Wednesday, 4 May 2011

Labuh.....Sambungan lagi

Semalam aku bertolak ke Langkawi /seaview Hotel di Langkawi. Aku terpaksa menunggu dari jam 9 malam hingga satu setengah jam berikutnya untuk naik bas yang disediakan oleh jabatan.Kami pun bersapa-sapalah selama yang boleh sambil berdiri di kakilima bangunan jabatan yang membengkakkan kaki. Masa inilah aku terpandang seorang awek yang duduk bersaorangan. Nampaknya dia orang baru . Tak pernah nampak dia sebelum ini.
Aku mula masuk jarum.”Hai, orang baru ke””Iya””Dari mana?””Bukit Putri” Sambil itu aku mengambil tempat di sebelah dia. “Penat berdiri””Haah, lambat la bas ni, selalu gini ke”” Entah le saya pun bukan selalu gi kursus ni”

“Perut saya lapar, awak?””Lapar gak””jom gi makan kat kantin tu””Seganlah” Banyak kali gak saya ajak, jawapannya masih segan. So aku tinggalkan dia dan gi ke kantin. Aku bungkus dua the o ais dan beli sebuku roti gardenia yang coklat tu. Kami share roti tu. Memang dia lapar, lepas sekeping, sekeping dia makan. Aku makan jugak tapi taklah selaju dia. Banyak gak yang kami bincangkan dari kerja sampailah keluarga. Aku dapat tau dia ni masih belum berpunya lagi. Tapi beza umur aku dengan dia lebih kurang separuh gitu. Ada gak setengah jam sejak aku duduk kat dia barulah bas datang. Aku tak banyak cakap tapi dia yang banyak bercerita. Maklumlah aku ni bos kat tempat aku, so perangai pelik bos tu terbawa-bawa juga.
“Saya duduk sebelah awak ya””Tak pe ke awak duduk sebelah orang tua macam saya””Ish, tak pe””Tak takut garpu berjalan ke, nanti saya tertidur bersandar pada awak ke, air liur meleleh ke,” aku gurau, dia ketawa terkekeh-kekeh.”Awak ni tak senonoh la” sambil cubit lengan aku. Aku pegang tangan dia, menghalang dari kena cubit. Aku pegang tangan dia perlahan sahaja. Dia pandng aku , terkejut agaknya aku pegang tangannya. Kami naik bas. Orang lain pun sibuk juga masukkan beg ke dalam perut bas. Depa kebanyakannya dari satu cawangan,
so bisinglah depa bercerita tentang itu dan ini. Usik mengusik dan hilai tawa jangan cakaplah. Gamat satu bas.

“Bila bas mula bergerak, pemandu bas pasang DVD fast and furius 4. Senyap sunyi bas tu. Semua orang consentrate. Tapi aku bukak nettop. Aku check presentation yang aku nak sampaikan nanti.Depa semua tak tau aku akan sampaikan slot tu. Aku juga buat catatan akan perangai mereka masa belum naik bas tadi.
“Awak buat apa tu? Awak ke yang akan sampaikan ceramah kat kami nanti”Aku senyum je, tanpa mengiya atau menidakkan.

“Sejuk””Kalau sejuk, pegang tangan saya,gosok-gosokkan dapat rasa panas sikit” sambil aku terus ambil tangan dia dan gosok-gosokkan dengan kedua belah tangan aku. Dia terkejut tapi tak melawan. Aku pegang terus tangan dia, tangan kiri aku kat atas riba dia smbil memegang tangan kanan dia. Sambil tu aku gerak-gerakkan sikit jari aku menggosok tangan dia. Lama-lama aku rasa dia pun mengosok-gosok tangan aku. Dalam fikiran aku berkata, ini dah cukup baik. Dia sandarkan kepala kat bahu aku, ini lebih baik lagi.
Bas dah masuk ke lebuhraya utara selatan dan lampu dalam bas dah dipadamkan. Aku usap-usap tangan dia di atas peha dia. Lma-lama dia bukak kangkang dia sikit dan aku gosok-gosok tangan dia atas peha dia yang sebelah dalam.
Kadang-kadang aku sengaja kenakan sikit kat atas tundun dia. Dia pandang aku, aku pun pandang balik dan dekatkan bibir aku kat atas bibirnya. Aku tak sentuh lagi tapi aku bagi nafas aku kat dia. Aku Tanya”boleh” aku hanya nampak dia menganguk kecil je. Barulah aku sedut bibir atasnya, perlahan-lahan sambil melepaskan nafas. Aku nampak dalam kegelapan malam tu dia menutup matanya.
Aku letakkan tangan aku di belakang badan dia, tarik dia ke hadapan sikit. Aku tahan dia dengan tangan kanan, kat bahu kanan dia, aku terus kucup dia dan mainkan lidah aku kat dalam mulut dia. Dia masih tak pandai membalas, hanya aku yang menyerang. Aku picit buah dada dia dari luar baju, sambil dia masih memegang tangan aku. Aku nak tengok reaksi dia. Nampaknya dia tidak menghalang, tapi dia masih takut-takut.
Aku masih cuba meyakinkan dia, orang lain tak nampak. Bas dua tingkat yang jabatan kami sewa tu tak penuh namun ramai yang duduk di sebelah atas, belah bawah hanya ada lima enam orang je, itupun hanya kami duduk di sebelah belakang.
Yang lain tu duduk di sebelah depan.
Tangan aku yang dari tadi dok attack buah dada dia kini menusap pehanya pulak. Tangan yang di belakang dia pelan-pelan membuka cangkok colinya. Kemudian dengan menggunakan tangan sebelah kiri aku bukak butang ketap baju kebaya longgarnya. Aku selak branya ke atas, aku cari putting dia. Susah nak dapat. Aku angkat dia duduk di atas aku, bersandar pada dinding bas.

Teteknya sebelah kanan aku ramas manakala sebelah kiri aku sedut, begitulah aku beraktiviti agak lima belas minit. Sekejap kat tetek sekejap kat mulut.
Tangan kiri aku mula mengulas-ulas pepeknya di atas kain. Sambil tu tangan kanan aku buka zzip kain dia perlahan-lahan. Bila aku nampak dia dah agak tak keruan aku cepat-cepat masukkan tangan aku kat dalam pentie dia. Aku dah kira separuh berjaya la. Dia mendengus perlahan. Aku cium mulut dia semula, nak bagi dai lagi high. Sambil tu jari aku dah jumpa biji kele*tit dia, aku senttuh perlahan-lahan, budak perempuan ni nampaknya suka di sentuh perlahan. Nak cium pun kena perlahan-lahan. Aku rasa dia dah mula gerakan punggungnya ke depan dank e belakang, aku sentuh dan gerakkan te tempat lain jari aku, bagi tease dia sikit. Dia merengek nak lagi, so aku tarik panties dia ke bawah haingga terlucut. Dia ambik dari tangan aku.Sempat dia lipat pulak.Sekarang dia dah bersandar pada dinding bas dan duduk tinggi sebab dia duduk atas bantal yang dia bawak. Aku kangkangkan dia besar sikit.
Aku terus benamkan muka aku kat celah kangkang dia. Dia kata’eh apa aawak buat ni” aku tak menjawab terus serang kele*tit dia. Aku tarik kele*tit dia dengan bibir aku menyebabkan dia terangkat naik ke atas. Baru je aku nak serang lubang dia, dia dah klimak. Dia kepit kepala aku kuat-kuat. Lepas tu dia kata dia dah tak tahan , tak nak lagi. Minta maaf. Aku kata”tak pe, kita boleh sambung kemudian” dengan itu aku pergi basuh mulut. Dia aku tengok dah tertidur. Aku tak kacau dia, Cuma ambil bantal latak kat riba aku dan dia tidur atas riba aku.
Sedar-sedar dah pagi dan dah sampai kat jeti kuala perlis. Dia best tidor tapi aku berjaya bangunkan dia sebelum orang lain turun dari bas. Kemudian aku betulkan bajunya yang kusut masai. Sambil tu aku daapat pegang buah dadanya dan kuramas beberapa kali.
Turun jer bas aku ajak dia makan selepas dah tau nama feri dan masanya. Adalah lebih kurang setengah jam sebelum memulakan perjalanan semula. Kat bawah pokok dan gerai paling hujung tu aku pesan dua biji telur separuh masak, roti bakar dan kopi. Dia makan nasi lemak dan the o.
Masa makan tu aku mula la masuk jarum, Tanya dia tentang boyfriend dia. Dia pulak Tanya aku tentang family aku. Dia kata bf dia dah meninggal dunia dia. Sunyi sangat katanya. Lagipun masa dia bersama bf dia, mereka dah lakukan seks banyak kali jugakla. Dia takut nak terima pinangan orang bujang lain. Takut mereka tak boleh terima dia dah tak dara lagi.
Aku offer dia untuk duduk sebilik dengan aku. Dia kata mana boleh, nanti orang tau. Aku ajar dia”Check in dulu, kemudian datang bilik I””U duduk sorang ke?” :Haah, saya gred 48 dapat duduk sorang sebilik” Dia senyum jer. Aku kata boleh selesaikan kerja yang tidak sudah.

Sampai jer kat hotel dia beritahu aku dia duduk ngan amoi. Aku kata bagus jugak, orang bangsa lain tentu tak kecoh sangat kalau dia tak balik ke bilik malam ni dan seterusnya. Aku ajar dia untuk klentong roommate dia.
Kami naik seperti orang lain jugak. Semuanya kecoh macam bilik hotel tak tunggu dema lagi. Adalah sorang dua yang tegur aku, itupun yang lelaki melayu jer.Yang tak tegur aku dan sombong tu main langgar jer, taulah aku mengajarnya, mereka perlu lulus ujian akhir. Masa tu aku boleh bantai depa ialah masa depa buat presentation. Gerenti aku bagi 2 dari 4. Konfirm kena buat assignment bila balik nanti. Girl aku tentulah aku bantu kan.

Adela lebih kurang lima minit aku masuk bilik, loceng pintu berbunyi. Berbunga hati aku, mesti dia datang. Sah dia datang. Tutup jer pintu bilik , aku terus cium mulut dengan dia. Dia datang bawak baju casual lagi. Dia ajak aku jalan-jalan kat pekan Kuah. Katanya nak beli cokelat. Aku pulak ajak dia pergi ke Gunung Mat Cincang. Pergi naik cable car. Dia orait jer. Kami pergi naik kereta yang disediakan oleh pihak hotel. Aku dapat kereta percuma. Dalam perjalanan aku tak dapat buat banyak kerana banyak kereta atas jalanraya.
Sampai kat Gungung Mat Cincang kami terus beli tiket dan naik able car. Kebetulan hanya kami berdua jer, lepas tunggu agak lama kami pun naik sau kabin. Dia punya takut, asyik nak kepit lengan sku. Aku pulak asyik nak serang bibir dia. Lama-lama dia pun lentuk juga kat bibir aku.Tangan aku mulalah menjalar kat bawah tshirt dia.Dia tak pakai coli, sebab selesa katanya. Dia kata orang tak Nampak sebab dia pakai tudung . Aku Tanya dia pakai panties tak, jawab dia tinggak lat bilik aku. Aku kata masyaaallah beraninya dia. Dia kata dia nak rasa romantic, bukan senang dapat macam ni. Dia percaya aku dapat layan dia dengan baik kerana aku tak terus masukkan batang aku kat cip*p dia dalam bas tadi, bila dia senak.
Bila dah sampai atas aku pun berdiri memerhati ke pekan Kuah, tangan aku dia begang sambil jari-jari aku menggaru cip*p dia dari luar seluar dia. Nafas dia dah mula mendengus, aku pandang keliling pastikan tiada orang dan terus masukkan tangan aku kat dalam seluar dia. Dia pakai seluar yang bergetah di belakang, so senang jer lah aku menjalankan tugas. Banyak betul air budak ni, aku gosok ke depan dan ke belakang dan berhenti kat kele*tit dia, pusing-pusingkan sikit dan teruskan ke belakang . Adalah agak sepuluh minit dia kekejangan dan sepit tangan aku kat cip*p dia. Dia bisikkan terima kasih kat telinga aku.Aku ajak dia naik tangga dan duduk minum kat gerai kat situ. Lepas tu dia ajak aku balik ke hotel. Aku Tanya kenapa nak cepat balik. Dia cubit tangan aku. Dia pesan nak gi farmasi. Nak beli pil perancang keluarga. Aku kata aku nak pancut dalam-dalam malam nanti.
Lepas makan ada taklimat sikit. Masa tu lah baru aku diperkenalkan pada peserta, sambil diberitahu aku akan bersama mereka selama minggu pertama dan minggu ketiga. Minggu kedua pegawai lain yang akan datang. Kami hanya pemerhati sahaja kerja-kerja lain disampaikan oleh urusetia sahaja. Dalam ucapan alu-aluan, aku sempat beri nombor bilik aku dengan kenyataan kalau ada masalah datanglah bilik aku, sebelum jam 10 malam. Berlapik jualah, tapi sebenarnya selepas 10 malam Ina gerenti dah ada dalam bilik aku. Aku pulak dah beritahu Ina, kalau nak datang beritahu, takut terserempak dengan orang lain.Kena cover line.

Malam tu kau naik ke bilik paling lambat. Ina terus jer msuk bilaik aku. Selebihnya ko orang pun tau aku buat ape.
Gadis tempatan dipikat jadi keldai dadah melalui Facebook
KUALA LUMPUR 2 Dis. - Sindiket pengedaran dadah antarabangsa dari Afrika dikesan menggunakan laman sosial Facebook untuk menjerat gadis tempatan menjadi keldai dadah di luar negara.
Timbalan Menteri Luar, Datuk Richard Riot Jaem (gambar) berkata, siasatan oleh kementerian itu mendapati kumpulan itu bertindak licik dengan menawarkan upah lumayan jika gadis kenalan mereka bersetuju untuk membawa dadah.
"Kebanyakan mangsa dijerat melalui Facebook kerana ia merupakan medium untuk mendapatkan kenalan baru.
"Gadis yang menjadi mangsa menjalinkan hubungan persahabatan melalui rangkaian itu dengan warga Afrika," katanya selepas menemui peserta Program Zamalah Kewartawanan Antarabangsa yang dianjurkan oleh Institut Media Malaysia, di sini hari ini.
Program itu dihadiri oleh 20 wartawan antarabangsa dari Filipina, Indonesia, Uzbekistan dan Mongolia.
Menurut Richard, isu keldai dadah antarabangsa harus ditangani secara bersama kerana ia bukan hanya melibatkan Malaysia dan Asia Tenggara, tetapi juga negara-negara di Asia Tengah, Asia Timur dan Mongolia seperti yang dilaporkan Lembaga Kawalan Narkotik Antarabangsa.
Menurutnya, selepas bersahabat dengan mangsa melalui Facebook, sindiket itu akan menawarkan ganjaran lumayan kepada mangsa seperti pakej percutian ke China, Jepun dan juga Amerika Selatan serta memberikan wang belanja berjumlah ribuan ringgit untuk digunakan semasa bercuti.
"Mangsa seterusnya diminta untuk bertemu 'rakan' yang akan menjadi pemandu pelancong mereka ke destinasi yang ingin dikunjungi dan kebanyakan mereka terdiri daripada warga Nigeria dan Afrika Selatan," katanya.
Menurut Richard, gambar yang disediakan oleh anggota sindiket itu kepada gadis yang diperangkap untuk membawa beg berisi dadah bukanlah lelaki kacak sebaliknya kebanyakannya adalah lelaki kulit hitam.
Pada bulan lepas, satu tinjauan antarabangsa mendedahkan bahawa rakyat Malaysia merupakan antara yang paling ramai mempunyai kawan di rangkaian sosial itu dan menghabiskan masa sembilan jam setiap hari untuk melayari Facebook.
Mengulas mengenai tindakan kerajaan untuk mengatasi masalah itu, Richard berkata, satu program mingguan akan diterbitkan menerusi Radio Televisyen Malaysia (RTM) untuk memupuk kesedaran golongan muda supaya berwaspada terhadap kegiatan sindiket berkenaan.
"Kita mempunyai slot di RTM mengenai isu yang membabitkan golongan belia dan menekankan perlunya mengamalkan sikap berhati-hati apabila berkunjung ke luar negara.
"Masalah keldai dadah menjadi semakin kritikal apabila seramai 785 daripada 1,560 rakyat negara ini yang ditahan di luar negara merupakan keldai dadah dan 149 daripada adalah wanita.
''Seramai 70 daripada mereka telah dijatuhi hukuman mati kerana mengedar dadah sejak 1991," katanya.
Kes terbaru membabitkan Christina Luke Niju, 22, dari Sabah yang merupakan penuntut tahun akhir sebuah politeknik di Sarawak yang ditahan di Lapangan Terbang Meilan, China bersama 1.4 kilogram dadah bulan lepas.---------

Lelaki ugut edar gambar separuh bogel kekasih

KUALA LUMPUR 2 Dis. - Ekoran sakit hati kerana teman wanitanya mahu memutuskan hubungan, seorang lelaki sanggup menghantar khidmat pesanan ringkas (SMS) mengugut membunuh dan menyebar gambar separuh bogel gadis berkenaan.
Mangsa yang takut dengan ugutan tersebut kemudian mengambil keputusan melaporkan perbuatan teman lelakinya itu kepada polis menyebabkan suspek ditahan pada Isnin lalu.
Sumber polis berkata, mangsa berusia 20 tahun telah menyatakan hasrat mahu memutuskan hubungan dengan teman lelakinya itu kerana tidak tahan dikongkong.
Katanya, keputusan mangsa bagaimanapun tidak dapat diterima oleh suspek menyebabkan dia menghantar SMS mengugut mahu membunuh dan menyebarkan gambar separuh bogelnya jika meneruskan hasrat tersebut.
"Suspek mendapat gambar separuh bogel mangsa sebelum ini, selepas memaksa teman wanitanya itu menghantar gambar tersebut kepadanya sebagai syarat mahu meminjam wang daripadanya.
"Mangsa bersetuju mematuhi syarat tersebut kerana menghadapi kesempitan wang," katanya ketika dihubungi, di sini hari ini.
Pada masa itu juga, kata sumber, mangsa tidak berfikir panjang dan tidak menyangka teman lelakinya tergamak melakukan perbuatan keji tersebut terhadapnya.
Beliau berkata, mangsa hanya menyedari dia ditipu apabila suspek tidak menyerahkan wang walaupun setelah menyerahkan gambar diminta.
Katanya, tindakan mungkir janji teman lelakinya itu menyebabkan mangsa tidak puas hati lalu berlaku pergaduhan antara mereka dan wanita berkenaan bertekad memutuskan hubungan.
"Mangsa yang menyedari dirinya tertipu dan terancam dengan ugutan itu kemudian membuat laporan polis dan susulan itu, teman lelakinya ditahan pada hari sama bagi membantu siasatan.
"Polis turut merampas telefon bimbit milik suspek sebagai bahan bukti dan kes terbabit disiasat di bawah Seksyen 506 Kanun Keseksaan," katanya
Cerita Dalam Bus
Aku ni seorang pemalu. So tak de lah teman-teman perempuan ni, walaupun ketika di ipt dulu.So apa yang nak aku ceritakan ni adalah kisah aku naik bas mini.Mula kerja lepas graduate, tahulah mana ada duitkan untuk beli kenderaan sendiri. So bas minilah jawapannya. Pendekkan cerita ya, mungkin ramai yang tahu macamana hal bas mini kat kl yang sesak ni. Aku ni pemalu, so ada gak tengok orang buatkan, tapi aku takut nak buat walaupun keinginan tu kuat. Kekadang tengok kesihan kan. Di takdirkan pada satu hari selepas kerja, hujan lebat. Lepas hujan orqng kl mula keluar pejabat, tentu penuhlah stesen tunggu bas tu.So antaranya akulah.

Tak lama lepas tu bas no. XX pun sampai. Aku naiklah walaupun sesak. Tak de pilihan. Dalam berpusu-pusu nak naik tu, betul-betul depan aku seorang awek lah(selau bertembung tapi tak pernah tegur) pakai kebaya lak tu (pakaian kegemaran aku). Dah tolak-menolak..tersondollah awek tu, adik ake kena kat punggung dia, mak uuii.. lembutnya.. tetiba je adik aku keras.. nafsu ghairah mulalah tu...so aku naiklah .. dalam bas yang sesak tu.. aku yang dah stim ni... tengok-tengok gak reaksi awek tu...muka dia selamba je.. aku betul-betul berdiri sebelah dia, so, driver bas mini ni kau orang tahula.. selagi boleh muat, semua orang diangkutnya.... last sekali... position aku... memang betul belakang awek tu.... tapi time tu walaupun adik aku dah keras tapi aku control lagi position aku... santara kena tak kena lah... adik aku tu ngan punggung dia..aku tengok lagi reaksi dia takut dia marah kan.. tapi selamba je...

Akhirnya goyangan bas tu mengakibatkan adik aku ni beberapa kali melekap kat punggungnya. Aku dah betul -betul stim. Sesekali tu, punggung dia lak yang langgar adik aku, aku rasa melawan ni, so aku pun yang dah sedikit berani tu, tak fikir panjang, terus je position betul-betul adik aku tu kat alur punggung dia, (kau orang faham kan) ....aku lekapkan terus kat punggung dia... uuui best nya... (first time lah katakan)''ahhhhhhhh(tapi dallam hati lah..... dalam hati aku... sorrilah kat awek tuu.......aku terus lekapkan adik aku tu kat alur dia... awek tadi aku tengok mula nafas.. lain macam.. macam mengetap gigi tapi tak ketaralah...kekadang lagi dia tonggeng..
aku yakin mesti dia rasa adik aku yang besar tu.......

Bukan nak cakap besar tapi 'adik' aku ni ukur lilit besar... panjang standard ... (tu yang aku compare dari apa yang aku baca dalam buku).. Nasib baik position 'adik' aku ni betul. kalau tak senak....

Berbalik kat awek tu tadi.. muka dia selamba je. 'Adik' aku ada lagi kat lurah dia tu. akhirnya sebab ada yang dah turun bas.. so bas tu dah kurang orang lah.. so aku... pun tak boleh lah lagi kat belakang awek tu.. nanti orang lain apa lak kata kan..

so aku berdiri betul-betul kat sebelah dia.... Sesekaali tu dia jeling kat aku... tapi aku rasa tak ada kemarahan dalam jelingan tu.. macam ok je...

Aku rasa response baik ni.

So, sampai di destinasi, awek ni turun dulu, aku pun ikut turun walaupun tempat berhenti aku adalah 5 km lagi.Masa aku turun tu tangan dia terhayun kat aku, tak tahu sengaja ke tak . tetiba je aku mendapat semangat terus aku turun sama dengan dia. Stim dan ghairah punya pasal. Lupa malu aku, terus aku tegur dia, Mula tak confidence gak, tapi aku tegur terus je jawab kira ok ni...

katanya nama dia marliana (nama betul, lagipun bukannya kau orang tahu siapa dia kan). Dia tinggal rumah bujang. By the way, kawasan perumahan kan, adalah gerai makan tepi jalan tu, terus aku ajak dia makan. Dia setuju. Dalam makan tulah, aku berbual-bual dengan dia.
Mula-mula aku tak cerita pasal dalam bas tadi,takut tak sama pemikiran kan. Tak confirm lagi. So, kau orang tahu, aku try test;lah dia ni. Aku positon kan diri aku supaya lutut aku kena kat lutut peha dia...(meja gerai kan kecik kan) so aku pun pelan-pelan gesel lah ..., tiba-tiba

dia tarik kaki dia, berdegup jantung aku. Aku ingat dia marah, ali-alih dia senyum cerita lain... yakinlah aku malu-malu kucing ni...

So, agak-agak setengah jam berbual tu, entah macamana... ghairah agaknya.. terpacullah soalan.. yang aku tak terfikir nak tanya (segan...)

"Biasa ke naik bas sendat-sendat ni: soal aku.... "apa nak buat ... terpaksa... " dia tersenyum semacam je tak pandang aku....
senyum ada makna ni.... positif...

"kenapa senyum ?soal aku lagi... " I rasa tadi.. " jawabnya..... " rasa apa? tanya aku .. saja...

antara dengar tak dengar je jawab dia.... dia senyum.... takpelah.... forget it" katanya.. aku tersenyum... So tiba masa dia pun nak balik..

Aku offer lah dia .. hantarkan dia balik.. malamlah katakan.. kot ada ***** ke .. apa ke..... So dia setuju.. Sambil tu kita orang boraklah lagi... aku buat jenakalah kan... (biasalah yang ada double meaning tu).... dia ni sporting layan je... gurauan aku tu.... aku rasa nak peluk dia je masa tu gak... tap aku sabar... sebab yelah kalau dia tak nak,.. tak suka, aku takut gak.. tapi aku tak kesah.. gentlemen kan...

masa tu nak pukul 8.00 malam dah.... Katanya kawan dia tak balik lagi.. dia orang rajin OT,pukul9.00 baru keluar. Entah macamana, mungkin dah rezeki aku hari tu....
dia tertinggal kunci pintu depan, ada kunci pintu belakang je.... So sekali lagi aku offer hantar dia ke belakang rumah... umah teres kan... jauh nak pusing tu... lagipun jalan belakang gelap...

Samapai je kat pintu belakang. Dia pun carilah kunci dalam beg dia. GElapkan.. so aku offerlah lighter aku jadi lampu suluh... so aku dengan dia rapatlah..
kunci tu dpat.. so dia nak bukak la mangga tu.. entah macamana kunci tu jatuh.. terus dia tunduk nak ambik.. apa lagi.. punggung dia yang pejal dan lembut tu kenalah kat 'adik' aku.... aku lak anatara sengaja dengan taklah... ahhhhhh.... sedap tullll.... "oppppsss sorri.. katanya.. aku kata " tak pe" dalam hati aku.. kau orang tahulah..

Bukak je pintu grill tu... dia ajak akau masuk.. Aku serba salah... tak pernah aku berdua-dua ni.... tapi dlam keadaan ghairah dan dah stim tu... aku masuk gak... dia suruh aku duk kat kerusi kat ruang tamu.. dia kata dia nak buat air.. (biasalah kan orang *******.. tamu datang air mesti disediakan...)aku lak tak boleh boleh duk diam..... tak lama lepas dia masuk ke dapur aku pun pergilah ikut ke dapur..... sebab ingat nak berbuallah sambil buat air tu dengan dia... sampai je..... aku tengok dia dari belakang.. (pakaian keje aj tukar lagi).. aku terus ke belakang dia .... rancangan aku nak berbual... tu mati begitu sahaj... "inaaa...''' kata ku dengan lembut..(macam dah berkasih bertahun-tahun lamanya)adik au sengaja aku.. kenakan kat punggung dia.... dia mula cuba mengelak.. tapi aku ... kejapkan... pelukan ku dengan lembut...lagi.. "inaaa.. sayng...'' kata ku lagi.... dia tak cuba mengelak lagi..
dia dia mula mengetap bibir dia.... tiba-tiba dia terus pusing dan memeluk kau.. pelukan nya bertambah erat.... aku balas pelukannya dengan lembut sekali.....aku ciumbbibirnya.. (french kisss).. ahh... ahhhhhh.. suaranya bila aku isap leher dan telinganya.. dia bertambah stim....

"I dah lama stim kat u sejak dalam bas tadi... bisik ku" "I pun.... " rengeknya..... bertambah stim dan semangat aku.......terus aku pandang dia dengan sayang....''' kita masuk bilik .. ina..'' dia angguk.... matanya separuh terlelap.. kuyu lah katakan.. masuk je.. dia terus gomol aku.... aku pun dakap dia.... isap lehernya.. telinganya.. tangan dia dah pegang adik aku.. terasa usapan nya... slowly aku lepaskan dakapan ku....

" abang bukak pakaian u ya....? pinta ku... dia menggangguk.. matnya kuyu.. aku pun slowly bukakan naju dia... bra dan seluar dalamnya....
lepas tu pakaian aku lak... dia hanya melihat aku perlahan-lahan membuka pakaian ku.. tapi aku buka seluar ku dulu.. kemudian baru baju ku... dia hanya melihat.... 'adik' ku yang tegang... terus mengapai dan mengusapnya.... aku terus digomol dan menggomol.. teteknya... sederhana besar tapi putih.... aku isap dan nyonyot putingnya.. aku gentel.. puting yang sebelah lagi.... tiba-tiba.. dia kata dalama keadaan kuyu... bang... jangan masuk yaaaa.."

"Abang ta kan masuk " sebab aku memang tak nak hilang teruna ku dan aku taksanggup mengambil perwan wanita.. (ini prinsip aku)..bertuah aku... dapat dia ni... sebab sama fikiran dan kehendak.... mula risau gak.... takut dia jenis heavy kan.... sebab aku ni suka buat orang puas....., sambung cerita .. kita orang buat.. macam-macam stail.. terutama gaya 69.. kegemaran aku tu.. aku main ngan lidah.. kenetit dia tu.. mendesah bunyi dia.. lagilah semangat aku menjilat kelentitnya..aaaaahhhhh

Sambil tu dia kulom.. 'adik ' ku... rasa naak tercabut.. lagi dia kulom dengan ghairah lagi aku jilat..... dan main kelentit dia dengan ghairah.... last sekali kami berdua puas.... memang puas.... first time katakan.. balun abis leee...

" terima kasih bang...... " katanya....." sebab tak masuk ..." katanya.. " abang pun tak nak masuk.. kata ku lembut...

So nak jadikan cerita sejak tu aku pakat dengan dia, kita kawan dan apa yang kita buat hanya simpan kat diri- masing-masing je.. maknanya.. walaupun bertembung balik keje.. kita buat tak kenallah.. tapi pahamlah masing-masing kan... kalau kami berjalan kami akan berjalan kat area yang orang tak kenal ... macam tulah.. strategi kita orang..

So naK dijadikan cerita kita orang buatlah beberapa aktiviti "fun sex" yang menarik dan mendebarkan....Contohnya masa aku bawa dia ke CAmweron . Aku berhenti kejap lah nak ke tandas awam tepi highway tu. Aku kata kau nak ke tandas kejap. Tapi sebenarnya aku ada plan sendiri. Aku pergi tandas lepas tu aku buka seluar dalam aku dan paaki balik seluar (seluar officelah kan). Just imaginelah pakai seluar tak pakai seluar dalakm... kakalu tak tegang 'adik' aku tu tak pelah tapi kalau tegagang macamana....
So aku terus je ke keereta.. buat tak tahu je.... Aku pun berbual-bual dengan dia.... "adik' aku ni.. pun tegang... (tak tahulah kau orang ...... tapi 'adik' aku ni mudah sangat menegang.... So aku buat tak taghu je.... tapi jelaslah kelihatan bonjolan tu.... Dia sesekali menjeling ka situ.. aku perasan tapi buat tak taghu je...." ehh.. you tak pakai seluar dalam ke" titiba dia cakaop....."kenapa... " tanya ke... "tu..." mulutnya menunjukkan tempat bonjolan tu...kalau nak tahu checklah.. kata ku.. " camana na check katanya... " bukaklah... "" So slowly dia bukak..zip seluar aku... takut gak aku kang tersepit kang kat zip tu.. kes naya je.... Tetiba toing.. terbonjol... "wowwww... "dia separuh menjerit... " satu permandangan menarik" pujinnya....dia kata terus usap.. 'adik' aku dengan penuh kasih sayang... pehh.. best nya.. aku bawa slowlah kereta tu.. nanti nahas naya je...kan

"Adalah beebrapa lagi imiginasi sex yang aku buat dengan dia. .. (yang mana sempatlah).. aku sempat keluar dengan dia 3 kali je.... lepas tu.. nasib tak baik.. dia pindah keje ke Perak.. hometown dia... baru sebulan kenal... dengar dah kahwin.. moga dia berbahagia.. tapi rahsia.. tetap disimpan...jadi kenangan..



Episod songsang dlm hidupku bermula ketika aku masih balajar. Aku sebenarnyer bukanlah jenis manusia yg terlalu rakus hingga sanggup membantai adik sendiri.... tapi aku digoda oleh adikku... Satu hariiiiii....

Aku sdg makan bersama-sama adikku. Sedang aku sedap melantak,
tiba-tiba kakiku terasa diusik. Aku lihat di bawah meja, tiada
apa-apa. Kucing memang tiada, mak aku tak suka kucing. Aku sambung
kembali makan. Sekali lagi kakiku terasa di usik. Aku tengok sekali
lagi di bawah meja. Memang tak ada apa-apa, aku syak mesti adikku yang
main-main ni. Aku pun jeling adikku dan kelihatan dia buat seolah
tiada apa-apa yang berlaku. Sekali lagi aku merasakan kakiku di sentuh
dan sepantas kilat kedua-dua kaki ku mengepit dan menangkap apa yang
mengusik kakiku.


“Aduhh bang.. Ida surrender.. Ida surrender.. ha ha ha ha” kata adikku
sambil ketawa.


“Oh.. kacau abang ye.. Kenapa? Kaki dah gatal ye?” usikku.


“Tak, satu badan… abang tolong garukan ye lepas ni..” kata adikku
manja sambil melentokkan badannya.


“Garulah sendiri, nah pakai ni lagi sedap tau..” kataku sambil
menghulurkan garfu kepadanya.


“Alah abang ni…” adikku marah manja sambil mencubit pehaku.

Kami pun kembali menyambung makan dan sepanjang makan itu lah adikku
terus menerus menggesel-geselkan kakinya di kakiku. Aku buat tak kisah
je, maklumlah, apa yang ada di dalam fikiran aku adalah dia hendak
bergurau dengan aku. Selepas aku habis makan, aku menuju ke sinki
untuk membasuh tangan dan diikuti adikku di belakang. Sedang aku
mencuci tangan, adikku tiba-tiba menyelit di sebelah dan terus
menghulurkan tangan ke arah paip yang mencurah keluar airnya.
Sedangkan ketika itu aku masih lagi mencuci tangan.

Sambil tersenyum-senyum dia terus merapatkan badannya kepada ku dan
tangan kirinya memeluk pinggangku erat. Dapat aku rasakan buah dadanya
menonjol rapat ke lenganku. Lembutnya bukan kepalang. Tapi langsung
tiada niat buruk di kepalaku time tu. Selepas itu, dia pun terus
berlari masuk ke bilik dan aku terus menuju ke bilik komputer, hendak
menyiapkan assignment.


Sedang aku menyiapkan assignment, mbak murni datang dan memberitahu
bahawa jika perlukan apa-apa panggil dia di bilik. Dia penat dan
hendak tidur katanya. Aku pun mengiyakan. Tidak lama selepas itu,
sedang aku khusyuk mengadap komputer, aku terkejut bila tiba-tiba ada
tangan yang memelukku erat dari belakang dan terasa pipinya menyentuh
pipiku. Aku rasa aku kenal bau tu.


“Hah, dah tak ada kerja lah tu. Kerja rumah dah buat?” kataku


“Belum, malam nanti abang tolong ajarkan ye. Ida peninglah, abang
faham-faham sajalah cikgu Taufik tu. Ajar macam kita orang ni dah
pandai. Laju je..” kata adikku.


Aku faham, oleh kerana aku juga bersekolah di sekolah yang sama
dahulu. Cikgu Taufik tu mengajar memang laju. Aku sendiri pun terpaksa
banyak bincang dengan kawan-kawan untuk lebih faham.


“Abang, Ida nak tengok tv lah, jom..” ajak adikku.


“Ida pergi dululah, abang nak siapkan satu chapter dulu. Kejap lagi
abang datang.” Kataku


“Ok, datang ye..” kata Ida sambil memberi aku satu ciuman di pipi.

Aku rasa pelik, kenapa dengan adik aku pada hari tu. Macam miang
semacam. Ah, lantak dialah. Aku sambung kembali kerja ku.


Siap je satu chapter, aku terus tutup pc dan keluar menuju ke ruang
tamu. Senyap, tv tidak hidup. Tadi kata nak tengok tv? Mana dia pergi?
Ah, mesti kat bilik mak dan abah. Kalau betul lah kat situ, teruklah
kalau mak abah tahu, dia orang memang tak gemar kami tengok tv dalam
bilik dia orang.


Aku terus menuju ke bilik mak abah kat atas. Aku lihat sejenak bilik
mbak Murni, pintunya tertutup rapat. Dah tidur lah tu. Bila aku buka
pintu bilik mak abah, aku lihat Ida tengah baring atas katil sambil
matanya tertumpu kepada tv di hadapan katil.


“Ha, datang pun.. jom lah sini, cerita best ni.” Pelawa adikku selepas
menyedari kehadiran aku.


Aku menutup pintu dan terus baring di sebelahnya. Kelihatan di tv
adegan-adegan panas sedang tertayang. Terkejut aku, mana dia dapat
cerita tu.


“Mana Ida dapat cerita ni?” tanyaku.


“Jumpa dalam laci meja solek mak.” Jawab adikku.


Aku pun tanpa banyak tanya, terus tengok cerita tu. Dari satu babak
kepada satu babak. Memang aku bernafsu time tu tapi aku tahan. Adik
aku ada kat sebelah, tak kan aku nak lancap kat situ jugak. Adik aku
pulak, aku dengar nafasnya semakin kuat. Aku jeling, kelihatan
tangannya dah ada kat kelengkang. Aku jeling sekali lagi, aku tengok
betul-betul kelengkangnya. Wah, kain batiknya dah basah. Biar betul
adik aku ni. Matanya tak berkelip tengok mat salleh tu men’doggie’
minah salleh yang seksi tu. Lepas satu lubang, satu lagi lubang dia
bedal.


Aku pun terangsang jugak, lebih-lebih lagi bila nafas adik aku makin
menggila. Dia tak malu ke aku abang dia nih kat sebelah dia je? Lantak
dia lah, aku pulak yang rasa malu. Terus aku bangun dari katil dan
hendak keluar dari bilik. Tiba-tiba adikku menarik tanganku.


“Abang nak pergi mana?” tanyanya menggoda.


“Nak ke toilet jap. Nak kencing.” Kataku sambil melihat dia masih
memegang tanganku sementara tangan yang sebelah lagi di kepit
kelengkangnya yang kelihatan sudah basah kain batiknya.


“Abang nak lancap ye?” tanyanya sambil tersengih.

“Nak kencing lah, apa lah kau nih” kataku sambil melepaskan pegangan
tangannya dan terus keluar dari bilik.


Apa lagi, masuk bilik air, terus melancaplah. Tengah syok bedal batang
tiba-tiba pintu bilik air diketuk. Kedengaran suara adikku menyuruh
aku keluar cepat sebab dia nak terkencing sangat. Terus tak jadi aku
nak terus melancap. Aku pakai balik seluar dan keluar dari bilik air.
Ternampak adikku tengah mengepit kelengkangnya. Memang kelihatan macam
orang yang tak tahan nak terkencing. Aku bagi laluan dia masuk ke
tandas, macam lipas kudung dia masuk. Tapi, bukan ke kat dalam bilik
mak abah dan bilik dia ada toilet, yang dia sibuk masuk toilet aku nih
apahal pulak.


Aku duduk atas katil sementara tunggu dia keluar dari bilik air. Tak
lama kemudian dia keluar. Muka ceria semacam.


“Dalam bilik mak abah kan ada toilet, kenapa sibuk nak masuk toilet
bilik abang ni?” tanyaku kepadanya yang sedang membetulkan kain
batiknya.


Ternampak tompok yang basah jelas kelihatan di kain batiknya.


“Saja, tak boleh ke nak kencing kat toilet bilik abang?” katanya


“Dah habis ke cerita tadi?” tanyaku lagi


“Tak habis lagi. Tapi Ida dah tutup dan simpan cd nya” katanya lagi.


“Dah kencing, tak reti-reti nak keluar?” kataku.


“tak nak.. “katanya.


Aku terdiam melihat telatah adikku yang tersengih-sengih berdiri di
hadapan ku. Kemudian dia menanyakan aku soalan cepu emas.


“Abang pernah lancap?” tanyanya


“Itu rahsialah. Yang kau sibuk nak tahu ni kenapa? Yang kau tu pernah
lancapkan?” tanyaku pula.


“Pernah…. “jawabnya sambil tersenyum.


“Bila? Hah ni mesti tadi time stim tengok cerita blue tu? Kah kah
kah..” kataku sambil ketawa.


“Tak sekarang….” Adikku menjawab sambil terus meletakkan tangannya di
celah kelangkangnya.


Dia terus menggosok-gosok kelengkangnya sambil terbongkok-bongkok.
Kelihatan kain batik yang masih dipakainya bergerak-gerak mengikut
gerakan tangannya sambil matanya tak henti-henti memandangku kuyu.
Suaranya mendesah, terasa seperti ada kenikmatan sedang
menyelubunginya.


“Abang… ooohh sedapnyaaa banggg…” Ida merintih kesedapan di hadapanku.


Aku serta merta terkejut dengan perlakuannya. Sama sekali tidak aku
sangka aku akan melihat tayangan percuma seorang perempuan melancap di
hadapanku, malah dia adalah adikku sendiri. Aku tak tahu nak cakap
apa. Nak halau dia keluar dari bilik, tapi perasaan aku tertahan-tahan
pasal best pulak tengok dia mendesah kenikmatan dengan gaya yang
mengghairahkan itu. Nafsu aku perlahan-lahan bangkit tapi aku tahankan
sebab aku tahu dia adikku dan aku tak sepatutnya mengambil kesempatan
ke atasnya.


Hatiku betul-betul bergelora. Terutama bila dia semakin hampir kepada
ku dan jarak kami kini hanya lebih kurang sekaki. Dapat aku lihat kain
batik yang melapik tangannya yang sedang menggosok kelengkangnya
semakin basah. Adikku tiba-tiba menarik tanganku dan diletakkan di
atas teteknya yang tidak bercoli itu. Aku tidak menolak, aku
membiarkan. Seperti terpukau dengan pertunjukkan yang dipamerkan.

Aku ramas dan usap teteknya yang masih berlapik t-shirt itu. Terasa
ianya keras dan putingnya menonjol. Desahan adikku semakin kuat.
Tiba-tiba dia menolak aku hingga aku terlentang di atas katil. Aku
cuba bangun tetapi dia terus duduk di atas dadaku. Terus sahaja dia
menggeselkan kelengkangnya di badanku. Kali ini tanpa halangan dari
kain batiknya kerana sudah diselakkan namun masih tertutup dan
membuatkan aku tidak dapat melihat kelengkangnya yang menghenyak
dadaku. Kedua-dua tangannya menguli teteknya sendiri. Memang seperti
tayangan strip tease. Kemudian dia melentikkan badannya ke belakang
dan menghulurkan tangannya ke belakang dan mencari zip serta butang
seluar slack yang ku pakai. Aku cuba bangun untuk menghalang tapi
badannya yang agak berat itu menahan dan tangan ku terhalang oleh
pehanya yang montok di atas badanku. Aku pasrah, terasa seperti aku
akan di rogol oleh adikku sendiri. Kelakarkan? Memang kelakar, tapi
itulah kenyataan.


Adikku berjaya mendapatkan batang aku yang mengeras setelah dia
berjaya membuka dan melurutkan seluar dan seluar dalamku. Di lancapkan
batangku lembut, aku semakin asyik. Aku membiarkan perlakuannya yang
masih menggeselkan kelengkangnya di atas dadaku sambil tangannya terus
melancapkan batangku di belakangnya. Dadaku terasa semakin basah
dengan cairan cipapnya. Matanya tak lepas memandang mukaku.


Batangku semakin di lancap laju. Kemudian dia menghentikan lancapannya
dan mengensot ke belakang sehinggalah aku dapat merasakan kehangatan
cipapnya yang basah itu menyentuh kepala batangku. Aku cuba hendak
melarikan diri pada ketika itu. Ketika aku cuba bangun, dengan pantas
dia terus duduk di atas batangku membuatkan dengan sekali tekan batang
ku terus terbenam ke dalam cipapnya.


Ahhh, memang agak sakit ketika itu. Batangku ditekan secara paksa
hingga menyentuh dasar rahimnya. Dia juga kelihatan menahan kesakitan.
Kami kemudian terdiam. Aku seperti tidak percaya apa yang aku sedang
lakukan. Namun apa yang aku rasakan adalah batangku kenikmatan dikemut
dan dipijat-pijat oleh cipapnya. Sesekali dia akan menggelek
punggungnya membuatkan batangku yang keras itu seolah diuli di dalam
lubangnya.


Ohh, memang sedap ketika itu. Memang adikku kerjakan cukup-cukup
batang aku. Akibat kenikmatan yang merangsang minda dan saraf aku,
segala pertimbangan aku hilang serta merta. Apa yang aku ingin adalah
kenikmatan ketika itu. Adikku seperti tahu. Dia terus menyelak baju t
ke atas dan menanggalkannya. Tinggallah hanya kain batik yang membalut
tubuhnya dari pinggang hingga ke bawah, menyembunyikan batangku yang
tenggelam agak lama di dalam cipapnya.


Melihatkan aku berkali-kali menelan air liur melihat teteknya, terus
dia menarik kepala ku ke arah dadanya dan disuakan puting teteknya ke
mulutku. Lagaknya seperti seorang ibu yang ingin menyusukan anaknya.
Aku terus menghisap putingnya yang keras menonjol itu.


Desahannya semakin kuat, tekanan ke atas batangku juga semakin kuat
membuatkan batangku semakin menghenyak dasar rahimnya lebih kuat. Dia
kelihatan seperti sudah kerasukan. Dipeluknya kepalaku supaya lebih
rapat menekan teteknya. Aku semakin bernafsu. Aku terus memeluk
tubuhnya dan menghisap teteknya semahu hatiku kerana apa yang aku
rasakan adalah dia seolah inginkan aku melakukan sepuas hatiku ke atas
tubuhnya atas kerelaan dirinya.


Kemudian dia mula mengangkat punggungnya naik dan kemudian turun
kembali berulang kali. Batangku yang tadinya dikemut semahu hatinya
kini keluar masuk ke dalam cipapnya. Ohh.. memang sedap. Masih ketat
walau pun dari apa yang aku rasakan, dirinya sudah lagi tiada dara.
Barulah aku tahu, sebelum ini dia pernah melakukan seks namun dengan
siapa aku tidak pula pasti. Cairan yang terbit dari rahimnya
melicinkan lagi pergerakan batangku keluar masuk cipapnya.
Keghairahannya semakin tidak terkawal. Hayunan punggungnya semakin
laju dan kemutannya semakin kuat. Selang beberapa minit selepas itu,
aku dapati nafasnya semakin kuat namun agak putus-putus. Hayunannya
juga semakin goyah tetapi lebih dalam hingga ke pangkal. Akhirnya
adikku menenggelamkan batangku sedalam-dalamnya dengan badannya
terlentik memelukku. Kelihatan pehanya mengejang dan tubuhnya juga
mengeras dan sedikit menggigil seperti terkena arus elektrik. Desahan
nafasnya seperti lembu kena sembelih, namun terlalu mengghairahkan.


“Abanggg…. Ida dahhh klimaksss… ohh abangggg…. Sedap banggg….” Katanya
dalam suara yang menggeletar.

Bintik-bintik peluh kelihatan timbul di dahi dan dadanya bersama
kulitnya yang berbintik kemerahan. Itulah first time aku tengok
perempuan klimaks dalam pelukanku. Namun aku masih lagi belum terasa
nak pancut. Adikku kemudian mengangkat punggungnya membuatkan batangku
keluar dari cipapnya.


“Abanggg… Ida cintakan abangg…” katanya sambil tangannya membersihkan
cairan cipapnya yang berlumuran di batangku menggunakan kain batik
yang masih dipakainya.


Tangannya terus melancapkan batangku dalam keadaan dia masih berkain
batik. Dia menonggeng di sebelah aku dan menjadikan badan aku sabagai
pengalas kepalanya. Aku menikmati lancapan yang dilakukan sambil
tanganku meramas-ramas punggungnya. Ketika itulah aku baru sedari
bahawa adikku mempunyai bontot yang betul-betul cantik. Bontotnya
bulat dan tonggek, dihiasi pinggang yang ramping dan peha yang gebu.


“Ida, bontot Ida cantiklah..” kataku memujinya.


“Abang nak ke? Jomlah…” katanya sambil terus menghentikan lancapan dan
terus menyelak kainnya ke atas mempamerkan bontotnya kepadaku.


Aku terus memintanya menonggeng di atas katil. Dia menurut dan aku
terus berlutut di belakangnya. Tangannya digapai kebelakang mencari
batangku. Aku dekatkan batangku ke tangannya dan dia terus menyambar
dan terus sahaja menggosokkan batangku dicipapnya. Setelah batang aku
penuh berlumuran dengan air cipapnya yang pekat melekit itu, dia terus
menghunus batangku ke lubang bontotnya yang kelihatan sedikit terbuka
mulutnya. Aku tahu dia hendak aku bedal bontotnya, apa lagi, aku
tekanlah batangku masuk.


Pehhh.. memang ketat gila. Baru masuk kepala dah perit batangku. Macam
kena cepit. Dia cuma mendesah. Aku tekan lagi hingga separuh batang
aku terbenam ke dalam bontotnya. Desahannya semakin kuat.


“Aduhhh banggg.. sakittt.. slow sikit sayanggg… “ rintihnya.


Aku tekan lagi semakin dalam. Aku tak pedulikan kesakitannya pasal aku
juga merasakan sakit menekan batangku ke lubang bontotnya yang amat
sempit itu hinggalah semua batangku hilang terbenam di dalam
bontotnya.


Setelah agak lama dalam keadaan begitu, barulah aku menhayunkan
batangku keluar masuk dalam tempo yang perlahan.


“Banggg… sakitt… tapi sedappppp… dalam lagi bangggg…” pintanya.


Aku pun hayunkan batangku sedalam-dalamnya seperti yang dipintanya.
Desahannya semakin kuat. Hinggalah akhirnya dia semakin melentikkan
tubuhnya membuatkan batangku semakin selesa keluar masuk bontotnya.


Aku hayunkan semahu hatiku kerana dia juga menikmatinya walau pun
sesekali dia mengaduh kesakitan. Akhirnya aku sudah rasa batangku akan
meletup.

“Ida, abang nak terpancut sayanggg…. Sedap niii… pancut dalam ye
sayanggg..” pintaku

“Abangggg… sedapnya…. Pancutlah banggg…. Keluarkan air abangggg…” rintihnya.

Akhirnya, aku melepaskan benihku ke dalam bontot adikku
sedalam-dalamnya. Adikku mengemut bontotnya membuatkan batangku
terkepit-kepit memuntahkan maninya. Ohh.. memang sedap.. Lepas habis
aku pancutkan benih aku dalam bontotnya, aku tarik keluar batangku dan
kelihatan batangku berlumuran dengan cairan maniku yang sedikit kotor
warnanya. Aku lap dengan kain batik yang dipakainya dan terus
terbaring kepenatan. Dia terus memelukku dan kami terlena hingga ke
petang.


Selepas kejadian itu, kami selalu mengambil peluang untuk bersama dan
ketika malam, jika dia tidak datang bulan, sudah pasti dia akan datang
ke bilikku minta dijimak. Akibat dari ketagihan membedal bontotnya,
lubang bontotnya kini semakin besar dan semakin dapat menerima
batangku tanpa rasa sempit yang teramat sangat seperti ketika pertama
kali aku membedalnya.

Adikku menceritakan bahawa dia sebenarnya cemburu kerana terlalu ramai
pelajar perempuan di sekolahnya yang menyintai aku. Walau pun aku
sudah tidak lagi bersekolah di situ, tetapi namaku masih lagi
disebut-sebut pelajar perempuan. Dari situ timbul perasaan ingin
menyintai aku dan seterusnya timbul perasaan berahi yang amat mendalam
kepadaku. Walau macam mana pun kami melakukan hubungan seks, kami
tetap cover line. Kondom dan pil perancang pasti ada dalam simpanan
kerana setiap air maniku pasti tidak akan dibazirkannya. Melainkan
jika aku ingin memuntahkannya di atas badannya seperti di mukanya,
punggungnya, pakaiannya dan tudungnya. Hingga kini, walau pun kami
masing-masing sudah mempunyai kekasih, namun jika kami bersama, pasti
kami lebih dari suami isteri.


Umur aku 25 tahun. Berikut adalah cerita benar yang berlaku tiga bulan
yang lalu:

Hari tu hari minggu dan aku boring duduk sorang-sorang kat rumah. Aku
sedang menyelak akhbar Star bila ternampak iklan di bahagian
Classified. Iklan itu menawarkan urut untuk orang lelaki dan
disertakan dengan nombor telefon bimbit. Nama yang dibagi ialah Effa.
Jadi saya pun telefonlah nombor itu. Aku biasa kena urut tapi di
tempat orang buta di Brickfields. Urut yang diberi bagus tapi tak ada
apa-apa khidmat “tambahan”.

Aku pun dial dan dia jawab:

“Hello.”

“Hello. Ni Effa ke?”

“Saya.”

“Ni pasal iklan tu … pasal urut.”

“No problem. Kau tinggal kat mana?”

Aku tergamam seketika tapi cepat buat keputusan. Aku bagitau dia
alamat aku dan tanya: “Hari ni boleh ke?”

Dia kata boleh. Kita pun tetapkan masanya – pukul 3 petang. Aku tanya
berapa bayarannya dan dia kata RM50. Harganya tinggi sikit berbanding
khidmat orang buta tapi aku kata OK. Perbualan telefon kami agak
singkat dan aku tak sempat tanya dengan lebih lanjut tentang
servisnya.

Masa berlalu dengan lambat. Akhirnya detik 3 petang yang dinantikan
pun tiba tapi Effa tak kelihatan lagi. Aku telefon balik nombor dia
dan dia kata dia tengah nak datang.

20 minit kemudian dia pun membunyikan loceng rumah teres aku. Aku buka
pintu. Effa tu kurus, terbelah di dada dan mempunyai bonet yang agak
sedang. Umurnya aku agak dalam lingkungan 30-an. Nak kata cantik tu
taklah sangat, tapi bolehlah. Perwatakan dia memang “easy going” dan
bermata galak. Malah aku sendiri belum pasti kalau khidmatnya sekadar
urut biasa atau lebih daripada itu!

“Masuklah” aku silakan. Dia masuk menyandang tag tangan dan tengok
sekeliling. “Sorang aje kat rumah?” dia tanya. “Ya,” aku jawab
sepatah.

“Nak buat disini atau…?” ayatnya tak dihabiskan.

“Kat bilik tidur boleh?” aku tanya.

Dia senyum sikit dan angguk. Kami pun masuklah ke bilik tidur aku.
Bilik aku selalunya selerak sikit dengan CD dan majalah tapi aku
sempat menyusun/mengemaskan apa yang boleh sementara menunggu
kedatangannya tadi.

Aku tercegat aje tak pasti nak buat apa. “Nama siapa?” dia tanya. Oh!
Lupa pulak aku cakap. Aku memperkenalkan diri aku dan kami berjabat
tangan. “Ada tuala?” dia tanya. Aku angguk dan keluar ke bilik air dan
ambil tuala bersih.

Bila aku balik ke bilik tidur, aku dapati dia telah buka knapsack dia
dan keluarkan kain putih macam cadar dan dibentangkan atas lantai.

“Nak minyak atau bedak?” dia tanya.

“Aaaa…minyaklah,” jawab aku.

“Biasa kena urut?”

“Pernah jugak. Tapi selalunya dengan orang buta.”

“Ni pertama kali dengan orang celik lah?” dia tanya dengan senyuman.

“Ya.”

“Selalunya dengan orang celik ni lagi seronok,” katanya dengan senyum melebar.

Aku tak pasti apa maksudnya tapi ghairah jugak aku mendengar komennya.

“OK … Buka baju, baring,” dia beri arahan. Aku pun menanggalkan baju T
aku dan meletakannya kat atas katil. Seluar aku turut dilucutkan. Aku
berdiri dengan spender aje. Aku tiba-tiba gementar sikit dan tak tahu
samada nak teruskan. Aku mula baring sambil pandang bawah.

Effa sibuk mengeluarkan botol minyak (Johnson’s Baby Oil) dari begnya.
Aku tak nampak muka dia. Dia menyentyuh spender aku dan kata, “Ni
kalau bukak sekali boleh?”

“Aaaa…boleh,” aku kata dan tanpa bangun atau menoleh ke belakang mula
melondehkan spender aku dengan tangan.

“Bukan apa, tak nak terkena minyak nanti,” kata Effa dan menolong aku
lucukan terus spender dari badan aku. Tinggallah aku telanjang terus.
Batang aku dah separuh keras dan terhimpit bawah perut aku, tapi dia
tak nampak.

Tuala aku diletakkannya di tepi badan aku dan bukannya untuk menutup
aku. Kipas angin berputar malas.

Dia mula mengurut bahagian belakang aku dengan minyak. Sesekali dia
tanya kalau saya rasa OK dan saya sekadar kata “Ya.” Teknik urutnya
tak banyak beza dari tukang urut buta yang biasa melainkan dia tak
tekan kuat sangat. Tapi dia memang pandai urut.

Lepas dia urut belakang dia mula urut bontot aku, mula-mula belah
kanan lepas tu belah kiri. Rasanya sedap dan aku mula relaks dan
enjoy. Dia tak cakap banyak dan aku pun terdiam.

Dia mencapai tuala dan lapkan belakang dan bontot aku yang berminyak
dan mula urut kaki pula. Dia menjarakkan lagi kaki aku sampai aku
terkangkang sikit. Bila tangannya bergerak ke peha aku sesekali aku
rasa jarinya yang berminyak itu terkena telur aku. Nikmatnya!

“Macamana OK?” dia tanya dan aku cakap semuanya OK!

Kemudian kaki aku yang berselaput minyak dilapnya dengan tuala.
“Pusing ke depan” dia kata.

Alamak! Ni yang aku rasa malu sikit. Batang aku tika ini dan hampir
keras sepenuhnya akibat urutannya tadi. Aku mula-mula tak bergerak.
Effa meletakkan tangannya atas bontot aku dan kata, “Janganlah malu.”
Nada suara dia kini agak seksi berbanding dulu – atau adakah sekadar
imaginasi aku aje yang liar??

Aku pun mula toleh ke depan. Batang aku terpacak dan herot sikit ke
kiri. Aku nampak muka Effa. Effa pandang seluruh tubuh aku yang
terdedah tapi dia tak kata apa-apa. Dia mula urut tapak kaki aku. Aku
tak nampak sangat muka dia sebab dia tunduk sambil buat kerja dia.
Tapi sesekali dia pandang jugak ke atas. Dia senyum bila mata kami
bertemu dan aku dapat perasan yang matanya jugak menjenguk ke arah
batangku yang semakin keras. Dia urut betis dan kemdian peha. Bila
sampai bahagian peha tangannya sesekali tersentuh telur aku dan ini
melonjakkan lagi konek aku. Dia tak tunjukkan sebarang reaksi. Dia
mula lap kaki aku dengan tuala.

Kemudian dia urut perut pulak. Perut sampai ke pangkal zakar. Dia
mengurut sekali bulu zakar tapi tak menyentuh batang aku. Tapi matanya
tertumpu ke mata konek aku yang mula menitiskan air mazi! Kali ni aku
tak malu sangat, malah bangga yang aku dapat pamerkan konek aku yang
sebesar 7 inci itu.

Effa capai tuala dan lap perut aku. Kemudian dia kata, “Dah menangis
dah” dan lap konek aku sampai kering dari air mazi. Konek aku terasa
panas sikit sebab tuala tu agak kasar.

Dia duduk atas peha aku. Dia memakai seluar “track” dan kemeja T warna
hitam. Batang aku yang tegak itu betul-betul di depannya. Dia
memercikkan minyak dari botol plastik itu terus ke dada aku dan mula
urut. Cara urut dia lain sikit – lebih lembut dan perlahan. Jarinya
bermain-main di dada aku dan mula meramas puting aku sampai tegak. Dia
terus meramas dan bermain dengan puting aku. Aku mula mengerang
keseronokan. Aku pandang terus ke muka dia yang serius. Dia faham apa
yang aku mahu.

Effa menuding ke arah batang aku dan kata,”Ni nak sekali?” Aku angguk
dan. Dia pegang dan mula mengurut batang aku – bermula dengan pangkal
sampailah kepala. Pergerakan pada mula agak perlahan tapi bertambah
deras dan konek aku stim sampai ke tahap yang paling keras. Tangannya
yang berminyak itu terus bermain sementara tangannya yang lain meramas
telur aku dan celah antara telur dan lubang dubur aku. Dia genggam dan
ramas konek aku dan peha aku terlonjak-lonjak naik macam aku ni tengah
fµ¢k tangan dia. Bunyi di bilik hanya kitaran kipas, suara aku yang
mengerang perlahan dan bunyi geselan antara konek dan tangannya yang
diselaputi minyak. Aku capai tangannya yang lagi satu dan halakan ke
puting dada. Dia mula mencuit sambil melancap aku. Aku mula raba
bonjolan dadanya. Dia ternyata tengah stim. “Akak bukak sekalilah” aku
tanya tapi dia kata, “Tak payah. susah nanti nak pakai2 balik” Aku
cuba keluarkan tetek dia dari dalam bajunya tapi dia menolak tangan
aku.

Kemudian: “Nak ni sekali ke?” dia tanya sambil menunjuk ke arah
mulutnya. Aku terkejut. Sambungnya “Aku don’t mind!”

Selepas aku setuju dia mengambil tuala dan lapkan konek dan telur aku
sampai bersih dari minyak. Geseran tuala tu agak kasar dan stim aku
lentur sedikit sampai terbaring kat peha aku.

Effa lapkan tangannya dengan tuala yang sama. Dia kemudian angkat
konek aku yang terbaring itu dengan jari manisnya. “Kau ni besar,”
katanya. Dia dekatkan kepala konek itu kepada bibirnya. Dia cium,
jelirkan lidah dan mula menjilat kepada konek aku sampai benda tu
tegak semula. Dia masukkan batang aku ke dalam mulutnya, sikit demi
sikit sambil lidahnya terus menjilat. Dia tak pandang muka aku dan
nampak tekun dengan tugasnya. Dia memang pandai mengulum – dia tak
menggunakan giginya seperti sesetengah orang lain dan seluruh konek
aku dimasukkan ke mulut dia dengan mudah dan selesa sampai menusuk ke
rongga tekaknya. Nikmatnya tak terasa! Dia mula menggerakkan kepalanya
sambil menjilat dan mengulum batang aku. Sambil itu tangannya meramas
telur aku. Aku rasa memang nak pancut kat situ jugak tapi dia bijak
mengawal pergerakannya. Bila nafas aku makin kencang dia akan berhenti
mengulum dan mula jilat telur aku sampai aku reda sikit dan kemudian
barulah memasukkan kembali zakar aku yang sekarang merah dan berkilat
akibat dihisap dengan begitu tekun sekali.

Ini berterusan lebih kurang 15 minit dan akhirnya aku tak dapat tahan
lagi. “kak, nak pancutlah” aku kata. Dia henti mengulum dan senyum,
“Tak sabar-sabar ke?” Aku jawab, “Dah tak tahan lagi”.

Dia pun capai kembali botol minyak tadi. Dia percikkan minyak ke tapak
tangannya dan mula melancap aku. Sambil itu dia baring kat tepi aku
dan mula menghisap, menggigit dan menjilat kedua puting aku. Gandingan
antara tangannya yang melancap dan mulutnya yang menghisap terlalu
seronok untuk diperkatakan. Aku tak boleh tahan lagi. Aku kata, “Nak
pancut…nak pancut..” dan kemudian tibalah aku ke puncak syahwat. Air
mani aku memancut keluar macam riben putih, sampai tiga empat kali.
Mani aku melayang dan terkena kat dada dan perut aku dan lantai
sekali. Effa masih lagi meramas konek aku yang semakin reda. Kami
terbaring macam tu untuk beberapa minit. Tangannya yang melekit masih
di atas konek aku yang lembik.

Kami kemudian bangun. Aku tengok jam dan perasan nak hampir pukul 5.
Azan asar berkumandang dari surau. Effa lapkan peluh dan mani dan
minyak dari tubuh aku. Aku pun memakai tuala itu di keliling pinggang
aku dan mencapai dompet aku. Aku hulurkan duit RM50. Aku kemudian
berjalan bersamanya keluar bilik. Bila sampai di ruang tamu dia kata,
“Kalau ada masa telefonlah lagi” dan saya kata OK. Sambungnya, “Lepas
ni akak takkan charge lagi. Free.” Sambil itu tangannya dengan mesra
sekali menyelak ke dalam tuala aku dan meraba-raba konek dan telur
aku. Dia senyum dan aku turut senyum. Aku rasa gembira sangat kerana
tahu yang kami akan berjumpa semula.
       P

11 comments:

  1. Replies
  2. READY TO ORDER AND PROVIDE TAXI SERVICE AROUND THE DESTINATION IN PENINSULA MALAYSIA. PLEASE CALL +60178887871

    http://khairultaxiservice.blogspot.com/?m=1

    ReplyDelete
  3. Cerita yang bagus.. teruskan..
    Tumpang Iklan
    Pejam Mata sayang..
    Sakit sikit ni..tahan ya..
    >>>Baca Sini Kalau Berani!<<<

    ReplyDelete
  4. Cerita menarik..
    Stim di buatnya..
    Jom tgk yg lebih menarik..
    Klik link kat bawah..
    Xdpt..copy and paste
    http://weeklyfixpay.com/?ref=347167

    ReplyDelete