih terrendam kuat dan padat dalam faraj yang kian rakus
kemutannya itu.
Tak semena-mena kemudian Milah melonjak sedikit. Nafasnya terhenti
helaannya. Kemutnya
menyepit. Pak Mat rasa basah di dalam. Milah mengetap bibirnya. Dahinya
berkerut merasakan
kemuncak berahi yang amat lazat. Lama... hampir tiga empat minit, mencecah
lima minit. Dan
sudahnya, gelinjatnya tenang semula. Dadanya mulai berombak semula. Nafasnya
terhela lesu.
Dan bibirnya tak diketap lagi tapi seakan mahu membicarakan sesuatu.
Farajnya berdenyut
perlahan dan basah. Perlahan-lahan Milah membuka kelopak matanya dengan
perasaan malu. "Dapat?" Tanya Pak Mat. Milah tidak menjawab. Kakinya
terdampar luas menguak selepas tadinya sewaktu mencapai tahap berahi,ianya
terkancing rapat. "Bapak memang sengaja..." Milah memukul dada bapak
mertuanya dengan perlahan, masih menyalahkan bapak mertuanya itu sedangkan
sepatutnya dia boleh
menghindarkan sahaja pencerobohan yang mengasyikkannya itu tadi. "Bapak
kasihanmu
Milah..." kata Pak Mat menyindir. Walhal dia sendiri memang gian nak
berjunub. "Tapi Milah
anak menantu bapak... Milah sudah macam anak bapak..." Milah terasa ingin
menangis.

Sesudah mengecapi klimaks betinanya yang pertama tadi, tetiba dia merasa
menyesal dan
teringatkan suaminya. Buat kali ketiganya dia sudah tidak jujur. Dan pada
waktu itu, dia masih
terus pula membiarkan batang pelir bapak mertuanya terus terrendam dalam
farajnya yang baru sahaja
memberikan kelegaan bathin kepadanya. Tiba-tiba Pak Mat dakap Milah erat dan
dalam keadaan
batangnya masih terbenam rapat dalam faraj menantunya, dia berpaling posisi
dengan susah payah
sehinggakan akhirnya, kini Pak Mat pula berada terlentang di bawah dan Milah
duduk di atas. Milah
menolak tubuhnya duduk memandang bapak mertuanya. Posisi itu membuatkan
batang pelir Pak Mat
makin terasa menyucuk dan menyenak di dalam farajnya sehingga menganjak
pintu rahimnya yang
berbonggol pejal. Dia rasa begitu malu sekali ketika itu kerana bapa
mertuanya dapat melihat
buah dadanya yang subur gebu, perutnya yang slim, pinggangnya yang ramping,
dan semak halus di bawah
perutnya yang kini menelan sepenuhnya tongkol keras batang pelir bapak
mertuanya. "Kalau Milah tak suka,
terserah Milah... bapak hanya kasihankan Milah... dan bapak baru sahaja
menunaikan hajat gelora di hati
Milah sebentar tadi... bapak tak kisah kalau tak mendapat apa-apa
keuntungan... kalau Milah tak suka,
bapak pun tak dapat hendak menghalang ketika ini sebab bapak sudah berada di
bawah..." Pak Mat
menguji sambil mendepangkan tangannya dan meluruskan kakinya sambil merenung
tepat ke
mata ayu menantunya itu. Dan Milah sudah terkena. Terjebak dengan
perasaannya sendiri ketika ini. Dia tak
dapat hendak menyalahkan bapak mertuanya lagi selepas ini. Keputusan berada
di tangannya sama ada akan
terus di situ atau mengundurkan diri. Pak Mat terus meneran mengembangkan
kelopak
cendawannya supaya meregang memadatkan ruang dalaman faraj menantunya supaya
menantunya
terus merasakan tekanan yang memberangsangkan. "Bapak menyiksa bathin
Milah..." jumpa juga
dengan alasannya. "Kenapa pulak?" "Bapak sudah memulakan semua ini..." Milah
teragak-agak
tetapi merasakan kata-katanya itu betul. "Jadi?"Tanya Pak Mat yang
sememangnya bijak dan
berpengalaman itu. "Bapak memang sengaja mahu menguji Milah..."Milah terus
mengasak Pak Mat dengan
kata-kata perangkapnya setelah dia merasakan dirinya memang sudah
terperangkap. "Bapak tidak mengujimu,
Milah... kalau Milah mahu, bapak sedia membantu... bapak ini seperti
bapak-bapak yang lain atau bapak mertua
yang lain, hanyalah menumpang senang di atas kebahagiaan anak menantu..."
Pak Mat menggaru hidung
yang tak gatal sambil sempat merenung gayutan buah dada Milah yang masih
mantap dan memberangsangkan.
"Maksud bapak?" Milah geram. Bercampur marah. Dalam hatinya yang keliru
ketika itu, berharap kalau dia
terus diperlakukan secara paksa supaya dia dapat terus menyalahkan bapak
mertuanya sedangkan dia menikmati
bonus dari paksaan yang melazatkan itu tetapi perangkap bapak mertuanya
ketika itu sungguh licik.
Sudahnya Milah mengalah. Perlahan-lahan dia mengangkat pinggulnya melepaskan
batang pelir yang ditelan oleh
farajnya. Kelihatan licin kulit batang pelir itu diselaputi benih Milah
tadi. Keruh dan lendir. Zat
yang menikmatkan. Dan Milah benar-benar terasa kecundang sebab terpaksa juga
dia melepaskan batang
pelir itu dalam keadaan yang begitu berat melepaskan kepala cendawan bapak
mertuanya yang kejang membesar
itu. PLOP! Terlepas dari farajnya dan Milah terus berbaring meniarap dengan
kepala terteleng ke arah
yang bertentangan dari bapak mertuanya. Pak Mat tersenyum. Dia tahu Milah
mengambil tindakan nekad.
Jadi kali ini dia akan mengenakan beban tekanan bathin yang lebih hebat
terhadap Milah. Diambilnya minyak
baby oil Johnson yang terletak di meja sebelah katil. Lalu dituangkannya
minyak itu ke pinggul Milah
sehingga mengalir turun ke alur farajnya. Kemudian digosokkannya minyak itu
penuh menyelaputi pinggul
Milah. Dan sekali sekala dia melajakkan jarinya itu ke faraj Milah yang
masih menginginkan tusukan tumpul
batangnya yang setongkol 7 inci itu. Perlahan-lahan dan berhati-hati dia
naik merangkak memanjat ke
belakang Milah lalu menindih. Batang pelirnya diletakkan di alur pinggul
menantunya yang pejal itu.
Pak Mat tersenyum nyaman. Milah berdiam membiarkan. Dan dia tahu Milah mahu
perbuatan itu
berterusan. Pak Mat gesel dari bawah ke atas. Bila pelirnya mengena celah
peha Milah, ianya memukul
sedikit pintu dubur dan pintu faraj Milah secara bergilir sebelum
dilayangkan semula naik ke
alur pinggul Milah. Lama Pak Mat berbuat demikian. Sehinggalah dia
terperasan yang Milah telah
menonggekkan pinggulnya untuk menunjukkan rekahan pintu farajnya yang sudah
basah diminyakkan oleh
baby oil Johnson itu. Pantas Pak Mat merendamkan kembali kepala cendawannya
masuk melalui liang
yang indah lagi nikmat itu. Berdesup masuk dengan lebih mudah dari pertama
kalinya. Dan Milah... memberikan
tindakbalas berlawanan untuk membantu menelan batang bapak mertuanya supaya
tertujah lebih jauh lagi ke dalam
farajnya. Pak Mat sorong perlahan-lahan, kemudian tarik sedikit, kemudian
sorong lagi dan tarik
lagi. Pada setiap kali sorongan masuk, Milah melonjak ke belakang ke arah
Pak Mat, pada masa sorongan
tarik keluar, Milah makin menganjak ke arah Pak Mat kerana tidak mahu
batangnya terkeluar. Lalu Pak Mat
memulakan gerakan sorong tariknya dengan konstan dan konsisten, mengikut
rentak Milah yang sudah naik berahi
semula menerima asakan demi asakan dari tenaga batang yang sungguh besar dan
panjang, dan memenuhi
keperluannya ketika itu. "Milah suka Milah?" Pak Mat sengaja mengusik. Tapi
Milah hanya melepaskan
keluhan manja anak kecilnya yang seakan menagihkan belaian yang lebih
merangsangkan dari semua itu.
"Emmm... emmm...oooouuhhh..." itu sahaja yang keluar dari bibirnya yang
basah dijilat berkali-kali oleh
lidahnya. Sekejap kemudian Pak Mat melajukan henjutannya. Dan keluhan Milah
kian laju juga seperti
tempo tekanan yang diberikan. Makin ianya laju, makin Milah tak karuan.
Bunyinya seperti enjin sangkut
tetapi kuasa enjinnya Ferrari pulak. Bila Pak Mat santak habis ke dalam,
terasa pinggulnya yang pejal
dan empuk itu menganjal menolak pelirnya. Dan itu merangsangkan Pak Mat
untuk makin mengganas.
Ditariknya rambut Milah. Milah mengerang. Diramasnya pinggul Milah. Milah
merengek. Ditamparnya
pinggul Milah. Milah mengaduh.Dan kemudian... "Ahhh ahhh ahh ahh ahh...
eieiikkkkkkhhh..." Milah
mengejang dan menggelinjat sehingga kepalanya terlonjak ke belakang
sedangkan kakinya kian rapat
menjadikan kemutan farajnya jadi sendat dan mengetat menggrip pelir Pak Mat.
Milah kemuncak
kedua. Pak Mat masih beraksi selamba. Sepanjang lima minit Milah menikmati
orgasm
yang panjang tidak berhanti itu, Pak Mat terus mengepam laju memberikan
kepuasan bathin kepada
Milah, kepuasan yang suami Milah tak pernah berikan dari pelirnya yang tak
sehebat bapaknya. Kepuasan yang optimum. Basah lagi pelir Pak Mat digenangi
kolam Milah yang
membasah oleh cairan keruh kenyal dari terbitan matair berahi kemuncak
inzali dari dalam faraj
Milah. "Emmm..." nafas Milah lega semula tetapi masih lagi dia merasakan
kelazatan kerana pergerakan
konsisten bapak mertuanya yang masih belum menunjukkan tanda-tanda kemuncak
berahi jantannya.
Milah sudah tak sabar ingin merasai benih jantan bapak mertuanya memenuhi
ruang farajnya yang
kontang. Dia ingin benih itu bercantum dengan benihnya pada masa dan
pertemuan yang serupa.
Dia ingin bila Pak Mat pancut, dia juga percik. Dia ingin Pak Mat kejang,
dia juga ingin erang
sama. Dia mahu Pak Mat menggelisah kerana dia mahu menggelinjat serupa. Tapi
dia malu hendak bertanya
bila Pak Mat akan kemuncak bersama-sama dengannya sebab dulu pernah lama.
Dulu kali pertama dan kedua
dahulu, kalau tidak sampai dua jam lebih, selagi Milah tak kemut kemuncak
sampai lima enam atau sepuluh kali,
selagi itu Pak Mat takkan lepas. Mahukah dia berterus terang? Tidakkah nanti
bapak mertuanya akan
mengetawakannya pulak? Agak sesudah lega dari klimaks keduanya, Pak Mat
cabut kembali pelirnya. Kali ini
Milah tak terkejut. Dan tidak menghalang atau menahan. Dia tahu dia akan
menerimanya lagi. Perlahan-lahan
Milah merangkak. Dan kemudian berpaling kepada Pak Mat yang tersenyum manja
kepadanya. Wajah
tuanya sudah> > hilang tua pada mata Milah. Pangkat bapak mertuanya itu
sudah hilang seketika. Pak Mat
sudah menjadi part time sex lovernya yang akan memberikan kepuasan kepadanya
pada waktu itu.

Johar gagal memenuhi kehendak dan gelora kemahuannya. Milah duduk merengkok
dekat kepala katil. Tapi
kakinya dilipatkan mengangkang selepas duduk di atas bantal. Pak Mat faham
benar fesyen itu. Dan tanpa banyak
kerenah terus memenuhi kekosongan ruang di antara celah kelangkangan Milah
yang memberontak. "Boleh?"
Tanyanya sebelum mengasak masuk. Milah menggeleng. Dipegangnya batang Pak
Mat lalu ditariknya naik ke
atas. Pak Mat terdorong sehingga berdiri dengan batang pelirnya tersua ke
mulut Milah. Dia asak perlahan
sehingga Milah dapat mencapai lidahnya yang tajam ke kepala cendawannya.
NGAP! Seinci tenggelam dalam
mulutnya. Dan Milah menikmati jus-jus buah-buahan yang tadinya terpalit dari
farajnya ke batang Pak
Mat. "Sedap Milah... emmm... pandai Milah... sedut Milah.., sedut kuat
sikit..." Pak Mat memberikan pujian
perangsang untuk memberi galakan berterusan yang sudahnya memberikan hasil
yang baik kepada kaedah
kuluman vakum yang ketat itu. "Mmm...mmm..." Milah terasa tercekik dan
terbelahak bila kepala cendawan itu
menutup tekaknya sehingga menyukarkannya bernafas tetapi kemudian dia
adjust. Dan dapat menerima hampir tujuh
inci itu dalam mulutnya, mencecah tekaknya. Pak Mat mengepam bila tangan
Milah penat. Bila kepala
Milah lesu, Pak Mat mengepam. Milah hanya perlu sedut vakum. Pak Mat
usahakan segalanya. Sampai besok pun
Pak Mat sedia pam. "Mmmm..." Milah rasa lemas. Dia pandang tepat ke wajah
mertuanya sambil menggeleng.
Pak Mat cabut pelirnya semula lalu turun mencelapak antara celah kelangkang
Milah. Dilihatnya faraj Milah sudah
basah lenjun di bawah dek rasa berahi yang amat sangat. Tanpa banyak lengah
batang dipacu. Pendayung
direndam. Kemudian mulai diasak masuk semula ke dalam. Tapi Milah rasa
kurang selesa pulak. "Kejap
Pak..." rayu Milah sambil menahan dada bapak mertuanya. "Kenapa Milah?" Pak
Mat manja sekali melayani anak
menantunya. Mintak apa saja pun pasti dibaginya. "Lenguh..." Milah beralih
mendekati tebing katil. Pinggulnya
diletakkan betul-betul di tebing tilam. Kakinya terjuntai ke bawah sehingga
tapaknya mencecah ke lantai.
Milah menguak luas. Pak Mat turun ke lantai. Di lututkannya kaki mencium
faraj Milah sepuas hati. Dijilat
dan dikemamnya bijik kelentit Milah, sebelum berdiri mengacu senapangnya
semula. Milah kuak kaki
luas-luas sambil menguak kelopak mawarnya dengan jari tangan kedua belah
menunjukkan pintu farajnya yang
sedikit terbuka. Slow-slow Pak Mat meletakkan kepala cendawannya. Milah
bantu dengan tangan kiri.
Dipacukannya ke liang. Sehinggalah Pak Mat terjah ke dalam baru dilepaskan.
Masa Pak Mat mulai
mengepam, Milah paut tangan ke leher Pak Mat. Merengkok badannya sambil
ditujah laju oleh Pak Mat
dengan penuh nikmat. Tidak ada rasa yang lebih bagus dari pertemuan dua alat
kelamin itu dalam posisi itu.
Geselan kulit batang yang keras berurat itu dengan dinding faraj yang penuh
menyimpan urat sensitif
segala rasa geli dan berahi, membuatkan Milah tak karuan haluan. Kepala
cendawan Pak Mat juga
menyimpan urat geli berahinya tetapi kematangan Pak Mat membuatkan dia mudah
mengawal urat geli
berahinya supaya tidak cepat membawa dia ke penghujung upacara. "Bapak...
ooohhhh..." Milah mulai
berkata-kata dalam mimpi nyatanya. "Kenapa Milah..." Pak Mat tenung rapat
matanya ke buah dada
Milah yang bergetar kencang selaras dengan kelajuan pelirnya yang mengepam.
"Cepatlaaa......"
ringkas jawab Milah. "Awal lagi sayang..." Pak Mat memujuk. "Milah tak
tahan...hemmmmm" "Hem?" "Milah nak
sekarang..." "Sekarang? Takkan cepat sangat?" "Dahhh... dah sejaaammm..."
"Tak suka lama?" Pak Mat cabut
pelirnya lalu ketuk ke biji kelentit Milah untuk mengimbangi rasa sedapnya.
"Nakkk.... tapi nanti buatlah
lagiii..." Pak Mat senyum. "Baiklah...... jap lagi..." Pak Mat masukkan
semula pelirnya ke dalam faraj yang begitu
mudah memberikan laluan itu, tetapi masih begitu sempit untuk digeledah oleh
Pak Mat. "Naik atas..."
Milah mengajak bapak mertuanya mengesot semula naik ke atas. Pelir tercabut
semula. Milah naik menelentang
menggalas pinggulnya dengan bantal. Pak Mat naik merangkak mencelapak tengah
kelangkang. "Cantik..." puji
Pak Mat melihat faraj Milah. Tapi Milah sudah tidak sabar. Jarinya
mengutil-ngutil biji kelentitnya dalam
keadaan yang paling mengghairahkan. Lebih ghairah dari menerima batang lima
inci suaminya Johar. Dia sudah
lupa Johar seketika. Dia masih sayangkan Johar tapi ketika itu, batang tujuh
inci itu adalah bahan
penyedap yang akan mendamparkannya ke syurga dunianya sebentar lagi.
"Cepatlah Pak..." Milah menarik tangan
bapak mertuanya. Orang tua itu terdorong mendepang tangan antara rusuk kanan
kiri Milah. Milah rangkul
pinggul Pak Mat dengan kakinya seraya memberi bukaan luas dengan jarinya
supaya batang pelir Pak Mat dapat
menyelinap dengan mudah. "Lembut? Kasar?" Tanya Pak Mat. Milah hanya
meelayukan pandangan
matanya. Kelopak matanya mengecil. Sedikit demi sedikit Pak Mat memainkan
peranannya sekali lagi.
Dia mengambil posisi sedap. Dengan kaki celapak katak, peha Milah di atas
pehanya, Pak Mat
maju. "Ahhhh!!!" Milah mengerang manja menerima kemasukan batang Pak Mat.
Liang farajnya membuka
perlahan. Seinci menjelajah masuk. "Pak....." Milah memanggil lemah.
"Kenapa?" Pak Mat berhenti mengasak.
"Sedaaappmyaaa..." Milah melepaskan kelopak mawarnya bila kelopak cendawan
Pak Mat sudah ditelan oleh
farajnya yang tercunga tinggi atas galasan pinggul di bantal. "Lagi..."
seinci lagi masuk, tinggal lima
lagi. Milah menahan geli bila Pak Mat gentel biji kelentitnya. Dia cuba
menahan tangan Pak Mat dari meneruskan
gentelen itu tetapi Pak Mat tetap beraksi bagi menerbitkan segera berahi
Milah. "Masuklaaaah laaagi..."
Milah merintih manja. Bibirnya diketap erat menahan rasa yang indah itu dari
begitu cepat
menghanyutkannya ke inderaloka. Seinci lagi menerjah. Tinggal empat.
"Padatnyaaa...." Milah menggelinjat
menikmati asakan perlahan dan teratur dari permainan terrancang itu. Seinci
lagi ditolak perlahan ke dalam.
Pak Mat rasa liang dalam yang semakin mengecil itu kian menghimpit kebesaran
kepala cendawannya.
Tinggal tiga. Faraj Milah dirasakan makin lincir. "Pak... Milah tak tahan
pak..." Milah makin mengeluh dalam. "Kau
takkan dapat merasakan ini dari Johar Milah..." Pak Mat menolak lagi seinci
ke dalam meninggalkan dua
inci lagi. Milah rasa ingin mengemut tapi ditahankannya. Batang pelir bapak
mertuanya dirasakan begitu besar
lagi mengembang dan mengeras di dalam farajnya. Terasa lebih besar dari
selalu. Atau sebenarnya dia
terasa begitu ghairah amat dengan nikmat yang hendak dicapainya dengan bapak
mertuanya sekejap lagi
bersama-sama bila Pak Mat menyemburkan benihnya ke dalam farajnya yang turut
akan bersama memercikkan benihnya
untuk ditemukan dengan benih Pak Mat. "Santak pak... dalam lagi..." Milah
merayu. "NAH!!!" ZUPPPP!
"AAHHHHH!!!" "YEAAASSSSHHHH!!!" CLOP! CLOP! CHLUP! Berdecap decip bunyi
hempapan dan ganyahan batang pelir Pak Mat keluar masuk liang sempit Milah
yang kesat-kesat licin itu. Hangat dan merangsang. "LAJU LAGI...LAJU....!!!"
Milah menjungkit-jungkit
pinggulnya hendak merasakan santakan yang lebih ganas."Sempitnyaaa....." Pak
Mat tak pernah merasa reaksi
sebegitu rupa dari Milah. Kemaruk sungguh dia. Lima inci tarik, enam inci
membenam. Seakan tumbuh seinci.
Tarik enam, simpan satu, masuk tujuh jadi lapan. "BAPAK!!!" Milah mengejang.
"Kenapa sayang...?" Pak Mat
terus mengasak laju macam kereta lumba yang baru kena minyak pelincir baru.
"Cepat Pak... Milah tak tahan...
tolongggg....." Milah makin tak tentu arah bila Pak Mat gigit putting buah
dadanya dari sebuah ke sebuah.
"Relax..." Pak Mat memujuk. "Tak boleh... Milah nak sekarangggg!!!" Milah
memang sudah tak tentu arah lagi
sebab dia sudah bertahan begitu lama. Dia menahan percikannya. Dia menahan
pancaran berahinya. Dia sudah
hampir ke pantai berahi yang lazat. Dia tinggal hendak terjun ke laut untuk
berenang ke tepian sahaja.
Tinggal Pak Mat untuk mengemudikan nafsunya. "Pak... jangan biarkan Milah
sendiriannnn....!!!" Milah
menarik-narik kemasukan batang Pak Mat sambil merapatkan pehanya supaya
laluan Pak Mat jadi lebih
sempit. Pak Mat sendiri sebenarnya hanya menunggu lampu hijau. Dia simpati
dengan Milah. Dia tahu Johar
selalu bawak Milah hanyut bersama dalam satu perhentian waktu yang serupa.
Dia tahu Milah tak suka
klimaks seorang. Milah mahu pancut sama dengan pasangannya. Asakan kian
laju. Bantal galas dipinggul
sudah terbang entah ke mana. Cadar sudah bersepah bertebaran ke lantai.
Tidak ada apa lagi yang mahu
diingati oleh kedua pasangan itu kecuali mengecapi kemuncak berahi mereka
bersama-sama. "Milah...." Pak Mat
tak tahu hendak laju mana lagi. Gear lima sudah masuk. Sudah pun berpindah
ke gear tinggi lori kontena.
Sorong tariknya sudah hilang tempo. Peluh membasah di merata-rata
menitik-nitik ke tubuh dan muka Milah. Peluh di celah kelangkang menambahkan
kelinciran. "Bapak... Milah sudah
hampir..." Milah gentel kelentitnya. "Sabar Milah... bapak jugaaa...." Pak
Mat dah tak tahan sama
terikut-ikutkan berahi Milah. 'CEPAT PAK!!!"MILAHhhhh... aduhai sempitnya
lubangmu..." Pak Mat
tindih badan Milah. Buah dada Milah menjadi pelantar kusyen yang empuk di
dadanya. Dipeluknya Milah sampai ke belakangnya. Lagi laju dia mengepam,
lagi kuat pelukan. Milah sendiri sudah mencakar-cakar Pak Mat di belakangnya
dengan kukunya yang panjang. Terasa calar dan melukakan. Tapi Pak Mat dah
naik stim. "MILAHHHHH!!!"
"PAKKKK...PANCUT DALAM PAKKKK...!!! ahh ahh ahh!!!" Milah makin sampai. Pak
Mat juga semakin sampai. Mereka berdua dah dekat ke penambang. Laut
bergelora kian kencang. Ombak yang memukul ke pantai berulang-ulang
membanyak buih dan busa di tepian.Licin. Enak. Empuk. "MILAH!" "BAPAK..."
"MILAH...!" kerandut zakar Pak
Mat berdenyut mengepam cairan benih yang likat dari kilangnya naik melalui
salurnya. "BAPAKKKK!!!" Milah
kemut kian kuat dan kencang. "Milah.... ini dia..." Pak Mat bisik ke telinga
sambil meneran. "BAPAK!"
PUT PUT PUTT PUT!! SRUTT! SRUT! "BAPAK!!!" Faraj Milah mengemut kuat. Rasa
macam melekat. Rasa
bergelen-gelen benih Pak Mat memenuhi ruang dan memancut di dalam. Pak Mat
tak pernah rasa pancaran sebegitu
rupa. Milah pula macam menyedut-nyedut air mani bapak mertuanya masuk ke
dalam rahimnya sesudah
bertemu dengan percikan mazinya sendiri. Basah seluruhnya. Tidak ada yang
lebih basah dari mandian peluh
dan mandian mani mereka. Milah dan bapak mertuanya tercungap-cungap
kelesuan. Tak pernah dirasakan
kelazatan yang sebegitu indah. "Pak....sedapnya..." "Kau hebat Milah... "
Pelirnya terus kekal keras terendam
setelah habis melepaskan saki baki maninya dalam faraj Milah. Kalau kena
gayanya, Milah bakal mengandungkan
anak Johar yang akan menjadi adiknya. Milah rasa longgar. Pelukannya
longlai. Dia terdampar lesu.

Wajah Johar dan bapak mertuanya Mat silih berganti. Tapi batang Pak Mat
sepanjang tujuh inci itu tak akan
dilupa lagi. Kalau agaknya akan berulang lagi, pasti akan jadi seperti acara
malam itu. Mula-mula tolak.
Sudahnya sukar ditolak.
TAMAT


Saya ingin berterima kasih kepada webmelayuboleh kerana semua yang terdapat di dalamnya sangat menarik. Sebab itu saya ingin menceritakan kisah yang telah berlaku kepada saya. Semasa umur saya 6 tahun saya tinggal di rumah sewa bersama keluarga saya dan makcik saya yang suaminya sudah meninggal. Pada setiap pagi ibubapa saya akan pergi ke kerja dan kakak saya pula ke sekolah. Adik saya pula tinggal di kampung bersama atuk.
Makcik selalu mandikan saya untuk pergi ke tadika. Diapun sering mandi berbogel dengan saya. Dia banyak memicit bahagian kemaluan saya, meraba-raba seluruh badan saya dan menjolokkan jari ke dalam lubang punggung saya serta menjilatnya. Dia juga mencium-cium dan menjilat mulut dan bahagian kemaluan saya. Dia juga suruh saya berbuat demikian.
Saya selalu muntah tetapi dia suruh saya selalu mengulanginya. Kadang-kadang teteknya pun dia suruh saya picit. Dia juga suruh saya masukkan jari-jari dan tangan saya ke dalam burit dan lubang punggungnya serta menyuruh saya menjilat lendirnya. Kalau saya hendak kencing pada masa itu, dia suruh saya kencing di atas badannya dan begitulah sebaliknya.
Dia suruh saya merahsiakan hal ini. Saya merahsiakan hal ini bukan kerana saya takut atau malu tetapi pada masa itu saya rapat dengannya. Selepas beberapa tahun bapa saya telah membeli rumah baru dan kami sekeluarga pindah ke rumah baru kami. Makcik saya pula balik ke rumah suaminya yang dulu disewakan. Saya telah lupa apa yang berlaku selepas beberapa bulan kemudian.
Apabila saya berumur 18, saya mendapat gred satu dan mendapat tawaran di politeknik berhampiran dengan rumah makcik saya. Pada semester pertama saya tinggal di asrama dan pindah ke rumah mak cik pada semester kedua. Dia gembira dengan kedatangan saya. Dia berkelakuan seperti biasa selama tiga minggu.
Pada satu hari, saya sedang menonton WWF di mana pada masa itu perlawana perempuan sedang berjalan. Saya sudah lama tengok gambar lucah kerana lepas tingkatan lima saya asyik bekerja dan pada semester pertama tidak ada video di sana. Jadi, apabila hanya tengok mereka berpakaian bikini saya sudah ghairah. Tiba-tiba makcik saya duduk berhimpit dengan saya dan meletakkan tangan di atas paha berdekatan dengan kemaluan saya.
Sambil meraba-raba paha dia bertanya bagaimana pelajaran saya. Fikiran saya melayang apabila teringat apa yang berlaku semasa saya berumur 6 tahun. Dia pun tanya sekali lagi soalan yang sama dan saya menjawab o.k. sambil tersenyum. Dari hari itu dia tak pernah kunci bilik atau tandasnya semasa mandi, buang air dan apabila menyalin pakaian. Saya ketuk pintunya dan dia suruh saya masuk terus. Saya sering tengok dia dalam keadaan berbogel atau separuh bogel. Saya agak tercegat pada kali pertamanya tapi dia kata ini adalah perkara biasa.
Selepas beberapa bulan dia berkata takut tidur seorang dan suruh saya tidur bersamanya. Dia selalu tidur berpeluk saya. Saya terfikir untuk membuat seks dengannya tapi pada waktu yang sama saya juga menghormatinya kerana dia makcik saya.
Pada satu malam, Lebih kurang 2.00 pagi, saya terdengar bunyi orang berasmara dan saya menyelinap tengok dan menjumpai makcik saya sedang menonton gambar lucah. Saya pun duduk dari jauh turut menonton gambar itu tanpa pengetahuannya. Apabila dia tutup saya terus lari ke bilik dan berlakon seolah-olah saya sudah tidur. Dia panggil saya beberapa kali tapi saya terus berlakon.
Dia pun terus meraba-raba belakang saya dan tarik keluar seluar getah saya. Saya malu dan tak berbuat apa-apa. Dia tarik seluar dalam separuh dan mula menjilat punggung saya. Saya pun mula stim. Kemudian dia bangunkan saya. Dia kata jangan berlakon, saya tahu kamu sudah terjaga. Dia berkata dia tidak pernah buat seks semenjak suaminya mati dan sekarang nafsunya terlalu tinggi. Saya dengan T-shirt dan seluar dalam tercegat melihat mukanya.
Dia pun mula mencium mulut saya. Saya tidak berbuat apa-apa seketika. Kemudian, saya pun mula menciumnya. Dia pandang saya tersenyum sambil bertanya,"ingat lagi semasa kamu berumur 6 tahun". Saya mendiamkan diri Dan dia sambung mencium saya. Selepas itu, dia membuka baju dan branya dan melihat aku tanpa berbuat apa-apa. Saya pun diam. Dia menarik kepala saya ke arah payudaranya dan saya terus sambung menjilat payudaranya yang semakin tegang dan kembang. Dia hanya meraba-raba badan saya dan berbunyi."mmmm..".
Dia pun buka seluar dan seluar dalamnya dan berdiri. Dia suruh saya menjilat kemaluannya. Saya pun menjilat punggungnya, tempat dia kencing dan buritnya dengan memasukkan lidah ke dalamnya. Dia suruh saya buka seluar dalam dan pusing tunjukkan punggung kepadanya. Saya pun berbuat demikian dan dia menjilat-jilat punggung aku dan memasukkan jari ke dalam lubang punggung aku. Kemudian dia terus sambung dan menjilat batang serta kote saya.
Saya terasa sangat ghairah kerana ini adalah kali pertama. Kemudian dia baring atas katil dan saya terus jilat teteknya dan ketiaknya. Kemudian dia suruh saya menbuat gaya 69. Saya menjilat buritnya dan dia menjilat batang aku. Saya merasa susah menjilat buritnya kerana tak boleh tahan cara dia menjilat batang saya, tapi saya paksa juga dan terus menjilat buritnya.
Kemudian tibalah masa yang dinanti-nantikan oleh saya. Dia suruh saya bangun dan dia mengkangkang kaki dia dengan luas dan suruh saya memasukkan batang aku dalam buritnya. Saya memasukkan perlahan-lahan dan apabila termasuk penuh saya berasa sungguh asing dan syok. Saya mulakan menolak dan menarik dengan perlahan-lahan. Saya terus berbuat begitu dan mula belajar membuat laju sedikit dan semakin laju. Dia hanya berbunyi tersekat-sekat...mmmmmm..mmm.mmm.
Dalam masa yang sedikit saya sudah pun pancut dan saya berkata kat dia bahawa saya sudah pancut dalam. Saya mula takut. Dia ketawa dan kata buat lagi. Selalunya kalau saya goncang, saya hanya boleh buat sekali aje. Tetapi sekarang buat banyak kali lagi syok. Saya buat sampai sejenis lendir keluar dari buritnya. Dia pun berbunyi dengan nada yang tinggi,"ahhhhh". Dia menjadi lemah dan berghairah teruk.
Dia suruh buat lagi. Dia mengambil lendir itu dan sapukan di atas badan dan kote. Dia suruh saya jilat yang lainnya. Ia memang tak sedap tapi dalam keadaan ghairah saya jadi tergila-gilakan air itu. Kemudian dia menjilat batang aku dan sampai terpancut dalam mulutnya dan dia terus minum.
Kemudian dia kata dia pernah tengok dalam gambar lucah orang meliwat dan dia mahu mencubanya. Dia berkata lubangnya disitu masih dara kerana dia belum pernah mencubanya. Dia suruh aku sapukan air liur dan lendir dari dalam pukitnya itu ke atas batang aku. Dia terus pusing belakang. Saya memasukkan batang saya ke dalam lubang punggungnya sedikit demi sedikit.
Dia berbunyi seperti orang menahan kesakitan tetapi dia suruh teruskan. Saya buat dan tiba-tiba kote saya terasa cengkaman yang sungguh memedihkan. Bila saya tengok, terdapat kesan darah keluar dari lubang punggungnya dan batang saya. Saya kata saya pedih dan dia pun berkata saya pun pedih tapi teruskan. Saya dalam kepedihan masukkan sekali lagi. Kali ini makcik saya menjerit lagi kuat tetapi dia suruh teruskan. Dia tidak bergerak kerana lendir yang keluar dari buritnya melemahkan dia.
Untuk seketika saya rasa sakit tetapi kemudian saya menjadi syok. Saya mula membuat banyak kali dan makcik saya kata buatlah sampai kamu suka. Saya dah tak tahan lagi. Makcik rasa nak lena. Saya terus buat sampai air mani saya terpancut. Kaki saya dan badan saya mula sakit. Saya tengok makcik saya sudah lena. Saya menjilat buritnya sedikit dan semasa tidur saya tidur sambil menjilat teteknya. Pada pagi esok makcik jalan semacam tapi dia kata saya lagi syok daripada suaminya. Dia pun pergi ke kedai membeli ubat anti-penghamilan dan memakannya. Kami melakukan apabila makcik saya rasa nak buat sampai sekarang tapi saya rasa nak buat selalu. Setiap hari saya menjadi semakin cekap dan lubang punggung makcik saya menjadi lebih luas. Dia kata sekarang dia senang nak buang air besar.
Sekian Terima Kasih
Namaku Sri Mardiana, tapi teman-temanku di sekolah tempat aku mengajar memanggil Ana sahaja. Umurku 30 tahun, walaupun guru-guru di sekolahku mengatakan umurku tak melebihi 25 tahun. Memang aku sentiasa bersenam dan menjaga bentuk badanku agar sentiasa kelihatan ramping dan langsing.
Suamiku seorang guru, mengajar di sekolah lain. Telah enam tahun kami berkahwin tapi belum dikurniakan seorang anak. Keluarga suamikudan keluargaku selalu bertanya bila kami akan menimag anak. Dengan selamba suamiku mengatakan mungkin tiada rezeki.Di rumah kami selalu berbincang mengenai perkara ini.
Berbagai-bagai cara telah kami lakukan. Berbagai petua telah kami ikuti tapi tidak juga menampakkan hasilnya. Suatu hari keluarga suamiku menyarankan agar kami mengambil anak angkat. Suamiku belum bersedia. Dia masih mengharapkan anak hasil zuriatnya sendiri.
Masalahku bermula apabila aku terdengar percakapan suamiku dengan mertuaku. Mertuaku menyarankan agar suamiku kahwin lain. Aku belum bersedia bermadu dan aku masih sayang suamiku. Aku menceritakan masalah yang aku hadapi kepada Hayati, kawanku. Hayati menyarankan agar aku mendapat bantuan dukun siam. Dia memberi alamat dan no. telefon dukun tersebut kalau-kalau aku bersedia.
“Masalah akupun macam kau juga. Sepuluh tahun aku berkahwin, tak juga dapat anak. Selepas aku bertemu dukun siam tersebut aku mengandung. Sekarang aku ada anak dua,” Hayati menceritkan panjang lebar. Aku tertarik juga dengan cerita Hayati, apalagi mengenangkan aku akan dimadu.
Aku memberitahu suamiku perkara ini, suamiku bersetuju. Kita perlu berikhtiar, katanya. Malam itu aku menelefon bomoh siam tersebut dan dia sedia menerimaku petang esok selepas waktu sekolah. Suamiku tak dapat menemaniku kerana ada aktiviti di sekolahnya.
Selepas sekolah keesokannya, aku memandu Kelisaku ke alamat yang diberi oleh Hayati. Jarak rumahku ke rumah dukun kira-kira satu jam perjalanan. Rumah dukun tersebut agak di hujung kampung di suatu penempatan masyarakat siam di utara Malaysia. Rumah sederhana besar itu merupakan rumah dua tingkat. Bahagian bawah berdinding simen sementara bahagian atas berdinding papan dan beratap asbestos.
Setibanya dihalaman rumah, aku disambut oleh seorang lelaki siam separuh baya. Dia hanya memakai kain dan baju T putih. “Nama saya Boonlert, tapi orang kampung memanggil saya Pak Boon sahaja,” Pak Boon memperkenalkan dirinya dalam bahasa melayu pelat siam. “Masuklah cikgu, tak ada siapa di rumah. Isteri saya sudah tiga hari ke rumah anak saya yang baru bersalin,” Pak Boon mempersila aku masuk.
Tanpa berceloteh panjang, Pak Boon menerangkan serba ringkas cara pengobatanya. Pak Boon hanya menggunakan air jampi untuk disapu pada badan, untuk mandi dan untuk diminum oleh suamiku. Jika aku bersedia, Pak Boon akan memulakan pengobatannya. Oleh kerana aku telah datang jauh aku bersedia sahaja.
Pak Boon mengarahku masuk ke bilik. Aku patuh. Di sana ada sebuah katil sederhan besar. Ini bilik rawatan, kata Pak Boon. Kami tidur di bahagian atas. Di atas meja kecil tepi dinding ada beberap gelas air dan botol-botol kecil berisi air. Aku diarahkan agar menanggalkan pakaian, hanya tinggal coli dan seluar dalam sahaja. Aku patuh kerana aku dah terdesak. Aku tak mahu dimadu. Pak Boon menyuruh aku baring di katil.
Sebentar kemudian dukun siam memasuki kamar tempatku berbaring.Pak Boon mula melakukan aktivitinya dengan menyapu cairan azimat, mula-mula ke kulit mukaku lalu turun ke leher jenjang dan ke dadaku yang masih tertutup coli. Sesampai pada dada, getaran birahiku mulai datang. Pak Boon menyapu cairan jampinya di sekitar buah dadaku, tangan sang dukun masuk ke dalam dadaku yang terbungkus coli. Di dalam coli itu tangan Pak Boon memicit dan mengelus puting susuku, dengan cara itu tiba-tiba naluri seksku terbangkit dan membiarkan tindakan sang dukun dengan cara rawatanya, aku hanya diam. Lalu Pak Boon membuka pengait coliku dan melemparkan coliku ke lantai dan terpampanglah sepasang dada montokku yang putih mulus kemerahan karena gairah yang dipancing dukun siam.
Di sekitar dadaku sang dukun menyapu air azimatnya berulang-ulang sampai aku merasa tidak kuat menahan nafsunya. Lalu sang dukun tangannya turun ke perut dan kecelah pahaku. Aku protes, “Apa yang Pak Boon lakukan?”.
"Ooo... ini adalah pengobatannya, Hayati pun dulunya begini juga," jawab Pak Boon sambil mengatur nafasnya yang terasa sesak menahan gejolak nafsu. Di lubang kemaluanku, jari tangan sang dukun terus mengorek-ngorek isi kemaluanku sehingga aku merasakan ia akan menumpahkan air nikmatku saat itu. Seluar dalamku ditarik ke kaki dan dilucutkan oleh Pak Boon. Kemaluanku terdedah tanpa ditutupi seurat benang. Aku telanjang bulat dan jari tangan sang dukun tidak henti-hentinya beraksi di sekitar daerah sensitif tubuhku. Sementara cairan jampi disapu ke seluruh badanku.
Lama sekali Pak Boon menyapu air jampi di sekitar kemaluanku. Supaya lebih berkesan, kata Pak Boon. Kemaluanku yang berbulu halus diusap-usapnya. Bibir kemaluanku yang berwarna merah diraba-raba. Kelentitku yang berwarna merah jambu dibelai-belai halus. Air jampi disiram ke kelentitku. Sejuk terasa air jampi pak dukun. Nafsuku tak tertahan lagi. Ghairahku memuncak. Lubang kemaluanku mengemut dan ciaran lendir hangat mula keluar membasahai permukaan kemaluanku.
“Cikgu, supaya lebih berkesan, air ini perlu dimasukkan ke dalam rahim cikgu,” jelas Pak Boon lagi. “Apakah cikgu bersedia?,” tanya Pak Boon sambil meminta kebenaranku. Aku dah terlanjur, biarlah bisik hatiku.
“Buatlah apa saja Pak Boon. Asal saja saya boleh mengandung,” jawabku penuh rela.
“Air ubat hanya boleh dimasukkan dengan ini, itupun kalau cikgu setuju,” jelas Pak Boon sambil menunjukkan batang kemaluannya yang keras terpacak apabila kain yang dipakainya diselak. Aku terkejut kaku. Batang kemaluan Pak Boon besar panjang. Lebih besar dan panjang daripada kepunyaan suamiku. Sungguhpun telah berusia, kemaluan Pak Boon masih kekar dan gagah. Batang berwarna coklat gelap berurat-urat itu seolah-olah tesenyum kepadaku.
Pak Boon melepaskan semua pakaian yang dipakainya. Pak Boon telanjang bulat. Dada Pak Boon berotot, perutnya berulas. Masih sasa Pak Boon ini fikirku. Sambil menghampiriku, Pak Boon menguak kedua pahaku hingga aku terkangkang. Kemaluanku yang berbulu hitam halus betul-betul berada di hadapan Pak Boon. Pak Boon berlutut di celah pahaku dengan batang kemaluannya terhunus keras.
Pak Boon mengambil sebuah bekas plastik kecil dan diletakkan di bawah batang kemaluannya. Sebiji botol kecil berisi air jampi berada di tangan kanannya. Pak Boon mula menyiram batang kemaluan. Bermula dari pangkal pelan-pelan disiram hingga hujung kemaluan yang masih tertutup kulit kulup. Dengan menggunakan jari, Pak Boon menarik kulit kulup ke belakang hingga kepala coklat berkilat terbuka. Dengan tangan kanan Pak Boon menyiram semula batang kemaluannya bermula dari hujung kepala yang berkilat hingga ke pangkal.
Siraman ketiga bermula dari pangkal kembali. Air disiram hingga ke hujung. Kemudian dengan menggunakan jari-jarinya, Pak Boon menarik kembali kulit kulup kemaluan hingga kepala coklat berkilat tertutup. Dengan kepala tertutup kulup Pak Boon mula mendekati kemaluanku. Waktu itu nafsuku telah berada dipuncak setelah melihat perlakuan Pak Boon dengan kemaluannya.
Kepala berkulup mula meneroka permukaan kemaluanku. Pak Boon menekan lembut kepala kemaluannya ke kelentitku. Aku terasa geli dan nikmat. Kemudian Pak Boon mula menggeselkan kepala kemaluannya ke bibir kemaluanku. Sekali ditekan, separuh batang kemaluan dukun siam telah berada di dalam rongga kemaluanku. Sambil menggerakkan maju mundur, akhirnya seluruh batang coklat gelap berurat telah berada di dalam lorong sempit kemaluanku. Batang besar panjang itu benar-benar mengisi rongga kemaluanku. Sendat dan padat aku rasa. Aku benar-benar menikmatinya kerana kemaluan suamiku tidak sebesar dan sepanjang ini.
Sambil punggungnya digerakkan maju mundur, badan Pak Boon mula merapat ke dadaku. Tetek dan puting susuku di belai dan dihisap oleh bibir lebam Pak Boon. Aku terasa seperti di awang-awang. Lepas dibelai sepuas-puasnya, lidah Pak Boon mula menjalar ke leher dan ketiakku. Bau ketiakku disedut dalam-dalam oleh Pak Boon. Aroma deodorant bercampur keringat di ketiakku membuat Pak Boon benar-benar terangsang. Aku kegelian dan mengeliat-liat. Aku mengerang kesedapan.
Tanpa ku sadari mulutku bersuara, “ Ohhh...ahh...arghhh...sedap Pak Boon. Laju lagi Pak Boon, tekan dalam-dalam. Ahhh....nikmatnya.” Aku tak tahu berapa puluh kali aku mengerang, aku benar-benar nikmat. Belum pernah sepanjang enam tahun aku berkahwin aku rasa sebegini nikmat. Batang besar coklat gelap yang masih berkulup benar-benar nikmat. Batang suamiku yang bersunat itu tidak senikmat ini.
Lebih kurang 30 menit lubang kemaluanku diteroka dengan lemah lembut oleh Pak Boon. Dukun siam ini benar-benar sabar dan pandai melayan wanita. Dua kali aku mencapai klimaks. Aku khayal menikmati layanan dukun siam ini. Hingga akhirnya aku terasa Pak Boon melajukan gerakannya. Badannya kejang dan akhirnya aku terasa batang kemaluan Pak Boon makin mengeras dalam kemaluanku dan lima kali cairan panas menyirami pangkal rahimku. Aku tahu Pak Boon telah mencapai klimaks. Batang Pak Boon masih terendam dalam kemaluanku beberapa minit sehingga aku terasa batang besar mulai mengecil. Akhirnya Pak Boon mencabut batang coklat gelap dari lubang kemaluanku.
“Barang cikgu sungguh bagus. Sempit dan sedap. Kemutan cikgu betul-betul nikmat. Susah saya nak cerita,” puji dukun siam. Aku tersenyum puas.Selepas badanku pulih semula aku berpakaian dan meminta diri pulang sambil menberi sampul berisi wang RM 200.00.
Pak Boon menyerahkan 2 botol berisi air jampi kepadaku. “Satu untuk dicampur dengan air mandi cikgu. Yang satu ini untuk diminum oleh suami cikgu sebelum tidur,” terang Pak Boon cara-cara mengguna air jampinya. “Cikgu kena datang dua kali lagi untuk dirawat baru ubat ini betul-betul mujarab”, terang Pak Boon lebih lanjut. Aku mengangguk saja tanda setuju dan faham.
Malam itu aku mengajak suamiku bersetubuh. Aku melayan suamiku sambil lewa saja kerana aku telah puas petang tadi. Letih kerana perjalanan jauh kataku. Suamiku melayanku tanpa curiga.
Seperti dijanji aku mengujungi semula Pak Boon. Tiap kali ke sana, kejadian tempoh hari berulang. Aku pulang dengan perasaan puas. Malamnya aku melayan suamiku seperti biasa supaya dia tidak curiga.
Sebulan kemudian aku muntah-muntah. Suamiku amat gembira. Ini anak dukun siam, bukan anak abang, hatiku berbisik. Tapi biarlah, asal suamiku gembira dan aku tidak dimadukan aku akan menjaga dengan baik kandunganku ini.
Pengalaman dgn Bini Org

Aku menjejakkan kaki ke Universiti Tempatan malaysia untuk kali kedua ketika
aku sudah beranak tiga, dan pada hari pendaftaran ramai juga yang dah berumur macam aku ni baru teringin nak melanjutkan pelajaran. Dalam kuliah mula-mula pun aku dah terperasan ada seorang siswi dewasa (dalam 30 - an) yang memang menarik perhatian aku, sekaligus menaikkan berahi aku. Putih melepak, badan sedap gempal, rendah orangnya. Ada iras Maria Menado semasa muda!! Sejak itu, aku mulakan strategi nak mengenakan getah. Aku tahu dia isteri orang, memang satu gamble yang boleh backfire!
Setiap hari dalam kuliah aku renung dia lama-lama. Mula-mula dia tak perasan,
tapi lama kelamaan dia mula sedar aku dok tengok dia dan lepas tu dia mula senyum-senyum. Aku kian berani to throw my last card*aku pinjam buku text dia semasa satu discussion group, dan aku pulangkan semula dengan satu nota terselit didalamnya menyatakan aku meminatinya*..dan lepas tu aku sembunyi diri takut nak jumpa dia. Kuliah pun aku ponteng!
Selepas seminggu aku terpaksa ke library nak cari bahan, dan disana aku
terserempak dengan dia, Aku serba tak kena*. Tiba-tiba aku nampak dia datang ke meja aku dan berdiri lama disebelah, dan aku hanya tunduk pura-pura sedih baca buku macam murid sekolah rendah nak kena luku.
"I dah baca message you. ". katanya perlahan, tetapi bagaikan nak meletup
gendang telingaku pada masa itu. Lama dia diam. Aku pun terkelip-kelip menanti perkataan seterusnya. " I faham." Aduh!! Getah cempedak dah mengena sayap!! Mula dari situ, saling bertukar message, mula keluar makan di canteen bersama, etc. etc beberapa minggu*..hinggalah pada suatu hari aku sedang berbual dengannya, tiba-tiba dia bersuara, " I nak jumpa you".
"Kan kita selalu berjumpa", jawabku selamba.
" Malam". jawabnya rengkas. Aduh! Aku pasti tepuk bukan lagi sebelah.
"Bila" tanyaku, berpura-pura selamba.
" Malam ni" . Matanya merenung tajam kemataku*lembut, jujur, tetapi aku rasa ada unsur mencabar didalam renungan sayu itu. " You bawa kereta you, ambil I dekat belakang library. Lapan setengah".
" Okay*lapan setengah" jawabku.
Badanku rasa panas macam nak demam. Memang batangku dah lama demam kerana dah dua minggu tak balik kampung sibuk dengan assignment. Air mani dah pekat macam
bubur gandum. rasanya kalau tergesel dengan buntut perempuan India tua yang selalu menonggeng mengelap lantai library tu pun mungkin boleh terpancut. Memang pernah aku pariap perempuan India tua yang mabuk toddy ketika meminta seringgit dari aku ditengah malam dikaki lima*.tetapi itu chapter lain dalam hidupku).
Petang tu aku macam orang jumpa ketul emas. Letak sana tak kena, letak sini tak
kena. Pilih baju tu tak kena, baju ni tak kena. Ini KALI PERTAMA aku dapat isteri orang! Married Woman, wow!!!! Dalam hati tu berdebar juga, takut tak dapat hit the first time. Apa kata kalau dia hanya nak berbual mesra, sedangkan aku memang dah lama taram nak kongkek dia. Aku tak mau buang masa berbulan-bulan macam anak muda jatuh cinta(Namun aku memang cukup minat dan teringinkan dia. Memang cantik, putih melepak, berwatak lembut, kekampongan. Memang lubang dubur dia pun aku sanggup jilat!)
Jam lapan aku dah ada dalam gelap belakang librari. Setengah jam aku rasa seperti sekerat hari tunggu dalam kereta. Tepat masanya aku nampak lampu kereta menyusur parking dibelakangku, dan secepat kilat pintukiri keretaku dibuka dan dia dah ada disebelah. Aku terus pecut tak berani kata apa-apa takut dia tukar fikiran! Selepas beberapa kilometer meninggalkan kawasan kampus, dia bersuara. " I tak pernah buat kerja macam ni*.." seolah was-was hati, tapi dalam senyuman. " I pun", jawabku ringkas. Batangku sebenarnya dah menegak mencanak, sama keras dengan batang gear kereta yang ku pandu. " I memang minat you dah lama. I minat sebab you macam Maria Menado dalam Filem Selendang Delima. err*.kita ni nak kemana?" tanyaku selamba, cuba menyembunyikan batangku yang mula nak menonjol keras bersimpul dalam seluar.
"Pastinya kita bukan nak keluar makan. You carilah tempat yang sesuai".
"All right. I cuba. Tapi you jangan complaint pula kemana I bawa. I mesti cari tempat yang orang tak boleh nampak." "Well..terpulang pada you. I cuma passenger", sambil menjeling tersenyum padaku.



Aku rasa I got the message. Aku belokkan kereta ke kawasan tapak perumahan yang
baru diratakan tanahnya dikelilingi bukit dan terus park dalam gelap. Aku buka pitu kereta agar dapat udara selesa. Gelap, senyap dan sunyi**.hati kena berani. Dan terus aku cium pipinya untuk cuba lihat reaksi. Dia tak terperanjat. Malah dia merapatkan dirinya pada ku, dan lantas aku baringkan kedua-dua kerusi dan kami saling berpelukan, berkucupan, tanpa apa-apa suara. Tangan ku gawat meramas punggungnya yang ku gerami dah sekian lama. Pun dia tak kisah, kerana asyik mengulum lidahku. Keyakinan diriku betambah, dan aku
bukakan butang bajunya satu persatu., sambil menanggalkan bajuku sendiri. Dia tak ada komen, aku peluk dia peluk; aku kucup dia kucup. Rupanya isteri orang ni pun, sex macam tak cukup juga walaupun dah berapa belas tahun berkahwin!* ini satu discovery yang baru bagiku. Meningkatkan lagi self confidence aku untuk terus maju dalam kerjaya ini*..
Lama kami romen begitu, dia dah mendengus-dengus tak tentu arah. Aku rasa dia
sedang bertungkus lumus untuk sampai kekemuncak, tapi mana bisa kalau pantatnya tak di usik atau digosok sesuatu. Aku terus selamba tanggalkan kancing kainnya dan meloloskan zip kebawah dan menarik keluar kain, kain dalam , seluar dalam dengan satu pergerakan. Aku perasan dia melentikkan badannya keatas memberilaluan mudah bagiku meloloskan pakaiannya . satu signal yang aku anggap POSITIF!
Aku terus menggosok-gosok apam idamanku dengan setiap mm. keluasan tapak
tanganku, melekap bak ikan pari didasar laut merasakan setiap lekuk, kedut dan lurah yang terbentang disana. Aku jalarkan jari telunjuk mencari punat yang menjadi main switchnya. Kecelah lurah jariku melurut tanpa mata, tetapi tepat dan pasti perjalannya menyusur lurah yang licin , basah dan dan kepanasan suhunya. Ku rasakan bonjol biji kelentitnya yang telah mengembang dan aku urut-urutkan dengan hujung jariku yang dah basah lencun oleh air cipapnya. Dia mula mengerang. Bukan perlahan, tetapi macam budak kecil sakit gigi ditengah
malam bunyinya. " aaahhhhhhh*aaaaahhh*aaaHH*aaAAHHHHHH*" berulang kali tanpa henti. Mulut masih saling berkucupan. Air liurnya entah berapa litre ku telan ibarat meneguk air tonik kuat pemulih tenaga. Batangku menegak keras menggeletar dalm seluar. Aku dengan spontan membuka zip dan menanggalkan seluarku tanpa mengubah posisi pelukan dan berkucupan itu dengan tangan kiri, sedangkan yang kanan masih mengulit biji . satu pergerakan yang aku dah lama terlatih sampai dia tak sedar yang aku juga sudah berbogels sepertinya. Aku mengubah tangan ku meramas buah dadanya yang putih melepak dan masih pejal dan kemerahan putingnya. Bergilir antara tetek dan bijinya. Mulutku memberi giliran
antara putting susu dan mulutnya. Suara mengerangnya tak berhenti - henti*tetapi aku yakin tak ada siapa dipinggir hutan tu yang nak dengar. Aku teruskan foreplay untuk sekian lama sehingga dia bersuara semula.
" I nak rasa you." sambil tangannya meraba mencari batang konekku dan meramas
lembut memicit-micit air lendir yang keluar dari hujungnya. Aku macam kena kejutan letrik,dab batang konek menggeletar sendiri bila diramas begitu. 'You berani..?"
Aku diam tak berkata apa-apa. Hanya tanganku merayap-rayap merata-rata merasa
menikmati kehalusan kulinya. Kulit pipi, kulit dada, kulit perut, kulit telinga, kulit paha, kulit buntut dan celah-celah cipap dan segala isinya** Namun aku berdebar kerana ini kali aku berdepan dengan isteri orang. Aku teragak-agak juga. Lama aku diam.
" kalau you tak berani, tak apalah***I tak paksa".
Aduh, susah juga.Tapi dalam keadaan begini kepala butuh yang berbicara. Otak, akal serta fikiran dah terbang entah kemana. Kepala butuhku seolah-olah mengangguk-anggukkan kepala menyatakan persetujuannya, dan tanpa berkira aku dah celapak meniarap dicelah kangkang diatas perutnya. Kedua tangannya secara otomatis memaut erat dan mengulum lidahku, dan kurasa kepala ku sudah mencecah kelembapan dan kepanasan nonoknya. Aduh*macam ditarik besi berani kepala batangku dah terhisap kedalam lubang pantatnya. basah, licin , panas, berdenyut dan mengemut!!!. Oh my God!! bak kata Mat Salleh. Aku terketar-ketar seluruh badan menahan kemikmatan yang sungguh berlipat ganda berbanding dengan setiap kali aku mengongkek isteriku selama bertahun-tahun ini. Dia mengerang kuat dan mengangkat punngung supaya batangku segera menyelam kedasar lubuk syurga ( atau
neraka) yang penuh dengan nikmat itu. Aku macam budak kecil terketar-ketar menggigil dan dia mengelepar mengerang tak henti macam macam budak kecil terkena tusukan duri.. Aku tak berani nak sorong tarik batangku kerana air maniku memang dah nak terpelancut sangat dari tadi. Aku cuba bertahan, tetapi aku kalah dalam dugaan ini. Sekali aku merasakan kemutan kuat menyedut seluruh batangku , badanku melentik sendiri dan aku rasa seluruh dunia akan meletup dihujung kepala butuhku. BOOM!! air mani terpelancut macam peluru menyembur pintu rahimnya. Aku tosokkan sekuat hati membolehkan batangku menerobos
sedalam-dalamnya lubang nikmat itu. Entah berapa kali buah pelirku berdenyut-denyut menyemburkan air mani pekat setiap kali denyutan. Setiapali denyutan, setiap kali aku rasa kegelian yang penuh kenikmatan. Akhirnya denyutan itu terhenti sendiri, dan ku rasakan batangku berendam berkubang dalam lubang yang dipenuhi air maniku sendiri. Aku terkapai lemah diatas perutnya , nenbiarkan batang konek ku berendam dalam lubang pantatnya. Dia mengemut-ngemut kecil seolah melurut batang ku menghisap mani yang meleleh lesu saki bakinya. Aku betul-betul penat dan letih, tetapi aku terdengar dia masih mengerang-ngerang kecil dan tak mahu melepaskan batangku yang dah mula nak terkulai kehabisan isi. Badanya panas dan dadanya berombak-ombak.
Perlahan aku menarik batangku yang dah mula mengempis dari lubangnya*.yang
basah licin dan hampir terkulai, dan aku melentang dibangku sebelah drebar. Dia mengiring mengadap aku. " I tak habis tadi..," katanya ringkas, sambil tangan kirinya meramas-ramas halus kepala batang konekku yang masih basah licin dek air cipapnya dan sedang berayun separuh lembik. " I tahu," jawabku. " Memang I terpancut cepat . Lazat sangat -sangat. dah lama sangat I idam nak kongkek pantat you. Sejak mula terpandang you dulu masa pendaftaran.Mungkin you tak perasan".
"Dahsyat la you!*..," ia ketawa kecil. " I nak lagi."
" You mainkan konek I supaya keras balik, I janji akan puaskan you kali ini."
" Okay. You duduk diam-diam.". Itu saja cakapnya.
Sedar- sedar aku rasa konek aku dikulum panas dan dimain-main dengan lidahnya dengan halus dan lembut. Aku hampir mengerang kegelian dan kenikmatan. Konek aku yang lembik itu membuatkan mudah baginya mengulum dan membalik-balikkan konekku didalam mulutnya hingga hampir habis konekku tertelannya terus. Siapa yang dah rasa akan tahulah nikmatnya dan kelazatan yang aku rasakan, hingga batangku kembali keras mencanak kembang didalam mulutnya sehingga aku dapat merasakan kepala konekku mencecah pangkal tekaknya. Tapi dia steady saja*menekan perlahan membolehkan anak tekaknya terbuka sedikit meloloskan kepala butuhku memasuki ruang yang lebih dalam kedalam tekaknya. Aku rasa ketat dan panas didalam, dan aku rasa batangku berada dalam multnya hingga kepangkal dimana bibir merahnya sudah kini mencecah buah pelirku**..
Aku merasakan kegelian nikmat yang amat sangat bila dia menyorong tarik
mulutnya keluar dan masuk semula sedalam-dalam sepanjang batangku. Aku takut maniku terpancut lagi, lantas aku nyatakan padanya supaya membenarkan aku melayari pantatnya sekali lagi dengan cara yang lebih memuaskannya. Dia mengiring semula dam aku merapatkan badanku lantas memasukkan batangku kepantanya cara mengiring dengan kaki kirinya memeluk pinggangku dan paha kanannya dibawah badanku. Dengan cara begini aku dapat meramas kedua-dua belah punggungnya dengan tangan kiriku melalui dibawah badanya. Puas ku ramas punggung gebu yang ku idamkan untuk sekian lama sambil menyorong tarik batang butuhku memenuhi pantatnya yang dah bercelap-celap berair. Agak lama juga kami berada dalam posisi begitu, dan aku dapat rasakan beberapa kali tubuhnya kejang dan batangku dikemut kemas berdenyut-denyut sambil dia mengerang -ngerang
kepuasan. Tahulah aku dia dah terpancar mani untuk beberapa kali. Aku dapat bertahan kerana tadi maniku dah keluar. Kali kedua ini kan memakan sedikit masa. Lagi pun aku tidak rakus lagi macam tadi.
Setelah sekian lama aku meramas pipi punggungnya, timbul pula keinginan untuk
mencari lubang duburnya. Jariku yang memang basah dan licin dek air mani yang melimpah keluar dari pantatnya itu memudahkan aku menekan hujung jariku masuk sedikit kepermukaan lubang duburnya. Aku menanti reaksinya. Dia ignore saja, lantas aku tekankan lagi sehingga jari hantuku masuk habis kedalam duburnya. Amat senang pula aku dapati sebatang jari menerobos lubang dubur yang aku sangka amat ketat terkunci itu. Mungkin kerana lubang duburnya dah kembang dek kenikmatan yang dirasakannya, agakkku. Dalam keadaan biasa bukannya senang nak masukkan jari kelubang dubur!. Dia tak peduli, dan kami terus berkucupan dan menghayun senjata masing masing dalam pertarungan yang menentukan hidup atau mati! Fight to the Death!!





Sudah berapa kali aku rasakan air maninya terpancar, kerana aku dapat merasakan
buah pelirku sudah basah lencun oleh limpahan dari lubang pantatnya. Hayunan badannya yang rancak tadi pun kian perlahan. Aku yakin dia sudah mencapai tahap tertinggi kepuasan sex yang diidamkan oleh setiap perempuan. Jariku terbenam terus dalam lubang duburnya, dan sesekali aku rasa jariku dikemut-kemut oleh cincinan kulit halus yang merupakan pintu masuk ke lubang duburnya. Timbul satu idea yang selalu aku bayangkan tapi tak pernah merasainya. Aku kepingin nak rasa mengongkek lubang duburnya!
Aku belum pernah merasai bagaimana pengalaman meliwat dubur seorang perempuan
sebelum ini. Dubur pondan memang dah banyak ku rasa*satu macam kicknya hingga boleh menimbulkan ketagihan! (Tapi itu juga chapter yang lain dalam hidupku). Tapi apa helahnya? sambil aku menyorong tarik batangku dengan ayunan yang lembut dan slow, fikiranku ligat berfikir apa cara nak dapatkan persetujuan mengongkek duburnya. Dia kelihatan pengsan dalam ayunan itu*hanyut dalam lelehan mani yang terpancar tanpa henti dari pantantnya. Cushion kereta dah basah dibuatnya. Aku tak rasa apa sangat sebab otak ku giat berfikir, sambil jariku disorong tarik keluar masuk lubang dubur nya. Aku rasa dia juga menikmatinya, sebab kemutan lubang duburnya kian kerap dan jariku terasa kian mudah dan licin perjalanannya. Aku pun dapat satu idea.
"Sayang*," bisikku.
"Hmm..?"
"Sayang puas tak kali ni?" aku cuba uji.
" I puas. Puas sangat. I tak pernah climax sejak I kawin. Oo*puas sungguh!"
"Sedap?*"
"Sedap sangat*.." sambil dipeluknya aku erat, menyebabkan batangku menusuk
lebih dalam kepantatnya.
"Yang..kita tukar posisi?" aku uji lagi.
"Macam mana*," jawabnya lembut dan manja.
"Bagi I naik atas*"
Tanpa mencabut batang yang terendam , kami alihkan badan dan aku berada diatas perutnya. Aku cabut batangku seketika dan aku ajukan kepala butuhku sedikit kebawah hingga kurasa simpulan lubang duburnya dan aku tekan sedikit untuk melihat reaksinya .Mulanya dia diam memejamkan mata, tetapi bila dirasakan tekanan kepala butuhku semakin keras dilubang duburnya, dalam matanya yang masih pejam dia bersuara perlahan.
"Jangan*." halus bunyinya.
"Kenapa sayang*?" tanyaku membisikkan ditelinganya.
"I takut**"
"Takut apa*...."
"Tak tahu*.tak pernah buat. Boleh ke masuk macam tu.,.?" lembut dan manja.Aku
terus terangsang kerana aku rasa dia pun curious tentang anal sex ni. Masih virgin lubang dubur dia ni, agakku!! " I buat lembut-lembut. Kalau you rasa tak suka nanti, tak apa. Kita batalkan saja," aku cuba meyakinkannya. Dia diam sahaja dan aku sempat melihat sedikit
imbas senyuman dalam kegelapan malam tu., lantas aku menganggapkan itu satu
signal kata setuju. Lagi sekali batang ku keras mencacak dan menggeletar mengenangkan prospek untuk meneroka lubang baru dan tak tersabar lagi untuk mencecahkan kepalanya kelubang pintu belakang yang masih 'dara' kepunyaan seorang isteri dan ibu!!
Aku membetulkan posisi ku agar kemas dicelah kangkangnya; ku peluk rapat tubuh
bogelnya dan ku kucup erat bibir sambil mengulum lidahnya. Di bawah sana, batangku menekan keras ,tetapi lembut, dalam tusukan kecil yang berulang-ulang bagi menembusi lubang duburnya tanpa menyebabkan keperitan maupun ketidakselesaan kepadanya.Lembut tetapi kemas, aku meneruskan pressure kepala butuh ke anus nya. Rupanya ia lebih mudah dari apa yang ku jangkakan. Mungkin kerana nafsunya yang memuncak itu telah menyebabkan lubang dubur menjadi basah dan sedia kembang; atau kerana limpahan air mani kami yang meleleh memenuhi rekahan punggungnya, batangku slide dengan mudah sekali. Mula ku rasakan takuk kepalanya macam mencecah sesuatu yang panas, basah dan kemas. Kemudian batangnya meluncur kedalam*..sedikit, sedikit* dan dengan tekan akhir, lepas kedalam merapatkan telurku ke celah rekahan buntutnya. OH MY GOD, kata Mat
Saleh! Dah masuk memenuhi rongga duburnya! Dia mengerang kecil dan mengayakkan pinggangnya."Boleh ke ,sayang*?" ku bisikkan ketelinganya.

"Not bad**sedap juga rupanya." Jawabnya ringkas dan manja. Dia tak cakap banyak. Mungkin kerana tak mahu diganggu dalam khayalannya menikmati batang konek ku yang kini terendam dalam mememenuhi lubang anusnya. Aku biarkan lama terendam tanpa bergerak agar membiasakan lubang duburnya mengulum batang. Sesuatu yang aku rasa belum pernah dialaminya*.. Bagi aku sendiri, nikmatnya tak terhingga. Memang benda yang luar biasa selalunya istimewa. Zakar yang besar dan panjang boleh masuk menusuk ke lubang dubur yang kelihatan begitu ketat dan sempit memang amat mengkagumkan. Hampir ajaib.Aku rendamkan lama untuk menikmati sepuas-puas isi dalamnya. Basah, panas, ketat, padat, dan kemutannya luar biasa berbanding kemutan lemah lubang pantat yang selalu kita dah rasa. Batangku menggeletar cuba menahan mani. Aku rasa kalau aku sorong tarik dua kali pun pasti akan terpancut lagi. Kini dia mula menggerakkan badannya , mengayak menghayun seolah-olah mahu lebih banyak lagi batang zakarku membenam ke dalam ruang rongga duburnya. Suara rengekan mula keluar dari bibirnya, sambil matanya terpejam erat dan kedua tangan kemas merangkul tubuhku. Aku membalas dengan perlahan-lahan mengulum-ngulum lembut cuping telinganya. Dia mengerang semakin kuat dan mengangkat-angkat pinggangnya membenamkan lagi batangku kedalam. Aku pula terkial-kial menahan mani dari terburai! "Sayang*" aku merayu. Kalau nak terrpancut lagi, aku nak cara yang aku idam dan impikan dalam fantasiku selama ini
"Hmm*?"
"Kita pusingkan badan*.., boleh?"
"Macam mana?"
" I nak minta you pusing belakang." pintaku ringkas.
"Okay*.boleh,"
Tanpa membuang masa aku menarik keluar batangku mengelungsur licin dari anusnya. Berkilat dan mengembang kepalanya dalam samar-samar malam. Aku renggangkan badan supaya dia boleh mengisar dan meniarap. Dia memusingkan badannya dengan satu pergerakan yang mudah dan kini punggung nya yang putih gebu itu sudah mengadap aku. Aku mengangkang keatas belakangnya san tangan ku memaut dadanya dari bawah dan mencekup kedua buah dadanya. Masih kemas dan penuh berisi memenuhi kedua cengkamanku. Inilah posisi yang baik kalau naik masuk ikut pintu belakang! Aku meniarap diatas belakang dan mengasakkan batang ke lubang duburnya yang kini sudah well lubricated dan mengembang. Simpulan lubang anusnya sudah pun berada dalam keadaan relax dan berair, lantas kemasukan batang zakar kali ini amat licin, smoothly gliding, dan mudah**terus masuk kepangkal habis. Merasakan kelembapan dan kehangatan yang luarbiasa didalam lubang duburnya membuat aku kegelian yang tak terkata. Batangku keras dan kepalanya mengedik-ngedik dah tak tertahan lagi, dan aku memang nak pancut fullt kali ini sekaligus mencapai impianku yang terpendam. "Sayang*, " bisikku halus. "Ya." Lagi halus jawapannya. " I nak pancut. Nak pancut paling puas dan best sekali." Pinta ku. "Okay*. Ikut suka you." "Tapi ada lagi satu I nak*" aku mencuba nasib. "Hmm?*"
" I nak you angkat punggung tinggi. Tonggeng, boleh?' aku meluahkan hasrat yang
terakhir*** Tanpa berkata apa-apa dia melentikkan tubuhnya, mengangkat punggungnya keatas. Aku mengikut pergerakakan dengan tanpa perlu mencabut batangku yang terendam tertanam dalam dirongga anusnya. Aduh! Macam sebuah mimpi yang menjadi nyata!. Aku mengongkek
duburnya dalam keadaan dia menonggeng begini. Posisi yang mencapai tahap yang paling tinggi dalam perlakuan meliwat dubur seorang wanita! Hanya dalam dua kali sorong tarik, batangku menggeleding dan badanku sekan kejang tersimpul. Mataku berpinau-pinau dan seolah semua pergerakan terhenti. Ku tunjalkan seluruh panjang batangku kedalam duburnya sedalam-dalam yang mungkin. Dan**..BOOOM!!! seolah-olah dunia ini pecah meletup bersepai di hujung batang zakarku. Pancutan mani yang pekat melecut-melecut keluar tanpa henti setiap kemutan buah zakarku. Lubang anusku terkemut-kemut begitu rapid sekali, dan air mani putih pekat meledak memenuhi ruang duburnya********.oooooooooohhhhh!*Aku melepap jatuh terbaring ditas belakangnya, dan membiarkan konekku terus berendam menikmati kenikmatan saki baki titisan mani menitis keluar dalam pancutan yang kian lemah dan kecil. Aku rasa lebihan air maniku meleleh keluar dari duburnya membasahi kedua biji buah pelirku dan membanjiri rekahan punggungnya.
Kepala ku menjadi berat, anggotaku lemah dan aku terus terlena diatas belakangnya, sambil konekku masih tercucuk lesu terendam di dalam duburnya, masih throbbing dalam denyutan yang kian lemah tenaganya**.. Tamat.......






















Pengalaman di kuarters guru
Selepas menamatkan pengajian Ijazah Pertama
di luar negara, aku
sepatutnya berkhidmat dengan KPM tetapi aku tak begitu minat untuk
menjadi cikgu jadi aku menukar haluan walaupun agak sukar kerana
melanggar kontrak, tetapi dengan bantuan PakCik dan sedara mara yang
berpengaruh di peringkat tertinggi kerajaan, aku dilepaskan dengan
syarat mengambil peperiksaan kemasukan perantis PTD supaya menjadi
seorang pegawai PTD sepertimana sedara maraku yang lain.

Bagaimanapun sementara menunggu kes aku diselesaikan, aku memohon
menjadi guru sementara di utara dan mengajar di sebuah sekolah
menengah yang agak pedalaman pada masa itu tapi kini dak lagi.

Apa yang bakal ku bentangkan di sini adalah kesan dan bahana seks
yang aku perolehi semasa aku mengajar di sana dan jangan anggap di
tempat seperti itu tiada kegiatan seks sumbang, tapi mereka pandai
makan dan pandai simpan hinggakan tiada orang lain yang mengetahuinya
kecuali mereka yang terlibat sahaja.

****************

Di sebabkan sukar mendapatkan rumah sewa, aku dibenarkan mendiami
salah sebuah kuaters yang terdapat di situ tetapi krs-krs berkenaan
asalnya bukanlah milik KPM tetapi kementerian lain yang projeknya
telah berakhir, ini hanya aku sedari semasa menghantar borang
menduduki krs berkenaan di cawangan Kementerian K.

Terdapat empat buah krs sesebuah dan dua buah krs berkembar yang
kebanyakannya dihuni oleh guru-guru sama ada satu sekolah denganku
ataupun guru-guru sekolah rendah di sekitar daerah berkenaan.

Rumah pertama didiami oleh Cikgu Alim, Kak Esah isterinya serta tiga
orang anak mereka yang belum bersekolah. Cikgu Alim mengajar sama
sekolah dengan aku, baik orangnya, berumur awal empat puluhan, minat
memancing ke laut serta sangat pandai bermain catur.

Malah aku kekadang tu heran orang kampung yang sekolahnya tak
seberapa tapi mampu bermain catur dengan baiknya ini semuanya berkat
kerajinan Cikgu Alim menubuhkan Kelab Catur di tempat berkenaan.

Kak Esah isterinya suri rumah sepenuh masa berbadan besar (agak
gemuk) tetapi lawa dari cerita-ceritanya ia jadi gemuk bila
melahirkan anaknya yang pertama dulu dan lepas tu tak mahu turun-
turun lagi.

Aku sering ke rumahnya, maklumlah aku melanggan makan di rumahnya
sebab kedai makan agak jauh dan Kak Esah ni banyak ilmu dan petua
terutama tentang penjagaan diri dan seksual. Dia kata orang bujang
macam aku sebelum kahwin elok tahu sikit sebanyak supaya senang
kemudian hari. Ternyata kata-kata Kak Esah itu benar apabila aku
menjejakkan kaki di alam perkahwinan.

******************

Secara sulit akupun belajarlah daripada Kak Esah beberapa petua dan
ilmu termasuk juga belajar tentang cipap perempuan, bagaimana
menjaganya dan sebagainya. Kak Esah juga yang mengajarku tentang
cipap perempuan mempunyai lima pintu makam yang perlu dibuka dan
dipuaskan semasa senggama barulah seseorang wanita itu akan merasakan
kepuasan yang optima. Bukanlah mudah untuk membuka pintu-pintu makam
berkenaan kalau tidak mengetahui selok beloknya. Sebenarnya bukan
Kama Sutra sahaja yang ada di dunia ini malah setiap bangsa itu
memiliki kitab seksualnya sendiri, aku rasa orang Melayu juga tidak
kalah dalam hal ini.

Disebabkan aku tidak begitu tahu dan pura-pura alim tak kenal cipap
perempuan, Kak Esah terpaksa melakukan pratikal.

******************

Satu hari ia meminta aku datang ke rumahnya sebaik sahaja sesi
sekolah pagi berakhir. Bila aku sampai, aku dapati Cikgu Alim dan
anak-anaknya tiada di rumah, aku bertanya ke mana mereka, jawabnya
mereka balik ke kampung Cikgu Alim dan malam nanti baru balik, ia tak
dapat ikut sebab Cikgu Alim kata nanti aku susah nak makan lagipun
balik sekejap sahaja.

Kak Esah memberi isyarat supaya aku mengikutnya ke bilik tidur sambil
berbisik

"Hang makan benda lain dulu naa, lepas tu nanti baru boleh makan
nasik"

Aku tak berapa mengerti maksud kata-kata Kak Esah tu, aku hanya diam
sahaja dalam kehairanan.

"Akak nak tunjukkan apa yang telah akak ajarkan kat hang selama
ini"  sambungnya setelah melihat reaksi aku.

Setelah di dalam bilik, Kak Esah mengunci pintu sambil berdiri di
hadapan aku yang masih terpinga-pinga.

Dengan tidak semena-mena, Kak Esah menanggalkan baju kebaya serta
kainnya hanya tinggal coli dan seluar dalam berwarna perang. Aku
terkejut dengan tindakannya itu, tapi aku hanya mampu melihat tanpa
mampu berkata apa-apa.  Aku nampak walaupun gemuk tapi badannya OK,
masih solid tak menggelebeh macam orang gemuk yang lain.

"Terkejut ke ? tanyanya lembut.

Aku hanya mengangguk lemah.

"Relaks le, jangan gelabah. Tolong bukakan kancing kat belakang ni"
pintanya sambil memusingkan badan.

Aku pun dengan tangan yang terketar-ketar membuka kancing colinya,
dan selambak tetek Kak Esah tersembul keluar, buah dadanya masih
terpacak belum jatuh. Dia meminta aku membuka baju dan seluar hanya
tinggal seluar dalam sahaja.

Barulah aku faham akan maksud Kak Esah tadi, rupa-rupanya aku akan
mendapat hidangan yang istimewa hari ini. Patutlah Kak Esah tak nak
ikut suaminya balik kampung, ada muslihat rupanya. Aku tak akan
melepaskan peluang keemasan ini, petua dah tahu, teori dah hafal,
kini praktikal le pulak.

Setelah aku hanya berseluar dalam sahaja, perlahan-lahan Kak Esah
merapati dan terus mendakap dan mencium bibirku, aku membalas
kehangatan bibir Kak Esah sambil tanganku mengurut-ngurut tetek Kak
Esah yang besar dan mengkar tu tak cukup sebelah tangan kerana
saiznya memang besar serta solid.

Kak Esah merebahkan dirinya atas tilam sambil meminta aku
menanggalkan seluar dalamnya, pada masa itu juga tangannya meramas-
ramas batang pelirku yang masih berseluar dalam lalu dilorotkannya ke
bawah menyebabkan koteku mencanak naik.

Aku memegang tepi seluar dalam Kak Esah dan perlahan-lahan menariknya
ke bawah Kak Esah mengangkat punggungnya bagi membolehkan seluar
berkenaan dilorotkan sepenuhnya. Terdedahlah cipap Kak Esah, aku
terkejut melihat pantatnya yang begitu menunggun tembam dan padat,
tak pernah aku jumpa cipap setembam itu sebelum ini, menggunung
tinggi serta dihiasi oleh bulu-bulu cipap yang kasar dan panjang
walaupun tidak begitu lebat.

Cipap Kak Esah begitu cantik, kemas, bersih dan menggiurkan sesiapa
juga yang melihatnya. Alor cipapnya merekah halus dengan biji
kelentit terletak kemas di bahagian atas, seluruh kawasan cipap dan
tundunnya cekang tidak kendur. Situasi itu membuatkan aku hampir-
hampir memancutkan air maniku yang dah bertakung lama tak keluar.

Kak Esah faham reaksi aku ia lantas duduk memegang koteku menahan
pancutan yang mungkin terjadi, rasa stim yang menggila tu hilang cuma
pelirku masih terangguk-angguk.

Kak Esah berbaring semula dan mengalas punggungnya dengan bantal
sambil mengangkang luas menunjukkan keseluruhan cipapnya. Dia meminta
aku membuka bibir cipapnya untuk melihat keadaan cipapnya yang
terjaga rapi itu (aku kagum dengan wanita ini).

"Akak nak tengok macam mana hang main pantat perempuan jadi apa lagi
mainlah"  katanya.

Aku mencium cipapnya yang berbau wangi asli tu sambil menggentil
kelentitnya untuk menerbitkan air mazinya, setelah cipapnya berair
aku meletakkan kepala koteku pada mulut cipapnya dan terus mengasak
keras tapi cuma kepala takuk sahaja yang terbenam tak dapat masuk
habis.

Sekali lagi aku terkejut, macam mana cipap wanita gemuk dah beranak
tiga ni masih ketat macam anak dara, aku menguakkan bibir cipapnya
dan sekali lagi aku menguja dan menekan lebih keras, terbenam sikit
lagi lalu aku menarik keluar seluruhnya batang koteku mengambil
posisi betul-betul, menarik nafas dan menojah dengan keras dan
akhirnya batang koteku menyelinap masuk melepasi cengkaman cipap Kak
Esah hingga ke dasarnya.

Kak Esah terangkat kepala dan punggungnya bila merasa tojahan dari
koteku yang besar dan panjang tu mencecah pintu rahimnya. Aku
memandang mukanya, ia memberikan isyarat agar aku memainkan terus
cipapnya yang ketat tu, aku tahu aku pasti tewas dengan perempuan ni
tapi biarlah lagipun itu adalah pelajaran bagiku.

Aku memainkan cipap Kak Esah dengan berbagai gaya dan cara yang aku
ketahui, aku menyerang cipapnya bertubi-tubi sedap sungguh tak
terkata sedapnya, cipap Kak Esah berdenyut-denyut kemudian bergetar
seolah-olah menggeletek batang koteku, aku naik buntang mata
dibuatnya.

Rasa itu berulang lagi dan setiap kali ia datang seluruh kawasan ari-
ari dan koteku terasa hilang dalam getaran yang hebat seolah-olah
badanpun turut terbenam dalam cipapnya, hebat memang hebat Kak Esah
(patutlah Cikgu Alim melengkung aja badannya dek bahana pukulan
bininya) malah cipapnya dapat mengesan sama ada kote akan memancutkan
air atau tidak.

Telah berkali-kali koteku mahu memancutkan air tapi setiap kali ia
terasa cipap Kak Esah akan menggendurkan gesaan itu, aku kira dah
sejam lebih kami bermain hingga pinggangku dah terasa sakit lalu Kak
Esah merapatkan kakinya menyepit koteku sambil memita aku menojah
sekeras yang mampu ke dalam cipapnya.

Aku menojah dengan keras cipapnya bertubu-tubi hingga terasa akan
memancut sekali lagi, setiap romaku terasa berdiri menahan rasa sedap
yang tak terperinya itu, ada semacam gerakan lain di pintu rahim Kak
Esah yang menambahkan lagi rasa berahi yang sedang aku alami itu,
kali ini aku yang menggeleng-gelengkan kepala ke kanan dan kiri
menahan rasa berahi yang tak berpenghujungnya itu, Kak Esah memelukku
dengan erat lalu dengan tojahan yang paling keras aku menghentak
sedalam mungkin cipapnya dan memancutkan air zakarku ke dalam
cipapnya, pancutan demi pancutan yang keluar sambil terasa cipap Kak
Esah seolah-olah memerah batang pelirku setiap kali pancutan terjadi.

Aku terdampar atas badan Kak Esah hilang separuh nyawa bertarung
dengan wanita hebat ini. Kak Esah mengusap-ngusap dahiku sambil
mencium pipiku, ia berbisik

"Hang hebat, tapi hanya mampu membuka dua pintu makam cipap kakak
saja. Takpa nanti lepas makan, hang rehat sambil periksa buku, lepas
tu pi mandi. Kita sambung semula, nanti kakak tunjukkan semuanya"
jelasnya panjang lebar.

Aku mencabut keluar koteku yang lunyai rasanya dimamah cipap Kak Esah
tapi ia masih separuh keras lagi. Kak Esah mengambil sedikit air
pantat yang keluar lalu melorotkan pada keseluruhan batang pelirku.
Aku juga ternampak seluruh kawasan cipapnya berwarna pink menandakan
ia juga klimaks, Kak Esah mencium kepala koteku sambil berbisik
bertuah sapa yang dapat merasa koteku katanya.

Selepas makan dan berehat sekali lagi kami bertempur dan Kak Esah
mengajar serta menunjukkan seluruhnya proses untuk membuka kelima-
lima pintu makam cipap wanita bagi menikmati kepuasan seks yang
optimum (nindaku pernah bercerita tentang pintu makam ini tapi tak
berkesempatan mengajarku sepenuhnya).

Memang benar, selepas itu dia pula terkapar macam pengsan menahan
denyutan berahi yang menyelinap di setiap urat dan liang romanya.

Menurut Kak Esah, wanita yang mendapat suami mampu memberikan
kepuasan seks yang begini tidak akan meninggalkan suaminya walau
sejahat mana sekalipun suaminya asalkan tidak memukul bantai dirinya
kerana rasa sedap yang menjalar dalam diri tidak bisa terbayar walau
dengan apa sekalipun.

Aku bertanya adakah Kak Esah memakai susuk hingga pantatnya jadi
begitu.

Na'uzubillah, katanya itu kerja syaitan jangan buat tapi berusahalah
mengamalkan petua dan senaman serta makanan yang telah diajarkan
kepadaku dan mesti diajarkan kepada isteri bila berbini nanti.

Itulah yang kekadang merunsingkan bini pertamaku, walaupun dah
berusia empat puluh dah nak ada anak bujang, cipapnya masih masih
macam anak dara menunggun tembamnya hingga kalau ia berjalan kainnya
ditiup angin jelas menampakkan ketembaman cipapnya kalah pantat anak-
anak dara di pejabatnya, dia juga jarang mahu memakai kain ketat yang
begitu jelas menampakkan tembam cipapnya yang menebeng hingga para
staf lelaki tertoleh-toleh tak puas pandang dan staf wanita cemburu
pula, aku jawab sampai beruban atau menopausepun cipapnya masih macam
tu lagi dan ia kekal kena lanyak macam baru-baru kahwin dulu juga.

Buat para suami, mainlah cipap isteri sebaik mungkin kepuasan yang
diperolehi akan terpancar pada wajahnya yang berseri-seri serta
kemerahan di pipinya dan percayalah seri itulah yang merupakan "ratu"
awet muda kepada setiap wanita yang dah bersuami. Kepada wanita pula
layanlah suami sebaiknya kelak usaha anda itu akan terbayar juga
akhirnya.

**********************

Kak Esah juga merupakan guru kepada perempuan di kawasan krs
berkenaan darihal penjagaan cipap dan diri, lalu ia mencadangkan
kepadaku untuk menakluki cipap setiap perempuan yang ada di situ. Dia
akan membuka jalan kepada mereka untuk berbuat demikian.

Aku tahu sebenarnya ia ingin menguji ilmu dan petua yang telah
diperturunkan kepadaku sama ada benar-benar telah dapat aku hayati.

Sejak itu bermula siri baru dalam hidupku yang bakal ku ceritakan
dalam bahana yang akan datang.

Sebelum itu ingin aku perjelaskan yang aku dahpun menurunkan ilmu dan
petuanya itu kepada anak lelaki sulungnya yang kebetulan menjadi
pelajarku semasa aku dipinjamkan beberapa tahun di salah sebuah U
tempatan sambil berpesan itu adalah ilmu pemberian ibumu tapi jangan
tanya macam mana aku mempelajarinya. Menurut katanya, ibu dan bapanya
telah bergelar Hajjah dan Haji. Pada masa itu dan tak pernah
bercerita apa-apa tentang ilmu seksual kepadanya, hanya sekali dia
bercerita sebelum kahwin nanti carilah sahabat mama(akulah tu) dan
mintalah sesuatu daripadanya; mujurlah dia bertemu denganku dan aku
katakan kepadanya

"Kuah tetap tumpah ke nasi" bakal jurutera elektronik itu menggangguk
faham.
Jumpa lagi.



***********************


Sejak itu, Kak Esah menjalankan kempennya secara halus terhadap para
isteri yang mendiami krs berkenaan.

Pasangan pertama yang cuba kami pancing ialah Cikgu Mail dan
isterinya Cikgu Salmah. Cikgu Mail merupakan guru siswazah tetapi
Cikgu Salmah hanya lepasan Maktab Perguruan, Mail juga merupakan Guru
Penolong Kanan di salah sebuah sekolah menengah di daerah berhampiran
sedangkan Salmah mengajar satu sekolah denganku.

Mereka telah beberapa tahun berkahwin tetapi hanya mendapat seorang
anak perempuan baru setahun yang lalu yang baru dapat berjalan. Pada
masa itu, mereka sedang gigih untuk mendapatkan anak kedua. Cikgu
Mail gemuk pendek orangnya tetapi isterinya kurus sederhana.

Pertembungan inilah yang menyebabkan sukar sedikit buat mereka
mendapat anak, mengikut cerita Kak Esah sebagaimana yang diberitahu
oleh Salmah, kote Mail agak pendek dan susah nak betul-betul masuk ke
dalam cipapnya, kalau main terbalik pulak habis tumpah air mani jadi
kena buat berhati-hati.

Kak Esah dah bagi signal kat aku dia kata mesej dah sampai jadi aku
boleh try anytime cuma kena tengok angin sebelah sana OK ke tidak.
Aklu tak tau le macam mana Kak Esah memujuk lalu merekmenkan aku pada
Cikgu Salmah. Power betul ayat Kak Esah ni sampai isteri orang
sanggup dan rela bermain dengan lelaki lain.

Satu hari, Salmah datang berjumpa denganku sambil berbisik meminta
aku datang ke rumahnya malam nanti untuk membincangkan projek Hari
Guru yang akan datang tidak lama lagi, aku jawab baiklah. Dalam
benakku, aku terfikir yang malam nanti aku akan dapat menikmati tubuh
Salmah pulak. Takkanlah dia saja-saja nak suruh aku datang ke
rumahnya malam-malam. Ini mesti dia dah termakan pujukan Kak Esah
yang mungkin memuji akan kehebatan aku.

Selepas Maghrib, aku sampai siap dengan bahan-bahan untuk menulis.
Cikgu Mail dah bersiap-siap untuk keluar.

"Ke mana" aku tanya. 

"Ada meeting persatuan, mungkin lambat balik jadi hang tolong
temankan kak Salmah sambil buat kerja tu" jawabnya sambil berlalu.
(dia ni aktif dalam politik jadi kalau meeting mesti Subuh baru
balik).

Aku tak banyak bicara memulakan kerja, sambil Salmah menidurkan
anaknya. Setelah anaknya tidur, dia datang menghampiriku dan kami
terus membuat kerja-kerja sehingga selesai bahagian kami supaya dapat
disambung pula oleh guru-guru lain yang terlibat.

Aku mencuri-curi pandang kepada Salmah untuk melihat isyarat yang
mungkin terbit tapi nampaknya dia buat donno aje, akhirnya aku
terpaksa mulakan kalau tak melepas terus jawabnya.

Sambil menuang kopi aku bertanya macamana dia jumpa dengan suaminya,
dia jawab jumpa dalam satu perhimpunan guru-guru daerah kemudian
nampak si Mail bersungguh-sungguh hendak kahwin, jadi dia ikutkan
aje. Kalau diikutkan hati tak mahu sebab Mail gemuk pendek tak padan
dengannya.

Dia kata lepas tiga tahun kahwin baru dapat anak, itupun sebab Kak
Esah tolong berikan petua, kalau tidak mungkin sampai sekarang masih
belum beranak lagi.

"Pasal apa" aku pura-pura tak tahu.

"Abang Mail punya anu tu pendek sebab gemuk, jadi payah sikit nak
masuk habis. Bila memancut, air maninya tumpah sebab masuknya tak
dalam" jelas Salmah bersungguh.

"Oh begitu rupanya" jawabku.

Aku memerhatikan muka Salmah, aku tengok masih lawa, baru berumur
awal tiga puluhan, berdada kecil sikit tapi ada bontot walaupun
kurus.

Aku menghampirinya yang sedang duduk di sofa sambil membelek-belek
kertas-kertas yang perlu disediakan dengan lebih dekat lagi dan terus
meraba punggungnya, dia menoleh terkejut sambil memandangku kemudian
senyum.

Akupun apa lagi terus memeluknya dan mencium bibirnya yang merekah tu
bertalu-talu. Nafas Salmah cepat kencangnya menandakan berahinya mula
mendatang. Dia berdiri sambil mengajak aku ke bilik tidur anaknya.
Rupa-rupanya dia dah siap bentangkan tilam atas lantai. Salmah memang
dah bersedia dari awal, cuma dia malu nak memulakan dulu. 

Aku lihat dia mula membuka kain tapi baju kurung masih menutupi
tubuhnya. Aku menghampirinya menyelak baju berkenaan sambil
mengangkatnya ke atas dan terus menanggalkannya. Salmah tidak
berseluar dalam tapi memakai bra, dia membuka kancing colinya
sekaligus menampakkan bukit kecil miliknya.

Cikgu Salmah dan telanjang bulat, sungguh cantik tubuhnya. Selalunya
aku hanya dapat melihat dia dalam berpakaian formal, berbaju kurung,
bertudung sahaja. Kini, sekujur tubuhnya bertelanjang di hadapanku.
Memang agak kecil dan kurus bentuk tubuhnya, tetapi mempunyai
pinggang yang ramping dengan punggung yang sederhana saiznya.
Terpegun aku menatapi tubuhnya yang berkulit cerah itu, yang selalu
kulihat ayu dengan bertudung dan berbaju kurung. Kemaluanku mencanak
dan menonjol di dalam seluar, Cikgu Salmah tersipu-sipu malu sambil
sesekali memberikan jelingan manja.

Dia menghampiriku sambil membuka pakaianku pula, satu persatu
dibukanya sehingga seluar dalamku ditanggalkannya dengan menggigit
dan menariknya ke bawah. Tanpa ku duga Salmah terus menghisap koteku
yang sedang nak bangun hingga membesar keras hampir tak muat mulutnya
yang kecil.

Kubiarkan dia menghisap dan mengulum koteku semahunya. Begitu rakus
dan bersungguh dia mengerjakan koteku hinggakan aku berasa tak senang
akibat tindakannya itu. Aku memegang bahunya dan memberi isyarat
meminta berdiri, kami berpelukan sambil berkucupan mesra dengan
tangan meraba ke seluruh bahagian badan masing-masing.

Perlahan-lahan, aku membaringkannya sambil mencium semula bibirnya
yang baru sahaja menghisap koteku. Aku turun lagi ke kawasan dadanya
ku ulit-ulit puting teteknya yang mengeras, mulutku turun lagi ke
perutnya sambil menjilat-jilat pusatnya, Salmah kegelian. Aku turun
lagi ke kawasan ari-arinya sambil memerhatikan bentuk cipapnya yang
menebeng kecil di celah kangkangnya. Bulu pantatnya rapat tapi tak
begitu lebat dengan biji kelentitnya jelas berada di bahagian atas
tapi jelas yang biji berkenaan dah kena kerat habis tinggal
tunggulnya sahaja.

Aku sedut tunggul biji berkenaan sehingga Salmah terdongak mendesah
menahan berahi yang teramat, ku dengar mulutnya berkata-kata tapi tak
jelas tutur bicaranya. Jari-jarinya terus meramas-ramas batang koteku
yang dah naik cukup kembang, keras dan panjang, aku merasakan bibir
cipapnya dah cukup berair dengan kakinya terkangkang luas menanti
hentakan daripadaku.

Dia membawa kepala koteku kepada mulut cipapnya yang dah terbuka
sedikit sambil berkata

"Now, please fuck me now" 

Aku membetulkan posisi koteku di mulut cipapnya, menarik nafas dan
aku menekan masuk ke dalam cipapnya perlahan-lahan. Salmah mengerang
menahan asakan batang koteku, selepas masuk setengah aku menarik
keluar semula batang koteku kemudian membenamkannya semula, aku tarik
keluar semula dan terus ku tekan sekuat hati ke dalam cipapnya hingga
santak ke serviknya. Salmah terkedu menahan tojahan koteku

"Aaaahhhh…… panjangnya kote hang, belum pernah lagi saya dapat yang
sebegini" katanya dengan suara tersekat-sekat sambil wajahnya
berkerut menahan kesedapan yang mungkin baru baginya, jika
dibandingkan dengan kote suaminya yang agak pendek, tak sampai ke
dasar cipapnya yang menembam itu.

Aku membiarkan sebentar koteku di perdu cipapnya sebelum acara sorong
tarik bermula, aku berbisik yang aku nak main lama sikit.

"Alright" katanya. "Cipap saya kamu punya malam ni, jadi buatlah ikut
suka"

Setelah merasakan cipapnya cukup berair, aku memulakan henjutan dan
hentakan yang bertubi-tubi, bergoyang-goyang badannya ku kerjakan dan
dia termengah-mengah menahan asakan yang keras tapi mulutnya terus
berkata sedap…sedap…main…lagi…don't stop.

Dia memelukku dengan eratnya sambil tumitnya mengapit punggungku,
tahulah aku dia akan klimaks anytime dan tak lama dia dapat puncaknya
yang pertama malam itu. Aku terasa batangku dikemut kuat.

"Ahh…I'm cumming…uhh…sedapnya."

Aku berhenti sebentar memberi laluan berahinya mengapung, setelah
itu aku memusingkan badannya lalu menghentamnya dari belakang pula
sehingga dia tak tahan lagi lalu tertiarap atas tilam dan aku terus
mengasak keras. Suaranya menjerit-jerit manja mengerang kesedapan
yang dinikmatinya malam itu, dengan rakan sekerja di sekolahnya.

Tak lama kemudian, aku rasa daging-daging punggungnya mengemut kuat
dan dia klimaks lagi. Salmah terkapar lesu tapi aku tak peduli, aku
akan main cukup-cukup sampai dia tak boleh main lagi sehari dua ni.
Aku mengiringkan badannya secara celapak aku menusukkan batang koteku
ke dalam pantatnya yang dah benyai rasanya. Aku menikam lagi bertalu-
talu sehingga aku terdengar

"Pelan sikit, senak rasanya. Hang jangan tibai kuat sangat."

"Tak pa" aku jawab. "Bukan boleh rabak kena main"  sambil aku mencium
semula bibirnya.

Aku mencabut keluar batang pelirku dan aku telentangkannya semula,
aku panggung kakinya atas bahu sambil merodok masuk koteku. Terbeliak
matanya menahan tusukan koteku yang ku rasa begitu dalam masuknya.
Aku berbisik

"Tahan sikit"

Aku nak henjut lagi lalu aku hentak bertalu-talu cipapnya. Sedap main
cara itu sebab selain dapat masuk jauh ke dalam, cipapnya juga
menyepit dan terasa sempit lubang pantatnya. Dia berkata

"Cukup, dah tak tahan lagi,"

Aku melepaskan kakinya menarik tangannya terus duduk dengan dia
celapak atas pehaku, aku memeluk badannya sambil menojah-nojah koteku
ke atas. Mulut Salmah sedikit berbuih dan jelas ku lihat air matanya
membasahi pipinya. Aku tak pasti kenapa dia menangis.

Aku baringkan semula Salmah sambil aku naik ke atas badannya sekali
lagi. Aku pacu benar-benar laju sehingga dia terdengik-dengik menahan
tusukan demi tusukan. Bila aku merasakan air maniku telah bersedia
untuk memancut, aku rangkul tubuh kurusnya dan critt…critt…crittttt
air maniku memancut jauh ke dalam rongga cipapnya.

Serentak dengan pancutan paduku itu, Salmah mengerang kuat menandakan
kepuasan yang dinikmatinya itu memang hebat. Bergetar badanku
menghabiskan air maniku ke dalam rongga cipapnya.

Setelah ku rasakan tak ada lagi air yang keluar perlahan-lahan aku
menarik keluar batang pelirku, aku lihat air mani turut meleleh
keluar dari rekahan bibir pantatnya yang terpokah ku kerjakan. Aku
melurut-lurutkan semula bulu pantatnya yang kusam bagai padi dirempuh
badai malam.

Salmah tersengut-sengut menangis, aku tak tahu puncanya adakah dia
kesal atau sebab lain. Aku memakaikan semula kainnya lalu membawa dia
duduk, sambil memeluknya.

Aku bertanya mengapa dia menangis, kesal atau sakitkah. Dia geleng
kepala sambil berbisik,  aku telah memberikan kepadanya satu nikmat
senggama yang tak pernah dialami selama ini. Dia tak tahu yang batang
pelirku dan pantatnya telah memberikan satu rangsangan yang cukup
tinggi dan bimbang dia tidak akan merasainya lagi selepas ini.

Aku cakap selagi aku ada di sekolah itu, dia masih berpeluang merasai
nikmat seperti yang baru kami lalui sebentar tadi. Salmah menciumku
dan meminta aku beredar sebab sekejap lagi mungkin cikgu Mail akan
balik kerana jam menunjukkan dah hampir empat pagi.
Aku mengemaskan kertas-kertas yang perlu ku bawa balik ke rumah
sambil ku lihat Salmah mengambil cadar alas tilam membawanya ke bilik
air. Aku mengikutinya ke bilik air untuk mencuci cipapku yang dah
lembut semula. Salmah duduk kencing dan aku melihat air kencingnya
yang turun tak menentu. Setelah selesai, aku mengambil air dan
membasuh cipapnya perlahan-lahan. Pedih katanya. Tanpa diminta, dia
turut membasuh koteku pula sambil membelek-beleknya.

"Bahaya kote ni, boleh ranap burit betina kena sondoi."

Kami ketawa bersama, aku mengucapkan terima kasih dan mencium pipinya
sebelum berjalan balik ke krsku.

Di krs, aku senyum sendiri. Aku dah dapat memuaskan seorang isteri
yang begitu dahagakan kepuasan yang sukar dikecapinya. Cikgu Salmah
pun dah menyatakan kerelaannya untuk bersama aku lagi. Maka, aku akan
dapat lagi menikmati tubuh yang kecil dan kurus itu.



*********************

Setelah berjaya merasai cipap cikgu Salmah, aku memberitahu kepada
Kak Esah keesokkan harinya tapi belum apa-apa lagi dia dah mintak
upah, jadi mahu tak mahu aku kena main cipap Kak Esah sekurang-
kurangnya satu round.

Di sekolah, perhubungan aku, Kak Esah dan Cikgu Salmah seperti biasa.
Guru-guru perempuan di situ memakai tudung dan nampak sopan dan ayu.
Siapa sangka disebalik pakaian itu, tubuh Cikgu Salmah dan Kak Esah
telah pun aku nikmati. Tapi kami buat macam biasa saja, tidak
menampakkan yang kami pernah berada di atas tilam bersama. Cuma Kak
Esah yang rajin berbual dengan cikgu-cikgu perempuan lain, mungkin
memberi petua ataupun mencari habuan untuk aku.
Suatu hari, Kak Esah tanya aku nak main cipap baru tak. Dia 
merancang untuk aku merasai pantat pengantin baru bini ustaz Rusli
yang tinggal bersebelahan krs aku. Aku risau juga maklumlah ustaz
Rusli ni pernah tinggal serumah denganku, jadi takan aku gamak nak
mainkan bini dia yang baru sahaja dinikahi belum sampai tiga
bulanpun.

Namun kak Esah cakap inilah masanya nak dapat yang masih ketat belum
gujis katanya. Aku jawab ikut suka dialah, janji dapat dan tak pecah
mulut kat orang lain.

Gayah begitulah nama isteri ustaz Rusli, cantik orangnya, tamat
sekolah agama dan arab, tapi tak mahu melanjutkan pelajaran lagi, nak
jadi isteri sepenuh masa katanya.

Mereka baru berkahwin hampir tiga bulan yang lalu dan Gayah mula
menetap di krs berkenaan apabila ustaz Rusli berjaya mendapatkan
sebuah krs yang baru sahaja dikosongkan. Sebelumnya dia tinggal
bersama denganku serta seorang lagi rakan bujang.

Cik Gayah ni baik juga dengan kita orang tapi masih malu-malu, yang
pasti aku selalu ketemu dengannya di rumah Kak Esah sembang-sembang
dan belajar petua agaknya. Selalu tu, bila aku sampai, diapun akan
terburu-buru meminta diri untuk pulang ke krsnya.

Isteri kawan aku ni, bertubuh sederhana dengan wajahnya yang ayu,
menampakkan kewarakan dan pengetahuan dalam bidang agama yang agak
tinggi, maklumlah lulusan sekolah agama. Sejak Kak Esah berjanji
hendak mendapatkan cipap Gayah untuk aku, aku mula tak senang duduk,
bila berselisih dengan dia, koteku menegang.

Sebelum tu, tak berapa berahi sangat, dan masa diorang kahwin pun aku
pergi dan tolong mana yang patut. Aku jadi tak sabar-sabar hendak
merasai cipap isteri kawan aku ni, masih muda, sempit, maklumlah baru
tiga bulan kahwin.

Selama menantikan keputusan dan kerelaannya, aku cuba berbaik-baik
agar perhubungan kami nanti tidaklah menjadi hambar. Sesekali aku
pergi rumah ustaz Ramli untuk berbual dan berbincang tentang tugas
sekolah, kesempatan inilah aku gunakan untuk berbual dengan Gayah
agar dia tidak menganggap aku orang asing baginya.

Masa aku susun strategi tu, Gayah mungkin tidak mendapat signal
daripada Kak Esah lagi kut. Tapi selepas beberapa lama, Gayah mulai
menjauhkan diri dan malu-malau apabila bertembung atau berhadapan
denganku. Aku rasa dia dah dapat signal daripada Kak Esah. Aku buat
macam biasa aje, tak nak terburu-buru.

Satu hari, seperti biasa aku ke krs Kak Esah untuk makan tengahari,
tapi tak nampak pulak dia kat dapur jadi akupun terus naik ke rumah
melihat kut-kut dia tidur atau tengah menjahit.

Aku menjenguk ke bilik tidur tapi tak ada juga jadi aku terus ke
bilik anaknya. Wau, berderau darahku bila aku jenguk sahaja ke bilik
anaknya, aku lihat dia tengah menunjukkan sesuatu kepada Gayah yang
sedang menonggeng dengan lubang dubur dan cipapnya terdedah.

Bila ternampak aku, Kak Esah memberi isyarat supaya jangan bersuara
tapi membiarkan aku menghampiri mereka tanpa disedari oleh Gayah.
Rupa-rupanya Kak Esah sedang mengajarkan Gayah cara-cara melakukan
kemut yang lebih berkesan semasa senggama dalam keadaan doggie atau
menonggeng.

Gayah menonggeng dengan keadaan terdedah bahagian terlarang itu
sambil melakukan apa yang disuruh oleh Kak Esah. Koteku mengeras
melihatkan cipap Gayah yang merah dan baru, tak seperti Kak Esah dan
Salmah yang biasa digunakan oleh suami masing-masing.

Aku kini betul-betul berada di belakang Gayah sambil mengusap-ngusap
batang koteku yang telah  mengeras dalam seluar, tapi Kak Esah
memberi isyarat jangan buat apa-apa cuma pandang sahaja. Aku lihat
cipap si Gayah tidaklah begitu besar dan tembam malah cipapnya mirip
anak dara 14 atau 15 tahun dengan bulu cipap yang halus dan sedikit,
bahagian dalam cipapnya begitu merah dan seluruh kawasan cipapnya
begitu bersih serta licin.

Aku dah tahan lagi, terus aku buka seluar dan seluar dalam. Walaupun
ditegah oleh Kak Esah, namun aku terus memegang batang koteku dan
meletakkannya di lubang pantat Gayah yang telah berair licin. Aku
menggesel-gesel sambil menolak masuk kepala koteku ke lubang cipapnya
yang masih ketat.  Kedengaran suara Gayah yang merengek manja
menerima kehadiran batangku, yang masih tidak disedarinya. Aku hanya
berjaya memasukkan kepala takuk sahaja. Bila Gayah menyedari
pantatnya dimainkan oleh benda lain bukan lagi jari Kak Esah, dia
terkejut, lalu menoleh ke belakang.

"Aaahhhhh ……" jeritnya seraya mengalihkan badan dan menutupi bahagian
yang terlarang itu.

Bukan main terkejut dia  melihat aku berada di belakangnya. Mujur Kak
Esah cepat menekup mulutnya dan berbisik sesuatu kepadanya. Aku lihat
dia hanya menganggukkan kepala. Aku berdiri sambil melihat adegan
pujuk-memujuk itu sambil koteku masih keras mencanak di hadapan
mereka, hampa.

Di kelopak mata Gayah, kelihatan air berlinang dengan mata yang merah
memandang aku yang masih tergamam. Marah barangkali, terkejut pun
ada. Tak percaya agaknya cipap yang berhak ke atas suami ditembusi
oleh lelaki lain.

Kak Esah berbisik memujuk sambil meminta aku ke dapur. Aku mengenakan
seluar dan terus menuju ke dapur. Rasa bersalah dan takut jika
perkara ini diketahui oleh Ustaz Ramli. Aku berharap agar Kak Esah
berjaya memujuk Gayah.

Sebentar kemudian, Kak Esah serta Gayah sampai dan duduk di kerusi
meja makan. Jelas kelihatan Gayah menangis dari kesan matanya yang
merah. Kak Esah memujuknya sambil meminta aku memohon maaf
daripadanya.

Kak Esah cukup pandai bermain kata untuk menyelamatkan keadaan dengan
ayatnya, maklumlah aku ni orang bujang yang belum pernah merasai
cipap, jadi bila ternampak sahaja cipap perempuan muda yang terdedah,
tentulah nafsunya melonjak tinggi tanpa dapat ditahan lagi.

Kak Esah juga merayu kepadanya supaya perkara itu disenyapkan sahaja
tanpa diketahui oleh orang lain kecuali kami sahaja, dia juga memberi
amaran kepada ku agar jangan bercerita kepada sesiapa juga. Aku
mengangguk faham dengan gaya menyesal, berlakon aje.

Setelah itu barulah aku lihat si Gayah menarik nafas lega dan mula
tersenyum bila mendengar lawak yang dibuat oleh Kak Esah.

Tak lama kemudian, kami terdengar cikgu Alim balik di pintu depan dan
Gayah meminta diri untuk pulang. Aku juga menurutinya beredar balik
ke krs aku dan kami jalan bersaing mengikut jalan belakang.

Aku sempat berkata bahawa aku mohon banyak-banyak maaf atas
keterlanjuran tadi tapi memang cipapnya sedap masih ketat kataku. Dia
tersipu-sipu membetulkan kainnya sambil berkata

"Lain kali kita buat kat hang pulak" katanya sambil terus berjalan ke
krsnya.

Selepas peristiwa itu, aku jarang bertemu dengan Gayah lagi. Cuma aku
dapati Gayah sering berulang alik ke rumah Kak Esah. Bila aku makan
di sana, aku pun tidak bertanyakan tentang Gayah kepda Kak Esah. Kak
Esah pun tak pernah membincangkan perkara itu.


Tiga hari kemudian,  ustaz Rusli memanggilku datang ke rumahnya. Aku
panik juga, jangan-jangan si Gayah telah menceritakan kepadanya
perihal aku menutuh cipap isterinya tadi. Tapi rupa-rupanya mengajak
aku untuk minum teh petang sambil menikmati goreng pisang awak legok
yang menjadi kegemarannya sejak dulu. Gayah datang membawa dulang
berisi air dan pisang goreng. Aku buat-buat tak melihatnya padahal
dadaku berdebar cukup kuat di saat dia meletakkan dulang di atas
meja.

"Minumlah"  katanya menyapaku sambil tersenyum manis.

Ustaz Rusli memberitahu yang dia akan berkursus sebagai pemeriksa
kertas peperiksaan di KL selama dua minggu, jadi dia meminta aku
melihat-lihat rumahnya dan memberi pertolongan apa jua yang
diperlukan oleh Gayah semasa ketiadaannya. Dia juga meminta aku
menguruskan pertukaran sekolah adik perempuannya ke sekolah aku.
Percakapan mulut dengan HM telah dilakukan, cuma dokumennya sahaja
yang belum dihantar.

"Baiklah, insyaallah semuanya akan cuba" jawabku.

Aku bereskan semasa ketiadaannya nanti. Setelah agak lama berbual,
ustaz Rusli menyalin pakaian buruk lalu mengambil jala untuk menjala
ikan di bendang yang mula mengering airnya. Dia mengajak aku ikut
sama tapi aku jawab dia pergi dulu nanti aku menyusul kemudian. Dia
juga menyuruh aku menghabiskan minuman dan pisang goreng sebab orang
bujang susah nak masak katanya sambil menaiki basikal menghala ke
bendang yang terletak di sebelah belakang krs kami.

Aku membawa dulang ke dapur sambil berbisik kepada Gayah.

"Abang Rusli tau ke ?"

Dia hanya menggelengkan kepala. Lega rasanya hatiku. Tak sangka Gayah
menyimpan rahsia itu. Aku cuba lagi masuk jarum, mana lah tau kalau-
kalau jarum Kak Esah dah ada di situ, aku cuma adjust sikit aje.

"Nak lagi, boleh ?" tanyaku berani sambil jantung berdegup kencang.
Meminta sesuatu yang amat berharga dari seorang isteri orang yang
mempunyai lulusan sekolah agama yang tinggi.


"Saya ni isteri orang, jangan salah cucuk, nanti terobek payah nak
ganti"  jawabnya mencemuh sambil mencubit pinggangku. Aku menggeletek
kegelian.

"Cara jawabnya itu macam merelakan sesuatu" , fikirku.

Mungkin Kak Esah dah berjaya mempengaruhi Gayah agar melakukan
hubungan denganku. Jadi, aku pun test, nak tau betul ke tak apa yang
aku sangkakan. Sambil meletakkan dulang, aku meraba punggungnya, buat
macam tak sengaja. Dia tersentak sambil tersenyum. Aku raba lagi, dia
tak membantah.

"Yes !! Gayah dah setuju" lonjak hatiku. "Merasalah aku cipap muda ni
nanti"

Aku pun terus memeluk pinggangnya sambil mencium bibirnya.

"Hei !! nantilah !. Tak boleh sabaq ka ?" balasnya sambil menolak
badanku.

"Bila ?" tanyaku.

"Nantilah" balasnya ringkas sambil berlalu.

Aku pun keluar pulang ke krs ku sambil berangankan saat-saat indah
yang bakal aku kecapi bersama Gayah.


**********************

Ustaz Rusli sudah berada di KL berkursus dan aku telahpun menguruskan
pertukaran adik perempuannya dan tak lama lagi adiknya akan berada di
sekolah sebaik sahaja ustaz Rusli tamat berkursus.

Kebetulan pada masa itu ada Funfair yang jaraknya tidak berapa jauh
dari kawasan krs kami, jadi saban malam kebanyakan penghuni krs akan
mengunjungi funfair berkenaan. Aku juga sesekali turut ke sana,
maklumlah tidak banyak hiburan di kawasan pedalaman ini.

Satu malam, Gayah meminta aku datang ke rumahnya dan aku datang betul-
betul selepas Maghrib. Hatiku berasa hairan dengan pelawaan itu,
macammana seorang isteri yang ketiadaan suaminya di rumah menjemput
seorang lelaki bukan muhrimnya ke rumahnya pada waktu malam. Mesti
ada sesuatu yang diinginkan dariku. Aku harapkan agar malam ni aku
akan dapat menikmati keindahan dan kelazatan berasrama dengannya.

Selepas maghrib, kebanyakan penghuni krs telah ke funfair, aku pun
berjalan menuju ke rumah Gayah dengan hati yang berdebar.
Sesampainya, aku memberi salam dan dia dengan senyuman menjemput ku
masuk. Aku lihat makanan telah terhidang dengan lima macam lauk yang
enak-enak rasanya. Aku bertanya

"Selalu ke Gayah masak banyak lauk macam ni"

Dia jawab "sekurang-kurangnya seminggu sekali, sebab ustaz Rusli tak
suka makan banyak lauk hari-hari."

Memandangkan rezeki dah terhidang, akupun makanlah berdua dengan
Gayah sambil berbual tentang kehidupannya semasa remaja. Rasa macam
pengantin baru pulak.

Lepas makan, Gayah membawa kopi serta biskut tawar yang menjadi
kegemaranku. Selepas makan, mesti pekena kopi O dengan biskut tawar.

Sambil berbual-bual tu baru aku perasan Gayah berpakaian kemas dan
cukup menarik malam itu, belum pernah dia berkebaya ketat semenjak
pindah ke sini. Bahagian dadanya terbuka luas hingga menampakkan
pangkal teteknya yang gebu. Rambutnya yang panjang dibiar jatuh
terlerai melepasi bahu dan punggungnya tampak jelas bentuknya dalam
kain yang ketat.

"Ustaz tak marah ke dia pakai seksi macam tu" aku tanya.

"Pakai dalam rumah sahaja tak apa" jawabnya sambil berdiri untuk
menambahkan kopi dalam cawanku.

Sambil minum, aku bertanyakan tentang kehidupannya dengan Rusli. Alam
berumah tangga. Gayah menceritakan bagaimana pertemuan mereka berdua
dan membawa ke jinjang pelamin.

Aku juga sempat bertanya kan tentang nikmat malam pertamanya. Dia
memberitahu bahawa saat itu cukup mendebarkan, yang akhirnya membawa
kepada persetubuhan dua insan yang begitu nikmat. Aku mendengarkan
sahaja dengan kemaluan di dalam seluar yang mencanak naik menampakkan
bonjolan di seluarku.

Harum betul bau Gayah malam itu, aku dah tak tahan lagi lalu
membiarkan sahaja koteku membengkak di dalam seluar. Aku menjangkan
aku akan mengecapinya malam ni. Kebetulan aku tak berseluar dalam,
jadi jelas nampak koteku melintang.
Gayah menyedarinya lalu menegur benda apa yang melintang dalam seluar
tu. Aku jawab budak kecik nakal ni nak keluar tapi aku kata tak
boleh. Gayah jawab kalau dia dah nak keluar juga biarlah agar dapat
angin sikit lemas agaknya dia kat dalam.

"Boleh tahan juga Gayah ni, signal dah dapat" fikirku.

Gayah berdiri semula, lalntas aku dengan pantas memeluk badannya. Dia
terkejut dengan tindak agresif aku tetapi tidak membantah. Seperti
merelakan perlakuanku, aku pun apa lagi, terus cium pipinya beralih
terus ke bibirnya sambil tangan melengkar di pinggang yang ramping
itu. Aku mengucup bibir mungil tu sepuas-puasnya sambil tanganku mula
merayap ke dadanya. Gayah hanya mendesis manja sambil tangannya
meraba dan meramas-ramas rambut ku.

Aku membuka butang kebaya Gayah satu persatu sambil Gayah membantu
membuangkan bajunya serta menanggalkan colinya. Bahagian torso Gayah
dah terdedah dengan teteknya mengeras serta putingnya menegak. Aku
terus menghisap puting teteknya kiri dan kanan berulang-ulang. Gayah
mendengus-dengus menahan rasa berahi yang kian memuncak.

"Abangg…kita ke bilik, Yah nak abang buat kat atas katil…Yah dah tak
tahan nak rasa kote abang"  katanya merayu.

Tak sangka aku Gayah meminta tanpa rasa malu, pada hal aku bukan
suaminya. Nyatalah dia dah termakan janji-janji manis Kak Esah yang
menceritakan tentang kehebatan ku di ranjang.

Aku mencempungnya membawa masuk bilik dan membaringkannya di atas
katil yang masih baru tu lalu terus menggomolnya. Jari-jariku terus
membuka kancing kainnya sambil menarik zip lalu melondehkannya ke
bawah, Gayah turut membantu menanggalkan kainnya. Dia tak berseluar
dalam jadi terdedahlah alor tiga segi yang bersih ditumbuhi bulu-bulu
halus dan jarang, biji kelentitnya tersembul di bahagian atas.

Aku menatap sepuasnya sekujur tubuh tanpa pakaian itu dengan penuh
rasa berahi. Begitu indah bentuk tubuh Gayah, kecil molek, masih baru
dan segar rasanya. Aku pun menanggalkan pakaian yang masih terletak,
bertelanjang bulat memerhatikan nya, dia pun turut memandang tubuh
yang bertelanjang itu. Tanpa membuang masa, terus sahaja aku
menyerangnya.

Aku gentel dan ku sedut puas-puas biji kelentit Gayah yang menonjol
itu. Gayah mengerang menahan serangan ke atas biji kelentitnya, alor
cipapnya dah berair melimpah-limpah hingga membasahi bawah
punggungnya.

Aku terus menjalarkan ciumanku ke bahagain atas tubuh, buah dadanya
ke ramas, putting teteknya aku hisap semahunya. Selepas itu, mukanya
menjadi sasaran ku, bibir munggil itu kucium, lidahnya ku hisap
sambil mengeratkan lagi pelukan. Hanya suara Gayah yang manja sahaja
kedengaran di ruang bilik itu. Kemudian aku menghalakan koteku ke
wajahnya yang kelihatan sayu itu. Dia membuka mata.

Tangan Gayah meramas-ramas batang koteku yang dah mengeras tegang
serta cukup besarnya. Kemudian aku halakan koteku ke mulutnya.  Gayah
merintih-rintih kecil bila mulutnya ku sumbat dengan koteku tapi dia
hanya dapat mengulum sekerat sahaja sebab mulutnya tak cukup besar
untuk menelan semuanya.

Kami melakukan 69 supaya dia benar-benar puas sebelum aku menojah
masuk koteku ke dalam cipapnya. Aku menarik keluar kote dari mulutnya
lalu membawa turun ke kawasan pantatnya yang dah cukup basah dengan
bulu pantatnya dah kusut masai.

Tetiba sahaja Gayah memegang koteku sambil menahan agar aku tak
memasukkannya ke dalam cipapnya. Mungkin terasa bersalah atas
perlakuannya denganku  menduakan suaminya.

Aku memerhati mukanya meminta kepastian, terus aku cium semula bibir
manisnya dan berbisik

"Gayah kena beri juga abang masuk, kalau tak boleh meletup kepala
abang"  rayuku manja sambil menatap wajahnya terus ke anak mata.

Gayah tidak memberikan jawapan, aku andaikan dia tidak membantah lalu
aku meletakkan kepala koteku betul-betul pada alor cipapnya yang
merekah.

Gayah memejamkan mata bila merasa aku menekan masuk kepala kote ke
dalam alor cipapnya.

Aku terus menekan masuk sehingga separuh dah terbenam lalu menarik
keluar semula untuk tolakan masuk sekali lagi tapi kali ini aku terus
menojah dengan keras sehingga terasa cipapnya membelah ruang bagi
laluan batang koteku. Aku terus meradak cipap Gayah hingga ke
dasarnya. Gayah menahan

"Cukupppp"  katanya. "Dah tak boleh masuk lagi, dah penuh, senak"
rayunya lagi.

Memang cipap Gayah agak tohor, jadi tak dapat nak masuk sampai habis
batang koteku, aku terus menojah keluar masuk dengan laju ke alor
yang dah becak berair tu. Dia menjerit apabila terjahan aku di
sasarkan. Aku tak kisah lagi habis ke tak habis, yang penting aku
henjut sedalam yang mampu berulang-ulang kali. Lama-kelamaan, Gayah
dah mula mengerang kenakan. Cipapnya telah mula menerima koteku
hingga ke dasarnya. Sambil mendayung, dia terus mendesis sambil
tangan memeluk erat leherku.

Aku memainkan cipap Gayah dalam berbagai gaya yang aku ketahui dan
pelajari, aku tak pasti dah berapa kali dia klimaks hinggalah dia
berkata cukup dah tak larat lagi nak main.

Aku pacu betul-betul lubang cipapnya hingga bergegar katil lalu ku
benamkan sehabis dalam dan cerrr...cerrr...cerrr air maniku memancut
ke dalam cipapnya, banyak juga air maniku yang terpancut dalam cipap
si Gayah. Dia mengerang keenakan apabila pancutan air maniku menerjah
ke dasar cipapnya. Aku membiarkan koteku terbenam sambil menikmati
kemutan cipap Gayah yang beralun-alun datangnya sambil terus mengucup
mulutnya yang tak henti-henti mendesis dengan matanya yang terkatup.
Hanya sesekali dibuka, itupun dalam keadaan yang memberahikan.

Setelah ku rasakan tiada lagi gegaran badannya barulah ku cabut
keluar koteku sambil mencium dahinya tanda ucapan terima kasih. Dia
hanya tersenyum sambil membalas ciuman di pipiku. Gayah berbisik
mengatakan yang dia benar-benar puas main denganku kalau tidak dia
isteri orang, pasti dia ikut aku. Selepas itu, kami terdampar. Aku
bermalam di rumahnya, di biliknya malam tu. Suaminya tak ada dua
minggu, jadi dia meminta aku menjadi suami sementaranya  untuk waktu
itu. Aku OK saja. Memang itu yang aku mahukan.

Malam tu aku mengerjakannya tiga kali lagi termasuk sekali di lubang
duburnya dan aku hanya berhenti bila terdengar orang dah baca tahrim
menandakan Subuh menjelang tiba.

Aku meninggalkan Gayah terkapar kepuasan yang tak terhingga untuk
pulang ke krs aku bimbang dilihat orang nanti.

Sepanjang tempoh ustaz Rusli berkursus, acap kali juga aku memainkan
cipap Gayah baik malam mahupun siang kalau berkesempatan. Selama
seminggu Gayah menjadi tungganganku, tiada siapa yang mengetahui
perbuatan kami, hanya Kak Esah barangkali yang boleh mengagak.

Siapa sangka, seorang perempuan lulusan sekolah agama, bertudung
litup sentiasa sanggup dan rela menduakan suaminya, rela menyerahkan
tubuh badannya untuk dinikmati oleh lelaki lain. Itulah manusia,
kalau sudah dirasuki syaitan, semuanya lupa, lupa diri lupa semuanya.
Yang tahu hanya kenikmatan. Yang untungnya aku. Dapat merasai tubuh
dan cipap muda dari pengantin baru, Gayah. Apa yang penting, dia puas
berasamara denganku, ternyata petua yang Kak Esah berikan itu
berhasil. Terima kasih juga kepada Kak Esah yang membuka ruang kepada
ku. Aku harap, adalah lagi mana-mana perempuan yang berjaya
dipengaruhi oleh Kak Esah agar mencuba koteku.  


Seminggu selepas itu,  ustaz Rusli balik. Dia mengucapkan terima
kasih kepada ku kerana membantu pertukaran sekolah adiknya dan
menjaga isterinya dan membantu semasa ketiadaannya. Aku kata itu
perkara kecil, dan kerana sepatutnya aku yang ucapkan terima kasih
kepada Rusli sebab pergi berkursus.  Aku dan Gayah buat macam biasa,
macam tak pernah berlaku apa-apa antara kami.  Aku pun tak berani nak
curi-curi, sebab masa tu si Gayahpun dah mula muntah-muntah, aku cuma
dapat berharap yang dia sihat sentiasa.


***********************


Sebaik sahaja ustaz Rusli kembali berkursus dari KL, beliau terus
mengajak aku pulang ke kampungnya untuk menjemput adik perempuannya
yang sudah disahkan bertukar sekolah. Kami bertolak pada malam hari
dengan kereta baru dan besar yang dibeli oleh ustaz Rusli di KL.

"Kalau mengantuk nanti, hang pulak bawak" katanya kepadaku yang duduk
di sebelahnya manakala isterinya yang dah berkali-kali aku tojah tu
duduk di belakang pura-pura tidur dan tidak mendengar percakapan kami.

Kampung ustaz Rusli agak jauh juga dan menghala ke utara. Selepas
pekan SP, aku mengambil alih pemanduan kerana aku lihat dia dah mula
mengantuk dan lagipun aku agak biasa juga dengan arah jalan yang
bakal diambil.

Tak lama kemudian, ustaz Rusli tertidur jadi tinggallah aku sorang
memandu di tengah malam buta. Bagaimanapun sebelum sampai ke sempadan
P, aku menggerakkannya supaya membantu aku memilih jalan kerana aku
belum pernah pergi ke rumahnya yang membelah di tengah-tengah sawah
padi yang melaut luasnya. Akhirnya sebelum subuh sampai juga kami ke
rumahnya yang tersergam indah bagaikan rumah keluarga siri Dallas.

Kami disambut mesra oleh ibu bapanya tapi aku enggan bersalin
sebaliknya terus mengambil wuduk untuk solat subuh yang hampir masuk
waktu, kebetulan surau terletak bersebelahan dengan rumah mereka jadi
aku terus sahaja ke sana.

Selesai sarapan, aku dan ustaz Rusli masuk tidur sebab kami tak cukup
tidur bimbang pulak balik nanti mengantuk tak tahu siapa nak pandu
kereta. Aku bangkit sebelum zohor, mandi dan terus tunggu masuk waktu
tetapi dipanggil makan oleh Mak Hajjah, jadi aku terus sahaja ke
dapur. Aku kata

"Makan kat sinipun boleh saya tak kisah, sebab sayapun orang kampung
juga".

Merekapun menyajikan makanan, ustaz Rusli dan bapanya tidak turut
sama kerana terpaksa keluar sebentar jadi hanya aku, emaknya, isteri
ustaz Rusli dan adik perempuannya Ruslimah yang akan berpindah
sekolah.
Menurut ibunya, ada seorang lagi adik lelaki ustaz Rusli tapi dah ke
Siam mencari buruh sebab padi akan masak tak lama lagi. Sambil tu aku
mencuri-curi pandang Ruslimah cantek juga budaknya walaupun baru 13
tahun tapi susuk bangun tubuhnya macam perempuan 15 tahun cuma
teteknya masih kecil lagi.

Menjelang pertengahan Asar kamipun bertolak balik dan kali ini ustaz
Rusli memandu dengan isterinya duduk di sebelah, aku dan adik
perempuannya duduk di belakang.

Tak lama aku lihat adiknya mengantuk lalu tertidur dengan kepalanya
terlentuk di bahuku. Aku membiarkan sahaja dia tidur begitu, tak lama
akupun turut tertidur dan hanya terjaga bila ustaz Rusli memberitahu
kita dah sampai di AS dan akan berehat sebentar sambil menantikan
Maghrib.

Dia memberikan isyarat supaya aku menggerakkan Ruslimah sambil dia
dan isterinya telah bergerak masuk ke sebuah restoran. Aku mencuit
bahu Ruslimah tapi tak sedar juga lalu aku pegang kepalanya dan
mencium pipinya. Dia terkejut lalu tersedar memandang aku sambil
tersenyum.

"Respons baik ni" bisik hatiku.

Aku merebahkannya dan terus mencium bibirnya, dia terkejut tapi tak
menolak cuma berbisik

"Saya tak tahu bercium"  jawabnya,

"Tak apa nanti cikgu boleh ajar tapi bukan di sini,"  sambil tanganku
sempat meraba dadanya yang dah mula membengkak, lembut rasanya tetek
muda yang baru nak mekar ni bila disentuh. Kami bangkit, aku terus
mengunci kereta dan bergerak bersama memasuki restoran.

Perjalanan balik seterusnya aku pula memandu dan ustaz Rusli suami
isteri duduk di belakang, tak lama merekapun tidur sambil berpelukan.
Maklumlah masih pengantin baru.

Aku berbual-bual ringkas dengan Ruslimah apa minatnya dan segalanya
yang aku rasa perlu untuk mengetahui dirinya dengan lebih dekat.
Sambil tu, tanganku menggosok-gosok pehanya makin lama makin ke atas
hingga sampai ke pangkal pehanya.

Dia membiarkan sahaja tanganku melekap pada cipapnya. Aku dapat
merasakan yang cipapnya agak tembam juga lalu aku berbisik kepadanya
dia dah datang haid atau belum. Dia jawab belum lagi dan cipapnya
juga belum tumbuh bulu tetapi ada kekawannya punya yang dah berbulu
dan ada dua orang dalam kelasnya dah datang haid.

Rupa-rupanya budak ni agak knowledgeable juga pasai fisiologi wanita
jadi mungkin mudah sikit jarum aku nak masuk nanti.

Sebaik sampai, aku terus meminta diri untuk balik ke krs aku sebab
esoknya aku ada game dengan persatuan pemuda di situ, ustaz Rusli dan
isterinya mengucapkan terima kasih dan meminta aku datang ke rumahnya
untuk makan malam sebab tengahari aku pasti tak sempat.

Semasa makan malam, ustaz Rusli meminta adiknya ambil tuition dengan
aku sebab pelajaran di sini agak lain sikit dan mungkin ada bab-bab
yang dia dah tertinggal. Ruslimah angguk dan aku juga tak keberatan.


****************


Cuti sekolah bermula rakan rumahku semuanya balik ke kampung mereka
masing-masing tapi aku tak dapat berbuat demikian sebab dah janji
dengan Ruslimah nak bantu dia catch-up dengan apa yang dia dah
tertinggal.

Selepas hari itu, Ruslimah sering datang ke rumahku belajar dan
selalu juga dia membawa lauk untuk makan tengahari bersama di
rumahku. Pelajarannya juga boleh tahan dan dia dari jenis budak yang
senang di ajar.

Satu hari ustaz Rusli datang ke rumahku meminta aku tengokkan
Ruslimah sampai dia balik sebab dia dan isteri terpaksa ke rumah
mentua kerana mendapat khabar ibu mentuanya sakit tapi akan balik
malam nanti. Aku jawab tak apalah lagipun masih ada yang perlu
dipelajarinya.

Sebenar hatiku melonjak kerana pelaung begitu memang aku tunggu sejak
dulu lagi, sejak aku mencium Ruslimah dalam kereta.

Aku dan Ruslimah sebenarnya dah selalu ringan-ringan tapi tak lebih
dari itu sebab aku mengira dia masih budak lagi dan tak elok kalau
buat lebih-lebih.

Selepas makan tengahari, aku ingat nak tidur sebentar jadi aku pesan
kat Ruslimah nanti gerakkan aku untuk sambung semula pelajaran
matematiknya. Dia jawab baiklah.

Selang seketika aku terasa ada orang berbaring di sebelah dan bila ku
raba ternyata Ruslimah yang berbaring membelakangiku. Aku bangun
duduk dan mencuit pipinya. Dia berpaling menghadapku sambil
tersenyum. Aku terus mencium bibirnya dan kamipun mula bergumpal
macam pasangan kekasih.

Aku berusaha membuka baju kurungnya dan bila terlucut sahaja aku
lihat dia tidak memakai anak baju jadi terserlah bukit muda yang baru
tumbuh di dadanya. Tetek muda tu lembut benar dengan puting kecil
yang memerah bila di gentel dan aku meramas-ramas tetek kecil milik
Ruslimah hingga dia tersenggut-senggut menandakan berahinya mula
memuncak.

Aku berusaha pula membuka kain sarung yang dipakainya, mudah aje
melurutkannya ke bawah dan terkejut besar aku bila mendapati dia tak
memakai seluar dalam menampakkan pantatnya yang kecil tapi tembam
tanpa ada seuratpun bulu yang tumbuh di situ cuma baru ada bulu ari
yang baru nak menghitam di sudut sebelah atas cipapnya.

Aku yang sememang tidak berbaju sewaktu tidur hanya perlu melondehkan
runner short yang ku pakai untuk meneruskan aktiviti pada petang itu
tapi aku mahu bertindak dan mengajar Ruslimah cukup-cukup supaya dia
mengerti apa yang bakal terjadi apabila bertemu batang pelir dengan
pantat.

Bila terkena gomol, begitu budak ni naik lemas dan menutup matanya
cuma nampak dadanya sahaja yang turun naik dengan kencang. Aku
mengalihkan fokus pengulitan kepada cipapnya pula. Ruslimah telah
terkangkang luas menampakkan sejelas-jelasnya pantat budak perempuan
berumur 13 tahun yang bertaup rapat tanpa relah alornya seperti
pantat wanita dewasa.

Aku terpaksa membuka kelopak labia majoranya untuk membolehkan alor
pantatnya terbuka, fuh memang sah anak dara sunti dengan kulipis
daranya penuh menutupi lubang cipap yang begitu merah. Batang pelirku
mencanak tegangnya bila melihat cipap dara sunti yang menonjol
bagaikan apam beras lepas dikukus.

Aku melorotkan short yang ku pakai lalu membawa koteku ke mulut
mungil Ruslimah, ia membuka mata bila terasa sesuatu di bibirnya. Aku
mengisyaratkan ia membuka mulut agar kepala koteku dapat memasukki
mulutnya.

Perlahan-lahan ia membuka mulut lalu aku menolak masuk kepala koteku,
ia choke lalu aku tarik keluar semula sambil memasukkan semula ke
dalam perlahan-lahan sehingga suku bahagian dapat masuk dan memenuhi
rongga mulutnya. Seterusnya secara spontan lidah dan bibirnya
mengambil bahagian dengan mengulum dan mengulit koteku sehingga
meleleh-leleh air liurnya keluar dari tepi mulut.
Serentak dengan itu, aku memusingkan badan untuk posisi 69 meletakkan
kepalaku di celah kangkangnya seraya mengulum biji kelentitnya yang
telah menegang habis. Alor cipapnya juga telah menerbitkan air
pelicin menantikan serangan yang seterusnya.

Habis kesemua bahagian pantatnya ku kerjakan, Ruslimah mengerang-
ngerang menahan serangan sehingga ia terpaksa meluahkan keluar koteku
bagi mengambil nafas yang kian kencang. Aku masih melekat di celah
cipapnya sebab pantat dara sunti yang belum pecah dara
selalunya "manis" jadi aku mesti ambil peluang ini sepenuhnya.

Serangan di bahagian cipapnya ku hentikan untuk memulakan sesuatu
yang lebih berat lagi, aku lihat bibir pantatnya bergerak-gerak
menandakan siempunya diri dah bersedia untuk menerima kemasukan kote
ke lubang pantat buat pertama kali.

Aku berbisik meminta ia menahan rasa sakit yang mungkin terasa bila
koteku memasukki pantatnya, malah aku memangku kepalanya setinggi
yang mungkin bagi membolehkan ia melihat sendiri bagaimana batang
kote memasukki cipapnya.

Perlahan-lahan aku meletakkan kepala kote ke alor pantatnya yang dah
cukup berair lalu menekan masuk. Alor berkenaan rekah sedikit memberi
laluan kepala kote memasukkinya. Aku terus menekan sehingga tersekat
di kulipis daranya.

So far so good dan diapun berkerjasama dengan baik. Aku berbisik lagi
lepas ni akan rasa lain jadi ia kena menahan, ia angguk tapi aku tak
pasti ia tahu apa yang aku maksudkan.

Aku membaringkan dirinya, menolak pehanya ke arah dada, membawa
tangannya memeluk badanku. Aku menarik keluar batang koteku dan
menarik nafas dalam-dalam, meletakkan semula kepala kote ke alor
cipapnya dan menolak masuk sehingga ke benteng daranya. Dia
memandangku menanti apakah tindakan aku selanjutnya, secepat itu juga
aku menojah keras ke bawah rittt…rittt…rittt berderit rasanya bila
kepala koteku menerobos masuk dan memecahkan kulipis daranya.

Ruslimah terkejut serentak menjerit

"Aduhhh….sakittt….sakitt cikgu, cukup jangan buat lagi" sambil
meronta untuk melepaskan diri dari kesakitan yang dirasainya.

Aku memeluk kemas badan dan pehanya agar ia dapat ku kawal sambil
mengusap-ngusap dahinya.

"Cikgu tahu, tapi Rus kena tahan sikit…lepas ni sakit akan hilang,
cayalah cakap cikgu" aku memujuknya lembut.

Bila rontaannya reda, aku henjut dan henjut berulang kali sehingga
santak ke serviknya dan walaupun ia meronta tak ada gunanya sebab
batang koteku dah terpacak dalam cipap kecilnya yang dah terpokah ku
kerjakan.

Aku berhenti menghenjut lalu membiarkan rongga pantatnya mengemut-
ngemut batang koteku. Walaupun tak dapat masuk habis, tapi aku cukup
puas bila merasakan batang pelirku seperti disedut-sedut.

Darah dara meleleh turun membasahi punggung kirinya. Cepat-cepat aku
menyapukan jariku lalu ku palitkan atas keningnya (kegunaannya telah
ku ceritakan dahulu).

Aku lihat air matanya merembas keluar membasahi pipinya yang comel
tu, aku menyeka air matanya lantas mencium pipinya sambil mengusap-
ngusap manja rambut dan dahinya.

Lama juga aku membiarkan koteku terbenam dalam cipapnya dan bila aku
merasakan esakan tangisnya dan rongga pantatnya dah dapat menerima
kehadiran batang pelirku, aku menarik keluar perlahan-lahan hingga ke
hujung lalu ke benamkan semula jauh-jauh ke dalam cipapnya.

Ku ulangi berkali-kali dan setiap kali ianya terjadi, ku lihat
badannya terangkat menahan asakan batang pelirku yang menyelinap
masuk ke cipapnya. Setelah itu, aku memainkan pantatnya seperti biasa
menojah keluar masuk perlahan-lahan dan semakin laju.

Dia dah menutupkan matanya semula tapi mulutnya terbuka mengambil
nafas, dia mengerang-ngerang semula dan ku dengar halus suaranya….

"Aduh….sedap bang…sedap….sedap sungguh bang….sedappp,"

Aku membiarkan kakinya mengapit punggungku bila terasa klimaksnya
sampai ia menolak naik punggungnya untuk merapatkan cipapnya menerima
sedalam yang boleh batang koteku lalu klimaks. Aku membiarkan
seketika sampai ia reda sebelum meneruskan permainan keluar masuk.

Kami main cara doggie pulak, nampak jelas bibir pantatnya turut
tertolak ke dalam menuruti pergerakan koteku masuk dan melekat keluar
bila kote ku tarik, tak lama ia jatuh tersembam dan klimaks sekali
lagi.

Aku tak berani menindih sepenuh badannya, bimbang mencederakannya
maklumlah ia masih kecil lagi, jadi aku mengiringkan badannya lalu
memainkan semula dengan rancak sehingga terhinggut-hinggut badannya
menahan tojahan demi tojahan. Tak lama kemudian, dia mengejang semula
lalu ku peluk badannya kemas-kemas membantu ia klimaks sekali lagi.

Dia dah hampir lembek bila ku telentangkan semula sambil ku mainkan
lagi cipapnya secara mengatas. Aku tak pasti sedalam mana yang masuk
sebab aku dah tak dapat menahan radakan demi radakan yang ku buat
untuk menyegerakan pancutan air mani yang dah berpusat di pangkal
koteku.

Aku meneruskan asakan dan membenamkan sedalam yang dapat ditembusi
oleh batang koteku lalu memancutkan air maniku ke wadah pantatnya
sebanyak yang mampu dipancutkan.

Banyak juga air mani yang keluar sebab dah lebih seminggu airku tak
keluar. Aku berani memancutkan ke dalam cipapnya sebab aku tahu dia
belum datang haid lagi, jadi masih safe kalau lepaskan kat dalam.

Setelah semuanya tenang, barulah ku tarik keluar batang pelirku yang
masih keras, ku lihat air mani berserta air mazinya turut meleleh
keluar dari alor cipapnya jatuh ke alor duburnya sebelum jatuh ke
cadar tilamku.

Aku mencempungnya ke bilik air kerana aku tahu anak dara lepas kena
main mesti terkencing punya. Banyak juga ia kencing sambil berkerut
dahinya menahan pedih.

Aku lapkan sahaja cipapnya dengan kain basah untuk mengelakkan rasa
pedih kalau dibasuh waktu itu. Aku membawanya semula ke katil lalu
mencium pipi dan bibirnya. Ia memandangku lantas memeluk leherku
sambil tersenyum manja.

Aku bertanya apa dia rasa, dia jawab semuanya ada, sakit, pedih,
perit, senak, sedap dan yang paling best katanya tak tahu nak cakap
macam mana bila ia datang, rasa nak tanggal cipapnya menahan rasa
sedap yang bergetar ke segenap tubuh.

Aku cakap itulah klimaks, dan bukan semua orang dapatnya, jadi orang
yang dapat klimaks setiap kali senggama boleh dianggap bertuah
merasai nikmat bersetubuh.
Ruslimah beritahu patutlah ia selalu dengar kakak iparnya mendengus-
dengus ingatkan sakit rupanya sedap. Dia selalu mengendap ustaz Rusli
menenggek kakak iparnya dan petang tu dia pula kena tenggek.

Malam itu kami main lagi dan kali ini berbagai gaya aku ajarkan,
kebetulan ustaz Rusli tidak pulang malam itu dan hanya sampai kira-
kira jam sebelas pagi esoknya.

Aku masih terus menenggek dan memainkan pantat Ruslimah bila saja
berkesempatan tetapi menghentikannya terus sebaik sahaja ia mula
kedatangan haid kira empat bulan selepas tenggekan pertama
dialaminya.

Ku cakapkan, selepas ini tak boleh main pantat lagi, tapi ringan-
ringan tu boleh sebab takut ia akan mengandung macam perut kakak
iparnya yang dah membengkak masuk tujuh bulan kandungannya. Dia
mengerti dan perlahan-lahan hubungan seks aku dengannya terhenti.
Tapi ku ganti dengan menunjuk ajar pelajaran sehingga ia keluar
sebagai pelajar terbaik keseluruhan tingkatan satu pada tahun itu.

Bagaimanapun kegiatan seks aku dengan orang lain masih berterusan dan
sesekali kak Esah mendesak aku memainkannya terutama bila suaminya
tiada di rumah.


*************************











Kembar krs aku yang juga merupakan jiran terdekatku ialah krs
pasangan Cikgu Matsom dan isterinya Kak Bib (aku panggil kakak kerana
hormatkan Abang Matsom sedangkan usianya lebih muda dari usiaku
sendiri).

Abang Matsom ni baik betul orangnya dan memang lokal punya kaki sebab
kampungnya pun hanya tiga km sahaja dari krs kami, tapi dia tak mahu
tinggal di rumah kampung sebab Bib tak suka katanya, mujur dapat krs
kalau tidak terpaksa menyewa rumah jauh dari situ.

Kak Bib pula muda orangnya, malah sangat muda berbanding Matsom.
Mengikut ceritanya, Matsom ni dulu mengajar di sekolah rendah hampir
dengan rumahnya jadi selalulah Matsom mengintai bila dia balik
sekolah, entah macamana bila di tingkatan lima dia jatuh hati dengan
Matsom bujang tua ni tapi sebab Matsom ni baik orangnya dia sanggup
terima pinangannya dan terus kahwin sebaik sahaja menamatkan
persekolahan di tingkatan lima.

Mereka dikurniakan dua orang anak perempuan, yang tua dah hampir
berumur tiga tahun lebih dan yang kecil masih terlentang lagi. Kak
Bib juga sering bertandang ke rumah Kak Esah untuk belajar apa yang
patut dan selalu juga aku berbual-bual dengannya maklumlah jiran
sebelah rumah. Kak Bib juga rajin memasak dan selalu buat kuih untuk
minum petang dan biasanya sepiring tu mesti sampai kat rumah aku the
only krs bujang di situ.

Kak Esah mendatangi aku suatu petang dan meminta aku memikat Bib
sebab inilah peluang nak rasa pantat perempuan yang baru pulih lepas
pantang bersalin.

Menurut katanya, Matsom belum dapat usik lagi cipap Bib kerana dia
suruh Bib pantang lama sikit bukan pasal apa takut buncit semula
sebab kitaran haid masih belum menentu lagi. Dia juga dah bisikkan
kat Bib sebelum main semula ada baiknya kalau cipapnya disemah dengan
air mani lelaki bujang (maaf cakap bukan semua lelaki bujang tapi
untuk sesetengah sahaja yang layak - tak boleh nak habaq kat sini
nanti depa marahkan ana) untuk dapatkan awet muda cipap. Dia juga dah
rekomenkan aku, jadi aku cuma menantikan respon dari sebelah sana.

Abang Matsom ni selalu juga ajak aku jalan-jalan ke kampungnya
kekadang tu menahan jaring tangkap burung ayam-ayam atau ruak-ruak.
Kalau ada masa, kami pergi menembak ayam hutan. Dia suka aku ikut
sama sebab aku pandai menembak jadi bolehlah gilir-gilir.

Aku beritahunya aku pandai menembak sebab atuk akupun ada senapang
malah, kalau setakat menembak napoh, kijang atau rusapun aku tahu
melakukannya. Apa yang dia tak tahu selain dari itu aku juga pandai
menembak pantat perempuan dari yang muda membawa ke dewasa.

Abang Matsom mengajak aku pergi menembak pada suatu hari hujung
minggu dan kena bermalam di sana tapi aku tak dapat pergi sebab nak
siapkan kertas peperiksaan yang bakal menjelang (dia cikgu sekolah
rendah dan aku menengah jadi tentu tak sama) Kesudahannya dia pergi
juga dengan rakannya yang lain.

Terkilan juga tak dapat ikut tapi aku sempat berpesan kalau dapat
burung ayam-ayam jantan bawak balik kita boleh buat gulai mesti kaw
punya.

Terlanjur aku dah ada di depan rumah, Bib pelawa aku masuk untuk
minum petang, dia buat kuih rendang kasturi petang tu puh…sedap betul
rangup dan cukup lemak.

"Malam ni Abang Matsom takadak, Bib harap hang dapat temankan kakak
sat sementara menanti Suzana datang" (Zana adalah adik Matsom, salah
seorang anak muridku di tingkatan lima).

Aku jawab "baiklah nanti lepas maghrib aku datang."

Maghrib tu aku berjemaah di rumah ustaz Rusli sebab dia ada buat
kenduri kesyukuran sedikit, lepas makan akupun balik dan terus ke
rumah Bib.

Aku masuk ikut dapur sahaja sebab mudah lagipun krs kami semuanya
besar di bahagian dapur jadi hampir semua aktiviti bertumpu di situ.

Bib belum kunci pintu belakang, jadi bila aku masuk terus aku kunci
dan mendapatkan anaknya yang sulung. Bib tersenyum tengok aku sebab
pakai kain pelikat dengan ketayap sambil menyindir

"Nampak saja alim tapi habis semua dia kebas."

Aku tanya "kebas apa dia",

"Bib tahulah, jangan nak berahsia dengan Bib, semuanya Kak Esah dah
cakap, hebat juga hang nuu"

Aku jadi terkedu sebab malu tapi Bib ni paling rapat dengan Kak Esah
jadi dah tentu dia story habis.

Aku bangkit dan terus mendapatkannya, aku peluk dan cium pipi serta
bibir Bib, dia buat-buat mengelak tapi akhirnya dapat juga aku cium
bibinya serta berkulum-kulum lidah. Dia berhenti sebentar

"Nanti dulu…Bib nak kasi tidoq bebudak" sambil membawa masuk anaknya
ke dalam bilik utama.

Aku menanti di luar sambil menghirup kopi. Setengah jam kemudian dia
datang semula dah bersalin pakaian "one piece baju tidur" yang macam
kelawar tu.

Aku tanya "bila Zana nak sampai"

"Dia tak sampai punya, esok pagi baru dia datang sebab malam ni dia
kena jaga adiknya emak ayah ke menaksah ada kelas mengaji."
"Aku jawab balik patutlah happy aje,"

Bib tak jawab tapi terus memegang tanganku menghala ke bilik anaknya
yang dah siap terbentang tilam serta bantal dengan cadar bertekat
benang mas macam cadar pengantin pulak.

"Bib nak hang buat baik-baik dengan Bib, sebab nak buat ubat…abang
mat hangpun belum dapat rasa lagi sejak bersalin tempohari,"

Serentak dengan itu Bib terus melucutkan baju tidurnya dan
bertelanjang bulat di hadapanku. Badannya yang putih melepak nampak
begitu gebu, sepasang teteknya yang agak besar terpacak di dadanya.
Aku tahu tetek itu berat kerana masih bersusu dengan putingnya yang
membesar akibat sering dihisap. Pinggangnya yang ramping dengan
punggung yang menggiurkan jelas menunjukkan Bib masih muda. Kawasan
pantatnya menembam hampir sama dengan Kak Esah punya serta dilitupi
dengan bulu-bulu pendek tapi lebat. Bib membuka baju dan kain
pelekatku serta menarik turun seluar dalamku hingga aku telanjang
bulat dia juga mengurut-ngurut batang pelirku yang dah mula mengkar.

Kami berpelukan dan berkucupan semula, badan Bib berbau wangi dan aku
terus mengucup bibirnya. Perlahan-lahan aku turun ke tengkuknya
menjilat-jilat lehernya yang jinjang hingga dia kegelian. Aku turun
lagi hingga ke payudara yang membengkak, aku kulum puting teteknya
tapi bila sedut mencerat-cerat air susunya masuk ke mulutku, suam dan
lemak rasanya air tetek Bib.

Aku tak boleh kulum lama-lama nanti kering airnya baru kelam kabut
anak dia nanti. Bib dah mula berahi dan kami rebah bersama atas
tilam. Tiba-tiba sahaja Bib memegang batang koteku dan memasukkannya
ke dalam mulutnya dan terus mengulum serta menghisap dengan rakusnya
sambil jari-jarinya menggentel buah zakarku.

Aku hampir terkulai dek belaiannya yang begitu manja tapi ia berhenti
bila menyedari air maniku boleh terpancut bila-bila masa sahaja.

Bib berbisik kepadaku apa yang diperlukannya dariku. Aku meletakkan
jariku ke bibirnya sambil berkata

"Aku faham sebab Kak Esah yang suruh."

Dia angguk tapi dengan satu syarat lepas aku beri dia kena ikut
permintaan aku pulak.
Bib mendapati apa yang dikehendakinya tapi jerih juga aku keletihan
dibuatnya, apa tidaknya dua kali aku memancutkan air mani untuk (bersambung)

3 comments:

  1. Tonton TV1.T2.T3.TVi .Muzik Aktif,astro ria,astro prima.astro warna,astro ceria

    astro arena,bernama tv dan pelbagai channel menarik hanya di  http://www.vecests.com/2013/01/online-tv-malaysia-radio-streaming.html  semua nya di bawakan khas untuk anda

    ReplyDelete
  2. nice gan...
    kunjungi juga yhaa..
    http://www.dimanja.info/

    ReplyDelete
  3. this video will make u wet ... enjoyy ur young time
    http://adfoc.us/1572201

    ReplyDelete