Wednesday, 4 May 2011

Sayang....


Sayang

Kisah aku dgn bf aku bukan la thrill mane pun nak aku citer kat sini. But juz wanna share with you our first experience in having sex. Drpd article yg aku baca, aku realize yg sbnarnyer klu kiter buat hubungan seks dgn org yg kiter sayang lg best drpd org yg kiter baru kenal atau minat. Sebabnye korang pun blh faham sendiri kan? Aku dgn bf aku mmg dah lame couple. Thn ni dah hampir 5 tahun. Smpai satu tahap yg aku rasa tak sabar sgt nak kawin dgn dier. Rasa sayang yg sgt byk buat kitorg slalu rasa terangsang biler ader physical contact antara kitorg. Dlm sms kitorg selalu share feeling masing2 everytime we get very close to each other. So one day bf aku bergurau and suggest kitorg book satu bilik kat hotel utk experience mcm mane feeling klu btl2 buat seks. Aku sbnarnye hampir je setuju. Tp org ramai ckp jgn percaya sgt dgn lelaki. Biler dah dpt aper dier nak, mesti kiter akan ditinggalkan. Aku rasa semua perempuan pun tak sanggup hilang dara kat lelaki yg tak blh dipercayai kan? Sejak drpd tu aku byk test bf aku. Just nak tgk yg dier btl2 tak sayangkan aku dan nak aku jd isteri dier in the future. So one day lps btl2 sure, aku bgtau dier yg aku dah book bilik kat hotel. He was surprised, of course. Dier tanya aku btl ke aku btl2 ready utk semua ni. Aku juz bgtau if the time comes and we are not ready, then we still have a chance to spend the night together. Dan aku blh imagine betapa seronoknye dpt tido dlm pelukan org tersayang, even kitorg tak buat pape. Dipendekkan citer, biler sampai je dlm bilik hotel kitorg tak tau nak start mcm mane. Nampak sgt yg kitorg nervous. So aku bukak tv. Sbb tak nak bg suasana sunyi sgt. Biler nampak bf aku baring atas katil, aku pun baring sblh dier. Aku letakkan kepala atas dada dier. Pstu aku peluk kuat2. Tibe2 bf aku bgn dan letak kepala aku kat bantal. Dier mengiring dan terus cium mulut aku. Sblm ni kitorg memang pernah kissing. So biler dier cium aku lame2 for the very first time, aku rase biasa je. Tp aku rasa btl2 menggeletar biler dier dah start selak baju aku. Aku tak melawan biler dier bukak baju aku satu2. Sampai la pakaian dalam. Aku rasa segan jugak bogel btl2 dpn dier. Tp sifat cool dier buat aku jd more relax. Bf aku ajak mandi same2. Dlm bilik air kitorg kissing lg skali. Dier bisikkan kat telinga aku yg aku still blh decide skrg. Nak teruskan atau tidak. Dlm keadaan mcm tu aku tak mampu nak bersuara.

Aku cuma cium mulut dier dan harap dier faham decision aku. Lepas mandi aku tgk kote bf aku tegang. Tp aku tak pikir ape2 sgt sbb dier pernah ckp kote mmg tegang klu sejuk. Aku baru terpikir nak pakai baju tido biler aku sedar bf aku dah peluk aku dr belakang. Dier tarik tgn aku ke katil dan ckp "Abg nak sayang..." Dier baringkan aku. Lepas tindih aku, kami kissing. Kali ni lebih lame sampai aku hampir tak cukup nafas. Sambil cium, tgn bf aku dah start ramas tetek aku. Aku cume mampu pejamkan mata sbb dah start stim. Biler bf aku hisap tetek aku dier senyum. Aku tanye knapa. Dier ckp tak sangka puting aku kaler pink. Sbb sblm ni dier cuma blh raba. Hari ni dier nak explore semua. Biler dah puas kejekan tetek aku, dier cium mulut lg... Aku dengar bf aku merengek. Mayb sbb aku gsk kepala kote dier time cium mulut. Aku amik kesempatan tindih dier plak. Aku cium seluruh bdn sampai ke kote. Kote bf aku memang dah btl2 tegang. Tp aku tak nak rushing. Aku jilat batang kote dan mula masukkan dalam mulut aku. Aku hisap sampai bf aku gelisah menahan stim. Aku sengaja buat tak tau.


Nak tgk setakat mana dier blh b'tahan...Time tu bf aku hulurkan kondom, mintak aku pakaikan. Lps puas hisap kote bf aku, aku cium pipi, hidung, dahi dan leher dier. Aku tau bf aku dah btl2 stim sbb dier dah mula raba pussy aku. Aku agak tergamam sbb bf aku dah mula mainkan peranan. Aku terbaring dan bf aku menggosok pussy aku sampai aku merengek kuat. Aku sempat memandang bf aku. Dier senyum, suka mendengar aku merengek. Melihat situasi tu, bf aku dgn nakal tanya aku "Knape syg? Syg nak aper?" walaupun dier tau aper yg aku inginkan time tu. Cuma dier nak dengar aku sendiri yg mintak. Biler aku tak menjawab, dier mula masukkan jari ke dalam lubang, aku memeluk bf aku dgn kuat. Dier tetap setia menggosok dgn lebih laju. Akhirnya, aku tak mampu lg bertahan. Aku genggam kote bf aku dan dier faham aper yg perlu dilakukan. Dier merenggangkan kaki aku dan mula menggesel kote kat bibir pussy aku. Biler kote dah dimasukkan, aku seboleh2nye tak nak bf aku tau sakitnye time kote dijolok. Habis cadar katil aku ramas utk tahan sakit. Bf aku janji yg dier akan jolok dgn perlahan. Tp henjutan yg perlahan, susah utk memecahkan selaput dara.

Tiba2 bf aku henjut dgn sekali jolokkan yg kuat dan aku tau selaput dara aku dah pecah. Faham dgn kesakitan aku, bf aku menarik semula kote dan menjolok kembali dgn perlahan. Aku tau bf aku berusaha keras menahan nafsu asalkan aku tak sakit. Aku tau dier memang desperately nak henjut kote dalam pussy aku. Sbb tu aku bgn dan usap pipi dier dan yakinkan dier yg aku dah tak sakit. Dier balas dgn memelukku dan mencium bibir aku. Sambil tu aku dpt rasakan dier dah mula mulakan rentak henjutan yg agak terkawal dan kami sama2 bekerjasama memuaskan antara satu sama lain. Aku kemut kote dgn kuat dan aku tau bf aku suka dgn kemutan tu. Aku plak time tu dah btl2 stim sampai aku rasa biler2 masa je aku blh capai klimaks.

Masa tu baru la aku faham perasaan time having sex with your loved ones. Diorg tak selfish. Sbb diorg sayangkan korang. Cuba korang bayangkan klu korang buat dgn lelaki yg korang baru kenal. Aku rasa impossible dier nak tunggu korang kurang rasa sakit sbb pecah dara sblm diorg jolok lebih dalam. Mayb diorg akan ignore je korang terjerit2 sakit. Yg penting diorg puas. Henjutan kote bf aku dah makin laju. Dier ramas tetek aku dan menghisap puting satu per satu sambil memejam mata dgn kuat. Biler sampai saat yg aku rasa bf aku akan pancut air mani, aku terus peluk dier. Sbb aku tak lupa yg dier pernah ckp nak aku peluk time dier pancut. Utk bagi kekuatan katanya. Bf aku membalas pelukan aku dan dgn tersekat2 dier bgtau yg dier sayangkan aku dan mintak aku jgn tinggalkan dier walau aper pn yg jadi. Aku cuma angguk. Dgn sekali henjutan yg lebih dalam, bf aku pancut ke dalam pussy aku.

Time tu aku dpt rasa time tu la kemuncak cinta kitorg. Kitorg buat seks sbb perasaan cinta. Bukan sbb nafsu je. Guilty tu memang la ader. Tp sekejap je. Sbb at least kitorg dah rase perasaan 'yg indah' tu. Sampai skrg kitorg slalu terkenang2 experience malam tu. Dan kitorg realize yg experience tu buat kitorg makin sayang antara satu sama lain. At least biler dah try kitorg dah tak ader curiosity atau tertanya-tanya camne la rasa time buat seks. Sbb selagi tak try, time tu la hati kiter meronta-ronta nak suruh kiter try. Tp aku tak galakkan korang buat tau. Kadang2 kitorg slalu gak gurau biler nak buat lg. Tp kitorg memang dah tekad nak try skali je. Biarla skali je sbb skali tu la yg buat benda tu special. Biler dah ulang2, jd tak special la kan? Hehe... Okla...Aku stop kat sini...Korang doakan la kitorg cpt2 kawin ek...

PP anas sungguh hari ni.  Hari ni aku kena balik awal, dah janji dengan anak-anak nak ke bazaar ramadhan.  Pantang lambat sikit, jalan mesti jem teruk.  Aku kene cepat, kalu tak nanti aku pun tersekat, tambah lak di bulan puasa ni.

Jalan tak jem sangat, masih awal.  Sambil menunggu lampu hijau…mata aku melirik ke arah kereta di sebelah ku…sepasang suami isteri yg baru balik keje gak nampak gayanya.  Hepi nampak dorg…berjenaka sambil ketawa kecil…senyum2…nampak keriangan di wajah mereka.  Jauh di sudut hati ku…sedih pun ada…  Suasana begitu sudah tiada lagi dalam kamus hidup ku.  Aku mula teringatkan keharmonian rumahtangga aku yg telah musnah…bukan kerana aku tapi atas permintaan bekas suami aku sendiri.  Aku redha walaupun pada hakikatnya aku amat sedih. 

Kotak fikiran ku mula mengimbau kenangan silam. 

Aku tidak pernah bercinta dgn suami ku…kami cuma berkawan sejak 1997.  Dan tanpa pengetahuan aku….rupanya suami aku ni ada hati kat aku.  Satu hari...aku cabar dia…”masuk pinang saya kalu awak betul2 suka kat aku”, “ok awak tunggu kat kampung..nanti saya pegi jumpa org tua awak”…masa tu dia hantar aku ke stesen bas Puduraya...aku dapat keje kat kampung…negeri kelahiran ku…TDI .  Aku memang tak nak balik keje kat kampung tapi atas permintaan org tua ku…aku batalkan niat aku utk terus mencari rezeki di Kota Metropolitan.  Suami aku dari utara…PDR…sanggup datang ke KL semata2 nak hantar aku ke stesen bas…tu yg aku cabar dia…kalu dia betul2 suka kat aku…dtg jumpa mak bapak aku…datang pinang aku.

Dalam perjalanan aku langsung tak pikir pasal dia.  Aku duk sembang dgn pemandu bas…aku memang tak suka tido walaupun perjalanan jauh.

2 Mei 2001…aku mulakan tugas di tempat baru.  Agak janggal…suasana keje di tempat baru tak sama dgn tempat lama aku….kene ambik masa sikit nak sesuaikan diri…ok gak di sini walau pun aku dikelilingi oleh staff yg agak berumur.  Banyak pengalaman yg aku dapat.

Lebih kurang 3 bulan di kampung...suami aku call…bagi tau nak datang…aku ok je….aku bagi tau mak abah…dorg pun tak kisah sbb pernah jumpa suami aku ni.  Sebelum aku keje kat KL…suami aku ni dah pernah dtg rumah...siap makan tengahari lagi…masa tu dia keje kat sini gak…masa tu aku tak keje lagi…tu yg mak dan abah tak kisah sbb pernah tgk dan kenal dia.  Aku selamba je masa suami aku dtg..tak syak apa2…tak sangka rupanya dia betul2 datang kerana nak pinang aku.  Aku tak sedar dorg bincang kat dapur masa tu…aku kat bilik.  Tiba2 mak aku masuk bagitau…bulan depan rombongan suami aku nak datang….bertunang.  Terkejutnya aku sbb mak abah sepatah pun tak tanya aku…setuju ke tak ke…terus je dorg terima.  Terdiam aku tak jawap apa2.

Sebagaimana yang dirancang….sebulan selepas itu kami bertunang.  Dan pada 28 Mei 2003 kami diijabkabulkan dalam satu majlis yg sederhana.  Tiga bulan selepas menikah…aku terus pindah walaupun ketika itu suami aku masih belum dapat bertukar dari KL.  8 bulan kemudian barulah suami aku dapat bertukar ke TDI…  Sebulan selepas itu…kami dikurniakan baby girl yg lebih membahagia kehidupan rumahtangga kami.  Suami ku seorg yg cukup bertanggungjawab walaupun dia bukanlah seorang yang bergaji besar.  Segala keperluan rumah tidak pernah diabaikan.  Aku cukup bahagia.  Kami dikurnia baby kedua juga baby girl pada tahun berikut dan lepas tu dan  kami dikurnia baby lagi dan kali ini suami ku amat gembira kerana impiannya utk ada baby boy tercapai.   Tapi kebahagiaan yang kami harapkan utk selama-lamanya…hanya tinggal harapan…dan tertinggal sebagai cebisan kenangan silam yg sukar utk dilupakan.

Tanggal 27 September 2006, merupakan tarikh yg tidak dapat aku lupakan dan tidak mungkin aku gugurkan dari lipatan kenangan.  Tarikh ini lah bermulanya detik kepahitan, kesedihan, kedukaan dan segala kepahitan dalam hidup aku.          

Rutin harian ku berjalan lancar.  Aku siapkan anak2 utk dihantar ke sekolah dan ke rumah pengasuh oleh suami ku sebagaimana biasa.  Sekolah dan rumah pengasuh satu jalan dgn tmpt kerja dia.  Tidak ada sebarang keganjilan atau perubahan pagi itu…semua mcm biasa.  Selepas suami aku keluar….giliran aku pula siapkan diri utk ke tempat kerja yg tak berapa jauh dari rumah sewa kami.

Lebih kurang jam 10 pagi…elok2 aku lepas minum dgn kawan2 kat kantin…mak call aku…”tak de sesapa telefon engkau ke?” suara mak sedikit cemas…terekat-sekat…seolah-olah menahan tangis.  “takde pun…ada apa mak?”…dlm hati aku terlintas abah…abah sakit jantung lagi ke…”engkau siap2 la…nanti mak pi ambik…” cetus mak lagi.  “ada apa mak” aku tak puas hati.  “sabar la…suami engkau kemalangan…nanti mak pi ambik…dia ada kat emergency…tak tau camana keadaan dia”.  Bagai kilat menyambar…aku terpaku…menyentap segala urat2 nadi ku…pandangan ku gelap gelita…

Sepatah kata pun tidak terkeluar dari mulut ku sewaktu dalam perjalanan ke hospital.  Hanya mak yg bercerita.  Sangka ku suami ku kemalangan jalanraya…tapi rupanya dia terjatuh dari bumbung setinggi 12 kaki di tempat kerja dia.  Sewaktu kejadian tiada siapa yg sedar….dia terbiar keseorangan hampir 10 minit.  Suami ku menyewa bengkel di sebuah pam minyak.  Tuan punya tapak bengkel mintak suami ku pindah ke tempat lain..tak dibenarkan lagi berniaga di situ.  Tuan punya tapak bengkel tak mau semua binaan yang dibuat oleh suami ku…semua minta dirobohkan.  Suami aku ada 2 org budak pembantu, sewaktu kejadian kedua2nya tak pergi keje. 

Sampai di hospital, aku terus berlari menuju ke Unit Kecemasan.  Aku terdengar seseorg sedang bercerita tentang kemalangan yg menimpa suami ku.  “Encik…mana ILM…saya isteri dia…” tanya aku hingga terlupa memberi salam…Aku di bawa ke satu bilik.  Ada halangan…aku tidak dibenarkan masuk…setelah memperkenalkan aku adalah isteri mangsa….baru aku dibenarkan masuk.   

Ya Allah Ya Tuhan ku…berkecai hati ku melihat keadaan suami ku… Ya Allah…ringankan lah bebanan yg dia tanggung.  Setitis pun airmata ku tidak jatuh…tapi dalam hati ku...Tuhan saja Yang Maha Mengetahui.

Suami aku mengalami kecederaan yg teruk.  Pendarahan dalam otak…dua dari giginya patah…pergelangan tangan kanan juga patah… Sewaktu aku sampai…dia meronta2..menurut kata staff nurse yg bertugas…dia tidak sedar….dan meminta aku panggil dia dan menenangkan dia.  Aku cuba memanggilnya berkali2…tapi suaranya seakan2 tersekat di kerongkong…matanya lebam teruk…bengkak yg teramat sangat…dek hentakan yg terlalu kuat kata staff nurse.  Semua yg berada dlm bilik tu bertanyakan aku…mcmana cara dia jatuh memandangkan kecederaan yg amat teruk… Dari cerita2 yg aku dgr dari pemuda yg menghantar suami ku ke hospital…dia sendiri tak nampak…cuma terdengar bunyi bising…tapi dorg tak terus terkam.  Bila dorg terasa sesuatu yg tak kene…baru dorg pi belakang pam minyak dan tgk suami aku dah bergelumang darah.  Menurut kata pemuda tu…mungkin suami aku jatuh atas besi di bawah atap tu dulu yg menjadi galang kepada atap tersebut…dan selepas tu jatuh atas lantai simen.  Mungkin itu yg menjadi punca kecederaan teruk.

Aku tak dibenarkan lama2 di sisi suami ku…aku disuruh keluar.  Dalam setengah jam…semua adik beradik ku sampai.  Doktor panggil aku…maklumkan bahawa pembedahan segera perlu dilakukan utk menyelamatkan suami ku.  Tandatangan aku diperlukan.  Tiga pembedahan serentak…pembedahan utk membuang darah beku dlm otak…pembedahan gigi…sbb giginya patah…dan tangan perlu disimen.  Aku benar2 bingung…tak tau nak buat apa.  “sign je la...kita serahkan semuanya pada pihak hospital..kita bukan tau nak buat apa pun…” kata alang…abg kandung ku.  Atas nasihat alang…aku sign dokumen yg membenarkan pembedahan dibuat ke atas suami ku.  Sebelum suami ku dibawa ke dewan bedah…kami sekeluarga dibenarkan utk melihat suami ku yg telah siap dibuat persiapan utk pembedahan.  Aku tak tahan melihat suami aku dalam keadaan begitu…aku menangis semahu2nya…yg membuatkan semua yg hadir di situ turut menitiskan airmata.

Kami menunggu dgn penuh sabar…doa sentiasa mengiringi.  Dari jam 1 tengahari…sehinggalah 7 mlm..barulah pintu dewan bedah dibuka.  Suami aku kritikal…dibawa ke wad ICU.  Ikutkan hati…aku tak ingin biarkan suami aku sendirian…aku nak sentiasa di sisinya walaupun dia dalam keadaan tidak sedarkan diri…tapi anak2 membuatkan aku terpaksa berpikir banyak kali.  Kesian anak2.  Waktu itu…anak sulung ku 7 tahun…anak ke dua 4 tahun dan baby boy kami…6 bulan…  Kebahagiaan kami diragut serta merta sewaktu kami masih lagi dibuai kebahagiaan. 

Hampir 2 minggu suami ku di tempatkan di wad ICU.  Walau pun dia masih tidak sedarkan diri…tapi pihak hospital terpaksa keluarkan dia dari ICU memandangkan banyak lagi kes kritikal yg menunggu.  Berumahtangga la aku di hospital.  Aku bernasib baik…ketika itu aku dapat bos yg cukup paham masalah aku…sebelah petang aku dibenarkan utk tidak masuk ofis.  Terima kasih MYI…budi baik tuan tidak akan aku lupa hingga ke akhir hayat.  Aku bergilir2 menjaga suami ku dgn adik ipar yg datang dr kampung… Adik ipar aku cikgu…tak kawin lagi…kebetulan masa tu cuti sekolah…siang hari giliran aku menjaga suami…sebelah malam dia yg jaga memandangkan aku ada baby yg masih menyusu.  Suami ku koma 49 hari…tanpa sebarang reaksi dlm tempoh itu…betapa sedihnya aku setiap kali aku menjaga dia…  Setiap hari sambil aku mengelap suami aku…airmata turut sama mengiringi…hingga suatu hari tanpa aku sedari…ada sorg makcik memerhati sikap aku.  Dia datang menghampiri aku…cuba menenangkan aku…tapi aku masih juga menangis...menangis dan menangis…petang itu mak aku datang bawa baby utk disusukan…makcik tu seakan terkejut…dia datang menghampiri aku…”patutlah engkau sedih sangat nak…kalau makcik pun makcik sedih…engkau masih ada anak kecik rupanya”…dia berlalu dgn genangan airmata…sambil memerhatikan aku…

Sambil menyusukan baby…aku tak henti2 menangis…mengenangkan nasib kami anak beranak…kami dah hilang tempat bergantung…masa depan kami entah bagaimana…

Hari ke 50…suami aku mula membukakan matanya…betapa gembiranya aku…itu sudah cukup memberi sedikit harapan dan kegembiraan pada aku…  Pun begitu suami aku masih tidak boleh bercakap…semasa dalam koma…satu pembedahan kecil dilakukan di tengkuknya bagi mengelakkan berlaku kesesakan nafas padanya.  Setelah dia sedar…baru kami tahu…suami aku lumpuh sebelah badan.  Kegembiraan yg baru seketika bertamu…kini semakin melangkah jauh…hilang bersama harapan aku…

Hari yg ke 69 suami aku dibenarkan pulang ke rumah.  Kami terpaksa meminta bantuan ambulan memandangkan suami aku langsung tak boleh duduk.  Aku terpaksa balik ke rumah mak…memandangkan aku bekerja…tak de sapa nak jaga suami aku sewaktu ketiadaan aku. 

Sekembalinya suami aku ke rumah mak…rutin harian ku berubah.  Untuk tidak menyusahkan mak…aku bangun awal pagi…sediakan ubat utk suami ku…hantar anak ke rumah pengasuh…ke sekolah.  Jam 10 pagi…aku balik ke rumah…sediakan ubat utk suami aku…kalu sempat aku terus mandikan dia.  Kalu tak sempat…aku akan mandikan di waktu tengahari.  Memandangkan suami aku langsung tak boleh duduk…aku terpaksa dukung dia ke bilik air dgn menggunakan tenaga empat kerat yg aku ada.  Begitulah rutin aku selama aku tinggal dgn mak.  Berbagai ikhtiar aku lakukan, mengurut…berubat cara kampung…cara moden.  Ubat2an jangan dikira la…  Suami ku hanya boleh bercakap sepatah dua.  Bila ku layan suami aku bercakap…ternyata dia hilang ingatan…lagi menambahkan kesedihan aku yg telah tersedia ada.  Dia tidak kenal aku dan anak2…apa lagi kemalangan yg menimpa.  Simpanan ku makin hari makin susut, namun suami ku tidak menunjukkan sebarang perubahan.  Pun begitu aku tidak putus2 panjatkan doa pada Nya…berharap agar suami ku cpt sembuh.

Lebihkurang 10 bulan dalam keadaan begitu…family sebelah suami ku bercadang nak ambik suami aku balik kg dia…berubat ikut cara org sana .  Pada awalnya aku agak keberatan melepaskan suami aku pergi…tapi atas nasihat mak...aku lepaskan jua.  Sesekali aku dan anak2 pergi menjenguk suami ku… Tak mampu utk aku menjenguk dia selalu…maklum la...semua memerlukan belanja.  Sewaktu di sana …suami aku boleh duduk sendiri tanpa dibantu…ingatan dia sikit demi sikit semakin pulih.  Tapi bila ditanya tentang kemalangan yg menimpa dirinya…langsung dia tidak ingat apa2.  Percakapan dia masih sama.  Aku yg hari2 mengadap dia…paham la dgn apa yg dituturkan…

Sewaktu ketiadaan suami aku di sisi…aku mengambil keputusan utk keluar dr rumah mak.  Cukup la aku menyusahkan mak…aku nekad untuk hidup sendiri walaupun tanpa suami di sisi.  Rezeki aku…aku dapat menyewa rumah  yang cukuplah utk kami 4 beranak…tak terlalu jauh dari sekolah anak2.  Hiduplah kami dalam keadaan yang serba kekurangan tanpa ketua keluarga di samping kami.

Lebih kurang 8 bulan suami ku di kgnya di PDR…aku menziarahi dia dgn membawa anak no 2…tak mampu nak bawa semua…dua anak lagi aku tumpang tinggalkan dia di rumah pengasuh.  Pengasuh ni dah lbh dari keluarga aku sendiri.  Ketika aku susah…hanya dia masih bersama aku hingga kini.  Sewaktu di kg…abg ipar aku nekad nak hantar suami aku balik tinggal bersama aku.  Sebagai sorg isteri…aku tetap terima dia…dia masih suami aku walau dlm keadaan apa sekali pun.

Elok aku balik seminggu…pengasuh anak aku call bagi tau abg ipar aku dah htr suami aku balik.  Tergesa2 aku balik rmh.  Mmg rmh sewa kami tidak selesa…tidak sesuai dgn penggunaan kerusi roda…terlalu sempit.  Kerusi roda hanya digunakan dari meja makan ke katil dia je.  Nak ke bilik air mmg tak boleh…aku kene dukung dia utk duduk kan dia dlm bilik air yg telah aku siapkan satu kerusi. 

Sekembalinya suami aku ke sisi aku semula…rutin harian ku bertukar lagi.  Setiap hari aku bangun awal pagi utk siapkan makan pagi…sekali gus makan tghari.  Sebelum anak2 bangun utk ke sekolah…aku kejutkan suami aku dulu…mandikan dia…bagi makan dia dulu.  Selesai dia..baru kejutkan anak2 ke sekolah.  Makan tgahari aku dah siapkan…bila anak sulung ku balik sekolah…dia akan hidangkan.   Suami aku dah blh makan sdiri dgn menggunakan sudu…menggunakan tgn kiri.  Sebelah badan kanan suami ku lumpuh dari atas hingga ke bawah.  Seminggu sekali aku akan bawa dia ke hospital utk terapi.  Ubat cara kampung jgn dikira la.  Simpanan aku hbis langsung…semua barang kemas yg ada habis ku jual…hanya Tuhan saja yg tahu betapa deritanya aku ketika itu.  Aku tak tau pada siapa harus aku mengadu.  Hanya Tuhan tempat aku berserah.  Saban hari aku hanya mampu menangis…menangis dan menangis…meratapi nasib diri…tambah sedih bila aku tgk anak2 di depan ku…yg tak tau apa2…

Tambah menyedihkan aku…hanya aku yg berusaha sungguh2 utk menyembuhkan suami ku…tapi dia sendiri seolah2 sudah putus asa.  Menurut doktor tempat aku pegi terapi…harapan utk pulih amat tipis sekiranya semangat diri suami ku sendiri tiada.  Sejak suami ku sakit…sikap dia dahulunya hilang terus…dia jadi panas baran…pantang silap sikit…pasti bising…walaupun pertuturannya masih tidak jelas…dia masih mampu marah2 aku kalau ada sesuatu yg tidak berkenan dihatinya.  Aku dah jadi lali dgn sikap dia.  Aku dah nekad…aku akan jaga dia hingga ke mati.  Biarlah aku hbiskan sisa2 hidup aku menjaga dia.  Doaku siang dan malam, biarlah aku yg bertungkus lumus mencari rezeki, dia tak payah kerja pun tak apa…janji dia boleh uruskan diri sendiri…tak perlu menggunakan pampers siang dan malam.

Pejam celik pejam celik…beberapa tahun telah berlalu.  Awal 2008 suami aku buat hal.  Dia minta aku call abg dia…minta dtg ambik dia...dia nak balik kg.  Aku tak nampak…sapa yg blh jaga dia kat kampung…mandikan dia...jaga makan dia…pakaikan pampers utk dia…sapa nak pakaikan.  Utk tidak menaikkan kemarahan…aku terpaksa berbohong…konon2 aku dah bagitau abg ipar aku…alasan aku abg ipar aku tak boleh dtg ambik atas kesibukan tugas.  Suami ku diam…boleh terima alasan yg aku beri agaknya.  Hari berganti minggu…minggu berganti bulan.  Suami aku kembalikan menyuarakan hasrat hatinya nak balik kg.  Puas ku pujuk tapi kali ni alasan yg ku beri…tak menjadi.  Dia minta aku call abg dia…dia nak berckp sendiri.  Aku segan sebenarnya…takut nanti dikata family dia…aku yg suruh dia balik sedangkan aku menghalang dari awal lg.  Aku buat tak dgr bila suami ku suruh call abg dia…sudahnya aku ditengking…sampai jiran sebelah pun dgr.  Untuk mengelakkan dari dia terus bising…aku terpksa call…  Memang betul apa yg terdetik dihati ku…abg dia mmg tak nak dtg ambik.  Aku curi2 dgr perbualan dorg.  “kenapa bising2 ni…duk la situ elok2…tak yah pk nak balik kg…dah boleh jln nanti baru blh balik”.  Suami aku terdiam, hanya angguk2 kan kepala.  Aku tak berani nak mencelah, takut kene marah lagi.  Aku biarkan suami aku termenung sendirian.  Seminggu lepas tu…bila  tgk dia dah stabil, baru aku mencelah.  “tak yah pk la nak balik kg…duk je kat sini…sini anak2 ada…saya ada…blh jaga makan minum abg…knp nak balik sana …ada apa kat sana …”pujuk aku lembut…dgn harapan dia tak pk lagi nak balik kg.  Bagai nak terpelanting jantung aku bila dia tengking aku tiba2.  “nak balik jugak!!!!!!!!!” ...satu kg boleh dengar.  Aku tak daya nak buat apa2…hanya airmata yg membasahi pipi.

Pertengahan 2008…abg ipar ku datang ambik adik dia…memandangkan dah tak termakan pujuk.  Menurut cerita adik ipar aku kat kg…nampak suami aku hepi di kg.  Di kg…suami aku diajar utk menguruskan diri sdiri.  Mandi sendiri…makan sendiri…pakai baju sendiri…segalanya sendiri laa.  Sedih gak aku…semasa dgn aku…semua aku yg uruskan…gosok gigi pun aku…buang air kecik…buang air besar…semua aku yg uruskan…tapi bila mengenangkan itu semua utk kebaikan dia juga…ku lontarkan jauh2 buruk sangka ku itu.  Aku tak berpeluang menjenguk suami aku di kg…lantaran aku dah kehbisan duit simpanan.  Gaji aku cukup2 utk makan kami anak beranak. 

Lebih kurang dlm 9 bulan suami ku di sana …adik ipar aku call…mintak aku balik kg…abang yg suruh katanya.  Dalam hati ku terdetik sesuatu yg telah ku jangka pasti akan berlaku…cuma tak pernah aku suarakan pada sesiapa pun.  Hanya bermain dalam pikiran ku selama ini.  Aku cuba cari duit utk beli tiket bas…dan kebetulan alang datang ke rumah…bila dia tau aku nak pi jenguk suami ku…dia hulurkan bantuan….alhamdulillah…aku boleh balik kg anak beranak. 

Sebagaimana biasa…hanya ada mak dan adik ipar aku di kg.  Adik ipar aku dgn rutin mengajar dia.  Mak dgn ayam itik dia.  Anak2 masih tido.  Aku hampiri suami aku…sikit pun aku tak tanya apa tujuan dia minta aku balik kg.  Aku tanya camana keadaan dia di kg, nampak dia hepi dan serasi dgn kehidupan di kampung kelahiran dia.  Tanpa aku minta…dia mulakan bicara dgn suara yg tergagap2…kelancaran pertuturannya masih kurang…dia minta aku rujuk kes kami di Mahkamah Syariah…apa yg patut dibuat…dia tak nak balik ke TDI lagi...nak terus menetap di PDR…tak nak aku tunggu dia lagi.  Alasan dia…dia tak boleh nak jaga aku dan anak2 lagi…dan harapan utk dia pulih pun amat tipis.  Sikit pun aku tak terkejut dgn apa yg disuarakan…aku dah agak...hal sebegini pasti akan berlaku.  Banyak kali aku tanya dia...”abg tak menyesal ke…dah pk masak2 ke…”.  “dah pk dah…saya tak de harapan nak pulih…awak jgn tunggu saya lagi…kalu ada jodoh awak dgn sesapa…kawin je la...jgn tunggu saya lagi…sekali sekala dtg la bawak anak2 jumpa saya”.  Terdiam aku bila dengar huraian suami ku biar pun dalam keadaan yg pelat2…

Aku tak lama di kg..hanya dua malam, aku bekerja..tambahan pulak anak2 sekolah.  Balik ke TDI aku melayan perasaan aku sendiri…apa harus aku buat.  Aku jumpa beberapa org kaunselor termasuk la melalui online tika itu.  Rata2 menyuarakan pendapat yg sama.  Apa yg dibuat oleh suami ku adalah sesuatu yg sukar dibuat oleh para suami yg lain.  Paling akhir…aku berjumpa dgn Ketua Hakim Mahkamah TDI…amat payah berjumpa dia sebenarnya…tapi disebabkan kawan aku pelayan pejabat di situ…kenal baik juga dgn Ketua Hakim ni…agak mudah utk aku.  Aku ceritakan semua kisah aku dari awal…supaya senang dia bantu aku.  Selesai cerita aku…”suami awak ni seorg yg tahu…kalu tak…dia tak akan lepaskan awak…dia tak nak terus menyiksa awak..tu sebab dia buat keputusan begini”.

Dengan bantuan Tuan Hakim…kes aku selesai hampir 3 bulan kemudian.  Maka terpisahlah aku secara sahnya dgn suami ku.  Meskipun aku amat sedih tapi mungkin ini yg terbaik buat aku dan suami ku…maka aku redha dan pasrah dgn ketentuan Allah.  Kini telah 3 tahun berlalu…anak2 ku kini dah berusia 16 tahun, 13 dan 9 tahun…begitu cepat masa berlalu.   Seakan baru smlm suami aku bersama kami.  Semuanya masih segar dalam ingatan ku.  Walaupun kami  berjauhan…bukan lagi suami isteri…namun aku sentiasa mendoakan kesejahteraan dia…mengharapkan agar kesihatan dia semakin pulih…mengharapkan dia sentiasa berada dalam lindungan Allah setiap masa.

Lamunan aku terhenti.  Bertalu2 hon kereta di belakang ku…  Entah berapa lama aku mengelamun.  Ku teruskan perjalanan pulang…anak2 sedang menunggu… 

Kini aku teruskan hidup bersama anak2…dengan bermacam2 dugaan dan rintangan yg harus aku tempuhi.  Sememangnya memegang status Ibu Tunggal sentiasa dipandang serong oleh sesetengah golongan.  Tidak kurang yg mengeji, tidak kurang juga yg mencaci.  Semua tu telah menjadi asam garam hidup aku kini. 

Sering aku pikirkan…masihkah ada sinar kebahagiaan utk kami…


Bye...

TUKAR SELERA

Sarimah adalah rakan sekolahku sejak tingkatan 4 di Muar. Anak
campuran mamak dengan jawa itu memang cantik macam artis Bollywood.
Kulit hitam manis berambut panjang mengurai. Hidung mancung dan bibir
menguntum mekar. Dadanya bidang dan menggunung dua bukit yang tegang.
Punggungnya pula alahai gebunya dan sedikit tongget yang kata pakar
seksual itulah tandanya betina kuat kongket.. kongket tu orang cina
bilang main pukilah. Kat sekolah dulu dia aktif main bola jaring, bila
pakai skirt alamak bebudak jantan duduk kumpul tepi padang sedang
seluang celah kangkang naik tegang.

Bila lepas SPM, dia menghilang ke Kuala Lumpur dan dengar-dengar dah
kahwin dengan anak orang kenamaan yang punya gedong perniagaan di
negeri Antah Berantah.

Kaya beb… bila sesekali balik kampung menjalar kereta hitam tengah
laman. Laki dia memang bergaya maklumlah anak orang kaya. Minum pagi
kat KL dan malam pulak kat London. Orang cakap dia uruskan bisnes
bapak dia. Pastinya banyaklah pelabuhan yang dia singgah untuk melabuh
punggung dan membilang jalang eksklusif.

Sarimah tau itu tapi dia kena jaga imej orang berada untuk tumpang
semangkok harta melimpah ruah mertua. Dia pun akhirnya turut bersikap
liberal dalam pergaulan. Bila ikut keluar negara atau majlis ekslusif,
bab arak dan pergaulan bebas bukan kepalang. Cuma dia masih mengunci
cipapnya dengan cawat besi dari disentuh lelaki jalang yang sengaja
mencari peluang. Laki-bini orang boleh bergaul macam sekawan kambing
dalam reban.

Ada suatu hari dalam pesta menyambut Aidilfitri di luar negeri, ada
Pak Arab dah mencuri pandangan kat Sarimah yang sedang menari di ruang
galeri. Bila alunan muzik sentimental dibunyikan maka setiap pasangan
meliuk-liuk di bawah sinar lampu kelam. Suaminya melepaskan pegangan
untuk bertukar pasangan dan semua pasangan pun turut melilau cari regu
gantian. Itulah budaya gila di malam bahagia kononnya sambutan
aidilfitri.

Pak Arab itu akhirnya meluru menyambut tangan Sarimah dan terus
mengatur langkah menari bagai terbangnya kupu-kupu malam di bawah neon
yang berkelipan. Pak Arab memegang erat dan merapatkan tubuhnya besar
ke dada Sarimah. Sarimah rasa gementar dalam rangkulan lelaki besar
lagi asing itu. Dia rasa seperti kembali di zaman kanak-kanak dipeluk
arwah bapanya.

Bukan begitu, lewat beberapa ketika Arab dah mula menggatai bila
berani meramas pinggul gebu Sarimah. Sarimah cuba menepis tetapi dia
perasan semua pasangan dah tenggelam timbul dalam arus muzik
sentimental dan dalam kemalapan ruang geleri itu ada yang kelihatan
macam bersatu.

Ekor matanya cuba mengesan di mana lakinya dalam puing-puing sampah
yang hanyut dibuai asmara dana sumbang itu. Dia cuba menyanggah
kebiadapan yang dipaksakan walaupun suasana semasa bagai diserasikan.
Sarimah terfikir ke mana penghujungnya sendiwara gila yang sedang
diaksikan di pentas ganas.

Adakah dia terpaksa merelakannya dan turut meraikan kelainan yang
dicari-cari oleh pemburu nafsu? Inikah yang dikatakan ‘bertukar rasa’
oleh isteri-isteri orang kenamaan lainya?

Yaa.. dia mulai merasai bayu yang lemah gemalai bertiup di bawah aras
kesedaran. Jauh di bawa terbang melintasi bukit bukau serta belentara
hitam di tengah malam. Kesejukan malam di negara antah berantah itu
tidak menyentuh kulit gebunya lantaran kepanasan rangkulan Pak Arab
yang semakin miang.

Jari jemari kasar besar itu terus meramas, Sarimah terasa dibuai dan
tidak berpijak di bumi nyata. Dia pasrah dalam kawalan pejantan asing
itu. Babak lakunan salih berganti dalam vcd lucah yang pernah
ditontonnya terus tertayang dalam benak kepalanya sedang high.. dia
menyaksikan lelaki berbalak besar sedang menyondol lubang puki yang
kebanjiran. Sorong tarik ganas sehingga menjuih kulit labia minora
memang mengasyikkan.

Mungkinkah aksi itu bakal ia rasai.. itulah dalam kepala Sarimah kini.
Dia terus membiarkan Pak Arab menjalari alur punggungnya dan bila jari
kasar itu berlabuh ke bukit kembarnya, Sarimah menjarakkan rengangan
untuk membuka laluan.

Ohhh.. nikmatnya dipelaku begitu dan dia benar-benar pasrah untuk
merasai kelainan. Syahwatnya telah memuncak dan alur cipap tembamnya
mulai dirempuh arus tsunami. Basah dan merimaskan.

Lepas satu-satu pasangan menghilangkan diri keluar dari medan basah
itu. Kemana mereka? Fikir Sarimah sedang Pak Arab asyik memainkan
punting teteknya setelah bra yang menutup gunungan emas itu
dilondehkan. Setiap kali digintil atau payu daranya diramas maka
ketika itu jugalah dia merasakan lendirnya membuak keluar. Basah lecun
seluar dalamnya.

Pak Arab semakin galak dan mula mencari bibirnya, dia tewas bila
lidahnya dihisap dan Sarimah memberi respon. Lidah jantan asing itu
pula ia kulum hampir terjengket-jengket kakinya kerana ketidak samaan
tinggi mereka. Arab itu hampir 6 kaki tinggi sedangkan Sarimah sekadar
5’ 4’’ sahaja. Dia memikirkan bagaimana boleh menahan bebanan gergasi
itu atas ranjangan.

Sarimah tidak pasti samada suaminya masih di gelenggang itu atau turut
lesap bersama pasangannya, siapa geranggan betina yang akan disula
oleh suaminya.. adakah dia turut merestui atau mengetahui isterinya
juga sedang diperjinakkan oleh jantan bak gergasi?

Kemalapan lampu di ruang legar geleri itu menyukarkan matanya melihat
kelibat suaminya. Yang pasti pemburu-pemburu telah memasang badik atau
untuk melepaskan panah dari busarnya. Sarimah persetan itu semua
kerana masing-masing hanyut di persada keghairahan. Dia juga ingin
merasai kelainan yang tidak pernah dimimpikan akan berlaku seperti
itu.

Sarimah membayangkan radakan ganas batang Pak Arab menerobosi terowong
farajnya yang terkemut-kemut untuk melulur mangsa. Biar sebesar mana
kambing pun, ular sawa kacukan jawa-mamak itu memastikan mangsa akan
bisa disedut semahunya. Dia ingin merasai lelubang basah itu dipadati
oleh henyakkan paluan belantan Arab. Biar karam dan senak hingga ke
pusatnya.

Kemudian, muzik mula sampai penghujungnya. Sarimah melepaskan dadanya
dari rangkulan pejantan. Dia mundur dan Pak Arab tidak melepaskan
pegangan. Pak Arab membisikkan sesuatu ke cuping telinga Sarimah.
Sarimah faham dan di sudut hatinya masih rasa gementar.

Suaminya bagaimana? Dia terlupa Tuhan yang tidak pernah melupainya
setiap saat. Dia dipimpin keluar dan di tepi-tepi jambangan bunga
serta di beberapa sudut kelihatan dua sejoli bagai bersatu rapat.
Paling mengejutkan ada yang sudahpun melayari bahtera sarat dalam
gelombang samudera. Tindih menindih dan tidak kurang berposisi doggie.
Renggekan sang buana lagak keldai kepayahan memunggang bebanan di
padang pasir.

Dia terpimpin ke tempat letak kereta yang agak jauh dari banjingan
mabuk itu. Namun kelihatan juga beberapa pasangan sudahpun
terperangkap dalam kereta. Pak Arab membuka pintu Merc hitam yang
bercermin gelap. Sarimah bagai dipukau hingga tanpa dipelawa terus
membongkok tubuhnya masuk ke dalam kereta mewah itu. Dia terasa tangan
Pak Arab meramas pinggulnya.

Pak Arab membuntutinya dari belakang. Tanpa berlengah terus menutup
pintu kereta dan menerkam Sarimah. Nah, dia benar-benar menjadi
gergasi kelahapan. Sarimah rebah disondol dan bibirnya dilumati oleh
kucupan padu. Sarimah lemas dan terkangkang menahan asakan ganas.

Satu persatu pakaianya terlucut sehinggalah mereka benar-benar
bertelanjangan. Sedikit cahaya dari lampu jalan raya berjaya menyusup
masuk. Astagaaaa… hampir berpinau mata Sarimah apabila terpandang kote
Pak Arab yang terlalu excellent… mampukah dia… 1001 teka teki mula
meracuni otaknya. Belum pun berfikir untuk menjawab, kakinya mula
dilipatkan ke dada oleh Pak Arab.. atas kerusi empuk kereta mewah itu
punggungnya terbenam. Puki tembamnya merekah dan becak dilumuri
lendir. Pak Arab mula menyondol ke farajnya.

Aahhhhhhh… begitu ganas dia menyondol bak babi tunggal membungkas
batasan sawah. Dia menyedut baki-baki lendir di alur-alur basah. Lidah
tebal menusuk ke lubang puki hingga terangkat punggung Sarimah. Lepas
itu kelentitnya di mamah dan disedut hingga terasa nak tercabut dari
pasaknya. Air seninya membuak-buak keluar hingga meleleh ke celah
buritan.

Kemudian, sampailah saat dan ketikanya.. Pak Arab memasang kekuda dan
melipatkan peha Sarimah kemas. Bibir puki tembamnya terselah dan
membonjol. Sarimah sempat memegang kepala bana Pak Arab yang macam
kepala sawa batik, runcing dan kembang di pangkal. Hampir sebesar
penumbuknya.. Sarimah mendapati lilitan balak matang itu bukan mainan.
Panjang dan membengkak. Kalau bibir farajnya membengkak maka lesung
yang akan menghentak lubangnya bukan lawanan.

Nah… dia mula rapat dan Sarimah membetulkan posisi serta membantu
sasaran torpedo. Bila terjamah… sarimah menutup matanya dan mengetip
bibir… uhhhhhh…. Kemasukkan bak disula dan hampir mengoyak rabik kiri-
kanan alur sungai di huluan. Percikan air dan lendir berkocak
membasahi tebing yang dirimbuni rerumput. Padat dan penuh.

Sarimah merasakan kepuasan dan kenikmatan tak terhingga. Tak rugi dia
turut merasai kelainan dan ubah rasa. Benarlah kata orang, kote Melayu
sampai bila pun tidak dapat menandingi balak Arab, Negro atau Mat
Salleh. Apa akan terjadi jika dia masih dara untuk dipasak begitu
tentulah pecah sagu dek ruyung.

Sorong tarik mula diperlajukan.. bunyi kocak sungguh syahdu. Sarimah
merasakan tahap nikmat melepasi alam maya. Kulit pukinya seolah-olah
terikut keluar setiap kali ditarik. Pasakan kote panjang itu memang
dalam dan menyenakkan. Sarimah terpaksa menahan asakan perut besar Pak
Arab dari terus rapat bagi mengelakkan balak besar itu terbenam semua
ke dalam farajnya.

Sarimah mengemut-ngemutkan pukinya apabila Pak Arab mula berhenti
membetulkan kedudukan. Apabila terasa nikmat kemutan padu Sarimah lalu
dia menerjah kembali dengan kuat hingga Sarimah terjerit. Hentakan
badan besar itu semakin berat dan dia kelemasan. Puting tetek Sarimah
terus dihisap dan tanda-tanda ‘love bite’ mula berkesan di celah-celah
gunung tetek.

Sarimah mengetip bibir dan punggungnya bagai terlambung-lambung.
Dadanya bagai pecah menahan gelora degupan jantung. Pukinya terkemut-
kemut dan dia mula merasakan kemuncak klimaks yang terlalu getir…

Aaahhhaaaaaaaaaaaaa…. Dia terasa isi perutnya turut terbarai bersama
klimaksnya. Pejantan biang itu terus menyondol ganas dan membalikkan
tubuh Sarimah.

Kini Sarimah dalam posisi doggie dalam kereta mewah itu. Pantatnya
disondol dari belakang pula, senak dan menggetarkan. Peluh sejuk
meleleh keluar bersamaan lendir bercampur mani klimaks.. basah dan
melumuri celah-celah punggungnya. Lubang pantatnya terbuka luas dan
umpama terowong keretapi kini. Sorong tarik dan hentakan terus tanpa
henti..

Hampir 20 minit dia terbongkok dihenyak begitu. Kemudian lagi sekali
Sarimah mencapai klimaks… dia mula keletihan. Pak Arab masih
meneruskan dayungan, pantatnya terasa lunyai dipalu sebegitu rupa.
Tenaga Arab itu mengalahkan Kerbau jantan.. menghentak tanpa henti
hampir sejam dan Sarimah terasa otot-otot longgar. Dia macam terlipat
bila kemasukan balak sampai ke pangkal.. hampir terasa mencecah isi
perutnya.

Proses memantat itu umpama piston sebuah lori yang keluar masuk.
Semakin dipress laju semakin kuat kocakan. Bergoyang-goyang kereta
mewah hitam. Tak lama kemudian, meletus tempikan gergasi itu,

Ahhhhhhhh…….. dia bingkas mencabutkan balaknya dari cipap Sarimah yang
hampir lunyai… dia memulas kotenya dan menarik rambut Sarimah, Sarimah
tersentah dari menonggeng dan mengadap senjata yang dihunus depan
mukanya.

Pruttttt…. Ledakan bertih memutih ditabur ke mukannya.. bertompok-
tompok dan meleleh ke bibir mungilnya.. payau dan panas. Dia
menggenggam kepala balak itu dan cuba mengulumnya.. air seni yang
banyak itu disedutnya.. kepala itu agak besar untuk dikulum.. sekadar
menjilat-jilat kepala yang padat kental. Masih keluar membuak-buak
sama seperti lendir di pantatnya.

Pak Arab duduk di sebelah Sarimah dan Sarimah masih membongkok
menjilat kepala bana itu. Sarimah terasa sangat puas dan terasa sayang
untuk melepaskannya.

Pak Arab pun menyarung semula pakaian dan sempat mengucup dahi
Sarimah. Kote nya masih mengeras tetapi tidak segagah tadi. Sarimah
membersih mukanya dengan tisu paper dan mengelap pukinya yang basah
dengan seluar dalamnya. Dia juga menyarung semula pakaian. Kemudian
mereka keluar kembali menuju dewan geleri.

Suaminya masih tiada. Sarimah duduk di kerusi sambil memerhatikan
beberapa pasangan sedang menari mengikut muzik perlahan. Dia letih dan
terasa ngilu di ari-arinya. Air mazinya masih keluar dan terasa
membasahi seluar dalam.

Selang beberapa minit kemudian, dia terasa bahunya disentuh. Suaminya
memberi isyarat untuk pulang. Jam di tangan sudah hampir 11 malam.
Suhu malam semakin mendingin menggigit hingga ke tulang hitam. Dia
bangun longlai sambil peluk suaminya. Dia terbau sesuatu dari baju
suaminya yang lembab basah.. seperti bau air mani. Sarimah tidak
berani bertanya dan kerana dia tau suaminya juga turut dalam pesta
ubah rasa itu.

Dalam kereta, suaminya mengerling dan tersenyum…. Sarimah kaget dan
membalas senyuman…

“Ok ke?” Keluar pertanyaan suaminya.

Sarimah kelu untuk berkata dan dia tak tau bagaimana nak menjawab
pertanyaan itu.

“Kerja gila…” jawabnya perlahan.

“Abang tau, you puas kan?” balas suaminya selamba.

“Abang buat dengan siapa?” Giliran Sarimah pula bertanya.

“You jangan terkejut… abang dengan Robert… “

“Aa…? Abang main dengan gay ke?” Sarimah hampir tak terpercaya.

“Tak lah.. abang joint dia main dengan anak.. cantik.”

Sarimah terkelu… dan terlopong.

“Aabangggg…” dia terus melentuk ke bahu suaminya.
sally
Aku kenal awek ni waktu dia jumpa aku nak minta sponsor untuk Annual Dinner Kolej dia. dia ni student sebuah kolej kl di sini. orgnya very nice, body dia memang type yang aku suka ... dia tak der ler tinggi..sederhana comel. Tapi cute + part breast dia tu yang aku geram tu.. 

Since dia jumpa aku nak minta sponsor kolej, kitaorang selalu keluar makan-makan. Masa tu aku dah agak budak ni memang nak kena ni. Gaya sensual dia memang aku pun tak tahan, beberapa peristiwa yang meyakinkan aku dia memang dah nak sangat, cuma aku jer yang cool lagi. Tak der ler lebih-lebih, ayat mesti baik, kontrol dulu , cari waktu yang sesuai kan. Kena lak company aku setuju lak nak bagi tajaan sikit-sikit…So, aku ngan dia jadi rapat.

First time aku main ngan dia masa malam Dinner kolej dia. Masa tu, aku jadi wakil boss aku, as penaja majlis tu, so boss aku dijemput ler tapi dia tak dapat pergi ( rezki aku kot). Sebab Dinner tu dibuat kat hotel kat sini, so aku awal-awal lagi dah booking satu bilik coz aku dah tekad by hook or by crook aku nak lanyak si Sally ni. Malam tu aku pergi sorang jer coz Sally pegi dengan kawan-kawan kolej dia.

Malam tu Sally duduk semeja dengan aku, dia dengan baju ketat belahan dada yang menonjolkan bukitnya yang indah dengan skirt hitam pendek paras paha, menarik…. dan seksi. Dinner tu habis around 12 o'clock, then lepas semua Vip balik, diorang ada Phase two lak. ( aku tau, masa aku student pun kitaorang selalu buat dinner camni) . Lampu-lampu warna warni mula berkelipan, tak berapa lama, suara musik disco berkumandang dan Dejayy mula berteriak, "Dancing time, guys !!". Dan beberapa orang mula berjoget, Sally mula pegang dan tarik tangan aku untuk berjoget.

 Ternyata hot juga budak ni, gerakan-gerakan tubuhnya benar-benar meransangkan (memang nak kena main budak ni). Beberapa kali dua bukitnya yang kental itu digeser dan digoyang-goyangkan di dadaku dengan sengaja. Lebih kurang 1 jam kita berjoget, akhirnya kita stop dulu. Kita rest, borak-borak then minum-minum apa yang patut.

Kemudian lagunya diganti jadi slow and romantic. Sally terus tarik aku ke tengah dewan. Pinggang dan bontotnya membayang dengan indah di saat ia berjalan mendahuluiku. Nampak garis seluar dalam dan branya membayang dibalik pakaiannya yang ketat itu. Kurasakan halkumku bergerak menelan ludah. Ketika berada di tengah dewan kuraih pinggangnya dan ia tersenyum manis sambil meraih tanganku yang lain dan menggenggamnya, sedangkan tangannya yang lain bertenggek di bahuku. Kami menari sambil saling bertatap mata, seolah berusaha menyelami hati masing-masing.
"Bagai mimpi", bisikku perlahan.
"Kenapa ?" tanyanya sambil terus menatap wajahku.
"Seperti mimpi rasanya, menari dengan gadis secantik you". Sally hanya tersenyum.

Kemudian Sally melepaskan genggamannya pada tanganku dan meletakkan kedua tangannya itu lembut di kedua bahuku. Aku pun pindahkan juga tanganku ke pingganggnya. Kutatap matanya dalam-dalam, kutarik rapat pinggangnya dengan kedua tanganku hingga bahagian bawah tubuh kami melekat. Tak lama kemudian Sally merebahkan kepalanya di dada atasku dan memeluk erat leherku dengan kedua tangannya. Kami menari dengan berpelukan erat, mukaku merapat pada kepalanya sehingga dapat kuhirup harum bau rambutnya. Kurasakan sesuatu dari dalam tubuhku bergerak naik, rasa hangat menjalar di dalam tubuhku, naik ke kepalaku. Api berahi mulai menguasai otak dan tubuhku. Kedua tanganku bergerak turun dari pinggangnya menuju ke kedua bontotnya yang padat. Sally tidak bereaksi. Kami terus menari.

Semakin lama aku rasakan sesuatu di bahagian bawah tubuhku semakin lama semakin menegang. Aku sedikit was-was karena aku yakin Sally boleh merasakan sesuatu yang semakin menunjal-nunjal perutnya. Tetapi Sally tetap tidak menunjukkan suatu reaksi yang negatif.(ada can ler ni) . Akhirnya tanganku dengan lembut meramas-ramas bontotnya. Tak lama kemudian Sally menurunkan kedua tangannya ke pinggangku, menarik erat pinggangku, sehingga aku merasakan batangku yang semakin mengeras itu semakin tergesel denagan perutnya di saat kami bergerak menari.

Tak tahan lagi kudongakkan wajahnya yang tersandar di dadaku, Sally hanya menatapku tanpa reaksi, perlahan ku turunkan wajahku, bibirku mendekati bibirnya, perlahan kukecup bibirnya dengan ciuman ringan. Kutatap lagi wajahnya, kulihat matanya sedikit terpejam, kukecup lagi bibirnya, kali ini kubiarkan bibirku menempel lama sedikit. Bibir Sally bereaksi, kepalanya bergerak sedikit.

Kesempatan itu tak kubiarkan, kucium bibirnya dengan sebuah french kiss yang dalam, bibir Sally membalas ciumanku dengan hangat, kami saling mengulum dan melumat bibir kami masing-masing. Kami seakan lupa dengan sekeliling kami, namun tak ada yang perlu dirisaukan karena suasana suram seperti ini semua orang tak ambil peduli hal orang lain. Masing-masing dengan keadaannya sendiri.

Ciuman kami semakin erat, perlahan kuselipkan lidahku ke dalam mulutnya mencari lidahnya, Sally menyambut lidahku dengan gerakan lidah di dalam mulutnya. Perlahan dengan kemas tapi lembut aku mula meramas-ramas lagi daging bontotnya yang pejal, sesekali menyelitkan jemariku untuk merasai alur dibelakangnya dengan tanganku. Sally mengalihkan tangannya dari pinggangku kembali ke leherku dan menariknya lebih erat lagi. Akhirnya aku melepaskan tautan bibirku. Sally mengeluh perlahan, aku lihat matanya semakin terkatup seolah tidak mempedulikan keadaan sekeliling lagi. Aku cium tengkuknya yang putih, yang dipenuhi dengan bulu-bulu halus dan tanganku mula mencari buah dadanya. Waktu aku mula meramas lembut buah dadanya, Sally cuma menggeliat senang dipelukanku, dan dia semakin menggesel-geselkan perutnya ke celah kelangkanmgku. Sesaat kemudian, dia berbisik, "Blake, please . !".

Perlahan antara sedar dengan tidak, dalam kesuraman lampu Grand Ballroom tersebut, dan kelembutan irama romantis yang mendayu aku bawa Sally keluar sambil memeluk erat pinggangnya. Di dalam lif, aku sandarkan Sally ke dinding lif yang eksklusif itu, dan sekali lagi aku merapatkan bibirku ke bibirnya yang lembut. Lidah kami bertaut erat dan sesekali menyelit antara satu sama lain.

Sally memaut erat leherku sementara tangan kiriku mula bermain di kedua bukitnya kiri dan kanan bergantian. Aku merasa kedua puncak itu semakin besar dan pejal. Manakala tangan kananku menjalar di pahanya dan semakin naik ke atas perlahan demi perlahan dan mengcengkam kemas cipapnya yang dah mula basah itu dengan erat. Sally mengalihkan bibirnya dari bibirku dan melepaskan keluhan panjang sambil tangannya semakin erat menarik leherku.

Sampai di atas, ku bawa Sally ke bilik dan membaringkannya ke katil sambil tidak melepaskan bibirku yang bermain di seluruh mukanya. Ku tenung mukanya dalam-dalam. Macam dah ada Green light, kumasukkan tanganku kedalam bajunya, kuelus lembut perlahan. Sally tetap diam, matanya terpejam-pejam. Akhirnya perlahan kulepaskan bajunya, kulihat branya yang hitam menutupi kedua bukitnya.

Kutelengkupkan tanganku pada branya. Bukitnya yang besar itu kusentuh dan kuraba dengan lembut. Tak puas aku menyentuh hanya dengan telapak tangan, perlahan kuusap punggung tanganku pada bukit daging yang terbuka. Kudengar napas Sally semakin tak teratur dan suhu badannya semakin tinggi. Beberapa lama rabaan itu kulakukan, kemudian kumasukkan tanganku kedalam bra bagian kanan dan kukeluarkan pelan-pelan bukitnya.

Takjub mataku memandang, indahnyaaa, tak terkatakan dengan kata-kata. Putingnya yang merah jambu kecoklatan jelas dengan bukitnya yang putih. Dengan lembut kukecup bukit itu. Kemudian kumasukkan lagi tanganku kedalam bra sebelah kiri dan kukeluarkan pelan-pelan bukit sebelah kiri. Darahku berdesir, pemandangan begitu indah, begitu menggoda dan begitu mempesona. Perlahan kulepaskan branya, ah, aku tak tahan, Kudakap Sally, kucium bukit-bukitnya yang mengghairahkan itu. Kutempelkan kulitku pada kulitnya sementara terus kubelai bukit itu, punggung tanganku kugerakkan melingkari bukit itu kemudian dari puncak bukit ke lembahnya, ganti berganti.

Mulanya Sally hanya diam pasrah, tak lama kemudian kurasakan badannya mulai bergetar-getar, tahu-tahu tangannya memelukku erat dankemudian menempelkan bukitnya ke wajahku. Ku kulum dengan lembut puncak bukit Sally. Sally mendesah halus dan getaran badannya semakin keras kemudian badannya tiba-tiba bergetar lembut dan diam tak bergerak dengan mata terpejam. Tak lama kemudian Sally membuka matanya, tersenyum padaku, kemudian mengelus-elus rambutku kemudian mengelus lenganku bahkan kulit dadaku.

Langsung kubuka bajuku, kusentuhkan kulitku dengan kulitnya, kami sama-sama bertelanjang dada, kurasakan sensasi yang luar biasa Perlahan kukecup bibirnya, ia membalas, aku pun mulai lagi menyentuhnya, merabanya dan mengelus seluruh permukaan kulitnya. Tak terasa tanganku semakin kebawah, akhirnya tanganku mengelus betisnya, terus mengelus pahanya.

Tubuhku kemudian bergerak menindihnya, kedua tangannya bergerak melingkari leherku, kembali kami berdua berciuman saling melumat bibir. Kuciumi dagunya, kugigit perlahan, tangan kananku bergerak meremas dengan lembut buah dadanya, bermain-main dengan tonjolan kecil di atasnya "Ohhhhhh…Blake.."" Bibirku kemudian bergerak menelusuri pipinya ke arah telinganya, kucium dengan lembut cuping telinganya kemudian kujilat belakang telinganya.

Sally merintih lirih, kedua tangannya meramas-ramas punggungku. Bibirku kemudian bergerak turun menelusuri batang lehernya yang putih mulus itu, dan terus turun .....turun....mencapai puting susunya, dengan hati-hati bibirku melumatnya selembut mungkin, karena aku tahu pada bagian inilah seorang wanita merasakan kenikmatannya yang terawal. Rintihan yang keluar dari mulutnya semakin mengeras, bibirku kembali bergerak turun, kini menelusuri perutnya, menjilat pusatnya.

Kemudian dengan perlahan kubuka skirtnya. Kutatap wajahnya, matanya terpejam dengan kepala sedikit mendongak ke samping, kedua tangannya mencengkam kemas cadar katil. Aku tolak skirtnya ke atas hingga terpampang dengan jelas di depan mataku keindahan tubuh bahagian bawahnya yang hampir telanjang itu. Pahanya begitu putih dan mulus, kedua betisnya ditumbuhi bulu-bulu halus.

Aku tarik tubuh munggil itu ke hujung katil, aku duduk di antara kedua kakinya yang kugantungkan di atas kedua pahaku. Kuangkat kaki kirinya, Sally membuka matanya perlahan-lahan menatapku. Sambil menatapnya kucium betisnya dan bergerak perlahan menelusuri ke atas, dan semakin ke atas.... hingga di bagian dalam pahanya, terdengar erangan dari mulutnya, otot pahanya meregang ....... kugeser tubuhku mukaku tepat di depan lubang cipapnya . Dan dibalik tipisnya triumph
pink segitiganya, samar-samar kulihat bulu-bulu yang ditrim rapi. Saat kuusap segitiga tersebut, aku mendengar Sally mendesah, "Ohhh, Blake..Pleasee…"

Aku tak tahan, skirt Sally kulepaskan. Kuteruskan usapanku, desahan Sally semakin menjadi, akhirnya kumasukkan tangan kananku ke dalamnya dan menyentuh bulu-bulu serta lembah yang basah. Kugerakkan tanganku menyusuri lembah tersebut sehingga menyentuh clitnya, Sally menggeletar dan menjerit lirih. "Aahhhhhhhhhhhh…"

Tak puas dengan satu tangan, penutup tubuh Sally yang terakhir aku buka, Sally mengangkat punggungnya untuk memudahkan gerakanku. Didepanku terpampang cipapnya yang indah, rambut halusnya berwarna coklat kehitaman. Dengan ibu jari dan telunjuk kubuka lembah tersebut, terlihat bibir-bibir berwarna merah muda. Kemudian tanganku menyusuri bibir-bibir tersebut dengan lembut, Sally hanya mendesah.


Tanganku menelusuri bibir-bibir tersebut kemudian ke clitnya, tiap kali tanganku menyentuk clitnya Sally hanya menggeletar dan mendesah. Kulakukan hal ini berulang-ulang bahkan kugunakan kulit sepanjang lenganku untuk menyusuri bibir tersebut sampai suatu saat Sally menjadi liar, dia menarik kepalaku dan membenamkannya di cipapnya. Karena tanganku tidak dapat digunakan sementara darahku sudah mengelegak, aku menggunakan mulut dan lidahku untuk menyusurinya. Ternyata Sally semakin menggila sampai kemudian cipapnya banjir, saat itulah Sally terdiam mengejang.

Aku tak tahan, kulepaskan tangannya, kulepaskan seluruh pakaianku, kulepaskan seluar dalamku, sesuatu yang sudah menegang dari tadi dan berdiri mendongak ke atas bebas dari sarangnya. Kemudian kupeluk tubuhnya, kurasakan kehangatan tubuhnya, kutempelkan batangku melintang di cipapnyat. Kudakap erat tubuhnya, tak lama kemudian kurasakan getaran lembut tubuh Sally. Kukecup lembut bibirnya dan tanganku mulai lagi menelusuri setiap lekuk liku tubuh Sally. Sally memelukku, dan mulai kurasakan bibir-bibir cipapnya berdenyut-denyut memamah batangku.

Aku diam sejenak untuk bernafas kemudian kugeser-geserkan batangku pada cipapnya, dia tergetar dan mulai turut menggerakkan punggungnya, beberapa saat kemudian kulepaskan ciuman pada bibirnya, kutatap wajahnya.Butir-butir keringat mulai membasahi wajahnya, warna putih wajahnya sudah menjadi merah muda, matanya yang sayu menatapku, memancarkan sinar yang khas dari seorang wanita yang sudah di ambang penyerahan diri ke dalam gelombang samudera birahi.

Sally kemudian menarik wajahku dan mencium lembut bibirku. Sesaat kemudian ia menaikkan kedua lututnya hingga di sisi pinggangku, kedua tangannya memeluk pinggangku. Dan sesaat kemudian tanganku bergerak membimbing batangku.... perlahan kudorong hingga bagian kepalanya menyentuh cipapnyaa.... kutatap wajahnya, sedang menggigit bibir. Kugoyangkan sedikit menyibak belahan cipapnya .... ia menahan napas. Ujung kepala batangku kini kurasa sudah berada di tempat yang tepat, kulepaskan genggaman tanganku ... kudorong perlahan ....Kukulum mulut Sally rapat. Mata Sally hanya terpejam-pejam dan dari kerongkonganya terdengar suara yang tidak jelas. Ketika baru kepala batangku masuk, Sally hanya mencelikkan matanya seakan-akan sukmanya terbang entah kemana.......

Sally kemudian menarik wajahku dan mencium lembut bibirku. Sesaat kemudian ia menaikkan kedua lututnya hingga di sisi pinggangku, kedua tangannya memeluk pinggangku. Dan sesaat kemudian tanganku bergerak membimbing batangku.... perlahan kudorong hingga bagian kepalanya menyentuh cipapnyaa .... kutatap wajahnya, sedang menggigit bibir.

Kugoyangkan sedikit menyibak belahan cipapnya ... ia menahan napas. Ujung kepala batangku ..kini kurasa sudah berada di tempat yang tepat, kulepaskan genggaman tanganku ... kudorong perlahan ....Kukulum mulut Sally rapat. Mata Sally hanya terpejam-pejam dan dari kerongkonganya terdengar suara yang tidak jelas. Ketika baru kepala batangku masuk, Sally hanya mendelikkan matanya seakan-akan sukmanya terbang entah kemana.

Tapi bila kudorong untuk maju lagi, terasa seakan ada suatu selaput yang menyekat. Aku diam sejenak, kulepas bibir Sally, aku konsentrat untuk maju mendesak rongga cipapnya. Saat aku mendesak ke dalam, Sally menjerit lirih, kuku-kukunya mencengkam punggungku dan kakinya mengejang menahan sakit, hanya pelukannya padaku semakin erat.

Kutekan perlahan, seperempat dari bagian kepala batangku mulai terbenam .... ia menahan napas .... kutekan lebih dalam lagi .... separuh dari bagian kepala kemaluanku melesak masuk .... aku menahan napas ..... dengan lebih bertenaga kudorong kemaluanku untuk masuk lebih dalam lagi. Achhh ! Terdengar rintihannya ketika seluruh kepala kemaluanku sudah terbenam kedalam liang hangat cipapnya.

Kuhela perlahan napasku, begitu ketatnya kurasakan ujung kemaluanku terjepit di dalam kemaluannya. Kukecup bibirnya, ia membalas dengan penuh nikmat, wajahnya semakin berkeringat. Beberapa saat kami terdiam dalam keadaan itu .... menikmati bagian awal dari gelombang lautan kenikmatan yang sedang menanti. Kemudian kurasakantangannya meramas punggungku, bergerak turun ke bawah hingga berada di bontotku dan menekannya perlahan. Kutahu maksudnya, kutekan perlahan batangku .... ahhh ... kembali ia mendesah .... perlahan .... teramat perlahan namun tanpa menghentikannya .... kudorong batangku untuk terus maju .... sedikit demi sedikit batangku masuk menerobos liang cipapnya yang sudah basah kuyup itu .... teramat perlahan ... hingga akhirnya tak dapat maju lagi, hampir seluruh batangku terbenam sudah, mungkin hanya terlebih setengah inci berada di luar. Kurasakan betapa ketatnya lubang cipapnya mencengkam batangku.

Sally merintih .... kurasakan batangku berdenyut-denyut. Kudengar dia merintih lagi, batangku semakin bergetar-getar, dia pun semakin merintih. Kutarik dengan perlahan batangku hingga tinggal bagian kepalanya yang masih tertinggal .... kutekan masuk kembali hingga terbenam keseluruhannya ..... kutarik kembali .... kubenamkan lagi ... demikian seterusnya secara perlahan-lahan. Dari wajahnya , sebagaimana diriku, kulihat ia betul-betul menikmati setiap inci dari batangku yang keluar masuk menelusuri liang cipapnya perlahan-lahan. Kukayuh batangku dalam rentak yang sama, perlahan-lahan. Rintihan perlahan dari mulutnya semakin lama semakin mengasyikkan gerak keluar masuk batangku. Kedua tangannya mula bergerak naik dari bontot ke belakangku.

Peluh mula membasahi tubuh kami, wajah Sally semakin memerah, kedua matanya setengah terpejam, bibirnya sebentar merekah ... sebentar kemudian mengatup dan menggigit bibir ... merintih .... mendesah ... Luar biasa ! Betapa indahnya pemandangan dari wajah seorang wanita yang sedang berpacu menuju ke puncak kenikmatan. Dengan tanpa menghentikan kayuhan batangku, kuatur kembali nafasku untuk meredakan tanda-tanda dari bagian bawah yang mula terasa.

Kutarik batangku hingga hampir terlepas, mungkin hanya tinggal setengah dari bagian kepalanya yang masih terbenam. Kutekan masuk lagi, kuhentikan hingga hanya bagian kepalanya yang masuk. Kutarik kembali seperti semula .... kutekan agi ...perlahan .... hanya bagian kepala dari batangku yang keluar masuk ..... kupercepat sedikit ... lebih cepat lagi ... hingga menimbulkan suara kecipak yang serentak dengan rintihan-rintihan Sally. Begitu nikmatnya kurasakan kepala batangku seolah diramas-ramas oleh cipapnya Kedua tangannya meramas-ramas rambutku, bahuku, menyelinap ke bawah dan kemudian mencengkam otot dadaku. Tubuhnya mulai menggelinjang kesana sini, pinggangnya bergerak-gerak ke kanan, ke kiri, memutar, tak beraturan dan semakin lama semakin bergerak naik seolah ingin kembali membenamkan seluruh batangku .... kuimbangi dengan lebih menaikkan bagian bawah tubuhku .... kupertahankan kecepatan rentak keluar masukn batangku ..... suara kecipak akibat gesekan kami berdua semakin terdengar .... pinggangnya semakin terangkat, pada saat itulah kuselipkan tangan kiriku ke bawah bontotnya, serentak itu pula Sally mengangkat dan melingkarkan kedua kakinya pada pinggangku. Kuhujamkan batangku masuk hingga terhenti dan terbenam seluruhnya, Sally memekik lirih .... kutekan lebih kuat lagi dan kutarik ke atas pantatnya, hingga kurasakan hujung batangku menyentuh dasar paling dalam cipapnya.

Kubenam mukaku pada lehernya,Sally memeluk erat leherku, beberapa saat kami terdiam dalam keadaan seperti itu. Kemudian ku gesek-gesek hujung batangku dengan dasar cipapnyaa ... tubuhnya menggeliat .... dari mulutnya terdengar erangan .... tak lama kemudian kurasakan dinding-dinding liang cipapnya mengemut kuat, satu tanda yang amat kukenal. Kuangkat
kepalaku untuk menatap wajahnya. Wajahnya mendongak ke atas, kedua bola matanya sudah terbalik ke atas, mulutnya setengah terbuka memperlihatkan hujung lidahnya yang bergerak-gerak perlahan, kulit wajahnya yang putih itu sudah berubah merah padam. Seperti yang sudah kuduga, ia sudah berada di depan pintu gelombang orgasme yang dinanti-nantinya.

Kutarik perlahan batangku untuk keluar, pantas Sally mencengkam belakang pahaku untuk menahan gerakanku. Kuteruskan gerakan batangku hingga tinggal bagian kepalanya yang terbenam .... perlahan kusorong kembali .... kutarik kembali ... kusorong lagi .... keluar masuk perlahan-lahan ... kukerahkan tenagaku untuk menahan cengkaman tangannya yang semakin terasa menahan pahaku .... kemutan liang cipapnya semakin terasa .... terdengar jeritan keras keluar dari mulutnya yang terbuka disertai kemutan yang sangat hebat dari liang cipapnya .... kepalanya terangkat ke atas .... kuteruskan gerakan keluar masuk batangku secara perlahan-lahan .... kembali ia menjerit .... kembali kurasakan kemutan yang berturut-turut dalam liang cipapnya .... kepalanya semakin terangkat ke atas, tubuhnya melengkung ke depan, keselipkan tanganku ke bawah tubuhnya dan menopang kepalanya .... kugerakan terus batang kemaluanku secara perlahan-lahan ... kujaga gelombang kenikmatan yang sedang melanda dirinya selama mungkin .... dinding cipapnya terus menerus mengemut .... jeritan dan rintihan silih berganti terdengar dari mulutnya .... seluruh bagian batangku bagai diramas-ramas dan dikocok-kocok perlahan-lahan .... aduh nikmatnya ...., seluruh otot ditubuhku meregang .... kuhujamkan dan kubenamkan seluruh batangku sedalam-dalamnya .... kurengkuh bontotnya serapat yang boleh .....Sally menyambut dengan menarik tubuh dan leherku sekuat-kuatnya dengan kedua tangannya ... tubuh kami yang sudah basah kuyup dengan peluh ..

kini lengket dan bersatu .... batangku bergetar dan berdenyut-denyut disambut dengan kemutan otot cipapnya .... jeritan-jeritan kenikmatannya semakin menjadi-jadi ..... dinding cipapnya terus menerus mengocok dan menghisap batangku .... sesuatu bergerak mendesak dari dasarku .... bergerak naik ke atas melewati batangku .... dan akhirnya batangku bergetar hebat ....Sally menjerit-jerit histeria .... dan .... bagaikan air bah lahar kenikmatan menyembur-nyembur .... Sally menggigit bahuku sekuat-kuatnya.....

Akhirnya kejantananku luluh oleh kelembutan kewanitaannya. Kami sama-sama terdiam dalam dakapan masing-masing. Sally terbaring lemas, aku juga lemas tapi batangku belum sepenuhnya merunduk. Ketika aku menggerakkan badanku untuk merenggangkan badanku darinya, batangku mengeras kembali. Ternyata aku masih ingin kembali mengulangi sensasi tadi. Malam itu kami bersama beberapa kali lagi.

Kebetulan besoknya adalah hari minggu. Bermacam teknik berasmara kuajar Sally.
Sejak hari itu aku selalu main dengan Sally bila ada peluang. Well , she's a good partner in doing projek....
Lubang Tanduk 

Kisah ini benar benar terjadi sewaktu aku mengikut teman baik aku balik kekampungnya di Batu Pahat. Aku mengikut teman ku balik sebab rumah dia ader buat majlis perkahwinan kakaknya. Biasalah sampai aku kekampungnya aku dapati ramai orang tengah sibuk. Maklumlah orang kampung sibuk bergotong royong memeriahkan majlis. Aku pun naik segan dibuatnya. Kena pulak mlm nie ada berinai. Peh! Sibuk pengantin menyiapkan baju yang nak diperagakan nanti. Tapi aku buat dono jer bab aku letih akan perjalanan tadi. Lepas aku salam sanak saudara member aku, member aku ajak lepak kat rumah kebun. Mulanya aku terperanjat gak… aper rumah kebun tuh. Rupanya rumah nie agak kecil dan ia dibuat untuk tempat melepaskan penat selepas membersihkan kebun. Ooooooo aku kata….. kira ok gak bab siap ader radio dan kipas. Dan yang bestnya lokasinya agak jauh dari rumah member aku tu….


Nak dipendekkan cerita……. Sedang aku lepak kat beranda rumah dengan berkeadaan berlengging (tak pakai baju). Tiba tiba aku dengar suara perempuan ketawa kecil…. Pada mulanya aku cuak gak takut ada hantu ker….So aku bangun dan cari darimana bunyinya….. Fulamak !!! awek sih!Aku nampak 2 awek sedang melintas didepan rumah…. Bole tahan aku tengok…. Putih kena lak pakai baju kurung kebaya sempit… Fuh! Mantul aku tengok dada awek tuh…. Aku sapa awek tu… hi…. Aper kabar? Awek tu berlalu jer tak layan aku sambil ketawa kecil…. Takper dalam hati aku berkata… nantilah kau….


Malam berinai berlangsung dengan meriahnya. Lepas makan aku cakap kat member aku nak lepak jer kat belakang. Member aku kata pergi dulu bab dia nak borak ngan keluarganya. So aku terus jer blah. Dalam perjalanan aku nak kebelakang aku terserempak ngan awek tadi. Aku menyapa sombong eh tadi… Dia senyum jer……. Aku tanya nama dia jawap panggil jer Ina……. Manis nama tu sama ngan orangnya. Aku mula ayat. Dia senyum lagi. Aku tanya bole berkenalan….. Aku tak sangka soalan tuh membuatkannya dia berhenti. Dan menjawap bole sambil malu malu. Aku hulurkan tangan nama saya mie…. Dia menyambut salam aku. Punyalah halus tangan dia… sejuk jer aku rasa. Aku ajak dia borak borak dulu.. Dia setuju.


Diatas sebatang pokok kelapa tumbang aku berbual ngan dia. Dalam rancak aku berbual aku mencuri curi lihat gunungnya yang putih dan mekar itu. Walaupun dalam agak gelap namun mata aku dapat membayangkan keindahan buah dada nya. Embun jantan mula turun membasahi bumi. Aku mula merapatkan tangan aku ke tangan dia…. Mula mula dia mengelak tapi aku teruskan jua mencari tangan dia. Bila aku dapat memegang tangan dia aku ramas lembut jarinya. Dia diam jer. Dalam hati aku ader can nie….. Lantas aku rapatkan diri aku. Ina terdiam. Aku juga terdiam lantas kami tertawa sesama…. Kini tangan aku mula bebas memegang tangan dia. Kekadang tuh aku sengaja mengeserkan tangan ku kedadanya. Emmmmm kenyal aku rasakan. Aku bertanya pada dia pernah tak rasa kena cium mulut .Dia kata tak pernah tapi pernah tengok kat tv jer…. Nak cuba?? Aku tanya. Dia mengelengkan kepala. Tanda memprotes. Aku kata cuba dulu…… At last pujukan ku menjadi tapi dia berpesan setakat cium jer tau…. Aku setuju.


Dengan lembut aku mengulum lidah ina. Aku lepaskan mulut ina nampak agak tercugap. Aku tanya best tak dia tertunduk malu. Aku pegang dagu dia dan ina pun menutup mata dan membuka mulutnya sedikit tanda minta dicium lagi. Kini lampu oren dah menyala. Aku buat satu ciuman manja dan bernafsu…… Sambil tangan aku menarik tengkok dia. Emmmm ina membalas kuluman lidah ku. Ader respon. Aku memeluk tubuh langsingnya. Dia memeluk belakang ku. Agak lama aku berkulum lidah ngan ina kini tangan ku yang tadi berada ditengkok turun dengan perlahan ke dadanya. Baju kebajanya membuatkan aku geram dengan buah dadanya. Tangan aku memegang lembut buah dada ina. Ina terperanjat tapi aku terus mengulum lidah ina…. Ina leka dan hayal lagi. Kini tangan aku mencari butang baju kebaya ina aku buka satu persatu. Dan akhirnya baju kebaja yang ina pakai tak berbutang lagi. Maka terserlahlah buah dada yang aku idam idamkan. Ternyata coli yang dipakainya tidak cukup besar untuk menampung daging pejal itu. Aku kopek pembalut yang menggangu sentuhan tangan ku. Aku ramas lembut buah dada ina. Emmmmmm ina mengeluh kegelian. Mulut ina aku lepaskan dan turun ke leher dan turun terus ke buah dadanya. Aku dapat lihat jelas putting didadanya agak besar dan tegang. Aku kulum satu putingnya dan sebelah tangan ku meramas ramas sebelah buah dadanya. Iskkkkkkkk ina berbunyi dan menarik lembut dan ramas kepalaku. Aku jilat putting dan keliling buah dadanya ina mengerang Uhhhhhh sedapnya…… Lantas aku mengajak ina ke rumah. Ina setuju dan ina ingin tahu lebih lanjut apa lagi yang akan dirasainya nanti. Tanpa memasang butang aku memeluk ina dan berjalan terus kerumah.


Sampai aje dirumah aku tutup lampu dan membuka kipas agar tak kepanasan. Aku membuka terus baju dan coli ina. Ina malu terus menutup buah dadanya. Aku tersenyum jer. Lantas aku mengulum lidah ina semula ina hayal kembali dengan keenakan. Tangan aku ditarik ina agar meramas buah dadanya. Aku menurut jer. Aku tahu gadis kampung nie dah mula kehausan sentuhan…. Aku gentel putting ina manakala tangan ku mula mencari tempat baru. Ina leka bila tangan aku mungusap usap pehanya. Ina dapat rasakan bahawa cipapnya dah basah mengeluarkan cecair….Ina dah tak tahan lagi bila aku mengusap usap pehanya dan rasa mahu je dia menyuruh aku terus mengusap cipap nya. Tapi dia mendiamkan diri jer. Aku dapat rasakan kebasah itu dan betapa tembam cipap ina dikala itu. Aku tak sabar lagi aku mengakangkan kaki ina dan menyingkap kain yang dipakai ina. Rupanya ina sememangnya menanti dilakukan sebegitu. Ina membantu mengangkat punggungnya. Tangan aku terus menekup ke kain nipis menutup cipap ina. Basah…. Basah sekali….. Aku meramas ramas seketika disitu . Ina mengerang ahhhh.


Lantas tangan aku menyelinap masuk ke dalam kain nipis itu dan mencari biji ina. Aku gentel biji ina. Ina merintih Ahhhhhhh sedapnya mie……. Sambil punggungnya ternaik naik keatas mengikut rentak tangan ku. Aku terus menjilat buah dadanya dan tangan ku mengentel biji ina dan tangan sebelah lagi meramas sebelah buah dadanya. Ina tak tertahan bile aku lakukan tiga dalam satu…. Ina terus merenggek keenakan. Ummmmmmmm Iskhhhhhh…………. Sedapnya mie…………. Aku puas dengan cara itu kini aku membuka kain nipis yang menutup apam yang tambah tembam bila diusap itu. Kini ina tidak berbaju lagi. Tiada seurat benang pun yang ada ditubuhnya yeng gebu itu. Aku menarik tangan ina menghulur ke batang aku yang sedang mengembang kepalanya tanda minta dibelai. Ina agak terkejut sebab inilah yang pertama kali dia memegang batang seorang lelaki. Aku genggamkan tangan ina kebatang ku dan melurutkan keatas kebawah.. Tangan lembut ina membuatkan kepala batang aku lebih mengembang lagi.


Sedang ina leka dengan batang ku. Aku mula menjilat peha ina dengan perlahan lahan turun, turun kebawah dan berhenti dikawasan yang sememangnya lecak. Disitu tanpa disuruh ina membuka kakinya luas agar mudah aku mengerjakan apamnya. Memang cantik apam ina dengan bulu yang halus tumbuh di atas cipapnya membuatkan aku geram. Aku menjulurkan lidar ku ke biji ina. Aku mainkan lidah ku seketika disitu. Aku ulet biji ina dengan lidah aku. Ina mengerang. Ahhhhhhhhh…… sedapnya………….. Lantas jari aku mula menerjah masuk kepintu gua yang dari tadi merkah merah mengeluarkan cecair. Aduhhhhhhhh…… Ina memegang tangan ku agar tak dimasukkan jari itu kedalam gua. Tahulah aku yang ina sememangnya masih dara lagi……. Aku teruskan menjilat cipap ina. Aku masukkan lidah aku kedalam gua itu….. Ina tak membantah. Dan tangan aku mengentel lembut biji ina………… Tiba tiba ina mengerang dan emmmmmmm……ahhh……………..uhhhhhhhh Ina klimax buat pertama kalinya. Pancutan cecair yang pekat tu terus jer mengena kehidung aku…….. Aku terus memasukkan lebih dalam lagi lidah ku ke gua ina…………. Ahhhhhhhhhhhhh sedapnya………………… mieeeeeeeeeeeee.


Bila keadaan agak reda aku mula bangun membuka seluar aku dan mengeluarkan batang ku terus menyuap kemulut ina. Dengan mata yang kuyu ina terus menghisap batang ku seperti dia melihat video blue ngan kawannya. Aku mula keenakkan bila batangku dihisap oleh ina. Ina memainkan lidah nya di kepala batang ku membuatkan aku nak terpancut…….. Aku tarik batang ku dan terus mengakangkan kaki ina luas luas. Aku tak sabar nek merasa kesempitan gua ina. Aku gesel geselkan batang ku seketika di mulut gua ina. Ina mengerang ahhhhhhhh sedapnya………. Masukkanlah mie……. Sapanya dengan hatinya berdebar debar. Mungkin terlalu lama aku mainkan batang ku dimulut gua…… Ina menarik batang ku dan memasukkan batang ku kedalam cipapnya. Baru kepalaku mula nak tenggelam ina menjerit Aduhhhhhhhhhhhh sakit mie…………. Aku dah tak tahan lagi ….. Aku memegang tangan ina dan terus jer menyorong batang ku agar terus masuk……. Aduhhhhhhhhh ina menjerit dan terus menolak badanku dengan sekuat hatinya…. Aku tercampak kesebelah ina. Manakala ina terus memegang cipapnya. Rasa nikmat terus hilang dengan serta merta. Kini diganti dengan rasa sakit dan perit…… Aku memujuk agar dia baring semula tapi ina tannak……. Aku faham pintu guanya telah aku robohkan membuatkannya sakit……. Tapi takan aku nak biarkan begitu sajer……….. Aku menyuapkan saja batang ku kemulut ina….. Aku tenung ina dan berkata plzzzzzzzzzzz. Ina paham dan dia pun membenamkan batang ku kedalam mulutnya. Dihisap dan dimainkan lidahnya di keliling kepala batangku. Aku tak tertahan bila ina melakukan begitu dan Uhhhhhhhhh……..ahhhhhhhhh Hisssssssssssssssssss……….. Aku panjutkan air maniku kedalam mulut ina…….. Ina terperanjat dan terus mengeluarkan batangku dari mulutnya. Ina hampir muntah……… Aku biarkan aje reaksi ina……Apa yang aku tahu ina bangun dan mengenakan baju kebayanya dan mengatakan pada ku bahawa dia nak balik. Aku tarik ina dan mencium lembut dan tangan ku meramas lembut buah dadanya. Ina membalas dan terus menolak aku dan berkata sudahlah…… orang nak balik nie………………. Aku terbaring semula………. Aku senyum pada ina dan ina pun senyum pada ku…….. Ina hilang digegelapan malam dan aku terus tertidur…………….


Namun keesokkan hari aku langsung tak berpeluang untuk menhimpit ina. Aku hanya mampu senyum bila bertentang mata ngan ina. Itu aja yang mampu aku lakukan. Bila petang mula menjelang aku memberi isyarat pada ina agar dapat bertemu buat seketika. Malam tu aku berjumpa ina ditempat biasa. Sampai jer ina aku kiss dia.


Macam sebulan tak berjumpa.Ina tak mendiamkan diri, diapun membalas kuluman lidah aku. Tangan aku terus meramas ramas buah dada ina yang mula naik menegang. Agak beberapa minit aku ajak ina masuk kerumah tapi dia menolak kerana sakit semalam belum hilang lagi. Aku kata pada ina aku kena balik mlm nie bab esok aku kerja. Ina memeluk aku dengan tangan nya merayap di celah kelengkang ku. Disitu dia meramas ramas batang ku. Dengan perlahan batang ku mula mengeras……….Aku tidak mendiamkan diri tangan ku terus masuk kedalam baju kurungnya. Dan terus masuk kedalam coli ina. Aku rasa dah tegang buah dada ina…… Aku ramas aku gentel mutiara ina. Ahhhhhhhhh uhhhhhhh ……….. ina mengerang. Lantas ina membuka seluar aku dan seluar dalam sekali maka mencanaklah batang ku yang megah mengembangkan kepala. Ina tak bole tahan lantas menhisap batang ku sepuas puasnya… Ina menjilat keliling kepala aku hinggakan aku seolah olah kaki ku tak menjejak tanah.


Aku singkap baju kurung ina maka terjojollah buah dada ina yang mekar dan tegang. Semalam aku hanya dapat melihat dalam samar samar. Kini dengan bantuan lampu aku dapat melihat terang buah dada ina yang besar itu. Aku yekapkan kedua tangan ku kedada ina aku ramas .Lidah ku mula memberi rangsangan pada kedua putting ina.Lepas sebelah sebelah. Manakala tangan ku mengosok gosok di pangkal buah dada ina. Emmmmmmm Ina merengek keenakkan. Tangan aku mula turun sedikit demi sedikit kebawah. Ina mengeliat bila aku lakukan begitu perlahan lahan. Tangan ku sampai akhirnya ketempat tujuan yang mana dah basah kawasan cipap ina. Aku usap usap cipap ina perlahan lahan. Ina bagai orang kena sawan bila aku lakukan sedemikian. Aku rentap lembut bulu ina yang nipis. Ahhhhhh……… uhhhhhhh... umpppppppp…….. Ina mengerang. Aku lucutkan seluar dalam ina yang nipis.. Ina tak membantah……… Aku dudukkan ina diatas batang kelapa dan menguak kaki ina luas……. Emmmmmm terbuka gua ina dengan lelehan air ina…. Aku jilat cipap ina hingga ina memegang kepala dan meramas rambut aku.


Melihat ina terangsang dengan teruknya aku masukkan lidah ku ke alur menuju kegua perlahan lahan. Ina mengigil kegelian bercampur kesedapan. Lantas ian mengerang uhhhhhhhhhhh sedapnya…………… Ina lupa akan kesakitan semalam….. Kini jari aku mula menerjah pintu gua yang benyak mengalirkan cecair…. Ahhhhhhhhhhh…….. Mie……….. sedapnyaaaaaaaaa. Dengan perlahan jari aku masuk ….. hingga abis jari ku masuk ina kejang dan klimax pertama dari ina dan bertambah banyak cecair keluar dari gua ina……. Aku tarik jari aku dan sorong balik masuk kedalam gua ina….. Ina hanyut bersama alunan rentak jari jari aku…… Melihat ina dah tak tertahan lagi aku memikul ina masuk kedalam rumah……. Aku terus membuka semua yang dipakai oleh ina hinggakan tiada seurat benang pun di badan ina. Tubuh montok ina aku renungi sejenak………. Lantas aku menbuka semua pakaian aku .


Sebelum batang ku masuk ke gua ina aku mengomoli dulu ina hinggakan ina dah tak tertahan lagi. Iskkkkkkk akkkkkkkk mie plzzzzzzzzz fuck me……….. Namun aku bersahaja saja renggekkan dari ina. Aku mainkan batang ku di pintu gua ina seketika ina meronta ronta……… Dirangkul badan ku sambil ina menujang-nujang ponggongnya agar batang ku masuk. Namun aku bertahan…… Mieeeeeeeeeee plzzzzzzzzzzz ina dah tak tahan nie………. suara manja ina memecah kesunyian……..


Aku bangun mencapai bantal dan meletakkan dibawah punggung ina. Ina menurut dengan pandangan yang amat layu…….. Aku naikkan lutut kedua ina dan menguak kaki ina…… Maka tersembullah cipap ina. Mulut gua yang menanti tetamu merekah sedikit……. Aku tujukan batang ku kemulut gua……. Ina risau takut kesakitan seperti semalam berlaku lagi. Mie perlahan lahan ok………… Aku mulakan tusukkan batang ku. Dengan perlahan batang ku tenggelam ke mulut gua sedikit demi sedikit……. Ina mengeleng kepala bila batang ku masuk……… Ahhhhhhhhhh Bestnya mie……. Emmmmmmmm iskkkkkkkkkkkkkkk Aku dapat rasakan bahawa jalan menuju keakhir gua ina makin sempit dan membelok keatas. Ina tak tahan lagi lantas kaki nya memaut pinggang ku. Slurpp……… batang ku mengakhiri tusukkan hingga kepangkal batang ku………….. Aku membiarkan sejenak batang ku menjamah segala keenakkan cipap ina. Ina mengemut gemut kan cipapnya………… dan mengayak ayak punggungnya agar batang ku bergerak……. Aku paham apa yang ina mahukan……… Aku tarik perlahan lahan batang ku….. Aku rasakan segala isi kandung cipap ina hendak mengikut sama keluar…….. Dan aku sorong laju masuk kedalam gua ina. Maka bermulalah sorong tarik sorong tarik………. hinggakan satu ketika ina memaut kuat badan ku dah menjerit mieeeeeeee ahhhhhhh……uhhhhhhhhhhhhhhhhhh kejang ina……… Ina klimax kali kedua……. Reaksi ina mula menurun aku apa lagi melajukan rentak aku……. Memang betul lazat aku rasakan cipap ina….. Makin dalam aku tekan batang ku makin sempit aku rasakan. Dan yang aku pelik cipap ina seolah olah ada selekoh didalamnya. Sorong tarik batang ku makin rancak…….. Ina mula risau kerana tak tertahan keenakkan yang dikecapi. Aku penat… aku cabut batang ku dan menyuruh ina menonggeng. Ina menurut apa yang aku hendak. Aku rapatkan kaki ina dan menyuruh ina menonggekkan punggungnya……. Fuh! tembam dan empok aku rasakan cipap ina……. Dengan bantuan cecair yang makin banyak…… perlahan demi perlahan batang ku masuk kegua ina….. Ina mengeleng kepala bila batang ku masuk begini. Aku rasa sungguh sempit dan lebih tak tahan bila ina mengemut-gemutkan cipapnya. Aku mendayung dengan lebih laju lagi sambil tangan ku meramas ramas buah dada ina yang keras dan kenyal itu…….


Aku hampir nak keluar……. Aku hayut dengan lebih laju lagi….. Ina menjerit keenakkan yang tak dapat nak dibayangkan……….. Aku dah tak tertahan lagi lantas aku Lubang Tanduk

Kisah ini benar benar terjadi sewaktu aku mengikut teman baik aku balik kekampungnya di Batu Pahat. Aku mengikut teman ku balik sebab rumah dia ader buat majlis perkahwinan kakaknya. Biasalah sampai aku kekampungnya aku dapati ramai orang tengah sibuk. Maklumlah orang kampung sibuk bergotong royong memeriahkan majlis. Aku pun naik segan dibuatnya. Kena pulak mlm nie ada berinai. Peh! Sibuk pengantin menyiapkan baju yang nak diperagakan nanti. Tapi aku buat dono jer bab aku letih akan perjalanan tadi. Lepas aku salam sanak saudara member aku, member aku ajak lepak kat rumah kebun. Mulanya aku terperanjat gak… aper rumah kebun tuh. Rupanya rumah nie agak kecil dan ia dibuat untuk tempat melepaskan penat selepas membersihkan kebun. Ooooooo aku kata….. kira ok gak bab siap ader radio dan kipas. Dan yang bestnya lokasinya agak jauh dari rumah member aku tu….


Nak dipendekkan cerita……. Sedang aku lepak kat beranda rumah dengan berkeadaan berlengging (tak pakai baju). Tiba tiba aku dengar suara perempuan ketawa kecil…. Pada mulanya aku cuak gak takut ada hantu ker….So aku bangun dan cari darimana bunyinya….. Fulamak !!! awek sih!Aku nampak 2 awek sedang melintas didepan rumah…. Bole tahan aku tengok…. Putih kena lak pakai baju kurung kebaya sempit… Fuh! Mantul aku tengok dada awek tuh…. Aku sapa awek tu… hi…. Aper kabar? Awek tu berlalu jer tak layan aku sambil ketawa kecil…. Takper dalam hati aku berkata… nantilah kau….


Malam berinai berlangsung dengan meriahnya. Lepas makan aku cakap kat member aku nak lepak jer kat belakang. Member aku kata pergi dulu bab dia nak borak ngan keluarganya. So aku terus jer blah. Dalam perjalanan aku nak kebelakang aku terserempak ngan awek tadi. Aku menyapa sombong eh tadi… Dia senyum jer……. Aku tanya nama dia jawap panggil jer Ina……. Manis nama tu sama ngan orangnya. Aku mula ayat. Dia senyum lagi. Aku tanya bole berkenalan….. Aku tak sangka soalan tuh membuatkannya dia berhenti. Dan menjawap bole sambil malu malu. Aku hulurkan tangan nama saya mie…. Dia menyambut salam aku. Punyalah halus tangan dia… sejuk jer aku rasa. Aku ajak dia borak borak dulu.. Dia setuju.


Diatas sebatang pokok kelapa tumbang aku berbual ngan dia. Dalam rancak aku berbual aku mencuri curi lihat gunungnya yang putih dan mekar itu. Walaupun dalam agak gelap namun mata aku dapat membayangkan keindahan buah dada nya. Embun jantan mula turun membasahi bumi. Aku mula merapatkan tangan aku ke tangan dia…. Mula mula dia mengelak tapi aku teruskan jua mencari tangan dia. Bila aku dapat memegang tangan dia aku ramas lembut jarinya. Dia diam jer. Dalam hati aku ader can nie….. Lantas aku rapatkan diri aku. Ina terdiam. Aku juga terdiam lantas kami tertawa sesama…. Kini tangan aku mula bebas memegang tangan dia. Kekadang tuh aku sengaja mengeserkan tangan ku kedadanya. Emmmmm kenyal aku rasakan. Aku bertanya pada dia pernah tak rasa kena cium mulut .Dia kata tak pernah tapi pernah tengok kat tv jer…. Nak cuba?? Aku tanya. Dia mengelengkan kepala. Tanda memprotes. Aku kata cuba dulu…… At last pujukan ku menjadi tapi dia berpesan setakat cium jer tau…. Aku setuju.


Dengan lembut aku mengulum lidah ina. Aku lepaskan mulut ina nampak agak tercugap. Aku tanya best tak dia tertunduk malu. Aku pegang dagu dia dan ina pun menutup mata dan membuka mulutnya sedikit tanda minta dicium lagi. Kini lampu oren dah menyala. Aku buat satu ciuman manja dan bernafsu…… Sambil tangan aku menarik tengkok dia. Emmmm ina membalas kuluman lidah ku. Ader respon. Aku memeluk tubuh langsingnya. Dia memeluk belakang ku. Agak lama aku berkulum lidah ngan ina kini tangan ku yang tadi berada ditengkok turun dengan perlahan ke dadanya. Baju kebajanya membuatkan aku geram dengan buah dadanya. Tangan aku memegang lembut buah dada ina. Ina terperanjat tapi aku terus mengulum lidah ina…. Ina leka dan hayal lagi. Kini tangan aku mencari butang baju kebaya ina aku buka satu persatu. Dan akhirnya baju kebaja yang ina pakai tak berbutang lagi. Maka terserlahlah buah dada yang aku idam idamkan. Ternyata coli yang dipakainya tidak cukup besar untuk menampung daging pejal itu. Aku kopek pembalut yang menggangu sentuhan tangan ku. Aku ramas lembut buah dada ina. Emmmmmm ina mengeluh kegelian. Mulut ina aku lepaskan dan turun ke leher dan turun terus ke buah dadanya. Aku dapat lihat jelas putting didadanya agak besar dan tegang. Aku kulum satu putingnya dan sebelah tangan ku meramas ramas sebelah buah dadanya. Iskkkkkkkk ina berbunyi dan menarik lembut dan ramas kepalaku. Aku jilat putting dan keliling buah dadanya ina mengerang Uhhhhhh sedapnya…… Lantas aku mengajak ina ke rumah. Ina setuju dan ina ingin tahu lebih lanjut apa lagi yang akan dirasainya nanti. Tanpa memasang butang aku memeluk ina dan berjalan terus kerumah.


Sampai aje dirumah aku tutup lampu dan membuka kipas agar tak kepanasan. Aku membuka terus baju dan coli ina. Ina malu terus menutup buah dadanya. Aku tersenyum jer. Lantas aku mengulum lidah ina semula ina hayal kembali dengan keenakan. Tangan aku ditarik ina agar meramas buah dadanya. Aku menurut jer. Aku tahu gadis kampung nie dah mula kehausan sentuhan…. Aku gentel putting ina manakala tangan ku mula mencari tempat baru. Ina leka bila tangan aku mungusap usap pehanya. Ina dapat rasakan bahawa cipapnya dah basah mengeluarkan cecair….Ina dah tak tahan lagi bila aku mengusap usap pehanya dan rasa mahu je dia menyuruh aku terus mengusap cipap nya. Tapi dia mendiamkan diri jer. Aku dapat rasakan kebasah itu dan betapa tembam cipap ina dikala itu. Aku tak sabar lagi aku mengakangkan kaki ina dan menyingkap kain yang dipakai ina. Rupanya ina sememangnya menanti dilakukan sebegitu. Ina membantu mengangkat punggungnya. Tangan aku terus menekup ke kain nipis menutup cipap ina. Basah…. Basah sekali….. Aku meramas ramas seketika disitu . Ina mengerang ahhhh.


Lantas tangan aku menyelinap masuk ke dalam kain nipis itu dan mencari biji ina. Aku gentel biji ina. Ina merintih Ahhhhhhh sedapnya mie……. Sambil punggungnya ternaik naik keatas mengikut rentak tangan ku. Aku terus menjilat buah dadanya dan tangan ku mengentel biji ina dan tangan sebelah lagi meramas sebelah buah dadanya. Ina tak tertahan bile aku lakukan tiga dalam satu…. Ina terus merenggek keenakan. Ummmmmmmm Iskhhhhhh…………. Sedapnya mie…………. Aku puas dengan cara itu kini aku membuka kain nipis yang menutup apam yang tambah tembam bila diusap itu. Kini ina tidak berbaju lagi. Tiada seurat benang pun yang ada ditubuhnya yeng gebu itu. Aku menarik tangan ina menghulur ke batang aku yang sedang mengembang kepalanya tanda minta dibelai. Ina agak terkejut sebab inilah yang pertama kali dia memegang batang seorang lelaki. Aku genggamkan tangan ina kebatang ku dan melurutkan keatas kebawah.. Tangan lembut ina membuatkan kepala batang aku lebih mengembang lagi.


Sedang ina leka dengan batang ku. Aku mula menjilat peha ina dengan perlahan lahan turun, turun kebawah dan berhenti dikawasan yang sememangnya lecak. Disitu tanpa disuruh ina membuka kakinya luas agar mudah aku mengerjakan apamnya. Memang cantik apam ina dengan bulu yang halus tumbuh di atas cipapnya membuatkan aku geram. Aku menjulurkan lidar ku ke biji ina. Aku mainkan lidah ku seketika disitu. Aku ulet biji ina dengan lidah aku. Ina mengerang. Ahhhhhhhhh…… sedapnya………….. Lantas jari aku mula menerjah masuk kepintu gua yang dari tadi merkah merah mengeluarkan cecair. Aduhhhhhhhh…… Ina memegang tangan ku agar tak dimasukkan jari itu kedalam gua. Tahulah aku yang ina sememangnya masih dara lagi……. Aku teruskan menjilat cipap ina. Aku masukkan lidah aku kedalam gua itu….. Ina tak membantah. Dan tangan aku mengentel lembut biji ina………… Tiba tiba ina mengerang dan emmmmmmm……ahhh……………..uhhhhhhhh Ina klimax buat pertama kalinya. Pancutan cecair yang pekat tu terus jer mengena kehidung aku…….. Aku terus memasukkan lebih dalam lagi lidah ku ke gua ina…………. Ahhhhhhhhhhhhh sedapnya………………… mieeeeeeeeeeeee.


Bila keadaan agak reda aku mula bangun membuka seluar aku dan mengeluarkan batang ku terus menyuap kemulut ina. Dengan mata yang kuyu ina terus menghisap batang ku seperti dia melihat video blue ngan kawannya. Aku mula keenakkan bila batangku dihisap oleh ina. Ina memainkan lidah nya di kepala batang ku membuatkan aku nak terpancut…….. Aku tarik batang ku dan terus mengakangkan kaki ina luas luas. Aku tak sabar nek merasa kesempitan gua ina. Aku gesel geselkan batang ku seketika di mulut gua ina. Ina mengerang ahhhhhhhh sedapnya………. Masukkanlah mie……. Sapanya dengan hatinya berdebar debar. Mungkin terlalu lama aku mainkan batang ku dimulut gua…… Ina menarik batang ku dan memasukkan batang ku kedalam cipapnya. Baru kepalaku mula nak tenggelam ina menjerit Aduhhhhhhhhhhhh sakit mie…………. Aku dah tak tahan lagi ….. Aku memegang tangan ina dan terus jer menyorong batang ku agar terus masuk……. Aduhhhhhhhhh ina menjerit dan terus menolak badanku dengan sekuat hatinya…. Aku tercampak kesebelah ina. Manakala ina terus memegang cipapnya. Rasa nikmat terus hilang dengan serta merta. Kini diganti dengan rasa sakit dan perit…… Aku memujuk agar dia baring semula tapi ina tannak……. Aku faham pintu guanya telah aku robohkan membuatkannya sakit……. Tapi takan aku nak biarkan begitu sajer……….. Aku menyuapkan saja batang ku kemulut ina….. Aku tenung ina dan berkata plzzzzzzzzzzz. Ina paham dan dia pun membenamkan batang ku kedalam mulutnya. Dihisap dan dimainkan lidahnya di keliling kepala batangku. Aku tak tertahan bila ina melakukan begitu dan Uhhhhhhhhh……..ahhhhhhhhh Hisssssssssssssssssss……….. Aku panjutkan air maniku kedalam mulut ina…….. Ina terperanjat dan terus mengeluarkan batangku dari mulutnya. Ina hampir muntah……… Aku biarkan aje reaksi ina……Apa yang aku tahu ina bangun dan mengenakan baju kebayanya dan mengatakan pada ku bahawa dia nak balik. Aku tarik ina dan mencium lembut dan tangan ku meramas lembut buah dadanya. Ina membalas dan terus menolak aku dan berkata sudahlah…… orang nak balik nie………………. Aku terbaring semula………. Aku senyum pada ina dan ina pun senyum pada ku…….. Ina hilang digegelapan malam dan aku terus tertidur…………….


Namun keesokkan hari aku langsung tak berpeluang untuk menhimpit ina. Aku hanya mampu senyum bila bertentang mata ngan ina. Itu aja yang mampu aku lakukan. Bila petang mula menjelang aku memberi isyarat pada ina agar dapat bertemu buat seketika. Malam tu aku berjumpa ina ditempat biasa. Sampai jer ina aku kiss dia.


Macam sebulan tak berjumpa.Ina tak mendiamkan diri, diapun membalas kuluman lidah aku. Tangan aku terus meramas ramas buah dada ina yang mula naik menegang. Agak beberapa minit aku ajak ina masuk kerumah tapi dia menolak kerana sakit semalam belum hilang lagi. Aku kata pada ina aku kena balik mlm nie bab esok aku kerja. Ina memeluk aku dengan tangan nya merayap di celah kelengkang ku. Disitu dia meramas ramas batang ku. Dengan perlahan batang ku mula mengeras……….Aku tidak mendiamkan diri tangan ku terus masuk kedalam baju kurungnya. Dan terus masuk kedalam coli ina. Aku rasa dah tegang buah dada ina…… Aku ramas aku gentel mutiara ina. Ahhhhhhhhh uhhhhhhh ……….. ina mengerang. Lantas ina membuka seluar aku dan seluar dalam sekali maka mencanaklah batang ku yang megah mengembangkan kepala. Ina tak bole tahan lantas menhisap batang ku sepuas puasnya… Ina menjilat keliling kepala aku hinggakan aku seolah olah kaki ku tak menjejak tanah.


Aku singkap baju kurung ina maka terjojollah buah dada ina yang mekar dan tegang. Semalam aku hanya dapat melihat dalam samar samar. Kini dengan bantuan lampu aku dapat melihat terang buah dada ina yang besar itu. Aku yekapkan kedua tangan ku kedada ina aku ramas .Lidah ku mula memberi rangsangan pada kedua putting ina.Lepas sebelah sebelah. Manakala tangan ku mengosok gosok di pangkal buah dada ina. Emmmmmmm Ina merengek keenakkan. Tangan aku mula turun sedikit demi sedikit kebawah. Ina mengeliat bila aku lakukan begitu perlahan lahan. Tangan ku sampai akhirnya ketempat tujuan yang mana dah basah kawasan cipap ina. Aku usap usap cipap ina perlahan lahan. Ina bagai orang kena sawan bila aku lakukan sedemikian. Aku rentap lembut bulu ina yang nipis. Ahhhhhh……… uhhhhhhh... umpppppppp…….. Ina mengerang. Aku lucutkan seluar dalam ina yang nipis.. Ina tak membantah……… Aku dudukkan ina diatas batang kelapa dan menguak kaki ina luas……. Emmmmmm terbuka gua ina dengan lelehan air ina…. Aku jilat cipap ina hingga ina memegang kepala dan meramas rambut aku.


Melihat ina terangsang dengan teruknya aku masukkan lidah ku ke alur menuju kegua perlahan lahan. Ina mengigil kegelian bercampur kesedapan. Lantas ian mengerang uhhhhhhhhhhh sedapnya…………… Ina lupa akan kesakitan semalam….. Kini jari aku mula menerjah pintu gua yang benyak mengalirkan cecair…. Ahhhhhhhhhhh…….. Mie……….. sedapnyaaaaaaaaa. Dengan perlahan jari aku masuk ….. hingga abis jari ku masuk ina kejang dan klimax pertama dari ina dan bertambah banyak cecair keluar dari gua ina……. Aku tarik jari aku dan sorong balik masuk kedalam gua ina….. Ina hanyut bersama alunan rentak jari jari aku…… Melihat ina dah tak tertahan lagi aku memikul ina masuk kedalam rumah……. Aku terus membuka semua yang dipakai oleh ina hinggakan tiada seurat benang pun di badan ina. Tubuh montok ina aku renungi sejenak………. Lantas aku menbuka semua pakaian aku .


Sebelum batang ku masuk ke gua ina aku mengomoli dulu ina hinggakan ina dah tak tertahan lagi. Iskkkkkkk akkkkkkkk mie plzzzzzzzzz fuck me……….. Namun aku bersahaja saja renggekkan dari ina. Aku mainkan batang ku di pintu gua ina seketika ina meronta ronta……… Dirangkul badan ku sambil ina menujang-nujang ponggongnya agar batang ku masuk. Namun aku bertahan…… Mieeeeeeeeeee plzzzzzzzzzzz ina dah tak tahan nie………. suara manja ina memecah kesunyian……..


Aku bangun mencapai bantal dan meletakkan dibawah punggung ina. Ina menurut dengan pandangan yang amat layu…….. Aku naikkan lutut kedua ina dan menguak kaki ina…… Maka tersembullah cipap ina. Mulut gua yang menanti tetamu merekah sedikit……. Aku tujukan batang ku kemulut gua……. Ina risau takut kesakitan seperti semalam berlaku lagi. Mie perlahan lahan ok………… Aku mulakan tusukkan batang ku. Dengan perlahan batang ku tenggelam ke mulut gua sedikit demi sedikit……. Ina mengeleng kepala bila batang ku masuk……… Ahhhhhhhhhh Bestnya mie……. Emmmmmmmm iskkkkkkkkkkkkkkk Aku dapat rasakan bahawa jalan menuju keakhir gua ina makin sempit dan membelok keatas. Ina tak tahan lagi lantas kaki nya memaut pinggang ku. Slurpp……… batang ku mengakhiri tusukkan hingga kepangkal batang ku………….. Aku membiarkan sejenak batang ku menjamah segala keenakkan cipap ina. Ina mengemut gemut kan cipapnya………… dan mengayak ayak punggungnya agar batang ku bergerak……. Aku paham apa yang ina mahukan……… Aku tarik perlahan lahan batang ku….. Aku rasakan segala isi kandung cipap ina hendak mengikut sama keluar…….. Dan aku sorong laju masuk kedalam gua ina. Maka bermulalah sorong tarik sorong tarik………. hinggakan satu ketika ina memaut kuat badan ku dah menjerit mieeeeeeee ahhhhhhh……uhhhhhhhhhhhhhhhhhh kejang ina……… Ina klimax kali kedua……. Reaksi ina mula menurun aku apa lagi melajukan rentak aku……. Memang betul lazat aku rasakan cipap ina….. Makin dalam aku tekan batang ku makin sempit aku rasakan. Dan yang aku pelik cipap ina seolah olah ada selekoh didalamnya. Sorong tarik batang ku makin rancak…….. Ina mula risau kerana tak tertahan keenakkan yang dikecapi. Aku penat… aku cabut batang ku dan menyuruh ina menonggeng. Ina menurut apa yang aku hendak. Aku rapatkan kaki ina dan menyuruh ina menonggekkan punggungnya……. Fuh! tembam dan empok aku rasakan cipap ina……. Dengan bantuan cecair yang makin banyak…… perlahan demi perlahan batang ku masuk kegua ina….. Ina mengeleng kepala bila batang ku masuk begini. Aku rasa sungguh sempit dan lebih tak tahan bila ina mengemut-gemutkan cipapnya. Aku mendayung dengan lebih laju lagi sambil tangan ku meramas ramas buah dada ina yang keras dan kenyal itu…….


Aku hampir nak keluar……. Aku hayut dengan lebih laju lagi….. Ina menjerit keenakkan yang tak dapat nak dibayangkan……….. Aku dah tak tertahan lagi lantas aku hentak batang ku sekuat kuatnya kedalam cipap ina. Dan ina pula merangkul aku sekuat kuatnya…….. AAAhhhhhhhhhhhhh uhhhhhhhhhhhhhhh iskkkkkkkkkkkkkkk. Dua dua kejang sekejang kejangnya……………………… Aku rebah dibelakang ina buat seketika menunggu nyawa kembali. Begitu jua dengan ina mendiamkan diri memejamkan mata tanda puas akan kenikmatan yang tak terkira lagi……. Kemutan ina membuatkan aku seperti mahu putus nyawa dibuatnya……Aku dan ina tertidur…………


Esok pagi dalam pukul enam pagi aku sedar dan mendapati ina terlentang disebelah aku.Aku menatap tubuh indah ina seketika…… Dari atas ke dada turun ke cipap yang tembam…………. Batang ku mula naik perlahan sambil mengangguk anggukkan kepala tanda setuju akan keindahan tubuh ina. Aku membuka kaki ina pintu gua yang tertutup rapat semalam masih tak tertutup lagi. Air masih lagi membasahi kawasan cipap ina. Setelah batang sudah bersiap sedia…… Aku sorong batangku tengelam perlahan perlahan kedalam gua ina. Ina tersadar bila cipapnya menerima tetamu……… baru ina nak bersuara aku mencium bibir ina dan menhayun laju batang ku. Ina mula terangsang…….. tangan ku menjalankan tugas didada ina. Ina merenggek keenakkan. Tiba tiba kau menghentak kuat batangku sekuat kuatnya dan ina memeluk erat badanku….. Kami sama sama klimax. Dan tertidur semula…… Akhirnya aku tak kerja hari tu…….
hentak batang ku sekuat kuatnya kedalam cipap ina. Dan ina pula merangkul aku sekuat kuatnya…….. AAAhhhhhhhhhhhhh uhhhhhhhhhhhhhhh iskkkkkkkkkkkkkkk. Dua dua kejang sekejang kejangnya……………………… Aku rebah dibelakang ina buat seketika menunggu nyawa kembali. Begitu jua dengan ina mendiamkan diri memejamkan mata tanda puas akan kenikmatan yang tak terkira lagi……. Kemutan ina membuatkan aku seperti mahu putus nyawa dibuatnya……Aku dan ina tertidur…………


Esok pagi dalam pukul enam pagi aku sedar dan mendapati ina terlentang disebelah aku.Aku menatap tubuh indah ina seketika…… Dari atas ke dada turun ke cipap yang tembam…………. Batang ku mula naik perlahan sambil mengangguk anggukkan kepala tanda setuju akan keindahan tubuh ina. Aku membuka kaki ina pintu gua yang tertutup rapat semalam masih tak tertutup lagi. Air masih lagi membasahi kawasan cipap ina. Setelah batang sudah bersiap sedia…… Aku sorong batangku tengelam perlahan perlahan kedalam gua ina. Ina tersadar bila cipapnya menerima tetamu……… baru ina nak bersuara aku mencium bibir ina dan menhayun laju batang ku. Ina mula terangsang…….. tangan ku menjalankan tugas didada ina. Ina merenggek keenakkan. Tiba tiba kau menghentak kuat batangku sekuat kuatnya dan ina memeluk erat badanku….. Kami sama sama klimax. Dan tertidur semula…… Akhirnya aku tak kerja hari tu…….
org sumer sibuk antar citer blue hasil pengalaman masing2.. tak tau la betul ke rekaan semata2 tapi aku belasah jer enjoy.. so.. aku ingat hari nih aku pon nak kongsi la sket pengalaman yg agak2 ngeri aku..

berlaku 8 tahun lepas... tahun 2000, malaysia baru je lepas gawat... henpon kamera pon aku rasa tak semeriah skang nih.. so tak leh la nak tunjukkan bukti.. korang nak percaya ke tak nak ke aku tak rugi apa2...

aku baru abis belajar poli dapat kerja kat daerah pontian, johor.. kerja kilang jer.. masa belajar dulu aku dah terjebak isap ganja.. so bila dah ada sen sendiri nih, rajin la mencari sendiri. pastuh member aku introduce aku kat satu tokan yang rumahnya agak2 jauh gak la dari tempat aku keje (tapi still daerah pontian.. exact place - confidential). mamat tokan tuh org indon tapi dah kawin dgn org local, pokok ganja tanam sendiri kat kebun.. kata dia la, aku tak penah tgk pon pokok ganja tu cam ne.. (sapa2 org pontian leh verifykan cerita pasal kebun ganja kat pontian??) so.. selalu gak la aku ulang alik rumah mamat nih amik supply...

kadang2 mamat tuh balik tanjung balai nak renew visa.. so.. ada gak la time2 aku deal dgn wife dia.. nak di jadik kan cerita, aku selalu gak la berborak2 dgn wife tokan nih.. nama dia yati, umur 36, anak 4, cutting mcm org dah anak 8, tetek lanjut, perut bleh tahan boroi tapi muka bleh tahan. kalau letak muka je kat myspace mesti byk org nak kenal nyer. ada 1 time tuh aku datang mlm pasal abis keje lambat - kena buat stock take. nak tunggu siang malas pasal aku nak roger turun kl nak pi sehati berdansa kat dv8 (zaman tuh zouk tak der lagi..).. kak yati dgn anak2 dia je yang tinggal... yg tua Pia, umur dlm 17 or 18 (maybe sofia kot nama dia).. cutting biasa2 je tapi maybe pasal dia nih putih, so.. agak2 goyang gak la aku tgk... yg no 2.. ain... umur 16.. dah berenti skolah.. passtuh yg no 3 amin, cutting cam budak skolah rendah jer... sampai2 je kak yati ckp tak packing lagi so aku ajak la amin nih kuar ikut aku pi beli air.. tapi dlm otak aku dah mcm2 pikir .. heheheh.. so, aku singgah kedai apek tepi simpang kampung tuh beli la thai song 3 botol, coke 1 botol (budget ciput beb) plus snacks...

sampai je rumah kak yati, aku try pancing dia.."kak, saya dah beli air nih.. kita layan kat sini je la, bleh akak join sekali.." lebih kurang cammtu la aku ckp.. (tak ingat beb.. dah 8 tahun..) sekali dia ok la plak. aku pon buat camm rumah sendiri, pegi dapur amik jug.. chai coke dgn thai song tuh, si pia tuh siap tegur aku "air apa tu bang?".. so aku pon pancing dia dia sekali, rupa2 nya dia lagi advance.. ntah dgn mat rempit mana ntah dia belajar...

sambil2 kitaorang layan air dgn dam tuh kitaorang borak la... aku tanya kat kak yati.. "anak akak lagi sorang tuh mana?".. kak yati balas "tuh bukan anak aku, tu anak si pia tu, kena main dgn budak simpang renggam, aku dah bagi orang dah.." jawab kak yati sambil lalok2. Pia yang tadi nya rilex2 je minum sambil baca majalah terus malu2. aku buat2 rilex sambil tambah air dalam gelas pia.. aku sound dia.. "hebat gak ko ni yer.." ... pia buat2 tak dgr...

bila dah dekat 3 suku jug air abis.. kak yati mula tarik kusyen baring kat depan tv sambil sound pia.."pia, ko tutup lampu nih, silau la mata aku"... pia bangun tutup lampu tapi yang aku peliknya, dia bleh dok balik kat kerusi set sambil baca majalah walaupun dah tak berapa terang...

kak yati yang memula baring terlentang lepas tuh meniarap, pass tuh terlentang balik.. passtuh mengiring plak.. tak tau dok diam..then, bila dia meniarap balik.. kain dia terlondeh sket kat pinggang.. aku masa tu dah lalok.. aku pi raba bontot kak yati.. tapi aku usha mata dia... aku tgk mata dia terbukak sket... aku raba lagi.. dia rilex jer.. passtu dia terlentang balik... dalam kepala otak aku... dia nak nih.. aku gosok pantat dia - dah basah.. aku dah tak leh tahan, aku selak kain dia.. belasah kat situ jer.. tapi kak yati cam batang kayu.. batang kayu pon batang kayu lah.. aku henjut jer... tapi pasal dia dah byk kali beranak.. so xder feel sgt la. aku dah penat belasah kat pantat dia.. aku belasah kat celah2 lipatan tetek lak sambil gosok2 pantat dia... passtuh aku try masuk kan konek aku kat mulut kak yati.. memula dia xnak.. tapi lepas aku masuk kan jari kat pantat dia.. baru dia nak...5..6 kali henjut aku rasa nak terpancut dah (amatur beb).. konon2 nak pancut kat muka camm citer blue jepon tapi kak yati tepis.. ntah pegi mana air mani aku tuh pon aku tak tau... aku pon dah lepak.. capai air.. minum.. pass tu baru aku perasan yang pia ada lagi kat situ... aku pandang dia.. dia terus tgk balik kat majalah yg dia baca tadi.. pass tuh slow2 jalan depan aku ... masuk dlm bilik...

lepas 2..3 minit.. aku dgr bunyi yg pelik... bleh tahan gak kak yati nih berdengkur.. aku tgk bilik pia terang lagi.. aku try la usha.. langsir terselak.. pia tido berkemban jer beb.. macam memanggil2 aku je...aku minum lagi 1 gelas.. terus masuk bilik pia, selak kain dia.. gelojoh..gosok2 sikit then aku belasah pia lak.. tapi dia pon dah barai gak.. tapi hentam jer.. bak kata org.. jgn memilih sangat. aku tak sedar bila aku tertido tapi yang aku perasan, alarm henpon aku bunyi kol 6 pagi.. pantat pia masih berlendir lagi.. aku layan lagi 1 round passtuh terus start motor chow. on da way kuar tu nampak kak yati masih tido lagi kat depan tv..

sampai je umah sewa aku.. baru aku perasan duit kat wallet aku ada kurang 150.00.. sah kena tibai masa aku sibuk memantat.. tak dapat la nak sehati berdansa...

tapi yang paling ngeri sekali.. seminggu lepas tuh.. masa tu aku dapat offer kerja sebuah syarikat perkapalan antarabangsa.. biasa la kan kena wat medical check-up.. aku dah gelabah dah.. ada chk HIV la plak.. dah la tak pakai kondom.. aku main pancut jer time tuh... lepas buat medical, aku tunggu... ada la dekat sebulan setengah dorang senyap je.. dalam hati aku... sah kantoi nih.. kalau tak naper tak panggil lagi kan?? masa tuh camm dah punah dah harapan aku.. tapi aku nak pi chk sendiri tak berani.. so.. aku diam kan jer.. nak kata menyesal??.. hidup pon camm tak guna dah..rasa camm nak bunuh diri pon ada gak. Masa tuh aku rasa aku jadik baik giler tak hingat punya.. sampai sembahyang sunat pon aku rajin.. puasa sunat jgn citer la... sampai la satu hari aku dapat call dari 1 minah nih.. rupa-rupanya nama aku dorang lupa nak call masuk keje pasal ada satu mamat tuh nama dia sama dgn nama aku.. siap bin pon agak2 sama.. so.. teroverlook la kiranya. punya la lega aku time tuh tak tau nak cakap apa la.. nasib baik tak bunuh diri dulu...  sampai skang nih aku kalau kemana2 aku standby kondom dlm wallet.. untuk saat2 kecemasan...
Seorang anak bertanya pada ibunya.
Anak : Mama, bila harijadi saya ke-17 nanti, boleh buat pesta dirumah?
Mama : Boleh…boleh..Nanti mama akan aturkan.
Anak : Ma, ..boleh saya mengajak kawan-kawan saya sekali?
Mama : Boleh, ..nanti mama uruskan jemputannya.
Anak : Ma.., boleh saya pakai baju baru berwarna pink tak?
Mama : Boleh…boleh, nanti mama belikan.
Maka tibalah harijadinya yang ke-17 itu, berpestalah dirumahnya, kawan-kawannya sudah datang, anak itu memakai baju barunya dan kembali bertanya pada mamanya.
Anak : Ma..boleh saya pakai lipstick tak?
Mama : Tak boleh!
Anak : Alah…..mama, pada harijadi ke-17 ini kan terjadi cuma sekali dalam hidup, takkan pakai lipstick pun tak boleh…
Mama : Tidak boleh.! Kamu boleh adakan pesta, kamu boleh menjemput rakan-rakan kamu, kamu boleh pakai baju pink baru itu, tapi kamu tidak boleh pakai lipstick
Anak : Alaaaa ….boleh la mama………, please…..
Mama : Azwan!!!!! kali ini mama tidak mahu berkompromi… TIDAK BOLEH, kamukan Lelaki!

5 comments:

  1. Tonton TV1.T2.T3.TVi .Muzik Aktif,astro ria,astro prima.astro warna,astro ceria

    astro arena,bernama tv dan pelbagai channel menarik hanya di  http://www.vecests.com/2013/01/online-tv-malaysia-radio-streaming.html  semua nya di bawakan khas untuk anda

    ReplyDelete
    Replies
  2. sorry tumpang iklan

    Saya ada jual pussy Palsu.
    Alat nie 100% selamat,
    Jauh lebih selamat dari penggunaan tangan,


    kalau berminat boleh text Saya..
    Hp 0175897723 (Wechat/whatsapp, hanya pada waktu malam)
    Email Jebonpalsu@gmail.com
    Penghantaran Melalui Poslaju &Skynet.
    COD Hanya di Mid Valley Megamall, KL (Tempat simpanan stock)

    http://pussypalsu00.blogspot.com/

    ReplyDelete