Wednesday, 4 May 2011

Koleksi Cerita Dewasa Maju (1)

Hello semua.. aku pun ada cerita nak you all baca. Ini memang cerita benar yang terjadi pada aku... Nama aku zainal tapi org panggil aku zack je. Ini adalah kisah aku semasa study kat uITM dan aku diwajibkan pergi practical

training di sebuah kilang kat jalan Banting selangor. Aku menyewa sebuah rumah disana dan kawasan tu memang byk rumah sewa

yang disewakan pada budak2 kerja kilang.
Aku menyewa dgn sorang kawan yg memang sama study dgn aku. Kebanyakkan rumah sewa disini diduduki oleh perempuan2 yang

berkerja dikilang berdekatan. Sebelah rumah aku tinggal dua org wanita dan salah seorang darinya bernama Ros yang selalu

menegur aku bila aku keluar atau duduk di beranda rumah. Orangnya putih bersih dan cantik.. Bila kami berborak.. aku selalu

tengok tang dadanya sebab dadanya memang besar. Bila borak2 baru aku tahu yang dia dah bertunang dan tunangnya bekerja diKL.
Satu hari dia bertanya pada aku.. zack selalu makan di mana?... aku jawab yang aku makan di kedai.. malas nak masak. So dia

pun offer pada aku kalau nak makan datanglah ke rumahnya tak payah nak makan kat kedai... mula dari hari itu aku pun setiap

hari gi makan kat umahnya. Dia pun dah anggap aku macam adiknya.... aku pun dah jadi rapat dengan nya dan kami selalu keluar

berjalan jalan kadang2 dengan tunangnya kadang2 kami berdua saja.
Suatu hari dia cerita pada aku yang dia ada adik perempuan yang berumur 20 tahun diKg tetapi dah bertunang. Dia pun tunjuklah

gambar adiknya pada aku, nama adiknya salmi... wow memang cun habis adiknya macam kakaknya. Bila aku dah tengok gambar

adiknya.. kak ros pun bertanya pada aku macam mana adiknya.. okay ke. Aku pun jawablah cantik adik kak ros macam kakaknya...

dia pun senyum je. Aku tanya pada kak ros kenapa cepat sangat adiknya bertunang dan dia jawab mereka dah lama berkawan semasa

sekolah lagi. Aku jawab rugilah aku mcm ni, kak ros senyum je.
Suatu hari kak ros mengajak aku balik ke kg nya di tg karang... so aku pun ikutlah dia balik. Sampai di kgnya, keluarganya

dah sedia menanti kami. Aku pun dikenalkanlah dengan keluarganya termasuk adiknya salmi. Terpegun aku tengok adiknya memang

cun habis geram aku melihatnya tapi aku control beb. Petang tu tunang salmi datang dan kami berborak2 sambil menikmati

minuman petang.

Kami pun bermalamlah disana semalam dan kami pulang keesokkan harinya. Tak ada apa yang berlaku sehinggalah suatu hari kak

ros mengajak aku berpindah di rumah lain tak jauh dari rumah yang aku sewa. Dia suruh aku menyewa dengan tunangnya bukan

dengan dia..hehehe. So aku pun menyewalah sebuah rumah dengan tunangnya. sejak kami menyewa disitu, kak ros setiap hari

datang untuk mengemas dan memasak.. so senanglah aku tak payah nak mengemas lagi. Kadang2 dia tidur sekali disitu bersama

tunangnya... setiap kali dia tidur dengan tunangnya aku sentiasa mengendap mereka projek. Bilik aku dan bilik tunangnya

bersebelahan dan rumah yang kami sewa itu separuh batu separuh papan. Bilik kami hanya dibuat dari playwood sahaja.. so

senanglah aku membuat lubang untuk mengintip mereka. Setiap kali mereka projek aku tak lepaskan peluang untuk mengintip

sehingga aku juga terpancut. Sambil mengintip aku tak lepas peluang untuk mengamati setiap susuk tubuh kak ros... tak ada

yang terlepas dari pandangan aku. Tubuh kak ros memang cantik dengan susunya aku rasa dalam size 36.

Tak lama aku tinggal dengan tunang kak ros, adiknya pun datang dan tinggal bersama kak ros. Macam biasa kak ros selalu

datang mengemas dan memasak dan kali ini dia datang dengan adiknya. Adiknya pun dah makin rapat dengan aku dan aku selalu

bergurau dengannya sambil aku mengambil peluang untuk memegangnya. Kadang2 saja aku buat2 tak sengaja memeggang susunya dan

dia macam tak marah dan buat macam tak ada apa2 je.. dalam hati aku budak ni boleh makan ni..

Suatu hari kak ros datang dengan adiknya dan kami berborak hingga larut malam.. tunang kak ros tak bagi kak ros balik sebab

dah malam so dia suruh kak ros dan adiknya tidur dirumah kami saja malam tu. kak ros pun tak membantah dan dia mengambil

tilam dibilik tunangnya untuk adiknya tidur diluar tetapi aku berkata pada kak ros biarlah aku tidur diluar dan adiknya tidur

didalam bilik aku. Malam itu kak ros tidur macam biasa dengan tunangnya, salmi didalam bilik ku dan aku tidur diruang tamu.

Selepas sejam tidur aku masih tak dapat melelapkan mata terbayangkan salmi... aku pun bangun untuk minum didapur... selepas

minum aku saja cuba2 untuk membuka pintu bilik ku dan aku dapati pintu bilik tidak dikunci dan dengan hati berdebar2 aku

membuka pintu bilik dan terus masuk kedalam bilik.

Didalam bilik, aku membaringkan diri disebelah salmi... dia terkejut dan cuba untuk bertanya tetapi dengan pantas aku menutup

mulutnya sambil aku meletakkan jari ku dimulut membuat isyarat syysyysys. Dia pun faham dan dengan berbisik dia bertanya

kenapa tidur disini.. aku pun jawab tak boleh tidurlah asik ingatkan salmi. Dan aku pun meminta kebenarannya untuk tidur

bersamanya... dia jawab boleh tapi jangan buat apa... aku jawab okay je... tapi dalam hati siap kamu malam ni...

Salmi pun berpusing membelakangkan aku untuk tidur dan aku pun mengiring mengadap belakang salmi. Aku cuba untuk memeluknya

dan dia diam saja. Perlahan lahan aku main susunya sambil memeluknya... aku tengok salmi tak melarang dan aku terus mencium

tengkuknya sambil meramas susunya. Aku lihat salmi dah mula gelisah dan nafasnya dah mula tak menentu. Sambil mencium tengkuk

dan leher salmi, tangan aku merayap cuba untuk memasuki baju T-shirtnya. Salmi cuba untuk menahan tangan aku untuk memasuki

bajunya sambil berkata tak boleh sebab dia dah bertunang tetapi aku jawab yang aku sangat sukakan nya dan tak akan luak

kalau aku pegang2 je lagi pun tunangnya tak akan tahu. Salmi pun membiarkan tanganku meramas buah dadanya. Aku pun nekad

memusingkan salmi supaya mengadap kepada ku dan aku terus merangkul badan salmi.Aku menciumnya bertalu talu. Salmi hanya

membatukan diri. Mungkin ia terkejut dengan tindakan aku yang melulu. Aku membisikkan kata kata sayang kepadanya. Salmi makin

teransang dan mula membalas tindakkan aku. Aku rasakan nafasnya sudah berada ditahap yang tidak menentu. Kukucup bibirnya dan

aku menghulurkan lidahku kedalam mulutnya. Lidahku dan lidah salmi bertemu.Tangan aku merayap dibahagian kedua dua buah

dadanya yang besar tu dan masih berlapik dengan baju dan colinya. Ku usapkan perlahan lahan buah dada nya. Kemudian aku

menjilat dan menyedut perlahan lahan lehernya. Salmi mengeliat kesedapan. Aku membelai dan cuba untuk menaikkan berahi salmi.

Aku masukan tangan aku dibawah baju salmi dan teruskan kedalam colinya. Ku usap perlahan
lahan dua bukit salmi yang sudah mulai menegang. Ku cuit dan aku gentel perlahan lahan putingnya. Salmi mengerang kesedapan.

Aku terus lepaskan penyangkuk coli salmi dan seterusnya aku singkapkan baju salmi dan terus melucutkan daripada badannya

bersama dengan colinya. Salmi tidak membantah. Ku rapatkan muka ku kedadanya dan lidah ku bermain main diatas buah dadanya

yang agak besar itu. Salmi merengek kesedapan. AKu uli dada sebelah kanan dan jilat disebelah kiri dadanya. Salmi dah

merengek tak berhenti sambil tangan dan mulut ku tak berhenti menghisap dan meramas buah dadanya.

Tanganku melepaskan buah dadanya dan terus turun dibahagian kedua dua paha salmi dan sesekali singgah dibahagian celahnya.

Kainnya masih belum ku tanggalkan tangan aku hanya bermain main dibahagian luaran sahaja. Salmi dah tak ingat apa apa yang

aku dengar hanya nafasnya dan rengekannya saja. Aku rasa dia dah lupa pada tunangnya. Kini tangan aku sudah pun mula

mengganas untuk mencari sasaran seterusnya.
Ku buka kain salmi dan dia mungkin antara sedar dan tidak mengangkat punggungnya untuk senang ku membuka kainnya. Aku terus

memainkan lurahnya yang masih berlapik dengan seluar dalam. Terasa seluar dalamnya dah basah. Salmi sudah tenggelam dalam

kesedapan. Dalam masa yang sama lidahku masih tak berhenti bermain dibuah dada salmi. Apabila aku dah pasti yang salmi dah

betul2 keseronokkan, aku cuba untuk membuka seluar dalamnya tetapi salmi melarang dan dia kata yang satu tu hanya untuk

tunangnya. Aku pun kata okaylah dan aku terus menggentel bijinya dari luar seluar dalamnya.

Mulut ku beralih ke perut salmi dan akhirnya sampai ke lurahnya. Ku jilat dan sedut2 bijinya dari luar seluar dalamnya, salmi

mengerang kesedapan. Sambil menjilat2, aku pun menanggalkan kain pelikatku. (Aku memang tak suka memakai seluar dalam semasa

tidur). Apabila aku rasa salmi dah merengek sambil memusing kepala kekiri dan kanan aku selak seluar dalamnya dari tepi dan

terus menjilat lurahnya. Aku cuba untuk membuka seluar dalamnya tapi salmi menahan tanganku. Aku pun bekata padanya yang aku

cuma nak gosok2 batangku kat luar je. Mungkin salmi pun dah kenikmatan, dia biarkan saja aku membuka seluar dalamnya. Aku

berhenti menjilat dan terus mengulum bibirnya sambil aku mengarahkan batangku ke lurah salmi. Aku geselkan batang ku ke lurah

salmi sambil mulutku tak berhenti mencium mulut dan susu salmi. Aku terus gosok batangku kat luar lurah salmi, salmi dah tak

sedar kerana kenikmatan yang tak pernah dia rasa. Aku gosok2 sambil kdg2 aku masukkan sikit kedalam lurahnya dan gosok diluar

balik hingga beberapa kali hingga lurah salmi betul basah. Aku masukkkan balik kepala batangku kedalam lurahnya sikit dan

tarik keluar balik. Salmi dah betul2 leka dengan kenikmatan yang aku beri. Last2 aku dah tak tahan dan aku masukkan balik

kepala batang ku kedalam lurahnya tapi kali ini aku henjut dengan kuat hingga batangku masuk habis kedalam lurah salmi, salmi

menjerit sakit sambil menahan perutku tapi apa nak dibuat lagi batangku dah masuk habis. Aku biarkan batangku saja batangku

berendam didalam lurah salmi tanpa bergerak dan aku terus mengisap puting salmi dan meramas yang sebelah lagi. Bila salmi dah

mula merengek aku pun memulakan upacara sorong tarik. tak sampai beberapa minit salmi memeluk ku dengan kuat dan aku terasa

lurahnya penuh dengan air. Aku tahu salmi dah sampai dan aku pun memberhentikan sorong tarik batangku memberi masa untuk

salmi berehat sekejap untuk melepaskan kenikmatannya tetapi batangku masih didalam lurahnya.

Bila aku lihat salmi dah mula bernafas dengan betul, aku pun mula tarik dan sorong balik batangku. Salmi memberi kerja sama

sambil mengelek dan mengangkat punggungnya mengikut rentakku. Bila aku mendapat kerjasama dari salmi, aku pun menghentak

batangku dengan kasar... plap..plap..kedengaran. Malam tu memang aku kerjakan salmi dengan sepuas puas hatiku... sambil

menghentak lurahnya, mulut dan tangan ku tak berhenti meramas dan mengisap susu salmi. Kira2 20 minit aku mengerjakan salmi,

aku pun memancutkan air maniku didalam lurah salmi, salmi juga sampai sama denganku untuk kedua kalinya.

Selepas pernafasan kami okay, salmi bertanya kenapa masukkan batang aku kelurahnya dan aku jawab aku dah tak tahan sebab aku

memang sayangkannya.. Salmi diam dan bertanya kalau tunangnya tahu macam mana? Aku jawab dia tak akan tahu kalau salmi tak

bagi tahu.

Pagi itu kak ros bertanya padaku apa yang aku buat pada adiknya... tapi aku jawab yang kami hanya ringan2 je sebab aku tak

tahan melihat salmi lebih2 bila aku dengar kak ros merengek didalam bilik bersama dgn tunangnya. Kak ros pun diam dan terus

berlalu.

Malam itu kami tidur berpelukan dan sebelum subuh kami melakukan persetubuhan sekali lagi. Sejak dari hari itu kami sering

melakukannya.... sehinggalah salmi pulang ke kampungnya.. Selepas 3 bulan kejadian aku meratah tubuh salmi, dia pun berkahwin

dengan tunangnya. Aku juga hadir dimajlis perkahwinannya, sambil bersanding, salmi menjeling dan senyum pada ku dan aku pun

mengenyetkan mataku padanya...

2 comments:

  1. Tonton TV1.T2.T3.TVi .Muzik Aktif,astro ria,astro prima.astro warna,astro ceria

    astro arena,bernama tv dan pelbagai channel menarik hanya di  http://www.vecests.com/2013/01/online-tv-malaysia-radio-streaming.html  semua nya di bawakan khas untuk anda

    ReplyDelete