Wednesday, 4 May 2011

Koleksi Labuh...(1) bersambung

Ustazah Rohana, berusia 26 tahun, baru melangsungkan perkahwinan.
Turut
tinggal bersamanya, Atan… adik bongsunya yang diamanahkan oleh orang
tuanya di kampung untuk menjaganya dan memberi peluang mendapat
pendidikan di Bandar. Seperti biasa, Ustazah Rohana pergi dan pulang
mengajar di sekolah berhampiran rumahnya. Sehingga pada suatu petang
selepas pulang dari sekolah. Ustazah Rohana mandi seperti biasa.
Kemudian setelah selesai berpakaian, dia menuju ke dapur. Dia terbau
keharuman kopi panas dari arah dapur. Memang tadi dia telah menjerang
air untuk minum petang tetapi dia kehairanan dengan bau kopi itu. Dia
terdengar
bunyi pintu peti sejuk di tutup. Ustazah Rohana separuh berlari ke
arah dapur.
'Atan……Atan………' Laung perlahan Ustazah Rohana,
menyangkakan adiknya Atan pulang. Di pintu dapur Ustazah
Rohana terperanjat besar. Seorang pemuda yang tidak dikenalinya
sedang duduk di meja sambil menghirup kopi. 'Sia……siapa kamu?'

Pemuda itu kelihatan seperti samseng jalanan. Usianya awal dua
puluhan. Orangnya bertubuh sederhana berkulit cerah dan memakai
pakaian serba hitam. Rambutnya pendek berduri-duri ala komando dan dia
juga berkaca mata hitam. Ustazah Rohana menggeletar tetapi dia cuba
mengawal dirinya supaya pemuda itu tidak tahu yang dirinya di dalam
ketakutan. Pemuda itu tidak menjawab pertanyaannya. Dengan perlahan
dia meletakkan tangannya di atas meja dan terus menghirup kopi yang
panas itu. Ustazah Rohana cuba menggertak sambil membetulkan cermin
matanya untuk melihat pemuda itu dengan lebih jelas, 'Lebih baik kamu
keluar…..kalau tidak!'

Ustazah Rohana cuba menunjuk garang walaupun sebenarnya manik-manik
keringat yang dingin kerana ketakutan mulai kelihatan di dahinya.
'Ustazah Rohana ye!' 'Siapa kau?' Ustazah Rohana semakin takut
apabila namanya disebut oleh pemuda itu.
'Siapa saya? Itu tak penting
ustazah…….yang penting adik ustazah, Atan berhutang dengan saya.'
'Atan? Berhutang?…..Apa yang kamu buat dengan dia? Di mana dia
sekarang? 'Dia okay ustazah, jangan bimbang.'
Mata Ustazah Rohana
melirik ditelefon di dinding dapur rumahnya. Dia berlari dan
mengangkat gagang telefon itu tetapi telefon itu tidak lagi mempunyai
nada dail. Waktu itu pemuda itu mulai ketawa. 'Tak payah telefon
mana-mana le ustazah oiiii, saya dah putuskan talian telefon ustazah
semasa ustazah sedang mandi tadi.'

Ustazah Rohana tidak tahu untuk membuat apa-apa lagi. Seorang pemuda
yang tidak dikenalinya berada di dalam rumah. Dia cuba bersikap tenang
tetapi ketakutan telah menguasai dirinya, dia mulai menangis. Pemuda
itu bangun dan berjalan menghampiri Ustazah Rohana. 'Ustazah, saya tak
nak kecoh-kecoh…….saya cuma nak barang saya saja. Ustazah kasi saya
pil-pil tu, saya janji kalau ustazah kasi saya pil-pil tu saya akan
keluar dan akan beritahu kawan-kawan saya supaya lepaskan Atan.'
'Pil-pil tu….pil-pil tu saya dah buang…saya dah buang kesemuanya,
tak…tak…tak ada lagi…..saya buang di dalam longkang besar di
belakang rumah!'

Pemuda itu tidak berkata apa-apa, dia hanya menundukkan kepalanya
menahan marah, kemudian dia mendongak dengan wajahnya yang merah padam
dan menerkam ke arah Ustazah Rohana. Leher Ustazah Rohana dicekak
dengan keras. 'Celaka betul……Atan beritahu aku kau buang barang tu
di dalam longkang. Aku tidak percaya, sangkakan dia menipu!" Kasar
bahasa pemuda itu, mulai menunjukkan belangnya yang sebenar. Tangan
lelaki itu masih mencengkam leher Ustazah Rohana dan tubuhnya yang
lampai itu terhimpit ke dinding dapur. Terbayang oleh Ustazah Rohana
kejadian dua hari sudah apabila Atan berulang kali menyebut,
'…matilah Atan kak…..matilah Atan……'. Ustazah Rohana tidak
mengerti maksud adiknya itu sehinggalah bila dia berada di dalam
situasi yang menakutkan itu. 'Lepaskan saya
…..lepaskan…….pil-pil tu tak ada dengan saya, saya dah buang!'

Pemuda itu menapak setapak ke belakang dan menampar kuat muka Ustazah
Rohana. Tamparan itu menggegarkan seluruh tubuhnya. Cermin matanya
senget dan segera dibetulkan semula. Seumur hidupnya, Ustazah Rohana
tidak pernah ditampar. Sakitnya bukan kepalang. Dia cuba menolak
pemuda itu untuk melepaskan dirinya tetapi tangan pemuda itu memegang
kuat tangannya. 'Ustazah jangan naikkan darah saya, saya cuba
berlembut
dengan ustazah…..beri saja barang saya tu……jangan nak berbohong,…….
ingat ustazah, Atan ada dengan kami.' 'Apa yang kau mahu lagi
ha?….Mau apa lagi? Saya dah cakap, saya dah buang benda-benda tu
ke dalam longkang…..tak ada lagi!' Pemuda itu mulai menyinga semula,
Ustazah Rohana dapat merasainya dari sinar mata pemuda itu dan apabila
melihat dia mengetap giginya.

'Kau buang barang tu ya….bodoh! Atan sepatutnya menghantar barang tu
kepada seseorang dan hantar lima ribu ringgit kepada aku……..ustazah
buang ke dalam longkang ye!' 'Sekarang ustazah berhutang lima ribu
ringgit dengan saya, saya tidak akan pergi selagi ustazah tak bayar
saya lima ribu ringgit.' Ustazah Rohana bagaikan tidak percaya yang
perkara itu boleh berlaku di dalam rumahnya sendiri. Dia ketakutan dan
masih terisak-isak menangis. Telinganya masih berdesing-desing kesan
tamparan pemuda itu tadi. 'Saya tak ada wang sebanyak itu, kalau ada
pun…….bagaimana sayah akan tahu yang kau tak akan apa-apakan saya
dan adik saya.' 'Dengar sini ustazah, saya tidak peduli tentang
ustazah dan adik ustazah. Saya cuma nak wang saya sebanyak lima ribu
ringgit sekarang.'

Ustazah Rohana tahu suaminya ada menyimpan wang tunai lebih kurang
enam ribu ringgit di dalam bilik. Katanya, untuk tujuan kecemasan
jika berlaku sesuatu yang memerlukan wang tunai dengan segera. Pemuda
itu menarik rambut Ustazah Rohana. Dia mengugut Ustazah Rohana yang
dia akan menelefon kawan-kawannya dan menyuruh mereka memukul Atan
jika dia tidak memberikannyanya lima ribu ringgit. Waktu itu Ustazah
Rohana mengalah dan memberitahu yang dia mempunyai wang sebanyak itu
di dalam bilik di tingkat atas rumahnya. Pemuda itu memegang tangan
Ustazah Rohana dan berkata, 'Jom, kita ambik.' Mereka berdua naik
ke bilik tidur, pemuda itu tidak melepaskan tangan Ustazah Rohana.
Ustazah Rohana mengambil sampul yang berisi wang itu, kemudian mereka
turun semula ke ruang dapur.

Ustazah Rohana menyerahkan sampul wang kepada pemuda itu. Dia
memberitahu pemuda itu supaya mengambil kesemua wang itu dan segera
beredar dari rumahnya. Pemuda itu menyergah Ustazah Rohana dan
menyuruhnya menutup mulut. Dia merenung wajah Ustazah Rohana dengan
satu pandangan yang tajam. Pemuda itu mengira wang tebal itu dengan
pantas. Setelah cukup lima ribu ringgit, dia memasukkan wang itu ke
dalam kocek seluarnya dan baki wang itu dimasukkan semula ke dalam
sampul dan diletakkan di atas meja. 'Sekarang tolong call kawan-kawan
kamu………..kamu dah dapat duit yang kamu nak, beritahu kawan-kawan kamu
supaya lepaskan Atan.' Pemuda itu berkata, 'Ok ustazah,
betul tu……saya akan call kawan-kawan saya, tapi….selepas ustazah hisap
batang saya dahulu.
' 'Apa????"

Ustazah Rohana tidak percaya dengan apa yang didengarnya, dia
memikirkan di dalam keadaannya yang ketakutan itu membuatkan dia
tersilap dengar. Pemuda itu dengan tenang mengulangi apa yang
dikatakannya tadi. 'Ustazah dengar tak, hisap batang saya
dulu….kemudian saya akan pergi. Ustazah tak faham ye! Ustazah tak ada
pilihan, ustazah mesti hisap batang saya. Ustazah tak tahu betapa
tensionnya saya dua hari ini kerana perbuatan ustazah dan adik
ustazah.'
Ustazah Rohana cuba membantah. 'Jangan kurang ajar….jaga sikit cakap
tu……..' Sebelum sempat Ustazah Rohana menyambung cakapnya, pemuda itu
menghayun tangannya ke muka Ustazah Rohana dengan kuat. Terjerit
Ustazah
Rohana dengan tamparan itu. Tersandar dia di dinding dapur, buah
dadanya bergegar di sebalik baju kurungnya.

'Ustazah, kalau ustazah tak mau hisap batang saya…….tahulah saya
mengajar ustazah!' Kemudian pemuda itu tanpa segan-silu melondehkan
seluar dan seluar dalamnya sehingga berderap ke lantai. Batangnya yang
keras terpacak ke atas. 'Ya tuhan…………….'Hanya itu yang terpacul
daripada mulut Ustazah Rohana. 'Tolong ja….jangan buat saya macam
ni, saya dah beri kamu duit……..tolonglah!' 'Ustazah tolong dengar,
saya tak punya banyak masa ni………ustazah mesti hisap batang saya, kalau
tidak……….' Ustazah Rohana menggeletar dan tidak tahu apa yang perlu
dilakukan di saat-saat begitu. Pemuda itu memeluk tubuh lampai Ustazah
Rohana dan mendakap rapat ke tubuhnya. Dia berbisik ke telinga Ustazah
Rohana. 'Ustazah takut ye?' 'Mmmmm………..' terketar-ketar Ustazah
Rohana bersuara dengan air matanya yang berlinang. 'Ustazah jangan
takut, buat saja apa yang saya suruh……..saya tidak akan apa-apakan
ustazah.'

Ustazah Rohana terisak-isak, buah dadanya yang sederhana besar
terpenyek di dada pemuda itu. Batang keras pemuda itu menujah pehanya.
Pemuda itu terus berbisik di telinganya. 'Ustazah tolong buat apa yang
saya cakap, saya tidak akan apa-apakan ustazah kalau ustazah ikut
cakap
saya.' 'Tolong, tolonglah dik…….' 'Tolong jangan panggil saya adik,
………kawan-kawan panggil saya Roy' Semasa berbisik itu
pemuda itu menggesel-gesel batangnya di peha Ustazah Rohana. Ustazah
Rohana dapat merasakan yang batang itu telah bertambah keras. 'Roy,
dengarlah kata saya ni…..,saya tak pernah buat
benda tu.'

Sambil bercakap Roy memaut pinggang Ustazah Rohana. Dia memaut dagu
Ustazah Rohana dan menyapu air matanya. Ustazah Rohana tidak percaya
dengan apa yang sedang berlaku ke atas dirinya di dapur rumahnya.
Ustazah Rohana ingin berkata-kata tetapi Roy meletakkan jarinya di
atas bibir Ustazah Rohana. 'Shhhhhhhhh……ustazah jangan cakap banyak.'
'Ustazah……ustazah cantik tau, geram saya…….

Roy melabuhkan tangan ke punggung pejal Ustazah Rohana dan meramas-
ramas
punggung yang berbalut kain itu. Ustazah Rohana semakin takut,
bertambah takut apabila membayangkan apakah yang akan berlaku
selanjutnya. 'Ustazah rasa tak……..ustazah dapat rasa tak batang saya
yang keras ni?' Roy menggesel-gesel batangnya ke peha Ustazah Rohana
sambil memaut rapat tubuh wanita itu. Dia merenggangkan seketika
tubuhnya daripada tubuh Ustazah Rohana untuk membuka jaket kulit
hitamnya, mendedahkan tubuh tegapnya berbalut t-shirt merah. Kemudian
dia memeluk erat kembali tubuh Ustazah Rohana. Ustazah Rohana hilang
arah, rasanya dia ingin menjerit sekuat-kuat hatinya tetapi dia takut
Roy akan bertindak lebih ganas. Roy mahukan dia menghisap batangnya
jika Ustazah Rohana mahu dia beredar dari situ. Ustazah Rohana terasa
tangan Roy di atas bahunya.

'Ustazah Rohana, saya nak ustazah hisap batang saya………..ustazah
melutut
di depan saya dan masukkan batang saya ke dalam mulut ustazah.'
Ustazah
Rohana kelu membisu. Dia merenung mata Roy menerusi kaca mata hitam
yang Roy pakai. Ustazah Rohana hanya mengalirkan air mata sebagai
tanda rayuan supaya tidak diperlakukan begitu. Ustazah Rohana dapat
melihat wajah sayu dan ketakutannya pada cermin mata hitam Roy. Roy
tidak berkata apa-apa lagi, tangannya menekan bahu Ustazah Rohana
supaya melutut di hadapannya. Setelah melutut, Ustazah Rohana
berhadapan dengan batang Roy yang tegang keras, panjang dan kembang
berkilat kemerah-merahan. Hanya Rohana mendongak memandang Roy yang
tersenyum melihatnya. Dia begitu malu, malu dengan apa yang Roy paksa
dirinya untuk lakukan. Ustazah Rohana tunduk memandang lantai.

'Apa nak dimalukan ustazah…..ustazah mesti buat untuk adik
ustazah……ustazah sayangkan Atankan?' Ustazah Rohana tidak berani
menatap wajah Roy lagi. Dia hanya mengangguk-anggukkan kepalanya
perlahan. 'Jangan bimbang ustazah, tak de siapa yang akan
tahu……..sekarang buka mulut ustazah dan saya janji Atan takkan di
apa-apakan.' Ustazah Rohana tidak ada pilihan lagi, dia mengangkat
perlahan wajahnya sehingga selari dengan batang Roy. Roy memegang
batangnya dan menggesel-geselkan batangnya itu ke bibir Ustazah
Rohana. Ustazah Rahidah menyangkakan yang Roy akan menghentak
batangnya ke dalam mulutnya tetapi Roy mengusap-usap belakang
kepalanya yang berambut lebat itu. Ustazah Rohana merasakan batang itu
keras menggesel-gesel bibirnya. Dengan perlahan Roy menekan kepala
Ustazah Rohana ke batangnya. Ustazah Rohana dapat merasakan tangan
Roy menolak kepalanya ke batang kerasnya itu. Ustazah Rohana tidak
ada pilihan lagi, dia menutup matanya dan merenggangkan bibirnya.

Ustazah Rohana cuba mengimbangkan dirinya dengan memegang peha Roy.
Roy mengeluh nikmat apabila batangnya memasuki mulut Ustazah Rohana
yang licin itu. 'Aggghhhhh, ustazah………mmmmmm………hisap batang saya
ustazah.' Tubuh Roy mulai kekejangan. Namun dengan perlahan dia
menarik batangnya perlahan sehingga ke bibir Ustazah Rohana dan dengan
perlahan juga menolak masuk batangnya semula. Dia melakukannya
berulang-ulang dengan gerakan perlahan pinggangnya sehingga batangnya
semakin dalam meneroka ruangan mulut Ustazah Rohana. Ustazah Rohana
dapat merasakan batang keras dan panas itu berdenyut-denyut dan
bergerak-gerak di dalam mulutnya. 'Ohhh, ustazahkkkk……….sedapnya mulut
ustazah, hisap lagi ustazah……..Mmmmm tangannya ustazah…….ta….tangan
…….pegang dan lancap batang saya.'

Ustazah Rohana menurut seperti apa yang disuruh kerana ini adalah
pengalaman pertamanya, dia menggenggam batang Roy dan melancapkan
batang yang keluar masuk dari mulutnya itu. Batang Roy keras dan
licin dik air liurnya sendiri. Roy tidak melepaskan kepala Ustazah
Rohana. Dia mengusap-usap lembut kepala Ustazah Rohana ketika
batangnya dihisap dan dilancapkan.
unversiti.. Ustazah Rohana sungguh malu melakukan perbuatan itu. Dia
dipaksa menghisap
batang Roy. Dia terpaksa melakukannya demi keselamatan adiknya
Atan. Buat pertama kalinya dia merasakan dirinya seolah-olah seorang
perempuan murahan yang cukup hina.

'Yeahhhhh…….Mmmmmm…….sedap ustazah, pandai ustazah hisap batang.' Roy
terus mengeluh dan mendesah sambil terus mengarahkan Ustazah Rohana
bagaimana menghisap batangnya. 'Yeah…….Mmmmmmm sedapnya
ustazahkkkkkkkk……….terus hisap ustazah……'Roy mendesah dan mengeluh
sambil terus menggalakkan Ustazah Rohana menghisap batangnya.

Ustazah Rohana terus menghisap dan melancapkan batang Roy. Dia dapat
merasakan peluh dingin berkumpul di atas keningnya. Sambil mengulum
batang Roy, dia membuka matanya, membetulkan cermin matanya dan
mendongak melihat pemuda yang sedang menghenjut-henjut batangnya itu
keluar-masuk mulutnya. Tangan Roy tetap memegang kepala Ustazah
Rohana dengan matanya mulai terpejam dan mulutnya sedikit ternganga
dengan keluhan nafas yang kasar. Roy seperti berada di awan-awangan.
Gerakan pinggangnya semakin rancak. Ustazah Rohana mulai merasakan
kelainan itu dan tubuhnya menjadi seram-sejuk memikirkan yang Roy
akan terpancut air maninya sedangkan batangnya masih berada di dalam
mulutnya. 'Dahh….dahhhhh……ddahhh……dah ustazah…….saya tak ta….tahannn
ni'Roy seakan-akan menggelepar sambil menarik batangnya dengan cepat
keluar dari mulut Ustazah Rohana.

Kepala batang Roy berkilat dengan air liur Ustazah Rohana dan lendir
nikmatnya sendiri. Ustazah Rohana terbatuk-batuk dan terasa meloya,
tekaknya terasa masam. Dia menyapu mulutnya dengan tangannya.Namun
ketakutan mulai menyelubungi dirinya apabila terasa kedua-dua tangan
Roy memaut tubuhnya supaya berdiri. Setelah berdiri, tubuh lampai
Ustazah Rohana didakap erat oleh Roy.

'Saya dah…dah buat apa yang kamu suruh, tolong keluar dari
sini……tolonglah.' Roy dengan cepat memusingkan tubuh Ustazah Rohana
menghadap meja. Dia memeluk tubuh Ustazah Rohana dari belakang, memaut
pinggangnya erat. Ustazah Rohana dapat merasakan batang keras Roy
menujah keras punggungnya yang besar dan pejal. 'Jangan le gitu
ustazah……pandai tau ustazah hisap batang, tak percaya pulak saya yang
ustazah tak pernah hisap batang sebelum ni…….Hmmmmm hampir terpancut
saya dalam mulut ustazah tau.'

Ustazah Rohana terasa dirinya teraniaya, pujian-pujian yang diberikan
oleh Roy terhadap perlakuannya itu amat menjijikkan. Tiba-tiba, Roy
menyeluk ke bawah baju kurungnya dan kedua-dua tangannya memegang buah
dadanya yang sederhana besar itu. Kedua-dua tangan Roy meramas-ramas
buah dada Ustazah Rohana yang masih berbungkus bra. Perlakuan Roy
cukup pantas dan Ustazah Rohana terkapai-kapai. Tidak cukup dengan
itu, Roy menyeluk ke bawah bra dan meramas geram buah dada yang
pejal itu, puting buah dada Ustazah Rohana
yang kecil dan panjang itu digentil-gentilnya.

'Tolonglah Roy, jangan buat macam ni pada saya…….saya dah hisap
tadi……pergilah dari sini.'Ustazah Rohana berbisik perlahan cuba
memujuk. Wajahnya berkerut menahan perlakuan jari-jemari Roy pada
kedua-dua buah dadanya. Roy mengucup dan menjilat-jilat leher Ustazah
Rohana sambil terus menguli buah dadanya. Ustazah Rohana
menggeleng-geleng kepalanya untuk melarikan lehernya dari diperbuat
begitu. Muka Ustazah Rohana berkerut menahan perbuatan Roy menguli
buah dadanya.

Tangan Roy menarik zip dan membuka cakuk kain Ustazah Rohana.
Perlahan-lahan menarik kain itu ke bawah. Dia menyelak baju kurung
Ustazah Rohana, terpampanglah punggung gempal yang putih berbalut
panties berwarna pink. Panties itu juga direntap turun, Ustazah
Rohana terpekik halus dan dia dapat merasakan batang keras Roy
berada di alur punggungnya. 'Jaa……..jaaangan, jangan buuu…..buat cam
tu………tolonglahhhhhh.'
'Ustazah tak suka? Alaaaaaa sikit-sikit je, tak
kan tak boleh…..geram ni tau.'
'Sudahhhh lah.'Rayu
Ustazah Rohana di dalam nafasnya yang tercungap-cungap. 'Ok
ustazah……ok, saya akan stop kat sini, saya akan pergi dan tidak akan
ganggu ustazah dan adik ustazah lagi……..tapi dengan satu syarat.'

Sambung Roy lagi, 'Saya akan pergi kalau celah peha ustazah
kering…….tapi kalau kat celah peha ustazah basah…….saya akan…….mmmmm
ustazah faham-faham sajakan!" Ustazah Rohana seperti tidak percaya
dengan apa yang didengarnya. Tangannya Roy meluncur ke perut Ustazah
Rohana. Ustazah Rohana merayu-rayu supaya Roy menghentikan
perbuatannya itu apabila merasakan jari-jemari Roy merayap turun ke
celah pehanya. 'Kenapa buat saya macam ni, Roy ……….dahlah Roy, tak
baik!" Roy tidak menjawab, Ustazah Rohana hanya merasa kepanasan
nafas Roy yang terputus-putus sedang tangannya menghampiri celah peha
Ustazah Rohana. Roy berbisik ke telinganya,

'Baik ke tak baik ke, saya tidak peduli ustazah………….saya janji
ustazah,
kalau celah peha ustazah kering, saya akan berhenti dan pergi dari
sini. Tapi ustazah, kalau celah peha ustazah basah………saya nak benda
tu,
tak peduli samaada ustazah nak atau tidak, saya nak ustazah
punya………Sekarang saya sentuh ustazah punya ye ustazah, bolehkan!'

Takdir telah menentukan segalanya. Apa yang berlaku di dapur rumahnya
bukanlah kehendak Ustazah Rohana. Dia menahan nafas ketika jari-jemari
Roy bermain-main dan mengusap-usap bulu ari-arinya yang tumbuh halus.
Dia tidak
berupaya menahan kemahuan Roy. Dia juga tahu yang Roy akan tetap
menurut kehendak nafsu serakahnya. Kemudian Ustazah Rohana mulai
merasakan tangan Roy meluncur dan menyentuh cipapnya dan jarinya
menjolok-jolok lubang keramat cipap tembamnya, bagaikan membalas
gerakan jari Roy itu, cipap Ustazah Rohana mulai berair lendir. Kaki
Ustazah Rohana terasa lemah longlai dan dia terhoyong-hayang. Roy
terasa tubuh Ustazah Rohana bagaikan orang yang hendak pitam, dia
memeluk erat tubuh Ustazah Rohana dengan tangannya mencekup celah peha
Ustazah Rohana yang mulai berair. 'Mmmmm…..lubang ustazah berairrrr…'

Jari Roy keluar-masuk berulang kali ke dalam lubang cipap Ustazah
Rohana yang telah licin itu. Ustazah Rohana sungguh malu, apatah
lagi dengan tindakbalas lubang cipapnya yang di luar jangkaan itu.
Berkerut muka Ustazah Rohana, dia seolah-olah terkhayal seketika. Dia
menundukkan mukanya memandang permukaan meja makan yang dilapisi kain
penutup meja berwarna kuning berbunga-bunga. Sudah beribu kali
meja makan itu menjadi tempat dia dan keluarganya berkumpul menjamu
selera, namun tidak pernah dia berdiri di situ dengan jari seorang
pemuda yang tidak dikenalinya berada di dalam lubang cipapnya.

Roy terus menjolok-jolok jarinya ke dalam lubang cipap Ustazah
Rohana. Jari itu di tarik keluar dan dibawa ke hadapan wajah Ustazah
Rohana. Bau air berahi lubang cipapnya sendiri menyedarkan Ustazah
Rohana dari khayalannya. Roy berbisik ke telinga Ustazah Rohana,
'Tengok…tengok ustazah……..buka mata dan tengok…….jari saya berlendir
dengan air dari lubang ustazah, ustazah dapat baunya tak……..dari sini
saya dapat bau, sedap!' Ustazah Rohana tidak terkata apa-apa lagi,
malunya bukan kepalang dan berkali-kali hatinya tertanya-tanya
mengapakah itu harus berlaku sedangkan ianya adalah di luar
kerelaannya. Jari Roy berkilat dibaluti dengan air berahinya yang
cair jernih. Roy tersenyum kemenangan.

Roy mulai menekan bahu Ustazah Rohana, memaksanya supaya menonggeng
di hadapan meja. 'Jaaaa…….jangan……..tolong, tolong saya kali
ni………..jangan buat macam ni Roy.' Ustazah Rohana merayu minta
dikasihani. Ternyata Roy tidak peduli dengan rayuan Ustazah Rohana,
dia mengacu-acukan kepala zakarnya di lubang cipap Ustazah Rohana dari
belakang. Ustazah Rohana mengoyang-goyangkan punggungnya dengan kasar
untuk mengelakkan batang Roy menceroboh lubang keramatnya itu sambil
terus merayu supaya tidak diperlakukan begitu. Roy menampar kuat
punggung pejal dan putih Ustazah Rohana sambil menengking,
'Ddiiiiiiiammmmmmm ustazah!!!!'

Itulah perkataan yang terakhir menerjah masuk ke dalam telinga Ustazah
Rohana serentak dengan terjahan batang Roy ke dalam lubang
cipapnya. Hentakan Roy cukup kuat dan perkasa sehinggakan tubuh
Ustazah
Rohana terdorong ke depan dan meja makan berkeriut. Ustazah Rohana
terpekik. Tujahan batang Roy ke dalam cipapnya sungguh kuat dan
Ustazah
Rohana terasa kedua-dua kakinya terangkat. 'Awwwhhhhh…..sempitnya
ustazah, licinnnnnn…..!!!!!' Roy mengeluh kasar apabila batangnya
tertanam dari belakang di dalam lubang cipap Ustazah Rohana. Tangan
Roy mencekak rambut Ustazah Rohana dan memeluk pinggangnya ketika
pinggangnya mulai bergerak menghayun lubang cipap Ustazah Rohana.
'Sedapnya ustazah……tahan ye ustazah….tahan ye.'

Ustazah Rohana mengetap bibirnya dan menggeleng-gelengkan kepalanya.
Roy terus menghentak cipapnya dari belakang. Pakuan Roy cukup keras
dan pantas dan terasa amat dalam. Ustazah Rohana tidak terdaya lagi.
Seorang pemuda yang tidak dikenalinya menceroboh rumahnya dan
melakukan perbuatan terkutuk itu ke atas dirinya di dapur rumahnya
sendiri. 'Sedap tak ustazah…..,ustazah enjoy tak?' Roy terus mengomel
di dalam keluhan berahinya sendiri. Ustazah Rohana hanya menangis
terisak-isak dan sesekali menggeleng-gelengkan kepalanya. Air matanya
menitis ke atas meja. Kedua-dua tangannya menekan permukaan meja.
Sesekali Roy mencium-cium leher jinjangnya dan meramas-ramas buah
dadanya yang terbuai-buai itu. 'Ustazah tak suka ye……relax
ustazah….kejap saja…..kejap saja lagi.'

Roy terus menghayunkan pinggangnya dengan kuat sementara lubang cipap
Ustazah Rohana semakin licin dan berair. Setiap kali peha Roy berlaga
dengan punggung Ustazah Rohana, punggung itu bergegar-gegar. Bunyi
perlagaan antara peha Roy dan punggung Ustazah Rohana menjadi satu
irama yang hanya mereka berdua sahaja yang mendengarnya di ruang dapur
itu. Ustazah Rohana mendesah halus setiap kali batang Roy semakin
dalam menerjah lubang cipapnya.

Kemudian Roy terhenti, dia membaringkan Ustazah Rohana di atas
lantai. Kain dan panties Ustazah Rohana direntapnya dan
dilemparkannya. Kaki Ustazah Rohana dikangkangkan seluas-luasnya.
Sebelum Ustazah Rohana sempat berkata apa-apa, dia kembali
menghunjamkan batang kerasnya semula ke dalam cipap Ustazah Rohana.
'Arrrrrgggggghhhhhhh………….'

Ustazah Rohana mendesah, menahan tujahan batang Roy. Baju kurungnya
diselak oleh Roy, bra berwarna biru yang dipakainya pada waktu itu
dikuak ke atas dada. Terpampanglah sepasang buah dadanya yang putih
berputing panjang di hadapan mata Roy. Roy terus menyembamkan
mukanya ke lurah buah dada Ustazah Rohana sambil terus menghentak
cipapnya. 'Roykkkkk…….argggghhhh.' Hanya keluhan yang keluar dari
mulut Ustazah Rohana dengan mata yang terpejam. Cermin mata yang
dipakainya dicabut oleh Roy dan diletakkan di sisi tubuh separuh
bogelnya.

'Dahhhhhh…….sudahhhhhhh.'Tubuh Ustazah Rohana menggeletar menerima
hentakan demi hentakan batang Roy. Akhirnya sesuatu di luar jangkaan
berlaku, tubuh Ustazah Rohana menggelepar, nafasnya kasar. Dia
mencapai kemuncaknya. 'OOOoohhhhh……….' Nafas Ustazah Rohana
tersekat-sekat, tangannya didepakan, lesu. Dadanya berombak-ombak. Dia
kelelahan. Roy tersenyum. Bunyi hentakan Roy pada cipap Ustazah
Rohana makin perlahan dan akhirnya terhenti. Air berahi Ustazah
Rohana keluar dengan banyaknya. Perkara ini amat aib bagi Ustazah
Rohana, dia mencapai puncak di luar kerelaannya.

'Ustazah dah dapat climax ye…….jangan tipulah ustazah, saya tahu!'
Otot-otot cipap Ustazah Rohana mencengkam semula batang Roy apabila
dia mulai menghayun laju cipap itu. 'Giliran saya pula ustazah…………..'
Ustazah Rohana tersedar dari kelesuan, entah kenapa dia terasa dirinya
amat jijik. Dia meronta-ronta untuk melepaskan diri. Semua itu
hanyalah sia-sia sahaja malah membuatkan Roy marah. Dakapannya pada
tubuh Ustazah Rohana semakin erat. Hentakannya pada cipap Ustazah
Rohana semakin ganas. Daripada deraman dan dengusan Roy, Ustazah
Rohana tahu yang Roy juga akan sampai ke puncak kepuasan. 'Dekat
dahhhh ustazah…..dekat dah…..arggggghhhhhh.'

Gerakan pinggang Roy semakin kencang, mukanya merah dan peluh berahi
mengalir di dahinya. Buah dada Ustazah Rohana dicekak geram dan
diramas-ramas. Kepala Ustazah Rohana tergeleng-geleng ke kiri dan ke
kanan dengan rambut yang mengerbang dan mulut yang tercungap-cungap.
Kedua-dua tangannya menekan dada Roy untuk menyerap hempapan tubuh
Roy ke atas tubuhnya yang lampai dan bergegar itu. Roy terus
menghempap-dan menghempap, 'Yeeearrrrrrrrgggggggghhhhhhhhhhhhh………………'

Roy menekan batangnya se dalam-dalamnya di dalam lubang cipap Ustazah
Rohana, pancutan demi pancutan lahar panas air berahi menerpa likat
ke dalam lubang cipap Ustazah Rohana. Bibirnya diketap dan dia
tersembam ke atas buah dada Ustazah Rohana sambil melepaskan keluhan
yang kasar. Ustazah Rohana sendiri terkulai layu sambil melepaskan
nafas perlahan-lahan. Kedua-dua tubuh mereka bersatu dan terkaku
seketika. 'Sedapnya ustazahkkkk…..ustazah besttt!'Bisik Roy ke telinga
Ustazah Rohana. Dengan lemah longlai Roy terbaring di tepi tubuh
Ustazah Rohana. Batangnya masih terpacak dan berkilat. Ustazah Rohana
tercungap-cungap dengan dada berombak. Tangannya di atas dahi. Buah
dadanya turun naik selaras dengan pernafasannya.

Ustazah Rohana menyangkakan yang semuanya telah berakhir setelah
maruahnya tercemar tetapi ternyata anggapannya itu tersilap kerana
tiba-tiba Roy berdiri dengan batang yang masih mencadik. Dia menarik
tangan Ustazah Rohana sehingga terbangun dan melutut di depannya.
'Ustazah, sebelum saya pergi, saya nak kasi souvenir kat ustazah.
Telan
air mani saya.' 'Haah????' Roy tidak menunggu jawapan lagi. Dia
memegang kepala Ustazah Rohana yang melutut di depannya itu dan
menariknya ke batangnya yang keras berlendir. Ustazah Rohana membuka
mulutnya, mengulum batang Roy. Dia hanya mahukan semuanya itu segera
berakhir. 'Hisap ustazah…….saya nak pancut dalam mulut ustazah…….'
Hayunan Roy ganas. Ustazah Rohana mengerutkan muka dan menutup
matanya rapat ketika batang Roy keluar masuk mulutnya. 'Ustazah telan
semua air mani saya tau!'

Roy menarik batangnya keluar dan tergopoh-gapah melancapkan batangnya
di hadapan muka Ustazah Rohana. Sebelah tangannya mencekak rambut
Ustazah Rohana supaya muka Ustazah Rohana terdongak di hadapan
batangnya. 'Argggghhh…….telan ustazah..telan……buka mulut ustazah.' Dia
menderam dengan suara yang tertahan-tahan ketika pancutan panas air
berahinya terpancut ke muka Ustazah Rohana. 'Hisap ustazah….hisap
batang saya.'Roy mengeluh dan mendesah ketika satu lagi pancutan air
berahinya terpancut mengenai pipi Ustazah Rohana yang putih gebu itu.

Ustazah Rohana mengulum kembali batang berlendir Roy yang
terangguk-angguk melepaskan pancutan demi pancutan air mani. Dia hanya
mahu segala-galanya segera berakhir dan Roy akan meninggalkannya.
Roy memegang kepala Ustazah Rohana dan menekan batangnya ke
kerongkong Ustazah Rohana. Seluruh tubuh Roy kejang, menggeletar
dengan kakinya terangkat-angkat ketika pancutan-pancutan air maninya
terus memasuki kerongkong Ustazah Rohana. 'Telan
ustazah….hhhaaahhhh….telan semuanya…..hhaaaaahhhh……hisap ustazah.'

Ustazah Rohana menelan air mani Roy tetapi kemudiannya merasa geli
dan jijik dan meluahkan bakinya. Namun begitu dia dapat merasakan air
berahi Roy yang likat itu mengalir turun di dalam kerongkongnya. Baki
air berahi Roy mengalir lemah keluar dari tepi bibir Ustazah Rashisah
dan turun ke dagunya. Tompokan air berahi Roy di pipi dan mukanya
mulai mengalir turun perlahan ke baju kurungnya.

Ketika Ustazah Rohana merasakan semuanya telah berakhir tiba-tiba dia
terdengar suara di pintu dapur. Dia berpaling ke arah suara itu dengan
batang Roy masih dikulum di dalam mulutnya. Dia melihat adiknya
Atan berdiri di pintu dapur dengan dua orang pemuda yang kelihatan
seperti samseng memegang lengannya. 'Kakak!!!!!!!'Mulut Atan
ternganga, matanya terbeliak. 'Apa yang telah kau buat dengan kakak
aku?' Atan terlopong melihat kakaknya, Ustazah Rohana di dalam
keadaan melutut dengan air berahi likat pekat dimukanya dan batang
Roy berada di dalam mulutnya. Roy menolak kepala Ustazah Rohana dari
batangnya dan mulai ketawa. 'Kakak kau best le Atan……kau sendiri
tengokkan, pandai hisap batang.'

Atan tunduk melihat Ustazah Rohana yang menangis terisak-isak. Dia
meronta dan melepaskan diri daripada dua orang samseng yang
memegangnya dan meluru ke arah Roy. 'Aku bunuhhhhhhhhh kau Roy.'
Tengking Atan menerpa bagaikan harimau lapar dengan tangan
tergenggam. Ustazah Rohana memang mengharapkan Atan melanyak Roy
yang telah mengaibkan dirinya tetapi dia pun tahu Roy bukanlah
lawannya. Atan kurus lampai, seperti dirinya, sedangkan Roy jauh
lebih tua dan berbadan tegap. Roy melepaskan satu tumbukan padu ke
muka Atan ketika Atan menerpa ke arahnya sehingga Atan
terhoyong-hayang dan tersungkur di lantai. Ustazah Rohana bangun dan
memangku adiknya.

'Sudah…….sudahhhhhh……ambillah semua duit tu, tinggalkan
kami…..tolonglah pergi dari sini.' Rayu Ustazah Rohana. Roy merenung
kedua beradik itu. Atan menangis di dalam pangkuan emaknya, darah
pekat mengalir keluar melalui hidungnya. 'Nasib baik saya hormatkan
ustazah, kalau tidak…….tahulah saya mengajar budak berhingus tu.'
'Pergi….pergiiiiiii…tinggalkan kami.' Dengan perlahan Roy berpakaian
semula. Selepas selesai, dia mengambil baki wang di dalam sampul di
atas meja dan memberikannya kepada kedua-dua orang kawannya. Mereka
bertiga tersenyum, berpelukan dan ketawa. Seorang daripada kawan Roy
berkata, 'Atan, jangan lupa ucap terima kasih dengan kakak kau, Roy
cakap kakak kau ada class........kalau tidak kerana kakak
kau….mampuslah
kau hari ni.'

Mereka bertiga keluar dari dapur meninggalkan kedua adik beradik itu.
Ustazah Rohana memangku adiknya. Atan mendongak melihat wajah
kakaknya. Wajah yang masih bertompok dengan air berahi yang berlendir.
'Kak……maafkan Atan kak…..apa yang dia telah buat dengan kak?' Tentu
sekali Ustazah Rohana tidak tahu apa yang harus dijawab kepada
adiknya.
Dia mendiamkan diri. Air matanya mengalir sebagai jawapan kepada
pertanyaan Atan, adiknya. Ustazah Rohana lega kerana segala-galanya
berakhir. Sebahagian dari dalam dirinya bersyukur kerana Atan
selamat tetapi sebahagian lagi membenci adiknya Atan kerana
menyebabkan semua itu berlaku. Kasih kakak akan sanggup berkorban apa
saja demi adiknya, dia juga berharap Atan insaf dengan apa yang
telah menimpa mereka berdua.


ickle Sex

Kereta BMW model terbaru yang dipandu Pei Suan tiba di rumah Siew Kong jam 8.00 malam. Pintu pagar automatik terbuka dan Pei Suan, gadis manis yang berusia 19 tahun itu memandu masuk sambil tersenyum. Apa yang menjadi routine bulanan atau dwi-bulanan mereka selama ini berlangsung lagi malam ini, party kecil-kecilan di tepi kolam renang banglow mewah Siew Kong, anak gadis seusianya yang juga anak kepada usahawan terkemuka Tan Sri Loong.
"Ah, dah sampai pun," Siew Kong menjengukkan kepalanya dari pintu utama ruang tamu. Pei Suan yang murah senyuman itu melemparkan senyuman manisnya kepada Siew Kong, Jenny, Chandran, Toh, Arumugam dan Joseph yang berada di dalam.
"Full House now…so what's next?" Toh bertanya.
"There" tuan rumah mengisyaratkan ke arah kolam renang di belakang rumah.
Kesemua mereka bersorak riang dan dengan segera mengatur langkah ke situ. Mata nakal Chandran, Toh, Aru dan Joseph melirik ke arah lenggok punggung 2 orang amoi dan seorang gadis keturunan Eropah di hadapan mereka. Pejal, mantap, menyelerakan….sama seperti ketika mereka menikamti tubuh ketiga-tiganya di chalet Club Med Cherating baru2 ini. Dan semua gadis itu sengaja memakai baju, seluar dan skirt sendat yang menampakkan susuk tubuh mereka. Memang mereka mengagak besar kemungkinan pussy masing2 akan ditujah bergilir-gilir oleh 4 batang pelir yang sama malam ini.
Dengan tanpa segan silu, ketiga-tiga gadis manis berkulit putih melepak itu menanggalkan semua pakaian mereka tidak jauh dari tepi kolam dan memilih koleksi pakaian renang masing2 lalu memakainya. Rakan2 lelaki mereka juga begitu. Di sebalik swimming trunk masing2 tertonjol batang mereka yg besar dan panjang kecuali Toh. Jenny mengenakan sepasang bikini g-string yg tepi seluarnya diikat sebagai penyambung dan colinya hanya menutup 20% buah dadanya yg besar selambak itu. Pei Suan mengenakan one-piece swim-suit dgn potongan bikini linenya yg high cut dan mendedahkan sebhg besar pipi punggungnya yg bulat melentik dan tepi pussynya. Siew Kong mengenakan bikini fesyen klasik ala-1960an. Dengan tubuh yg cantik terdedah tanpa geleber lemak di sana-sini mereka memang menggiurkan. Patutlah Siew Kong jadi santapan pemandu ayahnya sendiri ketika berumur 15 tahun namun kerana seronok dan sukakan sex, dia merelakannya. Tidak lama kemudian kedengaran bunyi kecebur di air dan kolam yang tenang itu berkocak dengan renangan dan pesta air 7 muda-mudi ditambah bingit tawa riang mereka….
"Apa kita nak buat yea?" soal Pei Suan dengan nada spt org malas shj. Pandangannnya sedikit kabur kerana pengaruh wain yg diminumnya. Pei Suan bukan tidak biasa minum arak namun wain merah itu agak keras hingga memeningkan sedikit kepalanya.
"Kita cuba sex game yg baru la.." cadang Aru sambil menjeling Toh. Joseph dan Chandran yg sedia maklum dari perbincangan mereka sehari sebelumnya tertawa nakal..
"What? New sex game?" soal Siew Kong dengan ghairah. Toh mencuit putingnya yg menonjol tegang di sebalik bikini top tapi ditepis manja gadis manis itu. "Tiu!" carut Siew Kong dlm bahasa Kantonis sambil menjelirkan sedikit lidahnya.
"Ikut saja…nanti U tau la." Aru, pemuda India bertubuh sasa member syor.
"Kalau gitu I try…OK?" Siew Kong bersuara manja, menggoda. Keempat-empat rakan lelaki mereka bersorak riang…
"This is sweet torture honey, and you will enjoy it…" Joseph membisikkan ke telinga Siew Kong sewaktu mengikat kedua-dua tangan dan kaki amoi itu secara spread eagle pd penjuru kerusi malas boleh-lipat di tepi kolam. Siew Kong hanya tersenyum. Ikatan selesai disimpul dan Pei Suan tiba dgn videocam di tangannya. "Shall we?" tanya Toh penuh makna dansemua rakan lelakinya yg berdiri di keliling Siew Kong mengangguk. Siew Kong terasa jari jemari nakal salah seorg dri mereka bermain di kedua-dua belah ketiaknya yg terdedah. Dia mengeliat geli namun mainan jari jemari itu tambah ligat "hahahahahahahahahahaehehehehehehehe…nnooooohohohoho" Serentak itu juga terasa tapak kaki, pinggang, perut, rusuk dan sebelah dalam pahanya digeletek. Siew Kong meronta kuat dan nada tawanya kian nyaring. Gelinya bukan kepalang namun Siew Kong tidak terdaya berbuat apa2 kerana tangan dan kakinya terikat kuat. "Aahahahahahhahahahahahahahahehehehehehe…pleaseheheheheehehe stahahahahap!!!' rayu Siew Kong dalam tawanya.
Pei Suan yg merakamkan adegan itu mula terasa lain mcm. Seluruh badannya terasa geli seolah-olah dia yg digeletek, teteknya menegang bersama putingnya dan pussynya turut terasa gatal, mengemut dan basah. Nafasnya mulai tidak teratur. Namun rakaman diteruskan juga, sesekali tangan kirinya mengurut pussynya sendiri yg makin becak. Jenny yg seronok melihatnya menyertai pesta geletek itu.
Geletek dhentikan dan Siew Kong tercungap-cungap keletihan. Matanya berair kerana ketawa terlalu kuat. "Enjoy it?" Toh bertanya. Siew Kong mengangguk. Toh merenung tetek amoi itu, tetek pejal nampak membengkak dan terbentuk cantik dan tak syak lagi Siew Kong terangsang kerana diperlalukan sedemikian, dia merenung pulak pussy tembam Siew Kong yg terlindung di balik bikini pantynya, nampak basah sekali! Bingo! Toh membisikkan sesuatu di telinga Joseph. Joseph mengangguk. Dia beredar seketika dgn hanya memakai swimming trunk dan kembali semula dgn vibrator d tangannya. Suisnya dihidupkan dan…"ZZZrrrrrrrrrrrr.." Jenny membukakan bikini top Siew Kong dan mencampakkannya ke tepi dan terdedahlah sepasang tetek mengkal dgn puting warna kemerahan berdiri megah di puncaknya. Dgn kukunya Jenny memainkan tepi tetek Siew Kong. Dgn tertahan-tahan Siew Kong tertawa dan tune tawa amoi itu meningkat apabila tapak kakinya yg putih kemerahan itu dimainkan oleh jari jemari nakal Aru. "Bwahahahahaahahahahahhahahahahahahaha!!!" Siew Kong ketawa kegelian. Punggung lentiknya terangkat-angkat menahan geli dan serentak itu vibrator di tangan Joseph dikenakan tepat ke permukaan pussynya yg dibalut bikini panty….."Auwwww….hehehehehe…not therehehehehee…" rayu Siew Kong. Dia memang tidak tahan bila pussynya tersentuh benda yg menggelikan. Lama-kelamaan tawa geli amoi berhidung mancung itu berselang-seli dgn rengekan manja dan ghairah…ransangan vibrator membaur rasa natar geli dan sedap yg ternyata sangat dinikmati Siew Kong. Dan…"NNNggghhhrrrrrrrraaaaahhhhaaaaaaaaahhhhhhhh…" Siew Kong sampai ke kemuncaknya…….dia terkulai lemah bersama goyangan teteknya yg sexy.Di belakang, Pei Suan turut mencapai klimaksnya kerana sangat terangsang ketika merakam adegan itu. Pussynya lencun akibat limpahan cum yg menggila….
Dr Marlina



Dr. Sri Marlina menatap sampul warna putih yang berada di atas meja
kerjanya. Diambil dan dibelek depan belakang. Surat itu memang jelas di
alamatkan kepadanya. Dari cop pada sampul tersebut surat itu datangnya
dari Bahagian Sumber Manusia, Kementerian Kesihatan Malaysia. Dr. Sri
Marlina dengan penuh tandatanya membuka sampul yang berada di tangannya itu.

Kertas warna putih dalam sampul tersebut dibuka lipatannya. Memang jelas
surat tersebut ditujukan kepadanya. Dibaca ayat demi ayat dan Dr. Sri
tersenyum riang. Dia dinaikkan pangkat ke gred UD48. Dr. Sri berasa
bangga kerana perkhidmatannya diberi pengiktirafan. Dibaca lagi surat
tersebut dan kali ini Dr. Sri terkaku. Jika dia menerima kenaikkan
pangkat tersebut maka dia perlu bertukar ke Sabah dan mengetuai sebuah
hospital. Fikirannya berkecamuk, menerima atau menolak tawaran tersebut.
Jika menolak pengorbanannya selama ini menjadi sia-sia. Jika menerima
maka dia perlu berpisah dengan suami dan seorang anak lelakinya yang
berusia tiga tahun.

Selepas berbincang dengan keluarganya dan atas dorongan suaminya, Dr.
Sri menerima tawaran tersebut dan dia terbang ke Sabah. Selepas melapor
diri di Jabatan Kesihatan Negeri Sabah maka dia ditempatkan di sebuah
hospital terpencil di pedalaman. Di situ hanya ada dua doktor dan
beberapa pegawai lain yang menjalankan tugas merawat pesakit dan
penduduk yang majoritnya dari kaum kadazan. Pagi itu seperti hari-hari
sebelumnya Dr. Sri datang awal ke hospital tempat bertugasnya. Dr. Sri
membelek kad warna kuning yang dihantar oleh pembantunya. Dibaca
maklumat yang tertera di atas kad tersebut. Nama Alexander Kitingan,
jantina lelaki, bangsa Kadazan, umur 19 tahun, diagnosis – suspect
phimosis. Phimosis?

Dr. Sri mengingati kembali tanda-tanda penyakit tersebut. Phimosis ialah
satu keadaan dimana kepala pelir tidak dapat keluar daripada kulup bila
pelir dalam keadaan tegang. Phimosis boleh menimbulkan keadaan sakit dan
akan menggangu hubungan kelamin. Dr. Sri memanggil masuk pesakit yang
bernama Alexander Kitingan tersebut. Seorang pemuda tinggi lampai
membuka pintu dan masuk menghampiri meja Dr. Sri. Dr. Sri memerhati
pemuda berwajah lembut dan agak kacak yang berdiri di hadapannya itu dan
dipersilakan duduk di kerusi di hadapannya.

"Nama awak?" Dr. Sri memulakan bicara.
"Alex, Alexander Kitingan," pemuda tersebut menjawab perlahan.
"Masalah awak?" Dr. Sri bertanya lagi.
"Kemaluan saya doktor," jawab pemuda tersebut ragu-ragu.
"Apa hal dengan kemaluan awak?" Dr. Sri bertanya bila Alex kelihatan
ragu-ragu.

Dr. Sri tahu Alex agak malu-malu menceritakan hal dirinya, apalagi di
hadapannya seorang doktor wanita. Mungkin Alex tidak selesa membicarakan
hal kemaluan di hadapan wanita, sungguhpun wanita tersebut seorang doktor.

"Tak apa, jangan malu-malu. Ceritakan masalah awak kepada saya. Jika
tidak masalah awak tidak dapat diselesaikan." Dr. Sri bertutur lembut
memberi perangsang kepada pesakit di hadapannya itu.

"Kemaluan saya sakit doktor bila mengeras," Alex menceritakan masalahnya
kepada Dr. Sri.

"Selalu juga doktor terutama bila bangun pagi. Juga bila saya melihat
perempuan cantik, kemaluan saya pasti keras." Jawab Alex masih malu-malu.
"Awak buka seluar dan baring di situ, cuba saya periksa." Dr. Sri
menunjukkan ke arah dipan di tepi dinding.

Alex berdiri dan menghampiri dipan yang ditunjuk oleh Doktor Sri. Alex
malu-malu membuka seluar yang dipakainya. Dia berbaring telentand di
atas dipan yang beralaskan tilam lembut dan ditutup dengan cadar putih.
Kalau sebelumnya dia tahu doktor yang akan memeriksanya adalah wanita
pasti dia tidak akan datang ke hospital ini. Tapi di daerahnya itu
inilah satu-satunya hospital yang ada. Tidak ada klinik swasta di tempat
tinggalnya yang terpencil itu.

Dari awal lagi Alex sudah bimbang. Dia sememangnya tidak boleh melihat
perempuan cantik, pasti pelirnya akan mengeras. Di bilik ini yang
memeriksanya adalan doktor wanita muda yang sungguh cantik. Bau harum
minyak wangi yang dipakai doktor tersebut telah memancing perasaannya.
Ghairahnya mula menggoda dirinya.

Dr. Sri memakai sarung tangan getah dan menghampiri Alex yang sedang
terbaring telentang. Dr. Sri melihat zakar Alex terlentok di pangkal
paha separuh keras. Zakar berwarna coklat tua itu sepenuhnya dibungkus
kulit kulup. Dari awal lagi Dr. Sri sudah tahu masalah yang dihadapi
Alex. Kulit kulup inilah punca masalah yang menimbulkan perasaan sakit
yang selama ini diderita oleh Alex.

Dr. Sri mula memeriksa kemaluan Alex dengan memegang lembut dan cuba
menarik kulit kulup ke belakang tetapi terhalang. Muncung kulup Alex
sungguh sempit, kerana itu kepala zakar Alex tidak boleh meluncur keluar
bila zakarnya mengeras dan mengembang. Bila disentuh oleh Dr. Sri pada
kemaluannya Alex rasa geli. Apalagi yang menyentuhnya adalah tangan
lembut seorang wanita cantik. Dengan pantas pelirnya mengeras terpacak.
Terkejut Dr. Sri melihat pelir Alex yang berkulup itu sungguh besar dan
panjang. Belum pernah dia melihat pelir yang sebegitu besar dan panjang
selama dia bekerja di hospital sebelum ini.

"Astaga, besarnya," Dr. Sri bersuara.

Terpegun dengan batang pelir coklat kemerahan yang besar panjang itu,
Dr. Sri mengambil kamera di lacinya. Pelir Alex yang sedang terpacak
kaku itu dipotret dari pelbagai sudut. Memang kebiasaan Dr. Sri
mengambil gambar semua jenis penyakit yang perlu diubatinya.
Gambar-gambar penyakit ini diperlukan untuk tujuan kajian dan
penyelidikannya. Juga gambar-gambar ini diperlukan sebagai perbandingan
sebelum dan selepas rawatan.

"Sekarang awak sakit?" Tanya Dr. Sri.
"Sakit doktor."

Dr. Sri dapat melihat dari air muka Alex. Dia tahu pasti Alex terasa
sakit kerana kepala pelirnya sungguh besar dibungkus kulit kulup.
Pertama kali Dr. Sri melihat zakar jenis ini. Berdebar hatinya memerhati
zakar besar dan panjang dengan kepalanya amat besar. Jika diukur
panjangnya mungkin lapan atau sembilan inci. Dr. Sri mula membandingkan
zakar Alex dengan zakar suaminya. Zakar suaminya memang jauh lebih kecil
dan lebih pendek.

Doktor Sri mengesyorkan agar Alex bersunat bagi menyelesaikan masalah
yang ditanggungnya. Doktor yang telah lama bertugas itu memberi jaminan
bahawa masalah Alex akan 100% dapat diselesaikan.

"Sakit ke bersunat tu," tanya Alex.
"Hanya pembedahan kecil. Penis awak akan dibius terlebih dahulu. Tak
sakit," jelas Dr. Sri.
"Saya dah tak tahan sakitnya doktor. Bila saya perlu bersunat?"
"Besok saya free, kita buat secepatnya," jawab Dr. Sri. Ada getar pada
suaranya.

Alex pulang ke rumah. Hatinya sudah bulat untuk bersunat. Di bilik
doktor tadi pun dia merasa pelirnya sakit bila melihat doktor yang
cantik dan harum bila berjalan di sebelahnya. Alex tak dapat menahan
nafsu geloranya bila melihat perempuan cantik dan semudah itu juga
pelirnya mengeras. Besoknya pagi-pagi Alex sudah tiba di hospital.
Selepas mendaftar dipanggil masuk ke dalam bilik pembedahan. Alex
mengerling ke troli berdekatan couch. Di atas troli kelihatan beberapa
peralatan untuk pembedahan seperti scalpel blade, gunting, kapas, gauze,
needle holder, jarum semilunar dan beberapa lagi yang Alex tidak tahu
namanya.

Dr. Sri mengenakan sarung tangan getah dan memakai face mask. Pembantu
Dr. Sri seorang jururawat juga sudah bersedia. Dia juga mengenakan
sarung tangan dan face mask macam Dr. Sri juga.

"Awak buka seluar awak dan baring." Jururawat tersebut mengarahkan Alex
yang sedang termangu-mangu.

Perasaan takut dalam dirinya masih ada. Dr. Sri memulakan operasinya.
Tangan doktor wanita itu sedikit gementar bila memegang batang pelir
yang sedang terpacak keras itu. Sejak dia belajar hingga dia bertugas di
beberapa hospital belum pernah dia menyunat pelir yang sebegini besar
dan panjang. Hampir dua kali ganda batang pelir suaminya. Secara
profesional walaupun masih teruja dengan pelir Alex, Dr. Sri mengambil
jarum dan menyuntik ubat kebas ke batang pelir Alex. Dr. Sri menunggu
beberapa minit agar perasaan kebas menjalar ke seluruh batang pelir Alex.
Bila dah terasa kebas, pelir Alex kembali mengendur. Tapi masih besar
dan panjang walaupun tidak lagi ereksi. Dr. Sri mengambil gunting dan
membelah kelongsong kulup. Kemudian kulit kulup di gunting melingkar.
Bagi mengawal pendarahan Dr. Sri menjahit bahagian kulit yang luka.
Bahagian luka kemudiannya dibalut dengan gauze yang dibasahi dengan ubat
antiseptik. Operasi berlangsung setengah jam dan Alex dibenarkan pulang.

Seminggu berlalu, jahitan di senjata Alex sudah mengering. Alex gembira
kerana pertama kali melihat kepala pelirnya yang membulat besar. Selama
ini kepala bulat itu tak kelihatan kerana dibungkus kulit kulup. Alex
membayangkan doktor wanita yang cantik itu. Terbayang tangan halus itu
membelai batang pelirnya. Tiba-tiba saja zakarnya mengeras. Tiada lagi
rasa sakit. Alex senang hati.

Seperti biasa Dr. Sri menjalankan tugas rutinnya. Tengah hari itu waktu
rehat dia melihat skrin komputernya. Dibuka satu folder dan terpampang
gambar-gambar kemaluan lelaki. Doktor wanita itu kagum dengan gambar
kemaluan tersebut. Itu semua adalah gambar zakar Alex yang diambilnya
sebelum operasi khatan di jalankan. Tiba-tiba saja buritnya mengemut.
Enak juga kalau batang besar dan panjang ini meneroka vaginanya. Dr. Sri
teringat pesakitnya yang bernama Alex.

"Lisa, tolong bawakan kad rawatan pesakit Alex." Perintah Dr. Sri kepada
pembantunya.
"Alex yang mana, doktor?"
"Alex, pesakit yang datang bersunat minggu lepas." Terang Dr. Sri.
Beberapa minit kemudian pembantu Dr. Sri membawa sekeping kad rawatan.
Dr. Sri membelek kad tersebut dan mendail nombor telefon yang tercatat
di kad tersebut.
"Hello Alex, boleh awak datang ke hospital esok. Awak perlu pemeriksaan
lanjut. Kemaluan awak masih sakit?"
"Boleh doktor, dah tak sakit." Jawab Alex dengan suara ceria dan gembira.

Keesokannya seperti dijanjikan Alex datang ke hospital. Kebetulan waktu
itu hari Jumaat dan tidak ada pesakit pada jam 12.00 tengah hari. Alex
diarah baring di couch untuk pemeriksaan lanjut. Dengan jantung berdebar
Dr. Sri menyuruh Alex membuka celananya, dan belalai gajah itupun
tersembul dari celana Alex. Dr. Sri semakin gemetar, berpura-pura
memeriksa, Dr. Sri menggenggam zakar Alex. Terasa hangat ditangannya,
lalu Dr. Sri melancap perlahan-lahan.

"Kenapa dilancap, doktor?"

"Untuk melihat apakah ada luka waktu ereksi, waktu tegang." Jelas Dr.
Sri dengan suara sedikit gementar.
Tiba-tiba pintu bilik terbuka. Lisa yang masih tercegat di pintu bersuara.
"Doktor, sekarang dah jam 12.15 kami nak keluar makan. Doktor nak pesan
apa-apa?" tanya jururawat tersebut.
"Okey, take your time. Saya perlu memeriksa pesakit ini sebentar."

Alex dapat meraskan kulit tangan Dr. Sri sungguh lembut. Tak sampai lima
saat zakar Alex sudah membengkak besar, panjang dan keras, Dr. Sri
menelan liur menyaksikannya, dan Dr. Sri pun lupa akan kod etika
kedoktoran, nafsu sudah menguasai seluruh tubuhnya. Apalagi sudah enam
bulan dia tidak bersama suaminya. Sebagai wanita muda dia masih
mempunyai nafsu.

Dr. Sri kagum dengan bentuk kemaluan Alex. Besar, panjang dan
istimewanya kepalanya yang licin itu sungguh besar. Macam sebiji tomato
yang besar melekat di hujungnya. Dr. Sri belum pernah melihat kepala
pelir yang dua kali ganda lebih besar daripada batangnya. Patutlah
kepala ini tidak boleh keluar daripada kulupnya sewaktu Alex belum
bersunat dulu.

Dr. Sri mengambil kamera di lacinya. Kamera digital dengan resolusi 7
megapixel itu diklik satu demi satu. Zakar Alex yang sedang terpacak
keras di potret dari pelbagai sudut. Untuk perbandingan sebelum dan
selepas berkhatan, kata Dr. Sri.
Dr. Sri berjalan ke pintu dan menguncinya. Dia tidak mahu aktivitinya
terganggu. Dia pun tahu pembantunya itu tidak akan pulang selagi belum
pukul 2.45 petang. Dia amat pasti jururawat yang sering bersamanya itu
telah pulang ke rumahnya yang tidak jauh dari hospital itu.
Dr. Sri secepatnya balik dan meneruskan terapinya, Alex yang innocent
hanya patuh menurut waktu Dr. Sri melancap senjatanya yang kembali mengeras.

"Sakit ke Alex," tanya Dr. Sri, sementara nafasnya semakin memburu
dikuasai nafsu birahinya yang semakin melonjak.
"Sedap doktor," jawab Alex betul bendul.
"Saya akan uji cara lain, kalau sakit bagi tau saya."
"Okey, doktor."
"Ujian ini memerlukan fokus. Awak perlu bagi perhatian terhadap ujian
ini. Awak perlu memejamkan mata dan fokus kepada penis awak," terang Dr.
Sri agak panjang lebar.

Dr. Sri langsung melucutkan pakaian bawahnya tanpa sepengetahuan Alex,
kini mereka berdua sama-sama telanjang di bagian bawahnya. Dr. Sri
mengambil kain putih dan menutup mata Alex.

"Kenapa mata saya ditutup, doktor?"
"Supaya awak lebih fokus, lebih konsentrasi." Terang Dr. Sri yang
suaranya terdengar semakin begetar.

Alex hanya diam saja meskipun terheran-heran. Dalam keadaan mata
tertutup, Alex merasa batang pelirnya terasa hangat dan basah. Alex
keenakan. Alex tak tahu bahwa Dr. Sri sedang berusaha mengulum zakarnya
dengan mulutnya yang mungil dan cantik.

"Gelilah doktor, tapi sedap." Alex bersuara bila perasaan nikmat
menjalar ke seluruh batang pelirnya.

Sementara Dr. Sri semakin bersemangat, buritnya terasa berdenyut-denyut
menahan gelora nafsunya sendiri. Lidanya berlegar-legar di kepala bulat
dan licin. Lidahnya yang basah itu menari-nari dari kepala yang bulat
hingga ke pangkal. Akhirnya setelah dirasa zakar Alex sudah cukup basah
dengan liurnya bercampur dengan cairan mazi di hujung kepala pelir, Dr.
Sri berjongkok di antara paha Alex. Dr. Sri sangat berhati-hati, dia
berusaha tidak menyentuh paha Alex. Dr. Sri menggenggam batang besar
kepunyaan Alex dan memasukkan kepala bulat sebesar tomato ke buritnya
yang sudah basah.

Dr. Sri cuba memasukkan kepala tomato ke lubang buritnya. Terasa sukar
kerana kepala itu sungguh besar. Dr. Sri dapat melihat kepala bulat
berkilat itu menempel pada lubang kemaluannya yang berwarna merah. Bibir
dalam warna merah mengucup mesra kepala but*h Alex. Bibir basah itu
seperti tersenyum menanti kepala tomato menyelam ke dalamnya.

Dr. Sri mencuba lagi. Pengalamannya tidak membantu. Belum pernah dia
mencuba kepala besar seperti ini. Kali ini dia perlu bekerja keras.
Padahal kepala zakar suaminya mudah saja meluncur ke dalam gua
keramatnya. Dicuba terus dan inci demi inci batang berkepala besar itu
terbenam. Alex dapat merasakan kehangatan di kepala pelirnya yang sensitif.

"Apa yang doktor buat tu?" Tanya Alex. Alex mengerang merasakan kenikmatan.

"Ini ujian terakhir, jika sakit bagi tau saya." Dr. Sri cuba mengawal
suara-suaranya yang terputus-putus.

Sementara itu Dr. Sri semakin menurunkan pinggulnya ke bawah hingga
bulu-bulu di tundunnya yang lebat beradu dengan bulu di pangkal pelir
Alex yang masih jarang. Dr. Sri terdiam merasakan nikmat di lubang
buritnya, apalagi kepala tomato yang besar itu menggaru lembut dinding
kemaluannya. Sedap, enak dan lazat. Perasaan sensasi ini tak pernah
dirasainya semasa bersama suaminya. Dr. Sri memang sedar bahawa kepala
pelir suaminya itu bentuknya tirus dan kecil macam kepala tikus. Dr. Sri
mula menggoyang dan mengayak pinggulnya. Makin diayak makin sedap
dirasanya. Makin digoyang makin lazat terasa. Alex juga dapat merasai
nikmatnya bila batang pelirnya terasa hangat diramas-ramas oleh
otot-otot dinding kemaluan Dr. Sri.

Dr. Sri makin laju menggoyangkan pinggulnya. Makin laju makin lazat.
Digerakkan pinggulnya naik turun. Cairan pelincir makin banyak keluar.
Gerakan menjadi semakin lancar. Kelazatan bertambah-tambah. Inilah
syurga dunia. Dr. Sri da Alex sama-sama merasainya.
Hanya beberapa minit Dr. Sri mengerang sakan. Badannya bergetar dan dia
mengalami orgasme pertama. Dr. Sri terkejut kerana klimaks yang
dirasainya sungguh cepat. Padahal bila dia bersama suaminya agak sukar
dia mencapai klimaks. Apakah kerana pukulan batang besar panjang dan
kepala tomato kepunyaan Alex. Ataupun kerana telah enam bulan dia tidak
bersama suami maka nafsunya tinggi dan dia mudah mencapai orgasme.

"Macam mana Alex, terasa sakit?" Tanya Dr. Sri.
"Sedap doktor. Laju lagi doktor." Jawab Alex dengan suara bergetar penuh
nikmat.

Dr. Sri tersenyum, tanpa sedar dia kembali menggoyangkan pinggulnya,
pahanya bersentuhan dengan paha Alex, dia sudah lupa dengan permainannya
sendiri. Nafsunya kembali melonjak tinggi. Bagaikan berada di puncak
Gunung Everest. Apalagi bila kepala tomato Alex menyentuh pangkal
rahimnya, berkali-kali dia mengalami orgasme. Dr. Sri merasai kepuasan
yang teramat sangat. Menyedari Alex belum keluar maka Dr. Sri semakin
cepat menggoyangkan pinggulnya. Dia sendiri tak menyangka Alex yang
kurang berpengalaman itu mampu bertahan. Padahal suaminya hanya beberapa
minit sahaja sudah memancutkan maninya. Kadang-kadang dia belum lagi
hangat, suaminya itu sudah menamatkan perjuangannya.

Bila Dr. Sri makin laju menggerakkan pinggulnya naik turun maka Alex
sudah tak dapat bertahan lagi. Kepala tomatonya yang baru saja disunat
itu terasa sungguh sensitif. Akhirnya terpancutlah air nikmatnya keluar
laju dari lubang di hujung kepala pelirnya. Dr. Sri dapat merasai
kehangatan bila pangkal rahimnya disiram oleh benih-benih Alex. Dr. Sri
kelesuan penuh nikmat. Alex terkulai kelazatan. Dua makhluk berlainan
jantina itu telah melaksana kehendak batin masing-masing. Hanya nikmat
dan kelazatan sahaja yang dirasai.

"Awak dah lulus ujian. Penis awak telah sembuh sepenuhnya." Dr. Sri
bersuara sambil turun dari couch.
"Bolehkah saya memuaskan perempuan, doktor?" Tanya Alex.
"Bukan saja puas, perempuan akan ketagih penis istimewa awak ini." Dr.
Sri memuji kehandalan Alex.

Alex tersenyum. Kalau beginilah hebatnya bersunat, dari dulu dia akan
bersunat. Dan bermulalah satu episod baru dalam kehidupan Dr. Sri dan
Alex. Dr. Sri telah terlupa suaminya di semenanjung, Alex sekarang telah
menjadi suami tidak rasminya. Bila-bila masa diperlukan Alex sentiasa
bersedia memberi khidmatnya dan setiap kali mereka bersama maka Dr. Sri
akan menikmati kepuasan yang tidak terhingga. Zakar Alex yang besar dan
panjang dan berkepala tomato itu sungguh hebat. Dr. Sri telah ketagih
dan gian dengan batang pelir istimewa tersebut. Alex pula merasa bertuah
kerana dia sentiasa puas bila bersama dengan doktor cantik tersebut.

Pekerja di hospital tersebut sudah tidak hairan lagi bila melihat Alex
sentiasa keluar masuk kuarters yang di sediakan kepada pengarah hospital
di bahagian belakang bangunan hospital. Mereka tak kisah dan tak perlu
tahu apa yang telah berlaku.


Suami cekup isteri curang

ALOR SETAR: Geram kerana isterinya berlaku curang, seorang suami bukan saja nekad menghubungi Pejabat Agama Daerah Langkawi (Padal), tetapi turut menampar isterinya yang berusia 36 tahun bersama pasangannya berusia 50 tahun ketika mereka ditahan pihak berkuasa itu kerana disyaki berkhalwat di sebuah rumah di Kuah, Langkawi, awal pagi semalam.
Suami berusia 40-an itu dikatakan sudah hilang sabar dengan tindakan isterinya itu yang kerap membawa lelaki lain pulang ke rumah sejak beberapa bulan lalu. Difahamkan, dia dan isterinya kini dalam proses perceraian dan tinggal berasingan sejak beberapa bulan lalu dan ia berkemungkinan berpunca akibat sikap wanita itu yang berlaku curang di belakang suaminya.

Menurut sumber Padal, pihaknya yang menerima maklumat daripada lelaki terbabit kira-kira jam 4 pagi bergegas ke lokasi dan mendapati keadaan rumah itu gelap dan pintu berkunci dari dalam.
Beliau berkata, selepas mengetuk pintu dan memberi salam, seorang lelaki berusia 50 tahun yang berseluar panjang dan tidak berbaju membukanya lalu membenarkan pemeriksaan dijalankan.

“Lelaki itu memberi alasan terpaksa membuka baju kerana basah kuyup akibat hujan ketika dalam perjalanan ke rumah wanita itu dengan menunggang motosikal.

“Hasil pemeriksaan menemui wanita terbabit yang memakai baju dan seluar ketat berada di dalam rumah itu dan dalam keadaan takut selepas mendapati suaminya turut berada bersama kami,” katanya.
Sumber itu berkata, pasangan itu gagal menunjukkan sebarang bukti hubungan mahram atau suami isteri menyebabkan mereka ditahan kerana disyaki berkhalwat.

Katanya, ketika serbuan, seorang kanak-kanak perempuan dipercayai anak pasangan suami isteri itu yang berusia lapan tahun turut berada dalam rumah terbabit dan sedang nyenyak tidur.
 “Suspek lelaki yang ditahan itu memberi alasan dia hanya menganggap wanita itu sebagai adik sendiri dan kerap menghantar makanan serta memberi wang kepadanya.

“Bagaimanapun, alasan itu tidak diterima kerana ketika serbuan dilakukan, pintu rumah itu berkunci dari dalam sehingga menimbul syak mereka melakukan maksiat,” katanya.

Difahamkan, lelaki itu sudah mempunyai isteri serta tiga anak tetapi kerap ke rumah ‘adik angkatnya’ itu untuk berkongsi kasih sayang antara abang dan adik.

Lebih malang lagi apabila suri rumah itu dan pasangannya terpaksa bermalam dalam lokap pada malam itu di Ibu Pejabat Polis Daerah Langkawi selepas tiada penjamin untuk menjamin mereka di pejabat agama.

Kes disiasat mengikut Seksyen 9(1) dan (2) Enakmen Kanun Jenayah Syariah Kedah 1988 kerana disyaki berkhalwat dan sabit kesalahan boleh didenda tidak melebihi RM2,000 atau setahun penjara atau kedua-duanya sekali.





Kak Zah
Masa tu umur Kak Zah dah 32 tahun dan dah ada 2 orang anak. Suami Kak Zah
kena posting ke Bosnia selama enam bulan. Peristiwa yang akan Kak Zah
ceritakan ni berlaku semasa suami Kak Zah berada di Bosnia. Peristiwa yang
Kak Zah ceritakan nanti bukannya dirancang, tetapi ianya terjadi dengan
secara sepontan.

Malam tu agak panas dari biasa sebab dah lama tak hujan jadi Kak Zah duduk
kat luar rumah untuk ambil angin, lagi pun kedua anak Kak Zah dah tidur.
Semasa Kak Zah duduk tu, tetiba Abang Hashim, jiran sebelah rumah Kak Zah
tegur. Dari situ kami berbual-bual sebab Abang Hashim kata dia pun tak boleh
tidur sebab panas, lagi pun dia tinggal sorang kat rumah. Isteri Abang
Hashim pulang bercuti ke kampung dan Abang Hashim akan ikut pulang pada
hujung minggu.

Setelah agak lama berbual, Kak Zah jemput Abang Hashim masuk untuk minum
kopi tanpa ada apa-apa niat. Semasa Kak Zah sedang tunggu air yang Kak Zah
jerang tu mendidih, tetiba Abang Hashim datang dan memeluk Kak Zah dari
belakang. Kak Zah cuba untuk melepaskan pelukan Abang Hashim tapi tak
berjaya. Masa dipeluk tu Abang Hashim beritahu Kak Zah yang dia memang dah
lama menyukai Kak Zah dan dia ingin bersama Kak Zah pada malam tu.
Penjelasan Abang Hashim tu membuat Kak Zah panik.

Belum sempat Kak Zah berbuat apa-apa, tetiba tengkuk Kak Zah dah kena kucup
dan dicium. Terasa geli jugak sebab Abang Hashim tu ada jambang dan misai.
Kak Zah pulak memang lemah kalau kena cium dan kucup kat pangkal tengkuk,
meremang bulu roma Kak Zah. Disebabkan oleh kucupan dan ciuman Abang Hashim
tu membuat badan Kak Zah menjadi hangat dan Kak Zah mengeliat sedikit.
Pelukan Abang Hashim menjadi longgar. Kak Zah sangka Abang Hashim dah nak
lepaskan badan Kak Zah, tapi rupa-rupanya tangan Abang Hashim beralih ke
buah dada Kak Zah. 

"Abang….janganla…Zah tak nak", kata Kak Zah perlahan. Pada masa tu buah
dada Kak Zah dah mula diramas-ramas perlahan oleh Abang Hashim dan Kak Zah
pun dah mula rasa seronok. Abang Hashim buat tak dengar dengan kata-kata Kak
Zah. Buah dada Kak Zah terus diramas sementara bibirnya masih melekat di
pangkal tengkuk Kak Zah. 

Badan Kak Zah yang sudah hampir 3 bulan tidak disentuhi lelaki mula memberi
reaksi sendiri. Buah dada Kak Zah masa tu dah tegang dan nafas pun dah rasa
sesak. Tangan Abang Hashim dah beralih dari buah dada ke perut Kak Zah.
Perut Kak Zah diusap-usap dan perlahan-lahan tangan Abang Hashim turun
hingga ke bahagian kangkang Kak Zah. Telapak tangan Abang Hashim mencekup
cipap Kak Zah yang tembam. Daging cipap Kak Zah ditekan-tekan membuatkan Kak
Zah menonggekkan sedikit punggung Kak Zah. Masa tu Kak Zah rasa batang Abang
Hashim mencucuk lurah punggung Kak Zah. 

"Zahhhh", bisik Abang Hashim sambil menyelak baju tidur kelawar Kak Zah.
Punggung Kak Zah terdedah kerana Kak Zah memang tidak memakai seluar dalam.
Tangan Abang Hashim terus melekap ke daging punggung Kak Zah membuatkan
punggung Kak Zah terangkat sedikit menahan kesedapan akibat diramas-ramas. 

Kemudian Kak Zah rasai tangan Abang Hashim beralih ke cipap Kak Zah. Alur
cipap Kak Zah digosok-gosok. Kak Zah mengangkang sedikit lalu jari Abang
Hashim berjaya menemui mutiara nikmat Kak Zah.
"Banggg…abanggg….uhhh..uhhh…emmpphhh", rintih Kak Zah bila mutiara Kak Zah
digentel dan digosok sehingga alur cipap Kak Zah mulai berair. Abang Hashim
terus menyerang alur cipap Kak Zah dengan jari-jemarinya sehingga lecak alur
cipap Kak Zah.

Beberapa ketika kemudian, setelah alur cipap Kak Zah betul-betul berair Kak
Zah dapati tangan Abang Hashim telah memegang pinggang Kak Zah dan batangnya
yang keras sedang menekan lurah punggung Kak Zah. Dengan pengalaman yang ada
Kak Zah tahu yang Abang Hashim mahu memasukkan batangnya ke dalam lubang
cipap Kak Zah lalu Kak Zah membongkokkan badan Kak Zah dengan menopangkan
tangan Kak Zah ke birai meja makan.

Kepala batang Abang Hashim menekan pintu lubang cipap Kak Zah lalu Kak Zah
meletakkan sebelah kaki Kak Zah ke atas kerusi. Bibir cipap Kak Zah merekah
lantas kepala batang Abang Hashim merodok ke dalam lubang cipap Kak Zah.
Huh…rasa gelap dunia sekejap masa tu. Kemudian sedikit demi sedikit batang
Abang Hashim masuk ke dalam lubang cipap Kak Zah.

"Zahhhh….ketatnya", bisik Abang Hashim setelah hampir keseluruhan batangnya
terbenam ke dalam lubang cipap Kak Zah. Tercungap-cungap jugak Kak Zah
dibuatnya. Batang Abang Hashim lebih kurang sama aje besarnya dengan batang
suami Kak Zah tapi batang Abang Hashim lebih panjang. Tu yang buat Kak Zah
rasa macam senak aje.

Abang Hashim membiarkan batangnya terbenam di dalam lubang cipap Kak Zah
buat beberapa ketika. Berdenyut-denyut Kak Zah rasa batang Abang Hashim.
Abang Hashim memegang pinggang Kak Zah lantas dia menarik batangnya keluar,
dan kemudian dimasukkan balik dengan perlahan-lahan. Kak Zah boleh rasa
batangnya masuk sedikit demi sedikit, membuat Kak Zah rasa sedap yang amat
sangat. Setelah masuk hampir keseluruhan, Abang Hashim akan menarik keluar
batangnya dengan cepat. Abang Hashim mengulanginya untuk beberapa kali.
Kemudian dia menukar temponya. Kali ini Abang Hashim memasukkan batangnya
dengan laju dan menarik kelaur perlahan-lahan. 

Masa tu Kak Zah dah rasa sedap dan nikmat yang amat sangat dan dah tak
ingat apa yang Kak Zah katakan atau renggekkan. Yang Kak Zah ingat, setelah
beberapa lama lubang cipap Kak Zah dirodok dan dijolok oleh batang Abang
Hashim, Kak Zah mulai merasa nak terkencing iaitu tanda yang Kak Zah sudah
hampir klimaks. Beberapa kali ditojah-tojah oleh batang Abang Hashim, badan
Kak Zah mulai bergetar dan beberapa ketika kemudian terus menjadi kejang dan
brussssss……..berpinar-pinar mata Kak Zah bila mencapai klimaks yang sungguh
nikmat rasanya. Pangkal peha Kak Zah berlendir dan Kak Zah tercungap-cungap
kepenatan.

Abang Hashim mencabut batangnya yang masih keras keluar dari lubang cipap
Kak Zah. Dia memeluk Kak Zah erat dari belakang. Kemudian dia membawa Kak
Zah duduk ke atas lantai kerana kaki Kak Zah pun dah tak larat masa tu.
Abang Hashim membaringkan Kak Zah dan kemudian kedua belah kaki Kak Zah
dibukanya. Abang Hashim menolak kedua belah kaki Kak Zah ke atas sehingga
lutut Kak Zah bertemu dengan buah dada Kak Zah.

Sambil tersenyum Abang Hashim menekan batangnya ke dalam lubang cipap Kak
Zah yang masih berair. Sekali lagi lubang cipap Kak Zah menjadi sasaran
batang Abang Hashim dan kali ini rasanya lebih sedap kerana mutiara Kak Zah
bergesel-gesel dengan bulu-bulu kasar Abang Hashim dan tambahan pula, dengan
kedudukan begitu seluruh batang Abang Hashim dapat meneroka jauh ke dalam
lubang cipap Kak Zah. 

Setelah agak lama ditojah dan dirodok Kak Zah mulai merasa tanda-tanda
untuk klimaks. Tempo Abang Hashim juga semakin laju yang menandakan dia juga
mahu klimaks. Abang Hashim menjadi semakin ganas, menghempap punggung Kak
Zah. Keganasan Abang Hashim membuatkan Kak Zah semakin hampir untuk klimaks.
Beberapa ketika kemudian Kak Zah memeluk badan Abang Hashim dengan erat.
Abang Hashim juga memeluk badan Kak Zah. Dia mendengus-dengus dan
crutttttttt…crutttttt……..air mani Abang Hashim menembak rahim Kak Zah dan
pada masa yang sama….brusssssss….Kak Zah pun klimaks buat kali yang kedua.

Setelah reda pernafasan kami, Abang Hashim bangun dan mengenakan kain
pelikatnya. Kak Zah membetulkan baju tidur kelawar Kak Zah sebelum turut
bangun. Abang Hashim mencium pipi Kak Zah lalu Kak Zah memaut bahunya.
"Abang nak balik?" Tanya Kak Zah. Abang Hashim angguk. "Tidur sinila……",
pelawa Kak Zah sambi tersenyum. Abang Hashim memeluk pinggang Kak Zah dan
kami berjalan berpimpinan tangan menuju ke bilik tidur.

BAHAGIAN KEDUA COMING SOON!!!! Sebaik saja berada di dalam bilek tidur
Abang Hashim terus merangkul badan Kak Zah. Kami berpelukan dan kemudian
bibir Abang Hashim mencari bibir Kak Zah. Kami berkucup-kucupan sambil
berpeluk-pelukan.

Abang Hashim merebahkan Kak Zah ke atas katil. Kaki Kak Zah
dikucup-kucupnya, bermula dari betis sehingga ke peha. Perbuatan Abang
Hashim membuat Kak Zah rasa geli dan kegelian itu menyerap ke cipap Kak Zah.
Punggung Kak Zah terangkat-angkat apabila pangkal peha Kak Zah menerima
serangan bibir dan lidah Abang Hashim. Harapan Kak Zah agar cipap Kak Zah
mendapat layanan dari mulut dan lidah Abang Hashim hampa kerana Abang Hashim
terus saja mencium dan mengucup perut Kak Zah pula. 

Sewaktu mencium-cium perut Kak Zah, Abang Hashim menolak baju tidur kelawar
Kak Zah ke atas. Coli Kak Zah juga ditolaknya ke atas. Buah dada Kak Zah
diramas-ramas perlahan membuat Kak Zah mengeliat kesedapan. Sesekali Abang
Hashim memicit muncung buah dada Kak Zah. Puting Kak Zah masa tu dah tegang
dan beberapa ketika kemudian mulut Abang Hashim pun sampai ke muncung buah
dada Kak Zah. 

Kak Zah mengeliat sambil mengeluh dan merintih kecil bila puting dan buah
dada Kak Zah diuli, diramas dan dinyonyot dengan rakus. Tindakan Abang
Hashim membuatkan buah dada Kak Zah menjadi tegang dan keras. Nafas Kak Zah
masa tu sesak kerana dah betul-betul stim. Kak Zah lalu merebahkan Abang
Hashim. Kain pelikat Abang Hashim terurai lalu koneknya yang separuh tegang
Kak Zah pegang dan Kak Zah urut-urut dari pangkal hingga ke kepala.

Sambil mengurut-urut koneknya, Kak Zah mencium dan mengucup dada Abang
Hashim. Kemudian lidah dan bibir Kak Zah menjalar hingga ke perutnya.
Tindakan Kak Zah membuatkan konek Abang Hashim menjadi tegang dan keras
serta berdenyut-denyut. Kak Zah memandang Abang Hashim sambil tersenyum
manja. Perlahan-lahan Kak Zah mengucup kepala konek Abang Hashim beberapa
kali. Abang Hashim mengeluh kecil.

"Ndak lagi?" Tanya Kak Zah sambil tersenyum. Abang Hashim angguk. Kak Zah
memusingkan badan Kak Zah sehingga cipap Kak Zah hampir dengan muka Abang
Hashim. "Kalau ndak…kita sama-sama", kata Kak Zah lalu kepala konek Abang
Hashim Kak Zah jilat beberapa kali sebelum Kak Zah mencelapak muka Abang
Hashim. Kak Zah baru saja mengulum kepala konek Abang Hashim bila Kak Zah
rasai cipap Kak Zah sudah mulai dijilat dan dicium oleh Abang Hashim. 

Nikmatnya tidak dapat Kak Zah bayangkan dengan perkataan bila alur cipap
Kak Zah dijilat-jilat oleh lidah yang hangat, basah dan lembut. Kesedapan
yang Kak Zah rasai membuatkan Kak Zah semakin ganas mengerjakan konek Abang
Hashim. Habis batang dan kepala koneknya Kak Zah hisap dan kulum. Kak Zah
tidak lupa untuk menjilat dan menghisap buah Abang Hashim yang membuat konek
Abang Hashim makin kuat berdenyut. 

Setelah agak lama juga Kak Zah menghisap konek Abang Hashim dan Abang
Hashim menjilat cipap Kak Zah, tanda untuk klimaks mulai menyerang badan Kak
Zah. Cipap Kak Zah yang sudah lenjun Kak Zah tekankan ke muka Abang Hashim
dan beberapa detik kemudian…..zrusssssss……habis basah muka Abang Hashim
dengan cairan kenikmatan yang keluar dari cipap Kak Zah.

Abang Hashim lalu membaringkan Kak Zah yang masih tercungap-cungap. Dia
mencelapak di atas dada Kak Zah dan kemudian meletakkan koneknya di antara
kedua belah buah dada Kak Zah. Abang Hashim mengepit koneknya dengan buah
dada Kak Zah dan dia mulai mengesel-geselkan koneknya ke depan dan belakang. 
"Emmm…Zahhh…abang nak pancut kat tetek Zah", kata Abang Hashim sambil
mendengus-dengus. Kak Zah membantu dengan memegang buah dada Kak Zah dengan
lebih rapat. Beberapa ketika kemudian Abang Hashim memegang koneknya lalu
memancut-mancut air mani yang pekat mengenai buah dada dan dagu Kak Zah. 



 Siti harap dapat anak tahun depan

SITI bersama suami dan kakak ipar, Zaini (lima dari kiri) dan Xian Yin (dua dari kiri) pada sidang media Sity Avita Sdn. Bhd. baru-baru ini.


TAHUN 2010 bakal melabuhkan tirai untuk memberi laluan dengan kehadiran tahun 2011. Sepanjang tahun ini, penyanyi kesayangan ramai, Datuk Siti Nurhaliza seakan-akan menyepi sedikit dalam dunia seni. Tiada konsert, tiada album baru malah baru-baru ini telah menarik diri daripada bertanding dalam Anugerah Bintang Popular.
Waima Siti ada merakamkan album CTKD (Canda, Tangis, Ketawa, Duka) bersama sahabat baiknya, Kris Dayanti pada tahun lalu dan album solo berjudul Tahajjud Cinta pada tahun yang sama.
Bagi peminat Siti yang sentiasa mengikuti dirinya, pasti sedar tahun 2010 bagi Siti telah diisi dengan aktiviti perniagaan.
Seolah sudah serius terlibat dalam perniagaan dan sudah mula perlahan-lahan meninggalkan dunia nyanyian. Siti Nurhaliza dengan jelas menidakkan perkara tersebut.
“Saya masih sayang kepada dunia nyanyian. Malah, saya rasa rindu untuk mengadakan konsert.
“Nyanyian ialah cinta pertama saya dan melalui nyanyian juga saya dapat mencapai semua impian saya. Dapat membuka perniagaan dan kehidupan Siti yang bertambah baik,” luah Siti berhubung kecintaannya terhadap dunia seni suara.
Siti juga menambah, dia perlu untuk melakukan sesuatu untuk menyokong kehidupan di masa hadapan. Seperti mana khalayak melihat usaha Siti sepanjang tahun 2010 ini jelas menunjukkan dunia perniagaan menjadi pilihan.
“Tambahan pula, selain menyanyi, bidang kecantikan dan kosmetik ialah nyala rasa Siti.
“Bagi Siti, sekarang ialah masa yang terbaik untuk Siti terlibat dalam dunia perniagaan,” kata pelantun lagu Jerat Percintaan ini.
Selepas melancarkan produk Simply Siti pada bulan Mac yang lalu, terkini, Siti telah menjadi rakan niaga dalam sebuah syarikat jualan langsung yang sudah beroperasi di Malaysia sejak 2008.
Sebagai permulaan, pembukaan rasmi Sity Avita Sdn. Bhd. di Menara UOA Bangsar baru-baru ini menjadi tanda usahasama Siti dan Syarikat Avita.
“Siti diperkenalkan dengan produk Celergen keluaran Avita oleh kakak ipar Siti, Zaini (Muhd. Jiwa) dan kami sekeluarga mencuba.
“Selepas hampir setahun menggunakan produk Celergen, kesan segera yang Siti dapat ialah ia memberi tenaga, kulit menjadi cantik dan membaiki sel-sel dalam badan.
“Hasilnya amat baik dan disebabkan itu juga Siti berani melabur dalam perniagaan ini,” kata Siti yang enggan memberitahu jumlah pelaburan yang dibuat walaupun diasak dengan persoalan tersebut.
Celergen ialah penokok pemakanan antipenuaan dan terapi sel marin termaju dari Switzerland yang telah diluluskan oleh Pejabat Kesihatan Awam Persekutuan Swiss dengan pematuhan penuh pada FDA, Amerika Syarikat.
Segala hal-hal pengurusan dalam syarikat ini diuruskan sepenuhnya oleh kakak ipar Siti, Zaini Muhd. Jiwa dan suami, Datuk Khalid Muhd, Jiwa yang turut hadir pada majlis tersebut. Turut kelihatan ialah ketua pegawai eksekutif Avita, Lee Xiang Yin.
Bukan sahaja keluarga, malah Siti juga turut memperkenalkan produk tersebut kepada rakan artis yang lain seperti Kris Dayanti (KD).
Setiap kali KD datang ke Malaysia, pasti dia akan memesan tujuh atau lapan kotak untuk dibawa pulang ke Indonesia.
“Kami juga berharap dapat menembusi pasaran Indonesia tahun hadapan,” tambah Siti yang semakin rancak menjalankan perniagaan.
Antara rakan artis lain yang menggunakan produk ini ialah Umie Aida, Ziela Jalil dan Erma Fatima.
Bercerita mengenai perancangan masa hadapan karier seninya, pada Disember ini, Siti akan membuat rakaman single untuk album terbaru. Antara komposer yang terlibat ialah Audi Mok, Aubrey Suwito, Aizat dan Yuna juga Siti ada buat permintaan untuk mencipta lagu.
“Saya sudah tidak sabar untuk masuk studio dan memulakan rakaman,” kata Siti sudah memiliki 14 album solo.
Ketika ditebak dengan persoalan anak, ujar Siti: “Itu harapan saya pada tahun 2011.”


 


Pak Amid

Aku bernama Suhaila. Aku adalah seorang gadis kampung yang dibesarkan
dalam suasana yang penuh dengan adat dan tata susila budaya timur.
Ayah ku seorang Imam surau kampung manakala emak ku pula adalah
seorang suri rumah yang mengajar mengaji Al Quran di rumah dan
madrasah kampung. Dalam kampungku hanya ada lebih kurang 200 orang
sahaja dan kami hampir saling kenal mengenali antara satu sama lain.
Aku sememangnya agak terkenal dikampungku kerana dalam ramai-ramai
anak dara dikampung, akulah yang antara terlawa.Bukan nak masuk bakul
angkat sendiri tetapi ia adalah kenyataan kalau tidak masakan Johan,
anak sulung Penghulu tergila-gilakan ku.

Disamping dengan rupa parasku yang menawan ini, aku juga adalah antara
beberapa anak kampung yang mempunyai kebolehan pembelajaran yang
paling baik. 3 tahun lepas setelah aku mendapat keputusan yang
cemerlang dalam STPM, aku telah ditawarkan tempat ke salah sebuah IPTA
di Kuala Lumpur. Tak perlulah aku menyebut dimana sekadar cukup aku
menyatakan bahawa universiti yang aku masuk itu adalah antara yang
terulung di Malaysia. Aku ditawarkan kursus dalam bidang Geologi dan
juga diberikan asrama tempat tinggal. Tanpa ku duga, Johan turut
mendapat tempat di IPTA tersebut tetapi bukan dalam bidang pengajian
yang sama namun dia mendapat tempat penginapan di kolej yang sama
denganku. Oleh kerana kami dari satu kampung maka Johan adalah kenalan
terapat aku di universiti kerana aku masih tidak berapa mengenali
rakan-rakan yang lain. Perhubungan kami terus mesra dan kami saling
bersama-sama mentelaah pelajaran di perpustakaan. Perhubungan kami
semakin intim dan mula menimbulkan bibit percintaan sehinggalah suatu
hari Johan mengajak aku ke Bandaraya Kuala Lumpur untuk bersiar-siar.
Alasan yang diberikan ialah kerana telah penat mentelaah pelajaran
maka sewajarnyalah kami mengambil kesempatan untuk melepaskan penat
lelah dengan bersiar-siar.

Aku terus menerima pelawaanya dan kami keluar menonton wayang dan
makan-makan di sebuah restoran terkenal dengan nasi lemak di Kampung
Baru. Tanpa kami sedari, jam telah menunjukkan pukul 12.58 malam dan
kami pun
mengambil keputusan untuk balik semula ke kolej. Johan menahan sebuah
teksi yang kebetulan sedang melalui jalan ke restoran tersebut.
Setelah mendapat persetujuan pemandu tersebut, Johan memanggil ku ke
arah teksi tersebut dan kami berdua duduk dibelakang. Sambil memandu,
pemandu tersebut memperkenalkan dirinya sebagai Pak Amid dan pada
pengamatan ku dia berumur
disekitar 45 hingga 50 tahun. Pak Amid asyik bercerita dan Johan
paling banyak melayan percakapannya. Aku sebaliknya lebih banyak
meramas tangan Johan bagi menghilangkan gementar kerana aku tidak
pernah keluar sebegini lewat dengan orang asing seumur hidupku apatah
lagi aku risau memikirkan samada Pak Guard nanti akan membenarkan kami
masuk atau tak.

Pak Amid terus memandu laju membelah kegelapan ibu kota. Yang peliknya
aku dapati Menara KLCC semakin sayup. Setahu aku universiti kami amat
berhampiran dengan KLCC
walaupun untuk berjalan kaki adalah mustahil. Johan sebaliknya amat
khusyuk melayan cerita Pak Amid. Aku cuba membisikkan pada Johan yang
kami sudah agak jauh dari tujuan sebenar. Malangnya Johan tidak
mengendahkan ku.

Aku semakin gelisah. Tiba-tiba Pak Amid memberhentikan teksinya dan
terus keluar dengan agak pantas. Aku perhatikan Johan agak terkejut
namun tidak berbuat
apa-apa. Pak Amid lantas membuka pintu teksi dan menarik Johan keluar
dan terus memukulnya hingga Johan tidak sedarkan diri.

Aku menjerit sekuat hati namun aku tahu bahawa kami telah terlalu jauh
dari manusia. Kalau adapun cuma Pak Amid itupun telah tiba-tiba
bertukar menjadi iblis. Setalah pasti bahawa Johan telah pengsan dan
tidak mampu berbuat apa-apa, Pak Amid telah masuk kedalam teksi.

Aku cuba untuk membuka pintu malangnya pintu tersebut tidak dapat
dibuka dari dalam. Pak Amid memujuk aku dengan kata-kata manis dan
diselangi dengan bacaan yang entah apa maksudnya. Yang aku tahu
sekelilingku seolah bertukar dengan pandangan memukau dengan limpahan
warna lampu bewarna warni. Aku terpesona.

Pak Amid ku lihat sangat cantik dan aku pula tidak ada sehelai
benangpun yang ada pada tubuhku. Tubuh putih gebuku itu diramas dengan
manja oleh Pak Amid. Aku merasa seronok dengan sentuhan Pak Amid.
Tangannya manja menjalar dari kakiku dan terus ke betis dan pehaku.
Aku merasa teruja. Kurasakan buah dadaku membesar. Kemaluanku terasa
berdenyut-denyut. Sentuhan Pak Amid mengkhayalkanku. Aku cukup
seronok. Pak Amid perlahan-lahan membongkok dan mencium indah ku. Aku
teruja sekali lagi. Pak Amid memang pandai memainkan lidahnya.
Diciumnya indahku dan dijolokinya dengan lidahnya. Aku cukup
terpesona. Sementara kedua-dua tangannya meramas lembut buah dadaku.
Aku cuma mampu membaringkan diri dan bersandar pada pintu kereta yang
kurasakan seperti katil yang cukup empuk. Segalanya amat indah.

Setelah puas memainkan lidahnya kedalam indahku, Pak Amid telah
perlahan-lahan merapati diriku dan mencium bibirku. Terasa bahang
keseronokan mengalir kedalam diriku. Lantas aku memegang kemaluan Pak
Amid yang agak besar dan panjangnya lebih kurang 7 inci itu dan
kumasukkan kedalam mulutku. Entah macamana aku pandai dalam bidang
kulum mengulum ini. Setahu aku belum pernah terlintas perkara semacam
ini dalam seumur hidupku. Segalanya seolah telah diprogramkan pada
malam itu dan yang peliknya aku seolah seronok Pak Amid meku. Pelirnya
aku kulum ligat. Sementara Pak Amid meramas lembut buah dadaku. Pelir
Pak Amid kudapati amat tegang dan keras. Air maziku telah banyak
keluar. Setelah puas mengulum pelir Pak Amid aku biarkannya untuk
meneruskan agenda seterusnya. Pak Amid lantas memasukkan pelirnya
kedalam lubang indah ku.

Mulanya di mengetuk di sekeliling indahku dan dengan perlahan-lahan
dia memasukkan pelirnya kedalam lubangku. Aku mengerang perlahan. Aku
lihat muka Pak Amid tersenyum sambil berkerut. Maklumlah masih dara.
Tentunya lebih ketat. Pak Amid menarik laju batang pelirnya bila
ditarik keluar. Dimasukkan semula dengan perlahan-lahan dan begitulah
berterusan sehingga beberapa minit sambil tangannya perlahan-lahan
meraba dan meramas tubuhku. Aku seolah terlupa segalanya. Lupa pada
diri sendiri, lupa pada ayah dan emak dikampung, lupa pada Johan dan
lupa pada Tuhan. Keseronokan dan keghairahan yang diberikan oleh Pak
Amid membuatkan aku lupa pada segalanya.

Tiba-tiba aku merasakan seolah seluruh badanku
seperti direnjat oleh elektrik. Kemuncak keseronokan kini terasa. Pak
Amid menarik perlahan pelirnya keluar dan dengan laju dia melancap
didepanku. Puss…..terpancut cecair mani dari pelirnya keseluruh muka
dan dadaku. Pak Amid memasukkan pelirnya kedalam mulutku. Aku terima
pelirnya dengan penuh rasa ghairah. Kukulum pelirnya sepuas hati. Air
mani ku telan jua. Pak Amid tersenyum puas. Aku turut tersenyum. Entah
dengan tiba-tiba pemandangan kelilingku berubah. Teksi Pak Amid telah
hilang termasuk tuannya sekali. Aku dalam keadaan telanjang bulat.
Pakaianku disamping Johan yang masih tidak sedarkan diri. Ya Allah aku
terpukau rupanya. Aku telah di!!! Tidak!!!

Aku cuba membangkitkan Johan tetapi Johan masih kaku. Aku tidak tahu
dimana aku berada. Yang pasti mentari sudah mula menampakkanya dirinya
diufuk timur. Aku memulakan hari ini dengan daraku telah tiada.

Yang pasti Pak Amid gembira dengan habuan dara ku yang diragut malam
tadi...
Zura

beegobodohxh9.jpg
Kisah yang nak aku sampaikan ini adalah kisah yang benar berlaku dan
aku rasa ianya akan dapat terus aku lakukan kerana semuanya terjadi
atas kerelaan masing-masing. Semuanya bermula apabila aku
berpindah ke satu kawasan perumahan yang agak hampir dengan
tempat aku bekerja. Di kawasan itu aku mengenali satu pasangan yang
rumah mereka hanya selang satu pintu saja dari rumah ku. Pertama
kali aku melihat pasangan itu, aku dapat merasakan kelainan kerana
aku melihat suaminya yang ku kenali sebagai Rahmat telah agak
berumur sementara isterinya yang kukenal dan di panggil dengan
nama Zura itu kelihatan masih muda.
Segala tekaan ku tepat kerana dari perkenalan itu aku mengetahui
bahawa Rahmat telah berusia 42 tahun sedangkan Zura cuma baru
berusia 26 tahun. Mereka masih belum mempunyai anak. Aku pun
tidak pernah bertanya lebih lanjut.Perhubungan kami amat baik, lagi
pun kebetulan hobi Rahmat dan aku sama.. masing-masing gila
memancing. Persahabatan itu terus berlangsung dan kini telah hampir
7 bulan kami berkawan. Tentang isteri Rahmat pula, Zura juga ku lihat
seorang wanita yang baik. Tidak dapat aku nafikan Zura memang
cantik dan jelita.
Semua ciri-ciri kewanitaan ada pada Zura dan terus terang aku
katakan yang aku amat meminati Zura. Cuma malang nasib ku dia
isteri orang. Aku juga dapat merasakan yang Zura amat menyenangi
aku. Kepercayaan yang diberikan Rahmat kepada ku membuatkan aku
bebas untk keluar masuk ke rumah mereka hinggalah pada satu hari
semua cerita di sebalik rumah tangga yang ku lihat aman damai itu
terbongkar rahsianya. Segala-galanya bermula ketika Rahmat tiada di
rumah. Aku yang singgah sebentar dengan hajat ingin meminjam joran
pancing Rahmat….. telah mendapati tidak ada sesiapa pun di ruang
tamu rumah itu. Oleh kerana telah biasa aku pun tidaklah memanggil
atau pun memberi salam.
Aku pun terus saja menuju ke tangga utk naik ke tingkat atas dan
mengambil joran yang tersandar di tepi dinding. Ketika aku melintasi
bilik tidur mereka aku melihat pintu yang sedikit renggang. Aku pun
menilik sedikit ke dalam. Berderau darah ku bila aku dapati Zura
sedang menelentang di atas katil dengan hanya berkain batik tanpa
ada sesuatu pun yang menutup bahagian badannya dari perut ke atas.
Dia kulihat seperti mengurut-ngurut sepasang buah dadanya yang
kulihat menegang dan tertonjol. Terus-terang aku katakan yang aku
amat terpegun melihat bahagian badan yang terdedah itu. Segalagalanya
jelas terpampang di depan mataku.
Dengan warna kulit yang kuning langsat, kegebuan badan nya begitu
cepat merangsang aku. Ditambah pula dengan sepasang gunung yang
comel mengkal di dadanya. Sepasang puting berwarna merah lembut
dengan bulatan kecil berwarna coklat pudar mengelilingi puting itu.
Pemandangan yang begitu terus membuatkan 'belut' yang bersarang di
dalam seluar ku mengeras pejal. Aku yang begitu asyik melihat dan
menatap keindahan badan Zura… tiba-tiba terhantuk tombol pintu di
sebelah ku. Zura menoleh dan memandang tepat ke arah ku. Serta
merta dia bangun dan terus menarik kain batiknya ke atas dan
berkemban. Aku fikirkan tentu Zura marah dengan perbuatan ku
mengintai tadi. Namun sebaliknya dia kelihatan selamba dan
menghampiri ku. "Haai….! Lama dah mengintai..?"..soalnya.
Aku tersipu-sipu sambil itu mataku terus terusan tidak dapat mengalih
pandangan dari melihat tubuhnya. Aku yang mendapat satu akal terus
bertanya.. "Kenapa Zura buat cam tu?" Zura ku lihat terdiam dengan
soalan ku… Akhirnya dia pun terus menceritakan tentang
rumahtangganya yang cuma dilihat bahagia di luar sedangkan dia
sendiri tidak pernah dapat menikmati kesedapan berumahtangga
secara yang sebenarnya. Dia pun menceritakan bahawa Rahmat
bukanlah seorang yang hebat dari segi perlakuan seks. Pendek kata
Rahmat tidak pernah dapat bertahan lama… paling lama pun cuma lah
10 minit saja…! Sedangkan bagi Zura ketika itu dia masih lagi dalam
peringkat 'warm up'. Lagi pun kata Zura, Rahmat seorang yang agak
typical dlm seks. Bagi Rahmat.. seks adalah acara menindih Zura dan
memasukan zakarnya sambil menghenjut 4 atau 5 kali sebelum
terkulai lembik. Tidak pernah ada 'fore play' atau sebagai nya.. dia buat
terus 'direct to the point'.
Aku melopong mendengar kisah itu. Nyatalah Zura selama ini tidak
puas. Aku memujuknya dengan mengatakan mungkin faktor usia
Rahmat yang menyebabkan dia begitu. Zura diam saja. Tiba-tiba ku
rasakan yang jari jemarinya merayap-rayap di atas peha ku. Aku
segera merenung Zura. Dia memandang ku dengan satu pandangan
yang amat sukar untuk di mengertikan. Matanya kuyu dan nafas nya
mula kencang. Aku juga sudah mula didatangi bisikan nafsu… Aku
mendengar Zura berkata.. "Maann… tolong Zuraaa.. sekali ni aje,
pleaseeeeeeee…. Zura janji Zura tak akan cakap kat sesiapa… ok…
pleaseeeeee"…. rayu Zura pada ku. Aku cuma mampu untuk berdiam
diri. Dalam pada aku berfikir tentang rayuan Zura itu, rupa nya Zura
telah membuat anggapan yang aku akan akur dengan kehendak
nya…Tiba-tiba saja butang baju kemeja ku dibuka olehnya. Jari-jari
Zura yang halus dan lembut itu mula merayap di atas dada ku. Puting
tetek ku yang kecil itu mula dicuit-cuitnya. Aku terus dilanda ghairah.
Akhirnya aku membiarkan saja Zura berbuat sesuka hatinya pada ku.
Baju kemeja ku dibuka terus.
Kedudukan kami yang masih berdiri itu memudah kan segala-galanya.
Kini bibir Zura yang merah basah itu mendarat atas dadaku. Lidahnya
mula menjilat-jilat puting tetek ku.. Aku merasa kesedapan yang
luarbiasa. Zura pula tidak langsung membenarkan tangan ku merayap
di atas badannya walaupun aku begitu ingin untuk melucutkan kain
kembannya. Aku menyandar ke dinding. Lidah Zura terus menjilat jilat
sekitar dada ku. Ku biarkan saja sambil kadang-kadang dia menjeling
melihat reaksi ku. Mulut Zura kini menjelajah ke bahagian perut ku.
Dicium-ciumnya sekitar perut ku hingga aku merasa begitu geli.
Akhirnya dia membuka butang seluar ku sambil menurunkan zipnya.
Apabila terlucut saja seluarku, kelihatanlah keadaan zakar ku yang
telah menegak terpacak di dalam seluar kecik itu. Zura tersenyum. Aku
pula terus memejamkan mata menanti tindakan selanjutnya. Aku
merasakan yang zakar ku diramas-ramas dan kemudian seluar dalam
ku di tarik ke bawah. Zakar yang telah mengeras ke tahap maksimum
itu terus terpacak apabila pembalutnya telah ditarik ke bawah.
Zura mengurut-ngurut manja zakar ku itu. Hampir hendak mengeliat
aku di buat nya. Kalaulah aku tak bersandar ke dinding, mau tumbang
aku. Zura melutut dengan kepalanya kini betul-betul berhadapan
dengan zakar ku. Perlahan-lahan dia merapatkan mulutnya sambil
menggenggam zakar ku dengan kedua belah tangan nya. Aku
terdengar Zura bersuara… "Eeeemmmm.. panjang juga ya Man,lebih
dua penggenggam ni…!" Zura ku lihat seperti mengukur kepanjangan
zakar ku.
Akhirnya dia dengan perlahan memasukan batang ku ke dalam
mulutnya. Dikepatnya seketika… terasa menjalar panasnya bila batang
ku itu telah masuk ke dalam mulutnya. Lidahnya bermain-main di
sekitar kepala takuk ku. Berdenyut-denyut rasanya bila batang ku
mula dihisapnya dengan rakus. Air liurnya menjelejeh keluar. Sesekali
dia menjilat-jilat bahagian tengah batang ku. Manakala ada ketikanya
pula dia mengeluarkan batang ku dari mulutnya dan tangannya dengan
laju melancapkan aku. Akibat dari tindakan Zura yang berterusan itu,
aku seperti merasa hendak terpancut dibuatnya. Mungkin kerana
merasa lenguh, setelah lama mengulum dan menghisap batang ku,
Zura menghentikan kegiatan nya. Dia bangun sambil tangannya terus
memegang batang ku. Dia menarik aku menuju ke arah katilnya. Aku
yang merasakan peluang untuk bertindak balas telah telah tiba, terus
saja menolak Zura hingga terbaring di atas katil. Zura mungkin terasa
sedikit terkejut dengan perlakuan ku itu.
Namun di bibirnya terus menghadiahkan aku senyuman yang
kurasakan paling manis sekali. Aku dah tidak peduli, kali ini apa nak
jadi… jadilah…. bisik hati kecil ku. Peluang ini tak akan ku lepaskan.
Lagi pun bukan aku yang mencari, ianya datang sendiri fikir ku. Kain
batik Zura ku lucutkan. Kini terpampang lah segala keindahan bentuk
tubuh yang selama ini aku impikan. Lekuk badan Zura begitu
menggiurkan. Aku mengagak potongan badan nya 33/27/34. Selain
dari buah dadanya yang pejal, sepasang peha Zura juga amat
menghairahkan aku. Cantik peha itu.. rasa nak ku gigit-gigit pehanya.
Tambah pula betisnya yang bunting padi itu ku lihat di tumbuhi reroma
halus yang jarang jarang. Punggung nya juga bulat dan gebu.
Dan yang paling geram aku melihatnya ialah bulu farajnya yang
tumbuh halus memanjang. Namun Zura ku lihat asyik mengepit
pehanya. Dia seperti tidak mahu aku begitu cepat melihat farajnya.
Pendek kata semua yang ada pada tubuh Zura amat menyelerakan aku.
Tambahan pula aku sendiri memang jarang dapat peluang dengan
wanita. Selama ini aku cuma melancap saja ukt melampiaskan nafsu
ku. Menyedari aku perlu utk bertindak semula, sepasang buah dada
Zura adalah sasaran pertamaku. Ku ramas dan ku usap perlahan-lahan
buah dada yang mengkal itu. Zura mula hilang daya sedar. Puting
comelnya ku hisap semau hati ku….. Zura mula mengeluh manja..
"MMMmmmmm..oooohh" Aku tambah galak bila ku dengar keluhan itu.
Kadang-kadang ku gigit lembut pada puting yang makin mengeras itu.
Zura telah mendesah. Ransangan nafsunya mula meningkat. Setelah
agak lama aku beroperasi di kawasan pergunungan itu, aku mula
beralih arah. Peha Zura ku cuba bukakan. Sedikit tentangan dapat aku
rasakan. Namun aku bertindak bijak. Pangkal pehanya ku jilat. Zura
kegelian lantas membuka sedikit pehanya. Peluang itu terus ku
gunakan.
Ku kangkangkan Zura selebar-lebarnya. Ku lipatkan kakinya di atas
bahu ku sambil tangan ku meraup sepasang peha yang lembut itu.
Muka ku terus saja ku sembamkan ke kawasan segitiga larangan Zura.
Ku dengar dia merengek bila saja lidah ku mula menjelajahi tepian alur
bibir farajnya. Bibir itu merekah bila lidah ku mula memasuki kawasan
dalam faraj. Bahagian dalam kawasan faraj Zura masih kemerahan ku
lihat. Ini menandakan tidak ada aktiviti lasak yang selalu dilakukan di
situ. Suis kecil di hujung belahan farajnya ku picit. Zura yang cuba
menahan suaranya tetapi dia jelas gagal. Dia terus merintih.
Dia benar benar dihurungi kenikmatan. Bahkan aku juga dapat merasa
ada cecair licin yang dah mula mengalir keluar dari dalam farajnya.
Setelah puas kawasan segitiga itu ku kerjakan luar dan dalam, aku
membalikkan badan Zura kepada posisi Zura meniarap. Inilah yang
buat aku begitu geram. Melihat punggungnya yang gebu itu, aku terus
menjilat kawasan dalam punggungnya. Lubang punggung Zura yang
kecil itu aku jilat semahu-mahu ku. Zura mungkin terkejut dengan
perlakuan ku itu. Namun kuterangkan kepadanya yang aku cuma mahu
dia puas dan merasai segala kenikmatan yang sepatutnya dia rasakan.
Mendengar kata ku, Zura terus mendiam kan diri. Lubang punggung
yang kecil itu ku jolok denagn jari telunjuk ku…. Serta merta kemutan
yang kuat ku rasakan. Muka Zura sedikit berkerut. Aku lantas bertanya
apa rasanya bila jari ku menikam masuk ke dalam lubang punggung
nya…. "Perit sikit…!' jawab Zura lembut. Namun dia mengatakan yang
dia juga amat menyukai cara ku itu. Selasai saja semua warm up itu ku
lakukan, maka tibalah ketikanya aku hendak menusuk kan batang ku
ke dalam farajnya.
Zura kembali ku telentangkan… kakinya ku kankangkan seluas
mungkin.. Tiada tentangan yang ku terima. Kini kepala batang ku tepat
berada di permukaan faraj Zura. Aku tidak terus memasukkan nya. Aku
berhenti seketika sebelum menarik nafas dan lepas itu barulah ku
rendahkan sikit badan ku hinggalah zakar ku dapat ku jolok masuk ke
dalam farajnya. Tembus saja lipatan faraj Zura bila zakar ku mula
mengasak masuk maka terdengarlah letusan suara Zura yang cuba
ditahannya selama ini. Merengek dan merintih dia bila hentakan ku
makin lama makin kasar dan laju. Air berahi Zura makin melimpah
keluar. Berkocak-kocak bunyinya bila saja gerakan keluar masuk zakar
ku terus berlaku. Dinding faraj yang lembut itu terus menggesel-gesel
kepala zakar ku. Aku juga dapat merasakan yang Zura telah klimaks
bila zakar ku dijerut kuat oleh farajnya. Di samping itu aku juga dapat
merasakan semburan air berahi Zura yang begitu banyak membasahi
farajnya. Ianya membuak buak hingga meleleh-leleh keluar ke celah
kelangkang nya.
Zura terkapar tidak berkutik selepas itu. Faraj nya menerima saja
kemasukan dan henjutan terus-terusan dari ku. Tubuhnya bergerak
gerak bila aku menghinggut rakus. Matanya terpejam rapat. Cuma
nafasnya saja yang bergerak pantas. Akhirnya setelah lebih setengah
jam aku mengerjakan Zura dengan berbagai cara dan posisi, aku
mengambil keputusan untuk tidak lagi mengawal klimaks ku. Lantas
ku mencabut zakar ku dari dalam faraj nya. Aku ingin melakukan
sesuatu yang paling aku ingin rasai. Aku membisikan pada Zura yang
aku berkerkeinginan untuk mendatanginya dari pintu belakang.
Mulanya Zura agak keberatan.
Namun setelah ku pujuk dan kurayu, tambahan pula dia sendiri
mengatakan yang dia telah tidak berdaya dan telah klimaks lebih tiga
kali, maka dia pun mengangguk saja menyetujui kehandak ku. Aku pun
lantas membalikkan tubuhnya supaya berposisi meniarap. Ku letakkan
sebiji bantal di bawah perutnya. Zura jelas tidak membantah dan
menbiarkan saja aku berbuat sesuka hati. Bila saja bantal itu telah
berada di bawah perutnya, maka posisi Zura telah tertonggeng sedikit.
Ku bukakan belahan punggungnya sementara saki baki air berahi Zura
yang masih ada terpalit di batang ku berperanan melicinkan sikit kerja
aku. Aku memegang batang ku lantas terus menekan masuk ke dalam
lubang punggung Zura yang kecil itu. Aku dapat merasakan yang zakar
ku terbolos masuk ke dalam lubang itu. Serentak dengan kemasukan
zakar ku, Zura terjerit............tapi sambil jerit tu dia tanya harga tol nak naik ke??????????/ sebab setiap hari dia kena bayar toll

toll-road.jpg



Namun ianya sudah terlambat untuk meraih simpati aku. Aku langsung
tidak mengendahkannya. Maka berterusanlah Zura merintih kepedihan
sambil aku terus menghentak masuk batang ku semau-maunya. Akibat
dari jerutan dan kemutan yang amat kemas mencengkam zakar ku,
aku tidak mampu lagi untuk bertahan lama. Aku memusatkan seluruh
tumpuan ku dan akhirnya satu pancutan yang keras aku lepaskan ke
dalam lubang kecil itu. Hampir 5 kali tembakan aku lepaskan sambil
batang ku jauh terbenam di dasar lubang punggung nya. Setelah
semuanya selesai, aku pun mencabut batang ku dari lubang punggung
Zura sambil dia sendiri bangun dan berlari anak menuju ke tandas. Aku
lihat dia seperti tercirit-ciritkan cecair serba putih yang bercampur
kekuningan.
Mana tidaknya, apabila air mani ku yang bertakung di dalam lubang
punggung itu mula meleleh-leleh keluar. Aku tersenyum puas
menelitikan hasil penangan ku itu. Setelah kembali berpakaian aku
menunggu Zura keluar dari bilik air. Seketika kemudian dia pun keluar
dan terus menyarung kembali kain batiknya serta memakai baju.
"Terima kaseh Man… Zura puas sangat…. tapi ini luar biasa sikit la.. "
katanya sambil menunjukkan isyarat jarinya ke arah punggungnya
sendiri. Aku ketawa sambil memberitahu bahawa lubang itu amatlah
enak sebenarnya. Zura berjalan mendahului aku menuruni tangga. Aku
lihat gaya jalannya dah sedikit kengkang. Aku tersenyum sendirian
sambil merasakan semakin meluap luap tahap kebanggan ku. Sampai
di muka pintu barulah aku menerangkan bahawa aku sebenarnya ingin
mengambil joran yang ada untuk pergi memancing. Sambil berseloroh
Zura berkata…. "Isshh.. apa payah nak memancing pakai joran tu…
joran yang lagi satu tu lagi best… kan dah dapat pancing Zura pun"….
katanya sambil ketawa kecil. Sebelum beredar, aku sempat mengucup
bibirnya dan meramas punggungnya sekali lalu. Zura juga berjanji
bahawa aku boleh meratahnya bila-bila masa saja yang aku suka. Aku
juga mengatakan yang mungkin dalam masa yang terdekat ini dia akan
aku kerjakan sekali lagi. Zura cuma mengangguk setuju. Aku pun
beredar menuju ke rumah ku sambil memasang rancangan sekali lagi
untuk menyetubuhi Zura3bck7psmb05ana5uqcnk



OKU raba wanita




KUALA TERENGGANU: Tangan kirinya cacat, matanya juling dan dia juga tempang, tetapi kecacatan tidak menghalang seorang lelaki mencabul kehormatan seorang wanita yang bersimpati keadaannya.

Dalam kejadian di sebuah kedai kain di Bukit Payong, dekat Marang, kira-kira jam 5 petang, Ahad lalu, lelaki berusia 40-an terbabit didakwa meraba wanita berusia 23 tahun itu walaupun selepas wanita itu memberikannya derma.

Timbalan Ketua Jabatan Siasatan Jenayah negeri, Superintendan K Manoharan, berkata lelaki terbabit membawa kad bukti Jabatan Kebajikan Masyarakat.

“Kerana bersimpati, wanita itu memberi derma RM5 dan duduk berhampirannya untuk bersembang sebelum diraba.
Kita selalunya mengandaikan kekasih yang kita cintai tidak akan berlaku curang. Namun, tahukah anda sudah lumrah alam manusia menyukai dan lebih tertarik kepada sesuatu yang lebih baik dari yang sedia ada?Orang yang paling rapat dengan diri kita pun tidak boleh dipercayai kesetiaannya 100%. Kita mungkin mencintainya sepenuh hati, tetapi adakah si dia juga begitu atau hanya berpura-pura? Oleh itu, adalah disyorkan untuk mengetahui petanda awal mengesan kecurangan pasangan.

Pasangan anda berkemungkinan curang apabila situasi ini pernah atau sering berlaku:


Asyik resah melihat jam tangan apabila bersama anda.
Selalunya anda dan si dia menghabiskan waktu yang lama bersama. Tetapi sejak kebelakangan ini, si dia asyik resah apabila bersama anda dan sesekali menjeling jam tangan seolah-olah ada hal lain yang lebih penting.Si dia juga sering mengejar masa sehingga anda sanggup ditinggalkan berseorangan kerana kononnya 'ada masalah sikit'. Jika situasi ini sering berlaku, anda patut berhati-hati kemungkinan si dia berjumpa dengan kekasih lain dan anda hanya dijadikan spare part!

Tiba-tiba saja mengadu sakit ketika berdating dengan anda.
Sedang asyik berdating dan anda sedang berseronok, tiba-tiba saja si dia mengadu sakit dan ingin pulang awal ke rumah.Ada-ada saja sakitnya..sakit perut, pening, lenguh kaki atau rasa nak demam! Sedangkan sebelum ini anda melihat dia sihat dan tidak menunjukkan tanda-tanda langsung untuk jatuh sakit! Apabila anda menawarkan diri untuk menghantarnya ke klinik atau pulang ke rumah, dia menolak bersungguh-sungguh dan ingin pulang sendirian. Kemungkinan dia tidak sakit tetapi mencari alasan untuk melarikan diri dari anda dan bersama kekasih lain.

Kerap menolak pelawaan anda untuk keluar bersama.
Jika dulu, si dia ceria apabila anda mengajaknya keluar samada menonton wayang , makan-makan atau sekadar bersiar-siar, tetapi kini dia sering menolak dengan seribu alasan.Jika si dia keluar pun setelah puas dipujuk dan dirayu oleh anda dalam keadaan terpaksa. Situasi ini mungkin disebabkan si dia sudah bosan dengan anda dan ingin meninggalkan anda.

Menjadi panas baran dan sering mencari kesilapan anda
Si dia berubah sikap dari seorang penyayang menjadi pemarah. Kesilapan anda yang paling kecil pun seolah-olah besar baginya dan anda sering dimarahi walaupun di depan orang ramai. Walaupun anda cuba sedaya-upaya mengelak melakukan kesilapan, si dia tetap cuba mencari kesilapan anda.Paling teruk sekali, jika si dia sudah tidak segan-silu menengking anda atau memaki hamun anda disebabkan perkara2 yang kecil ataupun kesilapan yang tidak disengajakan. Jika situasi ini berlaku, lebih baik anda meninggalkannya kerana sudah jelas dia sudah tidak lagi menghargai anda sebagai kekasihnya.Mungkin si dia sedang mencari jalan untuk mewujudkan kebencian anda terhadapnya dan berharap anda akan meninggalkannya. Tak guna merayu lagi kerana layanan buruknya hanya menyebabkan anda menderita.

Tidak membenarkan anda memegang atau membelek telefon bimbitnya
Sudah tabiat pasangan bercinta, suka membelek-belek telefon bimbit pasangannya. Jika si dia jujur dan ikhlas dengan anda, sudah pasti dia membenarkan anda melihat kandungan memori telefon bimbitnya samada SMS, nama pemanggil, simpanan nombor telefon dan sebagainya. Dia tidak akan berasa takut atau bimbang kerana kejujurannya pada anda.Namun, sekiranya dia berkeras tidak mahu anda membelek telefon bimbitnya, anda patut mencurigainya kerana kemungkinan dia menyimpan nombor telefon atau SMS teman wanita lain. Dia tidak mahu anda melihat kandungan telefon bimbitnya kerana takut rahsia kecurangannya terbongkar.

Tidak lagi rajin menelefon anda
Di awal percintaan, si dia asyik menelefon anda sehingga berkali-kali dalam satu hari. Si dia sentiasa mengambil berat dan menelefon anda walau untuk bertanya sudah makan atau belum. Jika satu hari tidak mendengar suara anda,pasti si dia resah.Tetapi sekarang dia tidak lagi rajin menelefon anda dan ada kalanya tidak menelefon anda langsung.Anda pula yang terpaksa menelefonnya dan kelihatan terdesak! Apabila ditanya ada saja alasannya dan paling popular ialah sibuk. Situasi ini menunjukkan dia tidak lagi berminat dengan anda dan mungkin hanya akan kembali menelefon anda apabila ada kepentingan lain. 


-------------------====================================---------------------

Sudah tiga tahun bapa kesayangan Jefri meninggal dunia. Jefri baru
berusia lima belas tahun ketika bencana itu berlaku. Jefri begitu
merasakan kehilangan bapanya, begitulah juga emaknya. Kehidupan mereka
penuh kesukaran, tinggal dikampung dan hanya bergantung hidup dengan
duit pencen ayahnya yang tidak seberapa. Kehidupan mereka begitu indah
sehinggalah kemalangan itu terjadi. Azhar iaitu bapa Jefri sedang
menunggang motosikalnya pulang dari bekerja pada malam kejadian
apabila seorang pemandu lori yang memandu mengikut nafsu telah
melanggarnya dari belakang. Azhar mati terbunuh di tempat kejadian.
Pihak ***** memberitahu yang pemandu tersebut didapati mempunyai
pelbagai saman kerana memandu laju sebelum kejadian itu.
Saat-saat getir yang dialami oleh Jefri dan Halimaton turut dirasai
oleh seluruh sanak saudara mereka. Kaum keluarga mereka cuba
menghulurkan bantuan sekadar termampu. Walaupun begitu, setelah masa
merangkak berlalu, Halimaton dan Jefri terpaksa menghadapi realiti.
Selepas kejadian itu kehidupan mereka berubah dari hari-hari yang
pernah mereka tempuhi bersama Azhar. Emak Jefri, Halimaton terpaksa
membuka warung menjual makanan untuk menampung hidup mereka. Selain
Jefri, Halimaton terpaksa menyara Safiza anak ketiganya yang sedang
menuntut di sebuah universiti di Kuala Lumpur. Dua orang lagi anaknya
iaitu Aina baru sahaja bertugas sebagai guru sekolah di Kuala
Terengganu sementara Zahir iaitu anak yang sulung sudah pun berkahwin
dan menetap di Pulau Pinang kerana bekerja di sebuah kilang di sana.
Warung makanan yang diusahakan hanya di sebelah pagi oleh Halimaton
dengan dibantu oleh Jefri dapat menampung kehidupan sederhana mereka
di kampung yang terpencil itu. Setelah tiga tahun kematian Azhar,
Halimaton dapat menyara hidupnya dengan baik. Wang insurans yang
diperolehi akibat kemalangan yang menimpa Ahar suaminya itu digunakan
untuk memperbesarkan rumah kampung mereka dan membeli sebuah motosikal
untuk kegunaan seharian. Selain itu setiap bulan, Zahir dan Aina tidak
lupa mengirimkan wang belanja untuk emak mereka di kampung. Walaupun
kehidupan mereka dapat mereka jalani seperti biasa, tetapi hati dan
perasaan mereka tetap tidak tenteram. Halimaton dan Jefri masih terasa
kehilangan suami dan bapa yang tersayang. Mereka tidak dapat melupakan
saat-saat susah dan senang bersama Azhar. Mereka berdua sentiasa
menguatkan semangat untuk menghadapi dugaan itu. Ini menjadikan mereka
dua beranak semakin rapat.
Jefri telah mengambil alih tanggungjawab bapanya dalam membantu
ibunya, tambahan pula hanya dia sahaja yang masih tinggal di kampung
bersama emaknya. Namun jauh di lubuk hatinya, Jefri tahu yang dia
tetap tidak dapat mengisi kekosongan hati Halimaton, ibunya yang tetap
terasa kehilangan bapanya, Azhar. Jefri seorang yang tinggi dan
berbadan tegap. Dia kelihatan lebih dewasa daripada kawan-kawannya
yang sebaya dengannya. Walaupun dia kelihatan matang tetapi sebenarnya
dia seorang yang pemalu dan kadang-kadangnya terlalu sensitif dan
mengikut perasaan. Dia mempunyai wajah mirip bapanya tetapi berkulit
hitam manis seperti emaknya. Jefri sentiasa mempunyai keinginan untuk
mempunyai teman wanita seperti kawan-kawannya yang lain tetapi apabila
berjumpa dengan pelajar perempuan yang diminatinya, lidahnya kelu dan
dirinya menjadi kaku. Oleh kerana kurang keyakinan diri di dalam
situasi yang demikian, Jefri sentiasa mengelakkan diri dari menjadi
terlalu rapat dengan kawan-kawan perempuannya.
Sekarang Jefri sudah menjangkau 18 tahun. Sudah pun selesai peperiksan
SPM. Walaupun mempunyai rupa yang segak dan tubuh yang menarik kerana
aktif bersukan dan sudah mewakili sekolahnya di dalam permainan bola
sepak sejak di dalam tingkatan dua lagi, dia tetap tidak mempunyai
buah hati. Sifat malunya yang keterlaluan menjadikan dirinya begitu.
Sifat malu dan sensitifnya menjadi bertambah tebal sejak dirinya
kehilangan bapanya yang tersayang. Halimaton yang berusia dipenghujung
40an adalah seorang wanita yang masih mempunyai daya tarikan, dia
sederhana tinggi dan tidak terlalu gemuk. Seperti wanita yang lain
sejak dahulu lagi dia mengambil berat tentang dirinya. Dia merasakan
punggungnya tidak begitu menarik dan buah dadanya tidak begitu besar.
Namun begitu dengan selalu berbaju kurung, berpakaian longgar dan
bertudung labuh, semuanya itu tidak begitu ketara.
Halimaton memang terlalu kesunyian sejak kematian suaminya yang
tercinta, Azhar. Walaupun dia cuba untuk tidak terlalu membebankan
Jefri di dalam permasalahan jiwanya tetapi dia tahu anak lelaki
bongsunya itu begitu memahami gelora jiwanya. Jefri sentiasa menjadi
pendengar yang baik di dalam setiap masalah yang dihadapinya. Jefri
sentiasa dapat membaca perasaannya samaada dia gembira, duka, marah
ataupun kesunyian. Sebaliknya pula Halimaton juga merasakan yang dia
turut boleh membaca isi hati anak bongsunya itu. Terfikir juga jauh
dilubuk hanti Halimaton untuk berkahwin semula. Memang ada yang cuba
mendekatinya malah merisiknya tetapi tidak ada yang berkenan di
hatinya. Keinginan seksnya telah gersang sejak kematian suaminya.
Namun bukan kerana itu tujuannya untuk berkahwin semula, dia perlukan
seorang lelaki yang hanya miliknya seorang, yang memahami dirinya,
yang akan membelainya dengan penuh kasih sayang dan dapat menerima
dirinya seorang janda yang telah berumur dan yang paling penting
sekali dapat menerima anak-anaknya yang telah dewasa. Lelaki-lelaki di
kampung yang cuba mendekatinya hanyalah yang telah beristeri ataupun
yang telah ganyut dan teringin lagi beristeri kerana kematian isteri
mereka. Halimaton ingin menjadi seorang isteri bukannya menjadi
pengasuh kepada suami yang telah uzur dan tua atau pun menjadi isteri
kedua, ketiga atau keempat kepada mana-mana lelaki. Jauh sekali untuk
menjadi tempat pemuas nafsu mana-mana lelaki yang ingin mengambil
kesempatan ke atas dirinya seorang janda yang kesunyian dan tentunya
kehausan.
Walaupun Jefri sentiasa cuba menghiburkan emaknya tetapi dia tetap
cemburu apabila ada mana-mana lelaki yang cuba menggatal dengan
emaknya. Dia tahu yang adalah menjadi hak emaknya mencari pengganti
bapanya jika mahu tetapi perasaan cemburu dan benci yang meluap-luap
kepada sesiapa sahaja yang cuba mendekati emaknya tetap tidak dapat
dilindunginya. Halimaton menyedari perkara itu dan sentiasa cuba
bergurau dengan mengatakan bahawa dia tidak ada hati untuk mencari
pengganti bapanya, Azhar. Sememang pun sehingga kini tiada siapa yang
boleh menggantikan Azhar yang tetap bertakhta di hatinya. Kenangan
berkongsi hidup dengan Azhar tetap terpahat kukuh di hatinya.
Pulau Pinang sentiasa sibuk dengan kehidupan. Bandar yang besar dan
tidak pernah suram. Halimaton dan Jefri berada di sana selama seminggu
kerana menziarahi Zahir yang bekerja di sana. Petang itu Zahir
meninggalkan mereka berdua di bandar itu untuk membeli-belah dan
bersiar-siar kerana dia ada urusan kerja. Besok emak dan adiknya akan
pulang ke kampung. Jefri dan Halimaton singgah makan di sebuah
restoran nasi kandar. Tidak ramai orang di restoran itu kerana sudah
petang. Mereka berdua duduk makan berhadapan. Di kaca televisyen di
dalam restoran itu kelihatan penari-penari Bollywood menari dengan
riang dan mengghairahkan sekali. Seluruh kedai itu bergema dengan
muzik lagu Hindustan yang dipasang. Mereka berdua makan dengan tenang.
Sambil berbalas senyum dan berbual.
Halimaton terasa kelainan apabila makan bersama Jefri anak bongusnya
itu. Terbayang di kepalanya dia bersama Azhar, ketika mereka berdua
dialun percintaan, curi-curi bertemu dan makan berdua di bandar kecil
berhampiran kampung mereka. Jefri pula turut merasa kelainan apabila
makan berdua di restoran itu bersama emaknya. Seolah-olah dia sedang
makan buat pertama kalinya dengan teman wanitanya. Sifat malunya
timbul dan dia sentiasa kelu dan tersekat-sekat apabila berbicara.
Walaupun begitu mereka dapat mengatasi perasaan luar biasa di lubuk
hati masing-masing dan cuba berbual seperti biasa. Mereka berbual
tentang keseronokkan tinggal di Pulau Pinang, juga barang-barangnya
yang mahal tidak seperti di kampung mereka. Halimaton cuba
membayangkan kepada Jefri, jika Jefri juga berhijrah ke Pulau Pinang
atau ke tempat lain untuk menyambung pelajaran atau bekerja seperti
abang dan kakak-kakaknya tentunya dia akan kesorangan dan kesunyian di
kampung. Jefri hanya tersenyum tawar dan memberitahu yang dia akan
membawa emaknya bersama walau ke mana pun dia pergi. Sambil berkata
demikian dia menggenggam tangan Halimaton yang berada di atas meja.
Entah mengapa, Halimaton tertunduk malu. Pada ketika itu, Jefri seolah-
olah terlupa yang Halimaton itu adalah emaknya dan bukan teman
wanitanya. Halimaton juga terkhayal sebentar. Dia juga tidak merasakan
yang Jefri itu adalah anak kandungnya.
Jefri kelihatan begitu matang. Perwatakannya yang lembut dan
mempersonakan itu begitu menyentuh hatinya. Jefri sungguh kacak
seperti bapanya Azhar. Secara perlahan tubuh Halimaton terasa seram-
sejuk. Setelah makan mereka menyusur jalan yang sibuk di bandar itu.
Mundar-mandir tanpa arah kerana Zahir hanya akan menjemput mereka
pulang setelah hari larut petang, setelah dia habis bekerja di kilang.
"Kita nonton wayang mak,' tiba-tiba Jefri mencadangkan kepada
Halimaton apabila mereka melintasi sebuah panggung wayang.
Halimaton tersentak dari lamunan sambil melihat ruang legar membeli
tiket di panggung wayang yang lengang. Tubuhnya kembali terasa seram-
sejuk. Di dalam panggung wayang mereka duduk berdekatan di barisan
tepi yang paling belakang. Memang lengang di dalam panggung wayang itu
dan penontonnya boleh dibilang dengan jari sahaja. Malah hanya mereka
berdua yang berada di barisan belakang. Mereka menonton cerita aksi.
Mata mereka berdua terpaku menonton cerita yang cukup menarik itu.
Di pertengahan cerita, Jefri merasa lenguh dan tidak selesa, dengan
perlahan dia menyelitkan tangannya di belakang kerusi emaknya dan
kemudiannya tangan itu menyentuh bahu Halimaton. Halimaton turut
merasai tangan Jefri di bahunya dan perasaan bercelaru serta seram-
sejuk mulai menjalar di dalam tubuhnya. Satu adegan filem memaparkan
letupan bertalu-talu. Cahaya dari skrin memancar-mancar menerangi
ruang panggung wayang. Tangan Jefri melingkari bahu emaknya, Jefri
seperti tidak percaya apabila mendapati emaknya merapatkan diri ke
dalam pelukannya. Keharuman perfume yang dipakai oleh ibunya
membuatkan Jefri bagaikan terawang-awang. Kepala ibunya yang bertudung
labuh itu menyandar di dadanya. Halimaton merasakan seperti dimanjakan
apabila berada di dalam pelukan Jefri. Sudah lama dia tidak merasakan
seperti apa yang dirasakan sekarang.
Jefri merasakan tidak keruan apabila mendapati tangannya berada
dicelah ketiak dan telapak tangannya di bawah buah dada emaknya.
Tangannya menyentuh bahagian bawah buah dada emaknya. Tangan itu
tersorok di bawah tudung labuh yang dipakai oleh emaknya. Dia dapat
merasakan dadanya berdebar kencang. Halimaton turun merasakan sentuhan
tangan Jefri di bawah buah dadanya tetapi dia membiarkan sahaja.
Mungkin ianya tidak disengajakan oleh Jefri. Malahan padanya tidak
menjadi kesalahan untuk seorang anak memeluk emaknya. Jefri tidak lagi
memberi perhatian kepada filem yang ditayangkan. Jari-jemarinya tidak
dapat lagi dikawal. Jari-jemari itu mulai naik ke atas dan mengais-
ngais buah dada emaknya yang terlindung di bawah baju kurung yang
dipakainya. Sentuhannya itu terlalu bersahaja tetapi apa yang
dirasakannya itu terlalu merangsangkan darah mudanya. Hentikan
sahaja ! Jefri seolah-olah melawan perasaannya. Namun seketika
kemudian Halimaton merasakan telapak tangan Jefri mendarat penuh ke
atas buah dadanya.
Halimaton mulai merasakan sesuatu yang sensasi bergelora di dalam
dirinya. Mungkin Jefri tidak sengaja. Dia ingin bersuara melarang
tetapi dia tidak tergamak untuk menegur anaknya. Lagi pun mungkin
Jefri tidak merasakan apa-apa, cuma suatu perlakuan yang tidak
disengajakan olehnya. Jefri mungkin tidak tahu apa yang dia lakukan.
Walaupun begitu, Halimaton mulai merasakan ketidakselesaan di celah
kedua-dua pehanya. Ketidakselesaan yang nikmat! Tangan Jefri mulai
gementar dan sejuk. Apabila datang keberaniannya, dia meramas perlahan
buah dada emaknya. Jefri dapat merasakan kepejalan buah dada emaknya.
Jelas, perbuatan Jefri bukan lagi sesuatu yang tidak disengajakan.
Nafas Halimaton mulai kencang. Dia ingin melarang perbuatan Jefri
tetapi sudah sekian lama dirinya tidak merasakan kenikmatan yang mula
dirasakan sekarang. Perasaannya berbelah bagi antara perasaan seorang
ibu dan naluri seorang wanita yang ingin dibelai dan dikasihi.
Halimaton menggeliat perlahan di dalam pelukan anaknya. Halimaton
tidak dapat lagi mengawal diri dan dia merasakan seluar dalamnya mulai
basah. Perasaan keibuannya muncul kembali, Halimaton menggenggam kuat
tangan Jefri untuk menghalangnya terus meramas buah dadanya. Namun
tangan anaknya yang terasa sejuk itu tetap ditekan di atas buah
dadanya. Membuatkan tangan itu terus merasakan gunung kenyal kepunyaan
Halimaton. Jefri lega kerana emaknya tidak memarahinya.
Apabila emaknya melepaskan tangan Jefri untuk membetulkan kedudukan
beg tangan diribaannya, Jefri mengambil peluang itu untuk meramas
semula buah dada emaknya perlahan-lahan sebelum emaknya memegang
tangannya semula untuk menghentikan perbuatannya itu. Halimaton masih
memegang tangan Jefri di atas buah dadanya. Dia merasakan debaran yang
bertambah kencang di dadanya. Jefri juga merasakan debaran di dadanya.
Batang di dalam seluarnya terasa tegang dan menimbulkan keadaan yang
sungguh tidak selesa. Jefri menggeliat di tempat duduknya untuk
mencari keselesaan. Tentunya dia tidak dapat memegang batangnya supaya
dapat dibetulkan dalam keadaan yang selesa di dalam seluarnya.
Halimaton terus memegang erat tangan nakal Jefri. Namun begitu puting
buah dada di dalam branya terasa mengeras dan sakit.
Nafas Halimaton mulai mendesah seperti juga nafas Jefri, anaknya.
Kedua-dua mereka duduk membisu tanpa sebarang perkataan. Apabila
pautan tangan emaknya mulai longgar, tangan Jefri mulai meramas-ramas
buah dada emaknya kembali. Halimaton memejamkan matanya sambil menahan
nafas dan menahan nikmat. Dia dapat merasakan jari-jemari Jefri cuba
mencari-cari puting buah dadanya yang masih berlapik bra dan
terlindung di sebalik baju kurung yang dipakainya.
Lampu di dalam panggung wayang dinyalakan. Halimaton tersentak
bagaikan terkena kejutan elektrik. Dengan pantas dia menolak tangan
Jefri dari dadanya. Dia seakan-akan termangu, dengan cepat membetulkan
tudung labuh dan baju kurungnya sambil duduk memerhatikan beberapa
orang penonton yang lain berjalan keluar dari panggung wayang.
Akhirnya dia berdiri dengan kaki yang gementar dan berjalan keluar
mengikut lorong yang memisahkan barisan kerusi di dalam panggung
wayang.
Semasa meninggalkan panggung wayang, Jefri berjalan mengikuti emaknya
dari belakang dengan harapan batangnya yang keras dan melintang di
dalam seluarnya tidak disedari oleh sesiapa. Halimaton melepaskan
nafas lega sambil menoleh memerhatikan Jefri yang mengikutnya dari
belakang. Matanya terpandang batang Jefri yang jelas menegak di dalam
seluar. Halimaton tidak berani untuk menoleh buat kali kedua.
Halimaton terasa dirinya bagaikan anak remaja semula. Saat-saat manis
semasa dilamun percintaan bersama bapa Jefri, Azhar seolah-olah
berulang semula.

2 comments: